MERAH

Jumat, Februari 05, 2016
                                         

Angin sore itu terasa halus membelai ujung rambutku.
Aku terperangah ketika ia tiba-tiba turun dari kursi cokelat muda kemudian menekuk lutut di hadapanku. Ia merogoh sakunya sebelum pada akhirnya muncul sebuah kotak merah sebesar kepalan tangan.
Dengan satu sentakan jari tangannya, ia memamerkan sebuah cincin dengan hiasan berlian yang membuatku terpesona takjub.
'' Marry me? '' tanyanya.

Kedua bola mataku membesar. Tak tahan menahan haru bahagia. Senyumku mengembang luas, aku menarik nafas sedalam mungkin dan menghelanya. Dengan yakin aku mengatakan, '' Yes!'' hingga ia kemudian bangkit berdiri dan memasangkan cincin itu di jari manisku. Ah, betapa indahnya cincin ini.


***


Aku tersenyum sinis mengingat kejadian sebulan yang lalu. Sembari melepaskan pakaian, aku menarik selembar handuk yang menggantung. Sesaat sebelum melangkahkan kaki untuk masuk ke kamar mandi, aku mengecek HPku.
Tidak ada yang menanyakan kabarku, tidak ada yang peduli denganku. Ya, harusnya aku sudah tahu itu. Ku letakkan HP ke tempat semula.

Dari pintu kamar mandi, air hangat yang memenuhi bak terlihat merayuku dan tak sabar ingin memanjakanku. Pencahayaan yang cukup remang di dalam kamar mandi ini bisa membuatku leluasa untuk menikmati hangatnya air yang mulai perlahan menyentuh pori-poriku.

Tak ada yang lebih sakit dari pengkhianatan dua orang yang begitu sangat kucintai.

Aku membenci tanganku. Tangan yang pernah di genggam erat saat jalan beriringan dengannya sore itu.

Perlahan aku mengambil silet dan mulai menggaris pergelangan tanganku secara vertikal. Garisnya masih belum sempurna. Aku mencoba menggaris lagi dengan pola horizontal. Lagi, garisnya masih belum sempurna. Tak heran, dulu saat duduk di bangku TK, aku selalu mengalami kesulitan dalam menggambar dengan penggaris. Bahkan sampai saat ini pun, aku masih belum bisa membuat garis dengan sempurna.

Aku mencoba menggaris pergelangan tanganku lagi. Kali ini dengan tekanan yang cukup.



Ya! Aku berhasil, sayang.
Lihat, garis yang baru saja ku goreskan tampak sempurna, bukan?


Aku tersenyum puas saat menyaksikan air hangat dalam bak mandi berubah menjadi merah disetiap detiknya.

Aku membenci pipiku. Pipi yang pernah ia usap lembut sebelum pada akhirnya sebuah ciuman mendarat di sana.


Aku kembali menarik garis panjang dari ujung pelipis dengan titik akhir berada di ujung bibir.
Aku bersorak girang. Kedua pipiku kini terukir garis panjang yang lurus. Tanpa menunggu waktu lama, aku membasuh wajahku dengan air hangat di dalam bak mandi. Darah segar mengucur keluar dan jatuh bersamaan dengan turunnya air hangat tersebut dan kembali bermuara ke dalam bak.

Sesekali ku jilat darah kecut yang mengalir di area bibirku. Rasanya meninggalkan candu.


Aku tersenyum puas saat menyaksikan air hangat dalam bak mandi berubah menjadi merah disetiap detiknya.


Aku membenci kedua mataku. Mata yang telah merekam jutaan sosok tentang dia. Senyumnya, tawanya, bentuk rambutnya, bulu tangannya yang lebat, tekstur hidung mancungnya, kumis tipisnya, kuku putih bersihnya, alis tebal yang berjajar rapi, bentuk bibirnya, ah aku benci mataku yang membuatku terus mengingat segalanya tentang dia.


Tanpa berfikir panjang, aku segera mencongkel kedua bola mataku. Kunikmati setiap bunyi remuk yang kuhasilkan dari tangan ganasku.


Aku tersenyum puas.


Lihatlah, air di bak mandi ini. Merahnya tak kalah dengan merahnya bibirmu yang diolesi gincu, wahai sahabatku.
Merahnya tak kalah juga dengan merahnya kisah cinta kalian.


Cincin pemberiannya sebulan yang lalu hanya diam dan bertengger manis di tepi bak mandiku.





***

Hai gaes.

Untuk sementara ini, cerpen WIDY mungkin akan diberhentikan sejenak. Mengingat teman-teman pada sibuk dengan kegiatannya masing-masing. Icha yang lagi sibuk mencari kerja baru dan menunggu kekasih LDRnya pulang di bulan ini, Yoga yang sibuk dengan freelance, kuliah dan kegiatan lainnya, Darma yang sibuk revisian skripsi, dan gue sibuk menunggu kepastian yang jelas darinya. Anjay.

Tapi secepat mungkin, kami bakal melanjutkan untuk menulis kembali bagian cerpen selanjutnya.
Doakan lancar ya gaes :)
Terimakasih untuk kritik, saran, pendapat dan waktu luang yang kalian gunakan untuk membaca cerpen WIDY. *ketjup satu-satu

Di bulan Februari ini, rencananya kami akan membuat satu tulisan bertema dengan bentuk bebas. Boleh seperti, puisi, review, hasil observasi, FF (Flash Fiction), bentuk curhatan juga boleh. Bebas. :)

Dengan tema: Makanan. 

Bagi teman-teman yang mau ikutan menulis bertema Makanan di bulan ini, yuk silahkan ikut. Hitung-hitung belajar menulis bareng. :)



Terimakasih gaes. Aku cinta kalian.





75 komentar:

  1. Pada paragraf awal sempat ngira kalo ini bukan fiksi, gue kira lo abis dilamar orang berkat hadiah lotre mainan chiki, dan selanjutnya nyadar kalo fiksi ..

    Pada paragraf selanjutnya kok berasa serem ya, tokoh aku-nya berasa psikopat banget, darah sendiri dimainin, matanya dicongkel2, hiii..
    Untung waktu dulu ketikung sama temen sendiri, nggak sampe nglakuin hal se-extrem ini .. -__-

    Semangat untuk project kalian selanjutnya, dan WIDY nya bisa cepat berjalan kembali, karna nggak enak tau rasanya digantungin .. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dilamar orang berkat hadiah lotre mainan chiki. Hahahaa

      Iya ini fiksi, Ka.
      Iya bener, kayak psikopat gitu. Wkwkw
      Jah curhat.

      Amin. Makasih ya.
      HAHAA DIGANTUNGIN EMANG NGGAK ENAK :'D

      Hapus
  2. Mengingat seseorang bikin galau gundah gulana di cerita ini menunjukkan seperti itu -___-

    Wulan, kamu masih menunggu kepastian dari siapa sih zyan malik? =d

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, hehee

      Bener mba Wid, nunggu kepastian dari abang Zayn. :'D

      Hapus
  3. romantis banget pas di kamar mandi
    ah sayangnya itu boongan coba kalo beneran wih bakalan romantis lagi ceritanya
    darahnya pasti sirop marjan tuh
    bola matanya pasti kue tart tuh
    ngomong2 soal sirup marjan
    sirup marjan itu identik sama lebaran
    ya detik-detik mau lebaran
    ngomong-ngomong sola lebaran itu
    lebaran kemaren abang belum minta maaf sama neng
    minal aidin walfaidzin
    mohon maaf lahir batin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enaknya diqurbanin aja nih~

      Hapus
    2. Minal aidin walfaidzin. Mohon maaf lahir dan batin. :D

      GOROK AE DAH, BY

      Hapus
  4. Kirain project widy lagi.

    Pengeeen ikuutan.. Tapi gak ngerti makanan :( semuanya enak. Lidahku udah di setting di maknyus mode on. Apapun yang masuk pasti enak :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehee bukan bang, :D

      Iya nggak papa bang, ikutan aja yuk. Maknyus mode on Hahaaa
      Ayo bang ikutan nulis bertema bareng kita :))

      Hapus
  5. Pertama aku pikir ini nyata.. taunya fiksi...

    Aaahhhh aku gak tahan bayangkan darah darah yang mengalir di tangan pipi mata... :(((

    BalasHapus
  6. Aduh, sayang banget, lho, kalo vakum dulu. Padahal gue udah menanti-nanti kelanjutannya Agus. Semoga cepet-cepet ada lagi deh. Dan semoga kepastian itu datang bersamamu, kak. Huehehe.

    Btw, bulan ini gue mau ngomongin minuman. Aaaah... sayang banget nggak sesuai sama tema yang ditentuin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, By. Semuanya pada sibuk dengan kegiatan masing-masing. Ntar dilanjut lagi kok cerpennya :))

      Amin ya Rabb, hehee makasih By.

      Hahahaa minuman dan makanan sekalian dong wkwk

      Hapus
  7. Aih sama halnya dengan Bang Azka nih.
    Kukira tulisan awal awal disini dirimu mau dilamar. Eh ternyata bukan. Untunglah #eh Ternyata fiction toh hehehe.

    Tapi di selanjutnya duh. Mengiris banget bacanya. Sampe sayat sayatan gitu. Mending juga sayang sayangan (?) #iniapalagi
    Overall sih bagus tulisannya dan bahasanya oke kok.

    Ditunggu ih kelanjutannya cerpen WIDY nya. Jangan diigantungin kek gini. Gak suka :(
    Tulisan bertema, Nah yang ini tertarik banget!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa kenapa nyangkanya gitu bang, wkwk
      Belom ada yg ngelamar. haha fiksi doan sih ini.

      Iya mending sayang-sayangan yak daripada sayat-sayatan. Hohoo

      Wah iya bang, makasih ya.

      Iya iya, secepatnya pasti dilanjutin kok cerpen WIDY-nya. Doakan lancar :))
      Iya sama, aku juga nggak suka digantungin, Haha

      Iya bang, ayo ikutan nulis bertema bareng kita, yuk :))

      Hapus
  8. Ceritanya horor juga ya, lama-lama bunuh diri. Emang Wulan nulis novel Widy ya?? Bareng blogger lainnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa iya mas Hendra, nyoba-nyoba doang nulis gini. wkwk

      Iya mas, lebih tepatnya cerpen bersambung bareng Yoga, Darma dan Icha. Hasil pemikiran dan ide dari empat kepala dijadiin satu. Hehee :))

      Hapus
    2. Wah pasti novelnya gerr-nya berantakan dan super absurd, hehehe... Semoga sukses sama novelnya, saya tungguin karya cetaknya free di rumah, hahaha....

      Berarti 6 kepala dong, yoga sama darma kan masing-masing punya 2 kepala

      Hapus
  9. kirain nyata.. eeh malah bukan.

    kamprett horor ini lan, pake darah darah gitu, kebayang ngeri oe, pake bawa bola mata segala pulak.

    hemm.. bertema makanan, mau ikutan sih tapi gak pandai, semua makanan enak soale apalgi kalo pas laper.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa fiksi ini mas, :'D

      Lebih horor tanggal tua sih mas. Hohooo

      Ayo ikutan nulis bareng yuk mas. Nggak papa mas, buat latihan nulis. Kita sama-sama belajar :))

      Hapus
  10. Ko wulan kuat nulis horor kek gini. Ak aja yang baca gak sangggup sampai akhir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, aku selalu kuat.
      Relain mantan diambil dan bahagia bersama orang lain aja, aku kuat.

      :'D

      Hapus
  11. Ko wulan kuat nulis horor kek gini. Ak aja yang baca gak sangggup sampai akhir

    BalasHapus
  12. Wulaaaan! Fiksinya horor banget ih! tapi bagus sih... cuman serem. :(

    Yaudah ditunggu project lanjutannya Lan! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Ninaaa :))
      Wah iya ya, makasih ya :)

      Iya, ditunggu ya, Nina :D

      Hapus
  13. Lan... Kok Pangeran bingung, ya. BIngung, udah dicabut matanya, masih aja bisa mikir. -_- Karakter yg dibuat ini, orang atau ALien sih? Kenapa nyawanya banyak banget. Darah di mana2, masih aja bisa mikir mantan.. -_-

    Bener kata azka, Pangeran kira Wulan dapet hadiah dari ciki2. :D

    Nice Fiksi lan. Semoga bisa berlanjut, ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaa bisa jadi alien, Pange :D
      Kayak lu juga Pange, masih aja mikirin mantan.

      Yawloh dari ciki ciki bhahaa

      Wah makasih, Pange. Amin :))

      Hapus
  14. Baca cerita lu gue ingat karya nya Seno Gumira Ajidarma, Saksi Mata. Ada kengerian dan perasaan campur aduk antara senang dan depresi. Keren banget! Keep up the good work!

    Anyway kunjungan pertama nih, mungkin bakalan sering nongkrong di sini. Boleh yak! Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue nggak tau Seno Gumira, huhuuu
      Wah terimakasih yaa :))

      Iya, salam kenal ya. Boleh, boleh. Semoga betah yaa

      Hapus
  15. Gue kira beneran paragraf-paragraf awal.
    Eh ternyata cuma fiksi doang.
    Penonton kecewa.

    Yuhuuu....
    postingan bertema ya.
    Yuk bikin :))
    Tau sendirilah anak kost makanannya apaan. Bruakakaka....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kagak, Yu. Tapi pengen juga sih kalo itu beneran nyata. Hahaa

      Ayuk bikin yuk,
      Anak kos makanannya semur ayam pasti nih, tapi dalam bentuk Indomie :P

      Hapus
  16. eh raisa, gue kira beneran itu cerita -_-
    tapi mantep endingnya, wakaupun bedarah. gue jadi pengen masuk ke kamar mandinya terus .. terus ngasih p3k :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah wah wah, nggak nyangka Erdi ternyata mes.... mesra banget. Duh~

      Hapus
    2. Hahaa baik amat lu bang ngasi p3k segala. Hahaaa

      Hapus
    3. Aku juga nggak nyangka, Cha. Ternyata bang Erdi, mes.. mesraaaaa

      ahh

      Hapus
  17. Sadis bener, Lan? -_-
    Aku sampe ngeri bacanya.
    Tapi, menurutku, justru kamu berhasil di fiksi ini. Karena mampu membuat pembaca masuk ke dalam ceritanya. Keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaa iya ya, Di? Syukurlah kalau berhasil. Hehee
      Amin. Terimakasih yaa

      Hapus
  18. untung aja ini fiksi, kalau nyata ._. nggak bisa ngebayangin gimana jadinya kamu Lan ._. tapi bagus lan tulisannya, kebawa aku :))

    Ihiiiiiiiy mau bikin tulisan bertema nih sekarang, disela-sela kesibukan anak-anak WIDY :) lancar deh ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebawa kemana bang Feb? hahaa

      Iya bang, ayoo ikutan yuk. Amin bang Feb :D

      Hapus
  19. wahahaha, latarnya nggak jauh-jauh dari toilet yak?
    siapa yang buat ni awal-awal widy nya. jadi curiga...
    dan berending di psikopat-psikopatan. bagaimana bisa dia menikmati bunyi bola mata yang di congkel...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya haha, bingung mau nyari latarnya apa. Milih toilet aja deh hahaa

      Hehee ini bukan tulisan WIDY, Jev. Di postingan ini, WIDY bakal bikin tulisan bertema makanan. Dan sudah mulai publish dr tanggal 14 kemarin. :))

      Hapus
  20. Anjir, aku baca tulisan ini, ngeri-ngeri sendiri, menurutku gak ada sih yang setega ini sama dirinya sendiri sampe nyilet2 pipi, tangan sama anggota tubuhnya yang lain. Ew.

    Eh ada sih satu orang, namanya Limbad.
    Zzzz...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa tapi nggak tau deh,kalo Limbad masih kayak gitu masih ngeluarin darah apa enggak. wkwk

      Hapus
  21. Apa ini?! kok, keren banget? Aaaaah. Deskripsinya sukses bikin meringis Ulaaan!


    Jiyeee. WIDY lagi cibuk, ya? Semangat semangat. ^^
    Semoga Ulan cepet dapat kepastian. Eeaak. Ahaha. Semoga hasil kepastiannya membahagiakan. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaakk Rima bisa aja nih, masih belajar belajar ini. Rim. Belum bisa fiksi kayak kamu. Huhuu

      Iya Rima. Semangaatt :D
      Hahaa iya semoga aja ya cepet dapat kepastian :'D
      Amin Riimmmm...

      Hapus
  22. Asik. Wulan nulis fiksi. Alhamdulillah, ketularan Darma kah ini, Lan? Yuhuuuu~

    Fiksinya juaraa, Lan! Suka deh. Ngilu bacanya tapi nggak mau stop baca. Slasher gitu main sayat-sayat. Itu si tokoh aku kena insiden teman makan teman ya, Lan?

    Huehehe. Menunggu kekasih LDR pulang. Masih ingat aja ih si Raiso.

    Moga kepastiannya cepat datang ya, Lan. Aamiin :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaa bukan ketularan, Cha. Tapi karena kaki Darma, aku jadi ada ide bikin ginian. Hahaa

      Waaah makasih Chaaa. Aku seneng, hahaa padahal iseng doang bikinnya.
      WKwkk slasher.
      Iya Cha, teman makan teman.

      Hahaaa iya ingat dongs Cha. Harus nunggu sebulan lagi :)) Semangat nunggunya Ichantik kekasih Adam Levineee.
      mwaah

      Amin ya Chaa :'D

      Hapus
  23. Psikopat. Shit. Ngeri sendiri. Takut teteh, peluk aku :')
    Kenapa terakhirnya harus congkelin mata? Iiiihhh. :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaa sini sini teteh peluk, Ris... :'D

      Hapus
  24. Fiksinya bagus, Lan. Bikin pembaca terhanyut dalam ceritanya. Keren, aku suka. Huehue

    Itu ceritanya is 'Aku' di khianati sama sahabat dan pria yang pernah nglamar dia yak? Si 'Aku' melampiaskan sakit hatinya dgn cara nyakitin dirinya sendir; Self-Injury. Serem. Ini berarti is aku mengidap border personality disorder. Kelainan psikologis yg bisa di bilang berbahaya banget. Eh emang berbahaya sih. Sering-sering nulis fiksi ginian ya, Lan. Hohoho

    Semoga project Widy-nya bisa di lanjutin lagi yak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duuh makasih Novi, :D
      Iya bener, Nov. Dikhianati dua orang yang disayanginya. Juga ngidap kelainan psikologis kayak yg kamu bilang. Bahaya banget. Hehee

      Iya Novi :))
      Amin. Makasih geulis :D

      Hapus
  25. Aaaaarghhh tulisannya bagus lan. Tapi gue takut sama cerita begitu. Hehehe. Tapi keren! \(w)/

    BalasHapus
  26. Aaaaaaaa ngeri ngeri dek wulan masa ada silet menyiletnya huhuuu

    Tp bahasa yg digunakan apik..
    Terlepas dari itu aku gakuat baca ampe paragraf 3....langsung kebayang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkakak iseng doang nulis serem ginian, Mba. hehee

      Masih belajar nulis bahasa yang rapih, Mba. Belum apik semua hehee

      Jangan dibayangin, Mba Nit :'D

      Hapus
  27. Ini kok NGERI GINI SI LAN!!
    Pake ada sayat-sayatan segala.

    BalasHapus
  28. huh ternyata fiksi dan ini horor banget loh ... gak biasanya kamu nulis gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mae. Iseng aja nulis fiksi. Masih belajar. Hehehe

      Hapus
  29. Aku bacanya jadi ngilu, meeinding sendiri -_- hhhhh ini kalo adegan film, aku ngga bakal kuat nontonnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yawloh Sabil sampai ngilu. Huhuu sini deket aku biar nggak merinding.

      Hapus
  30. Serem amat. Itu misalnya g mati, pasti jadi preman pasar. Ada codetnya gitu di pipi. Hehehehehe.

    Anggota Widy lagi sibuk ya. Eh, Wulan nunggu kepastian dari siapa? Darma apa si Anjay?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha preman pasar. Asoy.

      Iya bang Reng. Lagi sibuk dgn kegiatan masing-masing.
      Dari Anjay bang. -_-

      Hapus
  31. Waduw. Serem. Nggak kuat bacanya.

    "Yang sabar ya Bos." Kata Sopo sih gitu, Lan. Tapi kan ini fiksi, eh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa korban kartun Adit dan Sopo Jarwo nih hahaa

      Hapus
  32. Gue paling nggak bisa baca genre thriller begini. Imajinasi gue terlalu liar untuk membayangkannya. :(


    Dan... lu berhasil bikin gue bayangin itu semua, Lan. Taaeeekkk lo!

    Alias cerpen lu bagus betul. Mantap. Deskripsinya udah canggih. Hehe. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Imajinasi lu terlalu liar. Hahaa

      Hahaaa. Tengkiyu, Yog. :'D

      Hapus
  33. kirain kamu abis dilamar orang lan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa orang-orangan sawah, mah iya bang.

      Hapus
  34. Artikel yang sangat menarik :D

    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.