Perkara Rok Panjang dan Motor

Sabtu, Januari 21, 2017
'' Jadi mau ambil motor apa, Lan? '' tanya Ibu kepada anaknya yang paling cantik sejagad raya ini.

'' Emm apa yaa, pokoknya gausah yang matic deh. ''

'' Emang kenapa? ''

'' Males aja. Kalo duduk kakinya harus dirapet-rapetin gitu. Males, kesannya jadi sok imut. ''

Akhirnya pilihan gue jatuh ke salah satu motor manual.

Kejadian 3 tahun lalu itu masih teringat jelas di benak gue. Di mana saat gue baru menerima gaji yang ketiga kalinya setelah kerja selama 3 bulan di salah satu perusahaan swasta.

Btw, motor gue kondisinya masih bagus, kaca spionnya 2, bonus jok motor, MINAT PING!


LAH KAGAK DIJUAL ANJER!


Oke, serius.


Gue masih inget saat di mana gue mengenakan rok ketika berangkat kerja. Yang ada dalam pikiran gue ketika itu, 'gue udah kerja, udah dewasa, berarti udah bisa melakukan adegan dewasa.' Eeh ga gitu deng. Yang ada dalam pikiran gue ketika itu, 'gue udah kerja, udah dewasa, gue harus merubah penampilan, harus lebih feminin, harus cewek banget  gitulah. '

Maka dari itu, gue memutuskan untuk mengenakan rok.

Sepulang dari kerja, gue mampir di salah satu supermarket terdekat. Entah membeli apa, gue juga udah lupa. Yang pastinya gue ga membeli suara rakyat. Setelah gue selesai membayar, gue keluar dari supermarket menuju motor yang gue parkir. 

Begitu gue naik ke atas motor, entah bagaimana ceritanya, rok gue nyangkut di deket pijakan gigi. Auk dah apa namanya. Otomatis, gue ga bisa nahan keseimbangan. Kalo nahan rindu sama kamu mah, aku bisa-bisain walaupun perih.

Dan dalam hitungan detik, motor yang gue naiki oleng, miring kiri-miring kanan, seolah ia bingung harus memilih jatuh ke sebelah mana.
Dan...

BRAAAKK

Gue jatuh ke arah kanan. Untungnya kaki gue masih bisa menahan body motor agar tidak jatuh ke aspal. Btw, gue keren juga ya. Kayak di film-film action gitu. Iyain dooongg plis.
Karena gue anaknya mandiri, gue berusaha mendirikan motor gue yang hampir jatuh. Soalnya kalo mendirikan usaha gue belom bisa. Belom ada modal.

Sesampainya di rumah, TARAAA kaki gue benjol biru besar.

Mulai hari itu, gue benci pake rok. Segala pake nyangkut segala. Ribet.


* * *

Gue masih inget kejadian di tahun 2010. Ketika gue baru saja keluar rumah di hari Minggu yang indah. Gue baru mandi ketika jam menunjukkan pukul 11 siang. Tiba-tiba seorang lelaki lewat di jalan samping rumah gue. Noleh kiri, noleh kanan kayak nyari sesuatu. 

Dan entah kenapa, gue memperhatikan gelagatnya yang aneh itu. Tak butuh waktu berapa lama, ia menyadari pandangan mata gue yang ketika itu tak sengaja memperhatikannya. Ia mengurangi kecepatan laju motornya. Ia membalas pandangan mata gue.

Kami saling berpandangan.


Dia senyum, gue nyengir.


Mau gue bales senyum, tapi gue ga kenal. Tapi ganteng juga, ya gimana dong.


Ada sekitar 5 detik kami saling bertatapan.


Oh indahnya, dunia terasa berhenti berputar.

Dia makin pelan membawa motornya bersamaan dengan senyumnya yang semakin mengembang. Motornya terus melaju, pelan.


Pelan.


Pelan...


Pelan....


Dan BROOK


Motornya masuk ke dalam selokan.


Sebagai manusia yang beradab dan memiliki perilaku saling menolong sesama, gue langsung ngacir ke dalam rumah. Bodo amat. Percuma ganteng kalo bawa motor masih masuk selokan.

Beberapa bulan berikutnya, gue pergi jalan bersama Santi. Sahabat SMP gue. Ketika itu, gue yang mengendarai motor Santi, sementara ia gue bonceng. Gue gatau tujuan kami jalan-jalan di siang hari yang terik itu apa selain hanya tebar-tebar pesona. Ya Allah, masa remaja gue sungguh hina sekali:(

Lagi asyik-asyik mengendarai motor, Santi mencolek gue dari belakang.

'' Lan, ada cowo ganteng, '' ujar Santi heboh.

'' Mana, mana? '' ujar gue gamau kalah.

'' Itu tuh. '' Santi menunjuk ke arah depan. Di mana ada 2 cowok sedang mengendarai motor yang berlawanan arah dengan posisi kami. Gue mengurangi laju motor. Pelan sekali.

Gue masih memperhatikan 2 cowok yang sebentar lagi akan mendekat dengan gue. Ya walaupun cuma selisihan di jalan doang.

Dan wuussh. Kedua cowok itu lewat. Omaigat, inikah keindahan duniawi yang sesungguhnya? ujar gue dalam hati.

'' BELOK LAN, BELOK. '' Santi menyadarkan lamunan gue.


Telat.


Gue gabisa mengontrol motor yang gue kendarai. Gue malah ngegas motor saat melewati belokan. Alhasil, kami berdua jatuh mendarat.

'' Bangke bener. Ini pasti gara-gara 2 cowok itu tuh, '' omel gue sambil berusaha bangkit berdiri. Santi hanya meringis menahan sakit. Siang itu, ga ada satupun orang yang berniat untuk membantu kami yang jatuh dari motor. Karena sepi juga sih. 

Tiba-tiba, gue teringat dengan kejadian pada laki-laki yang masuk ke selokan bersama motornya di samping rumah gue beberapa bulan lalu.

Well, karma does exist.


***

Lain ceritanya dengan salah seorang teman gue ketika gue masih duduk di bangku SMK beberapa tahun lalu.

Pagi itu, seperti biasa, anak-anak sedang apel pagi. Sementara gue dan Rika izin ke guru untuk keluar membeli peralatan untuk praktek pelajaran IT nanti. Sesampainya di parkiran, kami langsung mengeluarkan motor milik Engla. Iya, kami minjem motor temen lainnya. Ehe.

‘’ Kamu aja deh yang bawa, Rik. Aku pake rok panjang, susah nih. ‘’


 Gue menyodorkan kunci motor kepada Rika. Rika mengiyakan tawaran gue. Berhubung Rika adalah orang cina dan mengenakan rok pendek selutut, itu menguatkan alasan gue yang males pake banget mengendarai motor saat mengenakan rok panjang.


Rika naik ke atas motor matic milik Engla.

‘’ Ayuk, Lan, ‘’ ucapnya. Mendengar komando Rika, gue langsung naik ke atas motor.

Rika kemudian memutar kunci motornya. Menaikkan standar motor dan TIN TIIIN…


LAH BANGKE. KENAPA MALAH NGELAKSON WOY!


Rika panik bersamaan dengan mata para murid yang berada dalam barisan menoleh ke arah kami. Beberapa guru juga menoleh ke parkiran. Memperhatikan kami yang membuat suasana apel pagi terganggu hari itu.

Rika pucat.

‘’ Lan, ini gimana astagaa. Aku malu ih, ‘’ ujarnya sambil menunduk.

‘’ Starternya sebelah sana, Rik. Yang ini mah klakson. ‘’ Gue menenangkan.

‘’ Iiih kamu aja deh ini yang bawa motornya. ‘’

‘’ Nggak ah. Kamu aja. Aku susah nih pake rok panjang. ‘’

‘’ Trus ini ya starternya? Aku kira starternya di sebelah sini. Soalnya kan juga ada starter yang sebelah sini. Iya kan? ‘’

YA ALLAH GUE MAU NANGIS.

‘’ IYA IYA RIK. ADA IYA. ‘’

Akhirnya kami meninggalkan area parkir. Dalam perjalanan, gue mikir keras. Tapi ga sekeras hidup atau nipplesnya Awkarin juga sih.




Gue mikir, 

‘’ EMANG ADA YAK TOMBOL STARTER DI SEBELAH KIRI? GUA YANG KATROK APA GIMANA DAH. ‘’


 * * *

Ada banyak lagi kejadian dengan motor yang gue alami dan gue ingat sampai sekarang. Tapi alhamdulillah, gue belum pernah jatuh, keserempet, nabrak atau hal apapun yang menyebabkan lecetnya motor gue hingga saat ini. 

Ya abis, motornya gue pake buat pulang pergi ngantor doang. 

Padahal dulu pas masih sekolah, saat bandel-bandelnya, gue doyan keluyuran bareng temen-temen tentunya dengan modal nebeng, gue selalu ngomong dalam hati, 

'' Ya Allah kapan sih aku punya motor sendiri. Pengen banget jalan-jalan ke sana, ke sini, ke situ rame-rame sama temen. ''

Dan setelah kerja, Allah mengabulkan doa gue. Tapi kenyataannya, gue ga pernah lagi kepengen jalan ke sana, ke sini dengan motor. Kalo udah sampe rumah, rasanya pengen cepet-cepet istirahat aja. Males ke sana-sini lagi. 


Hahahahhaa. Kalo dipikir-pikir rasanya lucu banget. Tapi gue yakin, Allah ngabulkan apa yang gue minta bukan untuk kesenangan jalan-jalan doang, Allah ngabulkan permintaan gue karena gue memang butuh itu untuk kerja. 

-Salam super. Mamah Dedeh




Oh ya, gue ada tutorial untuk kalian yang ingin mengendarai motor ketika sedang mengenakan rok panjang. 

1. Pastikan yang kamu kenakan itu adalah rok, bukan bawahan mukenah. 

2. Persiapkan helm, jaket dan kunci motor. 

3. Nyalakan motor dan gunakan helm sebagai pengaman kepala atas. Kalo untuk pengaman kepala bawah mah beda. 

4. Nyalakan starter di sebelah KANAN. INGAT DI SEBELAH KANAN, BUKAN KIRI. 

5. Kalo baterainya udah abis, silahkan ngengkol dulu. 

6. Panaskan motor selama 10 menit. Kalo mau cepet panas, pindahkan posisi motor di bawah sinar matahari yang terik. 

7. Naik ke atas motor. 

8. Turun dari motor lalu buka jok motor. 

9. Buka rok yang kamu kenakan, lipat dengan rapi kemudian masukkan ke dalam jok. 

10. Tutup jok motor kembali.

11. Dan selamat jalan. 

TENGS. 



16 komentar:

  1. hahahaha lain kali hati hati ya naik motor, nanti tergoda lagi sama cowok ganteng.
    (fokus cerita kejadian jatuh nya )wkwkwk

    BalasHapus
  2. Itu kan abang neng pas neng jatuh dari motor
    Waktu itu abang buru2 dikejar warga jadi ga sempet nolongin
    Aduh, kayaknya harus beli obat penjelek muka nih
    Abang g mw gara2 kegantengan abang, banyak cewek2 yg jatuh dari motor
    Tpi dimana y belinya?

    BalasHapus
  3. Gara-gara lihat cowok ganteng sampe segitunya? Duh, jadi inget ada dua cewek yang nyusruk begitu juga pas gue sama temen lagi jalan-jalan naek motor berdua. Jangan-jangan itu emang lu lagi, Lan? Wqwq. Gue mulai ketularan Niki nih. :))

    Itu apaan wey baterai? Aki kali maksud lu? XD Oiya, gue baru tahu kalau ada starter di sebelah kiri. Setau gue mah di kanan semua.

    BalasHapus
  4. hahahaa.. kok kek di film film komedi gitu ya, bisa sampe nyungsrep. kirain itu kamu mau nolongin cowoknya terus salaing tatapan dan akhirnya.... eh malah ditinggal masuk.

    starter disebelah kiri?? itu motor apa dan dimana???
    itu tipsnya kok aku bingung yang no 8, 9, 10 maksudnya gimana?

    BalasHapus
  5. Haha.. lucu, coba saja kalau ada videonya langsung, pasti ngakak terus tuh. Bisa dibikin komedi tuh.. :D

    Btw, bikin bingung tipsnya tuh.. haha

    BalasHapus
  6. Bhahaa, ada-ada ajaa dahh, wulan kalo bikin cerita pasti slalu bikin ngakak :'D

    Brrti cowok yg nyebur ke selokan pas lg naek motor trs ngeliatin kamu itu mgkin dia brpikir abs ngeliat bidadari kali tuhh.. Makanya ampe trpesona, gak mau ngedip trs nyungsep di selokan. Wakakak.

    Ada2 aja starter sebelah kiri.... Itu emg blm bsa naek motor kali tmennya? :')

    Alhamdulillah, bsa beli motor sndiri di gajian ke tiga yaahh :D
    Pemikiran wktu msh sekolah sm pas udh kerja pasti lain yah, tentang motornya mau digunakan buat kmna aja..

    Itu tipsnya suek banget dahhh! "helm buat pala atas, pala bawah mah lain lagi" duhh, kok gue cepet tanggep masalah bginian skrg yak?:'D
    Motor pake baterai? Gue mikirnya motor listrik masa... Bner kata bang yoga, aki maksudnya kali tuhh..

    Trs yg tips trakhir kalo rok yg dikenakan hrs dilipet dan taro di jok, brrti naek motornya pake apa? Celana dalem doang? Kan roknya udah dilepas :"D

    BalasHapus
  7. Ehh btw udh domain .com cieehh~ basi amat aku yak wkwkw

    BalasHapus
  8. BANGSET! PENGAMAN KEPALA BAWAH! BAHAHAHAHA WULAN UDAH DEWASAAAAA!!!!!

    Seru banget kisah bergene action-comedy-nya. Lan. Apalagi yang nyusruk nggak ada yang nolongin itu. Kasihan sih tapi lucuk. KARMA DOEST EXIST, JAMAAH MAMAH DEDEH SEMUA! Bahahahahahaha. Untungnya kejadian itu nggak sampe menghasilkan luka parah gitu yak. Tapi malu parah. Dan penyebabnya juga karena hal-hal konyol, bukan karena kepikiran masalah sok penting. HAHAHA WULAN GILS!

    Btw aku kok pengen nyoba naik motor pake bawahan mukena ya. Seru kayaknya.

    BalasHapus
  9. bentar, bentar.... aku nggak ngerti dengan Kalo baterainya udah abis, silahkan ngengkol dulu. oke, riska nggak konek atau ndeso sih :')

    yha, selama ini sih aku pake motor jarang pake rok, cuman sering pas pulang sekolah dibonceng pake rok. kadang kalo di jalan ada yang teriak, bapak-bapak atau ibu-ibu naik motor bilang, "neng, awas roknya nyangkut di rantai" :(

    paling kalo jadi konyol pas di jalan, waktu sekolah kelas 8 papa mau tes aku jalanin motor di jalan raya... pake rok lagi. pas berangkat sekolah lagi. eh entah kenapa pas belok mereun masih takut jadinya takut. terus jatuh. udah gitu gegara itu sendal papa ilang sebelah. malumaluin :( ini napa aku yang jadi curhat ya ahha

    dan dari sini, aku jadi sangat meyakini bahwa teh wulan adalah..... cewe yang gampang tergoda dengan cowo "maut" :'D

    BalasHapus
  10. "Sudah dewasa, berarti sudah bisa melakukan adegan dewasa"
    pas baca bagian ini gue kembali kebagian atas buat ngeliat link blog. Ini bukan blog icha kan. Apakaha ini emang benang merah dari WIRDY. yang satu eargasme, yg satu es krim, nah yg dua ini aja nih belum keliatan belangnya.

    BalasHapus
  11. "sudah dewasa?" wah berarti harus sudah bisa menjaga pandangan lho.

    ngomongin masalah motor, cewek memang lebih baik menggunakan motor matic klo gk mau repot, klo pakai manual malah repot. klo mau sangar pakai kopling :v

    BalasHapus
  12. Perasaan malah lebih gampang naik matic deh kalo pake rok dibandingin naik motor manual. Apalagi kalo roknya span. Beuhh. Pasti mantap. Ehm, maksud gue pasti susah naiknya.

    BalasHapus
  13. Yang pake rok, gimana kabarnya ya kalo naik fixie? Pasti asyieq tuh. Wahaha. Gue mah belum boleh naik motor. Padahal udah bisa naik matic. Walaupun harus dikatain norak gara-gara kalo mau nyalain standarnya harus dinaikin. :')

    BalasHapus
  14. Wah ini udah mulai-mulai setara sama si Icha nih kosakatanya. Ha ha.

    Eh itu yang si cowok masuk selokan, maksudnya gara-gara natap kamu gitu? Berarti kamu menarik dong? Hmmmm patut dipertanyakan... Pantes Darma cinta...

    BalasHapus
  15. Lah kalo roknya di taruh motor.
    Terus naik motor telanjang lan?

    wkwkkww


    Gilak absurd2 ya

    Dan emang iya ... karma itu ada

    BalasHapus
  16. Jadi ini cerita jatuh gara2 rok panjang ya mbak? .. hmm.. banyak yg sudah mengalaminya juga sih..

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.