FLU

Sudah seminggu gue sakit. Dimulai dari Rabu minggu lalu, gue mendadak demam, batuk dan flu. Itu semua menyebabkan gue harus beristirahat penuh satu harian di rumah dan meninggalkan pekerjaan kantor selama satu hari.

 

Keesokan harinya di hari Kamis, karena gue ngerasa sudah cukup enakan, gue memilih untuk kembali masuk kantor. Cuma pusing-pusing dikit, ya wajarlah. Kan belum sembuh total. Hari berikutnya gue mulai ngerasa kalau badan gue semakin nggak enak. Mata gue anget, nafas gue anget juga kepala gue terasa pusing.

Awalnya gue mau ngadu ke Ayah kalo gue sakit. Tapi gue udah yakin kalo Ayah pasti bakal menjawab aduan tentang sakit apapun dengan ucapan, ‘’ Kurang minum itu. Harus banyakin minum. ‘’ Simpel.

Gue kalo pusing, trus ngadu ke Ayah, pasti dibilang penyebabnya karena kurang minum.
Gue kalo sakit perut, trus ngadu ke Ayah, pasti dibilang penyebabnya karena kurang minum.
Gue kalo keseleo, trus ngadu ke Ayah, pasti dibilang penyebabnya karena kurang minum.


INI LAMA-LAMA KALO GUE PANUAN, TRUS NGADU KE AYAH, PASTI DIBILANG PENYEBABNYA KARENA KURANG MINUM JUGA!


Sepulang kerja, gue langsung mandi dan goleran di atas tempat tidur. 


Dan di sinilah hal buruk itu terjadi.

Seusai magriban, gue ngerasa badan gue semakin anget. Kepala gue terasa nyut-nyutan. Ibu yang saat itu akan pergi keluar bersama Ayah tiba-tiba masuk ke dalam kamar dan melihat anaknya yang cantik jelita ini terbaring lemah tak berdaya.

  ‘’ Koe udah makan, Lan? ‘’

Gue cuma mengangguk. Biasa, kan lagi sakit. Jadi bawaanya lemes gitu. Mau ngomong aja susah. Apalagi ngomong sambil kayang. Lagian siapa juga yang mau ngomong sambil kayang.

  ‘’ Itu obatnya diminum di sana. Ibu mau pergi dulu.‘’

Setelah Ibu dan Ayah pergi keluar, tidak ada yang bisa gue lakukan selain tiduran, selimutan dan stalking mantan. Lah kagak. Mantan mah ngapain diurusin. Biarkan saja dibahagia dengan yang lain. Hasoy dah. Mengingat lusa gue ada jadwal kuliah, gue langsung bangkit dari tempat tidur. Gue nggak boleh membiarkan penyakit ini lama-lama bersarang di badan gue. Dengan langkah pelan, gue berjalan menuju kotak obat dan memilih obat sesuai gejala sakit yang gue rasakan. 


Flu dan demam.

Dengan penuh percaya diri, gue mengambil obat Molexflu untuk meringankan flu, dan obat Paracetamol untuk meringankan demam gue. Di sini gue ngerasa udah kayak dokter yang dengan cepat bisa tau segala resep obat yang harus diminum sesuai dengan sakit yang dialami. Gilaa ya. Gue keren banget. Fix lah, gue jadi dokter aja. Cita-cita gue jadi dokter. Titik.

Gue meminum kedua obat tersebut dan langsung balik ke kamar untuk kembali goleran. Tidak berapa lama setelah gue kembali ke kamar, Ibu dan Ayah tampak sudah pulang ke rumah. Ibu tiba-tiba saja masuk ke kamar gue untuk melihat bagaimana kondisi anaknya tercinta ini.

  ‘’ Udah diminum obatnya, Lan? ‘’

  ‘’ Iya udah, Bu. ‘’

  ‘’ Obatnya apa yg koe minum? ‘’

  ‘’ Obat Molexflu dan Paracetamol. ‘’

  ‘’ GILA KOE YAAA ‘’



Gais, gue salah apa coba? Gue sakit, udah minum obat, malah dimarahin Ibu, dikatain gila.



  ‘’ Hah? Kenapa, Bu? ‘’ Ibu terlihat panik sambil terus mengomeli gue. Asli, gue sama sekali nggak ngerti apa-apa.

   ‘’ Itu molexflu dosisnya sudah tinggi. Dalam molexflu itu udah ada terkandung paracetamol 500 mg. Ditambah koe minum paracetamol lagi 500 mg. Haduuuuh sembarangan aja minum obat. ‘’ Ibu masih saja mengomeli gue karena sudah ceroboh meminum obat.
Detik itu juga, harapan serta cita-cita gue untuk jadi seorang dokter musnah seketika. Gue dodol. Banget. Aseli dah.

  ‘’ Ya mau gimana lagi dong. Udah terlanjur diminum, ‘’ ujar gue karena tidak tau harus berbuat apa lagi selain pasrah. 

Ibu keluar dari kamar gue dengan tetep mengomel panik. Malam itu, Ibu bener-bener rempong. Bagaimana kalo gue over dosis?
Dengan kondisi badan yang bener-bener lemas, gue berjalan menuju kotak obat. Gue membaca kandungan obat Molexflu dan Paracetamol yang gue minum tadi. Dan benar sekali apa yang Ibu bilang.  Itu artinya, gue sudah mengonsumsi Paracetamol sebanyak 1000 mg. Ntaps
Setelah balik ke kamar , gue ngerasa semakin lemas. Nggak bisa ngapa-ngapain. Dalam hati gue juga takut kalo akan terjadi sesuatu hal pada diri gue sendiri.

Beberapa menit kemudian, gue merasakan ada sesuatu yang aneh. Jantung gue berdegup kencang. Gue mengedarkan pandangan ke segala penjuru kamar. Tidak ada siapapun. Setahu gue, jantung gue akan berdegup kencang jika melihat ada abang-abang ganteng di dekat gue. Namun, malam itu tidak ada seorang pun di kamar gue. Abang ganteng apalagi.

Jantung gue berdegup makin kencang. Nafas gue sesak. Padahal beha gue nggak kekecilan.

Gue hanya bisa diam dan merasakan kencangnya degup jantung di dada gue. Gue meletakkan tangan di atas dada. Degupan itu terasa lebih jelas.
Gue menarik nafas dalam sebelum pada akhirnya gue merasa ada sesuatu yang sesak dan berat di dada gue.

Gue mengganti posisi tidur dari yang semula miring ke kanan menjadi posisi telentang.


Jantung gue semakin berdegup kencang.



Gue mulai keringat dingin.


Degupannya semakin kencang.



Kencang.


Dan akhirnya gue terlelap tidur.



Hingga pada tengah malam gue terbangun karena merasa cukup lapar. Gue membuka kulkas dan menemukan sebuah roti tawar didalamnya.
Malam itu, gue memakan roti tawar sambil bergumam dalam hati, ‘’ Tidur gue lelap banget tadi. Kayaknya ini karena efek over dosis tadi deh. ‘’


Jadi kesimpulannya… yaa gitu.

Dan sampai gue mengakhiri tulisan ini, gue masih aja flu. Gue udah flu selama 2 minggu.
Gilaaaa. Flu apa yang sampe 2 minggu :(



Betewe, gue ada tebakan nih. Flu, flu apa yang bikin nyaman. Hayooo?


BERADAAA DI FLU-KANMU. MENYADARKANKU. 
APA ARTINYA KENYAMANAN, KESEMPURNAAN. CINTAAAA~






37 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

BAHAYA!


                                 


Di hari Sabtu yang bahagia, langit tidak henti-hentinya menurunkan air hujan ke muka bumi. Kenapa gue bilang bahagia? Iya bahagia. Dengan cuaca dingin yang seperti ini, gue bakalan bisa tidur nyenyak dengan mudahnya. Gue bisa sembunyi dan bergumul dengan hangatnya sang selimut.
Namun, semua berubah saat kepala gue yang secara tiba-tiba memutar ingatan dengan chat Lisa. Chat yang berisi. ‘’ketemuan hari Sabtu jam tujuh ya. ‘’ itu mendadak membuat gue langsung menyambar hp.
Gue langsung saja menelfon Lisa, teman semasa SMK gue dulu.


  ‘’ Sa, lagi di mana? ‘’
  ‘’ Lagi di rumah. Kamu lg di mana, Lan? ‘’
  ‘’ Aku lagi di rumah, lagi ngeluarin motor. Tinggal ngegas aja nih. ‘’
  ‘’ Iya iya, Lan. Ke rumah Roza dulu ya. ‘’
  ‘’ Oke. ‘’


Selesai menyudahi obrolan via telfon itu, gue langsung manyambar handuk dan ngacir ke kamar mandi. Setelah gue rasa semuanya cukup, gue langsung izin ke Ayah Ibu, menutup pintu dan cuuuss langsung menuju rumah Roza.
Hari itu, Roza yang sedang berkuliah jauh akhirnya pulang ke rumahnya. Seperti biasa, kalo Roza pulang ke sini, gue dan Lisa pasti langsung membuat rencana untuk berkumpul bersama.

Sesampainya di rumah Roza, gue menemukan Roza masih dengan tampang lusuh dan baju rumahannya. Iyak, ini anak bener-bener nggak berubah ya dari dulu. Kalo janjian, pasti selalu nggak on time.
Nih ya, kalo kalian sering punya temen yang janjian jam 7 tapi datangnya jam 8 mah nggak papa. It’s okay. Wajar sih. 
Kalo Roza, beda. Janjian jam 7, mandinya jam 8.
Alhasil, saat jam menunjukkan pukul setengah sembilan malam, kami berangkat menuju Café Diya. Sempat terjadi obrolan absurd antara gue dengan Roza. 


R (Roza)
G (Gue, perempuan yang mencintai dia dalam diam)

R: Kita kemana nih, Lan?
G: Kata Lisa, ke Café Diya.
R: Café dia? Lisa punya café?
G: Iya Café Diya.
R: Sejak kapan Lisa punya Café?
G: Nganuuu maksudnya Café Diya. D-I-Y-A

Ini gue salah ngomong ya? Teros coro mocone piye? ;(




Setelah gue mengeja satu persatu huruf dalam nama Café tersebut, tawa Roza  pecah seketika.

Sesampainya di Café Diya, kami berempat turun dari motor. Iya kami berangkat berempat bersama Sari, teman kami juga yang ternyata sedang off day setelah kerja nun jauh di sana.

Cafenya adem. Sunyi. Senyap. Hanya ada beberapa pasangan muda-mudi yang terlihat bercengkerama dengan mesranya. Gue lupa untuk mengatur hari untuk tidak keluar malam. Gue lupa kalo ini malam minggu. Oh no!
Satu hal yang pertama kali terlintas di benak pikiran gue. Sumpah, ini cafenya kenapa remang-remang banget anjir. Ini café atau tempat prostitusi? Gue sempat curiga dengan teman-teman gue. Apa jangan-jangan mereka sengaja membawa gue ke sini untuk menjual  gue?
Nggak salah nih mereka? Dada rata gini masak laku sih? Minta naikan harga dikit bisa keleus.



Lah sitai.




Sebelum pikiran aneh itu makin panjang, gue langsung menepis dugaan-dugaan itu. Gue percaya dengan mereka kok. Mereka anak baik-baik. Mereka perempuan baik yang sholehah. Gue masih ingat jelas waktu masih masa sekolah dulu, Lisa pernah mengajak gue dan Roza untuk ikut pengajian. Dalam pengajian ini, nantinya akan ada pembedahan al-quran. Seperti membahas ayat-ayat yang ada di dalam al quran. Gue langsung ngerasa jadi Zaskia Adya Mecca yang cantik jelita dan sholehah saat pertama kali ikut pengajian bersama Lisa dan Roza.

Pengajian yang diadakan sekali seminggu itu sukses membuat gue hadir dengan sekali pertemuan saja.

Setelah gue tidak lagi ikut pengajian itu, gue tetep ngerasa jadi Zaskia. Tapi kali ini Zaskia Gotik. ;(
Tapi gue hapal pancasila kok. Serius.


Beberapa minggu setelah gue tidak lagi ikut pengajian itu, Roza akhirnya memutuskan untuk mengikuti jejak sesat dan laknat gue. Roza berhenti dari pengajian itu. Sungguh, kami perempuan yang tidak sholehah.
Dan karena itu, gue belum berani beli susu Hilo Sholehah. Bukan, bukan karena gue tidak sholehah. Tapi karena harganya. Mahal banget kampret.



Karena belom sholehah juga sih.



Kalo gue boleh minta satu permintaan, bisa nggak pabrik susu Hilo nyiptain produk susu dengan nama produk, susu Hilo Pra-Sholehah.


Pasti gue beli deh itu. Bener.


*** 

Sesampainya di dalam Café Diya yang tentunya setelah gue melewati area para muda mudi ngedate, kami langsung berjalan untuk mencari meja yang kosong. Setelah melalui berbagai pertimbangan, gue dan Roza langsung saja memilih salah satu meja yang berada di tengah-tengah yang mengarah ke dinding. Sepertinya, gue tidak salah memilih tempat. Lah iya, wong tempat yang tersedia cuma tinggal satu meja doang.
Setelah memesan makanan dan minuman, kami berempat mulai membuka suara dan saling bercerita tentang apa yang dialami masing-masing selama akhir bulan ini. Hingga entah darimana awalnya tiba-tiba saja obrolan melenceng hingga membahas soal asmara.

  ‘’ Kamu masih sama Reksi, Sa? ‘’ tanya gue kepada Lisa. Lisa mengangguk dan mengembangkan senyumannya.

  ‘’ Wah langgeng ya, ‘’ ujar gue. Sayup-sayup lagu Pasto terdengar memenuhi segala penjuru Café Diya. Membuat pasangan muda-mudi semakin terbawa hanyut oleh keromantisan.

  Lisa yang sudah 3 tahun berpacaran dengan pacarnya itu sukses membuat gue bertanya-tanya dalam hati tentang apa rahasia langgengnya suatu hubungan. Obrolan kembali berlanjut saat Sari menceritakan bahwa ia sedang mengalami cinta lokasi dengan rekan kerjanya.

  ‘’ Kamu masih Za? ‘’ Kali ini Lisa yang bertanya kepada Roza mengenai status perempuan itu.

  ‘’ Masih single? Iya. Hehehe, ‘’ Roza cengengesan sambil sesekali mencolek kentang goreng ke dalam tumpukan saos. Gue masih heran sama Roza, itu anak masih aja betah ngejomblo. Iya sih dia jomblo, tapi gebetannya banyak. Seru.

  ‘’ Kalo kamu, Lan? Masih? ‘’

  ‘’ Masih sama yang kemaren? ‘’

Lisa mengangguk. Gue menghela nafas lalu menggelengkan kepala perlahan. Alis Lisa mengkerut, seolah menandakan bahwa itu adalah pertanyaan ‘mengapa’ yang ia tujukan kepada gue.

  ‘’ Nggak cocok lagi. ‘’ 

Lalu mengalirlah cerita tentang kandasnya hubungan gue yang sempat gue jalani selama tahun 2015 lalu. Tentang bagaimana gue yang mencoba selalu berpikir positif, sabar dan memilih untuk mempertahankan hubungan ketika itu. Hingga akhirnya gue lelah untuk berjuang sendirian dan memutuskan untuk berhenti. Beberapa hari setelah kami mengambil jalan masing-masing, ia datang kembali untuk meminta hati gue LAGI.
 
  ‘’ Dia minta balikan lagi? Kenapa nggak mau, Lan? Kasih kesempatan dong. Semua orang punya salah kok. Nggak ada salahnya maafin dia. ‘’

  ‘’ Sa, ini bukan masalah tentang salah ataupun menerima permintaan maaf dari seseorang, tapi ini lebih ke perasaan kecewa karena tidak dipedulikan. Hanya itu. Mengenai permintaan maafnya, jauh dari dulu aku sudah memaafkan kesalahan dia. ‘’

  ‘’ Tapi kan nggak ada salahnya untuk buka pintu hati lagi. Siapa tau dia nggak bakal ngulangin kesalahan itu kembali, ‘’ ujar Lisa. Gue kembali menggeleng. Kali ini lebih mantap.

  ‘’ Kesalahan itu udah terlalu sering, Sa. Kesalahan dia yang seperti apa lagi yang belum aku maafin? ‘’


Lisa manggut-manggut. Sementara Roza dan Sari hanya diam menyaksikan kami yang berbicara dengan pendapat yang berbeda. Gue tau, gue dan Lisa adalah sosok kepribadian yang bertolakbelakang. Lisa dengan sosok keibuannya, terlihat gampang menaruh iba dan mudah mengalah. Sementara gue, tidak akan pernah menggunakan strategi mengalah demi menjadi solusi dalam suatu masalah. Bukan berarti gue egois, gue tau kapan gue harus mengalah dan gue tau kapan gue harus bersikeras serta tetap pada pendirian gue sendiri.

Setiap kali ada masalah, Lisa selalu berkata, ‘’ Yaudah deh iya iya,’’ atau ‘’Iyain aja deh. Aku ngalah aja.’’

Dan gue sama sekali nggak bisa seperti itu. Kalo pasangan salah, kita koreksi. Bukan mengalah.


  ‘’ Hmm gitu ya, Lan. Yaudah sabar aja ya, semoga kamu dapat yang lebih baik ya. ‘’ Lisa mengelus pundak gue hangat.


Tanpa sengaja, pandangan gue menangkap sepasang muda-mudi yang duduknya tidak jauh dari meja gue. Gue tersenyum berusaha menahan tertawa. Tampak si cowo sedang sibuk mengotak-atik handphonenya, sementara si cewe sibuk mengaduk-ngaduk minumannya dengan sedotan di hadapannya. Muka cewenya kayak ketek. Asem. Cemberut mulu sih.

  ‘’ Betewe, besok kalo puasa kita buka bareng ya, ‘’ ujar gue penuh semangat.

  ‘’ YAELAAH PUASA JUGA BELOM, ‘’ sahut mereka hampir bersamaan. Krai efridei ;(


Saat asyik mengobrol, entah ini kebetulan atau tidak, lagu Pasto yang tadi terdengar jelas kini berganti menjadi lagu Christina Perri, Jar of Hearts.


So don't come back for me Who do you think you are?


Sampai gue meninggalkan area parkir, sayup-sayup lagu Jar of Hearts masih terdengar di telinga gue.

Dear, it took so long, just to feel alright
Remember how you put back the light in my eyes



Setelah keluar dari Café Diya, kami berempat memutuskan untuk langsung pulang ke rumah. Setelah bertemu dan berkumpul dengan mereka, teman-teman gue tercinta, gue bisa mengambil satu kesimpulan yang menurut gue itu adalah kesimpulan yang terbaik dan bisa gue jadikan pesan untuk gue sendiri. Kesimpulan itu adalah,

  ‘’ Jangan pernah lagi  keluar di malam minggu.Banyak yang pacaran. BAHAYA! ‘’







Trus tulisan ini manfaatnya apa sih nyet?
Ya gada sih. OKE.


45 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~