Astaga, gue hina!

Senin, Januari 25, 2016
Jumat kemarin, gue yang lagi goler-goleran indah mesra bersama kasur dengan meng-scroll layar hp, menemukan sebuah dp (display picture) bbm yang sangat menggugah hati. Gue melihat sebuah screenshoot percakapan dua orang manusia. Yang isinya seperti ini,

A: Iya Nda, Ayah selalu jaga kesehatan kok. Bunda juga ya, jangan sakit.
B: Iya Yah. Pasti.

Awalnya gue senyum-senyum doang bacanya sambil mikir, '' Wah orangtuanya so sweet ya, perhatian gitu. ''
Sampai pada akhirnya gue meneruskan membaca percakapan yg ada di dp itu.

A: Love you Putri.
B: Love you too Agung.


Fak!

Setau gue pemilik bbm ini Putri, adik dari temen gue. Dan Putri ini masih berstatus sebagai pelajar SMP kelas dua.
Yawloh mau nangis. Kenapa manggil pacarnya pake ayah-bunda segala coba?

Gue kemudian meletakkan hp dan memandangi langit-langit kamar. Pikiran gue melayang dan kembali ke masa-masa saat SMP dulu.
Jujur, gue pernah ada di posisi seperti Putri. Sebagai anak SMP. Punya pacar. Dengan panggilan ayah-bunda.
Allahukbar!

Gue.

Hina.

Tapi jangan salah gaes, menentukan nama panggilan kesayangan antar satu sama lain ini sangat sulit. Tentunya harus ada persetujuan kedua belah dada, eh maksud gue kedua belah pihak. Oke, serius.

Misalnya ada pasangan yang baru jadian nih 5 menit yang lalu. Lalu terjadi percakapan:
Cowo: Emm kita kan baru jadian nih. Menurut kamu, bagusnya kita pake panggilan sayang apa ya?
Cewe: Gimana kalo ayah-bunda aja?
Cowo: Duh jangan dong, mama-papa aja.
Cewe: Aku maunya ayah-bunda!
Cowo: Nggak usah itu.
Cewe: KAMU KOK NGGAK NGERTIIN KEMAUAN AKU SIH?
Cowo: AKU MAU PANGGILAN KITA MAMA-PAPA!
Cewe: KOK LO GITU? YAUDAH KITA PUTUS!
Cowo: OKE!


Gila. Cuma karena berdebat untuk menentukan panggilan kesayangan aja sampai putus.

***

Berikut gue jelaskan panggilan alay apa saja yang pernah gue pakai bersama si pacar ketika itu.

1. Ayah-Bunda
Iya, gue pernah menggunakan panggilan ini. Alay. Najis. Iyuh. Tapi tetep aja waktu itu gue seneng dipanggil dengan sebutan itu. Panggilan kesayangan. Hahaa tapi menjijikan.
Di mata gue, sosok seorang perempuan yang pantas dipanggil dengan panggilan 'Bunda' itu adalah perempuan yang sholehah, rajin sholat, pinter ngulek sambel bawang, kalo dikagetin orang, lantas berucap,  '' MasyaAllah. ''
Gitu.
Berbanding terbalik dengan gue yang saat itu masih duduk dibangku SMP. Sholehah kagak, sholat masih bolong-bolong, ngulek sambel bawang nggak bisa, masak nasi kebenyekan mulu, trus juga kalo dikagetin orang, gue langsung ngucap, '' WOY TAI AYAM LU! ''

Walaupun  gue memang nggak pantas dipanggil dengan sebutan 'Bunda' ketika SMP, tapi kenapa gue pas pacaran manggil Ayah-Bunda ke pasangan. Masih pacaran juga, ahelah.
Bahkan waktu itu.  dengan pedenya gue dan si pacar saling memanggil nama ayah-bunda di depan umum. Di depan teman-teman. Di rumah gue.
Ya Allah, hamba-Mu khilaf :(
Sampai sekarang, gue geli mengingat masa-masa itu.



2. Mimi-Pipi
Itu panggilan kesayangan yang terimut yang pernah gue gunakan. Imut banget gila. Gue menggunakan panggilan ini saat gue duduk di kelas 2 SMK. Parah. Kealayan dari masa SMP gue masih aja terus menempel hingga sampai gue duduk di kelas 2 SMK ketika itu.
Mimi-Pipi. Kayak panggilan Krisdayanti dan Anang ya. Tapi meskipun gue dipanggil mimi saat pacaran, gue nggak selingkuh sama Raul Lemos sih. Gue orangnya setia. Tapi sebenernya leh uga om Raul. Apartemennya banyak, rumahnya banyak.

Eh apa tadi??

Gue masih ingat kejadian waktu kelas 2 SMK. Gue yang sok-sok belajar make up mencoba menggunakan eyeshadow. Tau eyeshadow kan?
Eyeshadow artinya bayangan mata. Sering dipakai pada kelopak mata. Warna warni. Bikin mata keliatan lebih ngejreng.
Beda dengan mantanshadow yang artinya bayangan mantan. Kayak belum move on gitu.
Oke, jangan bahas mantan lebih dalam.

Nah, pagi itu sebelum berangkat sekolah gue mencoba memakai eyeshadow. Berhubung waktu itu gue menggunakan seragam sekolah SMK biasa, putih biru, maka gue memilih menggunakan eyeshadow warna biru.  Asoy.
Gue berangkat menuju sekolah dengan berjalan kaki. Iya sekolah gue deket dari rumah. Kentut doang, udah. Sampai.
Waktu masuk ke gerbang sekolah, gue udah pede mampus nih. Ngerasa paling oke sejagad raya. Sesampainya gue di depan kelas, seperti biasa pacar gue waktu itu sudah nunggu di depan pintu kelas. Temen-temen gue pada ngiri, sampai ada yang bilang, '' Ih pacar lu romantis ya. ''
Romantis apaan. Nunggu depan pintu. Kayak satpam mall. Bhahahaa.
Harapan gue waktu masuk kelas, nantinya gue bakal melihat teman-teman tercengang, terpesona sambil berkata,
  '' Ya Allah, Taylor Swift. ''
  '' Bidadari surga. Subhanallah. ''

Tapi kenyataannya berbeda. Baru gue sampai di depan pintu kelas, pacar gue langsung memandang wajah gue dengan tatapan  kok-tampang-lu-kayak-keset-kaki  kepada gue.
  '' Mi? ''
Gue menoleh. Waktu itu gue seneng banget dipanggil Mimi.
  '' Iya? ''
  '' Itu mata kamu kenapa? Biru-biru. Kayak nyi  roro kidul. ''

Oke.
Akurapopo.
Terimakasih eyeshadow.


Cry.

Sejak saat itu, setiap kali melihat eyeshadow, gue selalu ingat dengan kejadian itu. Kejadian gue yang ketika itu bangga dipanggil Mimi dan dikatain nyi roro kidul oleh pacar.



3. Mamah-Papah
Eits, jangan salah pengucapan waktu manggilnya. Panggilan ini harus dilafalkan dengan suara mendesah. Mamah dan Papah.
Akan ada nafas-nafas terzalimi yang keluar dari mulut saat menyebutkan.
Gue menggunakan panggilan mamah-papah dengan pacar saat gue duduk di kelas 3 SMP. Dalam pandangan gue, sebutan mamah ini menggambarkan sosok seorang perempuan sosialita yang hobinya haha-hihi, nongkrong cantik dan belanja kangkung pake hermes.

Gue seneng dong dipanggil dengan sebutan Mamah. Baik dalam sms maupun panggilan langsung.
Padahal gue sama sekali nggak mencerminkan sosok perempuan yang pantas dipanggil 'Mamah' tersebut. Yang kalo ketawa, '' BHAHAAHA, NGAKAK. HAHAA. ''
Siswa satu kelas dari lantai atas sampai lantai bawah ngeliatin. Jangankan nongkrong cantik, nunggu angkot sampai kelamaan pulang aja udah dicariin. Padahal nunggu angkot juga. Gue yang disalahin.
Boro-boro belanja kangkung pake hermes, ada plastik kresek juga udah syukur daripada kangkungnya cuma diiket karet gelang yang warna merah.

Tapi, jujur. Waktu itu gue bangga parah dipanggil dengan panggilan mamah oleh pacar. Begitu juga gue, manggil si pacar dengan sebutan papah. Kayak di tipi-tipi.
Bedanya kalo papah yang muncul di layar tv, papahnya pake jas dan dasi panjang. Papah kantoran. Gagah.
Kalo papah yang jadi pacar gue, pake dasi juga sih. Sama. Tapi dasinya yang ada tulisan ''tut wuri handayani''.


4. Bawel-Jelek
Ini panggilan yang membuat banyak dosa bagi gue. Gimana enggak, manggil orang sekaligus ngatain. Bawel dan jelek. Dulu waktu facebook lagi hits, gue bangga setiap dapat tulisan '' Sayang Bawel'' kiriman di dinding fb. Panggilan romantis.

Gue takut aja nanti pas di alam kubur, malaikat nanya, '' Coba kamu jelaskan dan uraikan sisi romantis dari panggilan bawel-jelek yang pernah kamu lakukan dalam hidupmu? ''

Gue langsung pura-pura pingsan. Udah meninggal, pura-pura pingsan lagi.


Dan dengan hati yang berbunga-bunga gue dengan pedenya membalas dan mengirimkan tulisan '' Sayang kamu juga jelek '' di dinding pacar.

So sweet. Facebook serasa milik berdua. Gue rasa Om Mark Zuckerberg kalo ngeliat pasti iri dengan keromantisan kami berdua. Trus dengan sukarela menghibahkan facebook kepada kami.
Untung gue nggak sampai ganti nama facebook jadi Whulan chayank Ayah cLaloe polepHeL.

Nggak! Nggak!
Gue nggak sampai sesesat itu.


 ***

Setiap kali gue mengingat masa-masa alay dengan panggilan pacaran saat SMP, rasanya gue mau sholat taubat.

Astaga, gue hina!

44 komentar:

  1. almarhum sama almarhumah kagak ada ya?

    BalasHapus
  2. Anak SMP pasang DP. Kebanyakan nonton sinetron Anak Jalanan sama Anak Menteng tuh, Lan. Huhuhuhu.

    Ah iya aku baca ini juga ngerasa ikutan hina, Lan. Aku juga pernah pake panggilan Ayah-Bunda itu. Waktu SMK sih. Di depan Mamaku waktu itu parahnya. Gilak. Kalau ingat itu pengen wudhu mulu rasanya :(

    Hahahaha. Wulan trauma sama eyeshadow. Sampai sekarang traumanya, Lan? :(

    Itu bawel-jelek kayaknya ngehits banget. Dulu banyak dipake selain Ayah-Bunda,Lan. Saingan kayaknya yang mana yang bakal jadi panggilan sayang terkeren sejagad raya. Baca itu jadi ingat dulu pernah punya panggilan Embem-Monyong, mau Bawel-Jelek udah banyak yang pake. Dan sama, ngumbar di lapaknya Om Zuckerberg juga. Ya Allah aku tambah hina :(

    Lan, boleh kasih saran? Kalau ntar punya pacar lagi, pangsay (panggilan sayang) nya menurut aku coba pake Casu-Cais (Calon Suami-Calon Istri), Zaynku-Raisaku, atau Dedek Gemez-Gadun. Bahahahahaha. *kabur naik buraq*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa iya Cha, itu penyebabnya.

      Yaoloh, kamu pernah juga ya Cha? Trus mama kamu denger? Hahaaa wudhu trus sholat taubat, Cha :'D

      Hahahahaaaa embem-monyong. Panggilan penuh dosa itu, ngata-ngatain. Wah iya sama, kasian Om Zuck. Lapaknya ternodai.

      Casu-Cais. Duuuuhh so sweet
      Zaynku-Raisaku. Yaolohh boleh juga nih, Cha.
      Dedek gemez-gadun. HAHAHAAAA

      *kejar naik buraq*

      Hapus
  3. Lan kamu tau obat sariawan yang di apotek gak?
    coba diseduh pake aer segalon.
    Kamu minum sampe sakarotul maut.

    Begitu menyedihkannya riwayat panggilan sayangmu. Semoga selalu di berika petunjuk.

    btw, Pacar lu sotau. Roro kidul eyeshadow nya ijo, bukan biru. Pliss, kalo gatau sejarah jangan sotau, putusin gak tu pacar!! sejarah perpantaian aja dia gak tau, apalagi mau mengukir sejarah bersamamu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa tau Dibah, hahaaa sedih amat kan.

      Iya kan yak, roro kidul eyeshadownya ijo.
      HAHAHAAAAAHAA DIBAH, AKU SAKIT PERUT

      Hapus
    2. ganti deh, jangan obat sariawan, obat sakit perut aja, kayanya kamu lebih butuh.

      Hapus
  4. Gue kira cuman gue aja disini yang pernah manggil pacar, bawel. Ternyata mantan lo juga. Setelah baca ini gue juga berasa.

    Hina.

    Hiks.

    Gak ada romantisnya ini. Malah aib. Berarti dulu, kita menganggap kalo aib itu romantis. Mampus nasuk neraka dah ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus bang. Akhirnya gue punya temen seperhinaan.

      Nah iya bener bang. Nganggap aib itu romantis. Hahahaa

      Hapus
  5. Kalo pengen muntah lebih lama, sering2 lah liat timeline facebook .. disana masih banyak bercokol abege-abege labil yang update status terus dicomment sama pacarnya dengan panggilan ayah-bunda .. ALLAHU AKBAR !!
    Kok jadi envy gue ya .. mmm

    Nggak nyangka kalo ternyata lo dulu pernah merasakan jaman kejahiliyah an itu lan .. SMP udah mamah papah an .. SMK nggunain eyeshadow ketebelen .. Mungkin dulu lu niru fashionnya Deddy Corbuzier jaman dulu, tapi fail .. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa tau aja lau, Ka. Iya bener, mana tulisannya bikin sakit mata.
      Hahaaa baper lu. Gitu doang envy

      Jaman majapahit, Ka.
      Hahahaaaa fashionnya om Deddy :'D

      Hapus
  6. baca ini trasa kyk mnghina dri sendri. ayh bunda prnh tu....gilaak..gilaak...
    malu rasanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa kita sama-sama hina.

      *saling rangkul

      Hapus
  7. Emang sih, segala sesuatu itu harus dengan persetujuan dua belah dada, eh....

    Itu apaan lagi ayah bunda.. Gue gatau haram enggak nya.. Kudu nanya sama kitab Allah.. Muehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya belah dada. Dada ayam.

      Hohooo iya harus cari tau di kitab tuh, haram apa enggaknya.

      Hapus
  8. NAJEEESSSS. WULAN ALAY! LU KENAPA DULU ALAY GITU WOOOOOYYYYY? WAKAKAKAKA.

    Alhamdulillah, ya. Gue nggak pernah kayak gitu. Cuma pernah manggil pacar: "Sayang", "Beb", "Yang", dan "Nis" (namanya bukan Anis, Nisa, atau apa yang ada nis-nisnya. Bukan juga manis Tapi 'brownis'. Buahaha. Soalnya dia semanis brownis. Beraaaqqq, Yog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHAAAA DULU GUE PENGANUT SESATISME, YOG. HAHAA HINA BANGET

      Panggilan sayang lu masih di tingkat yg wajar, Yog. Bagus, bagus.
      Jaaaah, semanis brownis. Asoy.

      Hapus
  9. pertanyaan pertma sama kayak niki.

    ya Allah hina banget ya lan.. hahaaa..

    anak smp udah begitu, romantis berarti masa smp nya.
    beneran baca ini bikin ketawa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga kreatif lo, ngikutin gw

      Hapus
    2. Ciyeh sama. One soul. One heart. Jodoh. Uhuk/

      Romantis apanya mas, alay dan hina gini. Hahaaa

      Hapus
    3. Sabar bang Nik, namanya juga jodoh.

      Hapus
  10. MUAAAAK DENGAN SEMUA PANGGILAN HINA ITU :')

    Sealay-alaynya gue, paling cuma aku-kamu doang. Itu juga rada dangdut. Untung nggak pake sebutan lainnya. Misal: burung jalak-kebo. Kan sama-sama menguntungkan tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHAAAHAA YAWLOH

      Rada dangdut kayak mana, By?

      SIMBIOSIS MUTUALISME. BAGUS NAK.

      Hapus
  11. Ternyata Wulan dulu begitu.... Hahaha
    Kalo gue ngga pernah punya panggilan sayang gitu sama pacar.


    Soalnya gue ngga pernah punya pacar. :(((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Sabil. Aku hina. Huhuu

      Wah sama dong, aku juga nggak pernah punya pacar

      Hapus
  12. Astagah. Ternyata gak cuma gue yang pernah ayah bunda an di kelas dua SMP HAHAHAHAHA. Etapi sejarah panggilannya kayaknya banyakan lo tetep sih. Setelah ini, gue juga merasa hina. Ternyata. Pernah. Kayak. Gitu. Juga. Titik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaaaa kenapa ini kebanyakan terjadi waktu masa SMP ya,

      Sejarah panggilannya banyak gue. :( mau nangis aja.

      Oke, kita sama-sama hina.
      *rangkulan

      Hapus
  13. ish ish ketahuan umurnya ya :))
    tapi itu emang realita sekarang sih.. mending gituan, tiba2 ada yang masang status gw kangen cipok-an ama kamu mah..dan itu anak kelas 1 sd
    What The F....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketahuan umur 17 ya mas, hohoo

      YAWLOH. ITU MINTA DITOMBAK BANGET ANAK SDNYA.

      Hapus
  14. Jiahaha... ternyata wulan alay nya ngelebihi cabe-cabean kekinian..
    Lan mah enak masih sempet ngerasain panggilan sayang dari pacaran, lah saya pacaran aja kagak tapi nama ejekan sewaktu SD-SMA buannnyyaaaakkk banget.

    Dan semenjak itu saya bangga di panggil nama itu dan akhirnya malah jadi nama hits. Kalau denger ada yang pacaran terus manggilnya seperti itu pegen rasanya tangan ini menjabat tangan mereka sambil membaca akad nikah mereka biar cepet langsung nikah aja

    Anak sekarang mah parah udah berani panggil ini itu tanpa tau kalau kadang saat mereka ngucapin itu banyak telinga geram pengen tabok aja. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa itu dulu mas. Masa silam. Hasek.

      Wah sama dong mas, aku juga. hohoo

      Hahaaa, sampai jadi hits nama panggilannya ya mas. Jiah, sampe nikahin segala. Hahahaa
      Iya bener mas. Kayak aku dulu :(

      hina.

      Hapus
  15. masih lebih parah aku kayanya, mamimumemo dan papipupepo wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa itu beneran?
      panjang bener itu. Tapi unik hahaa

      Hapus
  16. gelooooo alayers bangeett kak panggilannya :D :D
    meskipun udah nggak asing lagi sih, tapi tetep aja geli kalo dibayangin anak sekolah dipanggil gitu wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa iya, alayers yg hina. :'D
      Iya bener. Sekarang kalo bayangin itu rasanya menjijikan. Hahaa

      Hapus
  17. Nggak mau nyobain "MAM" dan "MUM", Ul? (Imam dan makmum) lagi ngetren loh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ta-tapi mau nyobain sama siapa, How??

      HAHAHAA

      Hapus
  18. Ngomongin soal gaya pacaran yang manggilnya dengan sebutan AYAH-BUNDA, aku punya contoh kasus lan, di deket rumah..
    Ada tuh ya anak ABG ya kira-kira baru SMP, kalo pacaran suka manggilnya AYAH-BUNDA, eh suatu hari mereka beneran jadi AYAH-BUNDA, mereka malah nangis. Tapi ya mau gimana lagi, gaya pacaran mereka sudah terlalu jauh, sebegitu jauhnya sampai meninggalkan saya yang masih sendiri disini. Sampai-sampai keblabasan sampai hamil duluan, ya mau gak mau mereka pun jadi AYAH-BUNDA beneran...

    Well, kalo seputar bawell-jelek, aku juga pernah ngalami yang beginian haha tapi kalo soal ayah-bunda sih kagaklah haha

    http://sastraananta.blogspot.co.id/2016/01/bersama-toyota-kita-dolan-ke-purbalingga.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. YAWLOH. RASAIN NOH KAN. GEGAYAAN MANGGIL AYAH BUNDA. JADI AYAH BUNDA BENERAN TAU RASA. MASIH ESEMPE JUGA.

      HAHAAAA YAWLOH MALAH EMOSI :'D

      Jhahaa bawel-jelek pernah ya mas.

      Hapus
  19. Kam to the vredh ngakaaaakk hahahaa

    Memang pas kisruh kd-anang-raul dek wulan uda tau infoteimen???

    Belanja kangkung pake hermes, pecaaaaahhhh lan pecah, wkwkk
    Jadi ngebayangiiin km klo cerita, aku dubberin gitu hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa udah mba, udah tau. Waktu itu baru lulus SMP kalo nggak salah. Wkwk

      Hahahaa mbaaa. :'D

      Hapus
  20. Anjir ngebahas nama panggilan pas sama mantan! Kok gitu semua sih... Aku jadi geli-ilfeel sendiri :(
    Kalo aku mah nama panggilan sayang bikin-bikin yang aneh. Misalnya ngebalik suku kata dari nama depan. Misalnya Riska, jadi Karis. Nyampe-nyampe nyari nama dari istilah bahasa inggris. -_-
    Ah, jaman SMP mah emang jaman alay-nya. Bhahaha yang penting fokus sama yang sekarang. Tapi tetep sih kebayang ya? Ya udah :(
    BHAHAHAHAHAHAHAHA JAUH BANGET DARI TAYLOR SWIFT KE NYI RORO KIDUL!! GIMANA RASANYA? SAKIT NGGAK TEH? SEGERA OBATI DENGAN ALBOTHYL. :')) :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaaa iya, Riska. AKu apalagi, jadi ngerasa hina dan kotor. Hahaa

      Wah keren nih, nyari istilahnya dari bahasa inggris.
      Iya Ris, jaman alay. Kalo teringat kadang malu sendiri hahaha

      Nah iya, taylor swift ke roro kidul. Ku sedih :(

      Hahaa kenapa albothyl yawloh :'D

      Hapus
  21. Artikel yang menarik, kunjungi balik blog kami ya :)


    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.