Nemenin Belanja, Oh Indahnya!

                                     


Di hari kedua sebelum lebaran, gue dan temen-temen kantor mengadakan buka bersama. Bangke emang, padahal jumpanya tiap hari, tapi baru bisa bukber di hari kedua sebelum lebaran. Hhh~
Teman kerjaku sungguh mengagumkan.
Setelah buka puasa bareng, salah seorang sales di perusahaan meminta gue untuk menemaninya belanja di pusat perbelanjaan. Katanya, dia gatau area di sini. Oke, saya temanin kamu.

Berangkatlah gue bersama bang Jimy ke pusat perbelanjaan menggunakan motor blade gue. Bang Jimy yang berbadan wow-sungguh-gembrot itu memakan hampir separuh bagian jok untuk duduk gue. Ini cobaan yang sungguh di luar dugaan. Selama di perjalanan, gue harus menaikkan badan setiap kali ingin melihat jalanan ke depan. Ya menurut lu aje gimana bisa mau ngeliat ke depan kalo badannya segitu besar.

Tapi gapapa, aq ikhlas menjalankan ini semua walaupun yang bisa kulihat di sepanjang jalan hanya spanduk, trotoar dan pepohonan yang menghiasi pinggiran jalan.

Belum lagi kalo duduk, paha gue harus ya harus sedikit lebih lebar demi menempatkan pinggulnya yang wow-besarnya-sungguh-emejing.

Ya Allah, aku ikhlas kok nemenin Bang Jimy.

Eet, tapi ini bukan Jimy Neutron ya. Plis.

'' Kita parkir di mana lan? '' tanyanya.
'' Di depan sana aja bang. Kalo masuk, harus muter. Repot. '' -Wulan, 20 thn, perempuan yang tidak suka repot.

Gue dan bang Jimy turun dari motor. Gue melepaskan helm, melepaskan masker, melepaskan baj.. eh enggak deng.

'' Yuk bang, '' ujar gue sambil melangkah sedikit meninggalkan area parkir.
'' Ini aman helmnya di sini? '' tanyanya. Gue mengangguk. Ya gimana ga aman, wong gue tiap hari ke sini naruh helm di spion alhamdulillah aman-aman aja. Lagian helm bonus dari motor, siapa juga yang mau nyuri yawlaaa. Helm sejuta umat.

'' Bentar, bentar, '' ujarnya. Gue menyaksikan bang Jimy membuka jok motor gue, menyangkutkan tali pengait helm ke cantolan bagian dalam jok, kemudian menutup jok kembali.

Hmm, bang Jimy lelaki yang penuh dengan kehati-hatian.

Setelah masuk ke dalam pusat belanja, kami langsung naik ke lantai atas. Bang Jimy mau nyari sepatu katanya. Belom sampe 5 menit, gue akhirnya turun atas ajakan bang Jimy. Kami kemudian ngacir ke bagian pakaian cowo. Dan sumpah, gue udah dari lahir di kota ini, entah udah berapa kali belanja di sini, tapi gue baru kali ini masuk ke area pakaian cowo. Hhh~

Kemeja cowo keren-keren ya, gue sampe naksir. 

'' Oh gini ya isi bagian pakaian cowo, keren-keren ya bang, '' ujar gue kagum.
'' Lah, Wulan belom pernah ke bagian sini? '' tanyanya sambil mencari-cari celana santai.
'' Belom bang. Hahaha. ''
'' Serius? Beli baju buat cowo, hadiah atau apa gitu? ''
'' Gapernah beliin baju gitu bang hahaha, '' ujar gue.

Setelah ngekor kemana bang Jimy pergi dan bergerak, akhirnya ia memilih satu buah celana pendek untuk santai. Celana pendek berwarna dasar biru, dengan sedikit bermotif kuning, Gue lupa coraknya berbentuk apa. Pokoknya celananya unyu deh. Kayak orang yg nemenin.

'' Wulan mau beli baju juga? '' tanyanya. Gue menggeleng cepat.
'' Gausah bang, kemaren udah beli baju kok. '' Gue menolak.

Kami berkeliling lagi mengitari area pakaian cowo. Bang Jimy asyik memilah-milih pakaian, sementara gue sok-sokan ikut meneliti bahan-bahan pakaian yang ada di sana. Sampai pada akhirnya, seorang cewe menyapa gue.

'' Hai, Kak Wulan. ''

Seorang karyawan mall memanggil gue. Gue menoleh.

'' Hei, Mayang, '' ujar gue dengan suara lantang bak kernet angkot.

Mayang, adek Roza (sahabat gue) ternyata kerja di sini. Kok gue baru tau ya. Aha, yaiyala dia kan baru lulus sekolah kemarinan.

'' Sama siapa kak ke sini? '' tanyanya.

'' Ini nemenin abang ini, Mayang, '' jawab gue sambil menunjuk bang Jimy. Mayang langsung menyipitkan matanya. Bola matanya bergantian menyorot ke arah gue, kemudian beralih ke arah bang Jimy. Suaranya mulai berdehem.

'' KAGAK ANJIIRR, '' ujar gue cepat. Kami kemudian tertawa.

Gue heran deh sama bang Jimy. Dua hari sebelum lebaran, dia sok ikutan belanja gitu. Padahal lebaran juga kagak. Btw, bang Jimy berbeda keyakinan dengan gue. Tapi gayanya belanja kayak sibuk mau beli persiapan buat lebaran. Hahahaha

Tidak lama kami berada di sana sebelum pada akhirnya kami meninggalkan pusat perbelanjaan itu dan beralih menuju distro. Bang Jimy mau beli celana pendek lagi, katanya. Positif thinking aja, mungkin dia mau memamerkan keseksian dan kemontokan pahanya dengan mengenakan celana pendek untuk jalan-jalan keluar rumah.

Hmm, fantastis.

Sesampainya di distro, yang gue sendiri belom pernah masuk, kami pun turun dan mencari celana pendek yang bang Jimy inginkan. Namun tak sampai 5 menit, kami keluar dari distro. Celana pendek yang bang Jimy inginkan tidak ada di sana. Kami pergi ke distro lainnya. Sampai di distro ketiga pun juga tidak ada celana pendek yang diinginkannya.

Dan sekitar jam setengah 9, bang Jimy akhirnya menyudahi acara berkelana demi mencari celana pendek pada malam itu.

Satu hal yang membuat gue hampir lupa, bahwasanya ternyata, Gue. Belom. Mandi.


Motor gue berhenti di penginapan bang Jimy. Akhirnya gue pun langsung pulang ke rumah.

Ternyata begini yawla nemenin cowo belanja. Banyak maunya. Melelahkan. Hhh~

Malam itu, gue tidak langsung pulang ke rumah. Gue memilih untuk singgah sebentar ke laundry untuk mengambil pakaian. Ini adalah trik jitu gue sebelum mudik. Agar supaya tidak perlu cape-cape mencuci, menyetrika, dan menumpuk pakaian dengan rapi di dalam koper. Wow. Aku sungguh cerdas.
Ketika gue hendak mengeluarkan dompet untuk membayar laundry, gue menemukan sebuah hp berwarna putih di dalam tas ransel gue.



Hp bang Jimy.




Gue langsung menelfonnya. Bang Jimy mengatakan bahwa nanti sekitar jam delapan ia akan ke rumah bareng temen kerja gue. Dan ketika dia sampai di rumah gue,

Bang Jimy mengenakan celana pendek biru bermotif kuning yang unyu tersebut.


Kira-kira begini nih celananya. Kalo yg ini motifnya berwarna putih. 
                                     



Gue pribadi sebenernya tipe orang yang kalo belanja males lama-lama. Apa yang menurut gue bagus, yaudah langsung gue beli. Ga kayak rangorang yang kalo belanja kelamaan muter, milih ini-itu. Pake acara dilema di antara dua pilihan. Cih.

Kayak kakak gue.
2 kali gue nemenin dia belanja nyari sepatu. Di hari yang berturut-turut.

Hari pertama, gue dan dia muter-muter. Megang sepatu, liat merek, liat kualitas, nyari ukuran sepatunya yang berukuran kaki cowok alias ukuran 41 anjer, trus dicobain ke kakinya.

Ngacaan.

'' Hmm warnanya ga suka deh. Yang lain yuk, '' ujarnya sambil meninggalkan sepatu tersebut.

Gue temenin dia jalan keliling lagi nih. Mata gue berkeliaran nyari yang bertulisan DISKON SEKIAN PERSEN. Jiwa perempuan sejati gue mulai timbul nih kalo udah kayak gini.
Setelah beberapa menit, akhirnya kakak gue berhenti. Dia megang salah satu sepatu berwarna hitam metalik.
Dalem hati, gue udah lega dan mengucap hamdalah. Akhirnya betis gue bisa beristirahat dengan tenang.

Kakak gue mulai nyobain sepatunya.

Ngacaan.

'' Ih jelek ya. Lagian aku udah punya warna item di rumah. ''

Betis gue mulai kembali mengembang. Gue mengelus betis gue seraya berkata, ' sst sabar ya, semua akan indah pada waktunya. '

Kakak gue berjalan lagi. Sekitar sepuluh langkah, ia kemudian berhenti. Kali ini ia memilih sendal. Ia mengenakannya di kakinya.

Ngacaan.

" BAGUS KOK. '' ujar gue langsung. Katanya nih ya, ucapan orang lain itu bisa jadi sebuah sugesti.

'' Eh masak sih? '' tanyanya mulai terpancing.

'' Iya nih bagus. Pas di kaki. Warnanya juga unik, '' ujar gue lagi.

'' Iih tapi masak lebaran pake sendal sih. Engga deh, ''


:)

:))

:)))

:))))))))))


Entah udah putaran ke berapa gue dan kakak mengelilingi tempat ini. Saking keselnya, kalo ngelewatin tempat yang sama, gue langsung ngomong,

'' KOK KAYAK DEJAVU GITU YA, PERASAAN UDAH LEWAT SINI DEH TADI. ''

Di hari itu, kami pulang dengan tangan hampa. Tidak ada sepatu yang dibelinya.

Keesokan harinya, setelah berbuka puasa, kakak gue ngajak gue dan kedua adik gue nyari sepatu. LAGI.

Baru tadi malem si betis gue pijit pake balsem, eeh sekarang udah diajak bertarung lagi. Gue mengelus betis gue kembali, seraya berkata, ' ntar malem aku pijit lagi ya. '

Setelah dua atau tiga kali kami tawaf di lantai dua pada bagian sepatu, akhirnya gue dan Nova mulai kelelahan melihat kakak. Saat lagi seru-serunya tawaf, kakak gue berhenti.

'' Eh itu lucu deh sepatunya. '' Dia berlari menuju sepatu yang dimaksud. Gue dan Nova mengelus dada dari kejauhan.

'' Bagus ga sih? '' tanyanya setelah mencobanya.

'' Bagus kok, '' ujar Nova.

'' Iya bagus. Pas, '' tambah gue berusaha melengkapi agar supaya pendapat kami berdua menjadi bahan pertimbangan untuknya.

Kakak gue terdiam lama.

'' Tapi masak lebaran pake sepatu loafers sih, '' ujarnya sambil memperhatikan sepatu yang dikenakannya di kakinya. Gue dan Nova saling berpandangan.

'' Gapapa. Keren kok. Kan lagi model tuh sekarang, '' ujar gue sambil berharap dia tidak akan meletakkan sepatu itu di tempatnya kembali. Dia melepas sepatunya, memegangnya, melihat-lihatnya kemudian,

'' Yuk deh ke kasir. ''


ALHAMDULILLAH


* * *

Kadang suka heran sama orang, apalagi perempuan yang kalo belanja bisa sampe belasan putaran mengelilingi tempat yang sama. Ga bosen apa, ga cape apa?
Yang kasian tuh para laki-laki yang rela nungguin, nemenin pacarnya buat belanja. Sabar ya bro, gue tau apa yang kalian rasain :))



                                          


Apaqa semua perempuan diberikan kelebihan untuk berbelanja muterin mall selama berjam-jam tanpa rasa cape?
Sementara gue kalo belanja, paling males banget muterin mall, kelamaan milih. Letih adek, bang.

Lantas, kalo begitu, apaqa aku bukan perempuan sejati?








5 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Q & A WIRDY



Hallo semua!

Oh ya, kali ini WIRDY bakalan bikin pertanyaan yang dijapri di wasap dan dijawab di postingan blog  masing-masing. 
Penasaran apa-apa aja pertanyaan yang mereka kasih ke gue?

Cekidoott!









Pertanyaan dari Icha:

     1. Kan kakak pernah kopdar ya sama Heru Arya. Kesannya gimana kak? Iya sih kakak udah certain di postingan blog. Tapi setelah beberapa lama itu terjadi, gimana kesannya kak? Akankah kakak ingin kopdar lagi?

Jawab:
Bertemu Heru Arya a.k.a Pangeran dari kerajaan wortel memang menjadi kopdar pertama gue selama gue ngeblog. Kopdar pertama, bareng Pangeran lagi. Wow. Gue sangat bangga. 

Kesannya, karena itu adalah my first kopdar, kesannya seru. 

Pange ternyata lebih asyik pas ketemu langsung. Pange bisa langsung nyerocos cerita ini itu, sharing berbagai pengalaman yang membuat gue sebagai pendengar dan blogger newbie langsung berdecak kagum. Gue bangga mengenal beliau. Setelah beberapa hari atau minggu apa ya, gue lupa. Pange ngechat gue. Dia banyak sekali ngasi tau gue tentang teknik SEO, gimana caranya agar blog ada di page one, bikin branding, ubah domain dan banyak lainnya. 
Tentu saja saran untuk ngubah domain ketika itu gue jawab dengan, ‘’ hehee iya ntar aja, Pange. ‘’ 

Dan setelah kopdar itu, ternyata eh ternyata Pange tidak hanya baik dengan banyak sharing hal-hal tentang blog saat kopdaran itu aja. Pange juga baik ketika ia menawarkan diri ingin mengganti template blog gue.

Waw. Pangeran yang berhati mulia. :)
Dan kesan gue mengenal Pange, bisa kopdar sampai hari ini gue gambarkan dengan satu kalimat. Yaitu,

PANGE ADALAH LELAKI TULUS TANPA MODUS DAN BUKAN LELAKI KARDUS!

Dia tulus ngajakin gue kopdaran, bantuin gue anuin template, ngejelasin ilmu blog tanpa ada mengharapkan imbalan dalam bentuk uang maupun beras.

Kalo ditanya mau kopdar lagi apa enggak, hmmm pikirkan sendiri!
Hehee. Cnd.
Iya jelas mau dong kopdar lagi bareng Pange, bareng blogger Pekanbaru lainnya. Duh kangen mereka. Huuhuuu


      2. Kak, gimana menurut kakak soal digital love? Ceritain dan kasih tips berdigital love yang baik dong kaaaak.

Jawab: 
Digital love. Hmmm gimana ya. Cinta yang bisa muncul melalui dunia maya. Menurut gue cinta itu ga bisa diprediksi kapan datangnya. Entah melalui apa dan cara yang bagaimana. Sebenarnya sama kayak jatuh cinta pada umumnya, digital love ini bisa muncul karena adanya komunikasi yang intens. 

Saling tukar pikiran, sharing, meminta pendapat satu sama lain yang berujung dengan ‘kenyamanan’.
Kalo dipikir-pikir, lucu sih emang. Belom tau gimana bentuk orangnya, eeh udah bilang cinta. Even tau orangnya dari foto, tapi aneh rasanya jika tanpa bertatap muka langsung dengan si doi.


Ih Icha segala nyuruh pake certain lagi huhuuu


Oke oke baiklah. Seperti yang manteman tau, beberapa waktu lalu, maybe hitungannya setahun lalu ya, gue pernah mengalami hal demikian. Gue mengalami digital love dengan sesama blogger. Yaa you know lah hahahaha
Kami rajin berkomunikasi baik melalui chat ataupun telpon. Hingga bulan berganti bulan, dan TAP rasa itu muncul!

Aneh bin lucu memang nih. Bisa suka sama orang yang belum pernah ketemu sama sekali. 

Namun, pada akhirnya kami juga sempat bertemu, dia menyempatkan diri untuk terbang ke tempat di mana gue tinggal. Dan karena suatu hal, kami, lebih tepatnya gue memutuskan untuk menyudahi cerita tersebut. 
Karena ada beberapa faktor internal dan terlebih gue, sebagai perempuan pada umumnya jadi ngerasa kayak,
‘ Gimana kalo cuma gue doang yang cinta sama dia? Lah dianya enggak? ‘
‘ Gimana kalo ternyata selama ini gue terlalu berharap dan kegeeran doang? ‘

Dan beberapa pikiran jelek lainnya. Satu hal lagi, gue juga butuh kepastian :))
Hingga pada akhirnya gue memutuskan untuk memberi jarak pada kedekatan kami. Kami tetap dan masih akan berteman hingga sampai kapanpun.

So, tips untuk menjalani digital love yang baik adalah:

DON’T



Pertanyaan dari Robby:

    1. Dalam kehidupan kan pasti kita nemuni kejadian. Apa aja kejadian yang awalnya pesimis bakal sukses, nyatanya setelah dijalani akhirnya sukses. Kayak ngerasa, ‘’ Ah, ini mah nggak akan bisa. Gak akan bisa. ‘’ Gitu.

Jawab: 
Pertanyaan dik Robby ini pernah gue alami sewaktu gue duduk di SMK. Gue waktu itu diajak oleh seorang guru untuk menjadi peserta English Debate Olympiad. Ada 3 orang termasuk gue salah satunya. Gue awalnya menolak. Ya abis gue ga punya kemampuan apapun untuk menjadi peserta olimpiade itu. Kosa kata gue minim, speaking gue juga rendah banget, ah ancur bangetlah pokoknya. 

Gue berulangkali menolak dan meminta agar tidak memilih gue sebagai peserta olimpiade. Hingga pada akhirnya gue mikir,
‘ Ah bodo amat dah. Ntar pas latihan juga tau gimana lemahnya kemampuan English gue. Moga deh mereka batal milih gue. Toh sampe kapanpun gue ga akan bisa ikut beginian.‘

Asli. Gue uring-uringan selama latihan debate. H-7 menjelang olimpiade, kami dilatih siang malam di sekolah. Gue bener-bener males, otak gue mumet.

Dan di hari kelima latihan, tiba-tiba terlintas di pikiran gue kalimat,
‘ Mereka sepercaya ini sama gue, seyakin ini, ga mungkin gue ngecewain mereka, juga pihak sekolah. Oke, gue harus bisa! ‘

Dan sampai di hari H, di Universitas tempat olimpiade itu diadakan, gue dan beberapa peserta lainnya yang berasal dari satu sekolah bener-bener gugup. Apalagi ngeliat lawan yang pake kacamata, kayak jenius banget gitu. Gue baru sadar bahwa gue juga memakai kacamata saat itu. Gue menunduk, mengintip dari celah seragam yang terkancing, memastikan bahwa kacamata gue lebih layak dibandingkan mereka.


OKE INI NAPA BAHAS KACAMATA YAWLAAA


Ya pokoknya kami sempat nerveous gitu deh. Tahap demi tahap kami ikutin dengan baik dan lancar. Di tengah perlombaan berlangsung, gue sempat mikir,
‘ Yah, kalo lawannya begini mah udah jelas ga masuk 20 besar ini mah. Kalah, kalah dah. ‘

Gue sepesimis itu.

Dan ketika panitia mengumumkan sederet nama sekolah yang masuk di 20 besar dalam SEO (Sumatera English Olympiad),

KAMI MENDAPAT PERINGKAT 16 BESAR OLIMPIADE DEBAT ENGLISH SEPULAU SUMATERA DONG!

Gue terharu. Mau nangis dipelukan babang Hamish Daud. Mengingat gue ga ada apa-apanya dibandingkan mereka yang jenius berkacamata. Mungkin ini efek kacamata yang gue pake apa yak? Hmm.

Sepanjang perjalanan pulang, gue berjanji pada diri gue sendiri agar berusaha mengurangi ketidakyakinan pada diri sendiri.

***

Cerita lainnya, ketika gue baru saja lulus SMK. Gue pernah berkata kepada diri gue sendiri,
‘ Yailah tamatan SMK trus nyari kerja, paling dapatnya kerja apaan sih? ‘

Gue bisa berkata seperti itu karena gue sering melihat kakak kelas dan temen-temen sekolah yang lebih dulu bekerja. Apalagi di kota tempat gue tinggal. Mentok-mentok mereka  yang gue kenal (lulusan SMK/SMA) kerjanya jadi pelayan/clenaning service minimarket, kerja di fotokopian, kerja di konter hp dan berbagai pekerjaan lainnya. Di kota tempat gue tinggal, tentu aja dengan pekerjaan seperti itu, gaji yang mereka dapatkan jauh di bawah UMR. Kan kasihan dengernya.

Dan hal itu membuat gue terus berpikir, kuliah dulu apa kerja dulu ya. Tapi kalo gue kuliah, gue gamau membebani orangtua. Kalo kerja dulu, yaudah gapapa deh. Apapun kerjaannya gue terima. Gue udah bener-bener pasrah. Ga mungkin gue bisa dapat kerjaan yang santai, di depan meja komputer, nyaman dengan upah yang sesuai.
Gue mah apaan, tamatan SMK doang. Ga ada apa-apanya dibandingkan mereka yang memiliki gelar Strata-1.

Tapi gapapa deh, gue kerja aja. Bodo amat sama lontaran dari beberapa temen gue yang memilih untuk melanjutkan kuliah, yang seingat gue mereka bilang,
‘ Tamatan SMK mah mau kerja apa. Gabisa kerja kantoran, paling cuma jaga minimarket, ngepel, nyapu. ‘


Gue ingat jelas banget ucapan itu. Dan gue sempat down mendengarnya.


Gue bener-bener optimis. Gue sama sekali ga ada nyari lowongan kerja lewat internet maupun halaman Koran. Karena kebanyakan yang dibutuhkan perusahaan yang membuka lowongan kerja di media seperti itu membutuhkan karyawan yang minimal D-3 atau Strata-1.

Hingga pada akhirnya, gue mencoba memasukan lamaran ke salah satu swalayan. Denger-denger di sana katanya kalo karyawan baru kerjaannya jadi cleaning service, bikin minum buat bos-bos kantoran yang berada di bagian belakang swalayan. Yaudah gapapa, yang penting gue bisa nabung, kuliah.

Berangkatlah gue bersama Ibu untuk mengantarkan lamaran tersebut. Singkat cerita, ternyata ada pekerjaan di bidang lain yang mana masih satu perusahaan dengan swalayan ini, sedang mencari admin. Gue langsung bertemu dengan Manajer swalayan tersebut, disuruh interview, dan Alhamdulillah gue diterima kerja di salah satu perusahaan swasta sebagai admin. Yang pastinya tidak seperti apa yang mereka ucapkan.
Walaupun belum bisa dibilang sukses seperti yang dik Robby ajukan di pertanyaannya, gue udah cukup bersyukur dengan apa yang gue jalani sekarang.

Pertanyaan dari Yoga:
Jika disuruh memilih 2 di antara 3 hal:
        1.       Menjadi pelacur selama 10 tahun
        2.       Membunuh pacarmu dan selingkuhannya 
        3.       Bunuh diri
Mana yang kamu pilih? Lalu kenapa kamu memilih 2 hal itu, dan kenapa gak memilih yang satunya lagi? Apa alasanmu?
Kemudian dari 2 hal yang telah kamu pilih itu, mana yang menurutmu lebih baik? Apa alasanmu?

ANJEEER YOGA BANYAK NANYA AMAT KAYA CEWE POSESIF YANG LAGI CEMBURUAN!

Oke. Kalem.

Jawab: 
Gue bakal milih menjadi pelacur selama 10 tahun dan membunuh pacar dan selingkuhannya.

Kenapa gue memilih jadi pelacur selama 10 tahun?
Karena dengan cara seperti itu ‘mungkin’ gue bisa membahagiakan diri gue sendiri. Meskipun harus tidur dengan om ini dan om itu, toh gue masih bisa hidup dengan baik, masih bisa memanjakan diri, masih bisa membuat diri gue bahagia dengan caranya sendiri. Sebenarnya ga ada yang salah dengan kegiatan prostitusi..Pelanggan datang ke lokasi dengan masalah butuh kepuasan, si pelacur butuh uang. Ena-ena. Udah. Selesai. 

Kegiatan melacurkan diri ini sama sekali tidak merugikan siapapun kecuali diri mereka (pelacur) itu sendiri. Contohnya terinfeksi penyakit menular seksual.

Dan kenapa gue memilih untuk membunuh pacar dan selingkuhannya?
Karena, siapa suruh mereka selingkuh. Hahahahaa. Udah dikasih kepercayaan penuh, dicintai sepenuh hati, eeh malah selingkuh. Apalagi kalo selingkuhnya sama sahabat sendiri. Ga perlu pikir panjang lagi sih. Hhh~

Oke. Serius. 

Gue milih bunuh pacar dan selingkuhannya yang pastinya karena alasan kecewa telah dikhianati.Cailah hahaa.  Ga masalah kalo akhirnya gue ditangkap polisi, dimasukin ke penjara dan hidup bertahun-tahun di dalam penjara. Setidaknya gue masih hidup, masih bisa menikmati hidup walaupun hanya di dalam penjara. Gue masih bisa makan, minum, mandi, godain sipir penjara dan lainnya. Dan setelah masa tahanan gue selesai, bodo amat orang-orang mau mandang gue jelek, mau cap gue sebagai pembunuh atau apa kek.

Gue nggak milih pilihan ketiga, yaitu bunuh diri. 
Karena gue pribadi adalah orang yang sangat menghargai hidup. Gue bersyukur masih diberi anugerah hidup dari Allah. Masih diizinkan bernapas, melakukan kegiatan ini itu. Gue gamau membuat rencana untuk menyakiti diri sendiri, membayangkan betapa perihnya bunuh diri, menyaksikan helaan nafas yang perlahan lenyap, merasakan diri gue meregang nyawa, duuuuh ga kebayang, coy!

Gue gamau bikin diri gue menderita. Karena, ailof myself.

Selagi gue masih hidup, gue akan dengan senang hati memanfaatkan hal tersebut dengan membahagiakan diri gue sendiri. Gue akan menghargai apa yang ada di diri gue, baik itu kelebihan maupun kekurangan.

Dari ketiga pilihan tersebut, cara yang mungkin bisa mendatangkan kesenangan walaupun bersifat sementara adalah pilihan pertama, menjadi pelacur selama 10 tahun. Karena dengan melakukan hal itu, menurut gue, gue sama sekali ga menyakiti siapapun. Malahan memuaskan. Hehee. Cnd.

Lebih baik gue menjadi pelacur, dapat duit, hidup bahagia, kebutuhan terpenuhi daripada bunuh pacar dan selingkuhannya, trus masuk penjara. Dapat duit kagak, yang ada dimintain duit. Hhh~
Dan alasan yang paling sesungguhnya adalah, karena gue takut kalo sewaktu-waktu dihantui pacar dan selingkuhannya tersebut. Gue anaknya penakut banget yawlaa. Apalagi kalo dibayang-bayangin sama pacar dan selingkuhannya yang udah mati, di mana mereka lagi duduk berduaan, suap-suapan kulit ayam kaepci. Yawlaaaa

Menjadi seorang pelacur membuat gue bisa berbelanja dengan bayaran yang gue terima. Hidup senang. Yaa meskipun penyakit jahat udah menunggu nantinya. Tapi gue siap kok menanggungnya. Udah resiko. 

Kalaupun seandainya gue meninggal karena penyakit tersebut, yaudah gapapa. Daripada bunuh diri, ga ada bahagia-bahagianya, Bunuh pacar dan selingkuhannya juga ga ada senang-senangnya. Masuk penjara mah iya. Mending gue jadi pelacur aja selama 10 tahun. Ga peduli apa kata orang-orang sekitar, this’s my way. Cara gue mendapatkan kebahagiaan ya begini. Gitu aja sih.



Pertanyaan dari Darma :
Jika kamu seorang olahragawan/atlit, olahraga dalam bidang apa yang kamu pilih? Sertakan alasannya. 

Jawab:
Hmm apa ya, olahraga lari mungkin. Agar supaya terlatih untuk lari dari kenyataan. Ehey.
Ga deng.
Dari esde dulu, gue emang doyan banget sama yang namanya lari, marathon, atau apalah itu namanya. Satu-satunya olahraga yang ga simpel. Ga mesti harus pake benda-benda untuk melengkapinya. Ga kayak atlit badminton, voli, tenis meja. Duuh rempong cyin.
Mending lari aja udah. Tinggal bawa badan beserta harapan darinya yang bersemayam di dalam jiwa.

Lagian nih ya, kalo kata ibu dan ayah, dari kecil gue anaknya emang pecicilan. Ga bisa diem. Dari ruang tamu ke dapur aja pake lari. Dari kamar mandi ke teras aja pake lari. Pokoknya sedeket apapun, gue mesti lari. Heboh banget ga tuh gue. Mungkin bakat lari gue sudah mulai terlihat sejak kecil ya.

So, ya gue memilih untuk menjadi atlit lari. Dengan senang hati tanpa pusing mau jawab apa setelah membaca pertanyaan ini di layar wasap.

* * *

Oke, baiq la. Keempat pertanyaan tadi sudah terjawab.
Pesan moral dari postingan ini, agar supaya kita jangan merasa rendah diri dan merasa,






Mari kita meluncur ke tulisan WIRDY lainnya
Icha: Tanya Jawab Bersama Pelacur Kata
Robby: Q & A (Question & Apaan-Neh)
Darma: Q & A Darma Kusumah
Yoga: Jawaban yang Tidak Perlu Dipercaya 






16 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~