Nemenin Belanja, Oh Indahnya!

Kamis, Juli 13, 2017
                                     


Di hari kedua sebelum lebaran, gue dan temen-temen kantor mengadakan buka bersama. Bangke emang, padahal jumpanya tiap hari, tapi baru bisa bukber di hari kedua sebelum lebaran. Hhh~
Teman kerjaku sungguh mengagumkan.
Setelah buka puasa bareng, salah seorang sales di perusahaan meminta gue untuk menemaninya belanja di pusat perbelanjaan. Katanya, dia gatau area di sini. Oke, saya temanin kamu.

Berangkatlah gue bersama bang Jimy ke pusat perbelanjaan menggunakan motor blade gue. Bang Jimy yang berbadan wow-sungguh-gembrot itu memakan hampir separuh bagian jok untuk duduk gue. Ini cobaan yang sungguh di luar dugaan. Selama di perjalanan, gue harus menaikkan badan setiap kali ingin melihat jalanan ke depan. Ya menurut lu aje gimana bisa mau ngeliat ke depan kalo badannya segitu besar.

Tapi gapapa, aq ikhlas menjalankan ini semua walaupun yang bisa kulihat di sepanjang jalan hanya spanduk, trotoar dan pepohonan yang menghiasi pinggiran jalan.

Belum lagi kalo duduk, paha gue harus ya harus sedikit lebih lebar demi menempatkan pinggulnya yang wow-besarnya-sungguh-emejing.

Ya Allah, aku ikhlas kok nemenin Bang Jimy.

Eet, tapi ini bukan Jimy Neutron ya. Plis.

'' Kita parkir di mana lan? '' tanyanya.
'' Di depan sana aja bang. Kalo masuk, harus muter. Repot. '' -Wulan, 20 thn, perempuan yang tidak suka repot.

Gue dan bang Jimy turun dari motor. Gue melepaskan helm, melepaskan masker, melepaskan baj.. eh enggak deng.

'' Yuk bang, '' ujar gue sambil melangkah sedikit meninggalkan area parkir.
'' Ini aman helmnya di sini? '' tanyanya. Gue mengangguk. Ya gimana ga aman, wong gue tiap hari ke sini naruh helm di spion alhamdulillah aman-aman aja. Lagian helm bonus dari motor, siapa juga yang mau nyuri yawlaaa. Helm sejuta umat.

'' Bentar, bentar, '' ujarnya. Gue menyaksikan bang Jimy membuka jok motor gue, menyangkutkan tali pengait helm ke cantolan bagian dalam jok, kemudian menutup jok kembali.

Hmm, bang Jimy lelaki yang penuh dengan kehati-hatian.

Setelah masuk ke dalam pusat belanja, kami langsung naik ke lantai atas. Bang Jimy mau nyari sepatu katanya. Belom sampe 5 menit, gue akhirnya turun atas ajakan bang Jimy. Kami kemudian ngacir ke bagian pakaian cowo. Dan sumpah, gue udah dari lahir di kota ini, entah udah berapa kali belanja di sini, tapi gue baru kali ini masuk ke area pakaian cowo. Hhh~

Kemeja cowo keren-keren ya, gue sampe naksir. 

'' Oh gini ya isi bagian pakaian cowo, keren-keren ya bang, '' ujar gue kagum.
'' Lah, Wulan belom pernah ke bagian sini? '' tanyanya sambil mencari-cari celana santai.
'' Belom bang. Hahaha. ''
'' Serius? Beli baju buat cowo, hadiah atau apa gitu? ''
'' Gapernah beliin baju gitu bang hahaha, '' ujar gue.

Setelah ngekor kemana bang Jimy pergi dan bergerak, akhirnya ia memilih satu buah celana pendek untuk santai. Celana pendek berwarna dasar biru, dengan sedikit bermotif kuning, Gue lupa coraknya berbentuk apa. Pokoknya celananya unyu deh. Kayak orang yg nemenin.

'' Wulan mau beli baju juga? '' tanyanya. Gue menggeleng cepat.
'' Gausah bang, kemaren udah beli baju kok. '' Gue menolak.

Kami berkeliling lagi mengitari area pakaian cowo. Bang Jimy asyik memilah-milih pakaian, sementara gue sok-sokan ikut meneliti bahan-bahan pakaian yang ada di sana. Sampai pada akhirnya, seorang cewe menyapa gue.

'' Hai, Kak Wulan. ''

Seorang karyawan mall memanggil gue. Gue menoleh.

'' Hei, Mayang, '' ujar gue dengan suara lantang bak kernet angkot.

Mayang, adek Roza (sahabat gue) ternyata kerja di sini. Kok gue baru tau ya. Aha, yaiyala dia kan baru lulus sekolah kemarinan.

'' Sama siapa kak ke sini? '' tanyanya.

'' Ini nemenin abang ini, Mayang, '' jawab gue sambil menunjuk bang Jimy. Mayang langsung menyipitkan matanya. Bola matanya bergantian menyorot ke arah gue, kemudian beralih ke arah bang Jimy. Suaranya mulai berdehem.

'' KAGAK ANJIIRR, '' ujar gue cepat. Kami kemudian tertawa.

Gue heran deh sama bang Jimy. Dua hari sebelum lebaran, dia sok ikutan belanja gitu. Padahal lebaran juga kagak. Btw, bang Jimy berbeda keyakinan dengan gue. Tapi gayanya belanja kayak sibuk mau beli persiapan buat lebaran. Hahahaha

Tidak lama kami berada di sana sebelum pada akhirnya kami meninggalkan pusat perbelanjaan itu dan beralih menuju distro. Bang Jimy mau beli celana pendek lagi, katanya. Positif thinking aja, mungkin dia mau memamerkan keseksian dan kemontokan pahanya dengan mengenakan celana pendek untuk jalan-jalan keluar rumah.

Hmm, fantastis.

Sesampainya di distro, yang gue sendiri belom pernah masuk, kami pun turun dan mencari celana pendek yang bang Jimy inginkan. Namun tak sampai 5 menit, kami keluar dari distro. Celana pendek yang bang Jimy inginkan tidak ada di sana. Kami pergi ke distro lainnya. Sampai di distro ketiga pun juga tidak ada celana pendek yang diinginkannya.

Dan sekitar jam setengah 9, bang Jimy akhirnya menyudahi acara berkelana demi mencari celana pendek pada malam itu.

Satu hal yang membuat gue hampir lupa, bahwasanya ternyata, Gue. Belom. Mandi.


Motor gue berhenti di penginapan bang Jimy. Akhirnya gue pun langsung pulang ke rumah.

Ternyata begini yawla nemenin cowo belanja. Banyak maunya. Melelahkan. Hhh~

Malam itu, gue tidak langsung pulang ke rumah. Gue memilih untuk singgah sebentar ke laundry untuk mengambil pakaian. Ini adalah trik jitu gue sebelum mudik. Agar supaya tidak perlu cape-cape mencuci, menyetrika, dan menumpuk pakaian dengan rapi di dalam koper. Wow. Aku sungguh cerdas.
Ketika gue hendak mengeluarkan dompet untuk membayar laundry, gue menemukan sebuah hp berwarna putih di dalam tas ransel gue.



Hp bang Jimy.




Gue langsung menelfonnya. Bang Jimy mengatakan bahwa nanti sekitar jam delapan ia akan ke rumah bareng temen kerja gue. Dan ketika dia sampai di rumah gue,

Bang Jimy mengenakan celana pendek biru bermotif kuning yang unyu tersebut.


Kira-kira begini nih celananya. Kalo yg ini motifnya berwarna putih. 
                                     



Gue pribadi sebenernya tipe orang yang kalo belanja males lama-lama. Apa yang menurut gue bagus, yaudah langsung gue beli. Ga kayak rangorang yang kalo belanja kelamaan muter, milih ini-itu. Pake acara dilema di antara dua pilihan. Cih.

Kayak kakak gue.
2 kali gue nemenin dia belanja nyari sepatu. Di hari yang berturut-turut.

Hari pertama, gue dan dia muter-muter. Megang sepatu, liat merek, liat kualitas, nyari ukuran sepatunya yang berukuran kaki cowok alias ukuran 41 anjer, trus dicobain ke kakinya.

Ngacaan.

'' Hmm warnanya ga suka deh. Yang lain yuk, '' ujarnya sambil meninggalkan sepatu tersebut.

Gue temenin dia jalan keliling lagi nih. Mata gue berkeliaran nyari yang bertulisan DISKON SEKIAN PERSEN. Jiwa perempuan sejati gue mulai timbul nih kalo udah kayak gini.
Setelah beberapa menit, akhirnya kakak gue berhenti. Dia megang salah satu sepatu berwarna hitam metalik.
Dalem hati, gue udah lega dan mengucap hamdalah. Akhirnya betis gue bisa beristirahat dengan tenang.

Kakak gue mulai nyobain sepatunya.

Ngacaan.

'' Ih jelek ya. Lagian aku udah punya warna item di rumah. ''

Betis gue mulai kembali mengembang. Gue mengelus betis gue seraya berkata, ' sst sabar ya, semua akan indah pada waktunya. '

Kakak gue berjalan lagi. Sekitar sepuluh langkah, ia kemudian berhenti. Kali ini ia memilih sendal. Ia mengenakannya di kakinya.

Ngacaan.

" BAGUS KOK. '' ujar gue langsung. Katanya nih ya, ucapan orang lain itu bisa jadi sebuah sugesti.

'' Eh masak sih? '' tanyanya mulai terpancing.

'' Iya nih bagus. Pas di kaki. Warnanya juga unik, '' ujar gue lagi.

'' Iih tapi masak lebaran pake sendal sih. Engga deh, ''


:)

:))

:)))

:))))))))))


Entah udah putaran ke berapa gue dan kakak mengelilingi tempat ini. Saking keselnya, kalo ngelewatin tempat yang sama, gue langsung ngomong,

'' KOK KAYAK DEJAVU GITU YA, PERASAAN UDAH LEWAT SINI DEH TADI. ''

Di hari itu, kami pulang dengan tangan hampa. Tidak ada sepatu yang dibelinya.

Keesokan harinya, setelah berbuka puasa, kakak gue ngajak gue dan kedua adik gue nyari sepatu. LAGI.

Baru tadi malem si betis gue pijit pake balsem, eeh sekarang udah diajak bertarung lagi. Gue mengelus betis gue kembali, seraya berkata, ' ntar malem aku pijit lagi ya. '

Setelah dua atau tiga kali kami tawaf di lantai dua pada bagian sepatu, akhirnya gue dan Nova mulai kelelahan melihat kakak. Saat lagi seru-serunya tawaf, kakak gue berhenti.

'' Eh itu lucu deh sepatunya. '' Dia berlari menuju sepatu yang dimaksud. Gue dan Nova mengelus dada dari kejauhan.

'' Bagus ga sih? '' tanyanya setelah mencobanya.

'' Bagus kok, '' ujar Nova.

'' Iya bagus. Pas, '' tambah gue berusaha melengkapi agar supaya pendapat kami berdua menjadi bahan pertimbangan untuknya.

Kakak gue terdiam lama.

'' Tapi masak lebaran pake sepatu loafers sih, '' ujarnya sambil memperhatikan sepatu yang dikenakannya di kakinya. Gue dan Nova saling berpandangan.

'' Gapapa. Keren kok. Kan lagi model tuh sekarang, '' ujar gue sambil berharap dia tidak akan meletakkan sepatu itu di tempatnya kembali. Dia melepas sepatunya, memegangnya, melihat-lihatnya kemudian,

'' Yuk deh ke kasir. ''


ALHAMDULILLAH


* * *

Kadang suka heran sama orang, apalagi perempuan yang kalo belanja bisa sampe belasan putaran mengelilingi tempat yang sama. Ga bosen apa, ga cape apa?
Yang kasian tuh para laki-laki yang rela nungguin, nemenin pacarnya buat belanja. Sabar ya bro, gue tau apa yang kalian rasain :))



                                          


Apaqa semua perempuan diberikan kelebihan untuk berbelanja muterin mall selama berjam-jam tanpa rasa cape?
Sementara gue kalo belanja, paling males banget muterin mall, kelamaan milih. Letih adek, bang.

Lantas, kalo begitu, apaqa aku bukan perempuan sejati?








5 komentar:

  1. Allahummasalli alaamuhammad!!
    Kamu ga sendirian lan, aku pun gasuka muterin mall untuk sekedar belanja. Cari kalo nemu ya beli, kalau ga ada yawdah pulang. Kebanyakan referensi beli kaga yg ada pulangnya fidget refleksi.

    Wkwkwkw
    Sungguh bulat tekad saudari dalam menemani bang jimmy, kalau aku pasti sudah mengomel sepanjang masa hanya karna muter2 beli celana pendek doang. Hffft

    BalasHapus
  2. Tuh, udah jawaban dari adibah kalo ternyata dia juga gak betah lama-lama muterin pusat belanjaan. yg perlu jadi pertanyaan lanjutannya, adibah itu perempuan apa bukan?

    mau lakik atau perempuan, yang pengaruhi orang bisa lama ketika mau belanja itu ya pribadinya sendiri. aku pernah Ul nemenin abang sepupu belanja, karena udah muterin beberapa tempat, akunya kecapean, aku disuruh nunggu, dia balik ke toko sebelumnya... pernah juga pas nemenin perempuan belanja, dia datang, liat dari depan ke belakang, milih, cobain, udah. gak perlu muter nyoba tempat lain.

    jadi kesimpulannya, kalo parkir, helmnya sebaiknya digantungin bawah jok. walo tiap hari aman, siapa tau nggak amannya itu hari ini. eh, kakak masih secantik dulu ya, Ul?

    BalasHapus
  3. Setujuuu! Kemeja cowok keren-kereeeen! Ku kalau ke store baju cowok, pengen beli semuanya rasanyaaaaaa aaaaaaaaaaaaaaaaak!!!!!!!

    Anjir itu Om Jimmy. Eh boleh gak sih manggil Om. Boleh kali ya. Celananya unyu banget. Mungkin dia beli itu demi mengatasi kegerahannya saat malam hari kali ya. Atau mempermudah dalam melaksankan olahraga lima jari. EH YA AMPUN AKU SUUDZON YA ALLAAAH AMPUUUUN :(

    BAHAHAHAHA. Boleh ngakak nggak sih. Hahahaha. Kakak kamu itu aku banget, Lan. Aku orangnya lama kalau belanja. Banyak pertimbangan. Banyak nanya. Makanya aku jarang kalau belanja itu rame-rame, atau cuma berdua. Palingan sama orang yang udah hapal sama tabiatku aja. Kayak Dita gitu. Kalau sama Nanda, biasanya dia ngeluh-ngeluh capek dan ngebet pengen ke KFC. Huhuhuhu. Seringnya aku belanja sendiri sih. Terus minta pendapatnya kalau bingung, aku foto bajunya terus kirim ke temenku. HUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.

    Kita bakal kacos neh kalau belanja bareng, Lan. HAHAHAHAHAHAHAH. Kalau mangkal bareng, itu pasti jos lah. Kerja sama pasti terjalin dengan sangat baiq!

    BalasHapus
  4. Lah itu malah yang cowo yang ribet beli bajunya wkwkwk

    Mungkin si kaka ga mau salah pikih lagi, sehingga mencari yang terbaik :v tapi emang iya sih cewek mah ada aja yang dimasalahin, warnalah, modelah, bahanlah, tanpa peka yang nemenin udah tepar :D

    BalasHapus
  5. Kok ceritanya gantung ya pas Bang Jimmy pakai celana biru itu? :|

    Mendingan beli online, sih, kalau buat orang yang males muterin mal gitu. Wahaha. Gue juga termasuk males, pernah waktu itu nemenin cewek belanja (jadi pengin masukin link bawaannya wqwq) terus gue tinggal aja duduk di deket toko yang lagi dia datengin. Habis pegel nggak nemu-nemu yang cocok. Ujungnya paling ke tempat pertama lagi atau yang diskon. :|

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.