Hehee

Beberapa waktu lalu, akhirnya ingatan gue mendadak kembali. Iya, gue baru inget kalo kartu atm gue pernah terblokir akibat salah pin.  ­­Huahaha. Dan anehnya gue baru inget perihal atm terblokir itu baru-baru ini.

Kejadian itu terjadi sekitar awal tahun ini. Bulan Febuari atau Maret apa ya. Lupa.
Nah, pada suatu hari Senin, gue ngerasa bahwa di hari Senin kala itu cukup banyak waktu luangnya di saat rangorang selalu bikin status atau kepsyen dengan kalimat I hate Monday. 
Maka gue dengan hati riang memutuskan untuk pergi ke kantor unit bank. Gue sengaja menghindari untuk pergi ke kantor cabang. Soalnya di sana pasti rame dan ada kakak gue. Gue bosen ketemu muke die mulu.
Kayanya lebih tepat karena alasan kedua sih.

Kebetulan hari itu gue emang lagi ga ada kerjaan di kantor, so berangkatlah gue dari kantor menuju kantor unit bank.

Dengan buku tabungan, fotokopi ktp dan kartu atm yang terblokir tersebut, sampailah gue di depan kantor unit bank. Sebenernya masalah ini bisa diurus dengan mudah oleh kakak gue. Kebetulan kakak juga bekerja sebagai karyawan di bank tersebut. Namun, sebagai adik yang baik dan pengertian, gue memilih untuk mengurusnya sendiri.

Tepok tangan plis

Setelah berhadapan dengan abang customer service (cs) yang ramah, gue akhirnya menjelaskan perihal kejadian atm terblokir ini. Setelah gue menyodorkan berkas yang gue bawa, si abang langsung ngetik-ngetik di komputer, nulis ini itu kemudian menyerahkan lembaran kertas ke gue.


‘’ Ini dek, diisi dulu ya. ‘’


Sembari gue ngisi lembaran kertasnya, si abang cs ngajakin gue ngobrol.


‘’ Udah masuk kuliah dek? ‘’ tanyanya.


‘’ Belum bang. ‘’ Gue masih fokus ngisi data di lembaran kertas. Padahal dalem hati gue pengen nyeletuk, ‘hih sok kenal. Sok ikrib. ‘


‘’ Btw, kampusnya udah pindah kan? ‘’ tanyanya enteng.


‘’ Hah? Iya bang. Kok abang tau? ‘’ tanya gue mulai mengangkat kepala.


‘’ Ya taulah. Kan kita satu kampus. ‘’


Gue cengo. Gue amatin muka si abang lekat-lekat. Sumpah, gue kayak ga asing deh dengan muka si abang. Gue ngeliat name tag di bajunya. Dani. Gue ngangguk-ngangguk sendiri.
Seketika gue berasa jadi artis. Dikenal orang, tapi gue ga kenal orang itu. Jiji bgt ga sih guee hahaa
Sambil mengisi form, bang Dani mengetik di komputernya. Lalu kemudian,


‘’ Nama ibunya Nurminah ya? ‘’


Gue langsung menggeleng.


‘’ Engga bang. Itu mah nama nenek saya. Hehee…’’ ujar gue mencoba ramah.


‘’ Loh, ini juga atm atas nama Yan Ivo Melya. ‘’


‘’ Lah, itu nama ibu saya bang.  Hehee… ‘’ ujar gue mencoba ramah. Lagi.


Kami saling bertatapan. Benih-benih cinta mulai tumbuh.


‘’ LHAA BERARTI SAYA SALAH BAWA ATM YAAA HAHAHAA… ‘’


Akhirnya hehee berubah menjadi hahaa. Hahaa yang berhasil menutupi hal yang memalukan tersebut.
Setelah mengatakan bahwa gue akan ke sini lagi membawa kartu ATM gue yang sebenernya, gue pamit, tak lupa gue mencium punggung tangannya. Soswit ga si?

Gue keluar dari kantor menuju parkiran dan tentunya disambut oleh kang parkir. Gue menyodorkan duit serebu, lalu cus pulang. Setelah mengobrak-abrik lemari, gue akhirnya mendapatkan sebuah kartu atm yang sama percis dengan kartu atm yang gue bawa tadi. Oke, sepertinya ini nih atm gue.

Gue cus lagi menuju bank unit. Bertemu lagi dengan bang Dani. Sementara gue melanjutkan mengisi form, bang Dani mulai menginput sesuatu di komputernya.


‘’ Loh, Lan. Ini kartu atmnya masih atas nama Yan Ivo Melya. ‘’


Gue kaget dong.


‘’ Lah, serius bang? ‘’


Bang Dani mengangguk.


‘’ Ibu saya emang bikin dua atm sih. Lah jadi kartu atm saya mana yaaa? ‘’ ujar gue.


Bang Dani langsung jawab, ‘’ YA MANA GUE TAU WOYY! ‘’


Tapi untung saja hal itu tidak terjadi. 

Sebagai senior yang baik, dia menyarankan agar gue membuat kartu atm baru. Namun, sebelumnya gue harus membuat surat keterangan hilang di kantor polisi terlebih dahulu.
Okay. Gue keluar dari kantor menuju parkiran dan lagi-lagi disambut oleh kang parkir. 

Gue menyodorkan lagi duit serebu dengan muka cemberut, sementara kang parkir langsung tersenyum menerima duit dari gue.
Masalah belom kelar, lah ini kang parkir minta duit mulu. Kalo kata yogaesce #AnakEkonomi #GakMauRugi


Gue kemudian beralih menuju polsek. Mengurus surat keterangan hilang di sana. Suasana polsek saat itu sungguh sepi. Gue memarkirkan motor, menaikan celana, lalu kemudian masuk ke dalam. Gue disambut baik oleh polisi di sana.


‘’ Selamat pagi, ada yang bisa kami bantu? ‘’ tanya seorang polisi tampan nan menggemaskan.


‘’ Nganu pak, saya mau ngurus surat keterangan hilang. Bisa kan pak? ‘’


‘’ Oh bisa. Emang apa yang hilang dek? ‘’


Rencananya gue bakalan jawab, ‘’ Pacar saya pak yang ilang. ‘’


Namun niat alay dan menjijikan itu gue buang jauh-jauh.


‘’ Kartu atm saya pak. ‘’


‘’ Ooh yaudah duduk di sini aja dulu dek. Biar saya buatkan suratnya ya. ‘’  


Abang polisi tersebut kemudian sibuk dengan komputernya. Kami mengobrol ringan. Dia juga melemparkan beberapa pertanyaan kepada gue. Tak berapa lama, seorang abang polisi yang lain datang dan duduk di sebelahnya. Kami lanjut mengobrol bertiga.


Dan ternyata eh ternyata, si abang ini kenal dengan beberapa temen kuliah gue yang juga bekerja sebagai polisi.


‘’ Ooh Feri sekelas sama kamu ya? ‘’


‘’ Iya pak. Maruli dan Daniel juga, ‘’ ujar gue.


Gatau kenapa, semuda apapun polisinya gue kebiasaan manggil dengan sebutan pak. Hahaha

‘’ Yaah tau gitu, kemarin saya daftar juga bareng mereka. Biar sekelas sama kamu, ‘’


Ataaeee

Gue ketawa kecil.


‘’ Udah punya pacar belom? ‘’ tanyanya.


‘’ Belom pak, ‘’ ujar gue singkat diiringi tawa.


Setelah surat keterangan hilang tersebut selesai, gue pamit pulang. Sebelum pulang, si abang ngomong ke gue.
‘’ Oh ya, nanti saya mau titip salam ke kamu lewat Feri ya. Sekelas kan sama kamu? ‘’ tanyanya.
Gue ketawa lalu mengangguk.

Gue buru-buru keluar dari ruangan tersebut sebelum gue terpenjara di dalam hati si abang. Asek dah. Sesampainya di parkiran, gue menghela nafas panjang. Usai sudah penyamaran pura-pura ramah gue untuk mendapatkan surat keterangan hilang ini. Misi selanjutnya adalah, menuju kantor cabang.

Iya, kantor cabang. Kantor yang sebelumnya gue hindari karena eh karena di sana RAME AMAT COYY. Kayak pasar malem.

Setelah gue sampai di dalam bank, gue mendapati kerumunan anak sekolah, masih menggunakan seragam putih merah sedang berkumpul di dalam. Sampe-sampe gue nggak kebagian bangku. Gue dibantu oleh abang security yang ramah dan baik hati untuk aktivasi via hengpon. Kami berdua berdiri di salah satu meja yang ada di pojok ruangan. Berdua mantengin hp.

Kalo diliat dari jauh kami berdua kayak dua sejoli yang lagi nonton fake taxi. Rangorang suka gitu deh. Suka suudzon. Padahal mah kami berdua kan lagi aktivasi lalu kemudian nonton kak Mia K:)

Kacamatanya ituloh:)

Setelah menont… maksudnya melakukan aktivasi di pojokan, si abang security menuliskan beberapa nomor di sebuah kertas kecil dan memberikan ke gue. Selanjutnya gue kemudian menunggu bersama anak-anak SD lainnya. Karena di dalam sangat adem, tadinya gue pengen selonjoran, rebahan, berbaring manjaah. Tapi gajadi. 

Takut.

Gue ngelirik jam yang melingkar di pergelangan tangan gue. Jam sepuluh.
Okay. Mari kita lihat, gue akan keluar dari sini berapa jam lagi.

Gue masih berdiri. Hampir sejam. Cape juga euy.
Tiba-tiba saja, sebuah suara memanggil gue dari arah belakang. Gue menoleh.


‘’ Nih dek, duduk aja, ‘’ ujar si abang security partner gue menonton kak Mia tadi. Gue mengangguk lalu tersenyum.


Ya Allah, ini si abang sungguh lelaki idaman. Susah nih nyari laki-laki kayak dia. Sungguh, dia adalah lelaki peka terhadap keadaan. Rasanya ai mo langsung nikahin si abang saat itu juga. Huhuu


Gue mengangguk sambil tersenyum.
‘’ Makasih bang. Tapi kursinya buat bapak yang di sana aja. Kasian bapaknya keliatan capek, ‘’ ujar gue sambil menunjuk ke bapak tua yang sedang berdiri di pojokan.

Sayup-sayup terdengar suara dari belakang gue. Yang gue denger ada kalimat, ‘ duh, adik ini baik bgt ya ngasi kursinya buat orang lain. ‘


HAHAHAHAHA PERCAYALAH ITU HANYA PENCITRAAN SAJA


Padahal mah, YAWLAAA INI KAKI UDAH KRAM, PINGGANG UDAH ENCOK 


BHANGKAAAYY


Eitts, tapi demi sebuah pencitraan melalui bentuk tulisan di blog, oh tentu saja gue berpura-pura baik dan berhati mulia dengan memberikan kursi untuk si bapak tua.

Satu per satu manusia udah mulai keluar dari bank. Dan gue selalu gagal ngincer kursi kosong. Selalu aja disalip sama orang yang tadinya juga berdiri di sebelah gue. Alhasil gue masih tetep berdiri sambil menggendong tas ransel mini di punggung.

Gue melirik jam tangan, jam 12 siang.


HMMM UDAH 2 JAM AQ BERDIRI :)


BERGELUT DENGAN RANGORANG DEMI MENDAPATKAN KURSI :)


Hingga pada akhirnya, gue berhasil untuk mengistirahatkan kaki dengan duduk di kursi kosong. Akhirnya, bokong gue terselamatkan.
Cukup lama gue duduk, menunggu, menunggu dan menunggu. Gue ngelirik jam di tangan, jam setengah 2. Yawlaa bokong gueee. Kasiyan huhuu

Sekitar jam 2 kurang mabelas menit, nomor urut gue dipanggil. Gue beranjak dan memberi nafas kepada sang bokong sebelum akhirnya duduk lagi di depan seorang cs pria. Ganteng. Gagah. Besar. Badannya.
Kalo ga salah, namanya Ferdi.

Setelah gue memberi secarik kertas yang berisi beberapa angka dari hasil menonton kak Mia di pojokan bersama abang security  tadi, selanjutnya gue menceritakan bagaimana kejadian atm gue bisa hilang. Saat itu, rasanya gue pengen ngomong ke diri sendiri,


‘’ Cih, atm aja bisa hilang, apalagi cinta. ‘’


Setelah mendapatkan kartu atm baru, si abang cs nanya ke gue,
‘’ Kamu tinggal di jalan lingkar ya? ‘’


‘’ Iya bang. ‘’


‘’ Ooh, kenal sama Rahayu dong ya? ‘’


‘’ Nganu, bukan kenal lagi bang, sejak saja masih berupa zigot, saya udah kenal dan tinggal serumah sama dia. ‘


KAGAK. GUA KAGAK BILANG GITU.


Gue cuma bilang, ‘’ Ooh itu kakak saya bang. Hehe.. ‘’


‘’ Hehee,‘’ ujarnya


‘’ Hehee,‘’ ujar gue membalas.


‘’ Hehee,‘’ 



Kami pun hehe bersama. Setelah selesai mengurus kartu atm baru, gue pun balik ke rumah. Sepanjang jalan, di atas motor, di balik kaca helm, gue hehee hingga sampai rumah. 






Hehee.




Share this:

ABOUT THE AUTHOR

HALLO, GUE RAHAYU WULANDARI. SEORANG ATLET RENANG TERHEBAT SAAT MENUJU OVUM DAN BERHASIL MENGALAHKAN MILYARAN PESERTA LAINNYA. BLOGGER YANG SUKA CURHAT ABSURD DAN RANDOM. PECINTA JENGKOL DAN SENYUMAN KAMU.

29 komentar:

  1. Dari awal sampe akhir gue bacanya kesel kesel geli gitu. Haha bajiguur.. 🤣🤣

    Bolak balik ternyata kartu atas nama yg sama, ke kantor polisi ada yg bilang “entar nitip salam buat kamu” beuuh dikira itu si dilan kali.

    Hehe

    Hehe

    Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tolong ya gelinya jangan bikin ambigu

      Bang....

      Hapus
  2. Serem juga y di bank disuruh ulangan
    Eh abis itu suruh ke kantor polisi buat nyerahin diri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Butuh kecerdasan tingkat tinggi untuk mengerti makna di komentar ini. Hehe.

      Hapus
    2. Sama, dalam hati mikir siapa gurunya?

      Hapus
    3. Setelah bolak balik baca tulisan di atas, akhirnya saya paham maksud komentar bang Niki ini :))))))

      Hapus
  3. gue masih nunggu lu nurunin celana, lan. tadi kan pas mau masuk ke kantor polis, celananya diangkat kan ya? enggak di turunin emgnya? adem apa gimana nih klo bole tau?

    ternyata sering d godain gitu ya sama mas-mas. kang parkir enggak basa-basi aatau sok akrab juga nih, lan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yailah kadal arab berisiq!

      Btw, lebi adem kalo diturunin sih:(

      Hapus
  4. Daaaaaan sepanjang gw baca ini cerita, gw HEHE dari awal nyampe akhir. Bahkan lagi nulis komen pun gw HEHE nggak bisa berenti. Yawla gw cape! hahahaha

    Dan entah kenapa bisa terdampar juga di blog yang kyaknya lebih sesat dari blog alitlicious HEHE

    Entahlah HAHAHAHA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maap telah membuatmu terdampar di tempat hina ini

      Hehee
      Hehe
      heh
      he
      h

      Hapus
  5. Bentar nyatet nama dulu.

    Yan... ii..vo.... mel..ya...

    Nuuurr..miii..naaahhh... oke udah.


    kenapa aabng2 CS yg terakhir itu setelah menanyakan nama seseorang yg ternyata si Kakak, dia cuma ber hehe... kenapa dia tidak menitipkan salam aja. tindakannya yg hanya hehe dan tak ada penjelasan detail seperti polisi dan cs sebelumnya, membuatku curiga. ini si cs pasti ada maunya ama si kakak. awas lu abang2 cs...

    BalasHapus
    Balasan
    1. BUAT APA DICATET YE BANG??

      Hahahahaaa curiga yang bagaimana, mohon penjelasannya!

      Hapus
  6. ATM aja bisa ilang. Apalagi pacar. Gitu, Lan?

    Bawa ATM aja bisa salah. Apalagi bawa pacar? GITU, LAN?

    HAHAHAHA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. YA ALLAH MAYANG, JANGAN DIPERJELAS:'(

      KRAI EVERYDAY

      Hapus
  7. saya pernah ngurus Atm di Bank gr2 terblokir.... saya ngk bosan lama2 di Bank, soalnya dilayani oleh CS Bank yg cantik abizzzz..... bawaannya hati jd berbunga2 dket Cs Bank nya:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuuyy kalo bisa tiep hari atmnya diblokirin aja kang

      Hapus
  8. PADAHAL SAYA BERHARAP ADA SCENE FAKE COPS SAAT DIK ULAN MENGURUS SURAT KEHILANGAN ITU, TAPI TERNYATA TIDAK ADA. KECEWA SAYA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. FAKE COPS TIDA ADA. YANG ADA FAKE SECURITY. MAU?

      Hapus
    2. MAU.


      INI KENAPA SAYA YANG JAWAB?

      Hapus
    3. MANA? INI NUNGGUIN, LOH.


      KOK SAYA YANG EXCITED.

      Hapus
  9. Pengalamanku ketika kartu ATM keblokir dulu saat ngurusnya dilayani ma CS wanita yang menurut standar Jones seperti gue kesannya mempesona. Entahlah dibenarkan mau disebut jatuh hati pada pandangan pertama atau bukan intinya aura mbak Cs-nya bisa goyahin niat awalku pergi ke bank. Gampangnya meracuni pikiran gitu-lah.

    Lalu dikarenakan kelemahanku gak bisa bikin tanda tangan yang 100% sama---jadinya saat disuruh TTD pada papan elektronik itu mbak CSnya mengerutkan dahi ketika menatap layar komputer mendapati output TTD yang aku goreskan berbeda dengan yang di buku tabungan ... mungkin di KTP juga beda >,<

    Akhirnya aku disuruh mengulang beberapa kali namun hasilnya gak ada perubahan. Jalan terakhir mbak Cs-nya nyodorin aku selembar HVS A4 dan pulpen.

    "Buat apa mbak?" Penasaran

    "Latihan TTD, penuhin seluruh halaman" jawabnya singkat padat.

    Kurang lebih, butuh 15 menit buat menyelesaikan latihannya. Ada sekitar 30-an coretan TTD yang aku buat. Sengaja kuperbesar ukurannya biar cepet menuhin ruangan kertas dan biar gak kelamaan. Saat itu aku mikir kayaknya artis juga gak ampek begini-begini amat jika disuruh TTD!

    Namun, mbak CSnya kembali mengerutkan dahi setelah lembaran itu kembali ke tangannya.

    "Tunggu ya mas." Pintanya halus. Mabk Cs-nya beranjak dari kursi, membawa serta lembaran coretan TTD-ku, buku tabungan serta KTP. Memasuki suatu ruangan.

    Pikirku si mbak cantik itu palingan berdiskusi dengan atasannya perihal layak tidaknya TTD-ku yang gak pernah konsisten untuk diberi lampu hijau agar bisa melanjutkan prosedur.

    Gak lama mbak Cs-nya kembali.

    "Lanjut ya mas, TTD sekenanya tapi diusahakan mirip ... dimaklumi."

    "Oh...," hanya itu yang mampu terucap dari bibirku dan setelahnya entah kenapa tiba-tiba perasaanku berubah.

    20 menit kemudian urusan ATM yang terblokir kelar. Sesaat sebelum mengakhiri perbincangan dengan si mbak CS-nya, aku emang sengaja menatapnya agak lama dan berujar sendiri di dalam hati,

    Sebatas tanda-tangan di atas kertas seketat itukah keselektifanmu? Aku gak habis pikir bagaimana jadinya andai ingin meresmikan tanda tangan di hatimu? Aku yakin gak akan kuat ngejalaninya ... dan itu berat....

    Makanya sekeluarnya dari bank bawaanku baper jadinya T,T

    )* Based On True Story

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha yawlaaaa ini kocak bener dah. Tapi ya uga ya bang, segitu selektifnya si mbak cs hahaha

      Hapus
  10. HAAHAHAHAHAH Ehhh makasi lohh, ATM gue semalam ketelan mesin, ampess bennar lupa nariknya :|

    BalasHapus
  11. HEHE. Aku juga udah sering banget ngurus kehilangan begitu dari ATM, DOMPET, SUAMI. Eh, belum punya ding kalo suami. Hehe.
    Tulisannya bikin ketawa geli, ih. Hehe :(
    Hehe.
    Aku jadi ingin ber-he-he-ria.
    Hehe.
    Ria.
    Hehe.
    He.

    BalasHapus
  12. hahahhaa

    yang paling nohok sih itu "cih, atm aja ilang, apalagi pacar"
    duh laaaaaaaaaaah

    BalasHapus
  13. Gue dulu ngurus ATM ketelen di mesinnya kaga disuruh ke kantor polisi, loh. Mungkin dia tahu, muka-muka kek gue berapa sih isi ATM nya, udahlah nggak usah dilaporin, langsung buat baru aja. Mantab kan.

    BalasHapus
  14. "I Hate Monday" Nggak lah, kalo aku sih "I Hate Single day without you" uhuk uhuk uhuk....

    Btw...dulu pernah kehilangan ATM waktu travelling ke suatu daerah, dan ngurusnya mesti ke kantor Bank waktu kita buka rekening. Untung ada yang mau bantu minjamin rekening buat nerima transferan dari keluarga. Salam mbak...

    BalasHapus
  15. Hehe
    Pengalaman lucu
    Hehehe
    😁

    BalasHapus