3 Unforgettable Moment

Senin, Mei 15, 2017
   1. Drama Korea
 
      Akhir-akhir ini gue lagi demen sama yang namanya sendirian. Kemana-mana sendiri.  Salah satunya adalah,
      makan siang sendiri. Selalu. Setiap kali gue masuk ke kaepci, ga heran kalo mas-mas kaepci selalu
      hafal dengan menu favorit gue.
 
      Pernah suatu kali, gue lagi ngantri di kaepci, tiba-tiba seorang bapak yang berada di belakang mencolek gue.
 
     ‘’ Dek, itu tasnya terbuka, ‘’ ujarnya.

Gue menoleh dan langsung menutup tas gue kembali seraya mengucapkan terimakasih kepada bapak-bapak tua yang menurut perkiraan gue umurnya berkisar 40-an. Melihatnya rambutnya yang sudah mulai memutih, bapak tua yang juga mengenakan kacamata dan yang pastinya juga bukan kacamata kuda itu tampak masih gagah. 
Singkat cerita, setelah mencuci tangan, gue langsung menuju posisi favorit gue. Dan begitu gue keluar dari wastafel, gue melihat seorang perempuan yang maybe seumuran sama gue sedang main hp sendirian. Memang, di meja yang perempuan duduki itu terdapat banyak colokan yang memang disediakan oleh pihak kaepci.

Gue bergumam dalam hati, ‘’ Yailah, numpang ngecas doang di sini? ‘’

Dan ketika gue lagi menikmati makan siang kala itu, si bapak tua tadi tiba-tiba duduk di sebelah perempuan yang-numpang-ngecas-doang-di sini tadi. Dugaan gue salah, ternyata si perempuan tadi sedang menunggu bapaknya yang mengantri pesanan.

Awalnya gue mengira bahwa mereka adalah bapak dan anak. Namun, perkiraan gue salah.
Mereka mengobrol. Si bapak asik makan, sementara si perempuan hanya minum. Beberapa kali disodorkan makanan, namun si perempuan malah menggeleng. Terlihat dari gerak-geriknya yang aneh yang bisa gue tangkap ketika itu adalah si perempuan tampak sedang ngambek.

Sebenernya, jiwa usil gue berniat untuk menguping obrolan mereka. Namun, soundtrack surga yang dirindukan si Laudya Chintia Bella yang mengalun dari speaker cukup mengganggu indra pendengaran gue ketika itu. Tapi jelas banget sih dari bahasa tubuhnya kayanya mereka bukan anak dan bapak. Wkwkw

Beberapa menit kemudian, si perempuan  tersebut beranjak dari kursinya. Meninggalkan si bapak sendirian. Si perempuan pergi menuju pintu yang berhubungan langsung dengan mall. Sementara, selisih hitungan detik setelah si perempuan pergi, si bapak juga beranjak dari kursinya menuju pintu keluar kaepci.


                                                            



Gue nyengir. Keduanya pergi dan keluar dari pintu yang berbeda?
Gue meratiin si perempuan yang berjalan memasuki mall. Sesekali dia menoleh ke belakang. Kayak minta dikejar gitu. Yailaah. Bahkan sampe naik ke escalator, si perempuan masih aja noleh-noleh ke belakang. Ngarep disamperin. Sementara si bapak malah menghilang di parkiran mobil. Hhh~

Gue ketawa kecil. Seraya bergumam dalam hati dan bersyukur atas tontonan drama yang gue saksikan yang menemani makan siang gue ketika itu.



2.   Banyak Hantunya?

Kejadian lain, gue pernah lagi ngantri di kaepci. Beberapa hari sebelumnya, gue dapat pesan dari seorang laki-laki yang bekerja di salah satu karyawan bank. Karena lagi males ngeladenin siapapun, gue akhirnya mengabaikan pesan maupun chatnya. Dan entah kenapa, pada hari itu ketika gue lagi mengantri, seorang laki-laki yang berada di depan gue menoleh ke belakang.

‘’ Eh, Wulan? ‘’
‘’ Eh iyaa, aduh siapa ya nama abang? Lupa. Hehe. ‘’
Saking malesnya ngeladenin pesan maupun chat darinya, gue sampe lupa nama dia.
‘’ Ali. ‘’
‘’ Eh iya bang Ali. Hehee. ‘’

Sumpah, gue lagi males basa-basi. Wkwkw
Namun apa boleh buat, dia mengajak gue ngobrol dengan menanyakan alamat rumah. Mau gamau gue juga bertanya balik di mana rumahnya. Hahahaa.

‘’ Rumah Wulan yang deket kolam pancing yang besar itu bang. Agak lurus lagi. ‘’
‘’ Oh iya tau tau. Itu kolamnya kan punya almarhum bapak aku, ‘’ ujarnya.
‘’ Oh iya ya. Katanya di situ banyak hantunya ya bang? ‘’

Ali ngeliat ke gue kemudian diem.

Gue juga diem.

Mas-mas kaepci resign.

SUMPAAH GUE NGOMONG APASI BARUSAN. GA ELIT BANGET NEH OMONGAN.
LAGIAN SIH, KAN UDAH GUE BILANG KALO GUE LAGI MALES BASA-BASI.

YA ALLAH:(

Baru pertama ngobrol panjang, didenger banyak orang, eeh gua malah nanya hantu segala. Ga elit banget anjir:(

Sumpah dah gua gamau lagi ketemu dia. Malu euy.



3. Yaudah, engga ngapa-ngapa

Di lokasi dan tempat yang sama, kejadian ini sungguh teramat membuat gue malu berkali-kali lipat. Siang itu, di tengah rasa laper karena antrian yang cukup panjang, gue mulai merasa bosen. Satu-satunya yang bisa gue lakukan untuk mengusir rasa jenuh ketika itu adalah dengan memperhatikan orang-orang yang ada di sekitar gue.

Dengan gue memperhatikan orang, maka pikiran dan hati gue pun mulai bertindak layaknya netizen jaman sekarang. Alias berkomentar sesuka hati. Gue suka meratiin orang yang gayanya aneh, kemudian berfantasi dan komentar sendiri di dalem hati. Mentok-mentok ketawa kecil sendiri.

Dan ketika gue meratiin orang-orang yang ada di sekitar gue ketika itu. Gue mengerutkan charm body fit, tapi gabisa. Soalnya anti kerut. Hehe. Cnd.

Gue mengerutkan alis, kok kayaknya gue kenal ya sama ibu-ibu itu. Berjarak beberapa meter dan sekitar 4 orang dari posisi mengantri gue, gue mulai menoleh dan memperhatikan si ibu dengan seksama. Bahkan gue sampai keluar dikit dari barisan demi bisa memastikan wajah si ibu yang kayak gue kenal tadi.

Yap, ga salah lagi. Itu Tante Yani.

Tetangga gue pas gue masih TK dulu. Gue yang sering main ke rumahnya dan menjadikan biscuit anaknya yang ketika itu masih bayi sebagai cemilan sehari-hari. Enak banget coy cemilin biscuit bayi.
Nama ibu-ibu yang mengenakan jilbab syar’i itu Tante Yani dan seinget gue anaknya bernama Rahmah. Tapi ketika itu, Tante Yani cuma sendirian.

FYI aja nih ya, Tante Yani sama sekali bukan istri dari Buni Yani. Ok. Tengs.

Gue memperhatikannya lekat-lekat. Ga salah lagi nih, udah lama ga ketemu Tante Yani. Sejak gue pindah rumah pas kelas 2 esde waktu itu, gue udah jarang jumpa dengan beliau. Dengan rindu yang menggebu-gebu sekaligus gue bertekad untuk membayarinya makan siang itu demi menebus dosa gue yang sering ngabisin biscuit bayi milik anaknya. Gue melekatkan tangan di pundaknya dengan posisi yang sedikit melenceng keluar dari barisan.

‘’ Tante? ‘’

Tante Yani menoleh.

‘’ Iya? ‘’
‘’ Tante Yani ya? ‘’
‘’ Bukan. Saya bukan Tante Yani, ‘’ ujarnya dengan logat jawa yang cukup kental.

Gue seakan tidak percaya. Apakah Tante Yani telah dicuci otaknya?

'' Loh, bukan ya? '' Gue masih sedikit ngotot.
'' Iya bukan. ''
'' Oh maaf ya bu kalo gitu. Hehe. ''
'' Oh iya iya. Yaudah engga ngapa-ngapa hehe, '' ujar wanita itu sambil senyum.



                                               




Engga.



Ngapa.



Ngapa.



:))))))))

Bahasanya yawlaaa, pengen ngakak kenceng tapi ya gimana:(







6 komentar:

  1. Jadi, anak perempuan dan bapak yang tadi ngasih tau tas lu kebuka itu mereka ada hubungan apa dong? Gue gak mau suuzan nih. :D

    Hm, mungkin emang bukan Tante Yani. Kadang kan suka ada yang mirip gitu. Gue juga pernah salah orang pas di XXI, udah dilihat dari samping, beneran mirip banget. Gue coba perhatiin lagi yakan. Mengingat rumah temen gue itu di deket sama mal (yang ada XXI dan lagi gue datengin). Akhirnya gue samperin dan tepuk dari belakang sambil bilang, "Eh, (nyebut nama), nonton juga lu?"

    Taunya pas dari depan cuma mirip aja, mukanya agak beda. Huhu. Tengsin banget itu, sih.

    Btw, ini template baru belum semua dibenerin, yak? Profil penulisnya masa Zayia Ky? Wqwq.

    BalasHapus
  2. Yang nomer satu bikin kepo ya. Apakah hubungan mereka, lalu setelah itu apa yang terjadi, lalu kenapa si cewek ogah makan. Kalau ketemu mereka lagi, tulis lanjutannya ya Lan wkkk

    BalasHapus
  3. "Engga ngapa-ngapa" sering banget dipake di Jakarta. Hahaha. Seriiiing banget gue denger tuh kalimat.

    Makanya gue nggak berani nyapa orang duluan, ya begitu. Takut salah orang. Malah malu sendiri nanti jadinya. :')

    BalasHapus
  4. Ah, si ibu nggak asyik.
    Mau dibayarin makan siang juga.
    Malah jadi orang lain.
    Coba kalo ngaku jadi Tante Yani aja. Kan lumayan tuh makan gratis. :D

    BalasHapus
  5. Ketawa ngakak boleh gak lan?
    HAHAHAHAHAHAHAHA

    BalasHapus
  6. ini ceritanya 3 cerita berbeda tapi di tempat keepci semua, teh? meuni sedih siah huhuhu
    btw aku masih penasaran sama cerita nomor satu, ada hubungan apakah si bapak dan si teteh-teteh itu?

    btw acik dund template baru. ihiyyyy.

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.