Feature news

Mirip gak sih?

'' lo mirip si anu deh.. ''

'' kalo di liat lama-lama, lo mirip si itu deh '' 
'' lihat deh foto ini, mirip lo kan? ''

Dibilang mirip?
That's not problem. Gue malah seneng ada yang ngatain gue mirip, apalagi kalo ada yg sampe ngatain gue mirip Raisa. Seneng banget gue. Gue kasi tiket liburan ke bekasi dehh buat tu orang.
Jirr.. baik banget kan gue.
Dengan adanya orang yang bilang gue mirip dengan si A atau si B, itu berarti banyak orang yg memperhatikan gue. Ciee yang gak pernah diperhatiin cieee. Apasih~

Meski kadang gue banyak sekali menjumpai orang-orang yang langsung marah saat dibilang mirip orang lain.
  '' gue gak suka dimirip-miripin. '' gitu alesannya. 
Yaa memang sih, reaksi orang kan berbeda-beda.

Gue masih ingat gimana wujud gue saat duduk di bangku sekolah dasar dulu. Iya, mulai dari TK sampe lulus SD, rambut gue pendek. Pas dibawah telinga. Mirip laki-laki. 
Sumpah, gue benci kalo ingat itu. 
  '' supaya belajar kamu disekolah gak terganggu. '' itu alasan ibu. 
  '' supaya saat nulis, kamu nunduk, rambut kamu gak ikut menghalangi pandangan mata kamu '' ibu memperjelas saat gue dengan bawelnya nanya. Dan jujur, sewaktu SD gue paling males kalo udah diajak ke salon. Harus di iming-imingi sesuatu dulu, baru deh gue mau diajak ke salon. Contoh iming-imingnya, misalnya nyandar dibahu Zayn Malik. Gitu.
Lulus SD, gue masuk SMP. 
Karena menurut ibu gue udah mulai gede. Padahal kalo sarapan disuapin terus, soalnya makan gue lama. 
Ibu enggak pernah lagi nyuruh gue motong rambut. Dan gue bisa dengan leluasa berekspresi menyesuaikan tatanan rambut saat didepan kaca. Kadang gue bikin rambut kayak nanas, kadang kayak anak metal gaul macho keren, kadang dikepang dua kayak anak gadis bunga desa, sayangnya gue lebih mirip bunga bangkai sih. Gak papa, masih sama-sama jenis bunga. 
Masuk SMP, gue mulai berhijab. Dan itu gak ada pengaruhnya dengan rambut gue. Toh, kalo mau pergi sekolah, rambut juga gue kucir satu. Gak kebayangkan gimana kalo rambut gue, gue kepang 2 trus gue pake jilbab. 
Fix, kayak jubaedah yang bertanduk kena kutukan istri tua. Bangkeee... ~

Penampilan alay pas SMP juga pernah terjadi ke diri gue. Berhubung baju muslim (yang biasanya dipake tiap hari jumat) gue berwarna hijau lumut, 
Maka, gue si Rahayu Wulandari pernah ke sekolah dengan penampilan:
Jilbab dengan warna hijau lumut.
Baju melayu dan rok warna hijau lumut.
Kaos kaki pendek semata kaki warna hijau lumut.
Tas selempang warna item kayak rentenir ganas.
plus muka dongo yang terpampang diwajah gue.

LENGKAP SEKALEH PEMIRSA. SERBA IJO. GUE-KAYAK-ONDE-ONDE IJO !

Dengan pede tingkat tinggi gue berpenampilan seperti itu selama SMP. Sumpah, pas nulis ini, gue jadi geli sendiri pas ngingatnya. Matching sih matching, tapi gak sampe kayak onde onde ijo juga dong -___-

Pas lulus SMP, gue sempat bingung mau masuk ke mana. Ke hati kamu atau ke hati dia. 
Untungnya ada sebuah sekolah yang mempromosikan sekolahnya ke khalayak ramai. Saat itu dia menyebutkan bahwa, sekolahnya memiliki 3 jurusan. TKJ, Otomotif dan sekertaris. 
Oke, pilihan gue nyantol di jurusan terakhir. Sekertaris. Gue udah ngebayangin gimana rasanya jadi sekertaris, belajar dikelas, bagaimana penampilan seorang sekertaris, jadi sekertaris bos sekalian jadi istri simpanan bos. EEH APA TADI~
Dengan semangat empatlima, gue pergi sama ibu ke sekolah itu. 
  '' Maaf bu, disini cuma ada satu jurusan. Jurusan Teknik Komputer dan Jaringan ''
APAAH? GOLOK MANA GOLOKK! PEHAPE BENER NIH.. PEHAPE !
Dan gue sempat nangis dikantor administrasi, saat tau jurusan sekertaris enggak ada disekolah itu.

  '' Gak mauu, hikkss seko hikss.. sekolah di... hiks hikss. disini. hiksshiksssss ..... ''
Gue memang cemen, tapi tetep kiyut kayak raisa. PLAK

  '' Mau daftar kesekolah mana lagi Lan? semua sekolah udah tutup pendaftaran. Udah ambil TKJ aja '' ibu mencoba ngerayu gue. 
  '' ENGGAK MAUU.. HIKSS HIKSS HUWAAAA '' 
Tangis gue pecah kayak hati lo pas ngeliat mantan jalan sama pacar barunya, padahal baru tadi malam putusnya. Sedih euy..

  '' Jadi buk, ini anaknya jadi di daftarkan apa enggak disekolah ini? ''
  '' jadi buk, jadi.Tulis aja namanya bu. Ntar dia pasti masuk sekolah ini kok. Kalo enggak mau sekolah, biar saya nikahkan aja dia ''

Gak kebayang men, kalo gue nikah. Hikss..
Sampe dirumah gue langsung masuk kamar, ngunci pintu dan ngambek satu harian. 
Bener-bener sekolah PHP. iihhh PHP !!
Awal pendaftaran masuk aja udah di php-in, gimana ntar pas masuk. Dan ternyata bener gaes, gue kena php. Tapi kali ini enggak di php-in sekolah, tapi di php-in temen sekelas. Miriiss idup gue 

Gue yg awalnya bete gak mau dan sama sekali gak niat masuk TKJ, tiba-tiba malah seneng. Gimana
 gak seneng kalo teacher TKJ nya bule ganteng. Huahahaaa
Iya, guru TKJ disekolah itu cowok dari luar negeri. 
 Tiap masuk pelajaran TKJ, satu kelas langsung heboh pengen duduk dibarisan depan, terutama yg anak cewek. Gue bener-bener gak fokus pas gurunya ngejelasin ini-itu.Entah gak fokus karena pesona gantengnya atau karena cara ngajarnya yg menggunakan bahasa inggris.Ganteenngnya badaaaiii broh. Namanya Mr. Gerald. Kadang kalo mau izin ke toilet, gue sering gugup. Antara mau bilang '' Sir, I love you '' atau '' Sir, may I go to toilet? ''.
Takut salah nyebut gue. 

Dan seminggu kemudian anak cewek sekelas patah hati saat tau guru itu udah berkeluarga dan punya anak. Dan ternyata istri nya juga guru disekolah itu, yang mengajar dipelajaran public speaking. 
Ancurr hati adek bang~~
Mr. Gerald dan anaknya :)
                              


Pas masuk semester 2 di SMK, sekolah gue kedatangan guru baru. Cowok, cakep,tinggi,putih,pake kacamata. Kali ini bukan guru dari luar negeri, produk lokal kok. Hahaa. 
Namanya Mr. Joe. Dia ngajar dipelajaran bahasa inggris. Satu hal yg gue ingat jelas dari Mr. Joe ini. Dia pernah ngomong ke gue pas pertama kali dia memperkenalkan diri didepan kelas sebagai guru baru. 
  '' Oke, itu tadi  perkenalan tentang diri saya. Ehh iya kamu, saya suka dengan alis kamu ''
Mr Joe nunjuk ke arah gue. Gue planga-plongo. 
  '' Kamu.. iya kamu yg pake jilbab. '' 
Gue noleh ke samping, samping gue ada Via, dia juga make jilbab. 
  '' Kamu, nama kamu siapa? ''
FAG ! Dia datang ke meja gue. 
  '' Wulan sir ''
  '' Iya Wulan, I like your eyebrows ''
Malam harinya gue ngadain pesta obor tujuh hari tujuh malam untuk merayakan atas terpuji nya alis gue yg tidak seberapa ini. 

Kejadian mengejutkan juga terjadi pas gue mudik beberapa tahun yg lalu. Gue enggak tau bude gue abis keselek biji apa sampe-sampe dia bilang ke gue,  
  '' Lan, kamu kayak Arumni Bachsin ya kalo di liat-liat ''
Rasanya gue pengen salto depan belakang. 

Di SMK gue punya sahabat deket. Deekeeeettt banget. Dari SMP kita udah deket. Apa-apa juga dilakuin bareng. Nama sahabat gue, Roza Fitria. Dia baik banget, cantik, pinter, lembut. 
Sampe suatu hari, gue lagi serius nyatat dikelas. Tiba-tiba ada suara yang manggil dari belakang.
  '' Zaa ''
  '' Roza..! ''
  '' Rozaaaaaa ''
Dan tiba-tiba, PLAK ! Sebuah tepukan mendarat dipundak gue. 
  '' Lo manggil gue? '' tanya gue sedikit kesel.
  '' Iya.. '' 
  '' Gue wulan.. WULAN, bukan Roza. Roza gak masuk hari ini '' omel gue kenceng. 
  '' hehe abis kalian mirip sih. Kayak kembar ''
Gak hanya itu, kadang kalo lagi diskusi pasti ada obrolan yang isinya: 
  '' Gini deh Roza, lo nanti bla-bla-bla ''
atau,
  '' Gue setuju nya juga gitu za, oh iya za.. blablablaa ''
Rasanya gue pengen teriak kenceng di mikrofon musolah kalo NAMA GUE WULAN, BUKAN ROZA !!
Bahkan adek-adek kelas juga sering nyapa gue dengan sapaan, '' Hai kak Roza. ''
HUH !



Sahabat gue, Roza Fitria.


Gue mirip gak sih sm Roza?
                                       



Gue yang kiri, Roza (tengah), Lisa (kanan)

Kadang gue jadi heran sendiri deh, segitu miripnya yak gue dengan Roza. Ya bedalah. Dia cakep, pinter,baik,perempuan abislah pokoknya. Beda banget dengan gue yg gak seberapa ini.
Entahlah~
Pandangan orang kan berbeda-beda. 

Bahkan pacar gue, juga pernah bilang kalo gue mirip Nagita Slavina. Tulisannya bisa dilihat .disini.


Dan kemarin gue dapat bm dari Mas Ilham, pemilik blog ini. 
Berhubung dia chat gue pas beberapa hari siap lebaran, gue mengira kalo dia bakalan ngasi THR. Ternyata enggak gaes. Mas Ilham ngirimin gue foto ini.
Mas Ilham bilang, kalo gue mirip temennya.




Ini temennya mas Ilham. Namanya Syifa. 



Ini gue, Syafa.
'' BUANGLAH SYAFA PADA TEMPATNYA ''
                                           
Kalo dilihat sekilas sih mirip, tapi kalo kelamaan. Ah, enggak mirip. Cantikan juga Syifa, da aku mah apa atuh. Cuma serpihan kuaci.

Dan yang paling tidak memungkinkan itu waktu mas Ilham bilang kalo gaya foto gue mirip dengan Sunny SNSD.
OMAIGAT  OMAIGAT !!!

Awalnya gue stay cool. Dalem hati ngomong, '' wah jangan-jangan mas Ilham ada maunya nih, sampe nyama-nyamain gue sama artis Korea. Mau minta jus alpukat deh kayaknya ''
Gak lama kemudian, gue searching di google. Penasaran banget dengan yg namanya Sunny.
Soalnya gue cuma tau Sunny, sunny.. Mengapa ada yang kurang saat kau tak ada.. Sunny... sunny..

Oke, gak usah nyanyi!

Kelar searching, gue istigfar sebanyak mungkin.
Sumpah, itu Sunny SNSD salah apa sih? Dosa apa sih dia sampe disama-samain sama gue yang sama sekali gak ada mirip-miripnya dengan sunny. Jari kelingking kaki gue sama jari kelingking kaki sunny juga jauh beda.
Dia mah artis korea, lah gue korengan. Hahaaa

Buat mas Ilham dimanapun anda berada,
Tolong jangan samain saya dengan artis korea lagi. Artis dalam negeri aja juga kagak ada yang mirip sama saya.
Kalo Raisa ??

Ehhmm...
Bolehlah, boleh..
Ini Raisa


Ini Gue


Mirip kan?
YAUDAH JANGAN PROTES !!


Learn more »

Tiga Rasa

Tetesan hujan mulai menjatuhkan  rintiknya diatas permukaan tanah. Tanpa diundang, aroma basah dari tanah yang berada tepat disamping jendela kamarku mulai terhirup memasuki indera penciumanku.
Ada rasa bahagia yang  menyelinap ketika setiap kali aku menghirup aroma basah ini.
Hujan kali ini tampaknya berhasil membawa kenangan pilu dalam ingatanku. Kenangan yang masih saja membuat hatiku perih bila mengingatnya. Satu tahun yang lalu.
Iya, kejadian itu terjadi setahun yang lalu. Betapa bodohnya aku yang masih saja tak bisa melupakan semua itu.
  '' Kita harus berhenti sampai disini! ''. Teriakan tegas itu berkali-kali menguasai pendengaranku. Apa daya seorang makhluk yang memiliki kodrat sebagai perempuan ketika mendengar kalimat itu.
 Tak ada yang bisa kulakukan selain isak tangis yang pecah untuk menolak keras permintaannya.
Dan tangisan itu sama sekali tak berguna, toh ia tetap saja memilih perempuan lain untuk mencampakkanku. 

Aku menghela nafas sembari menyandarkan badan agar hanyut dalam empuknya si bantal.
Bagaimana mungkin ia menghancurkan semua kisah yang telah terekam dalam 3 tahun lamanya? Entahlah, hingga saat ini aku masih belum menemukan jawaban yang pasti untuk satu pertanyaan itu. 
Ku lirik layar handphone yang berada diatas selimutku. 
    From: Tia
    3 hari lagi Bagas dan Fira akan menikah. Kita pergi bareng kesana yaa?

Aku tak tau, apa aku harus bahagia atau sedih saat mengetahuinya?
Entahlah, mungkin aku akan memilih bahagia setelah sekian lama aku harus larut dalam kesedihan yang berkepanjangan. Aku bahagia, sangat bahagia.
Aku menyeruput mocca hangat yang sudah sedari tadi terdiam diatas meja kecilku. Kepulan asapnya mulai menipis pertanda siap untuk diseduh.
Ah, mocca hangat ini. Aroma ini benar-benar meresap menyentuh ujung penciumanku. 
   '' Setiap kali aku meminum mocca hangat ini, satu rasa hadir dalam jiwaku ''
Aku masih ingat kalimat yang ia ucapkan saat kami melepas lelah di kafe yang menjadi tepat favorit kami. 
Kalimat itu, benar-benar terngiang jelas dibenakku. Bahkan aku membenarkan kalimat itu. 

Iya, setiap kali aku meminum mocca hangat ini, satu rasa juga hadir dalam jiwaku. Dan akhir-akhir ini satu rasa yang hadir itu adalah rasa kecewa.
Mungkin terlalu panjang untuk dijabarkan apa makna dibalik rasa kecewa yang ku maksud. Terlalu dalam, barangkali. 
Lamunanku buyar saat dering handphone terdengar nyaring. Mataku menangkap satu nama pada layar handphone itu. Sepertinya penglihatanku kali ini bekerja baik.
BAGAS !

  '' Halo Sa? apa kabar? ''
  '' Iya , kabarku baik sekali ''  
Andai saja ia tau bahwa ada banyak luka didalam kabar baik yang ku lontarkan barusan.
  '' Oh iya, tiga hari lagi aku akan menikah dengan Fira. Kamu datang ya. Nanti aku titip undangannya ke Tia''
  '' Aah iya iya, aku pasti datang kok. Selamat ya, akhirnya kamu bisa menemukan perempuan hebat yang akan mendampingimu kelak. Bahagia selalu ya, ''
  '' Iya Sa, terimakasih ya. ''
  '' iya sama-sama Bagas. ''

Pembicaraan terputus. Ada tangis yang tertahan saat aku kembali menyandarkan tubuh pada bantal. Bahkan ujung mataku juga tak mampu menahannya hingga akhirnya bulir kepedihan itu menetes perlahan. 
Aku benar-benar tak kuat menghadapi semua ini. 
Bagas, aku mencintaimu hingga detik ini !



Learn more »

Selamat Idul Fitri :)

Halo semuaa :) Gimana kue lebarannya? Masih banyak gak?

Gue bener-bener ngerasa betapa cepatnya hari kemenangan umat muslim tiba. Rasanya baru aja kemarin gue mempersiapkan diri untuk semangat saat memulai puasa dihari pertama. Tau-tau udah lebaran aja. Kok bisa? entahlah..
Gue masih ingat dengan suasana lebaran waktu kecil. Yang gue harapkan dihari lebaran itu hanya satu, THR. Gue rela duduk manis berjam-jam lamanya dirumah temen ibu atau ayah hanya untuk mendapatkan predikat 'anak kalem' dari si pemilik rumah dengan adegan salaman yg di ikuti beberapa lembar uang yang akhirnya mendarat dalam dompet gue.
Beda dengan lebaran di usia gue akhir-akhir ini. Kok kedengarannya gue udah tua amat yak? -__-
Di umur gue yg menginjak 19 tahun kurang 54 hari ini, gue sama sekali gak mendapatkan thr dari orang-orang selain dari perusahaan tempat gue kerja. Hikss..
Dari awal lebaran sampe saat ini, dompet gue tetep aja segitu, enggak berubah. Kalo pun berubah, yg ada malah berkurang. Bukannya nambah. Miris pemirsa.
Gue kangen masa kecil !!
Gue kangen THR !!

Beberapa hari sebelum lebaran, orang-orang dirumah pada sibuk nyari baju kesana kemari. Gue sendiri bingung mau nyari baju apa. Toh, di lemari masih banyak baju yg gue beli dan sama sekali gak pernah gue pake. Hahhaaa..
Bermula saat ibu dan kakak minta temenin beli baju. Setelah muter-muter kesana kemari, akhirnya gue capek. Yg ada malah pusing ngeliatin semua pojok yg dipenuhi dengan baju-baju.
Sampai akhirnya gue ngeliat sepasang cewek dan cowok yg lagi asyik milih baju berdua.
Gue ngeliatin mereka dengan seksama. Dan, itu. itu LUCKY..
Iya, cowok itu Lucky. Cowok temen SMP gue dulu yg paling kece dan ganteng disekolahan. Betewe, dulu gue pernah naksir dia. Hahaaa. Cuma naksir sih, gak sampe jadian. Soalnya gue doang yg naksir dia, dia nya enggak naksir gue. Kampretos !
  '' pilihin dong, bagusnya yg mana ya? '' kata si cewek. Dan kayaknya gue kenal deh, dengan cewek itu. Yak, gak salah lagi. Itu cewek adek kelas gue yang paling heboh pas SMP.
Mata gue tetep fokus ngeliatin mereka berdua sampe akhirnya mereka menuju kasir, si cowok bayar kemudian pulang.
  '' Hei, kak '' sapa si cewek saat menyadari keanehan gue yg dari tadi ngeliat mereka berdua. Gue cuma senyum, ngobrol dikit kemudian mengangguk saat mereka pamit pulang. Seru banget yak, bisa nyari baju lebaran bareng pacar. Lah, gue nya kapan?
Huhuuu miss pacar yg disana :(

Ngerasain lebaran bareng pacar aja kagak pernah.
 Dan gue masih ingat banget kejadian 3 tahun yg lalu. Gue-putus-di lebaran-hari ketiga.
Bangxe banget memang!
Jadi ceritanya gini, ...................... hhmmmmmmm..
Gak sanggup gue nyeritain nya.
huh cemen -__-

Oke, gak usah bahas yg galau-galau.
Kembali ke cerita lebaran :).

Tanggal 17 Juli 2015.
Gue bangun lebih awal. Memang gak bisa tidur sih, habisnya gue terbangun jam setengah 4. Kirain masih sahur, hehee. Gue langsung beres-beres rumah, bantu ibu ke dapur kemudian gue ngeliat keadaan ruang tamu. Fix, udah cakep ruang tamu nya. Rapi banget. Cocok deh buat nyambut kedatangan pacar and camer.
PLAK !!

Lebaran tahun ini, gue enggak mudik. Berhubung libur lebaran gue hanya diberikan jatah 5 hari dari perusahaan, ibu dan ayah akhirnya memutuskan untuk enggak mudik.
  '' bikin capek badan aja kalo bentaran gitu liburnya ''

Memang sih. Kayak di tahun kemarin. Tepat dilebaran ketiga, masih rame-ramenya, suasana lebaran masih seru, sementara  gue dan keluarga dalam perjalanan balik ke rumah.
Kampred sekaleh..

Itu dikarenakan libur gue yg cuma 4 hari doang. Meskipun dalam perjalanan pulang gue kena omel keluarga.
  '' maka nya, bilang dong. Kalo liburnya cuma 4 hari, mending kita gak usah mudik. Bikin repot aja ''
Gue cuma diem sambil ngemil wafer tango. Takut mau ngomong. Ntar gue diturunkan di tengah jalan lagi, mana gue gak tau jalan pulang. Kan parah.

Di hari-hari lebaran seperti ini, gue bener-bener ngerasain betapa beratnya perjuangan seorang distancer imut kayak gue. Asli bro, gue dan pacar jarang komunikasi. Giliran gue chat, dia nya lagi sibuk. Pas dia udah gak sibuk dan bales chat gue, eeh gue nya yang sibuk.
Kita memang saling melengkapi.
Gak nyambung. Ya udah !

Di lebaran hari ketiga.
Gue dan keluarga jalan-jalan ke rumah saudara yg memakan waktu 3 jam lamanya. Mantap banget encok pinggang gue. Tapi semuanya udah terbayar kok, dengan suasana bahagia dari aura-aura yg terpancar pada keluarga gue.
Meskipun lebaran kali ini Raisa cedih karena enggak pernah nemuin kue akar kelapa. Dari ujung rumah ke ujung rumah juga udah gue jabani, tapi gue tetep aja gak ketemu kue akar kelapa :( huwaaa..
Dimanakah dirimu wahai kue akar kelapa? Entah dimanapun kamu berada saat ini, aku berharap agar kita cepat dipertemukan ya. Lofyu :*


Kue akar, aimisyu :*
                                             


Semoga kita semua bisa ketemu pada lebaran tahun depan :)
Insyaallah lebaran tahun depan bakal lebih seru lagi. Amin.
Minal aidzin walfaidzin, Mohon maaf lahir batin untuk semuanya ya. Untuk temen,sahabat, temen blogger, saudara, mantan, mantan calon gebetan, de el el.
Maafin gue ya, kalo selama ini candaan gue sering gak mengenakkan hati. Maaf jika ada kata-kata gue yg bikin teman-teman tersinggung. Gue bener-bener enggak ada maksud seperti itu.
Maaf ya..
Terimakasih :)
With my sister. :)
  



ini sebenernya tangan gue kena jarum jilbab.
Trus difoto sama adek, ya jadinya begini. Hahaa



Minal Aidzin Walfaidzin semuaa :)
salam kece dari Rahayu WulandaRaisa.




Eh betewe gak terasa ya, satu tahun lagi lebaran.









Learn more »

Nama Gue...

Nama memang menggambarkan suatu kepribadian seseorang. Dalam istilah lain, arti sebuah nama adalah doa. Jadi gak heran, kalo banyak sekali orangtua yang bingung nyari kata yang bagus kesana kemari untuk dijadikan nama bagi si calon anak. Tentunya nama yang mengandung arti yang bagus dengan harapan sosok kepribadian si anak juga bagus nantinya.









Bicara soal nama.
Gue sendiri masih bingung dengan nama gue. Rahayu Wulandari. tadi nungguin kamu disini seorang diri.
Gue bingung, sebenernya nama panggilan gue itu apa sih? Apa Rah, Rahayu, Ayu,Wulan, Landa, Dari, Ari atau Raisa?
Entahlah.
Soalnya dalam keluarga gue yang terdiri dari 3  anak perempuan dan 1 anak laki-laki, nama ketiga anak perempuan itu di awali dengan nama ''Rahayu''.

- Kakak gue, Rahayu Kuntum Melati. Panggilannya Melati atau Imel.

Keren gak sih nama kakak gue. Bunga-bungaan gitu. Udah pake kuntum, pake melati lagi. Gue gak bisa ngebayangin kalo ortu sampe namai gue dengan nama, Rahayu Setangkai Mawar. omaigat!
 Dan setelah berunding selama beberapa bulan, akhirnya lahirlah seorang bayi lucu nan imut yang lahir pada tanggal 14 September beberapa tahun silam. Sekarang bulan Juli, September 2 bulan lagi sih. Eh betewe nomer sepatu gue 39, ukuran baju M, kadang L juga bisa. Minuman kesukaan jus alpukat. Yaa siapa tau kan. Dua bulan lagi.

Setelah bayi mungil itu lahir, akhirnya kedua orangtua gue menamai anaknya dengan nama:
-  Rahayu Wulandari. Dan itu gue.

Beberapa tahun kemudian, gue punya adek cewek. Ortu menamai nya dengan nama:
- Rahayu Novalin. Panggilannya Nova.

Karena kedua ortu pengen punya anak cowok, akhirnya mereka kerja keras lembur siang-malam bekerjasama untuk mewujudkan agar mereka bisa memiliki anak cowok nantinya. Dan syukur alhamdulillah, adek gue yg terakhir cowok. Kali ini namanya bukan Rahayu, tapi Raharjo. Gak, enggak..

Nama adek cowok gue,
- Muhammad Adam Rizqi. Panggilannya Adam.

Keren namanya, nabi pertama dan nabi terakhir tercantum didalamnya. Dari sini gue jadi tau kenapa laki-laki dibolehkan memiliki banyak istri. Lah ini contohnya dirumah gue, Adam nya 1, Hawa nya 3. Gue, kakak dan adek.

Ada cerita lucu sewaktu ibu lagi mengandung seorang anak yang lucu nan imut ini. (baca: Gue). Setelah usia kandungan menginjak usia 9 bulan 10 hari, ibu belum memperlihatkan tanda-tanda akan kelahiran gue. Gue rasa, mungkin gue terlalu betah berada dalam rahimnya sehingga enggan keluar untuk menyaksikan dunia yang fana dan penuh nista ini. Asooyy..
Sebagai seorang suami, ayah heboh gak ketulungan. Dan akhirnya ayah berusaha nanya ke ibu, apakah ada selera ngidam yang belum terpenuhi sampe-sampe anaknya belum brojol juga.
Ibu ngangguk. '' Ibu pengen makan gulai bebek cabe ijo. ''


Gara-gara ini
                             



Beh, seandaninya gue bisa ngomong dalam kandungan, mungkin gue bakal menghasut ibu untuk ngidam lamborghini ketika itu. Tapi sayangnya kagak bisa.
Seusai ibu bilang kalimat itu, ayah langsung beli bebek dan sesampainya dirumah ibu langsung masak gulai bebek cabe ijo. Kelar masak, dengan asap panas yang masih mengepul dari atas kuali, ibu langsung ngambil nasi dan melahap gulai bebek cabe ijo itu.
Kok gue tau detail sih kejadiannya?
Ya iyalah, kan gue ngintip dari dalam perut. -_________________-
Satu jam
Dua jam
Tiga jam

Iyaaakk.. ibu mulai merasakan adanya kontraksi kuda lumping lagi demo minta kenaikan gaji didepan gedung de pe er didalam perutnya. Perut ibu mulai sakit, sakiiiiitt banget. Sakitnya belom seberapa sih dengan sakit hati lo karena diselingkuhi pacar.
Setelah dibawa kerumah sakit, lahirlah gue disertai dengan tangisan oeek oeek yang lebih mirip kayak tangisan jomblo ngeliat pasangan yg lagi ngedate diluar sana.
Dan, entah kenapa ibu selalu ngatain gue,
  '' Kamu tu ya sek, cerewet amat. Apa-apa cerewet. Pantes aja dulu ibu ngidamnya bebek gulai cabe ijo. Gak heran kalo anaknya ternyata cerewet nya bising kayak suara bebek. ''

Cerewet kayak suara bebek.
Oke, oke.. tenang.. Minum good day dulu.

Huuwaaa.. gue disamain sama bebek. Harusnya dulu ibu ngidam ketemu Raisa gitu kek, trus pas gue udah gede ibu pasti bakal bilang,
  '' Kamu tu ya sek, cantik banget sekarang. Pantes aja ibu dulu ngidamnya pengen ketemu Raisa, ternyata gak jauh beda. ''
Gitu kek.

Yaudah..
Gak usah protes !



Kembali ke nama, sebenernya nama panggilan gue adalah Wulan.
Tapi enggak tau kenapa, orang dirumah selalu manggil gue dengan sebutan, '' Sek ''. Yaa you knowlah, idung orang keturunan arab memang rada kayak gini. PLAK !


Rahayu Wulandari dan ayah. (umur 5 tahun)
                     


Pas masuk SD, gue dipanggil dengan sebutan Ayu dan Rahayu.
Sampe-sampe pas kita jalan bertiga, gue, kakak dan adek. Pas lagi asyik-asyik jalan, tiba-tiba ada yang manggil dari belakang.
  ''yu ''
Kami bertiga noleh ke belakang.
  ''ayu '' Ulang si pemanggil tadi.
Kami bertiga mengerutkan dahi.
  '' rahayu ''
Kami bertiga saling pandang.

'' Rahayu Novalin '' Gue dan kakak gue akhirnya bisa bernafas lega setelah dengar nama lengkap yang diucapkan si pemanggil itu.
  '' eh, itu temen lo. Ngomong dong dari tadi '' gue ngomel ke adek gue, Nova.
  '' eh iya sorry, tadi dia jauh amat. Nova enggak keliatan. Lupa bawa kacamata sih ''
Untung adek kandung, kalo adek tiri mungkin dia udah gue balikin ke panti asuhan.

Hal lain yang bikin kesel itu pas ada salah satu orang yg datang kerumah, sementara gue, kakak dan adek lagi keluar.
  '' Assalamualaikum ''
  '' Iya, waalaikumsalam ''
  '' Rahayu nya ada bu? ''
  '' Sedang keluar. Ada perlu apa nak? Ada pesan? biar nanti ibu sampaikan ''
  '' enggak ada bu. Besok aja saya kesini lg ya. Assalamualaikum ''
  '' waalaikumsalam ''

Pas kita bertiga pulang.
  '' oh iya, tadi ada orang tu yg datang kesini. Dia nyari Rahayu ''
  '' Iya, rahayu apa bu? ''
  '' rahayu aja sih. Aduh, ibu lupa nanya Rahayu apa yg dia maksud ''
HEMMM SUDAH KUDUGA

Sampe sekarang gue enggak pernah tau kenapa ortu namain kita bertiga pake embel-embel 'Rahayu' didepannya. Padahal diantara nama ayah dan ibu sama sekali gak ada kata ' Rahayu ' nya. Dan nama Rahayu juga bukan gabungan dari nama ayah dan ibu.
Pas gue tanya, ibu jawab, '' ya bagus aja namanya gitu ''.
Merasa kurang puas, gue langsung buka kamus bahasa indonesia. Nyari arti kata Rahayu.
Yang artinya, Rahayu = Damai,tenteram, aman.

Gue manggut-manggut sendiri. Pantes aja, kalo kita tiga anak perempuan dirumah udah pada ngumpul, suasana rumah ribut bising hancur dan rame minta ampun. Pantes aja.
Sangat mencerminkan suasana Damai-tenteram-aman. Seperti yang tertulis dalam kamus bahasa indonesia yang gue baca.

Masuk SMP. Gue dipanggil dengan nama, Siomay.
Why? Karena gue ahli siomay? gue penemu siomay? gue pinter ngulek bumbu siomay? gue yang mompa ban gerobak akang siomay? why? Kenapa?
Dan setelah gue ingat-ingat, asal usul nama itu berawal karena ulah gue sendiri. Setiap pelajaran sejarah pas SMP, gue paling males masuk kelas. Pusing, yang dibahas, manusia purba,homo sapiens, homo ini homo itu,
Halah... yang jaman batu yaudah gak usah dibahas. Jaman batu ya jaman batu aja. Lelah gue.
Karena itu, gue selalu cabut bareng temen berdua untuk mojok ke kantin siomay. Gue makan siomay sepuasnya, ngerumpi sama kang siomay, nanya tentang siomay, salah satu yang gue tanyakan misalnya, kenapa ada huruf O dalam kata siomay. Kang siomay nya bukan malah ngejawab, eh  malah nusuk gue pake garpu siomay. Laki-laki memang kejam.
Dan suatu hari, aksi cabut gue ketahuan sm guru sejarah. Dan guru sejarah itu adalah wali kelas gue ketika itu.
Sampe dikelas,
  '' kalian berdua ini ya, hobi banget mojok di kantin siomay. Suka ya sama kang siomay? bukannya belajar masuk kelas, malah blablablaaaaaaaaaa............. ''
Intinya, dari ceramahan guru sejarah hari itu, nama gue resmi dipanggil dengan nama siomay. Why? kenapa harus gue? padahal kan gue sering mojok ke siomay berdua bareng santi. Kenapa cuma gue doang coba yg dipanggil siomay? oke, itu mungkin karena santi lebih mirip batagor.


Alhamdulillah, nama panggilan 'sek/pesek' dalam lingkungan rumah gue udah mulai hilang. Dan digantikan dengan nama panggilan baru, '' Bang Ul ''
Abang? iya, karena pas SMP tingkah gue percis kayak cowok.
Ul? diambil dari kata, wULan.
Dulu gue,
Kagak doyan make rok, satu-satu nya rok yg ada dilemari baju cuma rok seragam sekolah dan seragam pramuka doang.Belum lagi  gue yang hobi nya makan sambil ngangkat kaki satu, manjat pohon ceri tetangga, beneran deh. Dulu gue macho abis. Badan gue six pack, kayak bintang iklan dalam iklan L-men itu loh.
dan faktor lain selain tingkah gue yg kayak cowok, orang dirumah manggil gue dengan panggilan '' Bang Ul'' karena gue satu-satunya yang punya kumis tipis dirumah, tangan kaki gue juga buluan. Percis kayak cowok,
Fix, gue kayaknya cowok dah.  -___-

Alhamdulillah lagi, setelah gue berubah menjadi sosok perempuan feminim nan anggun, lama kelamaan panggilan '' Bang Ul '' itu musnah dari peradaban.
Meskipun panggilan '' Sek '' muncul kembali dalam lingkungan rumah dan panggilan '' Siomay '' masih tetep lengket dalam ingatan temen esempe.
Sampe gue pernah sms temen esempe.
  '' Hei, apa kabar Na? blablaaa. ''
  '' maaf ini siapa ya? ''
  '' Ayu na, ''
  '' Ayu mana ya? ''
 Dengan berat hati, gue ngetik sms,
  '' ini gue, Ayu Siomay. ''
  '' ooh, elo siomay? kabar gue baik may? Kabar lo gimana? ''

Bangkeeee.... ~~~~


Entahlah, kadang gue juga bingung. Nama panggilan gue yg sebenernya itu apa sih?
Soalnya setiap kali gue jalan keluar, orang-orang pada heboh teriak,
  '' RAISAA.. RAISAA.. FOTO BARENG DONG ''

Hmm, Raisa?












Selamat berbuka puasa.



Selamat sahur.  
(idung gue gak pesek-pesek amat kan?) SNI lah

Learn more »

Menantu dan Reunian

Tanggal 04 Juli kemarin, temen-temen alumni SMK C9 School ngadain buka bareng. Sebenernya sih acara bukber diadakan pada tanggal 05, tepat dihari minggu. Dan setelah anak-anak pada cekcok gak jelas digrup, yaudin bukber diadakan pada hari sabtu. Iya, malam minggu.


                            


Berhubung gue pada hari sabtu itu gue pulang kerja setengah hari, alhasil ibu dengan segala jurus rayu nya mulai ngajak gue untuk nganterin ibu ke pasar.
Lagi puasa, panas terik, siang-siang, baru pulang kerja.. HAUSS MEN HAUS..
Akhirnya dengan tekad dan keberanian yang kuat, gue mengiyakan ajakan ibu. Cailah. Kita otewe kepasar. Seusai memarkirkan motor, gue langsung ngomong ke ibu.
  '' Bu, kalo ada penjual yg nanya-nanya, bilang aja wulan ini menantu nya ibu. Supaya abang-abang penjualnya itu enggak gangguin wulan lagi. Mereka kan ngira nya wulan udah punya suami. Ya bu? ''

  '' iya. iya sek.. ''
Gak usah tanya kenapa gue dipanggil sek. Aib!

Gue dan ibu masuk kedalam kerumunan pasar. Pas masuk ke los ikan dan daging, si abang-abang genit mulai godain gue.
  '' adek.. hai ''
  '' suisuiiit .. ''
  '' dek,  liat sinii dong ''

Dan berbagai panggilan aneh dari alam lainnya mulai kedengaran. Akhirnya ibu berhenti disalah satu los ikan. Nawar-nawar dikit, kemudian deal.

  '' Bu, ini anaknya '' tanya abang penjual.
  '' Ehhm enggak. Ini menantu saya '' ibu ngelirik ke gue.
YESS BERHASIL !

  '' ooh, udah punya cucu buk? ''
  '' Belum.. ''

Gue bener-bener seneng pas ngeliat si abang penjual yg mulai berhenti godain gue. Kalo biasanya, pas ibu jawab, '' iya ini anak saya ''.
Langsung deh si abang penjual bilang, '' boleh main kerumahnya gak buk? ''
Kadang juga pas ibu ngasi uang bayaran, si abang penjual bilang, '' makasih ya ibu mertua ''
Fag!

Untung kali ini ceritanya beda.
Ibu ngedeketin wajahnya ke telinga gue.
  '' puas kan sek? udah ibu bilang gitu tadi ''
  '' hehee '' gue cuma ketawa manis. Gue yg ketawa, Ariana Grande yang manis.

Pas dijalan mau pulang dan menuju ke parkiran, seorang ibu-ibu datang menghampiri ibu gue.
  '' eh ibu, apa kabarnya? blablablaaa ''
Yaa biasalah obrolan ibu-ibu. Sampe gue denger salah satu pembicaraan.
  '' Eh ini anaknya bu? ''
  '' Enggak, ini menantu saya. Oh iya, blablablablaaaaaaaaa ''

Gue melongo.
Bengong kayak onta abis disodomi.



Enggak, ini menantu saya.
Enggak, ini menantu saya.
Enggak, ini menantu saya.
Enggak, ini menantu saya.

Hwaaaaa... gue gak diakuin sebagai anak. Keep calm..
Pas dijalan pulang, gue diem.
  '' Lan, kok diam aja dari tadi? ''
  '' enggak papa kok ''
  '' ooh.. ''

Andai ibu gue seorang cowok,
 pasti tau apa makna dibalik kata '' enggak papa '' yg terlontar barusan dari mulut gue.  Sayangnya, ibu gue cewek. Hmm

  '' Bu ''
  '' Iya sek ''
  '' ibu kenapa td blg kalo wulan ini menantu nya ibu. ''
  '' kan tadi kamu yg nyuruh sek. ''
  '' ya tapi kan itu untuk ke abang-abang penjual yg genit aja. Enggak sampe ke teman ibu juga dong bilang kayak gitunya ''
  '' Eh emang tdi ibu bilang apa ke ibu sri? ''
  '' ibu bilang ke ibu sri, kalo wulan ini menantunya ibu.  iiihhhh ''

Gue merajuk sambil masang muka cemberut. Ibu cuma cengengesan.
  '' ya Allah, ibu gak sengaja sek.. maap ya. Lupa ibu, saking senengnya itu udh lama gak jumpa ibu sri. Temen lama dulu ''


Begitulah kisah miris gue dihari sabtu siang. Ya pasti beda dong dgn kisah dihari sabtu malam.
(baca: malam minggu).
Enggak, bukan bukan. Bukan karena ngedate sama pacar. Beneran kok, bukan.
Seperti yg gue ceritakan tadi, malamnya gue ngadain bukber alumni C9 School. Seneng bet dah ketemu sama temen. Sama mantan juga.
Sampe-sampe di mantan bilang di grup gini,
'' yaudah kita adain bukber aja. Reunian temen sekalian reunian mantan gue, haha ''

Kenapa reunian mantan? Yap, mantan dia dikelas itu ada 5 orang. Dan gue termasuk kedalam hitungan 5 orang itu. Sial banget gue! Gue akui, gue khilaf pacaran sama tu anak yg playboy nya nau'udzubillah.
Lo bayangin aja, gue ditigain pas pacaran sama dia.
Gue, anak luar kota dan anak dekat rumah gue. Kami bertiga lah yg jadi pacar Risky dalam waktu bersamaan. Keren coyy..
Dan betapa bodohnya gue saat menyadari gue udah ditigain oleh tu anak. Sumpah, gue sama sekali gak ada ngerasa sedih. Cuma ngerasa kayak, '' kok gue bodoh amat yak.. sampe gak tau kalo ditigain. ''
Begitulah kepolosan dan keluguan gue ketika itu.
Sampe sekarang sih masih polos.
PLAK !

Meskipun dikelas,gue adalah mantan tertua Risky, alias gue adalah mantan pertamanya dikelas sebelum ia memacari 4 cewek lain dikelas, gue enggak pernah dendam dengan Risky.
Dan dimalam acara bukber alumni itu, dia datang. Memang bener apa yg dia bilang, reunian mantan.
Cocok dah.
Hahaaa..

Malam itu gue bener-bener seneng banget. Udah setahun lebih lulus sekolah, akhirnya kita bsa ngumpul dalam acara bukber ini lagi. Kangen banget dengan tingkah konyol mereka.
Tepat jam tujuh lewat, si pacar nelfon kalo dia udah nungguin gue diluar ayam penyet. Yaudin, gue bayar trus cuss pulang.
  '' keburu sholat tarawih, '' gitu kata pacar.
Yaudin, gue pulang duluan. Hehee

Terimakasih untuk semua waktu dan canda tawanya teman :) :*











Learn more »

Ngabuburit Absurd

Assalamualaikum wahai saudara !
Gimana puasanya? Lancar kan?  Alhamdulillah kalo lancar.
Gak terasa ya, lebaran tinggal menghitung hari. Iya, sekian sekian hari lagi.

Udah, segitu aja basa-basinya.



Ngabuburit.
Dulu ketika pertama kali dengar kata itu, gue mengira itu adalah salah satu kata 'kotor'. Karena setau gue, burit itu artinya (maaf) pantat. Ketika SMP, temen-temen gue mulai heboh ngajakkin ngabuburit.
  '' kita ngabuburit yuk ''
  '' kita ngabuburit nanti kemana? ''
Dalam hati, '' wah gilak, mau mesum nih pasti ''
Tapi ternyata dugaan gue salah. Ngabuburit itu merupakan bahasa sunda yang artinya menunggu sore. Karena sering diucapkan saat bulan ramadhan, dengan kata lain, ngabuburit bisa diartikan sebagai kegiatan jalan-jalan sore sambil menunggu berbuka puasa.
Gue baru tau.



Sumber: Dari sini



Nah, sampai saat ini, gue baru 2 kali ngabuburit.
Yang pertama ngabuburit dengan pacar.
 Sekitar jam setengah 5 gue bangunin dia supaya gak ketinggalan untuk sholat ashar. Setelah sholat ashar,  dia mandi.
Sebelumnya gue memang udah ngajak dia buka puasa bareng keluarga dirumah gue.
Dan sekitar jam  5, gue sms dia kenapa belum datang juga.
  '' iya bentar. Ini baru siap mandi. Kita nanti ngabuburit yuk? ''
  '' oh, ayukk.. ''
Jam mulai menunjukkan pukul enam kurang 15 menit. Dan akhirnya si pacar datang kerumah gue.
Fyi, ini ngabuburit pertama gue setelah 2 tahun berturut-turut, gue gak pernah ngabuburit.
bulan puasa ditahun 2013, gue pulang sekolah jam 5. Jadi gak sempat ngabuburit lagi.
bulan puasa ditahun 2014, gue jom-blo. Iya jomblo. Pas dihari ketiga puasa, gue jomblo. Miris! Lebaran gak ada gandengan. Huh
Dan ditahun 2015 inilah gue bisa ngerasain ngabuburit lagi.
Selama diperjalanan gue kebanyakan diem. Haus sih, bibir udah kering banget.
  '' kita beli bukaan yuk '' si pacar mulai ngomong.
  '' Hah? apa? ''
  '' beli bukaan yuk '' ulangnya lagi.
  '' muka? muka siapa? '' tiba-tiba aja telinga gue budek.
  '' KITA BELI BUKAAN YUK. BELI BUKAAN LOH, BUKAAN ! ''
  '' ooh, beli bukaan toh. Gak usah deh, tadi ibu udah masak banyak banget dirumah. Ntar yg ada bukaannya malah gak dimakan. ''
  '' dimakan kok, buat Adam ''  (Adam nama adek gue)
  '' ih gak usah lagi. Dirumah ibu udah buat bukaan juga. ''
  '' lagian aku beliin buat Adam kok. Bukan buat kamu, ''
GLEK !
  '' oohh.. ''
  '' jangan minta nanti ya ''
  '' he-eh ''

Dan setelah beli bukaan, kita jalan keliling lagi. Jalanan sore itu super rame. Kanan-kiri, atas-bawah,depan-belakang orang jualan semua. Dipinggir jalan berjejer minuman dingin, mulai dari es teler,es cendol,es cincau, es tebu, es pe de, es em a,es sem pe, rame deh pokoknya.
Sumpah, pas ngeliat banyak makanan dan minuman yang berjejer disetiap sudut jalan, gue jadi geli sendiri. Tiba-tiba aja gue ngerasa kenyang setiap kali mata gue ngeliat makanan yang bertebaran.
Fix, gue kenyang. Bener-bener kenyang.
Rasa lapar dan haus yg sedari tadi udah menyerang, tiba-tiba aja ilang.
Mungkin kalo disuruh puasa 3 hari lagi, gue sanggup nih.

Pas sampe rumah dan selang beberapa menit terdengar adzan berkumandang dari mesjid. Pertanda waktu buka telah tiba.
Alhasil saat berbuka, gue udah gak terlalu laper. Haus juga.
Entahlah,
intinya ngabuburit bikin gue kenyang. Titik.

Ngabuburit kedua, gue lakukan bukan lagi dengan pacar. Melainkan dengan teman-teman pra sejarah. Kenapa gue bilang pra sejarah? karena gue dan mereka udah temenan sejak kami masih ingusan.
Kemana-mana main cuma bermodal sempak dan singlet doang. Main kesana kemari sambil cekikikan gak jelas. Naik ke kelas 6 SD, kami juga mulai heboh kementelan. Bahkan kami sempat-sempatnya ngirim sms ke cowok.
  '' Haibagas,lagingapain?besokkitaadaprgak ''
Kami bertiga anak-anak prasejarah yang baru mengerti hp dan sama sekali gak tau yang mana tombol spasi.
Saat Sd, kami bersekolah ditempat yang sama. Gue dan Nila satu angkatan, sedangkan Asti lebih muda setahun dibawah gue.
Dan ketika SMP hingga SMK, kami mulai jarang ngumpul. Soalnya rumah kami masing-masing jauh banget.
Tapi kita tetep keep communication :)


Jadi sore pas pulang kerja kemarin, gue dapat pesan masuk dari Nila.
  '' Lan? Dimana?''
  ''Dirumah nih, ada apa Nil? ''
  '' Sibuk gak? ''
  '' Enggak nih, kenapa? ''
  '' Ngabuburit yuk. Bareng Asti juga ''
  '' oh, ayuk.. tapi kemana? ''
  '' kita ketemu dululah, ntar baru diomongin mau kemana ''
  '' oke,oke.. kalian nunggu dimana? ''
  '' Kami nunggu di X nih. ''
  '' 5 menit lagi gue kesana. ''
  '' sip ''
Beberapa menit kemudian..
  '' Lu udah dimana? ''
  '' iya iya bentar, ini lg otw ''
  '' oke dah ''
Mereka gak tau, kalo kata otw dalam kamus gue itu artinya, '' Iya bentar ya, ini gue baru siap mandi. Lagi handukkan ''. Gitu.
Sebelumnya kakak gue juga sempat minta ikut ngabuburit bareng, tapi gue gak mau dia ikut. HAHAA
Soalnya kondisi dia saat itu belom mandi. Mandinya beuh,lama banget. Belom lagi make up nya.. Bisa ubanan gue nungguin dia.
Pas gue lagi jalan mau ngambil flat shoes ke rak sepatu, tiba-tiba aja deru suara motor terdengar dari arah depan rumah gue. Gue celingukan, itu Nila dan Asti.
   '' KECEBONG LAUT, KATANYA LAGI OTEWE,OTEWE DARI KAMAR MANDI KE KAMAR SIH IYA ''
Nila keliatan kesal. Gue dan Asti cekikikan gak jelas.
  " Pelan-pelan bawa motornya ya Sek. Jangan ngebut. Helm nya dipake. ''
Jangan ditanya kenapa gue dipanggil ''sek'' sama ibu !
Itu pesan yang biasa ibu lontarkan ke gue. Ah, ibu memang perhatian. Muah :*
Setelah pamit ke ibu, kita bertiga cus pergi.
Tanpa disengaja, kita bertiga kembaran make jilbab dengan warna yg sama. Warna biru dongker.
Omaigat, inikah tandanya cinta?

Kita jalan keliling-keliling. Nila sebagai petunjuk jalan berada didepan gue.
  '' kita foto yuk, udah jarang ketemu soalnya '' ujar Nila.
Kita bertiga sibuk nyari tempat yang pas, Nila belok ke kiri-gue juga ikutan belok. Nila ke kanan-gue juga ke kanan, Nila belok lg ke kanan-gue juga ke kanan.
BUT !
  '' NIL, INI MAH JALAN BUNTU. KITA MAU KEMANA SIH? KOK KESINI? '' Gue teriak dari balik kaca helm. Nila cuma cengengesan sambil muter motor.
  '' JANGAN-JANGAN LU MAU PERKOSA GUE YAK? MASAK NGASI JALAN KE TEMPAT SEPI GINI ''
  '' Hahaaa. santai say, gue cuma salah jalan doang. Gue normal kali. ''

Perjalanan kembali dilanjutkan. Gue mulai laper, haus lagi. Huh..
Dengan setengah melamun gue memperhatikan seorang laki-laki yg ada dihadapan gue. Dibelakangnya ada sang istri dengan menggendong anaknya yg kira-kira masih beumur dalam hitungan bulan.
Sesekali si ayah mengajak ngobrol anaknya. Si ibu juga ketawa sambil ikut bicara dengan anaknya.
Bener-bener keluarga yang bahagia.
Sekitar beberapa menit, gue kembali sadar dan lamunan gue buyar.
KAMPRETOS.. NILA DAN ASTI KEMANA?
Gue
Ketinggalan
Jauh
Benar
Benar
Jauh.
Parah memang.
Gue langsung berhenti dipinggir jalan. Ngambil hp trus langsung call Nila.
  '' Nil.. Lo dimana sih? ''
  '' Gue tadi belok kiri. Lo gak liat apa? ''
  '' Hahaa.. gue bener-bener gak liat.. ''
  '' Yaudah, tungguin gue. ''
  '' Iya.. ''
  '' Eeh tapi dimana? ''
  '' Dideket kantor BKKBN ''
  '' Oh, oke ''


Setelah dapat tempat yang pas, kita berhenti. Disamping sebelah kanan terlihat danau dengan ukurannya yang cukup besar.
Dan ditempat itulah 3 manusia pra sejarah ini foto-foto. Itu juga hanya berlangsung selama 15 menit.
  '' Lan, kita pergi aja yuk dari sini. '' Nila celingukan ngeliat sekitarnya.
  '' Hah? Kenapa Nil? ''
  '' takut.. banyak cowok-cowok disini ''
  '' Iya, nanti kita kena begal ''
  '' yuk buruan ''
Benar-benar manusia pra sejarah. Yakali ada begal sore-sore. Lagian, cowok-cowok yang banyak seperti yg dikatakan Nila itu cuma sekedar cowok-cowok yang hilir mudik dan lewat dijalan yang ada didepan kita. Ya namanya jalan umum, wajar dong kalo banyak orang yg ngelewatinnya.
Akhirnya kita memilih untuk duduk-duduk ditempat yang cukup ramai yang berlokasi disebuah taman kota.
  '' Eh, cowok kakak gak diajak juga? '' tanya Asti.
  '' Enggak usah, hehee ''

Sebenernya alasan lain kenapa gue gak mau ngajak pacar gue, karena gue pengen quality time bareng manusia pra sejarah ini. Gue gak mau  ngajak pacar saat dalam kegiatan ngumpul bareng temen-temen. Lagian, gue dan mereka bener-bener jarang ketemu. Gue gak mau aja nanti suasananya jadi beda karena mereka segan ke pacar gue. Malu untuk cekikikan, jaga sikap untuk heboh-hebohan.
Padahal kalo mau ngajak bareng pacar sih bisa aja, toh tadi kita bertiga perginya ngelewatin rumah pacar. Tapi gue enggak mau.
Bukan gue gak mau ngenalin dan mendekatkan pacar ke teman-teman, tapi dengan sebisanya gue harus bisa membagi waktu. Dimana waktu yg harus gue habiskan dgn teman, dan dimana waktu yg harus gue habiskan dengan pacar. Untuk keluarga dan teman kerja juga seperti itu.
Toh, semuanya punya waktu tersendiri nantinya.
Untungnya pacar gue gak posesif abis yang kemana-mana harus bareng dia.

  '' Lan ''
  '' Iya, ''
  '' Pacar lo masih yang lama itu? ''
  '' Yang mana? ''
  '' Yang temen kakak lo itu ''
  '' ooh yang itu, Alhamdulillah masih. ''
  '' Udah berapa lama kak ?'' Kali ini Asti yang nanya.
  '' Udah hampir setengah tahun, masih baru kok. ''
  '' Wah, lama juga ya ''
  '' Iya, eh betewe lo tau darimana Nil gue pacaran sama itu? ''

Heran aja gue, soalnya yang gue tau, Nila cuma tau gue pacaran dgn orang yg ditahun 2014 kemarin, dan skrg udah end.

  '' Ya tau dong.. ''
  '' Eehh tau darimana? ''
  '' Dari ibu lo ''
Gue manggut-manggut. Memang iya sih, ortu kita bertiga memang super deket.

  '' Kalo lo masih sama yg kemarin itu Nil? ''
  '' Yang mana? ''
  '' Itu yang anak UIR ''
  '' Oh,udah putus itu Lan. Udah lama putusnya. Cuma bentaran doang ''
  '' Eh udah putus yak ''
  '' Iya.. betewe lo tau darimana gue pernah pacaran sama dia? ''
  '' Dari ibu lo ''
Kita bertiga ngakak gak karuan.
Beneran deh, gue tau Nila punya pacar anak UIR itu dari ibu nya. Waktu itu gue dan Ibu sempat main-main kerumahnya Nila. Dan saat itu Nila lagi gak dirumah.
Kita bertiga bener-bener heran.
Kita aja gak pernah saling cerita tentang pacar yang kali ini. Kok bisa sama-sama tau ya.
Berarti,  kalo ibu-ibu lagi ngerumpi, yang dirumpiin itu pacar anaknya masing-masing. Fix !

  '' Nama pacar lo siapa Nil ? ''
  '' Mantan maksudnya? ''
  '' eh iya ''
  '' Budi '' (nama samaran)
Gue nyengir.
  '' Itu loh, kakaknya si Ella. ''
  '' Oooh ..''
  '' Lo kenal? ''
  '' Enggak '' gue menggelengkan kepala.
  '' Monyong.. ''
  '' Hahaaaa.. eh kalian kenapa putus Nil ?''
  '' Gue yg mutusin. Soalnya gue gak bisa hubungan jarak jauh gitu. ''

WTF !
Gue aja yg selama ini ngejalanin hubungan jarak jauh biasa aja. Malahan seru. Bisa saling nahan kangen, bisa saling gila-gilaan walau dari jarak jauh, dan sekalinya ketemu, kita bisa bener-bener memanfaatkan waktu sebaik mungkin. Meskipun cuma 2 hari.

  '' Jarang ketemu '' Tambahnya lagi.
 Gue cuma diem sambil manggut-manggut.

Jam menunjukkan pukul 6 lewat beberapa menit. Dan akhirnya kita memutuskan untuk pulang ke alam masing-masing. Masih kangen sih sebenernya, tapi ya mau gimana lagi.
Jarang-jarang banget ketemu gini.

Dan ini nih yg paling gue benci. Nulis kalimat penutup postingan gimana sih, yakali pake pantun.
Yaudah ya segini dulu cerita absurd ngabuburit gue.
See you !





























Learn more »

Antara Mens dan Sate


                  
   

FIX
Gue kangen masa kecil,
Gue kangen main boneka-bonekaan
Gue kangen main masak-masakkan
Gue kangen sepedaan bareng
Gue kangen tidur siang bareng kakak
Gue kangen makan disuapin
Gue kangen main tiup balon
Gue kangen main pelosotan
Gue kangen digendong belakang sama ayah
Gue kangen di pakein kaos kaki sebelum pergi sekolah sama ayah
Gue kangen main jungkat-jungkit dikaki ayah
Gue kangen tidur sambil puk-puk'in sama ibu
HUHUUHUHUUUU gue kangen semua

Gak tau kenapa, kok rasanya gue cepet amat yak gede nya.
Dulu pas masih kecil, gue pengen banget jadi cepet gede karena ngeliat kakak-kakak SMA. cantik,modis,temennya banyak,bisa kesana-sini,
Kadang juga sempat ngomong sendiri dalem hati,
  '' kapan sih gue umur 15 atau 16 tahun. Kayaknya seru deh di umur segitu ''

Lah, pas udah gede..
  '' kok gue cepet amat yak gedenya? ''

Eeh, btw gue jadi inget kejadian pas gue kelas 5 SD. umur sepuluh taon
Waktu itu gue baru-baru belajar tentang ciri-ciri pertumbuhan pada tubuh wanita yg lagi pubertas.
Gue cuma tau sekilas doang tentang bab itu.
Nah, beberapa minggu kemudian pas bangun tidur gue panik gak karuan.

Gue : aaaaaaahhh
ibu : kenapa nak?
gue : ini sakit bu.. sakit kali
ibu : yang mana?
gue : ini bu, ini (nunjukkin tete). Coba pegang bu, kok ada daging bulat gini didalamnya. Jangan-jangan ini tumor.. hwaaaaaaa huuuaaaa...
ibu : Oalah nak,nak.. itu tandanya tete mu udah mau tumbuh. Awalnya memang ada bulat2 yang ganjal gitu, nanti makin lama itu makin besar, gitu lah pertumbuhan tete perempuan
*ngapus air mata
gue : oohh, gitu ya bu

Makin hari, tete gue semakin sakit. Nyut-nyutan kalo kesenggol apapun. Make baju, sabunan, sakitnya bukan main. Memang sedih ya perjalanan untuk jadi seorang wanita sejati. Hikss~

Suatu hari, dikelas ada pelajaran PKN yang mengharuskan semua siswa berdiskusi dgn teman belakang dan depan mejanya. Gue berbalik ke belakang, geser sana-sini dan akhirnya meja kami berbentuk kelompok. Ada 6 orang disetiap kelompoknya.
Gue waktu itu kehilangan pena, ya lo tau sendiri kan gimana pena kalo ada dikelas.Semua pena punya kaki, jadi pena nya sering keluyuran gak jelas gitu.
  '' Bil, pinjem pena dong '' gue ngomong ke Nabila. Nabila, seorang cowok ! iya cowok, aneh kan namanya =D wakss
 '' nih an pena nya, '' nabila yg berada didepan gue dengan berjarakkan 2 meja nyodorin pena hitam ke gue. Gue ambil..
But, dia narik penanya lagi.. Gue makin maju buat ngeraih tu pena.. Dan akhirnya
DUUKKK !!!
OMAIGAT.. SAKITTTTT !!!!!!!!!
TETE GUE KEJEDOT MEJA !

Ya ampun, sakitnya minta ampun... GILAAKKK

Gue terdiam.
Gue cuma diam sambil nyengir-nyengir. semampunya gue coba buat nahan rasa sakit hati itu.
  '' lo kenapa? ''
  '' gapapa ''
Gue diem, mikir gimana cara ngilangin sakit yang nyut-nyutan gini. Yakalii gue elus-elus tete gue didepan temen-temen. Kan malu~
Gue nyengir aja, menikmati gimana rasa sakitnya tete gue itu dengan penuh penjiwaan
Lambat laun rasa sakit itu hilang..
Bagi cewek, yang sedang menjalani pertumbuhan tete, GUE SARANKAN UNTUK JAUH-JAUH DARI MEJA !

Lulus SD, gue masuk di salah satu SMP Negeri.
Disemester pertama, temen-temen gue udah mulai dapat mens. Ada juga yg dari SD sih, asal ngumpul yg diceritain mens, apa-apa tentang mens.. Lah gue apa kabar? Sampe saat itu gue belum juga dapet mens.
Udah 7 bulan gue jadi anak SMP. abege-abege gitu dahh
Tapi, kok gue belum mens-mens juga ya ??

Gue bingung, cemas !
Sampe-sampe gue pernah nangis gara-gara mikirin itu.
Kenapa gue belum mens?? Sedangkan temen-temen gue yg lain udah..
Kenapa Tuhan gak adil? kenapahh??


Gue akhirnya memutuskan untuk nanya ke ibu,
Gue: Bu, orang mandul itu apa?
Ibu: Orang mandul itu orang yang gak bisa punya anak. Kalo perempuan ya contohnya dia gak mens sepanjang hidupnya. Itu berarti dia gak bisa hamil,gak bisa punya anak.Tapi ada juga sih yang mens meskipun dia gak bisa punya anak atau mandul.
Gue : (diam,hening,lari-lari masuk kamar)

GUE NANGIS !
Yaa ampun, kenapa gue belum mens juga ??
Apa jangan-jangan gue mandul? Huaaaa gak bisa hamil dong nanti.. Gue mau punya anak, hikss :'(
Gue gak mau mandul
GAK MAU !!
Gue nangis sampe ketiduran..

Dan 2 bulan kemudian..
ALHAMDULILLAH.. GUE AKHIRNYA JADI PEREMPUAN SEJATI
GUE DAPET PAS DIKELAS 1 SMP
Rasanya itu, ya ampuunn
Bangga bukan main :)
rasanya.. waahh akhirnya gue bener-bener jadi perempuan.
saking senengnya, hampir aja gue mau ngadain acara selametan atas 'hal' yg baru gue dapatkan.

Dan gue yang waktu itu sedang berada disekolah panik minta ampun. Panik, gue belom ada persiapan apa-apa (persiapan?). Diikuti juga dengan rasa nyeri diperut, rasanya perut gue tegang banget.
Oke, gue minta izin untuk pulang kerumah. Dengan dianter Upik... (buat upik,thankyou yauu)
Sesampenya dirumah..
 ALHAMDULILLAH YAK
Pintu rumah gue dikunci.
Ibu dan ayah sedang pergi keluar.
Rumah gue dikunci.
Iya, dikunci !


Gue diem, badan gue lemes minta ampun.
upik :  loe gak papa yu, sendirian diluar? Kan rumah lo dikunci. Biar gue temenin yuk
Gue:  hmmm gak usah pik., gak papa kok gue sendirian diluar. lo balik aja lagi kesekolah yaa (lo tau kan, ''gakpapanya'' cewek itu gimana) -__-
upik: oohh oke-oke, gue balik lagi ya..
Gue: iya pik, thanks yak

Upik pulang.
Sementara gue tinggal sendirian diluar rumah yang terkunci/
Percis kayak suami-suami yng kena kutukan sama istrinya dan harus tidur diluar rumah. Untungnya gue gak sampe tidur diluar,-

Iyak, perut gue mulai sakit..
BENER-BENER GAK SANGGUP NAHAN SAKITNYA
Gue nangis, tapi dalem hati
 15 menit..
30 menit..
1 jam..
1 jam 5 menit
1 setengah jam..

Dan akhirnya, ibu dan ayah pulang.
Gue ngadu ke ibu pake nangis-nangis kayak drama korea gitu.
   '' udah, udah istirahat sana,. Minum obat. Itu ada sate diatas meja ''

 gue noleh ke meja dan langsung melahap sate yang dibelikan ibu.
DAN SAKIT PERUT GUE KARENA MENS YANG PERTAMA KALI AKHIRNYA HILANG

Enggak tau deh, itu sakit perut karena mens atau sakit perut karena laper.
Entahlah~

Yaudin.. sekian postingan kali ini.
Gue laper, mau makan dulu biar puasa nya kuat sampe magrib

See you. mwah

                                             



Learn more »

RASA





                       




Rasa

Mata ini mulai terpejam
Bersama dengan hati yang kelam
Kemana aku harus bersemayam?
Saat yang indah mulai tenggelam

Rasa

Ah, mungkin aku saja yang terlalu takut
Atau jiwaku yang mudah kalut
Dengan terisak aku berlutut
Memohon datangnya sang maut

Rasa

Bolehkan aku bertutur manis
Sementara hatiku meringis
Sebab rasa ini berubah sinis
Tuhan, aku ingin menangis

Rasa

Dimana lagi aku dapat menemukan hasrat?
Saat hidupku terasa penat
Menjelma bak seorang malaikat
Sungguh, aku tak mampu lagi berpegang kuat
Ah, rasanya aku ingin menjadi mayat






Learn more »

Kangen Masa Kecil

Masa kecil..
Saat dimana kita menangis hanya karena rebutan mainan, bukan dikarenakan hal lain.
Saat dimana  kita selalu menghabiskan waktu dengan bermain,tertawa lepas dengan teman-teman.
Saat dimana kita selalu menjadikan tangisan sebagai senjata agar dapat dibelikan mainan baru.
Ah, gue bener-bener kangen dengan masa kecil. Rasanya gue pengen balik lagi ke masa kecil.
Akhir-akhir ini gue sering mencuri-curi waktu kerja untuk main dengan dua perempuan kecil yang tinggalnya gak jauh dari kantor tempat gue kerja. Buat mas Ilham,, maap yak chat nya sering gak dibales. Abis, bosen sih dalam ruangan terus. hehee

Nah, dua perempuan kecil itu bernama Tika dan Difa.
Tika, perempuan berumur 6 tahun yang super cerewet dan Difa yang masih berumur 4 tahun. Mereka bukan kakak-adik sih, tapi kompaknya luar biasaa..
Pernah gue nanya ke mereka gini:

‘’ Tika, cita-cita Tika mau jadi apa? ‘’

‘’ Tika nanti mau jadi Guru, ‘’

‘’ Waah hebat dong yaaa. Kalo Difa cita-citanya mau apa? ‘’

‘’ Kalo Difa, Difa nanti mau jadi itu. Eeh, Difa mau jadi pengantin ‘’

‘’ Pengantin? ‘’

‘’ Iya. Difa suka jadi pengantin ‘’

Gue pengen ngakak, tapi masih gue tahan.

‘’ Tika juga lah. Tika mau jadi pengantin aja. Pengantin kan cantik..  ‘’

Wanjirrr~
Gue gak bisa ngebayangin kalo semua anak-anak bakal ngejawab ‘jadi pengantin’, saat ditanya mengenai cita-citanya.
Hari Jumat yang lalu, gue main dengan dua bocah lucu yang lucunya selucu gue waktu kecil dulu.  Tiba-tiba aja Difa nyamperin gue dan langsung naik ke paha gue dengan manjanya.
‘’ Kakak, Difa ada ini. ‘’
Ngeluarin permen.
‘’ Ini untuk kakak. ‘’
‘’ Ya ampun, makasih ya Difa. Tapi kakak lagi puasa nih. Buat Difa aja ya. Sini biar kakak bukain ‘’
‘’ Enggak, untuk kakak aja. Nanti aja kakak makan pas magrib. ‘’  Tangannya masukkin permen itu ke dalam saku jas kerja gue.
‘’ Makasih yaa Difa ‘’
‘’ iyaah ‘’  CUPP !
Dia nyium gue. Biasa sih, anak-anak.  Kalo orang dewasa mah ogah, tapi kalo Zayn Malik baru boleh.

Pas hari Sabtu, gue main lagi dengan mereka sekitar jam 10-an. Soalnya bosen lama-lama didepan monitor, gak ada kerjaan lagi sih.
Tika yang saat itu baru siap mandi langsung meluk gue kenceng. Kesannya kayak udah 5 tahun kagak jumpa gitu.
‘’ Kakaaakk…. ‘’
‘’ Iya Tika. Tika udah mandi? Blablblablaa…. ‘’
Sampe akhirnya Tika ngomong ke gue dengan tangannya yang melingkar dileher gue.
‘’ Tika sayang kakak.. ‘’
‘’ Kakak juga sayang Tika ‘’
‘’ Kakak, kalo malam-malam main sama Tika aja ya ‘’
Gue ketawa kecil. Yakali gue malem-malem dateng ke kantor cuma untuk main dengan 2 bocah ini.
‘’ Aduh, rumah kakak jauh, blablablaaa……..  ‘’
Tika langsung cemberut.

Ngeliat 2 bocah perempuan itu, gue jadi inget moment saat gue kecil dulu. Waktu kecil, gue dan kakak paling seneng main berdua dirumah daripada keluyuran siang bolong.
Berhubung gue dan kakak cuma beda setahun doang, kita gak cuma jadi temen main doang, jadi musuh dan berantem sampe tendang-tendangan ala smackdown juga pernah.
Satu hal yang gue ingat saat gue masih duduk di TK A. Sedangkan kakak gue waktu itu duduk di TK B.
Si kakak masuk sekolah jam 8 dan pulang jam setengah 10. Sedangkan gue yang TK A, masuk jam 10 dan pulang jam setengah 12.
Berhubung jarak dari rumah ke sekolah jauh, akhirnya gue yang harusnya masuk jam 10 harus ikut berangkat bareng dengan si kakak. Menjelang jam 10, gue main sepuasnya. Main perosotan,ayunan, besi-besian,cabe-cabean, terong-terongan de el el.
Gue bener-bener salut sama ibu. Ibu rela nungguin gue dan kakak gue disekolah. Dari jam 8 sampe jam setengah 12 siang. Iya, ibu cuma duduk didepan sekolah demi nungguin anak-anaknya.
Yaa walaupun gue masuk saat jam 10 dengan penuh keringat dan baju yang mulai kusut, gimana gak kusut kalo gue nya sibuk main kesana-kemari sambil nungguin si kakak keluar kelas.
Beda ceritanya saat Ayah yang menjemput kami berdua pulang sekolah.
Yang paling gue inget, Ayah selalu menggendong kami berdua saat pulang sekolah. Gue dibagian depan, sedangkan kakak bergelantungan dipunggung Ayah.
Kasian ayah, belum lagi harus nahan berat badan kakak gue yang super gede.
Beneran deh, ukuran badan gue dan kakak memang beda gila. Kakak gue pas TK badannya subur makmur sejahtera Indonesia Raya banget. Montok gitu.
Lah, gue kayak sedotan teh gelas. Kurus,kecil dan hobi jingkrak-jingkrak kesana-kemari.
Kalo ibu bilang sih, ‘’ Kayak ulat cabe ‘’.
Mungkin waktu kecil kakak gue sering minum susu, sedangkan gue seringnya minum kukubima energiroso rasa anggur.
Dan seiring berjalannya waktu, akhirnya badan kakak gue udah gak semontok waktu kecil dulu. Sekarang dia mah udah langsing. Gue aja iri -__-‘

Saat masih kecil, gue juga sering main masak-masakkan sama kakak gue. Tiap kali kepasar, gue dan kakak selalu merengek minta dibelikan mainan masak-masakan. Itu loh yang ada kompornya,piringnya,gelasnya,ikan-ikanan,dan seperangkat alat sholat dibayar tunai !
Oke, jadi kesono larinya.
Saat main masak-masakkan, kita berdua berperan seolah sedang menjadi ibu dengan menggendong boneka beruang.

Percakapan rutin yang gue ingat tiap kali kita main seperti ini:
Gue: (Megang piring mainan)  Eh ibu, lagi ngapain?
Kakak : Ini lagi nyuapin anak saya makan,   (sambil nyuapin sendok ke boneka)
Gue: Sama, saya juga ini buk..
Kakak: Aduh, udah jam 5 sore. Suami saya kok belum pulang ya
Gue: Iya, suami  saya juga. Biasanya jam setengah 5 dia udah pulang
YAWLOH… MASIH KECIL UDAH MAIN SUAMI-SUAMIAN GITU

Kakak: Bu, ayok pergi imunisasi anak. Udah jam 9 loh.. 
Gue:  iya bu, ayok pergi  (sambil gendong boneka pake kain gendongan)
Kakak: Aduuh, panas kali ya buk..
Gue: Iya, anak saya nangis terus dari tadi. Cup cup cup..
Kakak: Mungkin haus itu buk
Gue: Iya, kayaknya anak saya haus bu. (Dengan sigap layaknya perempuan sejati, gue ngangkat baju dan langsung netekkin anak.)
Keren. Gue yang masih umur 5 tahun udah netekkin anak. Anak beruang lagi !
Gue: Nah, kan anak saya udah diem buk. Kayaknya dia memang haus ya
Kakak: Iya bu..
Gue: Yuk, saya masuk duluan ya mau imunisasi langsung. (sambil nutup dada yang super rata kayak aspal dan menyudahi acara per-netekkan itu.)

Bukan cuma itu, gue juga pernah main perkosaan bareng temen-temen saat kecil dulu. Gilak!
Gue juga masih ingat saat main rame-rame bareng temen didepan rumah.
Disitu ceritanya kurang lebih kayak main masak-masakkan gitu. Dan yang paling kerennya, gue dan temen-temen juga sempat main suntik KB.
Anak-anak macam apa ini?

Gue: Bu.. saya mau suntik KB dong.
Susi: udah bu. Harganya 5 ribu ya
Kakak: Bu, suntik KB dong
Susi: oke, 5 ribu ya
Nila: Bu.. saya mau suntik KB
Susi: Oke, udah bu.
Gue: Bu, saya suntik KB lagi dong
Susi: udah.. bayarnya 5 ribu ya
Asti: toktoktok.. bu saya mau suntik KB
Susi: Iya, udah bu. Harganya 5 ribu.

Bulu idung fir’aun bener !
Itu suntik KB atau ngestalk akun mantan? Kok tiap menit gitu sih?
Ya maklum, namanya juga anak-anak. Diumur segitu, kami beneran gak tau apa itu suntik KB.
Dan andai aja tiap 5 menit sekali orang-orang pada suntik KB, mungkin gue udah buka jasa suntik KB dirumah.  Lumayan gaes.
Lo bayangin deh, dalam satu hari ada berapa menit. Berapa orang yg minta suntik KB setiap 5 menit sekali, kalikan dengan jumlah menit dalam satu hari.
Widiihh.. bisa jadi horangkayah gue.


                         



6 tahun lamanya gue ngerasain rasanya jadi anak bungsu. Gue selalu di prioritaskan daripada kakak gue dalam segala hal. Anehnya, kakak gue santai aja. Gak marah atau cemburu gitu. Memang, hatinya bener-bener kuat. Ya iyalah, kakak gue yg pacaran 4 tahun, trus putus aja dia gak nangis. Lah, gue yg baru pacaran 3 bulan terus putus, langsung nangis kejer gue.
Cemen memang!

Oke, ini rada gak nyambung dengan topik.
Njut.

Gue masih ingat dengan ritual tidur siang yang selalu diajarkan ibu dirumah. Pokoknya siap makan siang, jam 1 harus udah masuk kamar trus tidur bertiga bareng ibu dan kakak.
Gue masih inget waktu ibu nangis gara-gara gue yg super nakal.
Ketika itu gue masih berumur 5 tahun. Masih lucu-lucunya.
Nah, pas sore siap mandi gue dan beberapa teman main diluar. Gue main dengan segerombolan anak cewek. Main boneka-bonekaan gitu.
Nah, pas lagi asyik-asyik main.. 
TUKK !
Ada batu yang mendarat tepat disamping gue. Dan hampir aja gue kena lemparan batu itu.
Gue noleh ke belakang mencari siapa pelaku yang ngelempar batu itu. Mending batu akik yg dilempar, kan bisa dijual. Ini kagak, malah batu jalanan.
Oh, itu anaknya. Gue diem sambil memperhatikan seorang anak laki-laki yg saat itu berumur 7 tahun. Ya, lebih tua 2 tahun daripada gue. Anak lelaki itu ketawa dengan tampang sangarnya.
Gue jongkok, ngambil batu yg tadi dia lempar dan
TUKK !

Gilak men.. lemparan gue pas di jidatnya. Hebat kan. Hanya dengan sekali lemparan, langsung bisa tepat ke sasaran. Hampir aja gue ingin bercita-cita jadi pelempar batu yang handal.
Si anak laki-laki itu meringis kesakitan.
Rasain ! Hanya kalimat itu yang mampu mewakili perasaan bahagianya gue.
Anak laki-laki itu menempelkan tangannya ke jidat. Kemudian ia melepaskan tangannya, daann..
Darah mengucur deras dari jidatnya.
Hebat nih cowok. Bisa PMS dari jidat. Salut gue !
Dan gue gak bisa ngebayangin kalo ada pembalut yang tertempel di jidatnya.

WANJEERR..

Gue panik bukan main. Gue diam mematung sambil ngeliatin darah yang mengalir ke area wajahnya. Langsung aja anak laki-laki itu lari pulang kerumahnya.
Gak lama kemudian, ibu dari si anak itu dateng kerumah gue. Minta ganti rugi ini-itu. Dan disitulah ibu nangis ngeliat kelakuan gue yg astagfirulloh nakalnya.
Masih kecil aja nakal.
Gue ikutan nangis pas ngeliat ibu nangis. Padahal gue juga gak tau kenapa lemparan gue bisa langsung tepat sasaran gitu.
Dan akhirnya ibu membawa anak itu kerumah sakit. Semua gara-gara gue. Ta.. ta.. tapi kan dia duluan sih yg ngelempar ke gue. Hiks..
Masa kecil gue absurd. hahaa


Entah kenapa akhir-akhir ini mendadak gue pengen kembali ke masa kecil. Kalo perlu kembali ke rahim Ibu dan memilih untuk tidak terlahir ke dunia yang penuh nista dan fana ini.
Jirrr kalimatnya~..
Jadi anak-anak itu memang menyenangkan ya. Mau main kesana-sini ayok,mau ketawa sampe seharian juga ayok, seru deh.
Gak ada tugas ini-itu yang membebani. Gak ada pekerjaan yang harus ditanggungjawab. Gak ada tuntutan apapun yang melelahkan.
Pokoknya jadi anak kecil itu free !
Learn more »

Hati yang Pergi

Aku masih disini. Masih dengan perasaan yang sama. 
Masih dengan kondisi yang sama. Sama seperti saat dia meninggalkanku di tempat ini.
Bahkan sampai detik ini sekalipun, kata itu masih terngiang jelas dibenakku.Kata yang meluluhlantakan hatiku. 
Dengan mudahnya ia menghancurkan semua harapanku.  
Putus. 
Iya, satu kata itu telah mengguncang hebat hatiku. Sangat hebat.

‘’ 3 tahun lamanya Adit menjadi pemilik dihatiku. Bahkan hampir 4 tahun. Sudah banyak hal-hal yang kami lakukan berdua, banyak sekali warna-warni kehidupan yang kami jalani. Pahit manis yang menyeruak dalam hubungan juga telah kami lewati bersama. Selalu bersama. Ia sama sekali tak pernah membiarkan ku sendirian dalam menghadapi suatu masalah. ‘’

Aku menyeruput mocca hangat yang terhidang dihadapanku. 
Ditempat inilah kami selalu menghabiskan waktu berdua. 
Dimeja ini. Di posisi ini. Tepat di bawah lukisan yang menggambarkan suasana pantai dengan corak kebiruannya yang indah. 
Seindah hatiku setiap kali memandang wajahnya di tempat ini. 
Baru kali ini aku menikmati mocca hangat seorang diri.Tanpa kamu yang menemaniku.

‘’ Aku mencintainya Win. Masih mencintainya hingga detik ini. Mungkin dia takkan pernah tau bagaimana sulitnya aku untuk mempertahankan hubungan ini. Mungkin dia takkan pernah tau betapa payahnya aku untuk meyakinkan hati ini, dan mungkin dia juga gak akan pernah tau bagaimana usahaku untuk menepiskan ego dan kerinduan ini. Dan kenapa pada akhirnya dia memilih untuk berpisah Win? ‘’

Aku menyerka air mata yang mencoba mengalir tanpa permisi. Dadaku terasa sesak tak beraturan.

‘’ Semua mimpi, harapan dan impian yang telah kami rajut berdua harus musnah begitu saja.Tanpa bekas. Aku benar-benar hancur Win. Mudah sekali ia mencampakkanku. Apa aku tak lagi pantas untuknya? Mungkin 4 tahun bukan waktu yang lama bagi kami untuk mengenal satu sama lain. Padahal dulu, ia pernah janji untuk tidak akan meninggalkanku. Ia berjanji untuk terus tetap bersamaku dalam jangka waktu yang lama. Ah, mungkin janji itu telah terbang terhempas angin ‘’ 

Aku terisak. 
 Tak mampu menahan gejolak perih yang menghimpit ulu hatiku kuat.

‘’ Kamu taukan Win, betapa aku menyayangi Adit. Dia yang selalu rela menemaniku mengerjakan tugas hingga larut malam meski hanya via telfon.Kamu juga tau kan Win, rencana mengenai hari indah yang sebentar lagi akan kami wujudkan. Sudah tergambar jelas dibenakku semua itu. Mendapatkan kecupan hangat darinya setiap pagi, menyediakan teh hangat, mencium punggung tangannya saat melepaskan ia berangkat kerja, menghidangkan makan malam, hingga menghabiskan waktu senja berdua disamping rumah. 
Adit  selalu bisa menenangkanku dari shock menjelang  hari bahagia itu.Hingga aku benar-benar merasa nyaman dalam dekapannya. Dan pada kenyataannya, semua itu nol besar Win. Impian itu gak akan pernah terwujud. Gak akan pernah. Iya, gak ak.... ''

Tangisku pecah. Ku bungkam mulut ku untuk mereda suara tangisku.


Sumber



‘’ Kamu sahabatku paling baik Winda, bukan hanya sekedar teman sekamar. Kamu selalu ada disaat aku membutuhkanmu.Saat aku berantem dengan Adit dulu, kamu selalu bisa menghiburku, memberiku masukkan yang akhirnya bisa membuatku sedikit merasa tenang. Kamu juga yang selalu setia mendengar curhatanku setiap kita hendak mau tidur.Itu seolah udah jadi rutinitas kita yaa hehee
Kamu ingat gak Win, dulu kita pernah bertengkar hanya karena selimutku yang robek. Selimut kesayanganku pemberian dari mama. Aku mengatakan itu karena ulahmu, karena kelalaianmu. Dan kamu bersikeras bahwa itu bukan karena perbuatanmu. Kita diam-diaman selama seminggu lebih.Hingga akhirnya kita sama-sama tau bahwa selimut itu robek karena kelalaian ibu kos yang menjemur selimutku didekat tancapan paku. Dan ibu kos sendiri yang mengakui itu. Hahaa.. kita lucu ya Win. Kamu sahabat yang paling mengerti aku Win. Kehujanan bersama saat pergi kuliah, masak sup kentang yang super asin bersama, ketakutan bersama ketika mendengar suara petir saat tengah malam. Kamu udah aku anggap jadi bagian dari keluarga aku. Aku bersyukur mengenal mu selama 5 tahun lebih, hingga sampai detik ini ‘’ 

Aku terdiam hening. Entah seperti apa aku harus menggambarkan suasana hatiku ketika ini. 
Kalut, hancur bahkan remuk tanpa sisa. Kertas dengan sampul merah muda yang kuterima 5 bulan yang lalu itu masih ku genggam erat ditanganku. 
Bagaimana aku bisa membacanya saat kesedihan yang teramat dalam ini mengguncang hatiku. Mataku menerawang jauh. Menangkap sepasang sosok yang sedang bergandengan erat penuh cinta. 
Dari aura wajah yang terlihat dalam indera penglihatanku, tampak jelas sekali kebahagiaan sedang menyelimuti hati mereka berdua. 
Sesekali si laki-laki mengusap hangat pada bagian perut perempuan yang dicintainya. Seolah sedang menyapa calon bayidari cinta mereka, yang terlelap tidur di dalam rahim si istri.

Ah, benar-benar pasangan yang bahagia. Pasangan yang romantis.
 Aku juga ingin merasakan seperti itu. 
Pandanganku benar-benar melekat memandangi sepasang sosok itu hingga akhirnya mereka hilang dari jangkauan penglihatanku. 

Laki-laki itu Adit. 
Andai yang bersama Adit itu adalah aku. 
Karena memang hal itu yang telah lama aku impikan bersamanya. 
Andai yang bersama Adit itu adalah aku. Karena dulu aku pernah membayangkan akan seperti itu bersamanya. 
Andai yang bersama Adit itu adalah aku. Bukan Winda ! 


Learn more »