Y gmn y

Hai gaes

Sumpah ya gue mikirin tulisan pembuka untuk tulisan kali ini mikirnya ampe setengah jam. Serius. Lama ga nulis gini amat ya huhuu

Etapi sebenernya gue masih sering nulis sih. Soalnya gue tuh gabisa kalo sehariii aja ga ngebacot. Tiada hari tanpa bacotan is ma life. Tapi bukan di sini. Di platform lain. Gue gabisa kasih tau platformnya apa, soalnya

.

.

.


R A H A S I A



Oke. Kali ini gue mau nulis pengalaman misteri yang gue alamin beberapa waktu lalu. Anjir, gue ngetik beginian di kantor saat jam istirahat siang yang di mana cuma gue seorang manusia yang ada di sini. Yang laennya pada keluar hhh

But it’s okaylah ya. Gue berani kok:(





Nah, beberapa waktu lalu gue ikut nemenin kakak gue kuliah di hari Sabtu. Kebetulan hari Minggu kakak gue ditawarkan untuk menjadi speaker dan juri di di acara pembekalan para innovator yang diadakan oleh PT PLN Persero.

Fyi, jarak dari rumah ke kampus itu memakan waktu 1,5 jam. Sebenernya hari Sabtu itu gue mesti masuk kerja, tapi karena pengen refreshing yaudah gue bolos sehari dulu hehee.

Sabtu pagi, gue langsung dan kakak gue cus berangkat menuju kampus. Untungnya kali ini kakak gue tidak mengeluarkan bau naga selama di perjalanan. Kalo iya wah gue bisa matik.

Sampe di kampus, kakak gue langsung masuk kelas. Sementara gue mulai mencari kesibukan sendiri. Fyi, gue dan kakak satu kampus tapi dia junior gue.

Cih

MO APE LU

Untuk kelas, gue udah ga ada jadwal lagi. Soalnya gue sedang dalam tahap penyusunan skripsi. Jadi hari itu gue bener-bener mau nemenin dia doang.

Akhirnya gue nyoba ngobrol sama bagian administrasi. Kelar ngobrol ngalur ngidul, gue mulai bosen. Gue sempat bingung mo kemana untuk menghabiskan waktu menunggu kakak gue keluar kelas sampe jam 5. Anjir.

Gue bener-bener kayak orang bego di sana. Gue akhirnya mencari ruangan kosong dan mencoba nonton video-video yang berseliweran di yutup. Sampe akhirnya, jam menunjukkan pukul 5. Gue dan kakak keluar kampus dan langsung menuju hotel. Kami berencana untuk menginap semalam di sini. Di kampus.

Yekagak elah

Oh ya, gue dan beliau punya hotel favorit di sini. Kami bisa empat atau lima kali nginap di hotel ini dalam sebulan. Fasilitasnya bagus, pelayanannya memuaskan, deket dari mall dan ini satu-satunya hotel yang bikin gue nyaman parah. Tapi kalo udah nyaman plis jangan ditinggal gitu aja ya:(

Sore itu kami check ini ditemenin oleh bang bayu, (pacarnya kakak pada saat itu dan sekarang dia jomblo gaes) Hestek selaluadacelah.
Bang bayu emang berdomisili di pekanbaru sih, jadi tiep kali kakak gue kuliah, bang bayu selalu nyempetin waktu untuk ketemu. Yaa sambil menyelam minum kopi setarbak gitude

Kami dapat kamar di lantai 2 dan posisi kamarnya berada di pojok ruangan. Kami udah bolak-balik nginep di sini dan gapernah dapet kamar dengan posisi pojok seperti ini. Kalo ga salah nih ya, nomor kamarnya nomor 11. Nah di pojok lorong ada kaca bening gitu. Pemandangan dari luar wow indah sekaleh.

Atap-atap rumah orang

YHAAAA

Soalnya masih di lantai 2 hhh

Sebenernya ga masalah sih ya, tapi ya entah kenapa di lorong menuju kamar nomer 11 itu terasa gelap dan mencekam. Seriusan. Ga boong dah. Kebetulan hari udah magrib, dan gue mikir kali aja suasana gelap ini dikarenakan suasana emang udah magrib.

Karena kakak gue dan bang bayu megang ransel dan beberapa barang lainnya, gue berinisiatif untuk membuka pintu kamarnya. Dan apa yang gue rasakan?

Gue gatau ini mo bilangnya gimana

Sumpah ya, hawanya rada beda. Aneh. Gue langsung merinding begitu masuk ke dalamnya. Tapi gue tetep stay cool dan berusaha merapikan barang-barang yang gue bawa ke dalam kamar. Setelah magriban, kakak gue ngajak gue untuk keluar nyari makan. Tapi gue mendadak lemes. Badan gue cape bgt. Padahal ga ngapa-ngapain seharian sih ya.

Gue ngerasa gerah dan kepengen mandi saat itu.

Sebelum mereka pergi, entah kenapa, gue meminta mereka untuk tetep ada di kamar selama gue mandi.

Separno itu. Padahal gue bukan pesulap. Prok prok prok.

Gue juga heran ama diri sendiri. Sejak kapan gue mandi sampe minta ditemenin kayak gini hhh
Setelah selesai mandi, bajuan, barulah mereka pergi keluar untuk nyari makan. Gue cuma nitip.

Kalo dipikir-pikir aneh sih ya, gue udah ngerasain ada yang janggal sejak buka pintu kamar tadi. Tapi entah kenapa gue malah nolak untuk ikut bareng mereka wkwkw

Kelar mandi, gue nyalain tv sekeras mungkin. Gue chatingan sama Jefri, temen sekolah gue dulu yang otaknya sengklek. Gue minta temenin chatingan sama dia. Ga lama, Jefri ngajak video call. Gue ngecilin suara tv dan mulai ngobrol bersama Jefri.

Lagi asyik ngobrol,





CEKLEK


Lampu kamar gue mati



CEKLEK


Lampu nyala lagi




Gue dan jefri saling berpandangan. Kami diam.
Gue mencoba syantai kayak di pantai
Tentunya pantai bengkalis

Gue berusaha untuk mengabaikannya. Dalem hati gue makin yakin kalo ada yang aneh di kamar ini. Dari sekian kali gue nginep di sini, baru kali ini lampu kamar di hotel ini mati-hidup kayak gini. Herman gue.
Ada yang kagak beres neh.

Gue tetep lanjut ngobrol sama jefri sampe akhirnya gue terdiam.

.

.

.

.

Gue mendengar suara shower nyala dari kamar mandi.

Gue yang lagi dalam posisi tengkurap langsung buru-buru duduk di kasur. Gue diem. Gue dengerin baik-baik suara itu. Apakah itu beneran suara shower yang menyala atau suara cucuran air pipis lelaki?

Ya lagian cucuran pipis lelaki mana yang bisa sampe kedengeran ke kamar gue:(

Gue gatau entah gue dapet keberanian darimana (padahal sebenernya gue takut woy), gue beranjak berdiri dari kasur. Gue takut, tapi penasaran. Y gmn y.
Gue melangkah ke arah kamar mandi, gue membuka pintu kamar mandi dengan cara mendorongnya.

Dan yak, dari celah yang gue buka, gue bisa ngeliat kalo shower di kamar mandi sedang menyala.

Gue kemudian kembali ke kasur.

Ada sekitar 10 detik, akhirnya shower itu mati. Gue diem. Gue mencoba tenang.
Dalem hati gue ngebaca ayat-ayat yang gue hapal termasuk ayat 1 dalam pasal 30. Gue tetep lanjut ngobrol sama Jefri sampe akhirnya mabelas menit kemudian, kakak gue dan bang bayu dateng bawa sebungkus sate padang.

Gue lega

Akhirnya mereka balik bawa makanan.

Jam 9 malam, bang bayu pulang ke rumahnya. Tinggalah gue dan kakak gue di kamar hotel. Jam 10 kami memutuskan untuk tidur. Sialnya, gue kebangun di jam 1 pagi.

Badan gue pegel-pegel parah. Gue gabisa tidur ampe jam tigaan. Mata gue ngantuk, tapi badan gue rasanya cape. Mau main hp aja gue ga sanggup karena mata udah ngantuk bgt bgt bgt.

Di pagi harinya, gue dan kakak langsung cus menuju gedung PLN P3B Sumatera. Kami disambut ramah oleh seorang karyawan sekaligus panitia acaranya. Kami dianter masuk ke dalam sebuah aula yang berisi  wow banyak sekaleh abang abang tampan nan rupawan nan cool nan wibawa nan keren ya pokoknya memanjakan mata bgt.

Ada sekitar 25 orang lelaki sedang duduk di kursinya masing-masing. Ketika masuk gue ngerasa kayak sedang di acara Take Me Out. Ya abis langsung disuguhin abang-abang begini:(

Yang gue perhatiin, abang-abang di sini penampilannya macem-macem.

Ada yang pake kemeja sampe kancing paling atas dipasang. Kayak mau mencekik lehernya sendiri.

Ada yang pake kemeja lengan panjang trus lengannya digulung rapih sampe ke siku. Mungkin ini tipe lelaki dari kebanyakan perempuan ya.

Ada yang pake kemeja lengan pendek tapi kemejanya yawlaa ketat bat anjer. Bukan cuma singletnya doang yang nyeplak, anu tetenya juga nyeplak menerawang jelas. Hadeeeh. Kayanya itu kemeja dia waktu dia masih berupa zigot deh.

Ada yang pake kemeja lengan panjang trus lengannya digulung rapih ampe ke jidat. Nah yang ini tipe gue bgt nih. Suamiable bgt uwuwuw~

Di sini tugas gue adalah mendokumentasikan kegiatan kakak gue. Iya, akhirnya gue berguna juga di sini.
Saat acara berlangsung, gue merasa kebelet pipis. Gue langsung keluar dari aula dan kebetulan ada mba mba cleaning service yang sangat ramah. Gue keluar dari aula aja langsung disenyumin sama mbanya. Gue menemui si mba dan menanyakan letak toilet di mana. Setelah berjalan 15 meter dari pintu aula, gue akhirnya menemukan pintu dengan tulisan toilet di atasnya.

Gue masuk ke dalamnya.

Sebagai perempuan pada umumnya, tentu saja kegiatan yang paling pertama gue lakukan adalah ngaca di cermin kamar mandi. Di kamar mandi ada 3 kamar kecil. Ketiganya kosong dengan pintu terbuka. Gue memilih untuk masuk ke pintu kedua. Setelah menuntaskan tugas utama itu, gue langsung menekan flush kemudian beres-beres.

Sebelum keluar dari kamar mandi, gue sempat mendengar suara deheman dari kamar sebelah beserta bunyi-bunyi yang kalo siapapun denger persis kayak suara orang yang sedang menggunakan kamar mandi untuk buang air.

Yang lebih meyakinkan sih gue denger suara pintu kamar kecil dikunci. Suara ceklek-nya ituloh. Hal ini seakan menguatkan gue kalo ada orang lain di kamar sebelah yang sedang menggunakan wc sama seperti gue juga.


Dari suara kakinya


Suara dehemannya


Suara nge-flush


Dan suara deheman lagi


Begitu mendengar suara deheman yang terakhir bersamaan suara nge-flush, gue memutuskan untuk keluar dari kamar kecil.


Awalnya gue nyantai. Gue keluar dari kamar kecil dan langsung menuju cermin gede untuk ngerapihin jilbab.
Karena posisi cermin itu hadap-hadapan dengan ketiga kamar kecil tadi, gue langsung kaget saat melihat ketiga pintu kamar kecil itu terbuka. Gue gatau di posisi mana tadi suara deheman dan flush itu terdengar. Karena gue tadi pake kamar kecil yang paling tengah, goblonya gue nekat mendekati salah satu kamar kecil yang gue rasa menjadi sumber dari suara tadi.

Dan bener ajadong

Air di klosetnya ga tenang. Gelisah gitu. Apaseehh

Beneran kayak abis di-flush

Gue langsung buru-buru keluar dari kamar mandi dan memikirkan hal aneh itu sepanjang jalan menuju aula tempat acara berlangsung.

Suara deheman kedua dan suara flush terdengar sekian detik sebelum gue keluar dari kamar kecil. Yang berarti kalopun ada orang yang menggunakan kamar kecil di sebelah, otomatis orang itu belom keluar dong ya dari kamar kecilnya.

Hmm mungkin klosetnya rusak, jadi flushnya telat kali ya.

Suara dehemannya? Suara kresek-kresek kakinya?

Lah

Sekembalinya gue ke dalam aula, gue langsung pucet. Masih ga abis pikir aja dengan kejadian di toilet tadi. Tetapi pikiran gue yang kacau tadi akhirnya hilang berkat seseorang yang nyodorin gue sebuah kotak kue.

‘’ Ini kak… ‘’

Dalem hati rasanya gue teriak, ‘’ INI DIA YANG GUA TUNGGU-TUNGGU DARI TADI ‘’

Iya, tujuan gue ikut nemenin kakak ke acara ini adalah untuk mencari kue kotak. Karena gue udah laper, gue langsung membuka kue kotak yang ada di tangan.

Yang terjadi selanjutnya adalah gue bisa menikmati makanan ini sembari melihat kakak gue jadi pembicara di depan sekaligus menilai para peserta lainnya.

Setelah selesai melahap makanan tersebut, yang terjadi adalah, perut gue sakit. Gue kebelet boker.

Y gmn y


Takut akutu:(


*otw keluar aula*
*nyari batu*



Ps: oh ya sewaktu di jalan pulang mau ke rumah, gue nyeritain tentang kejadian yang gue alami ke kakak gue. Dan ternyata dia juga ngerasa hal yang sama saat kami berada di kamar hotel kemarin:)
Dan 2 minggu setelah kejadian ini, kami kembali menginap di hotel tersebut. Alhamdulillah nggak ada kejadian seperti kemarin lagi. Ehe.
Soalnya beda lantai wqwq~

18 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Naga Minum Downy Biru




Gue ga ngerti kenapa orang-orang banyak memakai istilah bau naga untuk menerangkan bau mulut. Emang naga itu bau ya?

Gatau juga siya

Gue ga abis pikir aja kenapa mesti pake hewan naga. Kenapa ga kambing aja? Secara, kambing kan keteknya ada empat. Hhh. Jokes jaman kapan ini

Bicara tentang bau mulut, gue kadang suka sebel sama orang yang bau mulut. Sumpah demi apapun gue bisa kesel parah bahkan semuanya bisa bikin mood gue ancur. Heran dah gue. Emang dia ga nyadar apa ya kalo mulutnya bau.

Ya kan itu mulut, mulut dia. Deket ama hidung lagi. Ya masa ga bisa nyium aroma mulut sendere seeehhh


*

Yang paling sering bikin gue kesel dalam hal bau mulut adalah..


…. atasan gue

Atasan gue cuma beda 5 taun doang ama gue. Jadi gue manggil dia dengan panggilan abang.
Gue gatau kenapa, tiep pagi dia selalu dateng ke kantor dengan aroma mulut yang bikin gue sering berdoa agar bisa cosplay jadi buah mengkudu saja alias BAU BANGET ASTAGAAAAA

Tentu saja tiep pagi gue selalu tersiksa lahir dan batin karenanya.

Pernah di suatu pagi,
‘’ Lan, laporan ini udah selesai belum? ‘’ ujarnya sambil deketin muka ke arah gue. Dan kala itu juga aroma semerbak itu lewat di hidung gue. Ya Allah.

Gue yang mau pingsan berusaha menjawab pertanyaan yang diajukannya.

‘’ Udah bang. Ini laporannya. ‘’

Gue mengarahkan kursor ke laman excel di monitor.

‘’ ini kalo dibikin gini blablablablablaa…. ‘’



SUMPAH YA GUA MO MATI AJA



BAU BGT BHANGKAAAYYY

:(
:(

Gue tetep ga ngerti sama orang-orang yang kayak gini. Feeling gue sih, dia ini pasti rutinitas tiep paginya

Bangun tidur
Kucek mata
Apdet instastory ‘met page guys’ 
Ambil kunci motor
Trus berangkat kerja


Ya pantesan aja nafasnya bau kambing huhuhu

No minum
No sikat gigi




**

Yang kedua yang paling bikin gue kesel dalam hal bau mulut adalah....
.
.
.
Yap. Kakak gue.

Ini manusia paling jarang minum air putih. Dia kayanya lebih milih nelen ludah daripada minum air putih. Magernya itu beehhh, level dewa.

Gue pernah nih nemenin dia ngampus. Gue yang lagi asyik dengerin lagu, tiba-tiba diusik oleh obrolan dari kakak gue.

‘’ Lan, ntar abis ngampus temenin aku ke X ya. ‘’

Sebelum mengiyakan, gue mengernyitkan dahi pertanda indera penciuman gue sedang menangkap aroma yang ga enak aseli.

Tapi gue tetep mikir positif aja. Kali aja tadi gue lagi ngelewatin tempat sampah.

‘’ Eh tau nggak, tadi malem si anu blablabla… ‘’

Sebelum merespon ucapannya, gue lagi-lagi mencium aroma yang ASTAGA GILA PARAH BAU APA NEH BUSEEETT


Gue tetep mikir positif. Kali aja tadi gue papasan sama mobil yang ngangkut karet. Biasanya mobil yang ngangkut karet tuh bau euy.

Tapi ya ga mungkin sih ya. Soalnya gue lagi di dalem mobil, kaca mobil tertutup semua. AC nyala. Jadi, bau apakah ini?
Kenapa bau ini muncul setiap kali kakak gue berbicara?

Wow. Permasalahan yang cukup rumit.

Apa mungkin itu bau kentut? Masa iya kakak gue kentut setiap kali dia berbicara?

Ah ga mungkin

Etapi bisa jadi sih

Ah tapi

Etapi

Ah

Eh
.
Sampe akhirnya dia membuka suara lagi.

‘’ Dosen matkul ini blablablablaa……….. ‘’

Gue langsung mengangguk sendiri dan bangga pada diri sendiri karena sudah bisa menemukan sumber dari bau yang merajalela mengisi sudut ruang mobil ini.

Gue langsung teriak to the point

‘’ MULUT LU BAU PARAH. MINUM DOWNY BIRU GIH. ‘’

Dia berusaha mengajar anak sekolah di luar jam sekolah alias dia ngeles.

‘’ Kagak weee, ha-ah ha-ah.. ‘’

Dia mencoba memberi nafas pada telapak tangannya agar supaya.

‘’ Eh iya hehee. ‘’

Selama perjalanan gue memilih untuk diem. Satu-satunya orang yang bisa diajak ngobrol di sini ya Cuma kakak gue. Kalo gue ngobrol dan dia merespon ucapan gue, BOOOMM bau kambing itu akan keluar. 

Karena itu gue memilih untuk diam.

Tapi tetep aja kakak gue ngajakin gue ngobrol. Setiap kali dia ngajak gue ngobrol, gue selalu merespon dengan satu kalimat.

‘’ Gausah ngomong dulu deh, mulut lu bau. Plis. ‘’

Trus dia diem.

Gue adik durhaka.



***

Dan yang ketiga adalah, bapak-bapak di warung sarapan.

Di depan kantor gue ada warung sarapan tempat di mana gue biasa sarapan. Ada banyak kejadian yang gue alami di warung itu selama 4 taun kerja di kantor ini. Mulai dari mas-mas yang bilang, ‘’ aku ntar kalo punya istri mau kayak adek ini ah ‘’

Trus temennya nanya kenapa, dia ngejawab, ‘’ iya, bulu tangannya banyak. Pasti nafsunya kuat. ‘’

Rasanya gue pengen melakukan kebiri pada lelaki itu!1!1!!!!

Pernah juga gue jadi korban perjodohan dari seorang suami istri dengan sepupunya. Bahkan gue sampe ga punya alasan apa-apa saat mereka minta nomer hp gue. Yawlaaa muka gue keliatan jomblo bgt gitu ya huhhuu

Banyak deh kejadian ga waras yang gue alami di warung sarapan itu.

Beberapa hari lalu, gue ketemu sama bapak-bapak di warung sarapan. Gue masih sarapan dan si bapak masih nunggu nasi uduknya dateng. Dia ngajakin gue ngobrol. Gue pun meresponnya dengan baik. Tapi setelah gue mencium aroma yang bikin nafsu makan gue menurun drastis, gue langsung menduga bahwa ya,
Si bapak mau mulut huhuhuu

‘’ Oh gitu ya, jadi sekarang umur berapa dek? ‘’

Aromanya masuk ke idung gue

Gue tersenyum kecut

‘’ Saya 22 tahun pak hehe. ‘’

Gue menyudahi makan

‘’ Ooh, beda setahun ya sama anak saya. Anak saya umurnya 23. Kerja di mana dek? ‘’

Aromanya lagi-lagi berkeliaran dengan kurang ajar di dalam hidung gue

‘’ Ini di belakang pak, ‘’ ujar gue sambil nunjuk ke belakang posisi warung sarapan. Dia manggut-manggut.

Ga lama, nasi uduknya dateng.

‘’Yaudah ya dek, saya sarapan dulu. ‘’

Gue mengangguk dan tetep memasang wajah penuh senyum. Padahal mah dalem hati gue pengen teriak, PAK MINUM DULU PAAKKK…



Sumpah ya gue ga ngerti sama orang yang bau mulut. Itu tuh masa dia ga nyadar sih sama bau mulutnya sendiri. Ya memang kita semua abis bangun tidur pasti kebanyakan mengalami yang namanya bau mulut. Gue juga sih. Kadang mo mati kalo nyium aroma mulut sendiri.

Dan selalu memilih untuk minum air putih banyak-banyak setelah bangun tidur. Kalo mau berangkat kerja, gue selalu mandi dan nyikat gigi. Tapi sekalipun ga mandi, gue tetep menyikat gigi agar supaya.

Ga pede aja kalo keluar rumah dan ketemu sama banyak orang dengan kondisi bau mulut:(


Gue curiga nih, orang-orang yang pernah gue temuin dalam kasus bau mulut ini kayanya tipe orang yang:

1. Bawa botol minum, tapi males minum air putih

2. Punya sikat gigi, tapi males nyikat gigi

3. Ga pernah bawa botol minum, males nyikat gigi tapi kepercayaan dirinya beuuuhh tinggi. Rambut teteh syahrini aja kalah tingginya


Kepada orang yang bernomor tiga, gue salut!:(



Mari minum downy biru *cheers*



14 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~