Hehee

Beberapa waktu lalu, akhirnya ingatan gue mendadak kembali. Iya, gue baru inget kalo kartu atm gue pernah terblokir akibat salah pin.  ­­Huahaha. Dan anehnya gue baru inget perihal atm terblokir itu baru-baru ini.

Kejadian itu terjadi sekitar awal tahun ini. Bulan Febuari atau Maret apa ya. Lupa.
Nah, pada suatu hari Senin, gue ngerasa bahwa di hari Senin kala itu cukup banyak waktu luangnya di saat rangorang selalu bikin status atau kepsyen dengan kalimat I hate Monday. 
Maka gue dengan hati riang memutuskan untuk pergi ke kantor unit bank. Gue sengaja menghindari untuk pergi ke kantor cabang. Soalnya di sana pasti rame dan ada kakak gue. Gue bosen ketemu muke die mulu.
Kayanya lebih tepat karena alasan kedua sih.

Kebetulan hari itu gue emang lagi ga ada kerjaan di kantor, so berangkatlah gue dari kantor menuju kantor unit bank.

Dengan buku tabungan, fotokopi ktp dan kartu atm yang terblokir tersebut, sampailah gue di depan kantor unit bank. Sebenernya masalah ini bisa diurus dengan mudah oleh kakak gue. Kebetulan kakak juga bekerja sebagai karyawan di bank tersebut. Namun, sebagai adik yang baik dan pengertian, gue memilih untuk mengurusnya sendiri.

Tepok tangan plis

Setelah berhadapan dengan abang customer service (cs) yang ramah, gue akhirnya menjelaskan perihal kejadian atm terblokir ini. Setelah gue menyodorkan berkas yang gue bawa, si abang langsung ngetik-ngetik di komputer, nulis ini itu kemudian menyerahkan lembaran kertas ke gue.


‘’ Ini dek, diisi dulu ya. ‘’


Sembari gue ngisi lembaran kertasnya, si abang cs ngajakin gue ngobrol.


‘’ Udah masuk kuliah dek? ‘’ tanyanya.


‘’ Belum bang. ‘’ Gue masih fokus ngisi data di lembaran kertas. Padahal dalem hati gue pengen nyeletuk, ‘hih sok kenal. Sok ikrib. ‘


‘’ Btw, kampusnya udah pindah kan? ‘’ tanyanya enteng.


‘’ Hah? Iya bang. Kok abang tau? ‘’ tanya gue mulai mengangkat kepala.


‘’ Ya taulah. Kan kita satu kampus. ‘’


Gue cengo. Gue amatin muka si abang lekat-lekat. Sumpah, gue kayak ga asing deh dengan muka si abang. Gue ngeliat name tag di bajunya. Dani. Gue ngangguk-ngangguk sendiri.
Seketika gue berasa jadi artis. Dikenal orang, tapi gue ga kenal orang itu. Jiji bgt ga sih guee hahaa
Sambil mengisi form, bang Dani mengetik di komputernya. Lalu kemudian,


‘’ Nama ibunya Nurminah ya? ‘’


Gue langsung menggeleng.


‘’ Engga bang. Itu mah nama nenek saya. Hehee…’’ ujar gue mencoba ramah.


‘’ Loh, ini juga atm atas nama Yan Ivo Melya. ‘’


‘’ Lah, itu nama ibu saya bang.  Hehee… ‘’ ujar gue mencoba ramah. Lagi.


Kami saling bertatapan. Benih-benih cinta mulai tumbuh.


‘’ LHAA BERARTI SAYA SALAH BAWA ATM YAAA HAHAHAA… ‘’


Akhirnya hehee berubah menjadi hahaa. Hahaa yang berhasil menutupi hal yang memalukan tersebut.
Setelah mengatakan bahwa gue akan ke sini lagi membawa kartu ATM gue yang sebenernya, gue pamit, tak lupa gue mencium punggung tangannya. Soswit ga si?

Gue keluar dari kantor menuju parkiran dan tentunya disambut oleh kang parkir. Gue menyodorkan duit serebu, lalu cus pulang. Setelah mengobrak-abrik lemari, gue akhirnya mendapatkan sebuah kartu atm yang sama percis dengan kartu atm yang gue bawa tadi. Oke, sepertinya ini nih atm gue.

Gue cus lagi menuju bank unit. Bertemu lagi dengan bang Dani. Sementara gue melanjutkan mengisi form, bang Dani mulai menginput sesuatu di komputernya.


‘’ Loh, Lan. Ini kartu atmnya masih atas nama Yan Ivo Melya. ‘’


Gue kaget dong.


‘’ Lah, serius bang? ‘’


Bang Dani mengangguk.


‘’ Ibu saya emang bikin dua atm sih. Lah jadi kartu atm saya mana yaaa? ‘’ ujar gue.


Bang Dani langsung jawab, ‘’ YA MANA GUE TAU WOYY! ‘’


Tapi untung saja hal itu tidak terjadi. 

Sebagai senior yang baik, dia menyarankan agar gue membuat kartu atm baru. Namun, sebelumnya gue harus membuat surat keterangan hilang di kantor polisi terlebih dahulu.
Okay. Gue keluar dari kantor menuju parkiran dan lagi-lagi disambut oleh kang parkir. 

Gue menyodorkan lagi duit serebu dengan muka cemberut, sementara kang parkir langsung tersenyum menerima duit dari gue.
Masalah belom kelar, lah ini kang parkir minta duit mulu. Kalo kata yogaesce #AnakEkonomi #GakMauRugi


Gue kemudian beralih menuju polsek. Mengurus surat keterangan hilang di sana. Suasana polsek saat itu sungguh sepi. Gue memarkirkan motor, menaikan celana, lalu kemudian masuk ke dalam. Gue disambut baik oleh polisi di sana.


‘’ Selamat pagi, ada yang bisa kami bantu? ‘’ tanya seorang polisi tampan nan menggemaskan.


‘’ Nganu pak, saya mau ngurus surat keterangan hilang. Bisa kan pak? ‘’


‘’ Oh bisa. Emang apa yang hilang dek? ‘’


Rencananya gue bakalan jawab, ‘’ Pacar saya pak yang ilang. ‘’


Namun niat alay dan menjijikan itu gue buang jauh-jauh.


‘’ Kartu atm saya pak. ‘’


‘’ Ooh yaudah duduk di sini aja dulu dek. Biar saya buatkan suratnya ya. ‘’  


Abang polisi tersebut kemudian sibuk dengan komputernya. Kami mengobrol ringan. Dia juga melemparkan beberapa pertanyaan kepada gue. Tak berapa lama, seorang abang polisi yang lain datang dan duduk di sebelahnya. Kami lanjut mengobrol bertiga.


Dan ternyata eh ternyata, si abang ini kenal dengan beberapa temen kuliah gue yang juga bekerja sebagai polisi.


‘’ Ooh Feri sekelas sama kamu ya? ‘’


‘’ Iya pak. Maruli dan Daniel juga, ‘’ ujar gue.


Gatau kenapa, semuda apapun polisinya gue kebiasaan manggil dengan sebutan pak. Hahaha

‘’ Yaah tau gitu, kemarin saya daftar juga bareng mereka. Biar sekelas sama kamu, ‘’


Ataaeee

Gue ketawa kecil.


‘’ Udah punya pacar belom? ‘’ tanyanya.


‘’ Belom pak, ‘’ ujar gue singkat diiringi tawa.


Setelah surat keterangan hilang tersebut selesai, gue pamit pulang. Sebelum pulang, si abang ngomong ke gue.
‘’ Oh ya, nanti saya mau titip salam ke kamu lewat Feri ya. Sekelas kan sama kamu? ‘’ tanyanya.
Gue ketawa lalu mengangguk.

Gue buru-buru keluar dari ruangan tersebut sebelum gue terpenjara di dalam hati si abang. Asek dah. Sesampainya di parkiran, gue menghela nafas panjang. Usai sudah penyamaran pura-pura ramah gue untuk mendapatkan surat keterangan hilang ini. Misi selanjutnya adalah, menuju kantor cabang.

Iya, kantor cabang. Kantor yang sebelumnya gue hindari karena eh karena di sana RAME AMAT COYY. Kayak pasar malem.

Setelah gue sampai di dalam bank, gue mendapati kerumunan anak sekolah, masih menggunakan seragam putih merah sedang berkumpul di dalam. Sampe-sampe gue nggak kebagian bangku. Gue dibantu oleh abang security yang ramah dan baik hati untuk aktivasi via hengpon. Kami berdua berdiri di salah satu meja yang ada di pojok ruangan. Berdua mantengin hp.

Kalo diliat dari jauh kami berdua kayak dua sejoli yang lagi nonton fake taxi. Rangorang suka gitu deh. Suka suudzon. Padahal mah kami berdua kan lagi aktivasi lalu kemudian nonton kak Mia K:)

Kacamatanya ituloh:)

Setelah menont… maksudnya melakukan aktivasi di pojokan, si abang security menuliskan beberapa nomor di sebuah kertas kecil dan memberikan ke gue. Selanjutnya gue kemudian menunggu bersama anak-anak SD lainnya. Karena di dalam sangat adem, tadinya gue pengen selonjoran, rebahan, berbaring manjaah. Tapi gajadi. 

Takut.

Gue ngelirik jam yang melingkar di pergelangan tangan gue. Jam sepuluh.
Okay. Mari kita lihat, gue akan keluar dari sini berapa jam lagi.

Gue masih berdiri. Hampir sejam. Cape juga euy.
Tiba-tiba saja, sebuah suara memanggil gue dari arah belakang. Gue menoleh.


‘’ Nih dek, duduk aja, ‘’ ujar si abang security partner gue menonton kak Mia tadi. Gue mengangguk lalu tersenyum.


Ya Allah, ini si abang sungguh lelaki idaman. Susah nih nyari laki-laki kayak dia. Sungguh, dia adalah lelaki peka terhadap keadaan. Rasanya ai mo langsung nikahin si abang saat itu juga. Huhuu


Gue mengangguk sambil tersenyum.
‘’ Makasih bang. Tapi kursinya buat bapak yang di sana aja. Kasian bapaknya keliatan capek, ‘’ ujar gue sambil menunjuk ke bapak tua yang sedang berdiri di pojokan.

Sayup-sayup terdengar suara dari belakang gue. Yang gue denger ada kalimat, ‘ duh, adik ini baik bgt ya ngasi kursinya buat orang lain. ‘


HAHAHAHAHA PERCAYALAH ITU HANYA PENCITRAAN SAJA


Padahal mah, YAWLAAA INI KAKI UDAH KRAM, PINGGANG UDAH ENCOK 


BHANGKAAAYY


Eitts, tapi demi sebuah pencitraan melalui bentuk tulisan di blog, oh tentu saja gue berpura-pura baik dan berhati mulia dengan memberikan kursi untuk si bapak tua.

Satu per satu manusia udah mulai keluar dari bank. Dan gue selalu gagal ngincer kursi kosong. Selalu aja disalip sama orang yang tadinya juga berdiri di sebelah gue. Alhasil gue masih tetep berdiri sambil menggendong tas ransel mini di punggung.

Gue melirik jam tangan, jam 12 siang.


HMMM UDAH 2 JAM AQ BERDIRI :)


BERGELUT DENGAN RANGORANG DEMI MENDAPATKAN KURSI :)


Hingga pada akhirnya, gue berhasil untuk mengistirahatkan kaki dengan duduk di kursi kosong. Akhirnya, bokong gue terselamatkan.
Cukup lama gue duduk, menunggu, menunggu dan menunggu. Gue ngelirik jam di tangan, jam setengah 2. Yawlaa bokong gueee. Kasiyan huhuu

Sekitar jam 2 kurang mabelas menit, nomor urut gue dipanggil. Gue beranjak dan memberi nafas kepada sang bokong sebelum akhirnya duduk lagi di depan seorang cs pria. Ganteng. Gagah. Besar. Badannya.
Kalo ga salah, namanya Ferdi.

Setelah gue memberi secarik kertas yang berisi beberapa angka dari hasil menonton kak Mia di pojokan bersama abang security  tadi, selanjutnya gue menceritakan bagaimana kejadian atm gue bisa hilang. Saat itu, rasanya gue pengen ngomong ke diri sendiri,


‘’ Cih, atm aja bisa hilang, apalagi cinta. ‘’


Setelah mendapatkan kartu atm baru, si abang cs nanya ke gue,
‘’ Kamu tinggal di jalan lingkar ya? ‘’


‘’ Iya bang. ‘’


‘’ Ooh, kenal sama Rahayu dong ya? ‘’


‘’ Nganu, bukan kenal lagi bang, sejak saja masih berupa zigot, saya udah kenal dan tinggal serumah sama dia. ‘


KAGAK. GUA KAGAK BILANG GITU.


Gue cuma bilang, ‘’ Ooh itu kakak saya bang. Hehe.. ‘’


‘’ Hehee,‘’ ujarnya


‘’ Hehee,‘’ ujar gue membalas.


‘’ Hehee,‘’ 



Kami pun hehe bersama. Setelah selesai mengurus kartu atm baru, gue pun balik ke rumah. Sepanjang jalan, di atas motor, di balik kaca helm, gue hehee hingga sampai rumah. 






Hehee.




31 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Jangan Lewatkan 4 Tempat Kuliner Menggoyang Lidah Ini!

Sebagai seseorang yang tiap mudik selalu ke Padang, gue merasa bahwa Padang menjadi kota tujuan gue selama 21 tahun gue hidup di dunia yang fana ini. Ga ada tujuan lain tiap kali mudik. Selalu ke Padang. Ataupun ke daerah sekitar Padang yang masih masuk dalam wilayah Sumatera Barat. Kadang pengen gitu kan sesekali mudik ke rumah mama kamu. Bareng kamu. Ehe.

Apalagi di tempat gue tinggal sekarang, banyak banget euy rumah makan padang.
Bicara soal Padang dan sebagai manusya yang doyan makan, kuliner memang menjadi daya tarik utama kota Padang. Namun selain rendang dan beragam masakan lezat lainnya yang banyak tersedia di rumah makan padang, apa lagi yang kalian tahu soal sajian nikmat khas Tanah Minang?

Kenyataannya, ibu kota Sumatera Barat ini memiliki beragam kuliner lain yang tak kalah menggoyang lidah. Mulai dari makanan berat hingga kudapan yang juga membuat ketagihan, semua ada tersedia.
Sayangnya, tidak semua sajian ini dapat dinikmati dengan mudah di luar Padang. Karena itu bila manteman berkesempatan untuk berkunjung ke kota yang merupakan pintu gerbang nusantara dari Samudera Hindia ini, jangan sia-siakan menyinggahi tempat-tempat berikut untuk kuliner Minang ternikmat dan terdahsyat. Namun sebelum liburan, jangan lupa untuk cek harga tiket pesawat terbaik ke kota yang satu ini ya.






Sate Danguang-Nguang



Manteman mungkin udah pernah mengenal kuliner sate padang: tusukan daging sapi yang disiram dengan bumbu gurih nan tajam berwarna kemerahan dengan sensasi pedas yang nikmat. Namun selagi di Padang, jangan lewatkan kesempatan untuk menikmati olahan daging sapi lainnya yang tak kalah nikmat, sate danguang-nguang.
Sumpah, tiep kali makan ini, gue ngerasa lupa akan betapa kejamnya dunia.
Meski sama-sama berasal dari Tanah Minang, sate danguang-nguang memiliki bentuk dan rasa yang berbeda dibandingkan sate padang. Kuah santannya berwarna kuning lantaran kunyit yang digunakan. Di samping itu, kombinasi rempah seperti jahe, lengkuas, dan ketumbar berpadu sempurna dengan sedikit gula aren yang membuat bumbunya agak manis. Aku dan kamu juga termasuk kombinasi yang sempurna lho. hhh~
Coba deh datang ke tempat makan populer Sate Dangung-Nguang yang berada di Jalan Lintas Sumbar Riau, Payukumbuh. Di tengah dinginnya sikapmu, emm maksudnya di tengah dinginnya suhu Kota Padang di malam hari, seporsi kuliner ini akan membantu menghangatkan tubuh.



Sate Mak Syukur




Satu lagi nih gaes, hidangan berupa sate yang sayang untuk dilewatkan ada di Sate Mak Syukur. Beralamat di Jalan Sutan Syahrir No. 250 Silaing Bawah, Padang Panjang Barat, tempat makan ini populer di kalangan masyarakat maupun wisatawan.
Secara umum, sate yang disajikan di tempat ini nggak jauh berbeda dengan sate danguang-nguang. Yang membedakannya adalah jenis daging yang dipilih. Bila di Sate Danguang-Nguang daging yang banyak digunakan adalah dari otot dan jeroan, maka sate di Mak Syukur lebih banyak menggunakan bagian punuk sapi.



Nasi Kapau Uni Lis





Lengkapi perjalanan ke Sumatera Barat dengan mengunjungi Bukittinggi. Kendati jarak yang harus ditempuh dari Padang nyaris 100 kilometer, wilayah yang terkenal dengan ikon Jam Gadang ini memiliki kuliner lezat yang sayang disia-siakan: nasi kapau.
Sekilas, nasi kapau tidak jauh berbeda dengan nasi padang pada umumnya. Namun dari segi penyajian, nasi kapau diletakkan di atas meja yang lebih rendah daripada penjual, sementara nasi padang dipajang lebih tinggi di etalase. Selain itu, salah satu sajian andalannya adalah gulai kapau yang berwarna kuning dan sedikit asam. Sajian ini dapat dinikmati dengan lauk lainnya.
Ada banyak warung nasi kapau yang dapat ditemui di Bukittinggi. Walaupun begitu, jika ingin mencicipi yang paling lezat, Nasi Kapau Uni Lis pilihannya. Lokasinya berada di Jalan Pemuda No. 33 Aur Tajungkang Tengah Sawah, Guguk Panjang, Bukittinggi.



Es Durian Ganti Nan Lamo




Bila ingin hidangan yang segar, kini saatnya singgah ke Es Durian Ganti Nan Lamo. Tempat kuliner yang menyajikan makanan penutup alias dessert menggoda ini sudah ada sejak tahun 1960.
Es Durian Ganti Nan Lamo telah dijalankan oleh beberapa generasi. Meski begitu, kelezatannya tetap terjaga hingga kini. Maka dari itu, nggak heran kalo banyak orang yang mengunjungi gerai di Jalan HOS Cokroaminoto No. 31 B Sumatera Barat ini untuk melegakan kerongkongan tanpa merogoh kocek dalam-dalam.


Nah, itulah beberapa rekomendasi tempat kuliner di Padang yang patut untuk dikunjungi. Selain nikmat dan khas, para pemirsa yang budiman jangan khawatir, karena harga yang ditawarkan pun  nggak akan membuat kantong jebol.

Juga dengan tiket pesawat ke Padang. Kini melalui Airy Rooms, lanjalan ke Tanah Minang menjadi lebih mudah dan hemat. Dengan beragam tiket promo dari maskapai terbaik, liburan jadi semakin menyenangkan.
Selamat berburu kuliner Padang!



20 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~