Pengalaman Mendapatkan Hadiah Uang 100 juta

Di suatu pagi yang cerah, gue berangkat ke kantor seperti biasa. Dengan penampilan simple tentunya. Celana kain hitam, tanktop yang dilapisi brazzer eh maksudnya blazer hitam dan jilbab hitam. Percis kayak mau ngelayat. 
Gue mengendarai sepeda motor kesayangan gue menuju kantor. Sambil mengendarai sepeda motor, gue senyum-senyum bahagia di balik kaca helm sekaligus di balik masker penutup mulut. Mengingat sebelumnya perut sudah terisi segelas susu hangat dan wafer cokelat, ini berarti gue tidak akan merasakan lapar pra makan siang yang kerap sekali terjadi pada jam 10 ke atas.

Pagi itu tidak ada aneh. Semua berjalan sebagaimana biasanya. Dimana ketika itu meja gue penuh dengan tumpukan lembaran kertas yang nantinya akan gue input dan itu menjadi kegiatan rutin gue di setiap harinya. Gue memperhatikan meja kerja gue yang berantakan dengan kertas. Rasa-rasanya meja ini terlalu kecil untuk menjadi wadah segala barang-barang gue. Mulai dari botol minum, hp, body mint, cologne, freshcare, body lotion, tisu, baby oil, sunblock dan pretelan lainnya yang berjejer rapi di atas meja kerja gue.

Di tengah kesibukan gue akan padatnya inputan data, sebuah sms masuk dari seorang laki-laki. Laki-laki tersebut adalah sahabat semasa SMK gue. Sahabat yang selalu ada untuk gue dalam keadaan apapun. Namanya Jeri. Laki-laki tergokil dan tergila yang pernah ada. Tingkahnya absurd banget. Asli.
Setelah melihat layar hp, gue membaca satu pesan dari Jeri.

‘’ Nyok, lu di mana? Gue mau ke kantor lu. Ada perlu nih, penting! ‘’

Sok keren banget sih elah pake pentang penting segala.

‘’ Ngapain woy? Ada perlu apa? Gue lagi banyak kerjaan nih. Bilang aja di sms. Telfon kalo ga? ‘’
Sekitar 5 menit kemudian, barulah sms gue dibales oleh Jeri.

‘’ Gue di depan tempat kerja lu. Keluar cepet. ‘’

Gue menggaruk kepala sebelum pada akhirnya celingukan keluar mencari Jeri. Gue melihat Jeri yang berjalan tergesa-gesa menghampiri gue. Raut wajahnya tampak panik sekaligus cemas sekaligus kaget. Ga karuan dah pokoknya.

‘’ Napa lu? ‘’ tanya gue to the point.  

‘’ Ini gue bawa ini, Nyok, ‘’ ujarnya dengan napas yang ngos-ngosan kaya abis mengerahkan seluruh tenaga untuk ngeden saat boker, namun yang diharapkan tak kunjung keluar. Kegiatan yang sia-sia tiada guna.

‘’ Apaan tuh, Cung? ‘’ tanya gue. 

Gue memanggilnya Cung, dan Jeri memanggil gue Nyok. Entah darimana panggilan Nyok yang sungguh tidak layak dilafalkan itu tercipta. Mungkin dia menciptakan nama itu saat melihat hati gue yang penyok beberapa tahun yang lalu. Jadi munculah panggilan Nyok alias Penyok. Hhh. 

Sementara gue memanggilnya Cung karena ehem karena maap maap ajanih ya, karena giginya agak mancung sedikit. Hhh.

Jeri mengeluarkan sebuah amplop cokelat kecil berukuran persegi panjang yang disampul plastik.


                                          


‘’ LU MAU NIKAH ANJEEERR?? ‘’ Gue shock.

Mengingat dulu semasa sekolah dia pernah cerita ke gue saat kami menjadi sahabat sebangku, setidaknya satu level di atas teman sebangku. Ketika itu dia pernah cerita bahwa nanti kalo udah sukses, dia bakalan nikahin gue dan punya bisnis rental mobil di mana-mana. Satu-satunya kegiatan yang bisa dilakukannya jika hal itu terjadi adalah, ‘ jadi gue enak, tinggal duduk nyantai, makan, nonton di rumah aja. ‘

Gue yang mendengar impian dan harapannya yang menurutnya indah itu hanya cengar-cengir. Setidaknya dia masih punya tujuan hidup aja gue udah seneng bukan main.

‘’ Bukan elaah. Ini nih, ini cek bukan sih? ‘’ tanyanya sambil mengeluarkan selembar kertas dari dalam amplop. Gue mengambil kertas itu dan membacanya. Memastikan yang diberikan Jeri beneran cek dan bukan sekedar cek dan ricek.

Gue melongo.  Di tangan gue tergenggam sebuah cek yang bertuliskan tiga milyar empat ratus tujuh puluh juta rupiah.


                          


Seriously?

Gue membaca dan membuka selembar surat yang turut ada di dalam amplop tersebut. Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP). 



                                                     



‘’ INI BENERAN CEK ASTAGAAAA. OMAIGAAT… ‘’

Gue kaget bukan main.

‘’ Lu dapet di mana nih? ‘’ tanya gue pada Jeri yang tampak serius memperhatikan ekspresi alay gue.

‘’ Di jalan raya. Depan penjual pecel deket jalan ambisi. ‘’ Jeri menjelaskan.

‘’ Gue udah nelfon nomer yang ada di situ….. ‘’

‘’ Trus? ‘’

‘’ Yang ngangkat bapak-bapak dan namanya sesuai dengan nama yang ada di cek. Trus dia bilang kalo dia udah lama nyari kertas ini. Dia minta kirimkan pake JNE. Dan dia juga minta rekening gue. Dia bilang sebagai imbalan, nanti dia bakalan ngasi uang seratus. ‘’


Gue mengerutkan alis. Kok, ini di tanggal yang tertera pada cek, tanggal 15 Mei ya. Sedangkan hari ini hari Selasa tanggal 16 Mei.  Tapi gue langsung membuang jauh pikiran aneh tersebut.

‘’ Yaudah kirimin aja. Ongkir kesana juga ga nyampe seratus ribu kok, Cung, ‘’ ucap gue dengan bijak.

‘’ BUKAN SERATUS REBU ANJER, SERATUS JUTAAAA…. ‘’

‘’ OMAIGAAAT. OMAIGAAATT… ‘’

Gue kaget. Rasanya kayak didatengin Rafi lewat dapur pas lagi nyuci piring pake mama lemon. Ya kagetlah, si  Rafi salah alamat rumah. Yang pake sanlaik mah tetangga sebelah.

‘’ Nomer rekening lu sini dah. ‘’

Gue langsung memberikan nomer rekening gue ke Jeri. Gue sengaja memberikan rekening Mandiri yang di mana rekening itu hanya digunakan sebulan sekali saat masuknya gaji. Dan tentu saja di ATM Mandiri itu, saldo gue tinggal Rp 111,000 . Wow. Angka yang sangat fantastis. 

Gue sengaja ga pernah nabung di Mandiri. Gue lebih memilih menabung di BRI dikarenakan berbagai alasan. Jadi untuk transferan seratus juta nanti, gue bersedia memberikan rekening Mandiri yang saldonya kandas agar supaya terisi lagi.

‘’ Ini nih nomer rekening gue. ‘’ Gue menyodorkan sederatan angka yang gue catat di note hp.

‘’ Gue ga ada pulsa buat nelfon si bapak itu. Beda operator, abis pulsa gue, ‘’ terang Jeri. Raut mukanya langsung berubah.

‘’Yailaah si bangke. Bentar dah. ‘’

Gue masuk kembali ke dalam kantor dan keluar dengan membawa uang lima belas ribu dan menyodorkan ke Jeri. Parah memang tu anak.

Setelah mengisi pulsa, gue langsung mengetikan nomor rekening gue di hp Jeri.  Selang beberapa detik, si bapak yang mengaku tinggal di Jakarta sesuai dengan alamat yang tertera di surat menelfon Jeri. Jeri mengangkat panggilan telfon dari si bapak di hadapan gue.

 ‘’ Pak, nomer rekeningnya udah saya kirim ya. ‘’
‘’ Bank Mandiri, Pak, atas nama Rahayu Wulandari. ‘’
‘’ Iya, Pak. Saldonya ada seratus sebelas ribu rupiah. ‘’
‘’ Iya, Pak. Nomor rekeningnya benar dan atas nama yang saya bilang tadi. ‘’
‘’ Baik, Pak. ‘’

Setelah Jeri selesai berbicara dengan si bapak, Jeri tampak senyum-senyum.

‘’ Kayanya dia beneran mau ngirim deh, Nyok. Dia tadi bilang, tolong dipastikan nomor rekeningnya benar dan atas nama yang bapak sebut tadi ya. Gitu. ‘’ Jeri mencoba menirukan ucapan si bapak tadi.

‘’ Waah iya ya. Semoga deh beneran. Dapet seratus juta lu cuy, ‘’ ujar gue sambil menepok jidat Jeri yang lebar.

‘’ Tenang aja, Nyok. Ntar seratus juta kita bagi dua ya, ‘’ ujarnya menjanjikan.

‘’ Waah serius lu? Duh baik amat sih lu. Kalo dapat limapuluh juta, gue bakalan beli eksrim segaban, dua minggu makan bakso pake es teh, seminggu makan nasi padang, uwooohh… ‘’ ujar gue sambil mengkhayal babu.

‘’ Makan terus lu woy! ‘’

‘’ Etapi inget sedekah. Rejeki kita bukan sepenuhnya untuk kita. ‘’ Jeri mengangguk-ngangguk mendengar kalimat islamiyah yang keluar dari mulut gue.

Kami terdiam untuk beberapa saat. Otak gue langsung menyalakan beberapa rencana yang akan gue lakukan dengan uang limapuluh juta yang nantinya akan gue terima. Salah satunya, gue akan melakukan operasi payudara. Agar supaya gue bisa menggantikan Ovi jika sekiranya Ovi akan mengikuti jejak Pamela untuk keluar dari duo serigala. Sungguh impian yang indah!

Cukup lama Jeri mampir di kantor gue. Sambil cerita-cerita, gue memperhatikan penampilan Jeri ketika itu. Tidak banyak yang berubah darinya sejak 6 bulan kami terakhir bertemu. Badannya tetap kurus, giginya tetap setia keluar dari batas barisan yang telah ditetapkan, rambutnya masih gondrong hingga hampir menutupi telinga.

Kalo dibandingkan dengan Jeri saat sekolah dulu, oh jelas dia sudah banyak berubah. Salah satunya adalah cara berpakaian.

Kalo dulu pas masih sekolahan, gue selalu geli melihat penampilan Jeri. Dengan celana sekolah yang dipensil (ujung bawahnya dikecilin), juga celananya yang dikenakan hanya sebatas pinggul. Kalo  ngeliat Jeri jalan, celananya kayak antara ragu mau melorot apa enggak. Melihat boxernya yang menyembul dengan corak kotak-kotak putih merah kayak warna bendera Indonesia, ini mengartikan bahwa Jeri seorang rakyat yang memiliki jiwa patriotisme yang tinggi untuk negara ini.
Belom lagi rambutnya yang nauujubilah kerasnya. Belom diapa-apain aja udah keras.

…. rambutnya.

Gue masih inget, Jeri pernah ngomong sama gue pas di kelas.
‘’ Gue kalo ntar udah lulus sekolah, rambut ini mau gue panjangin ah. Biar gondrong, ‘’ ujarnya sambil merapikan pucuk atas rambutnya.

Gue inget percis gaya bicara dan gerak-geriknya ketika itu.

‘’ Buat apasih? ‘’ tanya gue.

‘’ BIAR KAYAK ANAK PANG. UYEEAAHHH….. ‘’

Dan beberapa bulan setelah lulus sekolah, Jeri main ke rumah gue bersama blankon yang nempel di kepalanya. Saat gue tanya kenapa ada blankon di kepalanya, Jeri mengatakan bahwa ini karena kesalahan fatal si tukang pangkas rambut.

Gue melirik jam tangan yang melingkar di pergelangan tangan kiri gue. Jam setengah sebelas.

‘’ Eeh udah jam setengah sebelas jir, gue bikin laporan dulu ya. Lu mau di sini apa gimana nih? ‘’ tanya gue. Jeri beranjak bangkit dari posisi duduknya.

‘’ Gue pulang aja deh. Ntar kalo ada apa-apa, gue telfon lu ya. ‘’ Gue mengangguk setelah Jeri berpamitan pulang.

Sekembalinya gue ke meja kerja, gue langsung browsing tentang penipuan cek yang didapat di jalan.
Dan benar saja, ada banyak sekali berita-berita tentang kasus penipuan dengan cara menebarkan cek milyaran di jalanan. 

Dan gue sempat membaca ada korban yang tertipu karena dengan baik hatinya ia malah menransfer uang ke penipu dikarenakan si penipu bilang bahwa dia tidak punya uang dalam bentuk rupiah. Jadi, si korban mengirim sejumlah uang untuk si penipu. Si penipu menjanjikan akan memberikan uang ratusan juta sebagai imbalannya. Dan seperti yang kita duga, si penipu langsung kabur.

Berita penipuan tersebut bisa dibaca di sini dan ini. 


Gue langsung nelfon Jeri dan kita tertawa terbahak-bahak bersama.

‘’ WANJEER KITA KENA TIPU COY. HAHAHAHAHAA… ‘’

Gue ngakak ketawa tanpa bisa berkata-kata apalagi. Terlebih saat mendengar info dari Jeri, tentang nomornya si bapak yang tidak bisa dihubungi lagi.

‘’ Nih ya, kalo dia beneran mau ngasi seratus juta buat kita, ya buat apasih dia nanya saldo di atm gue ada berapa. Coba deh lu pikir. Aneh kan? ‘’ ujar gue menceritakan kejanggalan tersebut.

Juga tentang tanggal yang tertera di cek. Beda sehari doang dengan tanggal di mana cek itu ditemukan oleh Jeri, lah si bapak malah bilang kalo dia udah lama banget nyari cek itu yang katanya hilang.

Aneh kuadrat!

Di obrolan penutup dalam telfon singkat itu, gue sempat berkata, 

'' Bener deh ya. Cowok di mana-mana tukang tipu. Hih. ''






Mang enak ditipuin?  Wkekekee
- H. Hendi Santoso, penipu ulung. 











7 komentar:

  1. Whaaa, saya sudah menduga kalau itu cek palsu. Dari penulisan "milyar" aja udah salah. Seharusnya "miliar". Hahaha, apa hubungannya deh?

    Padahal kalo beneran dapet 100 juta udah enak ya. Buka cabang pecel lele dapet kali tiga tenda mah. :))

    BalasHapus
  2. Taik. Awalnya udah tau itu penipuan. Tapi kalo ngomongin 50 juta mah itu duit banyak banget, ya. Dan gue udah sempet mengkhayal babu juga tuh, Lan.

    Lu bakalan ngajak anak WIRDY ke Bengkalis. Atau main ke Jakarta deh. Lu bayarin tiket Icha gitu. Terus kita makan-makan enak. Keliling di Jakarta. Muterin Pulau Jawa. Banyaklah. Pokoknya yang penting kita bisa kopdar dulu deh. Ngakaklah. Anjis penipuan model begini ada aja. XD

    BalasHapus
  3. Lah dia nanya nomor rekening sekalian nanya saldonya ada berapa? Terus lo kasih aja lagi. :)))

    Duh gue jadi serem malah deh..

    BalasHapus
  4. Ahahahaah. Si bangke! Ini nih yang aku kangenin dari tulisanmu, Nyot. Kamu kalau nulis soal pengalaman (apalagi pengalaman yang geblek), seolah-seolah yang baca jadi ikut terlibat di dalamnya. Aku ngakak dan seolah bergabung di antara kalian berdua lho. Hahahahaha.

    Btw, aku manggil kamu Nyot aja ya, Lan? Nyot dikenyot nyot.

    Dan kalau emang beneran dapat 100 juta, impian kita sama, Nyot. Aku jugak pengen operasi payudara. Mengoleskan minyak bulus di payudara adalah kegiatan yang cukup melelahkan dan melemahkan sendi-sendi tangan :(

    BalasHapus
  5. Setdaahhh jaman udah layar sentuh kayak gini masih ada orang yang nipu-nipu gitu. Semakin banyaknmodus operandinya pula, tapi yg bikin kocak itu orang kenapa nanya saldo atm segala? 😂🔨

    Hahaha bolehkah saya membayangkan, bagaimana jadinya jika seorang Wulan ini operasi implan payudara, seukuran ovi duo serigala? Apakah nanti ada goyang terbaru, selain goyang dribble? Wkwkwk

    Sebenarnya duit 100juta itu jika melihat fisiknya dgn pecahan 100ribuan itu gak nyampe dua tumpuk. Tapi kalo nilai uangnya itu bisa buat beli buku bertumpuk-tumpuk. Aduhai betul jika nyatanya, imbalan uang 100juta betulan dikirim Ke rekening? <3

    BalasHapus
  6. Wkwkwwk sudaaa kudugaaaaa :D Sempet heboh sih beberapa bulan lalu tentang modus penipuan yang begini. Aku dulu sempet takut kalau ada keluargaku yang nemu ini dan tanpa bilang-bilang langsung bertindak aja gitu.

    Hahaha ngeri juga penipuan model begini wkwk

    BalasHapus
  7. Btw ya btw, kayanya si bapak yang nipu dan si bapak yang ada difoto beda orang deh. Gak mungkin juga dia nyantumin diri dia sendiri :( malah biasanya itu dapet data entah darimana lalu disalah gunakan sama si penipu.

    Huhuhu begitu. Yasudah, bhaay!

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.