85 Jam di Pekanbaru (Game dan CFD)

Sabtu, April 02, 2016


Hai hooo

Buat yang komen di postingan kemarin dan nanya ‘udah jadian apa belum’, percaya deh gaes. Gue dan Darma nggak pacaran. Hehehee
Kita pure temen deket. Deket bangetlah pokoknya. Darma anaknya nyambung diajak ngobrol. Apalagi kalo ngobrolin dada dan paha. Nyambung banget.
Buat yang doain langgeng, gue cukup mengamininya. Langgeng pertemanannya. Hehheeew

Untuk kedepannya, jodoh siapa yang tau :))

Next kelanjutan cerita 85 jam di Pekanbaru.


                                             

 Sabtu, 26 Maret 2016

Di pagi hari ini, gue sarapan nggak sendiri. Gue sarapan ditemani oleh  Darma. Yaa meskipun Darma sesekali bilang, ‘’ Nasi gorengnya asin. ‘’
Padahal yang bikin nasgornya Ibu. Ini maksudnya Ibu gue pengen kawin lagi gitu? Yawlaaa
Menurut gue, sebenernya nggak terlalu asin sih. Mungkin lidah Darma belum terbiasa aja dengan masakan Ibu yang orang Padang atau masakan khas Melayu di sini.
Sampai akhirnya jam menunjukkan pukul setengah delapan. Gue pamit berangkat kerja dan Darma melepas gue berangkat kerja dengan berdiri di depan pintu.

INI NGAPA KEBALIK.
KOK LAKI-LAKI YANG NGELEPAS PEREMPUAN PERGI KERJA.


Seperti biasa, di hari Sabtu, jam kerja gue hanya setengah hari. Setelah sampai rumah, gue langsung mandi, zuhuran dan makan. Baru saja gue menyudahi makan siang, tiba-tiba Darma mengirim sms ke gue.

  ‘’ Gue ke rumah ya. ‘’

Tidak sampai lima menit, Darma sudah hadir di depan pintu rumah gue.

Siang itu, gue dan Darma saling bertukar cerita. Aneh rasanya. Yang biasanya handphone gue bising, super rame, kali itu mendadak hening. Siang itu benda kecil yang biasanya gue genggam selalu, tergeletak begitu saja di atas meja dan sama sekali tak mengeluarkan suara notif apapun.

Hari itu, pegel di jari gue akibat keseringan chat, kini berpindah ke mulut.
Terlalu banyak cerita yang ingin kita utarakan. Terlalu banyak gelak tawa yang keluar dari masing-masing mulut kita.

Sampai pada akhirnya, Darma mengusulkan sebuah game. Menulis satu kata dengan jari di punggung. Punggung siapa? Punggung pak lurah.
Dengan peraturan, kalo yang kalah harus dicemongin dengan bedak.
Sebelumnya gue takut kalo itu hanya modus Darma untuk menjepret tali beha gue.
Ditambah lagi, permainannya dimulai dari gue. Tuhkan, kenapa harus dari gue coba. Keliatan banget kan modusnya Darma.
Sampai akhirnya Darma berkata, ‘’ Gue nulis hurufnya di sini aja deh. Ntar kena beha lu. ‘’

Alhamdulillah.  #DarmaNaqBaik
Darma memilih untuk menulis kata dengan jarinya di bagian punggung bawah gue.

Sampai skors  akhir menunjukkan angka 3-5.
Dan itu terlihat dari tiga cemong bedak di muka gue, dan banyak cemong bedak di muka Darma. Hohohhoo


Kamera gue butek. :( maapkeun
                                    


Darma keliatan kayak anak-anak balita yang habis mandi sore-sore, trus mukanya dicemongin bedak sama emaknya. Tinggal disuapin nasi pake telor dadar aja nih. Udah. Percis.


Dari permainan itu, gue bisa mengambil kesimpulan bahwa,
 ‘’ Punggung gue ternyata lebih peka daripada punggung Darma. ‘’

Okesip.

Malam harinya, Darma datang lagi ke rumah gue. Ini kalo Jakarta bisa pindah ke belakang rumah gue. Darma bisa tiap jam datang ke rumah. Ehhehew.
Malam itu kita kembali saling bercerita. Mengobrol banyak tentang apa saja.
Sampai akhirnya Darma berkata, ‘’ Ini kalo jam segini, biasanya kita telfonan yak. ‘’

Gue diem.

Terharu.

Iya, biasanya setiap malam minggu, Darma menelfon gue.
Kasihan aja lihat jomblo kayak Darma kesepian di malam minggu. Mau nggak mau, gue ngangkat telfonnya. Itung-itung sekalian ngilangin kesepian gue sebagai jomblo.


Malam itu, kita bercerita banyak hingga jam menunjukkan pukul sepuluh malam.



Minggu, 27 Maret 2016


Di Minggu pagi ini, Ayah Darma berpamitan untuk balik ke Jakarta. Dikarenakan besok Senin, Ayah Darma harus kembali bekerja. Setelah selesai bersalaman, Om gue mengantar Ayah Darma untuk menunggu mobil umum yang akan membawanya menuju bandara.Dan di hari ini pula, kakak gue mengajak gue untuk ikut CFD bareng. Gue, Darma dan Nova, adik gue. Kita berempat berangkat dengan dua motor.Jujur, gue nggak pernah ikut CFD. Gue juga nggak tau apa itu CFD. Yang gue tau hanya CFC. Enak. Bikin perut kenyang.Selesai sarapan, kita berempat langsung cus menuju lokasi.

Berhubung Darma baru bisa naik motor, jadi gue dan Ibu masih agak ragu untuk membiarkannya membonceng gue di jalan raya. Alhasil, hari itu gue yang membonceng Darma.
Kang ojek banget gue ya.
Ini kalo ada FTVnya, pasti bakal dikasih judul, ‘Cantik cantik kok ngojek?’

Pagi itu jalanan masih sepi. Cuaca yang mendung menahan agar cahaya matahari pagi itu tidak terlihat.

  ‘’ Jangan kencang dong bawa motornya, ‘’ protes sebuah sahutan suara dari belakang yang membuat gue reflek menurunkan kecepatan motor.

  ‘’ Kenapa? ‘’

  ‘’ Dingin tau. ‘’


Yawlaaa gue mau nangis.

  '' Dingin ya? '' tanya gue.

  '' Iya. ''

  '' LEMAH LU. '' 

Selama di perjalanan, gue bolak-balik memperbaiki posisi baju belakang dan jilbab gue yang terbang-terbang akibat hembusan angin pagi.

  ‘’ Lu kenapa? ‘’ tanya Darma sok perhatian.

  ‘’ Ini baju gue kebuka mulu. ‘’

Entah habis dapat hidayah apa, Darma langsung memperbaiki baju dan memegangi ujung baju gue agar tidak terbuka lagi kena angin.

Leh uga modus Darma.


***


Sesampainya di lokasi CFD, Darma tiba-tiba membuka suara dengan, ‘’ Ini toiletnya di mana ya? ‘’


LAH DIKATA INI MALL ADA TOILET SEGALA.

Untungnya, di dekat lokasi CFD, ada taman kota yang baru dibangun. Dan gue baru ingat kalo di taman itu ada toilet umum. Gue dan Nova akhirnya mengantarkan Darma ke toilet umum.
Beberapa menit setelah Darma menuntaskan tugas sucinya, gue langsung menyuruh Nova untuk memotret foto kami berdua.

Iya. Memang itu tujuan gue membawa Nova. Jadi kang foto.
Gue kakak yang cerdas. 


                                              


Sekali-sekali foto bareng kang foto.



Beberapa menit setelah itu, senam sudah akan dimulai. Gue dan Darma langsung buru-buru mengambil barisan di paling belakang. Sementara Nova? Nova hanya duduk manis sambil mengotak-atik handphone gue.

Di sela-sela gerakan senam yang dipimpin oleh dua orang perempuan instruktur senam, terjadi sebuah obrolan. 

Darma   : Itu kira-kira instruktur senamnya pake beha nggak ya?
Gue       : Hmm kayaknya pake deh


OBROLAN MACAM APA INI!


Seperti anak alay pada umumnya, di sela-sela gerakan senam, Darma mengeluarkan handphonenya dan CEKREK. 


                                          


Muka songong kami yang seolah berkata kami-anak-sehat-loh-rajin-olahraga tersimpan di handphone Darma.
Padahal mah sehat paan. Ini gue baru pertama kali ikut CFD.

Selesai CFD, Gue, Nova dan Darma memutuskan untuk membeli minum. Saat di perjalanan hendak membeli minum, sayup-sayup gue mendengar suara Darma, ‘’ Behanya cantik. ‘’

Ini Darma minta diseret ke bandara dan dipulangkan ke Jakarta banget. Bikin gue kaget aja.

Gue langsung refleks melihat bahu gue. Iya. Ainouw. Jilbab gue terangkat kena angin. Tali beha pink gue terpampang penuh pesona. Gue langsung buru-buru menutupnya dengan memperbaiki posisi jilbab gue.

Setelah selesai membeli minum, gue mengajak Darma untuk duduk-duduk lucu di hutan kota. Darma yang duduk, gue yang lucu.
Di sana, gue menantang Darma untuk lomba jalan cepat dengan melepas sepatu di atas batu-batu koral yang ditancep di jalan setapak. Kayal batu koral yang untuk refleksi gitu. Apa ya namanya. Pokoknya itu deh.
Baru jalan dua langkah, gue langsung merasa sakit. Sementara Darma anteng-anteng aja jalan di depan gue.
Ternyata saat melangkah di batu koral, gue nggak sengaja lihat mantan jalan sama gebetan barunya. Duh sakit.

Enggak deng.

Tapi beneran deh, jalan di jalan setapak yang penuh dengan batu koral itu susah. Nggak kebayang ntar kalo jalan di jembatan shiratal mustaqim. Allahuakbar!

Akhirnya tantangan gue diterima oleh Darma.
Lagi dan lagi, Nova dengan sangat amat baik menjalankan tugasnya. Nova merekam kegiatan absurd gue dan Darma.
Pokoknya di tantangan itu, DARMA CURANG!
Dia ngambil jalur jalan gue. Curang. Minta dirajam banget.


Ini kalo gue mau bikin Paguyuban Merajam Darma, kira-kira ada yang mau ikut nggak ya?


Pokoknya siapa yang ikut = 1 foto ka'bah dengan tulisan '' like yang mau bawa orangtuanya ke sini. Amin ''



(Next)

28 komentar:

  1. Padahal nih jarak CFD sama rumah lumayan deket sih naik angkot aja sampe kesana ataupun jalan kaki dari rumah ke CFD juga bisa sembari jogging. tapi belum pernah haha lebih suka ke lapang stadion buat jogging suasanya lebih asyo aja haha.

    Berarti aku kemarin komen ada yang mesti di ralat dong, kirain pacar lho itu sorry deh ya hehe

    BalasHapus
  2. Ono yg pake baju biru muda sama celana pink siapa neng? Kok engga diajak foto
    Kasian dia
    Orang mah neng kalo gmw ngajak foto2 diajak nyuruh motoin gitu
    .
    Coba neng kalo jalannya di atas bara api bukan dibatu koral
    Pasti ada geregetnya tuh

    BalasHapus
  3. Adtagfirulohalajim bahasannya BH ya kalian bdua, liat orang senam, ngakak

    Berarti ini taarufan apa lan..status temen, tp tau2 nglamar, asoy..

    Haha mang nasgor minang asin ya lan, iya si rata2 masakan padang gurih2 semus
    YaAlloh nova dijadikan azaz manfaat hahaha
    Trus kado yg di ig isinya apaan tuh, suit suittt

    BalasHapus
  4. Ya Allah... Ini kenapa Darma melepaskan Wulan untuk kerja.. terus mau CFD Wulan pula yang bonceng Hahaha

    BTW aku juga belum pernah ikutan CFD sih.. hahaha..

    Sungguh Nova adik yang baik, mau jadi kang foto.. Hehehe

    BalasHapus
  5. Ini kenapa pembuka obrolan selalu ada kata BH??

    Tapi gamenya kurang tuh. Gue sering main ginian pas SD. Mending main story riddle? Udah denger belum? Cari aja di google.

    BalasHapus
  6. Ini kenapa isinya banyak membahas beha, isinya nggak dibahas!! Eh....

    Saya ikutan paguyubannya dong....

    BalasHapus
  7. "Modus Darma untuk menjepret tali beha gue." DARMA BANGSAAAATTTT. AJAK-AJAK DONG KALO MAU JEPRET TALI BEHAAAA. Emaap. :(

    Uhuy. Kalo emang udah ketemu seseorang yang jadi tempat bercerita, hape nggak perlu lagi, ya. Karena cerita langsung emang lebih asoy. Terus kapan nih Wulan ke Jakarta? Ajak Icha juga! :))

    BalasHapus
  8. ini abis baca ini, niatnya mau bacca tulisan yg sebelumnya. tapi pas baca tulisan ini aja....
    mesum lu, lan.
    darma juga sih. hahahaha
    kampret amaaat elah.

    kayaknya sih, emang bener sering ngomongin paha dada gitu yak. terus sekarang ngebahas beha. darma enak banget ituh, kampret. gue juga mau. tuh, si yoga pengen juga dia.
    *eeeeeh

    gue pernah sih, tpi kayaknya ga seseru elu berdua juga sih.
    oh iya, gue kan emang sebatas temen aja, makanya ga seseru elu sama darma, lan. fix, jadian lah ini.
    terus gue kapan dibeliin tiket pulang ke jakarta?

    BalasHapus
  9. Kok aku malah penasaran sama si instruktur senamnya ya ._. dia beneran nggak pake beha atau nggak sih :' biasanya kan ngecap gitu *eh

    BalasHapus
  10. Komen atasku :'D Febri kalau digabungin sama Darma dan Yoga, jadinya para mesumers. Bahahahahahaha.

    Iya, Lan. Mungkin Darma nggak biasa makan yang asin-asin. Makanya jadi kritik gitu. Huhuhu. Itu kalau kamu masakin dia nasgor, kayaknya harus sedia kecap, Lan. Kecap asin. Bahahahahaha. Duh, kalau soal ngerjain Darma, aku ada di barisan paling depan. HUAHAHAHAHAHA.

    #JoinPayugubanMerajamDarma

    Kalian so sweet, Lan. Ketemuannya sesuai dengan ekspetasi. Melebihi ekspetasi malah. Senyum-senyum turut berbahagia bacanya. Sama senyum-senyum mesum juga sih kalau bahas beha. Ini yang pas dia pulang, nggak ditulis, Lan? Eh nggak usah deh memang ya. Itu the worst part. :(

    BalasHapus
  11. Stafirullah.
    lebih baik kamu bikin paguyuban penjepret beha aja lan. kayanya banyak yang mau gabung tuh

    Ciyee banget siih Ya Allaah. berarti itu bang Darma balik Jakarta sendirian? gak takut di grepe grepe pramugari?

    Dan ini kenapa bang Darma gajauh-jauh sama beha si otaknya. :')
    waktu ketemu gua di IBF juga ngomonginnya duo srigala. Ya Allaaaah. :')

    BalasHapus
  12. Udah Tanya, su darma suka AMA kamu apa enggak?

    Eh apasih maksa. Wkwk

    BalasHapus
  13. Yawlaaa... ini kenapa bahasannya mesum banget. Wulan selalu kampret kalo nulis.. :(

    Dan gua gak nyangka Darma begitu, padahal waktu ketemu gua dia jauh dari mesum, malah kita sempet ngobrol mau ngaji bareng.

    Berdasarkan tulisan ini, kalo gua amati kayaknya kalian cocok. Bener deh. Mr and Mrs Gesrek. Sip.

    BalasHapus
  14. Membaca kata BH kok pikiran gue kemana-mana ya? hahaha

    BalasHapus
  15. Gue masih penasaran sama darma. Kok berani beraninya bilang bh km cantik hahaa.

    BalasHapus
  16. Ih ikutan dong foto fotonya.

    BalasHapus
  17. udah fix sih nggak pure temen deket doang kayaknya kalo baca cerita ini. wakakakaka

    BalasHapus
  18. Wah seru juga ya ceritanya. Banyak adegan hotnya. Apalagi yang bagian tali beha keliatan. Ya ampun. Beruntung banget Darma sempat menyaksikannya.

    BalasHapus
  19. Ah,kalian... Ah, ah, ah. Terharu.

    Itu apaan kalimat di atas, gitu amat yak. -____-"

    Ikut bahagia tau pas bacanyaaaaa. :')
    Jodoh ajalah, yah. Aku bantu kirim proposal kalian untuk berjodoh ke Tuhan. Sip!

    BalasHapus
  20. Ikut seneng bacanya jg senyum senyum sendiri. Hehehe

    Banyak kata BH di post ini. Coba kata BH diganti biar lebih enak dibaca misalbya kaya KUTANG gitu wkwk
    ciee wulan ciee ...

    BalasHapus
  21. Ternyata wulan emang di luar dugaan gue, sih. Yaudah, kalian jadian aja lan. kan udah cocok banget itu..

    Ngobrolin BH nyambung, apalagi ngobrolin hati...

    Fix, kalian jadian aja. Apa perlu gue buat gerakan #WulanDarmaJadian?

    BalasHapus
  22. beha di mana mana._. Ahahahaha. Seru bgt iiiihhh seruuuu cerita kaliaaaaann. Entahlahya mau komen apalagi ini. Seneng bacanya! Pokoknya mah ditunggu lanjutannya! Cepat! Nggapake lama! *sodorin golok*

    BalasHapus
  23. ahh romantis banget kalian, ihiy. apalagi si darma yg modus leh uga itu hha. gue bingung aja kenapa bisa ngobrol seharian gitu yak? hhe. pasti bnyk bngt tuh materi yg diobrolin

    BalasHapus
  24. Jadiii.. Ka darma ga bisa naek motor? Wuah, senasib dgnku trnyatah...

    Hmm.. Dri sini udh ketauan ye kayaknya siapa yg lebih macho. Hahaa.
    Obrolan kalian memang tntang anu2an mulu yaah. Udah lah, kalian sudah cocok. Jadikan saja! :p

    Ini jd crta si ka darma maen cuma ampe sini kak? Ga ada lg?

    BalasHapus
  25. jadi, kapan nikah? :))
    ah, laki2 memang begitu.apapun eventnya, kalau kebelet ya kebelet. toilet pun menjadi salah satu destinasi idaman. itu kalau nggak pake beha bahaya kalik. keringetan.. UPSSS

    BalasHapus
  26. Aku rangkum komentarku yang judulnya ini di sini aja ya, Teh. Hehe.
    Nggak tau kenapa, sepanjang baca cerita ini, dari awal, sampai sini, bikin senyum-senyum sendiri. Ngebayangin bahagianya teteh. Kak Darma kece dah. Teh Wulan yang lebih kece, sih. Kece-mplung. :v
    Aku sumpah speechless banget! Apalagi pas bagian biasanya tangan yang pegel, pas ketemu jadi mulut yang gantian pegel. Ih, main "coret" punggungnya ngakak banget. Jepretin BH. Kak Darma modus. Neg-think niiihhhh. Suudzon. Nggak boleh gitu, Teteh.
    Sepanjang CFD bahas BH lagi. "Behanya cantik". Kocak!
    Nasi goreng asin? Emang masakan sumatera asin gitu, ya? Ah, asaan mah pedes da. Nggak asin. Lidah Kak Darma lagi nggak konek sama makanan, kali. .-.v *soktau
    Kasian Nova jadi korban tukang foto. Dibayar berapa tah? Eh. :(
    Ah intinya: nggak percaya ini mah nggak jadian. :(

    BalasHapus
  27. Aku telat komen gak sih Lan? CUMA MAU NANYA,

    MANA LANJUTANNYAAAA. MANA LAGI UNYU-UNYU-ANNYAAAA? STOP BAHAS BH, BAHAS HUBUNGAN NYA AJAAAA WKWK

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.