Pertama Kali Nonton di Bioskop

Silahkan tertawa setelah membaca judul ini wahai mantemanku sekalian

Gue, Wulan, perempuan setengah mateng yang berusia 22 tahun, dan baru saja menginjakan kaki di bioskop untuk yang pertama kalinya. 




Wow





                             
    



Jarak dari rumah gue emang mayan jauh. Harus menempuh perjalanan 1, 5 jam. Gue nggak tinggal di hutan belantara ya heyhalooo. Gue tinggal di hutan rimba. Enggak deng.
Tapi ya emang jauh sik. Dulu tuh gue pengen bgt dan penasaran dengan yang namanya bioskop. Gimana rasanya bisa nonton di bioskop. 

Untuk manusia yang sering nonton film-film bajakan di laptop, tentu saja gue sangat penasaran akan hal itu.
Dulu gue pengen bgt ke bioskop. Dulu.

Dulu gue jarang ke Pekanbaru. Which is bioskop tersebut adanya di Pekanbaru kota. Anjaaayy, gue udah jaksel bgt belom neh?

Sampe akhirnya, beberapa tahun belakangan ini, gue mulai kuliah setiap weekend di sana. Tiap minggu gue bisa bolak-balik ke sana. Tapi gue tetep ga ada keinginan untuk ke bioskop. Padahal dulu tuh gue penasaran setengah mampuy tentang isi dalam bioskop. Tentang susunan kursi empuk, layar segede gaban dan remaja pacaran yang katanya suka milih seat paling pojok atas.

Terlebih belakangan ini. Gue bahkan sering nginap setiap weekend di Pekanbaru. Dalem sebulan bisa tiga kali nginap. Tapi tetep, gue lebih memilih untuk menjelajah kuliner di sini daripada jalan ke bioskop hhh
Sampe ada beberapa temen gue yang ngechat gue dengan ajakan, ‘’ nonton yuk.. ‘’

Berhubung gue sering bgt denger desas-desus perihal kejadian grepe-grepe para muda-mudi di dalam bioskop, alhasil gue menolak ajakan mereka. Menolak kalo cuma digrepe doang, maunya sih lebih. 


Apel atau jeruk gitu. Pfft.


Setahun belakangan ini, minat nonton gue mulai berkurang. Gue akui, gue nggak begitu suka nonton. Kecuali yang formatnya 3gp. Itumah udah hapal luar kepala. Eapaaa

Sampai akhirnya, beberapa hari lalu, gue diajak oleh kakak untuk nonton bareng rekan kerjanya. Gue yang waktu itu lagi bosen segera mengiyakan ajakannya. 

Pagi itu, kami berangkat berlima menuju bioskop. Dalam mobil mereka sepakat untuk menonton The Nun. Sebenernya gue ga terlalu excited untuk saat mendengar film yang mereka pilih untuk tonton. Gue udah baca beberapa review The Nun yang kebanyakan orang pada bilang kalo filmnya b aja, mengecewakan dan ga terlalu serem. 

Lebih serem cewe ketika bilang, ‘’ aku mau ngomong sama kamu ‘’

Kalo cewek kalian udah ngomong gitu, itu nyawa kalian udah ngambang di udara.

Begitu sampe di lantai atas, gue langsung histeris saat melihat judul film crazy rich Asians. 


Gue mau nonton itu!1!!1!


Tapi sayang beribu sayang, temen kakak gue lebih milih untuk nonton the nun. Yaudah. Ngalah akutu. Maklum, ini kali pertama gue nonton ke bioskop. Kan ga lucu kalo mereka nonton the nun, sedangkan gue nonton crazy rich Asians. Bisa-bisa gue duduk lesehan trus rebahan di bawah layar. 

Setelah membeli tiket, kami masuk ke dalam studio. Gue berusaha mengingatkan diri sendiri untuk tidak memperlihatkan kelakuan yang bisa bikin orang lain bergumam ‘ ni anak kayanya baru pertama kali nih ke bioskop ‘

Gue juga sebenernya pengen kayak anak-anak hits yang fotoin tiket bioskop trus diaplot ke media sosial. Tapi gajadi karena filmnya udah mau dimulai. 

Kemudian kami berlima masuk dan mulai mencari seat sesuai tiket masing-masing. 

Kesan pertama gue saat masuk adalah, 



Wow. Gelap. 



Kayak hari-hariku tanpa kamu.


Saat gue duduk di kursi, sepasang remaja terlihat naik melewati kursi gue. Gue noleh ke atas. Lah anjir, mereka nyari seat yang paling atas dan pojok bgt euy hahahaa. Gue mencoba tetep mikir positif. Kali aja mereka mau uji nyali. Kali aja mereka mau anggur-angguran hhh. Ya bodoamat yakan. 
Film dimulai.

Gue mulai ngantuk.

Ena juga nih tidur di sini. Mayan dapet tidur sejam lebih. Begitu gue hendak memejamkan mata, 




JREEENGG JREENG




Tae




Gue kaget. Suara musik openingnya ngagetin bat anjer. 

Okay. Gue mulai duduk tegap dan fokus menghadap ke depan. Mencoba menyaksikan tayangan yang diputar di layar bioskop. Beberapa orang mulai masuk dan hilir mudik nyari seat di hadapan kami. Gue mencoba untuk santai dan menikmati kursi empuk yang gue duduki. 

Film The Nun dimulai.

Temen kakak gue langsung teriak histeris. 

Gue yang biasa aja malah kaget. Kaget dengan suara teriakannya. Dan itu berlangsung selama film diputar. Hadeehh padahal mah ngga ada serem-seremnya itu film. Tapi entah kenapa beberapa cewek di yang duduk di seat depan gue juga temen kakak gue terdengar teriak dan shock bukan main.

Di saat yang lain sedang nonton, gue mencoba memutar kepala. Mencoba melihat sepasang kekasih yang duduk di pojok atas. Soalnya akutu penasaran. 

Gue butuh bukti untuk membenarkan stereotipe rangorang terhadap pasangan remaja yang nonton di bioskop. 

Tapi apaan. 

Gue ngga ngeliat apa-apa. Gelap. Yah. 

Selama film berlangsung, sumpah ya gue ngerasa biasa aja. Ga ngerasa takut, kaget, terkejut, terpukau atau apapun. Gue cuma ketawa kecil setiap kali para cewe cewe teriak histeris. 

Cih, lemah!

Gue juga sampe ngerasa bosen ketika film berlangsung. Pengen tidur, tapi suaranya berisiq. Tau gini mending gue nonton hey tayo di hengpon hadeehh

Setelah mengabiskan waktu satu setengah jam dengan duduk sampe bosen, film the nun pun selesai. 

Gue gatau kenapa gue ga terlalu excited saat pertama kalinya gue ke bioskop. Entah karena gue salah milih film untuk ditonton, salah pilih seat atau karena sepasang kekasih yang di pojokan atas tadi? Entahlah.

Lagian pacaran di bioskop apaan. Kagak ada seru-serunya. Lebih seru pacaran di roller coaster. 

Ntar gue mau coba pacaran di roller coaster ah. Ntar gue ceritain gimana serunya pacaran di roller coaster di blog ini. 


Yodah bentar ya, gue cari pacar dulu:( huhuhuu


Oke lanjot!

Setelah film usai, penonton satu per satu mulai turun dan keluar dari ruangan. Dan gue berpapasan sama sepasang kekasih tadi ketika gue keluar dari barisan kursi. Si cewe jalan dan terlihat sibuk mengancing atasan kemejanya. Oh, mungkin dia tadi kegerahan. Hmm yayaaya. 

Setelah kami berlima keluar dari bioskop, kami memutuskan untuk balik pulang. Selama di jalan pulang, gue mikir, 



‘’ Daripada nonton the nun, mending durasi satu setengah jam dipake untuk nonton vlog awkarin ‘’


29 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~