Perihal Menikah

Jumat, Maret 04, 2016


                                       
                               





Pernah nggak sih, kalian mikir di usia berapa kalian akan menikah?

Dari saat gue masih berstatus sebagai pelajar SMP, pernah terbesit di pikiran gue kalau gue bakal menikah di usia paling lambat 25 tahun. Gue bahkan pernah bertanya hal yang sedemikian rupa ke segerombolan teman gue saat SMP yang lagi ngesosip.

Dan respon yang gue terima, ‘’ Ih apaan sih lu, masih esempe juga, mikirnya udah nikah-nikah. Haid juga baru 3 kali. ‘’

Nggak ada yang nanggepin gue. Kusyedih~



Akhir-akhir ini gue selalu risih dengan omongan orang, baik itu tetangga, saudara, temen Ibu, temen Ayah, Ibunya temen kakak gue, siapapun itu yang selalu melontarkan kalimat,
 
‘’ Wah, kayaknya yang nikah duluan ntar Wulan nih. ‘’

Dan yang ngomong seperti itu terlihat bicara serius ke Ibu. Yang ngomong itu nggak cuma satu orang.


Gue nggak tau harus senang atau sedih.
Tapi, kenapa harus gue sih yang duluan nikah? Gue masih punya kakak kok. Apa karena gue keliatan punya sifat keibuan? Halah. Keibuan opo. Mau makan aja masih suka rebutan centong nasi sama adik.

Apa karena muka gue lemah tak bergairah kayak emak-emak yang habis bilas kain? Muka gue kayak ulekan cabe rawit? Muka gue kusut kayak kain keset kaki depan kamar mandi? Apa gimanaaa??


Di lain sisi gue senang. Karena gue menganggap itu sebagai doa.

Hmm mungkin mereka bisa bicara seperti itu, karena melihat perbedaan gue dengan kakak yang sangat mencolok.
Kakak gue anaknya terlalu serius, kutu buku dan fokus. Jarang mikirin cinta-cintaan.
Sementara gue, heboh nau’ujibilah, setiap kali punya pacar, gue selalu kenalin ke rumah, kasih tau ke ibu dan ayah-walaupun bulan depannya putus. Ehehee.
Gue ceria abis, tapi mereka nggak tau aja yang sebenarnya. Keliatannya doang sih gue ceria, tapi dalemnya mah kayak kerupuk kena kuah lontong. Lembek.
Jadi kamu, jangan sakitin aku ya. Plis.

Tapi perbedaan yang mencolok antara gue dan kakak itu bukan jaminan kalau gue bakal menikah duluan. Meskipun dari SMP, seperti yang gue bilang, gue suka nulis-nulis tentang planning gue jika kelak nanti berumahtangga.
Bahkan saat SMP, gue pernah bertanya ke kakak, ‘’ Golut, kalau koe nanti punya anak laki-laki, mau dikasih nama apa? ‘’

  ‘’ Hmm, apa ya? ‘’ Kakak gue mikir.

  ‘’ Trus kalo perempuan? ‘’ tanya gue lagi sambil menyembunyikan kertas yang berisi tulisan daftar nama-nama bagus untuk anak.

  ‘’ Ah gatau ah. ‘’ 



***



Pernah suatu hari, temen Ayah datang ke rumah. Gue yang lagi asyik menonton tv, hanya sesekali memberikan senyum kepadanya. Antara sadar dan enggak, temen Ayah memperhatikan gue yang lagi serius nonton tv.

  ‘’ Kayaknya yang bakalan nikah duluan, Wulan. Menurut perkiraan Om sih gitu. ‘’

Gue tersentak kaget. Nggak ada angin, nggak ada hujan, nggak ada pacar, eh tiba-tiba temen Ayah ngomong kayak gitu. Gue cuma ketawa kecil dan mengamininnya.

Di suatu malam, Ibu pernah berkata,
  ‘’ Kalo cari suami besok hati-hati. Jangan sembarangan supaya kehidupan kalian bisa lebih baik dari Ibu sekarang ini. Cari suami yang sabar, jangan yang kasar. Cari suami juga harus yang sayang dengan keluarga kita. Jangan cuma sayang ke pasangannya aja. Cara lihat laki-laki yang beneran serius, dia pasti mau berjuang mati-matian demi kita, pasti gigih. Dengar apa yang Ibu bilang, Lan? ‘’

Sontak gue bingung. ‘’ Kok ke Wulan aja sih, Bu? ‘’

  ‘’ Eh, iya maksud Ibu, dengar kan apa yang Ibu bilang, Lan? Mel ? ‘’ Ibu memperbaiki kalimatnya.

Gue cuma manggut-manggut memahaminya. Hhh~

Mendengar ucapan Ibu, tiba-tiba saja pikiran gue melayang pada 2 tahun ke belakang.
Di tahun 2014 lalu, gue sempat menjalin hubungan dengan karyawan yang kerja di perusahaan yang sama dengan gue. Usia gue dan dia terpaut 12 tahun. Waktu itu gue masih berusia 18 tahun dan dia berusia 30 tahun.
Gue mengenalkannya dengan Ayah dan Ibu. Beberapa kali ia sempat datang ke rumah. Sampai di suatu malam, ia berbicara serius dengan Ibu di depan gue. Yang intinya dia bakal ngelamar gue 2 tahun lagi.

Tahun 2016. Iya di tahun ini.

Gue nggak nyangka dia akan berkata seperti. Diluar dugaan, respon Ibu justru positif.

  ‘’ Nggak papa toh ngelangkahin kakak. Siapa yang dapat jodoh duluan, ya duluan aja. Nggak papa. ‘’

Ibu berkata ke gue keesokan harinya setelah kejadian malam itu. Dia juga sempat bicara mengenai plannya buat ke depan dengan gue.
Sampai akhirnya di awal Desember 2014. Dia menghilang.

Ciyeee yang kena pehape level tinggi ciyeee
Ciyeee yang pernah kena tipu ciyee



BANGKEEEH!



Gue cuma berdoa setiap malam, kalo memang gue dan dia jodoh, semoga disatukan kembali. Kalo dia memang buat gue, pasti ada jalan untuk kembali lagi.
Dan akhirnya Allah menjawab doa gue di bulan Januari, awal tahun 2015. Sudah sebulan kami lost contact dan nggak pernah ketemu. Terhitung sejak awal Desember sampai Januari 2015, baru lah dia kembali memperlihatkan dirinya ke gue.
Namun sayang, hati gue udah menolak. Udah terlanjur sakit.  #AkuKuwat   #WulanWanitaTegar2015  #CumaDikitAjasihNangis  #DikitKok


Duh maap, ini paragrafnya berantakan, nggak beraturan. Lompat sana-sini ceritanya. Wwkwk


Intinya nggak ada batasan atau patokan umur bagi seseorang untuk menikah. Tapi jangan usia 10 tahun juga. Muda banget. Dada masih rata juga. Gimana mau netekin anak.
Meskipun ada sebagian orang terdekat gue, yang sering berkata, ‘’ Gue mah nikah nunggu punya rumah, mobil, lulus S2 dulu. ‘’

Nggak salah sih, itu impian masing-masing. Tapi yang lebih utama sebenernya bukan itu. Melainkan persiapan mental, fisik dan material. Nggak perlu mewah, yang penting tercukupi. Nggak perlu tunggu punya apartemen dulu, ntar keburu lari pasangan lu. Dilamar orang lain. Ujung-ujungnya galau. Bunuh diri. Apartemen nggak ada yang ngurus. Jadi apartemen angker. Trus masuk tipi, masuk ke acara ‘jejak paranormal’.

Apartemennya masuk tipi, elunya kagak.

Satu lagi, nikah itu bukan cuma soal ‘enak-enak’ doang.

Duh kalo bahas tentang nikah rada berat nih.


Buat siapapun kamu calon imamku kelak, dari sekarang kita sama-sama mulai mempersiapkan ya.
Kamu mempersiapkan diri untuk bisa menafkahi keluarga dan aku akan mempersiapkan telapak tangan buat nerima uang bulanan.

Eeh nggak gitu, Jod.   (Jodoh ya, bukan Jodha Akbar)

Oke ralat.

Buat siapapun kamu calon imamku kelak, dari sekarang kita sama-sama mulai mempersiapkan ya.
Kamu mempersiapkan diri untuk bisa menafkahi keluarga dan aku akan mempersiapkan diri untuk mengemban semua tugas rumahtangga, mendidik anak-anak dan semua tugas seorang istri.
Jod, kamu sekarang lagi di hati siapa sih?
Kalo kamu udah baca tulisan ini, tolong ya putusin pacar kamu.

Ailofyu.








Jadi, kamu kapan lamar dia?

106 komentar:

  1. Nyesek ya, udah gentle bilang serius ke ibu dan planning akan menikah 2 tahun lagi eh taunya malah ilang gitu aja. #jleb

    Ternyata kisah cintamu sedih juga ya. Katanya kalau menikah melangkahi kakak perempuan itu pamali kata orang tua zaman dulu, tapi gimana kalau misalnya sang adik lebih cepet dapet jodoh. Itu tuh kaya princess syahrini yang dilangkahi sama adiknya mana sekarang udah punya anak kembar. (ketahuan kalau suka nonton infotainment) wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Wid, seketika gentlenya hilang hahaa. Nyesek banget sih waktu itu. :'D

      Iya bener, ada beberapa adat yang bilang hal kayak gitu pamali. Tapi ada juga yang ngizinkan. Hehee

      Hapus
  2. Jadi kamu kapan dilamar dia?


    Kambing guling!! itu bukan pehape lagi namanya. mau ngelamar tapi tau-taunya ilang.
    Kambing presto dasar!!

    Kalo yang namanya jodoh emang gak kemana kok lan, tapi dimana?
    siapapun nanti, semoga bisa jadi suami yang baik serta sholeh yang mampu mengantar kan keluarganya ke gerbang surganya Allah. :)
    Soal kapan? nikmati aja setiap langkah yang kamu jalani, cinta jangan diburu-buru nanti kamu ngerusak skenario Nya.
    Wassalam.

    Dari Adibah yang tiba-tiba bijak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku nanya, kenapa kamu nanya balik, Dibaaaahhh? Hahaa

      Bhahahaaa kambing presto :'D Yawloooh.

      Nah iya tapi dimana, Dib?
      Amin ya Allah.
      Aku terharu bacanya :')) Dibah kenapa komennya ngena gini. Nggak usah terburu-buru ya. Bener juga kamu.

      Terimakasih Adibah yang tiba-tiba bijak. :*

      Hapus
  3. Satu lagi kalo nikah itu harus sama dengan yg berbeda jenis kelamin
    Itu saran abang
    Jadi kapan kamu nikah?
    Ngomongin biasa itu y ada tenda2 gitu
    Kebetulan abang bukan penyedia jasa sewa tenda
    Jadi jangan suruh abang diriin tenda
    Abang g bisa
    Suer

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak ah bang. Gue kaum LGBT.

      Besok gue nikah bang. Besok kalo ada yg lamar.
      Daripada diriin tenda, mending kita diriin rumahtangga aja bang.

      HAHAHAAA

      Hapus
  4. Nanti ceritain lebih detil ya, Pev, soal di-PHP-in itu. Akika penasaran, nih.

    Pengen cepet nikah, sih. Tapi masih milih-milih. Milih yang mau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu udah lumayan detil bang. :'D

      Milih yang mau. Hahaa.
      BANG.

      Hapus
    2. Mba Nita juga malah ikutan penasaran, yawloh.

      Hapus
  5. SMP Uda mikirin nikah Hahahaa...!!

    Wulaann... kau puber terlalu cepat HAHAHA eeh maaf..

    Beda 12 tahun? Gpp malah enak mungkin di umur segitu seorang lelaki sudah mampu mengayomi dan menafkahi.. eehh, udah putus ya..? Kalo jodoh apapun caranya pasti akan kembali. Jadi? Si Wulan kapan siap dilamar?? Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa iya, Rum. Parah aku ya. SMP udah bicarain nikah. Wkwkw

      Iya, baiknya sih gitu. Cari yang lebih tua. Jiwa kebapakannya udah dapet.
      Iya udah putus, Rum. Hahaa

      Belom ada yg mau ngelamar, Rum. wkwkwwk

      Hapus
    2. Iya deh, semoga segera menikah hahaha..

      Biarpun putus kalo emang jodoh pasti akan kembali kok :))

      Semoga cepat dilamar yaa.. hehehe

      Hapus
  6. Berat ni ceritanya berat

    Dulu aku nikah umur 24 thn,
    Dan sebelomnya ga pernah planning, yg jelas nyepet2innkakak, supaya cepet merried, biar aku jg ga klamaan merriednya hihiii

    Wahhh yg 2015 kembali itu yg putus kmaren itu ya lan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa iya mba. Berat nih.

      hahahaaa nyepet-nyepetin kakak. Mba nikah di usia 24 ya. Usia ideal buat menikah. Hehee

      Bukan mba, yg 2015 beda lagi hehee.
      Yg pehape ini di akhir 2014.

      Hapus
  7. sepertinya usia nikah yang ideal emang 25-26 an yak. banyak banget yang pingin nikah di usia segitu..
    dulu gue juga mikirnya begitu. ya kalau emang dapet jodoh duluan, melangkah satu langkah lebih kedepan nggak apa-apa kali yak.. daripada ada sesuatu yang nggak ditebak-tebak terjadi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Jev, usia ideal banget hahaa

      Nah iya bener. Daripada nunggu lama-lama, taunya nggak jadi. Hehee

      Hapus
  8. Wulan ini serius pernah dilamar. Jauh banget usianya. Habis itu di php, parah. Strong banget dah Wulan.

    Ini gue bentar lagi 20 tahun. Tapi gak ada kepikiran sama sekali kepikiran sama nikah, gue malah mikirin karir. Duluu banget sih, sempat, mikirin. Bahkan udah mikirin nama anak juga. Karena dulu gue yakin gue bisa nikah sama yang sekarang udah jadi mantan. Agak jijik sih kalo diingat ingat. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. Lumayan jauh usianya. Aku kuat banget ye kan bang. Hahaa. Strong abis.

      Kalo cowo mah lama-lama nikah juga nggak papa bang. Apalagi lama nikah demi karir. Demi masa depan. :))
      Bhahahahaahaa bang, itu serius lu pernah mikirin nama anak?
      CIE INGAT MANTAN.
      CIE JIJIK JIJIKAN KALO DIINGAT HAHAAAA

      Hapus
  9. Kalau makan masih pada rebutan centong mbak...

    BalasHapus
  10. Centong itu bahasa apa ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. basa sunda mang,,, diajar heula atuuh ka mang lembu...

      Hapus
  11. Wuadiiih, bahasannya berat. Perihal menikah. Gue mah apa, tiap ditanya gimana nilai UTS sama orang tua aja selalu menghindar :(

    Beuh, itu bener-bener patah hati namanya. Asyik dah, tinggal diceritain di buku, dapet royalti. Abis itu nyanyi lagu Terlatih Patah Hati. Hahaha. Biar nyesel tuh orangnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahaaa nggak berat amat, By. Kenapa lu menghindar? Kayak ketemu mantan aje lu pake menghindar segala.

      Patah hati banget hahaa
      Kagak mesti nyanyi lagu itu jugaaaaa hahahaaaa

      Hapus
  12. Jadi, kamu kapan lamar dia ?

    Kalo lamar pekerjaan sih tiap hari saya kirim undangan kesana kemari.
    Kalo lamar dia, dia yang dimaksud itu siapa ?
    Belum ada sosok "dia" yang ada sosok "kepada" Kepada HRD, Kepada Bagian Pegawai, Kepada Divisi Administrasi, Kepada Bapak/IBu pimpinan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yawloh. Bang Fandhy.

      Ini komennya ngenes amat. hahaa
      *pukpuk

      Hapus
    2. hahaha sial dikatain ngenes banget X)

      Hapus
  13. Ahahah wulaaan. cie kena php. tp #wulankuat #wulansabar #meskinangisdikit #akusalutlho

    Hahaha aku ngakak di bagian siap menemgadahkan telapak tangan menerima uang bulanan. itu ga salah sih lan. realistis. tp ya cuma emang gaitu doang sih ya.
    Kalau aku bukan ngelamar, tapi maunya dilamar 2th lagi.
    semoga aku gak di php in ya ^^
    kalau wulan mau di lamar kapan ? *kemudian ditimpukk*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hesteg kamu biar aku ketawa hahaaaaa
      Iya kena pehape. Wkwkw

      Iya kan bener, realistis kan. Akhirnya ada yg komen gini juga wkwkw
      hahaa iya, kamu kan cewe ya. Aciyee Laili 2 tahun lagi.
      Undang aku ya. :D

      Iya jangan sampai kamu di phpin. Cukup aku aja yg kena itu. :))
      Langgeng ya.

      kalau wulan mau di lamar kapan ?
      Emang yang mau ngelamar aku, kapan?

      *cry

      Hapus
    2. aku gak mau ngelamar kamu lan. AKu anti lgbt.
      Tp aku suka lgbt yang ini -> Lelaki ganteng berdompet tebal
      Whahaa gubrak

      Hapus
  14. Hahahah suka nulis-nulis tentang planning pas nanti berumahtangga itu aku banget, bahkan pernah nyiapin nama buat anak-anak. Hahaha :v

    Udah bilang mau ngelamar tapi malah ngilang, ckckc. Pehape banget, yang setrong ya, Lan. ({})

    Semoga nanti jodoh kamu cepet menampakkan diri dan kalian nikah dan punya, jadi keluarga yang samawa. Aamiin \:D/

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan punya anak**

      Kata anaknya ketinggalan, lan x_x

      Hapus
    2. Aduuh Nov. Kita samaan ya hahaa. Pernah nyiapin nama buat anak juga? Wkwkw

      Iya, Nov. Aku setrong banget. Macho. ({})

      Amin ya rabbal alamin. :))
      Kamu juga ya, Nov. :)) Makasih :*

      Hapus
    3. Wkwkw iya iya nggak papa, Nov.

      Hapus
  15. Kamu kayaknya Hàidnya terlalu dini ya lan ?? SMP udah mikir nikah, Gue SMP masih sibuk ngoleksi kartu Yu-Gi-Oh. Hmmmm

    Kalo di adat Jawa sih nggak baik kalo ngelangkahin kakak, nanti efeknya bisa ke keturunan. Ya gitu kalo di Jawa apa2 pasti ada itungannya. Pasangan cocok kalo weton nggak cocok ya batal nikah.
    Udah cocok semua tapi wetonnya Penghulu gak cocok ya gak jadi nikah. ribet. Tapi I Luv Budaya Jawa !!

    Btw Silikon2 ajaa klo beneran mau cepet nikah dan netekin anak.
    Yáwloh gue comment apa ???

    Semoga cepat ditemukan imamnya ya ??
    Kalo ditinjau dari isi postingana kàyaknya Wulan dulu deh yang nikah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue haid SMP, Ka. Hahaa
      Kartu yugioh. Mainan anak SMP banget.

      Iya sih, ada yang bilang gitu. Ada adat yang ngelarang, ada juga yang bilang nggak papa. Iya iya bener. Seribet itu. Tapi kalo diikutin juga nggak ada salahnya ya kan.
      I luv budaya jawa jugaa :))

      HAHAHAA. ANAK SIAPAA? ANAK KUCING. YAKALI, KA.

      Iya amin. :))

      Orang ke 45.7897.041 yang mengatakan itu. Okesip.

      Hapus
  16. Aku juga suka dibilangin kayaknya nikah duluan :/
    Tapi siapa yang tau lah
    *pasrah*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa sama ya kita. Diaminkan saja :))

      Hapus
  17. Ini wulan kalo lagi serius begini nih? :))
    Gue baru tahu loh kalo lo ternyata PDA. Muahahaha. \(w)/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. Selama ini gue juga serius. Tapi dimainin mulu sih.

      PDA, kalo kata Darma Public Display of Affection.
      Bang, jelasin dimana gue ada pamer-pamer kemesraan di postingan atas. Yang ada gue malah di pehape-in baaaaanngg. HAHAHAAA :'D

      Hapus
  18. Wuaah, jauh banget SMP udh mikir tntang nikah. Aku mah apa atuh, pas SMP msh bocah banget pikirannya :( Hmm, skrg jg msh sih :') Pas SMA baru mulai kpikiran tntang nikah, nnti nikah gimna? sama siapa? Pas malam prtamanya gimana? Ehhh, kok jd bahas itu? :'D Beneran, pas SMA aku sama temen2 malah bahas2 soal gituan mulu. Wkwk.

    trnyata kisah cintanya kak wulan dalem jg yah? Smpet diphp-in gituu. Tp gapapa, mgkin Allah udh mnyiapkan jodoh yg terbaik untuk kakwulan :)
    Jod, jangan kemana-mana ya. kami akan slalu setia menunggumu......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa akunya aja yang kecepatan sok kayak emak emak, Lu. Hahaa
      Bhahaaaa pas malam pertamanya kayak gimana. Nggak usah dipikirin. Biar aku aja yang mikirin itu. INI APAAN.

      Iya, Lu. Hehee
      di pehapein mah sering. Wkwkw
      Amin. Makasih Lulu ({}) :))

      Lu, ini maksudnya jodoh kita samaan? :'D

      Hapus
  19. oh, jadi sama yang itu hampir jadi, lan ? php tingkat dewa itu, harusnya taun ini jadi ibu-ibu :v

    temen terdekat lu pada ngomong gitu ? kalau gue punya kerjaan tetap, gajinya cukup, ibu bapa udah seneng, baru nikah, rumah sama mobil mah ngalir aja selama berumah tangga. dari pada nunggu punya rumah sama mobil, kan kita tau, umur itu misterius, sama kaya jodo :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan yang kemarin bang. Sebelum sama yang itu. Hehee
      Bang, tambahin mudanya. Harusnya tahun ini jadi ibu-ibu muda. Gitu. Hahahaa

      Haseq. Gue setuju sama lu bang. Sing penting punya kerjaan tetap ya, gajinya mencukupi. Udah.
      Rumah dan fasilitas yang lain mah bisa nyusul belakangan. Ntaps bang.

      Hapus
  20. Karena nikah itu bukan lomba lari, jadi gak ada yang namanya kecepetan nikah atau terlambat nikah :))

    Kalau udah masuk kepala 2 sih pasti kudu harus dipikirin masalah ginian, Lan. Mikirin dan juga mempersiapkan diri hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh ngena banget ini mba, Dara. Beneeerr.
      Mempersiapkan diri yg terpenting :D

      Hapus
    2. Jadi, persiapanmu udah sampai mana, Lan?
      *jeng jeng*

      Hapus
  21. Buset itu temen kamu kok bisa hapal gitu ya haid baru berapa kali. Perhatian banget temen kamu, Lan :D

    HAHAHAAHAHA. KAMU SAMA KAYAK NANDA YA. Dia sering diprediksiin bakal nikah duluan. Gara-gara dia suka ngemong anak gitu, suka nyuapin keponakan makan. Trus mandiin, nina boboin. Keibuan gitu. Dan lagi, kalau diliat-liat, dadanya lebih besar dari aku. Udah fix banget gitu siap nimang anak. Sedangkan aku, kalau ketemu keponakan, bawaannya pengen ngebully mulu. Dada juga rata. Hiks.

    Itu yang kamu ada ceritain di grup ya, Lan? Tapi gila, nggak nyangka. Bedanya jauh banget ya umur kamu sama dia. Dan nggak nyangka dengan umurnya yang 30, dia PHP. Kayak anak SMA aja dah suka PHP. Cintanya kayak nggak serius. Puk puk Wulan cewek setrong periode 2015-sampe ntar dapat jodohnya :')

    Pemikiran kamu udah matang ya, Lan. Kelihatan di postingan ini. Aura istri-able kepancar. Fix, yang duluan nikah bukan Yoga. Tapi kamu, Lan. Oke sip. Kopdar WIDY pas di nikahan kamu sama Darma. Yuhuuuuuu. Siap-siap manasin buraq nih mulai dari sekarang.

    *langsung manasin buraq*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa iya waktu itu pas aku pertama haid, anak sekelas pada tau, Cha. Geger. Hahaa
      Cewe cowo tau. Duh aku malu parah. :'D

      Eh iya ya, Cha. Nanda gitu juga? Hahaa
      Iya iya bener, aku juga suka ngelakuin yg kayak Nanda gitu. Seru aja rasanya. Hahaa
      Kamu ya, hahaaa nggak ada hubungannya sama dada yawlooohh. :D

      Iya, yang pernah aku ceritain di grup, Cha. Hehee
      Umurnya udah matang, tapi komitmennya nggak bisa dipegang. Bener deh, sama kayak anak SMA. WKwkw
      Sampai dapat jodohnya. Amin :))

      Hahaaaa. Yoga duluan pokoknya. Kopdar WIDY di nikahan Yoga. Titik.

      Cha, kamu orang ke 45.7897.042 setelah Azka yang komentar di sini yang bilang kayak gitu. Hahaa

      MANASIN BURAQ DARI SEKARANG. MINTA DITOYOR BANGET, CHAAA
      MASIH LAMA. HAHAAAAA

      Hapus
    2. Yawlaoh...aku baca deskripsi tentang Nanda yang lebih besar. O_O

      Hapus
    3. YA AMPUN HAW SEMPET AJA BACAIN KOMENKU YANG SOAL LEBIH BESAR ITU HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAAHA

      Hapus
    4. Hajar, Haw! Kalo lu lama, gue aja apa nih? Btw, gue pernah denger suaranya Nanda, loh. Eaakk. Tapi dia jauh. Huhuhu. Nggak jadi, ah. Nggak lucu juga kalo gue jadi adik iparnya Icha. :(

      Hapus
  22. Php asli itu ga jadi ngelamar, bdw gw jga heran knapa orng2 dsekitar kmu brfikir "kykanya wulan deh yg bkalan.nikah dluan" kan yg nikah dluan itu orng yg phpin kmu, soalnya dia udh planning dua thun kdepan mau nikah. Ya kali aja sma orng yg dia cntai.

    Lgian kmu suka2 aja sih punya clon suami yg bda umur trlalu jauh, nnti suaminya cpt tua loh (dbaca: mati) trus dia ninggalin kmu sndiri, gmana? Kan aku yg rpot nikah.sma kmu lagi, huehehe :v

    oiya, sdah dua kali saya mmbaca tlisam tntang nikah diblog, dn rata2 pnulisnya prempuan.

    prtanyaan gw, apkah prmpuaan itu klo g sukses dpat krja trus pndidiknya trbelakang, apa smuanya brfikir untuk cpat kaya, dngan jlan kluar mnikah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa iya iya. Padahal yg nikah duluan dia kali ya, sama pacar barunya wkwk.

      Nggak papa. Nanti kan harta warisannya buat aku dan anak anak. Hahahaa ala-ala sinetron gitu.

      Wah iya ya. Perempuan suka amat yak bahas yang kayak ginian :'D

      Hehee. Seru nih pertanyaannya.
      Enggak juga sih. Berfikir untuk cepat kaya dengan jalan keluar menikah itu salah sih menurut aku.
      Karena pada umumnya, perempuan mana pun, baik sukses dalam kerjanya maupun 'belum' sukses kerja, pendidikannya standar atau sarjana, pasti ingin menikah. Sebelum menikah, perempuan juga pasti harus mikir dan berusaha untuk mencukupi kehidupannya setelah menikah. Salah satunya, dengan mencari suami yang sudah mapan.
      Jaman saiki loh, nggak ada perempuan yang mau diajak susah tak berkesudahan. Kalo susah dan berjuangnya sama-sama sih nggak papa.

      Soalnya di sini aku mengartikan 'kaya' yang kamu maksud itu kehidupan yang tercukupi.
      Intinya, perempuan mana pun. Apapun pendidikan dan sukses atau enggaknya seorang perempuan, mereka pasti ingin menikah dengan kehidupan yang tercukupi. Bukan menjadi 'kaya' dengan cara menikah.
      Kalo gitu, gimana dengan perempuan karir yang pendidikannya udah tinggi dan hebat, udah kaya raya. Apa si perempuan karir nggak ada keinginan untuk menikah? Ya pasti ada dong. Heheee

      Terimakasih mas :))

      Hapus
    2. Hmm, iya sih, ujung2nya atau mau gak mau pasti nikah ya lan?

      Hahahh, jdi kpanjangan kmu ngetiknya, tpi jwaban tntang apa yg kmu jlaskan diatas, saya ngerti kok.

      bgi saya mnikah adlah fase hdup dmana kita mmpunyai tnggung jwab trhadap psngn kita selamanya. Sy slalu brfikir tntang masa tua. dsitu adalah pling viral kita sling mnjaga stu sma lain dn sling mnjaga. Itu aja sih dri sya.

      Oiya, slam knal ya lan, sya blogger dri mkassar, baru2 ini sya sdah mmbaca bbrapa pstingan dri kmu. Smoga bsa jdi tman yg baik :)

      Hapus
  23. Yang pasti kalau menikah itu sekali untuk satu pasangan dan seumur hidup..wuuiihhhh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju. Menikah sekali untuk seumur hidup :D

      Hapus
  24. ko semua org di sekitar elu bilang kalau elu yg bakal kawin duluan ya? haha . keliatan dari muka kali yaa

    anak umur 10 tahun jgn kawin krna dada nya masih rata, gak bisa netekin anaknya. haha kalimat ini bener bangt lan. tpi kok kampret gitu yak.

    pertanyaan elu yg terakhir, gak ada pilihan ganda nya nih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa iya apa ya. Muka gue muka emak emak :(

      Nah iya bener gue kan. Bhahaaa

      Enggak, Di. Itu essay.

      Hapus
  25. Itu kayaknya elu masih trauma banget, Ul, ama om-om yang mau ngelamar di tahun ini. kalo nggak salah, dulu elu pernah curhat colongan juga tentang kejadian itu, entah di postingan lain atau dikomen blog orang. :'(

    itu..ul...yang menafkahi keluarga, termasuk sekalian keluarga selingkuhannya juga, nggak?

    *Cha, pinjem buraq lu*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahaa 'om-om' :'D
      gue ngakak bang...

      Eh iya ya bang. Postingan lama deh kayaknya. Wkwkw

      IYA BANG. SERAH LU

      *Jangan pinjemin, Cha.

      Hapus
  26. Buset. Wulan SMP udah mikir nikah. Puberlu kecepetan, lan. Kurangi makan Michin... (Gak nyambung woy!!)

    Sebenarnya ada rasa penasaran yang akhirnya terjawab. Akhirnya..

    Eh, lan. Gimana sih, rasanya diPhpin sampe gak jadi gitu??? Hahaha. MAAFLAN. Jangan gampar Pange... XD

    Terus, orangnya sekarang gimana? BUkanya ibu bilang yang sungguh-sungguh dia lelaki yg baik. Diakan udah berusah buat deket lagi. Hayo.. gimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa iya nih, Pange. Apa hubungannya sama mecin. wkwkw

      Rasa penasaran yang kayak gimana, Pange?

      Sakit perih banget. :(

      Kalo dia memang lelaki yg baik, harusnya dia berusaha untuk tetep stay.
      Bukan pergi trus deket lagi. Hehehee

      Hapus
  27. Artikel yang sangat menarik :D
    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ | http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1QTpF4S | http://goo.gl/eQV9d3 | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/CI4bLf | http://bit.ly/1IAMpsv | http://goo.gl/lNMX3D | http://bit.ly/1NM7v7j | http://bit.ly/1VxDjyt | http://bit.ly/1IAMpsv | http://bit.ly/1QTpF4S | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://bit.ly/1VxDjyt | http://goo.gl/RkuB4G | http://goo.gl/8rM20b | http://goo.gl/5dAkJO | http://bit.ly/1IAMpsv | http://bit.ly/1IAMpsv

    Berita Menarik
    Prediksi Bola
    Kumpulan Berita Menarik
    Kumpulan Berita Campuran
    Bandar Bola
    Agen Bola
    Agen Casino
    Agen Bola Terpercaya
    Main Dominoqq
    Agen Poker
    Bandar Ceme
    Agen Capsa
    Agen Poker Terpercaya

    Terimakasih admin..
    salam kenal ^_^

    BalasHapus
  28. Bahaha. Kebanyakan temen-temen gue kalo adik dan kakak sama-sama cewek, emang adiknya lebih duluan nikah, sih. Berarti duluan gih, Lan. Itu pertanda. Atau ini konspirasi? Muahaha. XD

    Gue gagal dapet calon istri nih di Bandung. Huhuhu. Malah dapet pemandangan mamah muda mulu. Kapan ya dia jadi janda? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh masak iya, Yog? Hahaaa kebetulan aja kali ya.
      Enggak. Walau gimanapun harus lu yang duluan, Yog.

      Jodoh lu anaknya mamah muda itu kali, Yog.
      Sabar.

      Hapus
  29. Aduh teh... -.-
    Ngomongin nikah, aku sempat sih mikir nikah muda. Ya maksudnya paling di umuran kakak pengen gitu nikah. Tapi... Bhahaha doi siap kaga wkwk.
    Ya mungkin iya kali karena teteh kalo ngomong percintaan terbuka terus sama orang tua sedang kakaknya teteh kan nggak gitu, jadi beranggapan mereka begitu. Yaa tapi sih itu mah gimana takdir. Yhaa... Yha... ._.
    Kalo misalkan 2016 kakak jadi nikah, gimana ya bayangannya... Mm... Ah, nggak kebayang!
    Enjoy aja lah kak, jodoh mah nggak akan kemana. Semoga dapet jodoh sesuai harapan, dan bisa tuntun teteh jadi istri yang baik.
    BHAHAHA SERIUS BANGET KU NGOMONG YA. MAAFKAN. AAMIIN :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheeee kamu mah mending punya doi. Tinggal tanya siap apa enggaknya. Lah aku, mau nanya ke siapa. Ke pohon :'D

      Iya mungkin ya, Ris.
      Iya bener, kembali lg ke jalan yg Allah kasih. Ke depannya siapa yang tau. Hehee

      HAHAHAAA NGGAK USAH DIBAYANGIN RISKAAAA :D

      Amin ya Allah. :)) Kamu juga ya, Ris.
      Terimakasih neng geulis :*

      Hapus
  30. Mungkin mba wulan memang sudah pingin menikah kali yah,, yah udah siapmah yah nikahnya aja,, tapi jangan sampai calonnya kabur lagi,, wkakwkakak...

    Dulu Saya juga kepikiran seperti itu,, tapi pas usia - usia mendekati itu saya malah jadi berubah pikiran,, malah jadi punya prioritas lain untuk mewujudkan mimpi/cita2,, syukur2 kalau keduanya bisa berjalan,, cita-cita terwujud, nikah juga juga terwujud,,, Kalau cewek mungkin gak terlalu perlu banyak pikiran, yang penting cari calonnya yang bener2 baek dan bisa bertanggung jawab....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa iya mas. :))

      Waah keren nih pemikirannya. Iya iya, syukur kalo keduanya bisa jalan barengan ya. :))

      Hapus
  31. Baca ini saya malah manggut-manggut sendiri merhatiinjadi ini toh dilema kalau nikah. Sumpah saya dari pertama kali jomblo sampe sekarang umur 22 tahun belum kebayang ikah itu gimana yu, jangankan nikah pacara aja kagak pernah. tapi kalau deketin cewek sih banyak cuman sebatas itu doang.

    Gaktau kenapa setelah selesai skripsi pikiran saya malah lebih teralihkan gimana caranya buat saya mempersiapkan misi-misi dan ambisi di masa depan, soal cewek belum kepikiran sama sekali. kalau ada yang deket alhamdulillah tapi ini gak, gak ada sama sekali yu.

    ehemm.. oke kembali ke topik sebenarnya saya tuh mau ngelamar kamu *ngelantur*
    ehh buset gak, nanti aja deh.

    sip, jadilah yang teratas tapi tidak menginjak kepala orang lain.jadilah yang tertinggi tapi tidak mengambil tangga orang lain. Jadilah wanita baik dan sholeha yang bukan berlabel model hijab-hijaban

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa bagus mas. Sampe umur 22 belum pernah pacaran. Langsung nyari yg pas buat pasangan hidup aja mas :))

      Alhamdulillah selesai skripsi jadi lebih semangat untuk wujudkan misi misinya. :)
      Soal cewe urusan belakang mas. Sing penting kejar cita-cita dulu.

      Bhahahaaa malah ngelantur.

      Mantaps mas. :))

      Hapus
  32. SMP udah mikirin nikah kau lan, cepet banget. pubermu terlalu cepet ya lan.
    duuh lan cepet banget udah dikenalin ke orang tua walaupun bulan depan putus.
    tapi bagus sih dikeali ke orang tua.
    udah lah lan nikah aja gih,kan udah diijinin siapa yang dapet duluan. hahaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhaahaa iya nih bang. kecepatan puber.

      Siapa yg sangka mas :D
      Nikah sama papan karambol. Okesip.

      Hapus
  33. assalamualaikum wulaaaan. haaaa lama ga bersua nih kangennn . *pelukcium* haha. wah tulisan nya ngena banget nih. umuran kite2 pasti bicarain ini suka langsung baper. jodoh mah ngga tau sih ya lan. toh yang nikah aja bisa cerei~

    eh ngomong ngomong pernah di phpin ? aaaaah, bangsyat yah cowoknya. tapi ya mungkin itu bukan jodoh sih lan. sabar aja deh yaaa jemput jodoh. doain gue juga hahaha baper.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam Nitaaa. :))
      Waaa iya iya, kamu kemana aja. Kangen juga. *pelukcium* :D

      Iya, Ta. Jodoh nggak ada yang tau. Kita ngikutin alur yang dikasih Allah aja :))

      Iya, Ta. Kena pehape hahahaa
      Iya amin, Ta. Aku doain kamu juga :))

      Hapus
  34. Astagfirolloh meni tega si abang :(
    udah dijanjiin mau nikahin eh malah ninggalin

    ya kalo begitu jangan dikhitbah dong, biar yang lain bisa maju buat usaha

    eh maap geregetan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheheee iya Vira :'D
      Enggak jodoh sih ya

      Jadi ikut gregetan Hahaaa

      Hapus
  35. Duh, nikah. Tapi di usia yg sekarang ini emang udah suka ditanyain nikah nikah gitu. Lalu jadi mikir. Akunya belom becus ngapa ngapain buat jadi istri apalagi ibu. :(( hhhhh.

    Ituuu. Sakiiiittttttttt bgt daaah. Menghilang pas udah bilang sama emak babeh mau serius </3

    Jadi, kamu kapan lamar dia?
    Hmm aku tunggu dilamar dia nih, Lan. Duh, semoga aja beneran dia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang Sabil umurnya berapa? Beda beda dikit kita kan. Hehee

      Hahaaa iya. Sakit banget, Bil. :'D

      Eh iya ya. Kita ciwi ciwi ya. Nunggu dilamar aja. Hehee
      Iya, semoga beneran dia ya, Sabil :))

      Hapus
  36. Aku.. udah.. di suruh nikah2 terus.. hiks.

    Pucing pala incess. Bukannya gamau. Ya emang belum ada rezeki jodohnya. Eh itu apa janji nikah terus ninggalin, eh kok sama. Syampa emang ya mereka *emaap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo Fasya, nikah dong. Hahahaaa

      Iya ya. Sabar aja deh nunggunya :))
      Kamu pernah ngalamin juga, Sya? Eh?

      Hapus
  37. Jadi umur lo sekarang 20 tahun dong?
    Untunglah ketika lo dilamar, nggak diputusin pakai sms. gua sempat mengira kalau yang ngelamar lo adalah aceng fikri.

    Demen nih sama gaya tulisannya. Follow ah. Semoga tetap membuat tulisan yang mengandung tanya dan tawa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahun ini 20 bang. Tapi belum genap 20 sih. Hehee
      Bhahahahaa aceng fikri. Masih inget ae lu bang.
      Gue diputusin pake chat bbm bang.
      Enggak deng :'D

      Gue ditinggal. Dia menghilang. Gue yg mutusin. Wkwkw

      Wah di polow bang Arman. Tengkiyu bang. :))

      Hapus
  38. Tidaaaaaaaaaak, Wulan udah pernah dilamaaar. Tapi sayang gagal ya ._. wkwkw berani banget pacarmu dulu Lan wkwkw :D

    Eng... Menikah ya ._. aku belum kepikiran sih buat nikah ._. kadang doang kalau lagi begadang sendirian sering ngebayangin 'Kayaknya enak ya kalau yang udah nikah, begadang gini nggak sendiri' wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hampir-pernah-dilamar bang. Eheheee
      Iya bang. Sok serius gitu, taunya ninggalin. :'D


      (begadang gini nggak sendiri)
      HMMM

      Hapus
  39. Waaah aku jg prnh loh mbak pacaran sm org yg bedanya 12th dr aku daaaan pd saat itu aku 18th!! Entah knp dr dulu selera aku emg om om yg blm merid -.- tapi yg jd pertanyaan, knp dia menghilang mbak? Kok gitu yahhh udh ngomong2 mau ngelamar eeeh malah hilang gt aja, kurang ajar emg. Well smg km bs dapat yg lebih dr dia ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang gitu mbak kalau pacaran sama om-om sabar aja ya

      Hapus
    2. Oh iya ya mba, kok sama ya? 12 th jauh usianya. Waktu itu aku jg masih 18 thn.
      Apa bener yg Udin bilang, om om memang gitu HAHAHAAA :'D

      Cry berjamaah yuks

      Hapus
  40. target nikah 2 tahun lagi, 1 bulan setelah lulus kuliah hahahaha, ih apaan si, mimpi basa aja baru 4 kali udah kepikiran nikah --"

    kocak bener temen esmpe nya
    ‘’ Ih apaan sih lu, masih esempe juga, mikirnya udah nikah-nikah. Haid juga baru 3 kali. ‘’

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaa habis kuliah, langsung nikah ya.
      Mimpi basah pake dihitung segala? :"D

      Hapus
  41. Hahaha. Lucu yaaa ceritanya? Abis ngomong serius ke orang tua, rencana melamar dua tahun lagi, eh ditinggal. Hahahaha. :') Jadi pelajaran kan buat kamu dan semua perempuan di dunia. Jangan pernah percaya omongan cowok. PErcaya kalau dia sudah bertindak aja. Meskipun sebenarnya gue cowok, tapi ya gimana, kenyataan memang begitu.

    Setuju lagi sama pendapatnya yang ttg menyiapkan mental dan ekonomi. Keren lah! Kapan2 gue pingin postingan mirip begini ah~~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang lucu bang. Hahahaaa dulu mah akunya galau parah. Bego sih kalo diingat-ingat :'D
      Nah iya bener bang. Percaya kalo dia udah bertindak aja ya. :))

      Wahh ayo buruan bikin yg mirip beginian bang. Penasaran kalo dari sudut pandang laki laki kayak gimana sih. heheew

      Hapus
  42. Ada Bandar Bola juga ya!!

    Kalo saya malah kagak kepikiran nikah usia berape, tau2 udah di depan penghulu aja. Semoga cepet nyusul ya Lan... Kagak tau nyusul kemana, xixixi. Biar cepat dilamar sama pengusaha Lan

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHAAA BANDAR BOLA YAWLOHH :'D

      Wah keren nih mas Hendra. Jalan ngalir gitu aja ya mas.
      Hahaa iya mas. Amin :))
      Makasih mas

      Hapus
  43. Pembahasan pernikahan harusnya menjadi sesuatu yang serius, eh di sini malah kampret banget.

    Ini lunya beneran ngebet apa penafsiran gua yang keliru? Tapi kayaknya sih gua gak salah. Iya, ini mah lunya aja yang udah pengen. Sabar dulu. Yang penting haidnya udah lebih dari 3 kali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaaa gue nggak bisa serius serius bang, :'D

      Tafsiran lu keliru bang.
      Udah bang. Udah lebih dr 3 kali :D

      Hapus
  44. hebat di waktu smp udah mikirin nikah . . . . kalau aku sih belum kepikiran kapan mau nikah, masih enjoy dengan keadaan yang sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa iya. Nikmatin keadaan yg sekarang ya :)

      Hapus
  45. Astaghfirullah.. sabar ya mbak..
    kalau aku jadi mbak juga aku bakalan berusaha buat lupain dia, apalagi mbak masih muda.. lebih baik ditunjukkan dia sekarang ini daripada nanti kalian sudah menikah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba. Alhamdulillah selalu diberi kesabaran.

      Alhamdulillah juga skrg udah bisa ngelupain dia. Hehe :))

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.