Ngomongin Dosa

Jumat, Januari 29, 2016
Akhir-akhir ini berita tentang polisi yang nggak bisa bedain mana parkir dan mana berhenti sedang menjadi trending topic. Meme-meme polisi tersebut juga udah banyak beredar.
Gue kalo liat meme polisi itu, antara mau ketawa dan ngata-ngatain sekaligus pengen menyalurkan hasrat noyor kepalanya.
 Lah iya, masak nggak bisa bedain yang mana parkir dan yang mana berhenti.

Itu tuh ibaratnya gini ya.
Kayak gebetan. Gebetan lu udah deket banget sama lu, rajin chat, telfonan, eh taunya tiba-tiba doi ngilang dan nggak ada kabar. Pergi gitu aja. Nah itu namanya gebetan lu cuma numpang parkir. Singgah doang. Nggak menetap.

Beda dengan berhenti. Kalo berhenti itu ibaratnya doi udah memantapkan hatinya buat lu, udah mentok dan memilih berhenti untuk suatu tujuan. Gitu.


INI APAAN YA?

Oke, lanjut.


Beberapa waktu yang lalu, gue tiba-tiba mikir tentang bagaimana kepribadian gue sendiri. Dengan ditemani alunan lagu Refrain, perlahan gue memejamkan mata. Mengingat kembali apa saja hal-hal baik dan buruk yang pernah gue lakukan di dalam hidup. Ini tuh kayak perhitungan amal baik dan buruk. Kayak besok pagi gue meninggal. Gitu. Padahal amal baiknya juga kagak ada. 
Gue menghirup nafas dalam-dalam sambil memejamkan mata. Pikiran gue mulai berjalan mundur mencoba mengingat seperti apa gambaran pada kepribadian gue.



Iyak. Bener.




Enggak ada yang bisa gue banggakan dalam diri gue. Hahahaa


***

Pernah suatu pagi di hari Minggu, gue keluar membeli sarapan nasi uduk. Suasana jalan masih sepi banget. Setelah memesan nasi uduk untuk dibungkus, gue mengambil risol yang ada di atas meja warung sarapan. Sementara ibu penjual nasi uduk sibuk mencari uang kembalian.
Lagi asik-asiknya mengunyah risol sambil menonton acara musdalifah yang rumahnya gede minta ampun, tiba-tiba

BROK.


Di depan warung sarapan, ada bapak-bapak yang entah faedahnya apa memutuskan untuk jatuh dari motor. Padahal jalanan kosong. Sepi. Kayak hati.
INI TUH KENAPA GITU KAN SERBUK JASJUS. 

Jatuh sendiri di motor. Dan itu kejadiannya tepat di depan mata gue.
Gue sebagai anak sekolah yang masih duduk di kelas 3 SMK yang memiliki pendidikan dan kepedulian yang tinggi, langsung meneruskan mengunyah risol sampai habis.
Nggak gue tolongin. Trus salah satu pelanggan di warung sarapan lari-lari ke jalan depan untuk nolongin bapak itu.
Bapaknya dibantuin.
Gue makan risol.
Oke.

***

Gue paling nggak suka dibanding-bandingin dengan orang lain. Dengan mantan misalnya. Hmm.
Gue secara keseluruhan berbanding terbalik dengan kakak gue. Dari fisik sih udah keliatan. Dia gede, tinggi, minumnya waktu masih kecil susu dancow rasa vanilla. Beda sama gue, kecil, kurus, dekil, minumnya waktu kecil es kosong doang. Itu juga kalo airnya udah habis, esnya gue jilat-jilat sampe mencair.

Dari SD sampai SMP, gue paling kesel dengan guru yang kalo ngabsen dan menyebutkan nama gue, kemudian diikuti dengan pertanyaan, '' Kamu adiknya si Melati ya? ''
Gue mau geleng, nanti dikira anak pungut. Nggak ngakuin kakaknya.
Mau ngangguk, takut gurunya nggak percaya.
Akhirnya gue cuma menjawab, '' Iya bu, heheheee ''
Cengengesan. Dan udah gue duga, perkataan yang keluar dari guru setelah itu adalah, '' Kok nggak mirip ya? Kakak kamu tuh pinter, aktif, serius dalam belajar. ''

Dan sudah tigajutaempatratuslimapuluhdua kali gue mendapat pertanyaan dan kalimat yang seperti ini dari guru sejak gue duduk di bangku SD sampai SMP. 

Gimana enggak, kakak gue waktu di SMP berprestasi banget. Dikenal guru-guru.
Gue kagak. Jangankan dikenal guru-guru, diakuin sebagai muridnya aja gue udah sujud syukur.

Kakak gue kalo ke sekolah niatnya bener-bener belajar. Itu tas ranselnya penuh kayak mau mendaki gunung dua hari dua malem. Belum lagi kamus bahasa inggris dan bahasa indonesia yang dipegangnya. 

Beda sama gue. Semenjak SMP, laci sekolah udah gue nobatkan sebagai rak buku. Semua buku mata pelajaran dan buku tulis tersusun rapi didalam laci meja gue.  Jadi gue berangkat dari rumah cuma modal pena dan buku sebiji doang. Berat-beratin tas biar isinya nggak cuma angin dan deretan nomor telfon kakak kelas ganteng di sekolah doang.

Saat di SMK, gue nggak lagi mendapat pertanyaan terkutuk seperti itu. Yang ada malah gue-dikira-kayak-kakak.
Guru-guru di SMK mengira gue seperti kakak. Punya otak cerdas, berwawasan luas. Wawasan luas opo, nama bupati di tempat tinggal sendiri aja gue kadang rada lupa namanya siapa.


***

Ada kejadian yang paling gue sesalin seumur hidup. Kejadian ini terjadi saat gue duduk di kelas 5 SD. Nggak tau deh, waktu itu otak gue sejahat apa sampai bisa melakukan tindakan keji tersebut. Hmm.
Jadi gini, aku tuh sayang kamu. Kamu mau nggak jadi pacar aku?

Oke. Serius.

Jadi gini, waktu SD, gue pulang pergi sekolah naik mobil antar-jemput. Posisi favorit gue di tengah sebelah kanan dekat jendela. Kalo berangkat sekolah, mobil wangi parah. Aroma shampo anak-anak yang habis keramas, wangi molto, kispray, wangi dah pokoknya.
Kalo pulang sekolah, aroma dalam mobil super menjijikan. Bau keringat, rambut lepek, bekal makan siang yang berceceran dalam tas. Parah.
Jadi, siang itu mobil jemputan gue lama banget datang. Padahal gue udah nunggu di parkiran sedari tadi. Akhirnya gue memutuskan untuk naik ke food court yang ada di depan sekolah. Di food court tersedia telepon kabel. Waktu itu gue tinggal di kompleks perumahan, masing-masing perumahan punya telepon kabel dengan empat digit nomor yang berurutan sesuai nomor dan tipe perumahannya. 
Gue menekan sembarang nomor.

Gue: Halo?
A   : Iya halo?  
(Suara perempuan, kira-kira berumur 20 an ke atas)
Gue: Ini dengan siapa ya?
(Ini apa banget gue. Kan gue yang nelfon, yawloh.)
A   : Ini Ratna. Ini Amima ya?
Gue: Iya, ini Amima.
A   : Iya, ada apa Amima?
Gue: Kak, dipanggil mama ke rumah. Sekarang ya kak. Cepetan.
A   : Hah? Mama Amima kenapa?
Gue: Pokoknya kakak datang aja ke rumah sekarang. Jangan lama-lama ya.
A  : Iya, iya. Ini kakak mau siap-siap ke sana ya.
Gue: Iya kak. Amima tunggu. 

Nggak hanya sampai di situ, selang 5 menit kemudian gue menelfon kembali.

Gue: Kak, udah siap-siap mau ke rumah?
A   : (suara motor) Iya, iya ini kakak mau berangkat.
Gue: Iya kak, Amima tunggu.

YAWLOH, AKU BERDOSA.

Siapa coba Amima?
Anak SD macam apa gue. Jahat bener. :(



***

Kalau gue pikir, kayaknya malaikat Atid udah lelah nyatat amal buruk gue selama hidup. Tangannya capek, Kasihan. :(

Dosa gue banyak amat. Udah ah mau wudhu dulu. 






59 komentar:

  1. Lo nggak baru mimpi tenggelem di sungai kan lan ??
    Di skitar rumah lo lagi nggak ada gagak hitam yang tereak2 kan ??
    Kok udah buat pengakuan dosa aja, di Film2 biasanya kalo ada yang buat pengakuan dosa, besoknya diaaaa ..
    Ah serem !!

    Kalo gebetan cuma singgah dan ingin menetap tapi tiba2 dia ditikung orang, itu masuk kedalam rambu2 yang mana lan ??

    Iya gue juga sering banget dibanding2in sama anak tetangga.. agak KZL juga sih, karna gue pasti ngerasa lebih keren daripada mereka..

    Dasar pemudi APATIS !!
    Orang tua jatuh, nggak ditolongin.. malah makan risol !!
    Bagi lah risolnya !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha enggak, Ka. Kemarin iya sih, ada gagak hitam terbang rendah depan gue pas naik motor. Hahaha serem.
      Besoknya dia apa Ka???

      PENGALAMAN PRIBADI LU, KA? HMM SUSAH NIH

      Nah iya kan, ngeselin. yaiya kerenan lu dong.

      Lu mau? Sini makanya.


      Hapus
  2. Mau koment apa ya? mau koment serius nanti dikira ceramah, nggak koment nanggung, udah selesai baca. hehe untung nggak punya nomor hapeku mbak*ehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa nggak papa, aku suka diceramahin.

      Betewe, nomer hape kamu berapa?

      Hapus
  3. hahaha.. anak sd yang sangat kreatif pemberani hebaat, cerdas kau lan.
    itu berarti kamu sd sama smp sama sekolahnya sama kakakmu? di banding bandingin emang gak enak ya, itu polisi apaan kok aku gak tau kalo ada yang nge-hits kek gitu *katrok tenan aku duuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari TK, SD, SMP dan SMK satu sekolahan terus mas. Hahaaha iya nggak enak.

      Wkwkw sama mas, aku juga katrok :'D

      Hapus
    2. ooh iya panggilnya adi aja lan. hehee..

      Hapus
  4. sayang sekali makan risol hanya sendiri saja tidak bagi2
    udah gitu g peduli sama bapak2 yg jatuh dari motor
    motornya pasti lecet tuh
    sayangkan kalo motor lecet maling g bakal mw nyuri
    buat bapak yg motornya jatuh tak usah khawatir
    saya adalah pengusaha dealer motor
    motor baru maupun seken ada
    tinggal pilih yg mana
    masalah biaya tenang saja bisa bayar tunai atau pun kredit
    .
    sama kayak abang
    abang juga g suka dibanding2in sama kakak abang
    padahal abang anak pertama loh
    jadi anak pertma itu g enak
    g enaknya g bisa jadi anak kedua atau ketiga
    y jika dua dikali tiga itu maka hasilnya 6
    dan angka 6 jika dibalik menghasilkan angka 9
    .
    sudah jangan dipikirkan kejadian waktu kamu sd
    segeralah bertobat wahai anak muda

    BalasHapus
    Balasan
    1. SUBHANALLAH, BANG NIK.
      KOMENNYA TUMBEN PANJANG.

      TAPI TETEP AE. BACANYA BIKIN NANGIS BANG. YAWLOH

      Hapus
  5. Alamak.... waktu kecil mucil amat yak.. hahaha

    Bapaknya kenapa gak ditolong? Kurang cakep yak?! Hahaha

    Kesian itu mbak mbaknya pasti bingung dia hahaha

    Semoga malaikat khilaf lupa gak nyatet #eeh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhahaa iya, Arum.
      Sayang risolnya, mendingin ngabisin risol daripada nolongin bapaknya.

      ASTAGFIRULLOH

      Hhahaa malaikat lupa nyatet. Iya Arum :'D

      Hapus
  6. duh bandel amat yak:D
    bener sih, kalo kakak adik perempuan itu sering banyak bedanya + sering berantem *pengalamanpribadi:D*
    untung aku jadi kakak, bisa pintaran dikit wkwkwk :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa iya bener. Cekcok mulu di rumah.

      Untung ya kamu anak pertama. Wkwk

      Hapus
  7. Suraaaam. Masa sekolah bawa buku tulis sama pulpen doang. Contoh dong kakakmu, kak. Sampe bawa dua kamus gitu. Keren tuh, kalo di jalan lagi iseng, bisa jadi guide tour dadakan.

    Btw, analogi parkir dan berhentinya apik tenan! Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu itu gue salah gaul, By.
      Hahahaa guide tour dadakan. Leh uga

      HAHAA PENGALAMAN

      Hapus
  8. Lan? Lagi demam? Apa barusan kepentok meja dengkulnya?

    Nggak ada angin nggak ada hujan ngetik ginian. Wkwkwkwk....

    Itu kejadiannya sama kayak gue, tapi bukan makan risol, waktu itu gue lagi mainan hp, sambil muka polos ada bapak bapak jatuh gara gara jalanan licin malah gue diemin aja...

    Sampe sampe bapaknya berdiri sendiri wkwkwkwk...

    Itu amima siapa ya allah :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHA BHANGKAY. DENGKULNYA :'D
      IYA OTAK GUE NGGAK KEPENTOK MEJA KOK, YU

      Yawloh Wahyu. Pemuda macam apa kau, Nak? Di mana hati nuranimu?

      Iya, Amima siapa gitu yak

      Hapus
    2. Alhamdulillah kalau nggadk deh mbak, kalau kepentok kan kasihan mejanya. Entar lecet.

      Bapaknya aja jatuh nggak bilang-bilang. Kan gue lagi fokus blogwalking. Hih!

      Dasar wahyu apatis!

      Amima, masih kebayang aja kampret :v

      Hapus
  9. Btw polisinya itu kaka temenku wkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya ya. Nggak jadi ditoyor deh kepalanya, dielus aja.

      HAHAAA

      Hapus
  10. anjir ngakak mulu dari tadi. INI POSTINGAN MACAM APA YANG BUKA AIB SENDDIRI. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa, ini aib sekaligus pengakuan dosa. :'D

      Hapus
  11. Makan risolnya konsen banget ya, bapak yang jatuh nggak ditawarin risol juga Lan??

    Kelakuan waktu kecil memang kelewatan ya, nggak beda jauh berarti. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya saking konsennya mas. Hhahaa
      Enggak mas, udah keburu jatuh wkwk

      Mas Hendra gitu juga waktu kecil?

      Hapus
    2. Tapi nggak separah Wulan hehehe

      Hapus
  12. Komen apaan yak. Intinya ngakak lah. Sering best ng aja cerita ginian yah wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komen apaan yak. Ini udah komen bang Uben hahaa
      Iya bang :D

      Hapus
  13. lu lan mikir kebelakang sampe menghela nafas dalam, tapi ga ada yang dibanggakan ? hahahaha gue kaya lagi ngaca :'

    bapa-bapa yang jatuh dari motor itu nyariperhatian kamu lan, nyari perhatiaan! kamu malah asik makan risol. bayarnya juga pasti bayar 1 risol padahal makan 5. iya kan haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaaa iya bang. Mikir kali aja ada yang dibanggakan, taunya kagak ada. :'D

      Yawloh, aku nggak peka bang.

      Tau aje lu bang. HAHAA

      Hapus
  14. ya Allah wulan kecil tengil banget, iseng nyaaa..
    Itu yang bapak bapak jatoh. Dasar wanita tak berhati nuranii. :')))
    Emang kalo kakak adek gitu suka dibanding bandingin. aku sama adek aku aja jauh beda lan, adek ku pendieem banget kek tembok warnet. Akunya gak kekontrol gini gerakannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaaha iya, Dibah. Udah keburu laper sih.

      Kayak tembok warnet. Dibaaaahhh :'D
      Kamu gesrek nggak kekontrol. Hahaaa nggak papa. Kamu macho.

      Hapus
  15. hahaha apaan sih, pagi pagi wangi molto kispray haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sewangi itu dalam mobil jemputan tiap pagi. Wkwkw

      Hapus
  16. Nah iya, Lan. Rasanya aku pernah liat meme polisi kayak gitu. Ada-ada aja ya.

    DUUUH ITU PERUMPAMAAN BERHENTI DAN PARKIRNYA DALEM BANGET. ADA CURHAT TERSELUBUNG SEPERTINYA. YUHUUUUU~

    Lan, aku sedih baca ini. Jangan ngerasa gitu, Lan. Memang nggak enak sih dibanding-bandingkan gitu. Dibandingin sama anak tetangga aja nggak enak, apalagi sama saudara sendiri. Dan rasanya semua anak pernah dibandingin gitu. Tapi kamu punya kelebihan kok. Kamu bisa cerita sekocak dan sejujur ini. Ngalir aja gitu. Kamu anaknya easy going, ramah, ceria. Itu kebawa di tulisan kamu. Yang baca jadi ketagihan pengen bacain paragraf-paragraf berikutnya sampe habis. Kakakmu belum tentu bisa. Siapa bilang nggak ada yang dibanggakan dari kamu? Aku bangga temenan sama kamu, Lan. Muaaaaah!

    Buseeeeet itu jahil banget, Lan. Bahahhahaahah gemesin dah. Minta ditoyor memang. Dasar kau Amima! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kan Cha. Hahahaa
      HAHAHAHAAHAHAAAAA CHA. JANGAN DIPERJELAS HAHAAAHAA

      Iya bener, nggak enak kalo dibanding-bandingkan.
      Cha. Aku terhura baca ini :') aaaaakkk makasih Cha. U made my day.
      Yawloh ada juga yang bangga temenan sama aku. *peluk Icha :*

      Hahaaa anak kecil kurang kerjaan, Cha :D

      Hapus
  17. semacam cerita masa lampau yang tak terucap dan hanya mampu ditulis saja. Ihiwwww karena membadingkan sesuatu dengan yang lainnya adalah perbuatan tidak sopan apalagi ngga selevel

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya haha.
      Nggak sopan dan nggak menyenangkan. :')
      Hohohoh

      Hapus
  18. Wah analoginya keren, lan. Udah berharap banget gara-gara doi udah deket banget, eh ternyata dia gak menetap tapi cuma singgah doang. Perih. Itu polisi macam apa gabisa bedain mana parkir sama berhenti, Masya'Allah --"

    Tulisan kamu tentang pengakuan dosa bikin aku sadar sama dosa-dosaku juga, lan. Hiks.

    Itu kirain bakal nolongin bapak yang jatuh dari motor taunya cuma nonton sambil makan risol, bagus lan! Coba kalo waktu itu kamu panik pas liat bapaknya jatuh, mungkin risolnya bakal kamu buang atau jatuh, jadinya mubazir kan, dosa ntar.

    Kata siapa nggak ada yang bisa dibanggakan dalam diri kamu, duh kamu punya kemampuan bikin orang terhanyut, tenggelam, blahblah kedalam tulisan kamu, lan. Tulisan kamu selalu bisa bikin orang ngakak, termasuk aku. Huhuhahah, itu harus di banggakan, lan. Semangat :D

    Jangan lupa bertaubat yak \:D/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa iya, Nov. Udah ngarep banget padahal.

      Kamu dosa gimana, Nov? Nggak sehina aku tapi kan?
      Nah iya bener. Buang-buang makanan, dosa. Mubazir. Mubazir itu temennya setan.

      aaaaaakkk ini lagi bikin aku terhuraaaa :')) Alhamdulillah masih ada yg seneng. :D
      Semangat juga buat kamu, Novi :*

      Hahahaa iyak, ini mau wudhu.

      Hapus
  19. Hanjir -_- malah makan risol -_- padahal orang lain kena musibah. parah. Parah kamu Raisa wkwkwk :p

    Eh, problem kamu yang suka dibanding-bandingin sama kakak, sama persis kayak aku -_- Guru2ku dari sd sampai Smp pada kenal kakakku sebagai siswa-teladan-abis sementara itu, mereka kenal aku sebagai -siswa-iblis-abis -_- wkwkw
    uniknya, justru di SMK pas aku nggak satu sekolah sama kakakku, aku bisa dibilang siswa teladan :3 kwkwkwk

    Kelakuanmu pas SD edan juga ya -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bang, aku laper waktu itu. Kalo aku nolongin bapak itu, trus nggak jadi makan risol, aku kelaparan, kejang-kejang, lemas tak berdaya trus meninggal. Gimana bang?

      Jaaah sama bang. Iya, guru-guru memang gitu. Sementang saudaranya pinter, dia kira adiknya juga pinter. Ya enggaklah HAHAAA
      Siswa iblis abis. Hahahaaa

      Ajiyee siswa teladan. NGGAK MUNGKIN BANG!

      Itu khilaf bang.

      Hapus
  20. Haha kok masih bisa sih makan risol dengan tenang dan kalem saat liat ada bapak-bapak jatuh. Nggak keselek gitu? Minim kaget dikit gitu? wkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak mba. Malah cepet cepet aku telen. Takut diminta si bapak.

      Hapus
  21. WULAAAAANNN HAHAHAHA

    Dibanding-bandingin emang nggak enak bgt ya, Lan. Syedih. Padahal kan tiap orang punya kelebihan masing-masing yak.

    Duh. Iseng bgt sih kamu yaampuuuun. -_____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaaa kenapa Sabil? hahaaa

      Iya bener. Nggak enak dibandingin.
      Iya, Sabil. :'D

      Wkwkwk anak kecil yang berdosa

      Hapus
  22. Wadouwww!!!
    Baru datang kesini, malah langsung disuguhin berita tentang dosa...
    Tolong baim ya Allah... tolong baimmmmmm!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa langsung wudhu mas. Buruan.

      Hapus
  23. Baca postingan ini malem-malem jadi ngakak sendiri haha. Tulisan lo enak dibacanya, ngalir lancar.

    Dibanding-bandingin emang paling ngga enak. Gua sendiri adalah salah satu korban dibanding-bandingin, soalnya dari SD sampe kuliah, gua selalu satu tempat sama kakak gua, dan terjadilah kutukan "banding-membanding" terjadi. Awalnya sih kesel and sedih, tapi lama-kelamaan dicuekkin aja. Toh gua yang ngejalanin alur hidup gua sendiri, kenapa orang laen yang ribet banding-bandingin, ya kan? :)

    Itu yang iseng telepon random sumpah, gokil banget. Si Ratna kok ngga ngeh suaranya si Amima asli ya, atau emang suara lo mungkin mirip banget sama si Amima? *misteri suara Amima* gimana kira-kira ya kelanjutan drama si Ratna-Amima ini? Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih mas. Hahaaa

      Lah iya sama, mas. Gue dari tk sampai SMK doang sih.
      Aaaa gue nggak bisa nyuekin gitu. Yang ada malah kepikiran terus. Huhuu
      Iya sih bener juga, yang jalanin diri kita sendiri, kenapa orang lain yg sibuk yak.

      Hahhahaa iya. Mungkin Amima juga anak kecil seusia gue waktu itu mas.
      Misteri suara Amima. Hahaa

      Hapus
  24. Hahahahaha.

    Mungkin kamu sering minum teh goyang waktu kecil, Lan.
    Makanya beda sama kakakmu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa mending teh goyang, bang. Ada gizinya, enak.
      Lah gue kagak, es kosong.

      Hapus
  25. Rada banyak nggak nyambung banget tulisan ini, ya. Random abis, Lan. Dari perbandingan yang sempet kita berempat curhatin di grup sampe pengakuan dosa. Muahaha. :))

    Oalah, Amima pasti temennya Rani tuh, Lan! Yang anaknya ibu kantin itu loh. Yang setiap makan nggak pernah minum. Udah kayak cicek tuh.

    Ini gue ngetik apa, sih? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa iya, Yog. Dosa-dosa gue kebanyakan jadi nggak nyambung gini.
      Bhahaaa iya bener, cerita tentang banding-membandingkan itu :'D

      YOG, UDAH BANGUN?

      Hapus
  26. Cerita-cerita berbeda dipadukan jadi satu :))
    Ooohhh gitu ya bedanya yang parkir dan berhenti. Baru tau da. Etapi kenapa harus dihubungin sama gebetan? Sedih.
    Anjir, watados teteh mah. "Bapaknya dibantuin, gue makan risol". Btw teh, nih aku jualan risol. Mau? *lah
    Aku juga nggak suka dibandingin, sama tetangga sebelah. Hm.
    TERAKHIRNYA EH KASIAN ITU TETEH. KONYOL ABIS ANJIR. AH. PARAH. WKWKWKWKWK.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Riska, hehee
      Hahaa analoginya seperti itu. Hahahaa baper :'D

      Waah aku mau dong, gratis tapi ya bhahaa

      Iya dibandingin itu nyakitin kebangetan parah. :(

      Hahahaaaaa

      Hapus
  27. iya, lagi rame itu emme polisi yang nggak ngerti arti parkir. lahhh... itu konyol banget yak kalau di bayangin si bapak2 yang jatuh itu. jalanan sepi, tiba-tiba jatuh. mungkin dia ditabrak oleh rasa rindunya sendiri :"))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, lg trend banget meme itu. Wkwkw

      Anjayy ditabrak rasa rindu.
      Jef? Tumben?

      Hapus
  28. Laan, paragraf awal bikin tanda tanya #apa ini lg menyinfir si darma #kabur naik buraqnya icha

    Kok tetiba jadi pingin nyomot risolnya wulan yak...ceritsnya biar ulan nolong tu bapa bapak

    Hmmm klo dibandingin ma prestasi sodara, kyknya kita senasib deh haha
    Btw aku baru tau panggilan kak kuntum itu melatii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahaa mba Nit :'D
      Yawloh buraq Icha dipinjam kemana-mana hahaha

      Weleh weleh, bikin postingan tentang risol, mba :'D

      Iya mba, panggilannya Melati atau Imel.

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.