Hitung Mundur ah

Yawlaaa gue udah tua huhuuuu

Ini paansi baru nulis udah ngeluh saja. Ckckckck manusia jaman now memang ada-ada sajah.


Beberapa hari lalu, gue bertambah umur. Tentu saja jatah idup gue berkurang dengan sendirinya. Bertambahnya umur, bikin gue mikir panjang dan merenung. Apasi yang udah gue lakuin sejauh ini? gimana dengan impian-impian gue sampai saat ini? apakah sudah ada yang tercapai?

Inner me: Mau tau jawabannya?




Pikirkan sendiri!


                            

Sejujurnya gue ga berharap ada party ala ala, surprise dari orang terdekat yang wow, atau sejenis itu. Udah tua juga. Dikasih umur panjang aja gue udah bersyukur banget niy.
Tepat jam 12 malam, sms dan chat mulai masuk ke handphone gue. Sms dan chat dari temen-temen tercinta. Alhasil gue terbangun dari lelapnya tidur saat itu. Kesel sih, ganggu orang tidur. Tapi gue juga terharu. Walopun gue sering dibilang ga guna, resek dan ngeselin, ternyata mereka tetep menganggapku teman. Aaah aku bahagia. Lupyu ol.

Setelah membaca beberapa sms dan chat yang masuk, gue lanjut tidur. Tidak lupa mematikan nada dering handphone. Harusnya tidur gue kali ini gabole diganggu nih. Soalnya ini adalah tidur pertama gue ketika gue berumur 21 tahun. Hhh~



Lempar golok neh!


Seperti biasa, gue bangun pagi-pagi. Membereskan tempat tidur, beresin rumah de el el. Gue berangkat kerja seperti biasa. Fyi aja nih, sebulan terakhir ini gue kerja pake sepatu hak tinggi. Gila, gue udah feminin ga si?
Selama ini gue kerja pake flatshoes sih. Tiep liat mantan jalan sama pacar barunya, gue gabisa ngapa-ngapain. Mau marah juga gabisa. Nah, kalo sekarang gue udah berhak dong.

Oke. Lupakan

Sesampainya di kantor, gue mendapatkan ucapan dari temen-temen kantor tercinta. Beberapa hari
sebelumnya temen-temen kantor gue udah mulai candain gue. Kayak nanya, ' besok makan di mana nih?', ' siapa yang traktir nih besok? ' dan pertanyaan sejenisnya.


Setelah itu tidak ada yang aneh.


Sampai pada akhirnya

.

.

.

Salah satu temen kerja gue nyamperin gue ke meja kerja. Saat itu jam sudah menunjukan pukul 12 siang. Saatnya istirahat.

'' Lan, makan siang di luar yuk? ''

Gue cengo. Kaget.

'' Lah, jadi ya makan barengnya mas? '' tanya gue sambil bersiap-siap hendak membereskan meja kerja. Mas Adi mengangguk. Gue langsung ke kamar mandi, cuci muka, pake sunblock dan parfum.

Saat gue menyandangkan tas ransel, gue bertanya ke mas Adi.

'' Mas, yang lain pada kemana? Ga diajak makan bareng juga? '' tanya gue saat melihat di parkiran luar cuma ada gue dan mas Adi.

'' Yang satu pulang ke rumahnya lan, satu lagi udah makan di luar sih kayanya.''

Mas Adi menyalakan motornya. Gue pikir siang ini bakalan makan rame-rame. Lah kalo berdua gini doang apa-apaan neh. Tapi, gue tetep berpikir positif. Kali aja nanti temen yang lain bakalan datang juga ke tempat makan yang kami tuju.

Selama di perjalanan, gue cuma diem. Panas coy. Mas Adi akhirnya mengajak gue ngobrol sembari memperbaiki kaca spionnya agar supaya muka gue yang ga seberapa itu muncul di kaca spion.

'' Wulan mau dibeliin kado apa? '' tanyanya.

'' Hahahaha gausahlah. Pake kado segala. Kadonya doa baik aja deh. ''

Sesampainya di tempat makan, kami langsung memesan makanan. Sembari menunggu pesanan, mas Adi mencoba untuk mengajak gue ngobrol. Gue cuma ha-ho-ha-ho doang demi menghargai ajakan ngobrolnya hahaha.

Dalem hati gue mah, ' WANJEER INI TEMEN-TEMEN PADA KEMANA DEH. NAPA JADI MAKAN BEDUAAN GINI SI ELAAH. '


Beberapa menit kemudian, pesanan kami datang. Setelah kami dengan lahap memakan makan siang saat itu, gue mulai sibuk dengan handphone. Suasana juga mendadak hening. Gue mulai ngechat mas Tio. Cerita kalo kejadian makan siang kali ini absurd abis. Mana banyak orang yang ngeliatin lagi. Pasti mereka ngira kalo gue sama mas Adi adalah sepasang kekasih yang sedang dimabok asmara. Yawlaaa plis.


' Hitung mundur ah. Bentar lagi pasti ada yang bilang suka. '


Gue hanya tertawa membaca chat dari mas Tio di layar handphone. Gue tau, dia pasti sedang tertawa ngakak di sana.



Dan, benar saja gaes.

'' Lan? ''

Sebuah suara memanggil gue dengan halusnya. Gue menoleh dan melepaskan pandangan dari layar handphone.

'' Iya mas? ''

Suasana mendadak slow motion. Udara semilir siang itu mulai terasa sejuk.

'' Kalo seandainya, rasa yang dulu pernah muncul lagi, gimana? ''

Fyi, dulu mas Adi pernah ehem nyatain cinta dan minta gue jadi pacarnya. Tapi gue gamau dan berusaha menolaknya dengan baik-baik.

Tangan gue langsung memencet record di layar chat pada nama kontak mas Tio.

'' Hah? maksudnya? ''

'' Iya, mas suka sama Wulan. Kira-kira gimana? ''

Gue sontak tertawa.

'' Hahaha mas Adi ada-ada aja deh, '' ujar gue.

'' Ini serius. ''

Gue terdiam.

'' Kalo katanya gaboleh pacaran dalam satu kantor, sebisa mungkin mas akan keluar dari kantor ini. ''

Gue cengo.


WADAAW. GUE HARUS BERKATA APA NEH


LAGIAN NGAPAIN JUGA SI DIA NEMBAK GUE PAS ULANGTAON GUE?

BIAR APA?

BIAR SOSWIT?

ROMANTIS?


TRUS INI APAAN? CANDLE LIGHT LUNCH GITU?


YA ALLAH PLIS


Gue sebisa mungkin, semampu mungkin untuk mencoba memberinya pengertian agar dia paham dengan maksud gue. Ya intinya gue udah nganggap dia ya kayak temen kerja sendiri. Lah kan emang temen kerja sendiri.

Ya juga yak.

Gue masih berceloteh sembari sesekali melirik ke layar handphone. Melihat detik di record yang berjalan.

'' Itu taruh dulu deh handphonenya, '' ujar mas Adi sambil memegang tangan gue.


WANJEEERRR PAPAAN NEH


DIA MEGANG TANGAN GUE YA ALLAH.


DILIATIN ORANG.


ATAAAEE


Seketika tangan gue terlepas dari layar handphone. Recordnya sudah terekam dan berhasil terkirim ke mas Tio. Dan seketika itu juga gue langsung menarik tangan gue cepat dari genggaman tangannya.

'' Ih apaan sih gausah pake pegangan tangan. ''

Gue mulai kesel.

Suasana kembali hening. Yang terdengar hanya suara air mancur yang berada di tengah-tengah kolam yang ada di hadapan kami. Gue menyeruput jus mangga sambil kembali memainkan handphone.

'' Udah yuk mas, udah mendung deh kayanya. Pulang yuk, '' ujar gue sambil menyandangkan tas ransel di bahu gue. Mas Adi mengangguk. Tanpa suara.

Sepanjang perjalanan pulang, yak suasana yang akan terjadi adalah hening. Hening sepanjang jalan. Sesekali terdengar suara jedug dari helm gue yang kejedot helmnya.

Bener-bener ulangtahun terburuk yang pernah ada. Nah yang gue ga abis pikir nih ya, kok tebakan mas Tio bener ya. Saat dia ngechat, ' Hitung mundur ah. Bentar lagi pasti ada yang bilang suka. '

Dan. Beneran kejadian.




53 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

5 Blog Favorit Sepanjang Masa. Nomor 3 Gue Nulisnya Terpaksa! Wow!

Beli onde-onde di pasar raya



Cakeeeepp..



Tidak lupa membeli jambu



Yawlaaa

Terakhir ngeblog 2 bulan lalu

Setdah. Udah keren belum sih pembukaan postingan gue pake pantun gini.



Selama gue vakum dari dunia blog, percayalah, gue sebenernya masih tetep keliaran di blog. Gue masih blogwalking tanpa buka dasbor. Gue masih doyan bacain tulisan-tulisan baru yang alamat blognya gue hapal di dalam kepala.

Well, kali ini gue bakalan menuliskan 5 blogger beserta alamat blognya yang menjadi blog favorit gue. Lima blog ini akan dengan gampang gue ketik di new tab setiap kali gue membuka komputer. Menanti tulisan-tulisan barunya. Ya meskipun gue jarang banget ninggalin komentar di setiap postingannya. Kalo kata Yoga Eskrim, '' kadang ada tulisan yang ga perlu untuk dikomentarin. ''
Ehe.

Penasaran?


Engga yaa?

.

.

.


Yaudah gapapa.



Penasaran aja dong plis.



Baiqla.



                                     




1. Gustyanita Pratiwi (Gembul Kecil Penuh Debu)

Ibu muda ini yang berparas lucu, imut dan baby face ini sering membuat gue mengira bahwasanya blog ini dipegang oleh anak SMA nan ayu. Pertama kali nyasar ke blog ini, gue langsung nyari label postingan yang tertera di sebelah kanan halaman blog. Gue langsung mengobrak-abrik tulisan yang berlabel honeymoon dan wedding. Yawlaa kiyut banget sih ini.
Mulai hari itu, gue mulai rajin mengunjungi blog milik mba Nita. Yang gue suka dari tulisannya adalah, kalimat yang digunakannya lucu-lucu. Banyak plesetan yang bakal bikin gue mikir kayak, ' ini artinya apa ya? ' lalu menduga-duga sendiri. Hahaaha.
Selain itu, beliau juga sering membagikan tulisan bertema kuliner. Yang bikin pembaca selalu menelan ludah sebelum meninggalkan komentar di halaman blognya. Ngiler euy.




2. Howhaw

Awalnya gue mengira blog ini adalah blog khusus tentang pelajaran fisika. Serius. Gue sempat akan memilih untuk close tab. Namun, ada suatu panggilan hati yang membuat gue mengurungkan niat tersebut. Seakan ada sebuah bisikan di telinga gue yang berkata, ' wahai Wulan, ini bukan blog yang serius-serius kok. Percuma serius-serius kalo pada akhirnya malah nikah sama temen sendiri. '

Gue mengangguk setelah mendengar jelas bisikan tersebut. Benar saja. Tulisan di blog ini bikin gue ngakak so hard. Bang haw pinter menuliskan analogi yang unique. Kadang gue sampe mikir, ' ini anak kok idenya ada-ada aja ya. '
Bang haw sangat bisa menggabungkan tulisan serius dengan tulisan humor. Perpaduannya pas. Kalo dalam istilah lain namanya belajar sambil ngakak. Setiap kali baca tulisan di blog ini, gue harus benar-benar menyediakan waktu khusus untuk memahami tulisannya.



3. Yoga Esce 

Blogger sekaligus kolektor video faxe taxi dan faxe hospital ini kebalikan dari bang Haw. Setiap kali gue banyak masalah, butuh hiburan, gue selalu memilih untuk mengunjungi blog ini. Tentu saja setelah membaca tulisannya, MASALAH GUE MAKIN NAMBAH:(
Pusing gue mikirinnya. Kok orang kayak dia gini masih idup sih?

Ada yang nanya darimana gue bisa menemukan blog unfaedah ini?

Oh ga ada ya.


Yauda si gapapa.


Kalo gue ceritain gimana gue bisa menemukan blog Siluman Capung ini, yang ada ntar gue menyesal.


Kalo gue suatu saat ke Balikpapan dan bertemu dengan Yoga Esce ini, gue pengen tereak di telinganya,

'' IDUP LU GA ADA BENERNYA YA? ''

Iya. Entah kenapa Yoga selalu membagikan kisah sehari-harinya yang begitu sial dan ngenes. Bikin pembaca bingung. Antara pengen ketawa atau meratapi kesialan kisah hidupnya. Sebagai orang yang berjiwa sosial tinggi, ya jelas dong gue milih untuk MENERTAWAKAN KESIALAN HIDUPNYA HUAHAHAHA

Yang gue suka dari gaya nulisnya Yoga adalah, dia selalu menuliskan curhatan konyol yang ngalir begitu aja. Blak-blakan. Tulisan dia bisa jadi penghibur bagi diri gue.

Sekali lagi, jika suatu saat gue bertemu dengan Yoga Esce, gue mau tereak di telinganya,

'' ITU LEMPER PAK RUSTAM BALIKIN WOY! ''



4. Syarifatul Adibah 

Mahasiswi sekaligus abang preman di wilayah Pekalongan dan sekitarnya ini bikin gue shock saat pertama kali mengenalnya. Waktu itu Dibah meninggalkan komentar di salah satu postingan gue. Gue langsung mikir,

'' Lah ini Adibah anaknya almarhum Ustad Uje itu ya? Hah? Demi apa dia komen blog gue? ''

Gue buru-buru menuju blognya. Ingin mencari tau lebih dalam. Selesai gue membaca salah satu tulisan Adibah di blognya, gue langsung bergumam,

'' APAAN NEH ADA CEWE YANG BEGINIAN ''

Gue memasukan salah satu blog Adibah ke dalam 5 blog terfavorit ini karena, gue baru nemuin satu spesies yang nau'ujubilah kelakuannya. Macho abis, gesrek luar biasa.
Gue ngerasa kalo Dibah ini adalah Yoga Esce versi cewek. Tapi Yoga kayanya lebih sial sih. Terbukti dari kebanyakan tulisan di blognya. Huahahaha.

Setiap kali ada tulisan Dibah yang baru di dasbor, gue langsung memutuskan untuk membacanya saat itu juga. Gue suka dengan gaya tulisannya yang curhat asal-asalan dan apa adanya. Sampe-sampe bentar-bentar gue ketawa tiap baca tulisannya. Sambil ngucap juga sih.

Selain menjadi blogger favorit gue karena tulisannya yang kocak abis, gue juga salut dengan ketegaran yang dimilikinya. Itu terbukti ketika ia mendapatkan tugas pelajaran Agama dari kampus. Tugasnya adalah, menyalin buku iqra.

Adibah, lofyu!



5. Haris Firmansyah

Blogger muda yang ga muda-muda amat ini gue pilih karena gue salut akan ide-ide cerdasnya dalam ngeparodiin film. Jalan pikirannya ada-ada aja, kocak abis. Awalnya gue sempat males saat pertama kali berkunjung ke blognya. Gue mikir, '' yaelah ini cerpen doang ya. ''

Tapi setelah gue baca sedikit demi sedikit, eeeh CERPEN MACAM APA INI YA ALLAH

Kok lucu? :(

Setiap tulisannya dalam ngeparodiin film yang bikin ngakak sampe perut ai mules, bang Haris juga punya banyak plesetan kata yang biasa ia gunakan dalam tulisannya. Film-film yang serius, menegangkan, romantis bisa-bisanya berubah menjadi film konyol jika sudah diparodiin olehnya. Eeet meskipun begitu, bang Haris juga sering loh menuliskan cerita pribadinya yang diselipin oleh curhatan ehee.

Salah satu postingannya yang akan gue inget sampai kapanpun adalah, Menggarong di Tenggarong. Di tulisan itu gue menemukan fakta bahwa, bang Haris fobia tanjakan. HAHAHAHAHA

Hal ini membuat gue berpikir bahwa, beliau lebih baik tinggal di tepi pantai saja. Agar supaya bisa berfoto dan berpose dengan menggunakan 13 tipe pose cowok ketika swafoto di pantai.


* * *

Nah, itulah 5 blog yang berhasil merebut hati gue. Mereka selalu menjadi moodbooster bagi gue dan juga menjadi sumber inspirasi dan kebahagiaan dalam dunia blog ini.

Tulisan WIRDY lainnya bisa dibaca di bawah ini:

Yoga : 5 Blog yang Menyenangkan Sekaligus Menyebalkan
Icha : Bikin Engas, Ini Dia 7 Blog yang Mencapai Big O!
Darma: Dalam proses
Robby: 5 Blog Lucu dan 3 Blog Pemenang Giveaway. Nggak Ada Raditya Dika!




28 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~