Hitung Mundur ah

Rabu, September 20, 2017
Yawlaaa gue udah tua huhuuuu

Ini paansi baru nulis udah ngeluh saja. Ckckckck manusia jaman now memang ada-ada sajah.


Beberapa hari lalu, gue bertambah umur. Tentu saja jatah idup gue berkurang dengan sendirinya. Bertambahnya umur, bikin gue mikir panjang dan merenung. Apasi yang udah gue lakuin sejauh ini? gimana dengan impian-impian gue sampai saat ini? apakah sudah ada yang tercapai?

Inner me: Mau tau jawabannya?




Pikirkan sendiri!


                            

Sejujurnya gue ga berharap ada party ala ala, surprise dari orang terdekat yang wow, atau sejenis itu. Udah tua juga. Dikasih umur panjang aja gue udah bersyukur banget niy.
Tepat jam 12 malam, sms dan chat mulai masuk ke handphone gue. Sms dan chat dari temen-temen tercinta. Alhasil gue terbangun dari lelapnya tidur saat itu. Kesel sih, ganggu orang tidur. Tapi gue juga terharu. Walopun gue sering dibilang ga guna, resek dan ngeselin, ternyata mereka tetep menganggapku teman. Aaah aku bahagia. Lupyu ol.

Setelah membaca beberapa sms dan chat yang masuk, gue lanjut tidur. Tidak lupa mematikan nada dering handphone. Harusnya tidur gue kali ini gabole diganggu nih. Soalnya ini adalah tidur pertama gue ketika gue berumur 21 tahun. Hhh~



Lempar golok neh!


Seperti biasa, gue bangun pagi-pagi. Membereskan tempat tidur, beresin rumah de el el. Gue berangkat kerja seperti biasa. Fyi aja nih, sebulan terakhir ini gue kerja pake sepatu hak tinggi. Gila, gue udah feminin ga si?
Selama ini gue kerja pake flatshoes sih. Tiep liat mantan jalan sama pacar barunya, gue gabisa ngapa-ngapain. Mau marah juga gabisa. Nah, kalo sekarang gue udah berhak dong.

Oke. Lupakan

Sesampainya di kantor, gue mendapatkan ucapan dari temen-temen kantor tercinta. Beberapa hari
sebelumnya temen-temen kantor gue udah mulai candain gue. Kayak nanya, ' besok makan di mana nih?', ' siapa yang traktir nih besok? ' dan pertanyaan sejenisnya.


Setelah itu tidak ada yang aneh.


Sampai pada akhirnya

.

.

.

Salah satu temen kerja gue nyamperin gue ke meja kerja. Saat itu jam sudah menunjukan pukul 12 siang. Saatnya istirahat.

'' Lan, makan siang di luar yuk? ''

Gue cengo. Kaget.

'' Lah, jadi ya makan barengnya mas? '' tanya gue sambil bersiap-siap hendak membereskan meja kerja. Mas Adi mengangguk. Gue langsung ke kamar mandi, cuci muka, pake sunblock dan parfum.

Saat gue menyandangkan tas ransel, gue bertanya ke mas Adi.

'' Mas, yang lain pada kemana? Ga diajak makan bareng juga? '' tanya gue saat melihat di parkiran luar cuma ada gue dan mas Adi.

'' Yang satu pulang ke rumahnya lan, satu lagi udah makan di luar sih kayanya.''

Mas Adi menyalakan motornya. Gue pikir siang ini bakalan makan rame-rame. Lah kalo berdua gini doang apa-apaan neh. Tapi, gue tetep berpikir positif. Kali aja nanti temen yang lain bakalan datang juga ke tempat makan yang kami tuju.

Selama di perjalanan, gue cuma diem. Panas coy. Mas Adi akhirnya mengajak gue ngobrol sembari memperbaiki kaca spionnya agar supaya muka gue yang ga seberapa itu muncul di kaca spion.

'' Wulan mau dibeliin kado apa? '' tanyanya.

'' Hahahaha gausahlah. Pake kado segala. Kadonya doa baik aja deh. ''

Sesampainya di tempat makan, kami langsung memesan makanan. Sembari menunggu pesanan, mas Adi mencoba untuk mengajak gue ngobrol. Gue cuma ha-ho-ha-ho doang demi menghargai ajakan ngobrolnya hahaha.

Dalem hati gue mah, ' WANJEER INI TEMEN-TEMEN PADA KEMANA DEH. NAPA JADI MAKAN BEDUAAN GINI SI ELAAH. '


Beberapa menit kemudian, pesanan kami datang. Setelah kami dengan lahap memakan makan siang saat itu, gue mulai sibuk dengan handphone. Suasana juga mendadak hening. Gue mulai ngechat mas Tio. Cerita kalo kejadian makan siang kali ini absurd abis. Mana banyak orang yang ngeliatin lagi. Pasti mereka ngira kalo gue sama mas Adi adalah sepasang kekasih yang sedang dimabok asmara. Yawlaaa plis.


' Hitung mundur ah. Bentar lagi pasti ada yang bilang suka. '


Gue hanya tertawa membaca chat dari mas Tio di layar handphone. Gue tau, dia pasti sedang tertawa ngakak di sana.



Dan, benar saja gaes.

'' Lan? ''

Sebuah suara memanggil gue dengan halusnya. Gue menoleh dan melepaskan pandangan dari layar handphone.

'' Iya mas? ''

Suasana mendadak slow motion. Udara semilir siang itu mulai terasa sejuk.

'' Kalo seandainya, rasa yang dulu pernah muncul lagi, gimana? ''

Fyi, dulu mas Adi pernah ehem nyatain cinta dan minta gue jadi pacarnya. Tapi gue gamau dan berusaha menolaknya dengan baik-baik.

Tangan gue langsung memencet record di layar chat pada nama kontak mas Tio.

'' Hah? maksudnya? ''

'' Iya, mas suka sama Wulan. Kira-kira gimana? ''

Gue sontak tertawa.

'' Hahaha mas Adi ada-ada aja deh, '' ujar gue.

'' Ini serius. ''

Gue terdiam.

'' Kalo katanya gaboleh pacaran dalam satu kantor, sebisa mungkin mas akan keluar dari kantor ini. ''

Gue cengo.


WADAAW. GUE HARUS BERKATA APA NEH


LAGIAN NGAPAIN JUGA SI DIA NEMBAK GUE PAS ULANGTAON GUE?

BIAR APA?

BIAR SOSWIT?

ROMANTIS?


TRUS INI APAAN? CANDLE LIGHT LUNCH GITU?


YA ALLAH PLIS


Gue sebisa mungkin, semampu mungkin untuk mencoba memberinya pengertian agar dia paham dengan maksud gue. Ya intinya gue udah nganggap dia ya kayak temen kerja sendiri. Lah kan emang temen kerja sendiri.

Ya juga yak.

Gue masih berceloteh sembari sesekali melirik ke layar handphone. Melihat detik di record yang berjalan.

'' Itu taruh dulu deh handphonenya, '' ujar mas Adi sambil memegang tangan gue.


WANJEEERRR PAPAAN NEH


DIA MEGANG TANGAN GUE YA ALLAH.


DILIATIN ORANG.


ATAAAEE


Seketika tangan gue terlepas dari layar handphone. Recordnya sudah terekam dan berhasil terkirim ke mas Tio. Dan seketika itu juga gue langsung menarik tangan gue cepat dari genggaman tangannya.

'' Ih apaan sih gausah pake pegangan tangan. ''

Gue mulai kesel.

Suasana kembali hening. Yang terdengar hanya suara air mancur yang berada di tengah-tengah kolam yang ada di hadapan kami. Gue menyeruput jus mangga sambil kembali memainkan handphone.

'' Udah yuk mas, udah mendung deh kayanya. Pulang yuk, '' ujar gue sambil menyandangkan tas ransel di bahu gue. Mas Adi mengangguk. Tanpa suara.

Sepanjang perjalanan pulang, yak suasana yang akan terjadi adalah hening. Hening sepanjang jalan. Sesekali terdengar suara jedug dari helm gue yang kejedot helmnya.

Bener-bener ulangtahun terburuk yang pernah ada. Nah yang gue ga abis pikir nih ya, kok tebakan mas Tio bener ya. Saat dia ngechat, ' Hitung mundur ah. Bentar lagi pasti ada yang bilang suka. '

Dan. Beneran kejadian.




29 komentar:

  1. Wkwkwk ah jadi kangen rasanya ditembak. Tapi udah bersuami, siapa yang mau nembak. Eh. Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa suruh suaminya nembak aja mba. Lebih soswit pasti. Hehee

      Hapus
    2. iya bener suaminya suruh nembank sekalian nembak beneran kan...#ehh

      Hapus
  2. Adi bukan Kresnoadi kan ya? Jauh juga kalau beliau main ke Pekanbaru. Selamat ulang tahun, Kakak Wulan. Tetap merasa 17 tahun terus yaa~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yo ora mas.
      Bhahahaa. Amin. Yawlaa Robby kok kayak ketagihan ngucapin habede mulu

      Lah emang masih tujuhbelas taon juga!

      Hapus
  3. tercyduck, kirain ini endingnya jokes taunya nembak beneran

    BalasHapus
  4. Kirain endingnya temen-temen Wulan yang lain tiba-tiba muncul terus bilang "surpriseee" sambil bawa kueee...


    dan arak-arakan keluarga mas Adi buat lamar Wulan.
    Eh.
    Hahaha.
    Happy Birthday Wulaaan. Barakallah fii umrik yaaa. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yawlaa Rimaaaa

      Segala pake arak-arakan HAHAHAHA

      Amin. Makasih Rima :*

      Hapus
    2. ARAK-ARAKAN YA ALLAH RIMAAAA WKAKAKAKAKA NGAKAK ANJEEEEEEER

      Hapus
  5. ngiranya emang temen'' kantor sengaja mau bikin surprise. eh ternyata bener. tapi cuman dari mas adi doang. surprise yang akan selalu terkenang kayaknya.

    tega
    tega
    tega
    sebuah jawaban yang menyakitkan

    untung ga smpe lu sundul beneran ya pas di bonceng itu. cuman kepentok dikit doang kepalanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkakaka suprise apaan kalo kaya begitu.
      Anjeer selalu terkenang selamanya bgt nih ji.

      Hati tidak bisa dipaksakan. Huahahaa

      ELU YG GUE SUNDUL. MAO??

      Hapus
  6. Wkakakakakakaka. Ini pernah kamu tulis di Tumblr ya, Bang Ulan. Entah aku harus kasihan sama kamu apa Mas Adi. Ku bingung mana yang harus aku pilih :(

    Mau ikutan kayak Yoga, Haw, dan Dian ah.

    Virgo.
    Emang.
    Gitu.

    BalasHapus
  7. Selamaaat bertambah tuaa, Ulaaan :D

    Lah itu kirain endingnya bakal jdian bneran, eh kaga toh?
    Mas Tio gtu2 dukun tuh.. Ato dia memang dia dlu berpegalaman prnah bgtu jg. Haha
    Kejam sih, tp kyaknya emg lebi bagus bgtu :')

    BalasHapus
  8. Sangat menghibur, tapi kasihan juga sih sama mas Adi yang ditolak dua kali.

    Selamat ulang tahun, mba Wulan. Barakallah fii umrik.

    BalasHapus
  9. Endingnya bikin bilang "lah, ini dikira temen-temennya bakal muncul di tempat makan sambil bawa kue sama balon bertuliskan H B D 2 1 berwarna emas berlapis coklat tiada tara, ternyata.."

    Saya penasaran kenapa bang wulan nolak mas adi, jadi mohon izin untuk fudul blog ini, apa ada kisahnya?

    Barakillahu fii umrik, semoga dijadikan wanita sholehah, kebanggaan ayah bunda dan calon suami di masa mendatang!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asep bangsat hahahahahahahaha manggil Bang Wulan juga taik MHUAHAHAHA.

      Hapus
  10. Hmm, kayak pernah baca duluan deh di media lain. :)

    BalasHapus
  11. Kirain ini siasat temen2 kantor kamu yang lain. Kirain pas mas adi nembak mereka bakalan muncul sambil bilang surpriseeeee.

    Mas adi gokil membalikkan persepsi... hidup mas adi!!!

    BalasHapus
  12. Keknya dirimu terkena ucapan adalah doa... Lan... Habisnya, yang serius dibecandain. Kejadian, deh.

    Eh, jadi bener Kresnoadi yg nembak?

    BalasHapus
  13. awal baca sampe ketengah-tengah seruh sih kisah ngitung mundurannya...cuman ora sampe tuntas mbacanya jadinya ya udah tak follow aja deh yah

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.