Orang Puber

Rabu, Oktober 19, 2016
Jadi, ternyata gue baru mengetahui bagaimana rasanya menghadap anak puber yang baru akil baligh. Gausah jauh-jauh deh, percuma jauh-jauh kalo yang deket aja bisa selingkuh.

Eeee apa ini.

Ga gitu. Maksudnya, gausah jauh-jauh, contohnya aja adik gue. Nova. Siswi SMP yang kini duduk di kelas 2 saat ini sedang mengalami fase-fase pubertas. Yang dimana terkadang emosinya ga terkontrol. Emosinya suka meletup-letup. Suka nangis ga jelas. Apa-apa nangis. Dibentak dikit, eh nangis. Nonton berita selebritis, eh nangis. Lagi makan enak-enak tapi lupa baca doa, eh nangis. Pokoknya apa-apa serba nangis.

Jadi dia kalo nangis pasti langsung ngibrit masuk ke kamar trus telungkup mengadu nasib pada bantal bau jigong miliknya.

Karena kejadian itu, gue jadi mikir, ' ternyata begini ya yang keluarga gue liat waktu gue puber SMP dulu. Alay najis. '

Gue juga pernah ngeliat buku tulisnya yang disampulnya ditulisi gambar-gambar serta tulisan alay. Pas gue buka, LAH ISINYA LIRIK LAGU SEMUA.

Itu juga bukan sembarangan lagu. Di sana tertulis lirik lagu GGS lagunya yangleks dkk. Ada juga lagu Bad lagunya yangleks dan awkarin.

Lagu galaunya, lagu Judika, Rossa, Maudy Ayunda.

LAH GUE JADI BERASA DI TEMPAT KARAOKE NEH. LAGI MILIH-MILIH LAGU.

Yawlaaa adik gueee :(

Setiap kali gue pulang kerja sore, kerjaan dia sampe menjelang azan magrib cuma nge-rap. Mana suara, nada sama nafasnya ga nyambung gitu. Auk dah gajelas. Telinga gue pusing dengernya.

Nah kalo lagi baiknya, mood Nova terjaga, itu merupakan suatu kesempatan bagi gue untuk memperbudak dia. Menyuruhnya beli ini itu. Ambil ini itu. Apalagi akhir-akhir ini dia baru bisa belajar motor.

Songong abis.

Mau beli telor di warung belakang yang cuma 5 langkah doang, dia pake motor. Itu juga muter dulu ngelewatin lampu merah, ngelewatin jalan raya, masuk gang kecil ke lampu merah lagi baru deh sampe ke warung.

Padahal itu warung di belakang rumah anjir.
Dia emang gitu, rajinnya kebangetan.

Ga cuma itu, kalo gue liat di dalam diri seorang Nova, sepertinya ia memiliki bibit seorang pejabat yang mudah disogok. Iya. Gue sering ajak dia ke indomaret untuk beli eskrim dengan tujuan agar ia memperlakukan gue sebagai bos. Asiq bangets~
Satu eskrim itu berlaku untuk pelayanan satu hari. Cuma modal 10 rebu doang, gue udah bisa nyuruh-nyuruh dia ini-itu. Kakak bangsat memang. Sok nge-bos. Padahal paan, di muka gue ga ada sedikit pun tampang tampang seorang bos. Muka kayak tutup salep gini.

Sebaik-baiknya Nova saat gue suruh, terkadang dia ngeselin juga. Dia sepertinya memiliki kekuatan ghaib yang bisa mencuci pikiran gue saat belanja bulanan.

Bilang aja elu yang mudah tergoda.

Jadi, setiap kali belanja, Nova sering menyarankan gue untuk membeli barang-barang yang tak berguna. Kayak, dia ngeliat roll rambut lucu.

'' Beli ini yuk. ''
Sebagai kakak yang bijaksana, tentunya gue merespon, '' yaudah beli aja. ''

Kemudian roll rambut itu masuk ke dalam trolly. Dan andai kalian tau wahai para jamaah yang dimuliakan Allah, hampir 5 bulan sejak di beli, roll rambut itu ga pernah disentuh sampe sekarang.

Ga cuma roll rambut, udah banyak barang tak berguna lainnya yang gue beli atas saran dari Nova. Padahal gue juga gatau bakal dipake apa enggak. Kayak aksesoris, kaus kaki, masker rambut dan lainnya. Boro-boro maskerin rambut, gue keramas seminggu sekali aja, orang serumah udah pada sujud syukur.

Curiga nih. Nova bener-bener telah mencuci pikiran serta dompet gue.



***


Tapi, keadaan itu berubah pada suatu malam. Gue gatau kenapa dia abis ditipu saat boker-perut sakit tapi yang diharapkan tak kunjung keluar- atau dia lagi marahan sama temennya atau duit jajannya kurang tadi pagi atau buku lirik lagu hina itu hilang, yang jelas gue gatau kenapa dia tiba-tiba sensi abis.

Kejadian itu bermula saat gue masuk ke kamar dan menemukan sehelai jilbab cokelat di atas tempat tidur. Sudah jelas hal itu bisa mengganggu kenyamanan tidur seorang Rahayu Wulandari. Gue pun sontak berkata padanya, '' jilbab siapa nih? '' ujar gue sambil melemparkan jilbab cokelat itu ke arah dia.

Ga ada angin, ga ada ujan, eeee dia marah.

'' YA MANA AKU TAU. JILBABMU ITU! ''

ETDAH NI ANAK. GUA NGOMONG LEMBUT-LEMBUT JUGA.

'' Gantung tuh jilbabmu di sana. ''
'' BUKAN PUNYAKUUU. ANJENG. ''



WELL. SEPERTINYA AWKARIN BERHASIL MENJADI PANUTAN ADIK AQU.

Mendengar ucapan itu, sebagai muslimah yang menjunjung tinggi tata krama dan kesopanan, gue marah dong.

'' EH MULUT KAMU ITU TOLONG DIJAGA YA! ''
'' SUKA-SUKA AKULAH ANJENG. ''

Ga cuma sampe situ, dia teriak-teriak sambil berkata kasar kayak orang kesurupan ga jelas. Karena takut khilaf, gue memilih untuk keluar kamar dan menonton tv di ruang keluarga. Ya daripada emosi gue ikut naik.

Sampe 15 menitan gue nonton tv, dia masih gajelas ngomel apaan di kamar. Yang gue denger, dia masih berkata kasar tapi masih batas wajar.


BATAS WAJAR PALELU.


Gue tak menggubris dia sama sekali. Gue memilih untuk tetap tenang dan menonton tv. Sesekali gue denger dia teriak-teriak gajelas.Ya Allah, adik gua gila apa gimana sik.
Sampe akhirnya dia nangis dan tertidur sendiri. Memang gitu ya anak puber. Suka marah gajelas sendiri, nangis sendiri.
Gue dulu juga gitu sih. Tapi tiap kali sedih, gue selalu nulis di binder pink bergambar barbie. Sengaja milih yang bergambar barbie, soalnya gue dulu pernah berharap seandainya gue terlahir dari seorang barbie. Yaudah jelas gue cantik sempurna. Tapi kalo dipikir-pikir lagi, kalo gue lahir dari seorang barbie, otomatis gue langsung dikucilkan seluruh rakyat di negeri barbie. Dikucilkan, dihina dan diludahin warga setempat. Trus dibuat jadi film. Judulnya Barbie yang Terbuang.

Hih apaan. Najis.

Gue dulu baperan parah. Ya maklum, namanya juga baru puber.
Nah, jadi waktu SMP setiap kali gue sedih, gue nulis di binder. Sampe air mata suci gue jatuh kena ke kertas binder itu. Besok paginya, pas gue pergi sekolah, eeeh bindernya dibaca orang serumah. Gua malu dong.
Beberapa hari kemudian, gue beli binder yang ada kuncinya. Di situ gue udah berasa jadi seorang perempuan yang penuh dengan misteri gitu. Misteri illahi.
Selesai nulis, bindernya gue kunci. Dan keesokan harinya saat gue pergi sekolah, BINDER GUE DIBACA WARGA SEKOMPLEK.

Ga sampe sekomplek juga sih. Ya pokoknya dibaca orang serumah.

Gue malu. Nangis lagi. Kok bisa?
Padahal bindernya udah gue kunci. Sempat mikir juga, apa jangan-jangan mereka bikin kunci cadangan ke ahli kunci. Tapi ya boro-boro bikin kunci cadangan buat buka binder gue, kunci lemari aja dari gue masih orok sampe sekarang ga diperbaiki. Lagian yakali mereka mau bikin kunci cadangan buat binder gue yang isinya cuma cerita hina yang penuh airmata. Dan setiap orang yang membacanya akan memberikan kesan,
' DRAMA BANGET LU, REMAH GORENGAN. CIH '


Usut punya usut, ternyata gue telah melakukan kesalahan yang fatal.

Iya, bindernya gue kunci, tapi kuncinya gue taruh di atas binder.


YA PANTES AJA BISA DIBUKA KAMBING!


Sampe gue ngetik ini, gue masih terus mikir, kok bisa ya gue dulu sebodoh itu.



Ini kita pas lagi akur.



24 komentar:

  1. MUAHAHAHA ANJIRRRR. Jadi engaruh ge ge es bisa sekasar itu, ya? Kasihan sekali para adik-adik kecil ini. :))

    Tua banget ini bocah ngalamin diary ada gembok. Wqwqwq.

    Serius lu pengin jadi Barbie, Lan? Gak ada putingnya tau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. GGS dan Aweqarin yog :(
      Gua sampe dianjing-anjingin

      Hahhaahaa bangkhay. Lebih tua elu pokoknya.

      Gapapa. Nanti aku ambil puting laki-laki. Toh laki-laki punya puting juga ga ada gunanya. Cuma hiasan di dada doang biar ga polos-polos amat.

      Hapus
  2. Astagfirullah. Adikmu....
    Apakah ini bisa diangkat menjadi judul skripsi?


    PENGARUH AWKARYYN TERHADAP PERKEMBANGAN PUBERTAS ANAK.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mahasiswi tingkat akhir memang begini ya. Setiap tulisan selalu dijadiin contoh judul skripsi.

      Iya gapapa Rim. Aku yaqin dosen penguji pasti akan manggut-manggut melihat kamu persentasi.
      SEMANGAT RIMA!

      Hapus
  3. perempuan klw lagi puber seperti itu ya ? :D
    kalau lihat fotonya jadi bingung mana adik, mana kakak ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. Laki-laki apa ga seperti itu ya?
      Adik laki-laki belom puber soalnya, jadi ga tau ehee

      saya yang di tengah-tengah bang.

      Hapus
  4. kok serem gitu adikmu lan.
    sebagai mahasiswa kessos, aku turut prihatin melihat dampak nyata kelakuan awkaren dan kawan-kawan. semoga adikmu dapat segera kembali ke jalan yang diridhoi Allah.
    huhuhuh soal diary dibaca sekeluarga. aku juga pernah.. :(
    mama doang si gasampe sekeluarga. tapi huhuhuhu sampe sekarang malunya. padahal isinya mah aspaan gak penting. ta[i malu. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Dibah. Dia menyeramkan semenjak puber. Aku aja takut :(

      Aweqarin memang memberikan dampak buruk. huhuu

      Wah kamu juga pernah ya. Tapi cuma dibaca mama doang kan di? ga dibaca oleh adik, ibu, kakak dan ayah? ga sampe dicengcengin semingguan lebih kan dib? :(

      Bener tuh, isinya ga penting padahal. Penuh drama dan air mata.

      Hapus
  5. Kalo belanja suka beli barang yg g berguna
    Itu adekmu beli rak tempat naruh2 barang yg dijual ga ? Beli komputer kasir ga? Beli lampu yg dipasang di tempat belanjaan ga? Beli tokonya sekalian ga?
    .
    Oh neng rupanya pernah smpnya juga toh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, komputer kasir itu salah satu barang yg sangat berguna bang.
      Lampu juga barang yg berguna.
      Tokonya apalagi. Sangat sangat berguna. kalo ga ada tokonya, YA MAU BELANJA DI MANA YAWLAAAA

      Ga bang. Aku pas lahir langsung kerja gini. Keren ya

      Hapus
  6. E kok nova mirip kamu banget sihh ulannnn ahahahha
    Ya Alloh, ngelus dada dengerin lagu yanglek huekkkkk hahhahahah

    #sentimen inget laginya yang aneh di kuping
    Wahahah nova ternyata doyan ngabiskan bensin ya, numpak motornya muter muter gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkakakaaa masak iya mba?
      Fisiknya doang ya kali ya. Tapi sifatnya bertolak belakang wkakakaa

      Lagunya memang bikin elus dada mba :'D
      Maklum mba, baru bisa bawa motor. Jadi ya gitu, suka jalan jalan ga jelas wkakaka

      Hapus
  7. Aku pernah ngalamin masa-masa alay itu tapi untungnya dulu belom ada lah itu si awk-awk jadi masih bisa lah dibilang remaja sholehah #apaan :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah masa remajamu tidak dikotori oleh awk dkk.

      kamu pasti naq remaja mesjid ya? Sama dong aku juga.

      Ehe ehee ehe

      Hapus
  8. wakaka... gokil nih ceritanya pake lupa ngunci binder

    Regards
    Budy | Travelling Addict
    www.travellingaddict.com

    BalasHapus
  9. Balasan
    1. Wkakakaka bang anif komen juga nih?

      Hapus
    2. Gak.. Cuman kumur2 lan. Wkwkwk

      Hapus
  10. YA ALLAH hahahahahaahahahaha ini ngakak beud ;(
    aku juga punya adek lagi puber nih. tapi teh wulan mah masih mending atuh. lah adik aku.. ngelimain pacarnya. padahal kagak aku ajarin caranya. boro-boro ngajarin, punya simpenan aja kaga punya.
    tapi btw masa puber emang gitu kali ya, suka emosi kaga jelas. dulu aku suka nangis nggak jelas sih. suka nulis lagu-lagu di binder dan kagak tau apa faedahnya. sempet alay juga huahaha.

    itu kampret sih rasanya buku diary dibaca orang. aku tau perasaanmu teh lan. malu abis ;'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahahaa ngelimain pacarnya. Bener-bener ya adik kamu, Ris. Wakakakaaa

      Iya bener. Emosi masih labil. Suka marah sendiri, nangis sendiri hahahaa
      Kamu, sama kayak adikku, Ris. Suka nulis lagu hahahaa

      MALU PARAH YAWLAAAA

      Hapus
  11. Tulisan ini lumayan bikin ngakak dan ngangkak. wkwkwkwkwkk...
    Apalagi gaya si nova disuruh beli dsupermarket yg deket tpi milih naik motor...ini...gw jga pernah sih...

    Mngkin nova itu lagi ngalamin first pms nya kali lan...jadi agak snsitiv...
    BUkan kok...ini smua bukan salahnya young lex dan awkarin.. :) #SaveYounglexAwkarin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahahaaa kamu juga pernah ya?
      Dasar anak-anak puber yg suka jalan-jalan hahahahaa

      PMS udah lewat sih bang. Dia emang labil gitu. Sensian.
      Kok kamu jadi bela yangleks dan awkarin.

      Ga temenan ah

      Hapus
  12. NULIS LIRIK LAGU DI BUKU ITU JAMAN KAPAN ANJEEEEEENG. BAHAHAHAHA NOVA1 EMESH!

    Nah, Lan. Si Nova umur berapa sik? Kayaknya seumuran sama keponakanku ya. Umur 14 tahun bukan? Ponakannya juga demam Young Lex dkk. Bajingak. Ngomongnya juga suka tereak-tereak nggak jelas. Sering ngomong, "Pencitraan!" kalau misalnya aku ngapa-ngapain gitu. Huhuhu. Itu Yoanda, ponakanku, sama Nova, kita bawa ke rehabilitasi aja kali ya :(

    Hahaha. Itulah alasanku kenapa aku lebih suka belanja bulanan sendirian daripada ngajakin adek. Si Nova juga kayak Nanda. Bijingeks memang adik kita ya. Nanda juga suka ngehasut aku buat beli barang yang nggak diperlukan. :(

    Btw itu kamu sama Nova asliiiii mirip banget, Lan. Kayak kembar. Kembar tapi masih batas wajar.

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.