Feature news

Showing posts with label Cerita Random. Show all posts

Pengalaman Mendapatkan Hadiah Uang 100 juta

Di suatu pagi yang cerah, gue berangkat ke kantor seperti biasa. Dengan penampilan simple tentunya. Celana kain hitam, tanktop yang dilapisi brazzer eh maksudnya blazer hitam dan jilbab hitam. Percis kayak mau ngelayat. 
Gue mengendarai sepeda motor kesayangan gue menuju kantor. Sambil mengendarai sepeda motor, gue senyum-senyum bahagia di balik kaca helm sekaligus di balik masker penutup mulut. Mengingat sebelumnya perut sudah terisi segelas susu hangat dan wafer cokelat, ini berarti gue tidak akan merasakan lapar pra makan siang yang kerap sekali terjadi pada jam 10 ke atas.

Pagi itu tidak ada aneh. Semua berjalan sebagaimana biasanya. Dimana ketika itu meja gue penuh dengan tumpukan lembaran kertas yang nantinya akan gue input dan itu menjadi kegiatan rutin gue di setiap harinya. Gue memperhatikan meja kerja gue yang berantakan dengan kertas. Rasa-rasanya meja ini terlalu kecil untuk menjadi wadah segala barang-barang gue. Mulai dari botol minum, hp, body mint, cologne, freshcare, body lotion, tisu, baby oil, sunblock dan pretelan lainnya yang berjejer rapi di atas meja kerja gue.

Di tengah kesibukan gue akan padatnya inputan data, sebuah sms masuk dari seorang laki-laki. Laki-laki tersebut adalah sahabat semasa SMK gue. Sahabat yang selalu ada untuk gue dalam keadaan apapun. Namanya Jeri. Laki-laki tergokil dan tergila yang pernah ada. Tingkahnya absurd banget. Asli.
Setelah melihat layar hp, gue membaca satu pesan dari Jeri.

‘’ Nyok, lu di mana? Gue mau ke kantor lu. Ada perlu nih, penting! ‘’

Sok keren banget sih elah pake pentang penting segala.

‘’ Ngapain woy? Ada perlu apa? Gue lagi banyak kerjaan nih. Bilang aja di sms. Telfon kalo ga? ‘’
Sekitar 5 menit kemudian, barulah sms gue dibales oleh Jeri.

‘’ Gue di depan tempat kerja lu. Keluar cepet. ‘’

Gue menggaruk kepala sebelum pada akhirnya celingukan keluar mencari Jeri. Gue melihat Jeri yang berjalan tergesa-gesa menghampiri gue. Raut wajahnya tampak panik sekaligus cemas sekaligus kaget. Ga karuan dah pokoknya.

‘’ Napa lu? ‘’ tanya gue to the point.  

‘’ Ini gue bawa ini, Nyok, ‘’ ujarnya dengan napas yang ngos-ngosan kaya abis mengerahkan seluruh tenaga untuk ngeden saat boker, namun yang diharapkan tak kunjung keluar. Kegiatan yang sia-sia tiada guna.

‘’ Apaan tuh, Cung? ‘’ tanya gue. 

Gue memanggilnya Cung, dan Jeri memanggil gue Nyok. Entah darimana panggilan Nyok yang sungguh tidak layak dilafalkan itu tercipta. Mungkin dia menciptakan nama itu saat melihat hati gue yang penyok beberapa tahun yang lalu. Jadi munculah panggilan Nyok alias Penyok. Hhh. 

Sementara gue memanggilnya Cung karena ehem karena maap maap ajanih ya, karena giginya agak mancung sedikit. Hhh.

Jeri mengeluarkan sebuah amplop cokelat kecil berukuran persegi panjang yang disampul plastik.


                                          


‘’ LU MAU NIKAH ANJEEERR?? ‘’ Gue shock.

Mengingat dulu semasa sekolah dia pernah cerita ke gue saat kami menjadi sahabat sebangku, setidaknya satu level di atas teman sebangku. Ketika itu dia pernah cerita bahwa nanti kalo udah sukses, dia bakalan nikahin gue dan punya bisnis rental mobil di mana-mana. Satu-satunya kegiatan yang bisa dilakukannya jika hal itu terjadi adalah, ‘ jadi gue enak, tinggal duduk nyantai, makan, nonton di rumah aja. ‘

Gue yang mendengar impian dan harapannya yang menurutnya indah itu hanya cengar-cengir. Setidaknya dia masih punya tujuan hidup aja gue udah seneng bukan main.

‘’ Bukan elaah. Ini nih, ini cek bukan sih? ‘’ tanyanya sambil mengeluarkan selembar kertas dari dalam amplop. Gue mengambil kertas itu dan membacanya. Memastikan yang diberikan Jeri beneran cek dan bukan sekedar cek dan ricek.

Gue melongo.  Di tangan gue tergenggam sebuah cek yang bertuliskan tiga milyar empat ratus tujuh puluh juta rupiah.


                          


Seriously?

Gue membaca dan membuka selembar surat yang turut ada di dalam amplop tersebut. Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP). 



                                                     



‘’ INI BENERAN CEK ASTAGAAAA. OMAIGAAT… ‘’

Gue kaget bukan main.

‘’ Lu dapet di mana nih? ‘’ tanya gue pada Jeri yang tampak serius memperhatikan ekspresi alay gue.

‘’ Di jalan raya. Depan penjual pecel deket jalan ambisi. ‘’ Jeri menjelaskan.

‘’ Gue udah nelfon nomer yang ada di situ….. ‘’

‘’ Trus? ‘’

‘’ Yang ngangkat bapak-bapak dan namanya sesuai dengan nama yang ada di cek. Trus dia bilang kalo dia udah lama nyari kertas ini. Dia minta kirimkan pake JNE. Dan dia juga minta rekening gue. Dia bilang sebagai imbalan, nanti dia bakalan ngasi uang seratus. ‘’


Gue mengerutkan alis. Kok, ini di tanggal yang tertera pada cek, tanggal 15 Mei ya. Sedangkan hari ini hari Selasa tanggal 16 Mei.  Tapi gue langsung membuang jauh pikiran aneh tersebut.

‘’ Yaudah kirimin aja. Ongkir kesana juga ga nyampe seratus ribu kok, Cung, ‘’ ucap gue dengan bijak.

‘’ BUKAN SERATUS REBU ANJER, SERATUS JUTAAAA…. ‘’

‘’ OMAIGAAAT. OMAIGAAATT… ‘’

Gue kaget. Rasanya kayak didatengin Rafi lewat dapur pas lagi nyuci piring pake mama lemon. Ya kagetlah, si  Rafi salah alamat rumah. Yang pake sanlaik mah tetangga sebelah.

‘’ Nomer rekening lu sini dah. ‘’

Gue langsung memberikan nomer rekening gue ke Jeri. Gue sengaja memberikan rekening Mandiri yang di mana rekening itu hanya digunakan sebulan sekali saat masuknya gaji. Dan tentu saja di ATM Mandiri itu, saldo gue tinggal Rp 111,000 . Wow. Angka yang sangat fantastis. 

Gue sengaja ga pernah nabung di Mandiri. Gue lebih memilih menabung di BRI dikarenakan berbagai alasan. Jadi untuk transferan seratus juta nanti, gue bersedia memberikan rekening Mandiri yang saldonya kandas agar supaya terisi lagi.

‘’ Ini nih nomer rekening gue. ‘’ Gue menyodorkan sederatan angka yang gue catat di note hp.

‘’ Gue ga ada pulsa buat nelfon si bapak itu. Beda operator, abis pulsa gue, ‘’ terang Jeri. Raut mukanya langsung berubah.

‘’Yailaah si bangke. Bentar dah. ‘’

Gue masuk kembali ke dalam kantor dan keluar dengan membawa uang lima belas ribu dan menyodorkan ke Jeri. Parah memang tu anak.

Setelah mengisi pulsa, gue langsung mengetikan nomor rekening gue di hp Jeri.  Selang beberapa detik, si bapak yang mengaku tinggal di Jakarta sesuai dengan alamat yang tertera di surat menelfon Jeri. Jeri mengangkat panggilan telfon dari si bapak di hadapan gue.

 ‘’ Pak, nomer rekeningnya udah saya kirim ya. ‘’
‘’ Bank Mandiri, Pak, atas nama Rahayu Wulandari. ‘’
‘’ Iya, Pak. Saldonya ada seratus sebelas ribu rupiah. ‘’
‘’ Iya, Pak. Nomor rekeningnya benar dan atas nama yang saya bilang tadi. ‘’
‘’ Baik, Pak. ‘’

Setelah Jeri selesai berbicara dengan si bapak, Jeri tampak senyum-senyum.

‘’ Kayanya dia beneran mau ngirim deh, Nyok. Dia tadi bilang, tolong dipastikan nomor rekeningnya benar dan atas nama yang bapak sebut tadi ya. Gitu. ‘’ Jeri mencoba menirukan ucapan si bapak tadi.

‘’ Waah iya ya. Semoga deh beneran. Dapet seratus juta lu cuy, ‘’ ujar gue sambil menepok jidat Jeri yang lebar.

‘’ Tenang aja, Nyok. Ntar seratus juta kita bagi dua ya, ‘’ ujarnya menjanjikan.

‘’ Waah serius lu? Duh baik amat sih lu. Kalo dapat limapuluh juta, gue bakalan beli eksrim segaban, dua minggu makan bakso pake es teh, seminggu makan nasi padang, uwooohh… ‘’ ujar gue sambil mengkhayal babu.

‘’ Makan terus lu woy! ‘’

‘’ Etapi inget sedekah. Rejeki kita bukan sepenuhnya untuk kita. ‘’ Jeri mengangguk-ngangguk mendengar kalimat islamiyah yang keluar dari mulut gue.

Kami terdiam untuk beberapa saat. Otak gue langsung menyalakan beberapa rencana yang akan gue lakukan dengan uang limapuluh juta yang nantinya akan gue terima. Salah satunya, gue akan melakukan operasi payudara. Agar supaya gue bisa menggantikan Ovi jika sekiranya Ovi akan mengikuti jejak Pamela untuk keluar dari duo serigala. Sungguh impian yang indah!

Cukup lama Jeri mampir di kantor gue. Sambil cerita-cerita, gue memperhatikan penampilan Jeri ketika itu. Tidak banyak yang berubah darinya sejak 6 bulan kami terakhir bertemu. Badannya tetap kurus, giginya tetap setia keluar dari batas barisan yang telah ditetapkan, rambutnya masih gondrong hingga hampir menutupi telinga.

Kalo dibandingkan dengan Jeri saat sekolah dulu, oh jelas dia sudah banyak berubah. Salah satunya adalah cara berpakaian.

Kalo dulu pas masih sekolahan, gue selalu geli melihat penampilan Jeri. Dengan celana sekolah yang dipensil (ujung bawahnya dikecilin), juga celananya yang dikenakan hanya sebatas pinggul. Kalo  ngeliat Jeri jalan, celananya kayak antara ragu mau melorot apa enggak. Melihat boxernya yang menyembul dengan corak kotak-kotak putih merah kayak warna bendera Indonesia, ini mengartikan bahwa Jeri seorang rakyat yang memiliki jiwa patriotisme yang tinggi untuk negara ini.
Belom lagi rambutnya yang nauujubilah kerasnya. Belom diapa-apain aja udah keras.

…. rambutnya.

Gue masih inget, Jeri pernah ngomong sama gue pas di kelas.
‘’ Gue kalo ntar udah lulus sekolah, rambut ini mau gue panjangin ah. Biar gondrong, ‘’ ujarnya sambil merapikan pucuk atas rambutnya.

Gue inget percis gaya bicara dan gerak-geriknya ketika itu.

‘’ Buat apasih? ‘’ tanya gue.

‘’ BIAR KAYAK ANAK PANG. UYEEAAHHH….. ‘’

Dan beberapa bulan setelah lulus sekolah, Jeri main ke rumah gue bersama blankon yang nempel di kepalanya. Saat gue tanya kenapa ada blankon di kepalanya, Jeri mengatakan bahwa ini karena kesalahan fatal si tukang pangkas rambut.

Gue melirik jam tangan yang melingkar di pergelangan tangan kiri gue. Jam setengah sebelas.

‘’ Eeh udah jam setengah sebelas jir, gue bikin laporan dulu ya. Lu mau di sini apa gimana nih? ‘’ tanya gue. Jeri beranjak bangkit dari posisi duduknya.

‘’ Gue pulang aja deh. Ntar kalo ada apa-apa, gue telfon lu ya. ‘’ Gue mengangguk setelah Jeri berpamitan pulang.

Sekembalinya gue ke meja kerja, gue langsung browsing tentang penipuan cek yang didapat di jalan.
Dan benar saja, ada banyak sekali berita-berita tentang kasus penipuan dengan cara menebarkan cek milyaran di jalanan. 

Dan gue sempat membaca ada korban yang tertipu karena dengan baik hatinya ia malah menransfer uang ke penipu dikarenakan si penipu bilang bahwa dia tidak punya uang dalam bentuk rupiah. Jadi, si korban mengirim sejumlah uang untuk si penipu. Si penipu menjanjikan akan memberikan uang ratusan juta sebagai imbalannya. Dan seperti yang kita duga, si penipu langsung kabur.

Berita penipuan tersebut bisa dibaca di sini dan ini. 


Gue langsung nelfon Jeri dan kita tertawa terbahak-bahak bersama.

‘’ WANJEER KITA KENA TIPU COY. HAHAHAHAHAA… ‘’

Gue ngakak ketawa tanpa bisa berkata-kata apalagi. Terlebih saat mendengar info dari Jeri, tentang nomornya si bapak yang tidak bisa dihubungi lagi.

‘’ Nih ya, kalo dia beneran mau ngasi seratus juta buat kita, ya buat apasih dia nanya saldo di atm gue ada berapa. Coba deh lu pikir. Aneh kan? ‘’ ujar gue menceritakan kejanggalan tersebut.

Juga tentang tanggal yang tertera di cek. Beda sehari doang dengan tanggal di mana cek itu ditemukan oleh Jeri, lah si bapak malah bilang kalo dia udah lama banget nyari cek itu yang katanya hilang.

Aneh kuadrat!

Di obrolan penutup dalam telfon singkat itu, gue sempat berkata, 

'' Bener deh ya. Cowok di mana-mana tukang tipu. Hih. ''






Mang enak ditipuin?  Wkekekee
- H. Hendi Santoso, penipu ulung. 











Learn more »

3 Unforgettable Moment

   1. Drama Korea
 
      Akhir-akhir ini gue lagi demen sama yang namanya sendirian. Kemana-mana sendiri.  Salah satunya adalah,
      makan siang sendiri. Selalu. Setiap kali gue masuk ke kaepci, ga heran kalo mas-mas kaepci selalu
      hafal dengan menu favorit gue.
 
      Pernah suatu kali, gue lagi ngantri di kaepci, tiba-tiba seorang bapak yang berada di belakang mencolek gue.
 
     ‘’ Dek, itu tasnya terbuka, ‘’ ujarnya.

Gue menoleh dan langsung menutup tas gue kembali seraya mengucapkan terimakasih kepada bapak-bapak tua yang menurut perkiraan gue umurnya berkisar 40-an. Melihatnya rambutnya yang sudah mulai memutih, bapak tua yang juga mengenakan kacamata dan yang pastinya juga bukan kacamata kuda itu tampak masih gagah. 
Singkat cerita, setelah mencuci tangan, gue langsung menuju posisi favorit gue. Dan begitu gue keluar dari wastafel, gue melihat seorang perempuan yang maybe seumuran sama gue sedang main hp sendirian. Memang, di meja yang perempuan duduki itu terdapat banyak colokan yang memang disediakan oleh pihak kaepci.

Gue bergumam dalam hati, ‘’ Yailah, numpang ngecas doang di sini? ‘’

Dan ketika gue lagi menikmati makan siang kala itu, si bapak tua tadi tiba-tiba duduk di sebelah perempuan yang-numpang-ngecas-doang-di sini tadi. Dugaan gue salah, ternyata si perempuan tadi sedang menunggu bapaknya yang mengantri pesanan.

Awalnya gue mengira bahwa mereka adalah bapak dan anak. Namun, perkiraan gue salah.
Mereka mengobrol. Si bapak asik makan, sementara si perempuan hanya minum. Beberapa kali disodorkan makanan, namun si perempuan malah menggeleng. Terlihat dari gerak-geriknya yang aneh yang bisa gue tangkap ketika itu adalah si perempuan tampak sedang ngambek.

Sebenernya, jiwa usil gue berniat untuk menguping obrolan mereka. Namun, soundtrack surga yang dirindukan si Laudya Chintia Bella yang mengalun dari speaker cukup mengganggu indra pendengaran gue ketika itu. Tapi jelas banget sih dari bahasa tubuhnya kayanya mereka bukan anak dan bapak. Wkwkw

Beberapa menit kemudian, si perempuan  tersebut beranjak dari kursinya. Meninggalkan si bapak sendirian. Si perempuan pergi menuju pintu yang berhubungan langsung dengan mall. Sementara, selisih hitungan detik setelah si perempuan pergi, si bapak juga beranjak dari kursinya menuju pintu keluar kaepci.


                                                            



Gue nyengir. Keduanya pergi dan keluar dari pintu yang berbeda?
Gue meratiin si perempuan yang berjalan memasuki mall. Sesekali dia menoleh ke belakang. Kayak minta dikejar gitu. Yailaah. Bahkan sampe naik ke escalator, si perempuan masih aja noleh-noleh ke belakang. Ngarep disamperin. Sementara si bapak malah menghilang di parkiran mobil. Hhh~

Gue ketawa kecil. Seraya bergumam dalam hati dan bersyukur atas tontonan drama yang gue saksikan yang menemani makan siang gue ketika itu.



2.   Banyak Hantunya?

Kejadian lain, gue pernah lagi ngantri di kaepci. Beberapa hari sebelumnya, gue dapat pesan dari seorang laki-laki yang bekerja di salah satu karyawan bank. Karena lagi males ngeladenin siapapun, gue akhirnya mengabaikan pesan maupun chatnya. Dan entah kenapa, pada hari itu ketika gue lagi mengantri, seorang laki-laki yang berada di depan gue menoleh ke belakang.

‘’ Eh, Wulan? ‘’
‘’ Eh iyaa, aduh siapa ya nama abang? Lupa. Hehe. ‘’
Saking malesnya ngeladenin pesan maupun chat darinya, gue sampe lupa nama dia.
‘’ Ali. ‘’
‘’ Eh iya bang Ali. Hehee. ‘’

Sumpah, gue lagi males basa-basi. Wkwkw
Namun apa boleh buat, dia mengajak gue ngobrol dengan menanyakan alamat rumah. Mau gamau gue juga bertanya balik di mana rumahnya. Hahahaa.

‘’ Rumah Wulan yang deket kolam pancing yang besar itu bang. Agak lurus lagi. ‘’
‘’ Oh iya tau tau. Itu kolamnya kan punya almarhum bapak aku, ‘’ ujarnya.
‘’ Oh iya ya. Katanya di situ banyak hantunya ya bang? ‘’

Ali ngeliat ke gue kemudian diem.

Gue juga diem.

Mas-mas kaepci resign.

SUMPAAH GUE NGOMONG APASI BARUSAN. GA ELIT BANGET NEH OMONGAN.
LAGIAN SIH, KAN UDAH GUE BILANG KALO GUE LAGI MALES BASA-BASI.

YA ALLAH:(

Baru pertama ngobrol panjang, didenger banyak orang, eeh gua malah nanya hantu segala. Ga elit banget anjir:(

Sumpah dah gua gamau lagi ketemu dia. Malu euy.



3. Yaudah, engga ngapa-ngapa

Di lokasi dan tempat yang sama, kejadian ini sungguh teramat membuat gue malu berkali-kali lipat. Siang itu, di tengah rasa laper karena antrian yang cukup panjang, gue mulai merasa bosen. Satu-satunya yang bisa gue lakukan untuk mengusir rasa jenuh ketika itu adalah dengan memperhatikan orang-orang yang ada di sekitar gue.

Dengan gue memperhatikan orang, maka pikiran dan hati gue pun mulai bertindak layaknya netizen jaman sekarang. Alias berkomentar sesuka hati. Gue suka meratiin orang yang gayanya aneh, kemudian berfantasi dan komentar sendiri di dalem hati. Mentok-mentok ketawa kecil sendiri.

Dan ketika gue meratiin orang-orang yang ada di sekitar gue ketika itu. Gue mengerutkan charm body fit, tapi gabisa. Soalnya anti kerut. Hehe. Cnd.

Gue mengerutkan alis, kok kayaknya gue kenal ya sama ibu-ibu itu. Berjarak beberapa meter dan sekitar 4 orang dari posisi mengantri gue, gue mulai menoleh dan memperhatikan si ibu dengan seksama. Bahkan gue sampai keluar dikit dari barisan demi bisa memastikan wajah si ibu yang kayak gue kenal tadi.

Yap, ga salah lagi. Itu Tante Yani.

Tetangga gue pas gue masih TK dulu. Gue yang sering main ke rumahnya dan menjadikan biscuit anaknya yang ketika itu masih bayi sebagai cemilan sehari-hari. Enak banget coy cemilin biscuit bayi.
Nama ibu-ibu yang mengenakan jilbab syar’i itu Tante Yani dan seinget gue anaknya bernama Rahmah. Tapi ketika itu, Tante Yani cuma sendirian.

FYI aja nih ya, Tante Yani sama sekali bukan istri dari Buni Yani. Ok. Tengs.

Gue memperhatikannya lekat-lekat. Ga salah lagi nih, udah lama ga ketemu Tante Yani. Sejak gue pindah rumah pas kelas 2 esde waktu itu, gue udah jarang jumpa dengan beliau. Dengan rindu yang menggebu-gebu sekaligus gue bertekad untuk membayarinya makan siang itu demi menebus dosa gue yang sering ngabisin biscuit bayi milik anaknya. Gue melekatkan tangan di pundaknya dengan posisi yang sedikit melenceng keluar dari barisan.

‘’ Tante? ‘’

Tante Yani menoleh.

‘’ Iya? ‘’
‘’ Tante Yani ya? ‘’
‘’ Bukan. Saya bukan Tante Yani, ‘’ ujarnya dengan logat jawa yang cukup kental.

Gue seakan tidak percaya. Apakah Tante Yani telah dicuci otaknya?

'' Loh, bukan ya? '' Gue masih sedikit ngotot.
'' Iya bukan. ''
'' Oh maaf ya bu kalo gitu. Hehe. ''
'' Oh iya iya. Yaudah engga ngapa-ngapa hehe, '' ujar wanita itu sambil senyum.



                                               




Engga.



Ngapa.



Ngapa.



:))))))))

Bahasanya yawlaaa, pengen ngakak kenceng tapi ya gimana:(







Learn more »

Who am I ?

Haihooo. Gimana kabarnya? Sehat? Udah dapat kepastian dari si dia belom nih? Emaap. 

Tadinya mau nulis pembukaan tulisan pake kalimat, yawlaaa gue serasa jadi blogger murtad. Tapi kok rasanya udah keseringan ya. Keseringan murtadnya. :(

Udah hampir satu setengah bulan gue ga ada nulis apapun di blog tercinta ini. Padahal dulu, apaaa aja ditulisin. Dari curhat ga penting sampe page kosong hanya berisi titik doang juga gua posting. Iya dulu gue sealay itu di dunia blog. Kalo ga percaya, coba aja dicari.

Well, mungkin beberapa temen juga udah tau ya tentang proyek WIRDY yang sedang terbit baru-baru ini. Jangankan elu, gue juga baru tau. Ehee

Ini dikarenakan gue udah sebulanan tidak berkecimpung di dunia media sosial. Apapun itu. Dan ketika gue mulai masuk kembali, eeh wasap gue error. Gue uninstall terus install lagi, eeh tambah error. Gue sampe pusing mikirinnya. Sampai pada akhirnya, untuk yang kesekian kalinya gue install wasap diiringi dengan lantunan doa agar tidak error lagi, Alhamdulillah wasap gue kembali normal.

Hal itu menyebabkan gue banyak banget ketinggalan info tentang perkembangbiakan di grup chat WIRDY. Singkat cerita, Icha, gadis cantik nan polos memberi tau tentang proyek tulisan dengan tema Kepalsuan tersebut pada gue.

So, kali ini gue bakal nulis tentang bagaimana gue sebenarnya. 

* * *

Dari duduk di sekolah dasar, gue anaknya cupu parah. Anak kelas yang mau temenan sama gue ya bisa diitung jarilah. Jari doraemon alias ga ada yang mau temenan sama gue. Ada atau enggaknya gue di kelas mungkin ga ada pengaruhnya buat mereka. Sesedih itu. 

Saat jam istirahat. berbekal dengan uang jajan seribu rupiah, gue bakalan ngeloyor ke kantin dan membeli 2 permen lollipop berbentuk telapak kaki seharga limaratus rupiah. Sisa limaratusnya gue simpen. Gue tabung buat membeli mulut-mulut mereka di luar sana.

Dan di sanalah gue, siswi cupu berambut pendek bersandar di tembok tiang sekolah, yang sibuk mengemut-emut permen telapak kaki.

Naik ke kelas 5 dan 6, gue mulai berteman dengan seorang perempuan. Namanya Bella. Nama kepanjangannya I will Bella-ving yu. Etapi serius deng, namanya Bella. Namanya panjang bener asli. Gue inget nih sampe sekarang. Nama kepanjangannya, Bella Permata Cindy Alnasari Qolbi Jamila Qiutabel Annisa.

KASIAN YA BELLA PAS NGISI LEMBAR JAWABAN UN:(

Gue cukup akrab berteman dengan Bella. Kemana-mana bareng kayak anak kembar siam.

Naik ke SMP, gue juga hanya berteman dengan satu orang. Namanya Santi. Kami kemana-mana juga bareng. Istirahat bareng, ke kamar mandi bareng, pulang pergi sekolah bareng pokoknya selalu bareng deh. Dan gue akan memilih menyendiri seharian saat mengetahui bahwa Santi tidak masuk sekolah.
Entah kenapa, gue ngerasa terlalu sulit untuk membuka diri dengan teman-teman lainnya. Gue sulit untuk membaur, kayak tiba-tiba nimbrung ke tongkrongan anak-anak sambil ngomong, ‘ hei wasapp broo..’


                               


Gue gabisa seperti itu.

Gue memiliki tipe kepribadian introvert.

Gue menyadari akan hal itu. Dengan gue yang kurangnya percaya diri, jarang mengobrol dengan banyak orang, pendiam, lebih suka menyendiri, sering mengkhayal sendiri, cenderung tertutup dan melakukan kegiatan seperti, mengutarakan curahan hati, pendapat, argumen lewat tulisan. Berbeda dengan kepribadian ekstrovert yang lebih memilih untuk berdiskusi dengan orang banyak dan beradu argumen.

Gue lebih memilih mengobrol empat mata dengan seseorang. Bagi gue, hal itu lebih bermanfaat sekaligus membuat gue merasa nyaman.

Alhasil, temen deket gue dari SD sampai SMP bisa dihitung jari. Sangat sedikit.
Dan ketika masuk di SMK, gue mulai membaur dengan beberapa temen. Gue berteman dekat dengan banyak orang. Siapapun itu, pokoknya gue deketin. Gue berusaha agar tampil friendly and easy. Namun, hal itu tidaklah berlangsung lama. Gue kembali ke dunia gue sendiri.

Gue lebih menyukai tiduran di kamar sambil dengerin lagu yang mengalun di headset. Gue lebih menyukai memperhatikan orang berkeliaran di lapangan basket dan duduk sendirian di kelas.

Mungkin, orang seperti gue sangat pemilih kepada siapa yang pantas untuk dipercaya. Tapi paan, sampe sekarang gue masih aja percaya sama janji manis si dia yang ternyata palsu. Hhhha~


* * *

                                       


Even gue saat di kampus, di kantor, setiap ngumpul dengan temen reunian selalu berusaha untuk tampil ceria, heboh dan sesekali melontar joke, bully dan lainnya, tetep saja itu hanya kamuflase dari gue yang sebenarnya adalah pribadi introvert.  Gue hanya ingin diterima dalam lingkungan.

Terlepas dari keadaan dan lingkungan itu semua, gue lebih menikmati saat di man ague menghabiskan waktu sendiri. Nggak jarang gue selalu berpergian kemana-mana sendiri.
Makan siang di luar sendirian, makan siang di kaepci sendirian, belanja sendirian, nyari buku sendirian, belanja baju sendirian dan kegiatan lainnya yang gue lakuin seorang diri.
Cukup sering gue dapat pertanyaan sejenis, ‘ kok sendirian aja? ‘ atau ‘pacarnya kemana? ‘ dan lain sebagainya, rasanya kok gue lebih nyaman ya pergi sendirian kemana-mana. Gue lebih bisa berinteraksi dengan jiwa gue sendiri ketimbang berinteraksi dengan orang lain.  

Gue ngerasa bahwa apa yang gue lakuin demi diterima di lingkungan adalah palsu. Sosok seorang gue sebenarnya tidaklah seperti itu. Tapi, terlepas dari itu semua, sosok introvert berhak mengembangkan kepribadiannya dan meraih kebahagiaannya. meskipun dalam bentuk yang berbeda dengan sosok ekstrovert. 


* * *


Setelah sekian lama ga nulis proyek dikarenakan adik kecil kami, Robby sedang menjalani UN beberapa waktu lalu, akhirnya kali ini kami kembali nulis proyek dengan tema: Kepalsuan.

Untuk tulisan temen lainnya, bisa dibaca di sini ya :
Yoga : Palsu
Icha : Nge-BF Bareng Yoga Akbar Sholihin: Dari Easy A Turun Ke Pencitraan Mesum
Robby : Dibajak Ghostwriter Blog Robbyharyanto.com!
Darma : bakalan diposting setelah pulang dari Turki. 




Learn more »

Perkara Rok Panjang dan Motor

'' Jadi mau ambil motor apa, Lan? '' tanya Ibu kepada anaknya yang paling cantik sejagad raya ini.

'' Emm apa yaa, pokoknya gausah yang matic deh. ''

'' Emang kenapa? ''

'' Males aja. Kalo duduk kakinya harus dirapet-rapetin gitu. Males, kesannya jadi sok imut. ''

Akhirnya pilihan gue jatuh ke salah satu motor manual.

Kejadian 3 tahun lalu itu masih teringat jelas di benak gue. Di mana saat gue baru menerima gaji yang ketiga kalinya setelah kerja selama 3 bulan di salah satu perusahaan swasta.

Btw, motor gue kondisinya masih bagus, kaca spionnya 2, bonus jok motor, MINAT PING!


LAH KAGAK DIJUAL ANJER!


Oke, serius.


Gue masih inget saat di mana gue mengenakan rok ketika berangkat kerja. Yang ada dalam pikiran gue ketika itu, 'gue udah kerja, udah dewasa, berarti udah bisa melakukan adegan dewasa.' Eeh ga gitu deng. Yang ada dalam pikiran gue ketika itu, 'gue udah kerja, udah dewasa, gue harus merubah penampilan, harus lebih feminin, harus cewek banget  gitulah. '

Maka dari itu, gue memutuskan untuk mengenakan rok.

Sepulang dari kerja, gue mampir di salah satu supermarket terdekat. Entah membeli apa, gue juga udah lupa. Yang pastinya gue ga membeli suara rakyat. Setelah gue selesai membayar, gue keluar dari supermarket menuju motor yang gue parkir. 

Begitu gue naik ke atas motor, entah bagaimana ceritanya, rok gue nyangkut di deket pijakan gigi. Auk dah apa namanya. Otomatis, gue ga bisa nahan keseimbangan. Kalo nahan rindu sama kamu mah, aku bisa-bisain walaupun perih.

Dan dalam hitungan detik, motor yang gue naiki oleng, miring kiri-miring kanan, seolah ia bingung harus memilih jatuh ke sebelah mana.
Dan...

BRAAAKK

Gue jatuh ke arah kanan. Untungnya kaki gue masih bisa menahan body motor agar tidak jatuh ke aspal. Btw, gue keren juga ya. Kayak di film-film action gitu. Iyain dooongg plis.
Karena gue anaknya mandiri, gue berusaha mendirikan motor gue yang hampir jatuh. Soalnya kalo mendirikan usaha gue belom bisa. Belom ada modal.

Sesampainya di rumah, TARAAA kaki gue benjol biru besar.

Mulai hari itu, gue benci pake rok. Segala pake nyangkut segala. Ribet.


* * *

Gue masih inget kejadian di tahun 2010. Ketika gue baru saja keluar rumah di hari Minggu yang indah. Gue baru mandi ketika jam menunjukkan pukul 11 siang. Tiba-tiba seorang lelaki lewat di jalan samping rumah gue. Noleh kiri, noleh kanan kayak nyari sesuatu. 

Dan entah kenapa, gue memperhatikan gelagatnya yang aneh itu. Tak butuh waktu berapa lama, ia menyadari pandangan mata gue yang ketika itu tak sengaja memperhatikannya. Ia mengurangi kecepatan laju motornya. Ia membalas pandangan mata gue.

Kami saling berpandangan.


Dia senyum, gue nyengir.


Mau gue bales senyum, tapi gue ga kenal. Tapi ganteng juga, ya gimana dong.


Ada sekitar 5 detik kami saling bertatapan.


Oh indahnya, dunia terasa berhenti berputar.

Dia makin pelan membawa motornya bersamaan dengan senyumnya yang semakin mengembang. Motornya terus melaju, pelan.


Pelan.


Pelan...


Pelan....


Dan BROOK


Motornya masuk ke dalam selokan.


Sebagai manusia yang beradab dan memiliki perilaku saling menolong sesama, gue langsung ngacir ke dalam rumah. Bodo amat. Percuma ganteng kalo bawa motor masih masuk selokan.

Beberapa bulan berikutnya, gue pergi jalan bersama Santi. Sahabat SMP gue. Ketika itu, gue yang mengendarai motor Santi, sementara ia gue bonceng. Gue gatau tujuan kami jalan-jalan di siang hari yang terik itu apa selain hanya tebar-tebar pesona. Ya Allah, masa remaja gue sungguh hina sekali:(

Lagi asyik-asyik mengendarai motor, Santi mencolek gue dari belakang.

'' Lan, ada cowo ganteng, '' ujar Santi heboh.

'' Mana, mana? '' ujar gue gamau kalah.

'' Itu tuh. '' Santi menunjuk ke arah depan. Di mana ada 2 cowok sedang mengendarai motor yang berlawanan arah dengan posisi kami. Gue mengurangi laju motor. Pelan sekali.

Gue masih memperhatikan 2 cowok yang sebentar lagi akan mendekat dengan gue. Ya walaupun cuma selisihan di jalan doang.

Dan wuussh. Kedua cowok itu lewat. Omaigat, inikah keindahan duniawi yang sesungguhnya? ujar gue dalam hati.

'' BELOK LAN, BELOK. '' Santi menyadarkan lamunan gue.


Telat.


Gue gabisa mengontrol motor yang gue kendarai. Gue malah ngegas motor saat melewati belokan. Alhasil, kami berdua jatuh mendarat.

'' Bangke bener. Ini pasti gara-gara 2 cowok itu tuh, '' omel gue sambil berusaha bangkit berdiri. Santi hanya meringis menahan sakit. Siang itu, ga ada satupun orang yang berniat untuk membantu kami yang jatuh dari motor. Karena sepi juga sih. 

Tiba-tiba, gue teringat dengan kejadian pada laki-laki yang masuk ke selokan bersama motornya di samping rumah gue beberapa bulan lalu.

Well, karma does exist.


***

Lain ceritanya dengan salah seorang teman gue ketika gue masih duduk di bangku SMK beberapa tahun lalu.

Pagi itu, seperti biasa, anak-anak sedang apel pagi. Sementara gue dan Rika izin ke guru untuk keluar membeli peralatan untuk praktek pelajaran IT nanti. Sesampainya di parkiran, kami langsung mengeluarkan motor milik Engla. Iya, kami minjem motor temen lainnya. Ehe. 

‘’ Kamu aja deh yang bawa, Rik. Aku pake rok panjang, susah nih. ‘’

 Gue menyodorkan kunci motor kepada Rika. Rika mengiyakan tawaran gue. Berhubung Rika adalah orang cina dan mengenakan rok pendek selutut, itu menguatkan alasan gue yang males pake banget mengendarai motor saat mengenakan rok panjang.


Rika naik ke atas motor matic milik Engla.

‘’ Ayuk, Lan, ‘’ ucapnya. Mendengar komando Rika, gue langsung naik ke atas motor.

Rika kemudian memutar kunci motornya. Menaikkan standar motor dan TIN TIIIN…


LAH BANGKE. KENAPA MALAH NGELAKSON WOY!


Rika panik bersamaan dengan mata para murid yang berada dalam barisan menoleh ke arah kami. Beberapa guru juga menoleh ke parkiran. Memperhatikan kami yang membuat suasana apel pagi terganggu hari itu.

Rika pucat.

‘’ Lan, ini gimana astagaa. Aku malu ih, ‘’ ujarnya sambil menunduk.

‘’ Starternya sebelah sana, Rik. Yang ini mah klakson. ‘’ Gue menenangkan.

‘’ Iiih kamu aja deh ini yang bawa motornya. ‘’

‘’ Nggak ah. Kamu aja. Aku susah nih pake rok panjang. ‘’

‘’ Trus ini ya starternya? Aku kira starternya di sebelah sini. Soalnya kan juga ada starter yang sebelah sini. Iya kan? ‘’

YA ALLAH GUE MAU NANGIS.

‘’ IYA IYA RIK. ADA IYA. ‘’

Akhirnya kami meninggalkan area parkir. Dalam perjalanan, gue mikir keras. Tapi ga sekeras hidup atau nipplesnya Awkarin juga sih.





Gue mikir, 

‘’ EMANG ADA YAK TOMBOL STARTER DI SEBELAH KIRI? GUA YANG KATROK APA GIMANA DAH. ‘’


 * * *

Ada banyak lagi kejadian dengan motor yang gue alami dan gue ingat sampai sekarang. Tapi alhamdulillah, gue belum pernah jatuh, keserempet, nabrak atau hal apapun yang menyebabkan lecetnya motor gue hingga saat ini. 

Ya abis, motornya gue pake buat pulang pergi ngantor doang. 

Padahal dulu pas masih sekolah, saat bandel-bandelnya, gue doyan keluyuran bareng temen-temen tentunya dengan modal nebeng, gue selalu ngomong dalam hati, 

'' Ya Allah kapan sih aku punya motor sendiri. Pengen banget jalan-jalan ke sana, ke sini, ke situ rame-rame sama temen. ''

Dan setelah kerja, Allah mengabulkan doa gue. Tapi kenyataannya, gue ga pernah lagi kepengen jalan ke sana, ke sini dengan motor. Kalo udah sampe rumah, rasanya pengen cepet-cepet istirahat aja. Males ke sana-sini lagi. 


Hahahahhaa. Kalo dipikir-pikir rasanya lucu banget. Tapi gue yakin, Allah ngabulkan apa yang gue minta bukan untuk kesenangan jalan-jalan doang, Allah ngabulkan permintaan gue karena gue memang butuh itu untuk kerja. 

-Salam super. Mamah Dedeh. 




Oh ya, gue ada tutorial untuk kalian yang ingin mengendarai motor ketika sedang mengenakan rok panjang. 

1. Pastikan yang kamu kenakan itu adalah rok, bukan bawahan mukenah. 

2. Persiapkan helm, jaket dan kunci motor. 

3. Nyalakan motor dan gunakan helm sebagai pengaman kepala atas. Kalo untuk pengaman kepala bawah mah beda. 

4. Nyalakan starter di sebelah KANAN. INGAT DI SEBELAH KANAN, BUKAN KIRI. 

5. Kalo baterainya udah abis, silahkan ngengkol dulu. 

6. Panaskan motor selama 10 menit. Kalo mau cepet panas, pindahkan posisi motor di bawah sinar matahari yang terik. 

7. Naik ke atas motor. 

8. Turun dari motor lalu buka jok motor. 

9. Buka rok yang kamu kenakan, lipat dengan rapi kemudian masukkan ke dalam jok. 

10. Tutup jok motor kembali.

11. Dan selamat jalan. 

TENGS. 


Learn more »

Mengenang Masa Kejayaan Jaya.

Gue anaknya suka mengenang. Suka mengingat segala hal yang menurut gue penting, sekalipun itu sebenernya ga penting-penting amat. Tapi sayangnya, gue gabisa mengingat suatu hal dalam jangka waktu yang pendek.

Gue hanya bisa mengingat suatu hal yang sudah terjadi bertahun-tahun lewat ke belakang. Bahkan gue masih bisa mengingat detail tanggal, bulan, tahun, suasana kondisi ketika itu, ekpresi raut orang-orang yang ada pada saat itu. Kalo untuk jangka waktu yang pendek, gue gabisa. Boro-boro mau inget, sore pas mandi aja kadang gue sering ngomong dalam hati, '' tadi sebelum mandi gue pake baju warna apa ya? ''

Kejadian lain, misalnya pas lagi tiduran di depan tv sambil menikmati iklan yang ga abis-abis, tiba-tiba gue bisa mikir, '' lah tadi sebelum iklan gue nonton apaan ya? ''
Gue terus mikir. Mikirnya lama banget. Sampai akhirnya iklannya abis, lalu munculah acara yang gue tonton sedari tadi. Bersamaan dengan raut muka komo yang lehernya penuh urat, akhirnya gue tau bahwa gue sedang menonton acara Katakan Putus.



Ini kenapa picnya ga nyambung gini sih nyet?
Iya sengaja, abis bingung mau aplot gambar apa di postingan ini. EHE



Dan banyak kejadian lain yang secara perlahan seakan menyadarkan gue bahwa pikun ternyata bisa menyerang siapa saja. Waspadalah!

Lagi asyik-asyiknya nonton Katakan Putus, eh kagak anjir. Paan. Tontonan gue biasanya lebih bermutu sih daripada tayangan Katakan Putus yang ga berkualitas itu.

Nonton tayangan Anti Jones, misalnya.

Ya pokoknya itu dah. Lagi asyik-asyik nonton, gue tiba-tiba teringat dengan salah satu siswi baru di SMK gue. Yang ketika itu ia masuk sebagai siswi baru saat duduk di kelas 2 SMK. Inisialnya JY. Nama sebenarnya Jaya Yanti.


Sebelum masuk di sekolah gue, dia bersekolah di salah satu SMK Negeri di daerah gue. Katanya, dia kena DO oleh pihak sekolah karena ulahnya yang ada-ada aja. Menurut cerita dari berbagai sumber yang gue kenal, yang kebetulan gue juga punya temen anak SMKN, katanya Jaya sering bertingkah laku aneh. Kadang jedotin kepalanya di pintu secara berulangkali. Bukan apa-apa, dia gatau apa perbaikan fasilitas sekolah itu cuma dilakukan 10 tahun sekali. Ada yang bilang kalo dia sering ngompol di sekolah, ada yang bilang dia sering ketawa sendiri dan banyak sekali kelakuan Jaya yang bikin kening gue mengerut saat mendengar testimoni dari beberapa orang.


Baru beberapa hari di sekolah gue, Jaya sudah kebingungan saat mengetahui bahwa di sekolah gue setiap bulan sekali, ujian bulanan akan diadakan. Iya, di sekolahan gue tiap bulan ujian. Puyeng.


Maka, di suatu pagi Jaya yang duduknya di depan meja guru mengerjakan ujiannya dengan lancar. Sampai di penghujung waktu ujian, barulah anak-anak seisi kelas tau bahwa Jaya menyontek dari buku yang ia letakkan di laci meja.

Jaya dipanggil ke meja guru.

Jaya nangis. Marah-marah. Nangis.


* * *


Keesokan harinya, di jam istirahat Jaya berjalan menyusuri koridor sekolah tanpa menggunakan sepatu. Jalan lurus gitu, ga liat kanan-kiri. Kaya buibu naik motor tanpa ngeliat spion kanan kiri.
Jaya naik ke lantai dua, berdiri di ujung koridor. Diem. Turun lagi. Jalan ke sudut koridor lagi, diem kemudian turun lagi.
Aneh memang.

Sampai pada suatu siang, kelas kami kosong. Sama kayak hati.
Temen-temen iseng menulis di papan tulis menggunakan spidol.

Dengan kalimat, ' Jaya cantik. '
Jaya yang duduk di kursinya tersenyum.

Ada yang nulis, ' Jaya imut. '
Jaya ngangguk-ngangguk.

Ada lagi yang nulis, ' Jaya baik hati. '
Jaya makin senyum lebar.

Sampai pada akhirnya gue ikutan nulis di papan tulis menggunakan spidol.

' JAYA CENGENG. '

Selesai menutup spidol, semua arah pandangan mata murid mengarah ke gue. Seakan mereka tau apa yang akan terjadi setelah gue duduk kembali di kursi. Benar saja pemirsa, Jaya mendatangi meja gue dengan ekspresinya yang teramat lebay. Mukanya marah.

'' Eh, itu apa sih maksudnya? ''

'' Ha, yang mana? '' ujar gue sambil fokus mainin hp.

'' Itu apa? Aku cengeng? ''

'' Apa sih Jaya? ''

'' Itu! '' Jaya menunjuk ke papan tulis.

'' Aduuh aku salah tulis. Itu maksudnya aku mau nulis Jaya Cerdas. Gitu. ''

Telat. Jaya keburu nangis sambil teriak-teriak di meja gue. HAHAHAHAHAA
Entah bagaimana ceritanya, akhirnya gue dan Jaya berhadapan dengan wali kelas di ruang guru untuk menyelesaikan masalah itu.

Selang beberapa hari, justru karena hal itu gue malah deket dengan Jaya. Kami pulang sekolah jalan kaki bersama. Jarak rumah gue ke sekolah deket banget anjir. Gue berdiri hormat upacara bendera di sekolah aja, udah keliatan emak gue lagi ngejemur baju di samping rumah. Hal itu jelas mengganggu suasana khidmat gue dalam mengikuti upacara bendera.

Saking deketnya gue dengan Jaya, kadang kalo pulang sekolah, gue ngajak Jaya untuk makan siang bareng di rumah gue. Ibu yang mengetahui bagaimana Jaya setelah gue ceritakan sebelumnya, mencoba mengobrol dengan Jaya seusai makan.

Yang dimana gue bisa kesimpulan bahwa, Jaya kekurangan perhatian. Beda tipis sama gue yang kekurangan kasih sayang plus kekurangan duit saat akhir bulan.
Info baru yang bisa gue dapatkan adalah, Jaya sedang jatuh cinta dengan ketua kelas. Namanya Edi. Tapi dia gatau gimana cara menarik perhatian Edi. Kalo cara menarik becak, mungkin dia tau.


* * *


Kejadian lain, pernah di suatu hari, di tengah pelajaran berlangsung dan guru sedang menerangkan di papan tulis, entah karena apa tiba-tiba Jaya bangkit dari kursinya dan menjedotkan kepalanya ke tembok.

Duk, duk, duk.

Suaranya seakan mengingatkan gue dengan suasana bulan ramadhan. Lebih tepatnya suara bedug magrib pertanda waktunya berbuka puasa.

Duk, duk, duk.

Seisi kelas memperhatikannya. Jaya berteriak entah ngomong apa. Dari nadanya kayanya dia marah. Gatau apa penyebabnya. Sebagai teman baru Jaya, sampe-sampe gue dijuluki dengan sebutan 'kakak Jaya', gue langsung berdiri dan meletakan tangan gue di kepala Jaya. Berusaha agar kepalanya tidak terbentur pada tembok. Namun, Jaya masih saja membenturkan kepalanya.

Duk, duk, duk.

Ini suara adzannya mana sih elah

'' Jaya, udah! '' ujar gue. Jaya tidak menggubris omongan gue. Ia tetap melakukan aksinya yang nekat tersebut.

'' JAYA! ''

Jaya tidak peduli akan kehadiran gue di situ. Seisi kelas hening.

'' JAYA, UDAH UDAH! DUDUK CEPET. ''

Jaya tetep diem. Rasanya gue pengen teriak, '' TANGAN GUA SAKIT ANJIR, LU JEDOT JEDOTIN KE TEMBOK!! ''

Tapi gue mengurungkan niat itu. Gue rela, gue ikhlas tangan gue sakit. Setidaknya sakitnya tidak separah saat kamu meninggalkanku dan memilih perempuan lain seperti dia.

Halah.

Entah udah berapa jari gue yang gugur karena aksi jedot-jedotan ke tembok itu, akhirnya Jaya kembali ke kursinya.


* * *


Kejadian lain, pernah di hari Sabtu, di mana kegiatan pengembangan diri (ekstrakulikuler) diadakan, gue iseng masuk ke ruang seni musik. Ya abis gue gatau dengan diri gue sendiri mau dikembangkan ke dalam bidang apa. Alhasil gue keluar masuk ruangan aja.
Dan di hari itu, gue masuk ke ruang seni musik. Di sana ada beberapa temen sekelas gue. Ada Jaya, Sarah, Edi dan Eva. Mereka bernyanyi bersama dan Edi sebagai pemain keyboardnya. Percis kayak biduan di pesta-pesta nikah.

Entah darimana  pasalnya, tiba-tiba Jaya mengamuk parah. Ia membentak-bentak Eva, ia menampar Eva. Karena tidak terima diperlakukan seperti itu, Eva balik menampar Jaya. Dan entah sekuat apa tamparan Eva, Jaya tiba-tiba terjatuh di lantai.Gatau dah, emang Jayanya aja yang lebay apa ya.

Musik berhenti. Jaya bangkit dari lantai dan berusaha membalas tamparan Eva. Sebagai perempuan berhati mulia, tentu saja gue melerai perkelahian di antara mereka. Namun sayang, gue malah kena ciprat juga. Iya, gue kena omel juga anjir.

Lah kenapa gue diomelin juga sih fak?

Beberapa guru datang, dan well kami bertiga masuk ke kantor guru. Lagi.

Di situ gue menjelaskan panjang lebar tentang apa yang dialami Jaya. Tentang ia yang berusaha mencari perhatian Edi. Dan usut punya usut, ternyata Jaya menampar Eva karena ketika itu posisi Eva sangat dekat dengan Edi.
Istilah anak kekiniannya, Jaya jealous alias cemburu buta.


* * *


Mulai hari itu, gue mulai menjaga jarak dengan Jaya. Anak-anak seisi kelas juga mulai berhati-hati jika berhubungan dengan Jaya.
Sampai pada suatu hari, di jam istirahat, gue sedang duduk mengobrol berdua dengan ehem sang pacar masa sekolahan dulu. Gue menoleh ke belakang kemudian tertawa.

'' Liat deh, itu si Indra. Narsis banget di youcam, '' ujar gue ke pacar.

Sang pacar menoleh ke belakang kemudian kami sama-sama tertawa. Indra, seorang lelaki betina yang memiliki ratusan video boy band di laptopnya. Ya, Indra anaknya agak lembek. Ehe.
Ketika itu, Indra terlihat sibuk memonyongkan bibir seksinya ke kamera laptop. Berpose dengan wajah miring ke kiri, ke kanan, mulut dikatup rapat, mulut dimonyongkan, ya sebagaimana lelaki betina narsis karena ingin terlihat cantik di depan kamera pada umumnya.

Gue dan sang pacar ketawa ngakak bersamaan.

Di tolehan ketiga, gue menyadari sesuatu. Ada tatapan yang bisa gue tangkap dari sudut mata, yang tak gue sadari bahwa sebenarnya, sedari tadi ada yang menatap gue dan pacar saat cekikan. Gue menoleh lagi, memastikan siapa yang menatap gue sampai sebegitu tajamnya.

Yak. JAYA.

Posisi duduknya ketika itu tepat di depan Indra. Sama-sama di pojokan di kelas.

Gue saling bertatapan dengan sang pacar. Gue menaikkan bahu.

Tak butuh waktu berapa lama, Jaya menghampiri gue. Mukanya merah, rambut ikalnya yang sejajar dengan telinga tampak acak-acakan.Matanya melotot.

'' KALIAN NGETAWAIN AKU? ''

'' Ha? maksudnya apa? '' tanya gue masih dengan nada biasa.

'' IYA. KALIAN LIAT-LIAT AKU TRUS NGETAWAIN AKU KAN. KALIAN JAHAT YA SAMA AKU. KALIAN TEGA SAMA AKU. ''

Gue dan sang pacar saling berpandangan sekaligus menahan tawa. Iya, lucu banget anjir liat Jaya yang super drama.

'' Apa sih, Jaya. Kami tadi lagi ngeliatin Indra yang foto-foto di youcam. Lucu liat posenya, '' ujar sang pacar.

'' ENGGAK. KALIAN NGETAWAIN AKU KAN. KALIAN JAHAT. NGGAK NYANGKA KALIAN SEJAHAT ITU SAMA AKU. HUHUUHHUUU... ''

Lah sianjir. Alay banget.

Jaya langsung naik ke atas meja. Lompat-lompat, lari-lari dari meja satu ke meja lainnya. Dia beratraksi sebahagianya dia. Seisi kelas melihat tingkahnya, dan tentu saja tidak ada yang memperdulikan tingkahnya. Semua anak sibuk dengan kegiatannya masing-masing.
Bagi anak di kelas, tingkah Jaya yang aneh seperti itu sudah menjadi makanan sehari-hari. Kalo lagi kumat, dia bisa-bisanya naruh kursi di atas meja trus berdiri di atasnya. Dengan raut wajah bahagia, dia mengangkat-ngangkat tangannya. Melambai-lambai seakan ia menjadi seorang Ratu yang memimpin sebuah negeri yang penuh kejayaan.

Etapi emang beneran deng, kelas 2 SMK pada tahun itu memang bener-bener masa jayanya si Jaya banget. Dia bener-bener jadi pusat perhatian seluruh anak di sekolah. Bahkan buibu yang jual tempe goreng dengan irisan tipis setipis silet, di kantin juga ikutan memperhatikan tingkah laku Jaya yang aneh.

Setelah puas berlari, berlompat di atas meja, Jaya turun. Mungkin dia kecapekan. Suasana yang tadinya sudah normal, mendadak heboh saat Jaya kembali menghampiri gue dan sang pacar lagi.

'' Lan, kamu kok jahat sih sama aku? ''

'' Ha? '' gue cengo. Masih heran aja dengan kelakuannya yang tiba-tiba.

'' APA SALAHKU LAN? APAAA? '' Jaya memukul-mukul dadanya.

Yawlaa, itu ekspresi mukanya percis kayak pemain ratapan anak tiri yang sedang cosplay jadi awkarin di video nangis yang habis diputusin pacar.

'' APA SIH JAYA. GAUSAH LEBAY. '' Emosi gue mulai terpancing. Jaya semakin tak mau kalah dengan gue.

'' KALIAN SEMUA JAHAT. JAHAT. ''

Jaya langsung menjatuhkan badannya di lantai. Ia nangis terisak-isak. Dengan ucapan serta emosinya yang masih saja ia lontarkan di tengah isak tangisnya, Jaya semakin leluasa untuk miring ke kiri dan ke kanan. Posisi terakhir yang gue liat, dia udah telungkup sambil terus menangis terisak.

Asli. Gue ilfil ngeliat tingkahnya. Mau negur, tapi takut dia semakin drama.

Gue gatau ada apa dengan diri seorang Jaya Yanti. Apakah ia memiliki sedikit gangguan kejiwaan atau kelakuan aneh dia selama ini hanya sebagai bentuk untuk mencari perhatian belaka?

Bahkan, Jaya sempat mengirim sms broadcast ke semua kontak yang isinya,
'' Nanti siang, sepulang sekolah jam 2, aku mau bunuh diri. Aku mau lompat ke dalam sumur. ''

Ia mengirim sms itu ke seluruh kontak teman sekelas. Maka, sepulang sekolah, gue beserta teman sekelas pulang ke rumah masing-masing tanpa memperdulikan sms itu.
Ya abis, itu sms puluhan kalinya yang Jaya broadcast ke seluruh kontak teman sekelas. Jadi ya respon anak-anak, biasa aja.
Toh, besok paginya dia tetep masuk sekolah seperti biasa. Hahahaaa.


* * *

Jaya bersekolah di SMK gue hanya sampai kelas 2 SMK. Naik ke kelas 3, kata-katanya dia udah ga sekolah lagi karena orangtuanya malu akibat terlalu sering mendapat pengaduan dari guru tentang ulah Jaya yang tiap hari ada aja.
Terakhir kali gue ketemu dia, pas lebaran tahun 2013. Gue yang ketika itu sedang ngobrol bersama 2 teman SMP di rumah gue, kaget ketika Jaya meminta kami bertiga untuk menuliskan nomor handphone di selembar kertas.

'' Buat apa, Jay? '' tanya salah seorang temen SMP gue. Jaya cuma diem.
Sebelumnya Jaya udah gue kenalkan terlebih dahulu dengan 2 temen SMP gue.


Selang beberapa hari, kami bertiga terkejut saat mengetahui bahwa pulsa 5 ribu masuk ke handphone kami bertiga. Fix, ini Jaya yang ngirim pasti.

Beberapa bulan berikutnya, gue mendapat cerita dari Ibu bahwa beliau melihat Jaya jalan tanpa menggunakan sendal di pinggir jalan. Dan lokasi di mana Jaya berjalan kaki yang Ibu sebutkan itu cukup jauh dari kota. Gils banget.

Terakhir gue denger kabarnya, katanya Jaya sakit trus meninggal. Etapi gatau deng kabar duka itu benar apa enggak. Dan sampai saat ini, gue belum pernah bertemu dengan Jaya lagi.

Seenggaknya, dengan hadirnya Jaya di sekolah gue ketika itu, saat ini gue bisa kembali mengenang peristiwa lucu, aneh, absurd yang Jaya lakukan semasa SMK dulu.




Learn more »

Indahnya Me Time

Bener kata orang kebanyakan, kita selalu butuh waktu untuk menyendiri. Yang dikenal dengan sebutan me time. Sendiri di sini bukan maksud harus merenung di kamar, diam sendiri di kamar kayak mannequin challenge ataupun mengurung diri.

Tapi lebih ke memanjakan diri kita sendiri. 


 



Gara-gara Icha, wanita binal yang sebenarnya tidak binal ini sering nonton bioskop sendiri, gue jadi penasaran gimana rasanya kalo gue keluar jalan sendiri? 

Apakah diliat orang-orang? Dikucilkan dari masyarakat setempat? Atau dihina?

Karena selama ini gue kemana-mana selalu ngajak temen atau ngajak adik, ya ga mungkin juga sih ngajak warga sekampung. Akhirnya gue pengen tau gimana rasanya kalo gue jalan sendirian. Kemana-mana seorang diri. 

Akhirnya, suatu hari di sela istirahat siang perkuliahan, gue keluar untuk makan siang. Gue memilih untuk makan di Nongcan Kopitiam.
Begitu sampai di sana, lantai satu sudah dipenuhi oleh om-om yang sedang menikmati secangkir kopi. Mata gue langsung menggerayangi seluruh pengunjung resto, nyari sugar daddy.
Karena gue ga menemukan sugar daddy, akhirnya gue langsung naik ke lantai dua. 

Biasanya gue ke sini sama temen-temen kampus sih. Gatau kenapa, hari itu mereka malah pulang ke rumah. Gatau deh, itu mungkin alesan mereka aja. Sebenernya mereka malu apa ya jalan sama gue:(  Yawlaa sedih.

Setelah gue menemukan posisi yang pas, gue langsung memesan makanan. Sembari menunggu pesanan datang, gue baru menyadari bahwa posisi duduk gue ini adalah posisi duduk yang paling berbahaya sepanjang masa. 
Yaiya. 
Wong di depan gue ada sepasang muda mudi lagi mesra-mesraan. 

Yawlaaa begini amat cobaan hidup. 

Gue berusaha untuk tidak melihat mereka dengan cara pura-pura mainin hp. Gue buka kalkulator, sambil berandai-andai gue menyentuh layar dan menekan nominal  500 juta. Dalem hati gue ngomong, ‘andaikan gue punya uang 500 juta nih ya, ntar gue bakal jalan-jalan ke luar negeri, biaya jalan ke luar negeri sekitar 100 juta, emm trus apa lagi ya.. ‘

Yawlaa enak ya ngayal-ngayal babu gini. 

Otak gue yang sedang berandai-andai seketika buyar ketika mendengar suara si cewe yang super melengking ngomong, 


‘ Yang, foto yuk. ‘

Kepala mereka saling menempel. Gue dalem hati langsung ngomong, ' waduh, ini kalo putus nge-cropnya pasti susah nih. '

Si cewe langsung memasang muka sok imut, si cowo gamau kalah. Dia berusaha cool dengan senyumnya yang malah keliatan nyengir gajelas.

Gue menghela nafas. Perut keburu laper, eeh di depan malah ada pemandangan beginian. Selesai berfoto, si cewe langsung mengambil ancang-ancang dengan memperbaiki posisi tata letak makananya kemudian JEPREETT. 

Ia memotret makanannya. 
Gue dalem hati mau ketawa. Alay banget najis. Kampungan. CIH

Ga lama kemudian, makanan gue dateng. Hal yang pertama gue lakukan adalah, 





Memotret makanan.


Selesai makan, gue langsung turun ke bawah dan berniat untuk ngeloyor ke toko buku. Toko bukunya sepi banget fak. Gue berasa kayak di acara uji nyali. Begitu gue naik ke lantai atas, seorang lelaki karyawan toko bukunya juga ikut naik ke atas. 

Gue mulai jalan muterin rak toko buku, tapi gabisa. Yaiyala. Dikata main gasing apa rak toko buku diputer-puter. 

Pas gue jalan ke rak lain, eeh si mas toko bukunya ngikutin gue. Kemudian gue berhenti sambil membaca bagian belakang buku. Membaca synopsisnya. Karena kurang tertarik, gue meletakkan buku itu lagi di raknya dan mencari buku lainnya. Eeh si masnya ngikutin gue lagi. 

Yawlaa gue ngerasa jadi kayak instagram aja, ada pengikutnya:(

Karena ga nyaman, gue akhirnya turun dan meninggalkan toko buku tersebut. Sumpah risih banget diikutin gitu. Emangnya gue ada tampang-tampang pencuri buku gitu apa? Huhuu

Gue keluar dari toko buku dan menuju parkiran. Gue ngerasa jadi kayak orang dongo yang gatau arah hidup. Sambil mikir abis ini mau kemana, gue perlahan menyalakan motor dan meninggalkan area parkir. 

Berhubung gue menerapkan motto PERUT IS FIRST, maka gue langsung melesat pergi ke KFC.

Laper.
Padahal tadi abis makan yawlaa.
Tapi ya gimana, motto hidup udah begitu. 

Sesampainya di sana, gue memesan kentang goreng dan iced latte. Suasana kfc sore itu cukup ramai. Gue membuka twitter, scroll temlen, buka instagram, scroll lagi dan begitu selama beberapa menit. Biar keliatan sok sibuk aja sih.
Sambil menikmati iced latte, gue berharap kalo kejadian FTV itu beneran nyata. Kayak momen disamperin cowo pas si cewe lagi duduk sendirian. Trus kenalan, tuker nomor hp, deket, pacaran, menikah. Whooaaah. 

Kalo nyari jodoh semudah itu, gue mau deh duduk sendirian di sini terus. 

Pas lagi asyik membayangkan hal mustahil itu, tiba-tiba seorang cowo mendekat ke arah gue. Gue shock anjir. 

‘ Maaf mba, saya boleh duduk di sini? ‘

Gue melongo sambil buru-buru ngelap iler. Kemudian ngangguk. Si cowo akhirnya duduk di hadapan gue. Kita hadap-hadapan. Percis kayak orang-orang yang ngerayain eniperseri dengan suasana candle light dinner kayak di tipi-tipi. Padahal cuma eniperseri ke 3 bulan.

ENIPERSERI APAAN 3 BULAN KAMBING!
:(

Sejujurnya gue paling susah nih akrab sama stranger kayak begini. Gue anaknya pemalu, susah nyari topik. Ga mungkin gue tiba-tiba ngomong, ‘ mas tau younglex ga? ‘

Mas-masnya berdiri dari kursi. Mundur. Pelan-pelan mundur. 

Mundur

Mundur

Mundur

Sampe rumah. 

Sungguh pembukaan obrolan yang sangat tidak layak. 

Ada sekitar dua sampai lima menitan gue dan si mas-mas ini diem. Kalo orang-orang ngeliat, kita jadi kayak pasangan yang lagi berantem. Diem-dieman. Padahal diem-diem doi udah punya selingkuhan. Yhaa~

Gue kembali fokus dengan hp. Bodo amat sama mas-mas di depan gue ini. Ga ngarep juga sih diajak ngobrol. Etapi si mas ini tampan rupawan. Sebelas duabelas juta sama reza rahardian. Penampilannya juga cowo abis. Dengan kemeja dongker, jam tangan, plus tas ransel. Cowo abis. 

Gatau di bawahnya dia pake celana apa engga. Ya ga mungkin juga sih gue jongkok ke bawah meja untuk mastiin mas-mas ini pake celana bermotif bunga-bunga atau motif polkadot bulet-bulet merah jambu. 

‘ Kuliah atau kerja dek? ‘ tanyanya membuka obrolan. 

‘ Kuliah sambil kerja mas. ‘

‘ Ooh. Ini baru pulang kerja? ‘

‘ Baru pulang kuliah mas. ‘

Dalem hati gue seneng bukan main. Akhirnya diajak ngobrol juga sama si mas-mas ini. Pasti bentar lagi dia bakalan minta nomor gue, trus pedekate, pacaran kemudian menikah. Uwuwuwuww
Setelah menjawab pertanyaan-pertanyaan yang ia lontarkan ke gue, ia kemudian membuka tasnya.
Fix nih, dia mau ngambil hp trus nanya nomor gue, ujar gue dalem hati. 


Tapi, dugaan gue salah.

Mas-masnya ngeluarin beberapa lembar brosur dan meletakkannya di atas meja. Gue cengo. Musnah sudah harapan gue.
‘ Jadi gini, saya Fredi. Kami lagi ngadain promo mobil besar-besaran dengan DP sekian sekian dan angsuran sekian sekian….. blablablaaa… ‘




YAWLAAA GUE KENA PERANGKAP MAS-MAS SALES


Indahnya me time-ku    :')






Learn more »

Orang Puber

Jadi, ternyata gue baru mengetahui bagaimana rasanya menghadap anak puber yang baru akil baligh. Gausah jauh-jauh deh, percuma jauh-jauh kalo yang deket aja bisa selingkuh.

Eeee apa ini.

Ga gitu. Maksudnya, gausah jauh-jauh, contohnya aja adik gue. Nova. Siswi SMP yang kini duduk di kelas 2 saat ini sedang mengalami fase-fase pubertas. Yang dimana terkadang emosinya ga terkontrol. Emosinya suka meletup-letup. Suka nangis ga jelas. Apa-apa nangis. Dibentak dikit, eh nangis. Nonton berita selebritis, eh nangis. Lagi makan enak-enak tapi lupa baca doa, eh nangis. Pokoknya apa-apa serba nangis.

Jadi dia kalo nangis pasti langsung ngibrit masuk ke kamar trus telungkup mengadu nasib pada bantal bau jigong miliknya.

Karena kejadian itu, gue jadi mikir, ' ternyata begini ya yang keluarga gue liat waktu gue puber SMP dulu. Alay najis. '

Gue juga pernah ngeliat buku tulisnya yang disampulnya ditulisi gambar-gambar serta tulisan alay. Pas gue buka, LAH ISINYA LIRIK LAGU SEMUA.

Itu juga bukan sembarangan lagu. Di sana tertulis lirik lagu GGS lagunya yangleks dkk. Ada juga lagu Bad lagunya yangleks dan awkarin.

Lagu galaunya, lagu Judika, Rossa, Maudy Ayunda.

LAH GUE JADI BERASA DI TEMPAT KARAOKE NEH. LAGI MILIH-MILIH LAGU.

Yawlaaa adik gueee :(

Setiap kali gue pulang kerja sore, kerjaan dia sampe menjelang azan magrib cuma nge-rap. Mana suara, nada sama nafasnya ga nyambung gitu. Auk dah gajelas. Telinga gue pusing dengernya.

Nah kalo lagi baiknya, mood Nova terjaga, itu merupakan suatu kesempatan bagi gue untuk memperbudak dia. Menyuruhnya beli ini itu. Ambil ini itu. Apalagi akhir-akhir ini dia baru bisa belajar motor.

Songong abis.

Mau beli telor di warung belakang yang cuma 5 langkah doang, dia pake motor. Itu juga muter dulu ngelewatin lampu merah, ngelewatin jalan raya, masuk gang kecil ke lampu merah lagi baru deh sampe ke warung.

Padahal itu warung di belakang rumah anjir.
Dia emang gitu, rajinnya kebangetan.

Ga cuma itu, kalo gue liat di dalam diri seorang Nova, sepertinya ia memiliki bibit seorang pejabat yang mudah disogok. Iya. Gue sering ajak dia ke indomaret untuk beli eskrim dengan tujuan agar ia memperlakukan gue sebagai bos. Asiq bangets~
Satu eskrim itu berlaku untuk pelayanan satu hari. Cuma modal 10 rebu doang, gue udah bisa nyuruh-nyuruh dia ini-itu. Kakak bangsat memang. Sok nge-bos. Padahal paan, di muka gue ga ada sedikit pun tampang tampang seorang bos. Muka kayak tutup salep gini.

Sebaik-baiknya Nova saat gue suruh, terkadang dia ngeselin juga. Dia sepertinya memiliki kekuatan ghaib yang bisa mencuci pikiran gue saat belanja bulanan.

Bilang aja elu yang mudah tergoda.

Jadi, setiap kali belanja, Nova sering menyarankan gue untuk membeli barang-barang yang tak berguna. Kayak, dia ngeliat roll rambut lucu.

'' Beli ini yuk. ''
Sebagai kakak yang bijaksana, tentunya gue merespon, '' yaudah beli aja. ''

Kemudian roll rambut itu masuk ke dalam trolly. Dan andai kalian tau wahai para jamaah yang dimuliakan Allah, hampir 5 bulan sejak di beli, roll rambut itu ga pernah disentuh sampe sekarang.

Ga cuma roll rambut, udah banyak barang tak berguna lainnya yang gue beli atas saran dari Nova. Padahal gue juga gatau bakal dipake apa enggak. Kayak aksesoris, kaus kaki, masker rambut dan lainnya. Boro-boro maskerin rambut, gue keramas seminggu sekali aja, orang serumah udah pada sujud syukur.

Curiga nih. Nova bener-bener telah mencuci pikiran serta dompet gue.



***


Tapi, keadaan itu berubah pada suatu malam. Gue gatau kenapa dia abis ditipu saat boker-perut sakit tapi yang diharapkan tak kunjung keluar- atau dia lagi marahan sama temennya atau duit jajannya kurang tadi pagi atau buku lirik lagu hina itu hilang, yang jelas gue gatau kenapa dia tiba-tiba sensi abis.

Kejadian itu bermula saat gue masuk ke kamar dan menemukan sehelai jilbab cokelat di atas tempat tidur. Sudah jelas hal itu bisa mengganggu kenyamanan tidur seorang Rahayu Wulandari. Gue pun sontak berkata padanya, '' jilbab siapa nih? '' ujar gue sambil melemparkan jilbab cokelat itu ke arah dia.

Ga ada angin, ga ada ujan, eeee dia marah.

'' YA MANA AKU TAU. JILBABMU ITU! ''

ETDAH NI ANAK. GUA NGOMONG LEMBUT-LEMBUT JUGA.

'' Gantung tuh jilbabmu di sana. ''
'' BUKAN PUNYAKUUU. ANJENG. ''



WELL. SEPERTINYA AWKARIN BERHASIL MENJADI PANUTAN ADIK AQU.

Mendengar ucapan itu, sebagai muslimah yang menjunjung tinggi tata krama dan kesopanan, gue marah dong.

'' EH MULUT KAMU ITU TOLONG DIJAGA YA! ''
'' SUKA-SUKA AKULAH ANJENG. ''

Ga cuma sampe situ, dia teriak-teriak sambil berkata kasar kayak orang kesurupan ga jelas. Karena takut khilaf, gue memilih untuk keluar kamar dan menonton tv di ruang keluarga. Ya daripada emosi gue ikut naik.

Sampe 15 menitan gue nonton tv, dia masih gajelas ngomel apaan di kamar. Yang gue denger, dia masih berkata kasar tapi masih batas wajar.


BATAS WAJAR PALELU.


Gue tak menggubris dia sama sekali. Gue memilih untuk tetap tenang dan menonton tv. Sesekali gue denger dia teriak-teriak gajelas.Ya Allah, adik gua gila apa gimana sik.
Sampe akhirnya dia nangis dan tertidur sendiri. Memang gitu ya anak puber. Suka marah gajelas sendiri, nangis sendiri.
Gue dulu juga gitu sih. Tapi tiap kali sedih, gue selalu nulis di binder pink bergambar barbie. Sengaja milih yang bergambar barbie, soalnya gue dulu pernah berharap seandainya gue terlahir dari seorang barbie. Yaudah jelas gue cantik sempurna. Tapi kalo dipikir-pikir lagi, kalo gue lahir dari seorang barbie, otomatis gue langsung dikucilkan seluruh rakyat di negeri barbie. Dikucilkan, dihina dan diludahin warga setempat. Trus dibuat jadi film. Judulnya Barbie yang Terbuang.

Hih apaan. Najis.

Gue dulu baperan parah. Ya maklum, namanya juga baru puber.
Nah, jadi waktu SMP setiap kali gue sedih, gue nulis di binder. Sampe air mata suci gue jatuh kena ke kertas binder itu. Besok paginya, pas gue pergi sekolah, eeeh bindernya dibaca orang serumah. Gua malu dong.
Beberapa hari kemudian, gue beli binder yang ada kuncinya. Di situ gue udah berasa jadi seorang perempuan yang penuh dengan misteri gitu. Misteri illahi.
Selesai nulis, bindernya gue kunci. Dan keesokan harinya saat gue pergi sekolah, BINDER GUE DIBACA WARGA SEKOMPLEK.

Ga sampe sekomplek juga sih. Ya pokoknya dibaca orang serumah.

Gue malu. Nangis lagi. Kok bisa?
Padahal bindernya udah gue kunci. Sempat mikir juga, apa jangan-jangan mereka bikin kunci cadangan ke ahli kunci. Tapi ya boro-boro bikin kunci cadangan buat buka binder gue, kunci lemari aja dari gue masih orok sampe sekarang ga diperbaiki. Lagian yakali mereka mau bikin kunci cadangan buat binder gue yang isinya cuma cerita hina yang penuh airmata. Dan setiap orang yang membacanya akan memberikan kesan,
' DRAMA BANGET LU, REMAH GORENGAN. CIH '


Usut punya usut, ternyata gue telah melakukan kesalahan yang fatal.

Iya, bindernya gue kunci, tapi kuncinya gue taruh di atas binder.


YA PANTES AJA BISA DIBUKA KAMBING!


Sampe gue ngetik ini, gue masih terus mikir, kok bisa ya gue dulu sebodoh itu.



Ini kita pas lagi akur.



Learn more »

Kisah Keluh Kesah di Sekolah

Hai manteman. Gimana puasanya? Lancar?

Karena kemarin malam hujan, gue memutuskan untuk tidak melaksanakan tarawih di mesjid. Malam itu, kerjaan gue cuma goleran nggak jelas dengan headset terpasang di telinga dan hmm I feel free.
Saking tidak ada kegiatan yang bisa gue lakukan, akhirnya gue hanya bisa membuka galeri hp dan mengamati foto satu persatu.

Gue menemukan hasil skrinsut yang gue pernah gue ambil dr facebook.




Gausah ngasi tebakan 'Apa yg dilihat kotak, dipegang bulet'  ke gue. Gue nggak pernah pake lambang osis soalnya. Huahahaa

Ini foto gue bersama salah seorang temen gue saat masih duduk di kelas 2 SMK semester satu pada tahun 2012. Ketika itu juga, pikiran gue mulai melayang mengenang masa-masa saat gue duduk di kelas 2 SMK.


Kelas 2 SMK.


Hmm..



Gue ingat akan suatu hal!


Jadi, pada pertengahan tahun 2013, hadir seorang guru bahasa inggris baru di sekolah gue. Seorang laki-laki berambut tipis yang kalo pipis berdiri, dengan postur badan yang kurus dan menurut gue umurnya sekitar 30 ke atas.


Di sini gue nggak bakal ngasi tau nama guru baru tersebut. Kita sebut saja namanya Bapak Juan. Memang itu sih nama sebenernya.

Awal perkenalan, beliau tidak menyebutkan namanya. Ia hanya mengambil spidol dan menggambar bebas di dinding. Semua anak keheranan saat melihat papan tulis dengan tulisan dan gambar yang aneh.





Juan

7 + HO +





  '' Ada yang tau nama saya? '' ujar beliau. Semua anak bengong saling pandang.

  '' Nama saya, Juan Sihotang. ''

7 = tangga nada = Si
Ho
Gambar tang
Sihotang   - __-

Semua anak ngakak bersamaan. Gue hanya nyengir sambil bergumam dalam hati,

YA ALLAH. KAYAK MAEN TEBAK GAMBAR :(


Secara penampilan seorang guru, Pak Juan ini cukup terlihat aneh. Di saat semua guru ingin tampil rapi, kece, bersih dan sopan dihadapan murid, Pak Juan malah berpenampilan acak adul. Kemeja lengan panjang kusut, ujung kemeja mencuat keluar dari celana di bagian pinggang, ujung tali pinggang melambai-lambai mesra, dan yang paling parahnya Pak Juan suka memakai celana dengan posisi di pinggul. Anjay.

Kalo gue khilaf gimana coba? Bisa-bisa gue pelorotin juga celananya. Astagfirulloh.

Tidak hanya itu gaes, dalam berkomunikasi saat menyampaikan pelajaran juga aneh. Bisa gitu yang awalnya bersuara pelan, lemah lembut, datar kayak dada, eh tiba-tiba suaranya nyaring teriak.
Kayak dari nada do rendah ke do tinggi.

  '' Nah, dari pelajaran yang TADI SAYA JELASKAN, kalian semua NGERTI kan? Kalo NGGAK ADA yang ngerti, KALIAN bisa angkat TANGAN DAN bertanya kepada SAYA! ''

Gue yang megang tombak langsung ngambil ancang-ancang mau nombak mulutnya.

Asli. Denger suaranya kayak naik roller coaster. Memacu adrenalin. Bikin jantung kaget tiba-tiba. 


***


Pagi itu, gue dipanggil oleh ketua yayasan untuk menemuinya di ruangan beliau. Gue deg degan parah. Gue mencoba mengingat-ingat kesalahan apa yang gue lakukan sebagai siswi di sekolah ini. Enggak ada. Gue nggak ngelakuin kesalahan apapun. 
Dengan mengenakan seragam lengkap tanpa dasi, tanpa lambang osis serta menggunakan jilbab abu-abu, iya di sekolah gue jilbabnya suka-suka gitu. Mau pake seragam pramuka jilbabnya ungu ya silahkan. Mau pake baju olahraga dan jilbab pashmina ya silahkan. Bebaaasss. Asal nggak pake mukenah aja sih. Itu mah mau teraweh.

Setelah bertemu dengan Ibu yayasan, ketakutan gue mencair. Ternyata beliau hanya meminta gue untuk bersedia menjadi peserta olimpiade. Bukan meminta sih sebenernya, tapi memaksa. Daripada gue di DO karena tidak memenuhi permintaannya, akhirnya gue bersedia menjadi peserta olimpiade yang diadakan oleh salah satu unniversitas ternama di Riau. 

Tujuan gue cuma satu, biar bisa ngeliat kakak-kakak ganteng yang jadi panitia di kampus nanti. Hanya itu.

Dan ternyata yang menjadi guru pembimbing gue selama mengikuti olimpiade adalah Pak Juan dan Miss Lalaine. Miss Lalaine salah satu guru expat dari Philipina. Sumpah, mirip banget sama Ariel Tatum. Cakep.

Karena akan mengikuti olimpiade, maka setiap sore, gue bersama beberapa teman harus balik ke sekolah untuk mengikuti latihan menjelang olimpiade. Semuanya berjalan lancar. Ya meskipun ada beberapa temen gue yang suka ngilang waktu latihan.
Suatu hari, Indra, temen gue nggak hadir di jadwal latihan. Indra seorang cowok yang kalo kalian buka laptopnya niscaya, kalian akan mual nggak karuan. Bukaaan. Indra bukan menyimpan file terlarang. Hanya saja di dalam laptopnya penuh dengan video klip boyband korea yang mukanya putih putih menggelikan. 

Why Indra?? Why?

Karena Indra, salah seorang peserta olimpiade belum datang, maka latihan pun belum bisa dimulai. Sampai akhirnya Pak Juan menemui gue.

  '' Wulan, saya boleh minjam hp kamu? Saya nggak ada pulsa untuk nelfon Indra. ''

Gue yang waktu itu lagi sok serius main scrabble di sela-sela latihan langsung menyodorkan hp ke Pak Juan.

  '' Ini Pak, nomor Indra ada di kontak saya. ''

  '' Iya, makasih ya. ''



***


Beberapa hari setelah itu, gue yang baru pulang sekolah siang itu langsung mencari hp di meja belajar. Gue anaknya dulu taat peraturan banget, nggak berani bawa hp ke sekolah. Bukan apa-apa sih,temen-temen gue mah enak, waktu razia gampang banget nyembunyiin hp di beha, sedangkan gue nggak bisa. Kalo gue ikut nyembunyiin hp di beha, guru-guru pasti menaruh curiga ke gue.
Keliatan banget dada gue yang rata kok tiba-tiba nonjol. Bentuknya segiempat lagi. Sebelum dituduh nyembunyiin hp di dalam beha, mungkin para guru lebih dulu menuduh gue karena telah melakukan suntik silikon.

Jadi, kebiasaan gue setelah pulang sekolah adalah mantengin hp. Ngeliat sms dari pacar. Pacar orang.
Siang itu, sebuah sms dari nomor asing masuk ke hp gue.



Selamat siang, Wulan. 
Iya. Ini siapa ya?
Ini Rio.
Rio mana?
Rio anak SMA 1. Tinggalnya di perumahan GSA. 

Oh, dapat nomer aku dari siapa?
Ada deh. Memang kenapa? Nggak boleh ya kenalan sama kamu. 


Kira-kira begitulah sms perkenalan gue dengan si Rio yang entah darimana bisa dapat nomer gue.  Keesokan harinya, saat di jalan hendak berangkat ke sekolah untuk latihan, gue kembali mendapat sms dari Rio.


Wulan, kamu lagi ngapain?
Lagi mau latihan ke sekolah.
Oh, latihan apa?
Latihan olimp.
Oh, udah makan?
Udah.
 

Hampir setiap waktu Rio mengirim sms ke gue. Rada risih juga. Tapi gapapa, gue cukup menikmatinya. Yakali aja bisa dijadiin gebetan. Apalagi dia anak SMA 1. Di daerah gue, anak-anak cowo SMA 1 terkenal dengan kegantengannya. Uwuwuw

Sampai suatu sore di hari terakhir latihan, sekitar pukul setengah enam, dimana anak-anak lain sudah pulang dan menyelesaikan latihan untuk hari itu, langkah kaki gue terhenti saat Pak Juan memanggil gue.
Gue yang masih membereskan lembaran kertas yang berserakan di atas meja sontak langsung memberhentikan kegiatan yang gue lakukan. Langit semakin gelap. Sekolahan terlihat sepi.

  '' Wulan. ''

  '' Saya, Pak? ''

  '' Iya, kamu. ''

  '' Ada apa ya, Pak? ''

  '' Saya minta nomor hp kamu boleh? ''

  '' Engg, buat apa Pak? ''

  '' Buat ngasi info tentang olimpiade ini. Besok pagi kita udah harus berangkat kan?  ''

  '' Oh iya Pak, nomer saya 08xxxxxx ''

Pak Juan mengetik keypad di hpnya bersamaan dengan deretan angka yang gue lontarkan dari mulut.
Dan tiba-tiba saja, hp gue berdering.

  '' Itu nomer saya ya, '' ujarnya mantap. 

Gue merogoh isi tas. Mengeluarkan hp dan melihat tulisan yang tertera di layar hp gue.



'' RIO INCOMING CALL ''

 

 

 WATDEFF....




Gue terdiam.





 Mampus gue!



Gue sama sekali nggak berani menatap wajah lelaki yang ada di hadapan gue. Panggilan masuk yang tertera di layar hp, seakan membuat gue terhipnotis kaku. Rio incoming call. RIO. Oh noooooo

Sumpah, dalam situasi saat itu gue takut bukan main. Apalagi saat itu di dalam ruangan hanya ada gue dan Pak Juan. Di luar sepi. Sore itu sangat sepi.

  '' Pak, saya pulang ya. Sudah magrib. ''

  '' Iya, iya silahkan. '' Senyum bahagia terpancar dari wajah Pak Juan.

Gue langsung bergegas pulang dan mempercepat langkah kaki menuju gerbang sekolah. Dalam perjalanan pulang, bayangan tentang siswa SMA 1 yang ganteng ganteng rupawan itu musnah seketika.
Asli. Gue nggak habis pikir. Apa coba tujuan dia smsin gue dengan menyamar sebagai anak sekolah?
Dan lambat laun gue baru sadar, gue yakin sebelum menyamar sebagai Rio si anak sekolahan, Pak Juan mengambil nomor gue saat ia berpura-pura meminjam hp gue untuk menelfon Indra.

Ya Allah tolong. Gue gamau digoda om-om. Kecuali om-om berduit. Gak, nggak gitu. :(


Dan entah kenapa di antara banyak kisah dan cerita seru saat duduk di kelas 2 SMK, hanya cerita menyedihkan ini yang selalu teringat di dalam pikiran gue.




Learn more »