Cabe-cabean dan Kepo

Rabu, Januari 13, 2016
Semua bermula pada hari Minggu kemarin.
Gue yang usai melakukan ritual bobo siang kiyut ketika itu terbangun dengan wajah berantakan. Kayak hati. Hiks.

Dua orang perempuan abege anak SMP datang dan masuk ke rumah gue. Dan mereka berdua ternyata adalah temen adik gue, Nova.
Sore itu, Nova pamit ke ibu kalau dia diajak temannya untuk merayakan ulangtahun salah seorang temannya di toko ayam. Sebelum Nova keluar kamar, gue memanggilnya dengan syahdu.
  '' Nova, bawa plastik ya. ''
  '' Untuk apa? ''
  '' Bungkus. Dua. ''

Nova langsung ngacir meninggalkan gue yang masih bengong duduk di pinggir tempat tidur.

Adik durhaka!

Setelah ganti baju, rapi-rapi dikit, Nova langsung keluar kamar dan menemui dua orang temennya.

  '' Ini nggak papa nih naik motor bertiga? '' Ibu kelihatan panik melihat tiga anak SMP itu sempitan sempitan di motor matic.
  '' Ini deket kok Bu. Kami bertiga mau ke rumah Helen dulu, nanti dari rumah Helen bertiga naik mobil sama mama Helen. '' Helen, salah seorang temen Nova yang sedang berulangtahun menjelaskannya kepada Ibu.

Deket doang sih jarak rumah gue ke rumah Helen.
Ibu manggut-manggut.

  '' Udah, nggak papa, Bu. Biar kayak cabe-cabean. Hahaaa. ''

Gue ngakak puas sembari masuk lagi ke dalam rumah. Sebelum ngeloyor masuk, gue sempat melirik ke arah Ibu. Ibu terlihat diam seakan paham akan sesuatu.


***


Sore itu gue kedatangan saudara. Rame bener. Saat lagi asyik-asyiknya ngobrol, Nova tiba-tiba masuk ke rumah setelah pulang merayakan ulangtahun temannya.

  '' Ini nih, anak Ibu yang cabe-cabean. '' Ibu menarik Nova halus dan memeluk Nova dengan posisi duduk.

APA-APAAN INI.

Asli. Gue bengong.
Bentar-bentar,

Atas dasar visi dan misi apa Ibu dengan penuh rasa bangga mengatakan itu?
Kalau kalian tanya, ada nggak orangtua yang bangga dengan anaknya yang cabe-cabean? Nah ada. Itu orangtua gue. HUWAA MAU NANGIS AJA.

Setelah Ibu keluar rumah dan melepaskan saudara gue untuk pulang, seorang ibu-ibu yang mengendarai motor dengan dua anaknya memanggil Ibu gue.
Biasalah, ibu-ibu. Ngerumpi-ngerumpi ini itu, mulai dari kasus Nikita Mirzani, Musdalifah sampai kasus Farhat Abbas yang nggak penting sepertinya juga dibahas oleh dua ibu-ibu ini.

*Beberapa tahun kemudian*


  '' Udah ya Bu, udah magrib nih. Saya pulang ya. ''
  '' Iya iya Bu, udah magrib ya. Hehee. Eh ini anaknya udah besar ya. Udah kayak cabe-cabean. ''


SUMPAH.
INI IBU GUE SEBENERNYA NGERTI NGGAK YA CABE CABEAN ITU APA.




  '' Heheeheeheheeheheeehehee. '' Ibu-ibu temen ibu gue cuma ketawa cengengesan.

Saat Ibu masuk ke rumah, gue langsung ngomong ke Ibu.
 Gue : Bu, Ibu sebenernya tau nggak artinya cabe-cabean itu apa?
 Ibu  : Tau. Cabe-cabean itu maksudnya anak perempuan yang udah gadis gitu kan?
 Gue : Yaoloh, bukan Bu. Cabe-cabean itu cewek nggak bener. Cewek alay yang narsis, yang suka naik     motor bonceng tiga, pake baju seksi nan aduhai. Alay lah pokoknya.
 Ibu  : Eh iya ya? Duh, tadi Ibu salah ngomong berarti ya.
 Gue : Iya Bu, itu kayak julukan buat perempuan yang kurang bagus.
 Ibu  : Eh tapi, kamu sendiri siang tadi juga ngomong gitu kan ke Nova? Lah, Ibu kan taunya dari kamu,    Sek.
 Gue : Iya, itu karena Nova tadi bonceng tiga naik motor sama temennya.
 Ibu  : Ya tadi Ibu nggak tau kalau artinya itu. Pokoknya Ibu kan taunya dari kamu.
 Gue : ASDFGHJKL;'.?!#


***


Gue paham bener dengan sifat Ibu. Ibu orangnya gaul abis, suka niruin kata-kata yang lagi ngetren sekarang.
Gue masih ingat, waktu itu lagi trend banget istilah, '' KEPO ''.
Nanya dikit ke temen, dibilang kepo. Apa-apa dibilang kepo. Bhangkay.

Sampai suatu sore, gue udah capek kebangetan sehabis pulang kerja. Gue langsung nyamperin Ibu yang lagi duduk santai di teras rumah.
  '' Bu, masak apa? ''
  '' KEPO! ''


Key. Fain. Akurapopo.


Malam harinya, seperti biasa setelah magrib semua anggota keluarga pasti berkumpul di ruang tengah. Nonton tv bareng. Malam itu, layar di tv menayangkan acara Biang Rumpi. Itu loh yang hostnya Feni Rose. Seingat gue, waktu itu bintang tamunya adalah Regina, Istri Farhat Abbas. Tau Farhat Abbas nggak? Itu loh, yang kalo setiap kali kita liat mukanya nongol di tv, bawaan kita pengen ngerajam dia. Separah itu.
Nah, saat lagi seru-serunya berbincang dengan Regina, gue baru menyadari akan suatu hal.
Ternyata Regina itunya gede. Serius. Hmm.

Maksud gue tali pinggangnya. Regina waktu itu kan pake tali pinggang gede.

Lagi asyik-asyik menonton acara itu, tiba-tiba ibu nyeletuk,
  '' Itu, Feni Rose kepo banget ya. ''

Satu rumah menghela nafas.





Tapi walau bagaimanapun, aku tetep sayang Ibu dan juga Ibu kamu.
Iya, Ibu kamu. Mertua aku nanti. Uhuk. 

81 komentar:

  1. enak loh bu punya anak cabe~cabean
    jadi kalo mau bikin sambel tinggal dibenyekin aja anaknya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yawlaaah dibenyekin..
      tolong ya dikondisikan.

      Hapus
    2. hahaa... kampret asli bisa gila kalo niki ngomong.

      Hapus
    3. yg dibenyekin itu anak cabe bukan anak orang haha

      Hapus
    4. Hahahaa dibenyekin. Yaoloh bang Nik.

      Hapus
    5. Dibah: Hahaaa nah iya kan, tolong dikondisikan ya Dibah. Dipenyekkin aja gitu

      Hapus
    6. Laksono:Iya mas, harus banyak elus dada kalo ada bang Niki :'D

      Hapus
  2. Toko ayam? Gak tau kenapa yang ada dipikiran gue adalah abang abang yang jualan ayam warna warni -,- ganti kek kalinatnya jadi toko ayam goreng.

    Eh tapi gue asli ngakak banget tiap Ibu lo dengan bangga bilang cabe cabean di depan teman temannya. Wkwkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaa, gue bayanginnya jg yg toko ayam diteresin gitu

      Hapus
    2. Bang, karena tak selamanya ayam itu digoreng.
      Hahaaa

      Ibu gue, ya gitu bang. Ada- ada aja. Haha

      Hapus
    3. Bhahaaa mba Nita, maksud toko ayam yg aku tulis maksudnya kaepci mba. Hehee

      Hapus
  3. Ya Allah.. bangga bener anaknya cabe cabean.. :v

    Ibumu lucu kalo ada kosa kata baru langsung di hapalin dan praktekkan.. hahaha..
    Ibu ibu gahuul...

    Mamakku aku larang ngomongin orang, artis. Jadi sekarang kalo ketemu temennya ngomongin sinetron hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa iya Arum. Ikutan eksis. Hohooo

      Hhahahaa nggak boleh ngomongin artis, tapi ngomongin sinetron :'D
      Moga bukan sinetron binatang alay yg jatuh cinta itu ya Rum. wkwkw

      Hapus
  4. Ya Allah Wul, ibu kamu itu tolong diperhatikan pergaulannya.
    Mama ku paling sengeselin-ngeselinnya sih gini "mah,jaket ku yang item dimana ya?" "Di hatimuu...."
    capek aku.
    btw, gua juga sering bonceng 3 kalo beli bakso depan gang. Tapi gua menamakannya dengan istilah Cabe-cabean syariah. biar barokah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa aku baca ini serasa nama aku Tiwul deh. Hahaa :'D Dibah. Iya nih, harus diperhatikan pergaulannya.

      Aaaaa itu mama kamu so sweet banget. Uwuwuw~

      Cabe-cabean syariah. Allahuakbar!

      Hapus
    2. wkwk temenku ada tuh yang namanya tiwul. :D
      Apanya yang so swit. ngeselin yang ada tidak menyelesaikan masalah.

      Hapus
    3. Ahahaa Tiwul. Kedengarannya lucu.

      So sweet dong. Mama kamu romantis. Hahaa

      Hapus
  5. bahahaaa... asli senyam-senyum, ketawa baca ini tulisan.
    komedi bener ini lan.
    tapi bisa bener juga tuh kata niki.

    salam buat ibu ya lan, sayang ibu. ibu sama ibu mertua ibu kita.. bhawkwhak.
    beneran komedi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa, jangan kelamaan ketawanya mas :'D

      Bener apa kata Niki, dibenyekkin gitu mas? Bhahaa

      Wkakaa, iya mas. Ntar disampein yaa :D

      Hapus
  6. hanya menyimak saja bu, ga bisa koment apa apa ini :D hehehe salam aja ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, nggak papa. Hehee :))
      Salam kembali yaa :)

      Hapus
  7. Buahaha, ya Allah maafkanlah wulan yg menyesatkan ibu yg polos dan gahul. *asli ngakak lan gue bacanya*

    Salam y buat ibu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa bukan gue yang nyesatkan baaaannnggg
      hahaa

      Iya bang, ntar disampaikan :D

      Hapus
  8. Gue rasa ibu lu langsung syok tuh pas lu bilang, " Biarin aja, bu. Biar kayak cabe-cabean. " hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa iya. Di situ ibu baru tau istilah cabe cabean itu apa. wkwk

      Hapus
  9. Gaawwwllll abis nyokap lu, Lan. Wuahhaha. Bangga punya anak cabe-cabean. XD

    Ini buat siapa, Lan? "Iya, Ibu kamu. Mertua aku nanti. Uhuk." Kalo ibunya udah nggak ada gimana? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa bangga punya anak cabe cabean. Sedih gue hahaa

      Kalo udah nggak ada di dunia, berarti ada di surga.
      :))

      Hapus
  10. Masya'Allah. Bahahahaha ngakak pas ibu kamu dengan bangga nyebut anaknya cabe-cabean, ya Allah. Tabahkan hatimu, nak. xD

    Ibuku juga tiap di tanya ini itu kadang jawabannya "Kepo deh". Udah tertular virus anak kekinian (?). Hadeh :'v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yawloh, anak yang ngucap setelah baca ini :'d
      Sama deh Ibu kita, ikutan bahasa gaul gitu wkwkw

      Hapus
  11. Wulan keren bener dah. Adam dikatain mesum, Nova dikatain cabe-cabean. Yo olooooooh. Ampuni hambamu yang dulu pernah pengen jadi guru ngaji ini. Huahahahaha.

    Ibu kamu lucu, Lan. Dengan pedenya jawab pas ditanya tau artinya cabe-cabean apa nggak. Apalagi yang kepo. Huahahahahahahahaha.


    Mamaku juga gitu sih. Tapi norak deh kayaknya. Waktu itu aku pernah minta pendapat beliau kalau pake jilbab ini sama baju itu matching aja nggak. Trus Mamaku dengan centilnya bilang, "Cuooocok!" Niruin Mamanya Boy di sinetron Anak Jalanan. Prihatin sumpah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahaaa kenyataannya gitu Cha :'D
      Hahahaa iya yawloh, ampuni aku yg pernah punya cita cita jd guru ngaji. Hohoo

      Iya Cha. Salah arti juga padahal wkwk

      HAhahaa mama kamu korban sinetron anak jalanan. Hahhaa

      Hapus
  12. Bwahahaha .. seorang ibu bangga dengan anaknya yang jadi cabe-cabean .. Ya kali Nova di endorse sama Robbie Abbas ..
    Naudzubillah amit2 deh ..
    Untung segera lo omongin arti dari Cabe-cabean yang sesungguhnya ..

    Ya setau gue sih Regina emang gede sih .. Kancing bajunya ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Robbie Abbas siapa, Ka?

      Iya sebelum terlambat. Hahaa

      Nah iya benerkan. Regina emang gede.

      Hapus
  13. yakin ngakak pas baca tulisan ini "Eh ini anaknya udah besar ya. Udah kayak cabe-cabean." wkwkwk...

    BalasHapus
  14. whahaahaaa.. ibunya polos banget yaa kak :D
    tapi, nggakpapa. asik deh punya ibu gitu hehew

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dik. Hahaa salah ngartikan juga.

      Hapus
  15. Huahaha bangga banget Ibu kamu punya anak yang jadi cabe-cabean Huahaha :D
    Mungkin karena harga cabe mahal ya, jadi bangga punya anak kaya cabe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Ibu aku aneh mas. Hahaa
      Biar bisa dijual gitu mas? Wkwkw

      Hapus
  16. Muahahaha. Nyokap lo. Menakjubkan. :))

    BalasHapus
  17. wkwkwkw... emejing cabe-cabean :)

    BalasHapus
  18. hhahahah...gokil ibunya. cocok kyaknya klo dijadiin mertua..wkwkwkkw..
    (kidding)

    BalasHapus
  19. Ibunya wulan lucu, aku bayanginnn cerita ini kyk terjadi di depan mata, hahaaa
    Lagian knapa nova musti bonceng 3 siiihhh

    Eh ternyata doi dah smp juga ya, kitain sebelas duablas ma adam.
    Kak kuntum udah,
    Adam uwis
    Ibu lg diceritain...
    Nah yg blum kayaknya bpk nya ulan ni

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaha mba Nita pake dibayangin segala.
      Motor temennya cuma 1 mba, orangnya tiga. Jadi bonceng tiga deh, wkwk

      Iya mba, udah SMP.
      Hahaha udah mba.

      Hapus
  20. hahaha, polos amat itu men. tanpa sadar ngatain cabe2 an :")
    mungkin makna cabe-cabean perlu dimasukin kedalam kamus bahasa indonesia, biar nggak terjadi salah arti lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sepede itu hahaa
      Nah iya bener. Setuju gue

      Hapus
  21. Hahahaha. Jadi wulan tersangka yg ngenalin kata cabe cabean ke ibunya.

    Mamaku juga suka gitu, pengen ikutan gaul, minta diajarin pula cara main socmed hhhhh ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku jd tersangka ya Sabil? Hahahaa

      Wah gaul tuh, ajarin ngeblog juga dong, Sabil hehee

      Hapus
  22. Aduh, itu nganu banget yak si Ibu memperjelas kalau anaknya cabe-cabean. Wkwkwk...

    Tapi setelah tau artinya, Ibu gak bilang si Nova cabe-cabean lagi kan, Mba? *cuma mastiin. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nganu gimana? hahaa
      Iya, dengan pedenya.

      Enggak Nur, enggak lagi hahaa

      Hapus
  23. Itu kalimat penutupnya, kok, kode banget ya? Hahaha.

    Aku ngebayangin ibu kamu ke arisan terus pamerin anaknya, "Eh jeng. Anak gueh sekarang udah jadi cabe-cabean lhooo." untung belum ya Lan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah kamu tau aja Rih, hahaa

      HAHAHAA UNTUNG BELOM RIH. JANGAN SAMPE.

      Hapus
  24. mau tidur kyut tapi bangun hati nya berantakan yak? gak enak banget itu lan haha

    Ibu nya wulan keren habis hehe. tapi yg salah itu sih km nya juga. yg ngomong asal2 an.

    titip salam buat ibu ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, huhuuu sedih

      hahaa kirain Ibu tau makna cabe cabean, taunya enggak

      Iya, ntar aku sampaikan yaa :))

      Hapus
  25. Haduh... Mama kamu ini, Lan. Di setiap postingan yang ada mama pasti lucu :)
    Yang waktu postingan vixal itu juga,yang mama kamu suka bikin heboh itu. Ya Allah :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      itu kan postingan lama, mba? HAHAHAA ITU BIKIN MALU

      Hapus
  26. key fain, aku rapopo.
    biasa kalo orang tua tuh lama-lama sifatnya bakal balik kayak anak kecil lagu, polos, lucu, gemesin :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya denger-denger sih begitu ya.
      Kembali lagi ke masa kanak kanaknya

      Hapus
  27. makasih ya udah sayang ibu aku.. *wooyyy

    Ibunya gaull abiss coyy.. Keren tuh, tapi tega ya adeknya sendiri dibilang cabe-cabean.. haha

    BalasHapus
  28. Eh, toko ayam? Apaan toko ayam? Toko ternak ayamkah?
    Aku sih kalo boceng bertiga depannya papa atau paman aku, belakangnya aku sama adik aku. Gitu he.
    WAHAHAHAHAHA AIH ADUH, dikirain teh tau yaarabb! Ternyata :(
    Btw, kak Wulan bukan-cabe-cabean kan??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toko ayam yg dimaksud di sini kaepci, Ris. Hehee

      Wah kamu pernah merasakan cabe-cabean juga berarti wkwkw

      Hahaa iya nggak tau, jd salah ucap gitu. Duuh

      Mantan cabe-cabean mah iya, Ris. Hahaa

      Hapus
  29. Kalau ibu kamu, gaulnya kayak gitu, beda cerita dengan ibu aku. Ibu aku lebih merambah ke sosial media. Pernah sekali, dia bikin status pesbuknya gini : "Apa kabar teman-teman FB ku?" . Padahal, waktu itu temannya cuma satu. Itupun aku, anaknya. Kayaknya ibu kita banyak kesamaan. Kamu nggak mau gitu buat kenal ibu aku lebih dalam? Hahahaha.

    Oh iya, salam kenal ya. Orang Pekanbaru, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHAHAAAHAHAA YAWLOH NGAKAK BACA KOMEN INI

      APA KABAR TEMAN TEMAN FB-KU

      IBUKU DAN IBU KAMU SAMA. HAHAA

      Iya, kamu orang Pekanbaru juga ya? Salam kenal kembali :))

      Hapus
  30. .Gaul ya bu. Ahay...
    .Ibunya wulan asik sih kalo dibilang, tapi kan bahaya kalau gatau artinya main ceplos aja ke temen ibu, hehe.
    .Tapi gapapa, yang penting kan aku sayang ibumu. ({}) #Ehh :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya bang.
      Wah ada yang sayang sama Ibu aku. Hohooo

      Hapus
  31. mungkin ada part dimana ibumu mengenalkan diri sebagai ibu cabe-cabean ke teman2 gosipnya

    BalasHapus
  32. mending jadi cabe beneran dari pada cabe cabean

    BalasHapus
  33. ibuku juga gahooolll., selain cabe-cabean ibuku tau juga apa itu cabe keriting, katanya sih itu untuk kelas nenek2 yang gahoool abiiis.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha cabe keriting untuk nenek yg gahol abis.


      hahahaa ngakak

      Hapus
  34. Hayoloh, ibunya salah paham gitu makna dari cabe-cabean hahaha.
    Btw, tapi tetep keren ibu yang gaul hanya karena ingin bisa menjadi seorang teman bahkan sahabat bagi anaknya. Itu warbiaza untuk seorang Ibu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa iya mas, jadi salah arti.
      Alhamdulillah ibu seperti itu. Jadi terasa kayak teman sendiri. hehee

      Hapus
  35. Artikel yang menarik, kunjungi balik blog kami ya :)


    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

    BalasHapus
  36. http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.