Ngomongin Dosa

Akhir-akhir ini berita tentang polisi yang nggak bisa bedain mana parkir dan mana berhenti sedang menjadi trending topic. Meme-meme polisi tersebut juga udah banyak beredar.
Gue kalo liat meme polisi itu, antara mau ketawa dan ngata-ngatain sekaligus pengen menyalurkan hasrat noyor kepalanya.
 Lah iya, masak nggak bisa bedain yang mana parkir dan yang mana berhenti.

Itu tuh ibaratnya gini ya.
Kayak gebetan. Gebetan lu udah deket banget sama lu, rajin chat, telfonan, eh taunya tiba-tiba doi ngilang dan nggak ada kabar. Pergi gitu aja. Nah itu namanya gebetan lu cuma numpang parkir. Singgah doang. Nggak menetap.

Beda dengan berhenti. Kalo berhenti itu ibaratnya doi udah memantapkan hatinya buat lu, udah mentok dan memilih berhenti untuk suatu tujuan. Gitu.


INI APAAN YA?

Oke, lanjut.


Beberapa waktu yang lalu, gue tiba-tiba mikir tentang bagaimana kepribadian gue sendiri. Dengan ditemani alunan lagu Refrain, perlahan gue memejamkan mata. Mengingat kembali apa saja hal-hal baik dan buruk yang pernah gue lakukan di dalam hidup. Ini tuh kayak perhitungan amal baik dan buruk. Kayak besok pagi gue meninggal. Gitu. Padahal amal baiknya juga kagak ada. 
Gue menghirup nafas dalam-dalam sambil memejamkan mata. Pikiran gue mulai berjalan mundur mencoba mengingat seperti apa gambaran pada kepribadian gue.



Iyak. Bener.




Enggak ada yang bisa gue banggakan dalam diri gue. Hahahaa


***

Pernah suatu pagi di hari Minggu, gue keluar membeli sarapan nasi uduk. Suasana jalan masih sepi banget. Setelah memesan nasi uduk untuk dibungkus, gue mengambil risol yang ada di atas meja warung sarapan. Sementara ibu penjual nasi uduk sibuk mencari uang kembalian.
Lagi asik-asiknya mengunyah risol sambil menonton acara musdalifah yang rumahnya gede minta ampun, tiba-tiba

BROK.


Di depan warung sarapan, ada bapak-bapak yang entah faedahnya apa memutuskan untuk jatuh dari motor. Padahal jalanan kosong. Sepi. Kayak hati.
INI TUH KENAPA GITU KAN SERBUK JASJUS. 

Jatuh sendiri di motor. Dan itu kejadiannya tepat di depan mata gue.
Gue sebagai anak sekolah yang masih duduk di kelas 3 SMK yang memiliki pendidikan dan kepedulian yang tinggi, langsung meneruskan mengunyah risol sampai habis.
Nggak gue tolongin. Trus salah satu pelanggan di warung sarapan lari-lari ke jalan depan untuk nolongin bapak itu.
Bapaknya dibantuin.
Gue makan risol.
Oke.

***

Gue paling nggak suka dibanding-bandingin dengan orang lain. Dengan mantan misalnya. Hmm.
Gue secara keseluruhan berbanding terbalik dengan kakak gue. Dari fisik sih udah keliatan. Dia gede, tinggi, minumnya waktu masih kecil susu dancow rasa vanilla. Beda sama gue, kecil, kurus, dekil, minumnya waktu kecil es kosong doang. Itu juga kalo airnya udah habis, esnya gue jilat-jilat sampe mencair.

Dari SD sampai SMP, gue paling kesel dengan guru yang kalo ngabsen dan menyebutkan nama gue, kemudian diikuti dengan pertanyaan, '' Kamu adiknya si Melati ya? ''
Gue mau geleng, nanti dikira anak pungut. Nggak ngakuin kakaknya.
Mau ngangguk, takut gurunya nggak percaya.
Akhirnya gue cuma menjawab, '' Iya bu, heheheee ''
Cengengesan. Dan udah gue duga, perkataan yang keluar dari guru setelah itu adalah, '' Kok nggak mirip ya? Kakak kamu tuh pinter, aktif, serius dalam belajar. ''

Dan sudah tigajutaempatratuslimapuluhdua kali gue mendapat pertanyaan dan kalimat yang seperti ini dari guru sejak gue duduk di bangku SD sampai SMP. 

Gimana enggak, kakak gue waktu di SMP berprestasi banget. Dikenal guru-guru.
Gue kagak. Jangankan dikenal guru-guru, diakuin sebagai muridnya aja gue udah sujud syukur.

Kakak gue kalo ke sekolah niatnya bener-bener belajar. Itu tas ranselnya penuh kayak mau mendaki gunung dua hari dua malem. Belum lagi kamus bahasa inggris dan bahasa indonesia yang dipegangnya. 

Beda sama gue. Semenjak SMP, laci sekolah udah gue nobatkan sebagai rak buku. Semua buku mata pelajaran dan buku tulis tersusun rapi didalam laci meja gue.  Jadi gue berangkat dari rumah cuma modal pena dan buku sebiji doang. Berat-beratin tas biar isinya nggak cuma angin dan deretan nomor telfon kakak kelas ganteng di sekolah doang.

Saat di SMK, gue nggak lagi mendapat pertanyaan terkutuk seperti itu. Yang ada malah gue-dikira-kayak-kakak.
Guru-guru di SMK mengira gue seperti kakak. Punya otak cerdas, berwawasan luas. Wawasan luas opo, nama bupati di tempat tinggal sendiri aja gue kadang rada lupa namanya siapa.


***

Ada kejadian yang paling gue sesalin seumur hidup. Kejadian ini terjadi saat gue duduk di kelas 5 SD. Nggak tau deh, waktu itu otak gue sejahat apa sampai bisa melakukan tindakan keji tersebut. Hmm.
Jadi gini, aku tuh sayang kamu. Kamu mau nggak jadi pacar aku?

Oke. Serius.

Jadi gini, waktu SD, gue pulang pergi sekolah naik mobil antar-jemput. Posisi favorit gue di tengah sebelah kanan dekat jendela. Kalo berangkat sekolah, mobil wangi parah. Aroma shampo anak-anak yang habis keramas, wangi molto, kispray, wangi dah pokoknya.
Kalo pulang sekolah, aroma dalam mobil super menjijikan. Bau keringat, rambut lepek, bekal makan siang yang berceceran dalam tas. Parah.
Jadi, siang itu mobil jemputan gue lama banget datang. Padahal gue udah nunggu di parkiran sedari tadi. Akhirnya gue memutuskan untuk naik ke food court yang ada di depan sekolah. Di food court tersedia telepon kabel. Waktu itu gue tinggal di kompleks perumahan, masing-masing perumahan punya telepon kabel dengan empat digit nomor yang berurutan sesuai nomor dan tipe perumahannya. 
Gue menekan sembarang nomor.

Gue: Halo?
A   : Iya halo?  
(Suara perempuan, kira-kira berumur 20 an ke atas)
Gue: Ini dengan siapa ya?
(Ini apa banget gue. Kan gue yang nelfon, yawloh.)
A   : Ini Ratna. Ini Amima ya?
Gue: Iya, ini Amima.
A   : Iya, ada apa Amima?
Gue: Kak, dipanggil mama ke rumah. Sekarang ya kak. Cepetan.
A   : Hah? Mama Amima kenapa?
Gue: Pokoknya kakak datang aja ke rumah sekarang. Jangan lama-lama ya.
A  : Iya, iya. Ini kakak mau siap-siap ke sana ya.
Gue: Iya kak. Amima tunggu. 

Nggak hanya sampai di situ, selang 5 menit kemudian gue menelfon kembali.

Gue: Kak, udah siap-siap mau ke rumah?
A   : (suara motor) Iya, iya ini kakak mau berangkat.
Gue: Iya kak, Amima tunggu.

YAWLOH, AKU BERDOSA.

Siapa coba Amima?
Anak SD macam apa gue. Jahat bener. :(



***

Kalau gue pikir, kayaknya malaikat Atid udah lelah nyatat amal buruk gue selama hidup. Tangannya capek, Kasihan. :(

Dosa gue banyak amat. Udah ah mau wudhu dulu. 






59 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Kisah yang Menginspirasi

Gue anak silat.

Ralat.

Gue bekas anak silat yang pernah ikut tapi nggak tamat dan nyusahin pelatih-pelatihnya doang. Hebat.

Gue dan kakak mengikuti pencak silat di tahun 2011. Pencak Silat Setia Hati Terate. Yang awal berdirinya di kota Madiun pada tahun 1922.

Awalnya semua berjalan lancar. Gue senang banget bisa tergabung dan dikelilingi dengan mas-mas ganteng perkasa serta pelatih yang kalo gue denger suaranya, rasanya pengen membangun rumah tangga yang sakinah, mawadah dan warohmah.
Jadwal silat ditentukan pada hari Selasa dan Sabtu.
Ini apa banget gitu kan, yang punya pacar nggak bisa malam mingguan. Kenapa harus hari Sabtu coba?
Gue mau protes, tapi takut dihajar rame-rame. Trus meninggal. Kan nggak elit.

Sesudah isya sekitar jam 8, kami semua udah ngumpul di lapangan silat. Angkatan gue waktu itu ada 11 orang. 8 cowok, 3 cewek.
Yang ceweknya, gue, kakak dan adik kelas gue.
Sebagai cewek, gue ngerasa diperlakukan bak seorang ratu. Pergi dijemput segerombolan cowok, pulang jam 2 pagi juga dianterin cowok-cowok. Melindungi cewek-cewek banget. Uuh~

Setiap istirahat sekitar jam 10 malam, kami selalu disuruh bawa minum air pepaya. Sumpah. Itu air pepayanya kayak kisah cinta gue. Pahit.

Dalam pencak silat, tingkatan warna sabuknya berbanding terbalik dengan karate.
Dalam pencak silat tingkatan warna sabuk dari yang terendah sampai ke tinggi dimulai dari,

Polos (cuma seragam doang nggak pake sabuk)
Hitam
Jambon (merah jambu)
Hijau
Putih


Di sana gue baru merasakan arti dari kebersamaan dengan sesama. Mulai dari makan bareng di satu piring gede.
Butir-butir pasir dari telapak tangan sehabis push up kayaknya ikut menggurihkan nasi yang gue makan. Belum lagi keringat yang menetes. Tapi anehnya, itu nasi tetep abis. Lezatnya ngalah-ngalahin nasi padang.

Waktu naik ke sabuk hitam, gue cuma berkata dalam hati, '' Kayak gini doang nih ujiannya? Cih. ''
SONGONG.

Naik ke sabuk jambon (merah jambu), '' BUSET, SUSAH AMAT. MENDING GUE NIKAH AJA SAMA NAZAR ''
Gimana enggak. Gue diadu dengan kakak. Biasanya waktu latihan, setiap hari Sabtu ada tes adu gitu. Dan gue selalu dilawankan dengan Irma. Irma badannya kecil, mungil. Tapi kalo nendang, badan gue cuma ijo-ijo lebam, lecek doang . Tulang belulang semua sih.
Nah, waktu tes ke sabuk jambon, gue dihadapkan dengan kakak.
Ini nggak baik gaes. Melawan saudara sendiri. INI KONSPIRASI !

Tapi mau nggak mau, gue harus berhadapan dengan kakak. Gue mulai dengan pemanasan. Lari kecil mengitari lapangan. Ini kalo bisa lari sampe rumah, gue udah lari pulang nih. Sambil lari kecil, gue udah mengatur siasat.
Oke.

Salam pembuka. Salaman.
Dan

HOIK



Maknyus. Gue kena tendang. Karena nggak terima dengan perlakuannya itu, gue langsung berteriak,
  '' RASAKAN INI, JURUS RASENGAN. HIYAAAAT ''

Tapi nggak jadi. Gue cuma nyengir-nyengir nahan sakit. Perlawanan terus terjadi. Dengan semampunya gue berusaha menampik tendangan dan pukulan dari kakak.
Kalo diliat dari jauh, gue rasa ini bukan tes uji adu. Tapi lebih mirip ke emak-emak yang marahin anaknya karena semalaman nginap di warnet.
Lah iya, badan kakak gue gede. Sementara badan gue kecil kayak upil plankton.

Gue mencoba memukul ulu hatinya. Nggak bisa. Anunya kegedean.
Maksud gue, tangannya kegedean. Jadi gue nggak bisa tepat sasaran dan mengenai ulu hatinya.

Sampai pada akhirnya,

HIYAAAT


Kakak gue salah sasaran. Betewe tau kan di mana letak ulu hati. Pas di bawah tulang rusuk dada. Niatnya mau memukul ulu hati gue, tapi nggak kena. Malah yang kena tete gue.

Sakit men. Gila.

Bayangin, tangan kakak gue gede. Dikepal, tambah gede. Tenaga kakak gue gede karena makannya banyak, ditambah kayak ada rasa-rasa kesal yang tak tersampaikan ke gue.
Sasarannya ulu hati, malah kena tete gue.

Sumpah. Itu sakit bener. Gue mau elus, kayak elus kaki gue yang kena tendang tadi. Tapi, yakali gue elus-elus tete di tengah-tengah lapangan. Harkat martabat negara bisa hancur.

Oke. Akurapopo.

Gue tetep melanjutkan perlawanan sambil mikir, '' Kalo tete gue yang sebelah lagi juga kena, bisa bisa gue pulang dengan dada rata. Operasi kelamin. Jadi laki-laki macho. ''

Gue melakukan serangan pukulan dan tendangan ke kakak gue. Nggak mempan. Pengen bawa teroris aja rasanya.
Sampai pada akhirnya,

CIYAAT


Gue terduduk dengan anggun di lapangan. Kayak putri salju.
Gue meringis.

Tulang kering gue. Huwaaa. Gue terisak-isak. Besoknya langsung masuk tipi, masuk acara jalinan kasih.

Gue meluruskan kaki gue, membuka celana. Eng anu, menaikan celana untuk melihat tulang kering gue yang nggak berdosa apa apa.

TARAAA
Tulang kering gue benjol. Gede. Segede telor ayam. Kayak hasil perpaduan tumor dan bisul.

Awalnya gue sempat mikir,
  '' Ini kenapa tete gue malah pindah ke tulang kering ya? ''

Tapi setelah gue pencet dan terasa sakit. Gue baru sadar, ternyata tulang kering gue bengkak. Yawloh. Kakak gue tega banget. Durhaka.


Setelah mendapatkan sabuk jambon, beberapa bulan berikutnya diadakan tes kenaikan tingkat sabuk hijau. Dan setelah mendapatkan sabuk hijau, gue hanya bertahan selama 2 bulan sebelum pada akhirnya gue memilih untuk mengundurkan diri. Sedangkan kakak gue masih ikut sampai mendapatkan sabuk putih dan lulus.


Begitulah kisah gue sebagai mantan siswi pencak silat.
Kisah yang menginspirasi.




73 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Astaga, gue hina!

Jumat kemarin, gue yang lagi goler-goleran indah mesra bersama kasur dengan meng-scroll layar hp, menemukan sebuah dp (display picture) bbm yang sangat menggugah hati. Gue melihat sebuah screenshoot percakapan dua orang manusia. Yang isinya seperti ini,

A: Iya Nda, Ayah selalu jaga kesehatan kok. Bunda juga ya, jangan sakit.
B: Iya Yah. Pasti.

Awalnya gue senyum-senyum doang bacanya sambil mikir, '' Wah orangtuanya so sweet ya, perhatian gitu. ''
Sampai pada akhirnya gue meneruskan membaca percakapan yg ada di dp itu.

A: Love you Putri.
B: Love you too Agung.


Fak!

Setau gue pemilik bbm ini Putri, adik dari temen gue. Dan Putri ini masih berstatus sebagai pelajar SMP kelas dua.
Yawloh mau nangis. Kenapa manggil pacarnya pake ayah-bunda segala coba?

Gue kemudian meletakkan hp dan memandangi langit-langit kamar. Pikiran gue melayang dan kembali ke masa-masa saat SMP dulu.
Jujur, gue pernah ada di posisi seperti Putri. Sebagai anak SMP. Punya pacar. Dengan panggilan ayah-bunda.
Allahukbar!

Gue.

Hina.

Tapi jangan salah gaes, menentukan nama panggilan kesayangan antar satu sama lain ini sangat sulit. Tentunya harus ada persetujuan kedua belah dada, eh maksud gue kedua belah pihak. Oke, serius.

Misalnya ada pasangan yang baru jadian nih 5 menit yang lalu. Lalu terjadi percakapan:
Cowo: Emm kita kan baru jadian nih. Menurut kamu, bagusnya kita pake panggilan sayang apa ya?
Cewe: Gimana kalo ayah-bunda aja?
Cowo: Duh jangan dong, mama-papa aja.
Cewe: Aku maunya ayah-bunda!
Cowo: Nggak usah itu.
Cewe: KAMU KOK NGGAK NGERTIIN KEMAUAN AKU SIH?
Cowo: AKU MAU PANGGILAN KITA MAMA-PAPA!
Cewe: KOK LO GITU? YAUDAH KITA PUTUS!
Cowo: OKE!


Gila. Cuma karena berdebat untuk menentukan panggilan kesayangan aja sampai putus.

***

Berikut gue jelaskan panggilan alay apa saja yang pernah gue pakai bersama si pacar ketika itu.

1. Ayah-Bunda
Iya, gue pernah menggunakan panggilan ini. Alay. Najis. Iyuh. Tapi tetep aja waktu itu gue seneng dipanggil dengan sebutan itu. Panggilan kesayangan. Hahaa tapi menjijikan.
Di mata gue, sosok seorang perempuan yang pantas dipanggil dengan panggilan 'Bunda' itu adalah perempuan yang sholehah, rajin sholat, pinter ngulek sambel bawang, kalo dikagetin orang, lantas berucap,  '' MasyaAllah. ''
Gitu.
Berbanding terbalik dengan gue yang saat itu masih duduk dibangku SMP. Sholehah kagak, sholat masih bolong-bolong, ngulek sambel bawang nggak bisa, masak nasi kebenyekan mulu, trus juga kalo dikagetin orang, gue langsung ngucap, '' WOY TAI AYAM LU! ''

Walaupun  gue memang nggak pantas dipanggil dengan sebutan 'Bunda' ketika SMP, tapi kenapa gue pas pacaran manggil Ayah-Bunda ke pasangan. Masih pacaran juga, ahelah.
Bahkan waktu itu.  dengan pedenya gue dan si pacar saling memanggil nama ayah-bunda di depan umum. Di depan teman-teman. Di rumah gue.
Ya Allah, hamba-Mu khilaf :(
Sampai sekarang, gue geli mengingat masa-masa itu.



2. Mimi-Pipi
Itu panggilan kesayangan yang terimut yang pernah gue gunakan. Imut banget gila. Gue menggunakan panggilan ini saat gue duduk di kelas 2 SMK. Parah. Kealayan dari masa SMP gue masih aja terus menempel hingga sampai gue duduk di kelas 2 SMK ketika itu.
Mimi-Pipi. Kayak panggilan Krisdayanti dan Anang ya. Tapi meskipun gue dipanggil mimi saat pacaran, gue nggak selingkuh sama Raul Lemos sih. Gue orangnya setia. Tapi sebenernya leh uga om Raul. Apartemennya banyak, rumahnya banyak.

Eh apa tadi??

Gue masih ingat kejadian waktu kelas 2 SMK. Gue yang sok-sok belajar make up mencoba menggunakan eyeshadow. Tau eyeshadow kan?
Eyeshadow artinya bayangan mata. Sering dipakai pada kelopak mata. Warna warni. Bikin mata keliatan lebih ngejreng.
Beda dengan mantanshadow yang artinya bayangan mantan. Kayak belum move on gitu.
Oke, jangan bahas mantan lebih dalam.

Nah, pagi itu sebelum berangkat sekolah gue mencoba memakai eyeshadow. Berhubung waktu itu gue menggunakan seragam sekolah SMK biasa, putih biru, maka gue memilih menggunakan eyeshadow warna biru.  Asoy.
Gue berangkat menuju sekolah dengan berjalan kaki. Iya sekolah gue deket dari rumah. Kentut doang, udah. Sampai.
Waktu masuk ke gerbang sekolah, gue udah pede mampus nih. Ngerasa paling oke sejagad raya. Sesampainya gue di depan kelas, seperti biasa pacar gue waktu itu sudah nunggu di depan pintu kelas. Temen-temen gue pada ngiri, sampai ada yang bilang, '' Ih pacar lu romantis ya. ''
Romantis apaan. Nunggu depan pintu. Kayak satpam mall. Bhahahaa.
Harapan gue waktu masuk kelas, nantinya gue bakal melihat teman-teman tercengang, terpesona sambil berkata,
  '' Ya Allah, Taylor Swift. ''
  '' Bidadari surga. Subhanallah. ''

Tapi kenyataannya berbeda. Baru gue sampai di depan pintu kelas, pacar gue langsung memandang wajah gue dengan tatapan  kok-tampang-lu-kayak-keset-kaki  kepada gue.
  '' Mi? ''
Gue menoleh. Waktu itu gue seneng banget dipanggil Mimi.
  '' Iya? ''
  '' Itu mata kamu kenapa? Biru-biru. Kayak nyi  roro kidul. ''

Oke.
Akurapopo.
Terimakasih eyeshadow.


Cry.

Sejak saat itu, setiap kali melihat eyeshadow, gue selalu ingat dengan kejadian itu. Kejadian gue yang ketika itu bangga dipanggil Mimi dan dikatain nyi roro kidul oleh pacar.



3. Mamah-Papah
Eits, jangan salah pengucapan waktu manggilnya. Panggilan ini harus dilafalkan dengan suara mendesah. Mamah dan Papah.
Akan ada nafas-nafas terzalimi yang keluar dari mulut saat menyebutkan.
Gue menggunakan panggilan mamah-papah dengan pacar saat gue duduk di kelas 3 SMP. Dalam pandangan gue, sebutan mamah ini menggambarkan sosok seorang perempuan sosialita yang hobinya haha-hihi, nongkrong cantik dan belanja kangkung pake hermes.

Gue seneng dong dipanggil dengan sebutan Mamah. Baik dalam sms maupun panggilan langsung.
Padahal gue sama sekali nggak mencerminkan sosok perempuan yang pantas dipanggil 'Mamah' tersebut. Yang kalo ketawa, '' BHAHAAHA, NGAKAK. HAHAA. ''
Siswa satu kelas dari lantai atas sampai lantai bawah ngeliatin. Jangankan nongkrong cantik, nunggu angkot sampai kelamaan pulang aja udah dicariin. Padahal nunggu angkot juga. Gue yang disalahin.
Boro-boro belanja kangkung pake hermes, ada plastik kresek juga udah syukur daripada kangkungnya cuma diiket karet gelang yang warna merah.

Tapi, jujur. Waktu itu gue bangga parah dipanggil dengan panggilan mamah oleh pacar. Begitu juga gue, manggil si pacar dengan sebutan papah. Kayak di tipi-tipi.
Bedanya kalo papah yang muncul di layar tv, papahnya pake jas dan dasi panjang. Papah kantoran. Gagah.
Kalo papah yang jadi pacar gue, pake dasi juga sih. Sama. Tapi dasinya yang ada tulisan ''tut wuri handayani''.


4. Bawel-Jelek
Ini panggilan yang membuat banyak dosa bagi gue. Gimana enggak, manggil orang sekaligus ngatain. Bawel dan jelek. Dulu waktu facebook lagi hits, gue bangga setiap dapat tulisan '' Sayang Bawel'' kiriman di dinding fb. Panggilan romantis.

Gue takut aja nanti pas di alam kubur, malaikat nanya, '' Coba kamu jelaskan dan uraikan sisi romantis dari panggilan bawel-jelek yang pernah kamu lakukan dalam hidupmu? ''

Gue langsung pura-pura pingsan. Udah meninggal, pura-pura pingsan lagi.


Dan dengan hati yang berbunga-bunga gue dengan pedenya membalas dan mengirimkan tulisan '' Sayang kamu juga jelek '' di dinding pacar.

So sweet. Facebook serasa milik berdua. Gue rasa Om Mark Zuckerberg kalo ngeliat pasti iri dengan keromantisan kami berdua. Trus dengan sukarela menghibahkan facebook kepada kami.
Untung gue nggak sampai ganti nama facebook jadi Whulan chayank Ayah cLaloe polepHeL.

Nggak! Nggak!
Gue nggak sampai sesesat itu.


 ***

Setiap kali gue mengingat masa-masa alay dengan panggilan pacaran saat SMP, rasanya gue mau sholat taubat.

Astaga, gue hina!

44 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Cabe-cabean dan Kepo

Semua bermula pada hari Minggu kemarin.
Gue yang usai melakukan ritual bobo siang kiyut ketika itu terbangun dengan wajah berantakan. Kayak hati. Hiks.

Dua orang perempuan abege anak SMP datang dan masuk ke rumah gue. Dan mereka berdua ternyata adalah temen adik gue, Nova.
Sore itu, Nova pamit ke ibu kalau dia diajak temannya untuk merayakan ulangtahun salah seorang temannya di toko ayam. Sebelum Nova keluar kamar, gue memanggilnya dengan syahdu.
  '' Nova, bawa plastik ya. ''
  '' Untuk apa? ''
  '' Bungkus. Dua. ''

Nova langsung ngacir meninggalkan gue yang masih bengong duduk di pinggir tempat tidur.

Adik durhaka!

Setelah ganti baju, rapi-rapi dikit, Nova langsung keluar kamar dan menemui dua orang temennya.

  '' Ini nggak papa nih naik motor bertiga? '' Ibu kelihatan panik melihat tiga anak SMP itu sempitan sempitan di motor matic.
  '' Ini deket kok Bu. Kami bertiga mau ke rumah Helen dulu, nanti dari rumah Helen bertiga naik mobil sama mama Helen. '' Helen, salah seorang temen Nova yang sedang berulangtahun menjelaskannya kepada Ibu.

Deket doang sih jarak rumah gue ke rumah Helen.
Ibu manggut-manggut.

  '' Udah, nggak papa, Bu. Biar kayak cabe-cabean. Hahaaa. ''

Gue ngakak puas sembari masuk lagi ke dalam rumah. Sebelum ngeloyor masuk, gue sempat melirik ke arah Ibu. Ibu terlihat diam seakan paham akan sesuatu.


***


Sore itu gue kedatangan saudara. Rame bener. Saat lagi asyik-asyiknya ngobrol, Nova tiba-tiba masuk ke rumah setelah pulang merayakan ulangtahun temannya.

  '' Ini nih, anak Ibu yang cabe-cabean. '' Ibu menarik Nova halus dan memeluk Nova dengan posisi duduk.

APA-APAAN INI.

Asli. Gue bengong.
Bentar-bentar,

Atas dasar visi dan misi apa Ibu dengan penuh rasa bangga mengatakan itu?
Kalau kalian tanya, ada nggak orangtua yang bangga dengan anaknya yang cabe-cabean? Nah ada. Itu orangtua gue. HUWAA MAU NANGIS AJA.

Setelah Ibu keluar rumah dan melepaskan saudara gue untuk pulang, seorang ibu-ibu yang mengendarai motor dengan dua anaknya memanggil Ibu gue.
Biasalah, ibu-ibu. Ngerumpi-ngerumpi ini itu, mulai dari kasus Nikita Mirzani, Musdalifah sampai kasus Farhat Abbas yang nggak penting sepertinya juga dibahas oleh dua ibu-ibu ini.

*Beberapa tahun kemudian*


  '' Udah ya Bu, udah magrib nih. Saya pulang ya. ''
  '' Iya iya Bu, udah magrib ya. Hehee. Eh ini anaknya udah besar ya. Udah kayak cabe-cabean. ''


SUMPAH.
INI IBU GUE SEBENERNYA NGERTI NGGAK YA CABE CABEAN ITU APA.




  '' Heheeheeheheeheheeehehee. '' Ibu-ibu temen ibu gue cuma ketawa cengengesan.

Saat Ibu masuk ke rumah, gue langsung ngomong ke Ibu.
 Gue : Bu, Ibu sebenernya tau nggak artinya cabe-cabean itu apa?
 Ibu  : Tau. Cabe-cabean itu maksudnya anak perempuan yang udah gadis gitu kan?
 Gue : Yaoloh, bukan Bu. Cabe-cabean itu cewek nggak bener. Cewek alay yang narsis, yang suka naik     motor bonceng tiga, pake baju seksi nan aduhai. Alay lah pokoknya.
 Ibu  : Eh iya ya? Duh, tadi Ibu salah ngomong berarti ya.
 Gue : Iya Bu, itu kayak julukan buat perempuan yang kurang bagus.
 Ibu  : Eh tapi, kamu sendiri siang tadi juga ngomong gitu kan ke Nova? Lah, Ibu kan taunya dari kamu,    Sek.
 Gue : Iya, itu karena Nova tadi bonceng tiga naik motor sama temennya.
 Ibu  : Ya tadi Ibu nggak tau kalau artinya itu. Pokoknya Ibu kan taunya dari kamu.
 Gue : ASDFGHJKL;'.?!#


***


Gue paham bener dengan sifat Ibu. Ibu orangnya gaul abis, suka niruin kata-kata yang lagi ngetren sekarang.
Gue masih ingat, waktu itu lagi trend banget istilah, '' KEPO ''.
Nanya dikit ke temen, dibilang kepo. Apa-apa dibilang kepo. Bhangkay.

Sampai suatu sore, gue udah capek kebangetan sehabis pulang kerja. Gue langsung nyamperin Ibu yang lagi duduk santai di teras rumah.
  '' Bu, masak apa? ''
  '' KEPO! ''


Key. Fain. Akurapopo.


Malam harinya, seperti biasa setelah magrib semua anggota keluarga pasti berkumpul di ruang tengah. Nonton tv bareng. Malam itu, layar di tv menayangkan acara Biang Rumpi. Itu loh yang hostnya Feni Rose. Seingat gue, waktu itu bintang tamunya adalah Regina, Istri Farhat Abbas. Tau Farhat Abbas nggak? Itu loh, yang kalo setiap kali kita liat mukanya nongol di tv, bawaan kita pengen ngerajam dia. Separah itu.
Nah, saat lagi seru-serunya berbincang dengan Regina, gue baru menyadari akan suatu hal.
Ternyata Regina itunya gede. Serius. Hmm.

Maksud gue tali pinggangnya. Regina waktu itu kan pake tali pinggang gede.

Lagi asyik-asyik menonton acara itu, tiba-tiba ibu nyeletuk,
  '' Itu, Feni Rose kepo banget ya. ''

Satu rumah menghela nafas.





Tapi walau bagaimanapun, aku tetep sayang Ibu dan juga Ibu kamu.
Iya, Ibu kamu. Mertua aku nanti. Uhuk. 

81 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Cita-cita yang Gagal

Ngomongin cita-cita.
Sampai sekarang, di umur yang masih belasan ini gue masih bingung mencari jawaban saat ditanya mengenai cita-cita.
Eh bentar, umur sembilan belas masih termasuk belasan ye kan? Masihkan? Oke.

Jujur, gue masih bingung dalam menemukan jati diri gue sebenarnya.
Mari kita bahas tentang satu per satu cita-cita yang dulu pernah gue impikan.

1. Guru Ngaji
Ini cita-cita paling subhanallah banget gaes. Gila, mana ada cita-cita anak kecil yang waktu itu masih berumur 4 tahun memiliki cita-cita itu. Di saat anak lain bercita-cita pengen jadi dokter, guru, polisi, pilot, de el el, gue dengan bangga bercita-cita menjadi seorang guru ngaji.

Ini bermula saat gue ikut ngaji bersama temen di suatu mesjid. Gue dan kakak. Kakak waktu itu masih berumus 5 tahun. Gue waktu itu seneng banget datang telat. Sekarang enggak, apalagi telat datang bulan. Enggak seneng.
Hukuman bagi murid ngaji yang suka datang telat adalah pukulan rotan spesial dari pak ustadz. Maknyus. Dan gue harus rela menyodorkan telapak tangan untuk dipukul dengan rotan setiap kali gue datang telat.

Kamprednya gue nggak jera.

Karena gue sering telat dan dapat teguran dari pak ustadz, gue akhirnya diberhentikan ibu dari kegiatan mengaji di mesjid. Sebenernya alesan yang tepat karena gue pernah bolos sekali waktu ngaji. Pamitnya ngaji, tapi malah main-main sama temen.
Hingga akhirnya ibu menyuruh gue untuk mengaji dengan tetangga sebelah rumah. Setiap selesai magrib, gadis kecil nan imut ini buru-buru menenteng iqra dengan mukenah yang sumpah-itu-mukenah-apa-baju-pengantin. Pake ekor segala dibelakangnya. Mukenahnya kegedean. Gue kayak kain putih berjalan. Serem.
Gue sangat nyaman ngaji dengan tetangga gue ini. Dengan perempuan yang sudah berusia senja. Gue memanggilnya nenek.
Gimana nggak nyaman, wong tiap ketemu waqaf dan selesai membaca satu ayat, gue selalu ngajak ngobrol nenek.
Baca ayat sampe ketemu waqaf.

  '' Nek, Wulan belum makan. Makan ciki dulu nggak papa ya. ''
Nenek ngangguk sambil berzikir. Gue ngambil cemilan ke rumah, makan di depan nenek.

Lima menit kemudian, baca lagi ayat satu baris sampe ketemu waqaf.

  '' Nek, nenek ada minum dingin nggak? Nanti habis ngaji, Wulan minta ya. ''

Lanjut lagi baca satu ayat.

  '' Nek, tadi sore Wulan kan jalan-jalan sama ayah. Itu Wulan beli lego baru. Wulan ambil dulu ya. ''

Dulu waktu kecil gue penggila lego. Beda sama sekarang, sekarang mah jadi penggila cinta kamu. Walaupun dalam diam, ya tetep lego. LEGO-WO AE LAH.

  '' Enggak usah. Ngaji dulu. ''
  '' Iya Nek. ''
Gue kembali ngaji. Gila ya, seru banget ngaji kayak gitu. Dan diumur segitu, setiap kali ditanya guru TK tentang cita-cita, gue selalu menjawab dengan yakin, '' Jadi guru ngaji. ''


2. Penjahit
Gue pernah bercita-cita menjadi penjahit. Punya ide kreatif dalam mendesain pola baju, menjahit baju. Gue selalu senang setiap kali Ibu mengajak gue ke rumah teman Ibu. Teman Ibu seorang penjahit. Dan gue dengan polosnya berdiri di samping teman ibu, memperhatikan bagaimana gerakan tangan yang super cepat dan lincah itu memainkan mesin jahit serta kaki yang menimbulkan suara mesin jahit yang semakin membuat gue berdecak kagum.
  '' Enaknya jadi penjahit. ''
Tapi kayaknya gue nggak bisa menjahit dan jadi seorang penjahit. Menjahit luka di hati aja gue nggak bisa. Mungkin gue lebih cocok jadi perajut. Perajut tali cinta diantara kita. Asoooy.



3. Pemadam Kebakaran
Entahlah. Darimana asalnya gue bisa memiliki cita-cita menjadi pemadam kebakaran. Seingat gue, sewaktu gue duduk di kelas 4 SD, gue sangat suka menonton berita. Sungguh, masa kecil yang barokah. Dulu sinetron alay binatang-binatang bisa jatuh cinta mah nggak ada.
Anehnya, gue cuma suka menonton berita kebakaran. Bodo amat dengan berita pencurian,perkosaan, perselingkuhan, tawuran, curanmor, koruptor de el el. Pokoknya setiap kali gue denger suara pembawa berita yang mengatakan,
'' Pemirsa, telah terjadi kebakaran di bla bla blaaa.... ''
Gue langsung buru-buru duduk bersila di depan tv dengan kepala mendongak menatap layar tv.
Ada perasaan bangga setiap kali gue melihat pemadam kebakaran yang berusaha memadamkan api dengan selang yang panjang terulur. Kayak kamu, yang suka tarik ulur. Huh.
Seringkali gue membayangkan diri sendiri di depan cermin dengan mengenakan seragam merah pemadam kebakaran sambil memegang yang panjang-panjang di kedua tangan. Iya, itu maksudnya selang air pemadam kebakaran. Kan panjang.
Dalam pemikiran gue ketika itu, tugas sugas seorang pemadam kebakaran adalah, nyiram api dengan selang panjang ke lokasi kebakaran dari atas mobil, apinya padam, yaudah kelar.
Gila ya, anak kecil diumur segitu cita-citanya udah mulia banget.



4. Cheff
Sampai saat ini, gue nggak terlalu suka memasak. Bisa sih masak, tapi nggak terlalu digemari banget. Kan ada tuh orang yang hobi banget masak. Bahkan bisa-bisanya nemuin masakan baru. Bahan ini dicampur ini, jadi deh masakan baru dan muncul juga nama makanan baru. Biasanya orang kayak gini nih kreatif. Segala bahan makanan bisa dijadikan sebuah masakan lezat. Apa-apa dimasak.
Sebelum pernah bercita-cita menjadi cheff, gue terlebih dahulu menyukai bagian memasak yang berupa memanggang/membakar. Bakar apa aja deh. Bakar ayam, ikan, jagung, muka pacar kalo ketahuan selingkuh juga gue bisa gue bakar.
Tapi semua berubah setelah gue melihat acara masak memasak ala cheff perempuan di tv. Masih nggak habis fikir.
Itu cheffnya, dari cabe masih dipetik di kebun cabe sampe makanan tersaji sambil keluar kata, '' so delicious, ''  itu kenapa pakaiannya tetep rapi aja sih? Rambutnya juga tetap tergerai indah. Make upnya juga nggak luntur kena asap dari wajan penggorengan.
Karena rasa penasaran itu, gue akhirnya berniat menjadi seorang cheff. Cita-cita luar biasa ini muncul saat gue duduk di kelas satu SMP.
Hari Minggu pagi, gue bangun jam setengah tujuh. Ke dapur, mempersiapkan segala jenis bahan yang akan di masak.
  '' Bu, Wulan bikin nasi goreng ya. ''
  '' Iya bikin aja, '' sahut Ibu.

Setelah gue mengupas semua bawang merah dan putih serta bumbu yang nantinya akan gue blender, tiba-tiba Ibu menghampiri gue ke dapur.
  '' INI KENAPA BIKIN NASI GORENG PAKE JAHE DAN KUNYIT YA? MAU BIKIN JAMU ATAU NASI GORENG? ''

Gue bengong. Kemudian ketawa receh.
  '' Hehee, untung belum dimasukkin ke blender. '' Gue langsung saja menyingkirkan jahe dan kunyit yang sudah gue kupas tadi.

Untung, ndasmu!

Dengan gaya cheff handal, gue dengan lincah mengaduk nasi goreng dengan sendok masak. Sok ahli gitu.
Selama mengaduk-aduk nasi goreng agar bumbunya rata kayak dada gue ketika itu, gue sibuk mikir. Gue memikirkan, '' ini kalo jadi nasi gorengnya, gue namain apa ya? ''
Nasgor cokelat ala Cheff chimoed.
Nasgor ala Cheff nyonya Wulan
Nasgor yumy ala  Lancut (Wulan-Cute)    sekalian aja kancut. Oke.
Nasgor lezat ala Cheff  myself

Aaaa apa ya namanya? Belum sempat gue menemukan nama keren untuk penemuan nasi goreng yang gue buat ketika itu, ibu langsung memanggil gue dan menyuruh gue mematikan kompor. Jangan kelamaan, takutnya nasinya malah gosong.
Pikiran gue bener-bener memutar keras untuk mencari nama yang akan gue pakai untuk menamakan masakan lezat ini. Nggak kebayang kan kalo suatu hari nanti, gue bakal ngegantiin Cheff Farah Quinn. Kalo gue, Cheff Farah Amat ini masakan apa sih!
Nggak kebayang juga kalau suatu hari nama masakan lezat ini bisa muncul di buku menu masakan. Uuh gila ya. Gue sehebat itu.

Oke. Setelah nasi goreng selesai, orang di rumah langsung mencoba mencicipi nasi goreng untuk sarapan pagi itu. Ada 2 kemungkinan yang terjadi setelah mereka memakan nasi goreng itu. Kalau nggak muji gue ya meninggal keracunan.
Belum sampai setengah jam, gue tersenyum lega melihat nasi goreng gue yang sudah ludes di atas kompor.
Duh, keren ya gue. Waktu SMP aja gue udah bisa masak.
Kakak gue datang sambil  meletakkan piring di atas meja. Dan di atas meja itu gue melihat banyak piring lainnya yang berisi nasi goreng tergeletak begitu saja.

  '' Ini nasi goreng apa sih? ''
  '' Nasgor nikmat ala Cheff Lancut alias Wulan Cute. Enak kan? ''
  '' Enak apaan. Ini nasi goreng kenapa banyak gini minyaknya? ''

Gue langsung mengangkat piring yang berisi nasi goreng dari atas meja.
Eeeh iya yak. Ini nasi gorengnya banyak banget minyaknya. Sampai bergelimangan.

Fix, ini nasi goreng kuah minyak ala cheff Wulan!

Sejak saat itu, harapan gue untuk menjadi Cheff seperti Farah Quinn yang pinter masak dan berbadan dan berdada bohay, musnah seketika. Karena nasi goreng itu.

'' Cheff Farah Quinn, aku tidak bisa menjadi penerusmu. Dadaku rata. Tengkiyu. ''



5. Pramugari
Cita-cita ini muncul saat gue duduk di kelas 2 SMK. Di mata gue, jadi pramugari adalah cita-cita yang sangat gue banggakan. Berpakaian rapi, bersih, bertutur halus, setiap hari bertemu dan berinteraksi dengan orang banyak, cakep, badannya langsing dan bisa ngegebet abang pilot cakep. Sampai suatu hari, di teras rumah gue berbincang-bincang dengan ibu dan ayah.

  '' Bu, habis lulus SMK ini, Wulan mau jadi pramugari ya. ''
  '' Pramugari? Memang berani pergi-pergi jauh? ''
  '' Berani dong. '' Gue menjawab dengan mantap.
  '' Kalo ada kecelakaan pesawat gimana? Pesawatnya hilang, pesawat jatuh, pesawat tenggelam, ''
  '' Itu sih udah jadi resiko pekerjaan, Bu. Masuk dalam kategori mati syahid. Meninggal dalam bekerja yang semata-mata hanya untuk beribadah kepada Allah. ''

Anjir, gue udah kayak mamah dedeh.

Ibu manggut-manggut doang. Diem.

  '' Memang tinggi koe berapa? '' kali ini Ayah membuka mulut.
  '' 154 cm, Yah. ''
  '' Nggak bisa dong. Tingginya nggak cukup. Blabla blablaaa.. ''

Gue masuk kamar. Buka gugel nyari persyaratan masuk pramugari. Ternyata bener, tinggi gue nggak pantas untuk jadi seorang pramugari. Kampred. Gue pendek bener. Huhuu
Seminggu setelah itu, setiap sore gue rajin berolahraga dengan skipping. Sampai pada akhirnya, saat sedang serius menggunakan skipping dengan harapan gue bisa nambah tinggi dan bisa masuk pramugari trus bisa ngegebet abang pilot ganteng dan kece, tiba-tiba saja PLAKK.

Tali skipping menampar ujung mata gue.

HUWAAAA gue nangis kejer. Bukan apa-apa, kalo nanti mata gue bermasalah gimana? Gue nggak bisa lagi dong ngelirik abang-abang ganteng di kasir swalayan langganan gue?
Masa depan gue hancur hanya gara-gara skipping sialan ini.

Semenjak itu, aku mencintaimu.


Halah. Semenjak itu, gue memutuskan untuk menghapus daftar impian menjadi seorang pramugari.
Jangankan jadi pramugari, jadi roda kopernya pramugari aja gue nggak lolos.


Entahlah. Sampai saat ini gue masih bingung dengan cita-cita gue yang sebenarnya. Seperti apa? Ingin jadi apa? Bisanya apa?

Apapun itu, saat ini gue sedang mempersiapkan diri dan bercita-cita menjadi ibu yang baik dan cerdas untuk anak-anak kita kelak. Hasek.

Eh betewe, Cita-citanya Cita Citata yang selama ini Cita Citata cita-citakan itu cita-cita menjadi apa ya?






57 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Sepotong Hati di Segelas Milkshake Cokelat

Ini cerita bersambung project WIDY yang sudah pernah gue bahas sebelumnya di di sini. Atau bisa lebih jelasnya bisa di baca di postingan Yoga yang ini.

Selamat membaca :)


***


Setelah mata perkuliahan usai, Agus seperti biasanya langsung mampir ke cafe di dekat kampus.
Widy Cafe yang letaknya cukup dekat dengan kampus menjadi pilihan Agus untuk bersantai sepulang kuliah. Bukan hanya bersantai, melainkan lelaki yang berparas cukup tampan bernama Agus, akhir-akhir ini sedang mempunyai maksud lain.
Ya, Agus sedang keranjingan memerhatikan seorang perempuan cantik yang juga sering ke Widy Cafe tersebut.

Anehnya, ia tak pernah lelah untuk melakukannya—hanya memandangi seorang gadis dari kejauhan—hampir setiap hari. Kira-kira sudah hampir sebulan Agus melakukan aktivitas ini. Sayangnya, ia belum kenal sama sekali dengan gadis berwajah oriental itu.
Lebih tepatnya Agus terlalu cemen untuk mengajaknya berkenalan.
Namun, mulai hari ini Agus berniat memberanikan diri mendekati perempuan itu. Karena hari ini wanita itu sedang cantik-cantiknya. Dan Agus merasa waktunya tepat.
Gadis itu mengenakan kaos hitam bertuliskan “I Love Indonesia” yang membuat kulit putihnya semakin terpancar, rambut panjangnya yang bergelombang itu dibiarkan terurai, dengan bawahan celana jins biru, dan sepatu flat senada dengan warna kaosnya.

Cantiknya luar biasa. Mirip-mirip artis FTV. Pikir Agus.

Agus sudah tak tahan lagi untuk menghampirinya. Ia bangkit dari tempat duduknya menuju ke tempat perempuan itu. Tapi, baru berjalan beberapa meter saja Agus merasakan kakinya berat. Seperti memakai sepatu yang beratnya 100 kg. Dengan perlahan-lahan ia meneruskan langkahnya.
Dan akhirnya... ia pun sampai.
Namun, perasaan grogi Agus semakin menjadi-jadi. Jantungnya seakan-akan mau meledak. Seolah-olah mau loncat dari dadanya dan muncrat ke mana-mana.
Agus menghela napas. 
Kemudian menghembuskannya perlahan-lahan, dan berkata, "Lu sering ke sini, ya?" tanya Agus ke gadis cantik itu. Perempuan itu tampak kebingungan dan memandangi Agus dengan tatapan tidak biasa. Dia merasa aneh akan kalimat yang dilontarkan Agus.

"Iya. Kok lu tau, sih?" tanya si gadis cantik.

Kalimat “Kok tau, sih?” ini biasanya akan direspons oleh pria-pria dengan gombal. Bagusnya, Agus tidak menjawab dengan gombal, “Iya, soalnya bapak aku kerja di sini.”

"Gue juga sering ke sini soalnya. Terus gue merasa sering ngelihat lu gitu. Oiya, gue Agus. Btw, nama lu siapa?" Agus menyodorkan tangan berniat mengajak kenalan.

Tak perlu menunggu waktu lama, gadis berwajah oriental itu langsung menyambut uluran tangan Agus.
"Mei," jawabnya, ditutup dengan senyum yang menghiasi wajah pualamnya. Agus hanya bisa terpaku. Tangannya membeku. Bibirnya kelu.
Ada getar di dada Agus. Hidungnya mulai kembang kempis. Sesekali ia memegang dadanya yang terasa bergetar dengan tangan kirinya. Yang ternyata itu HP-nya sendiri. Notifikasi grup kelas yang kurang penting.
Memang... grogi itu terkadang bikin bodoh.

Rileks, Gus. Rileks. Batin Agus menenangkan dirinya.


"Lu sendirian aja nih? Gue boleh duduk di sini?"
Mei berpikir sejenak, kemudian tersenyum dan bilang, "Boleh-boleh aja. Silahkan."

Tanpa berpikir panjang, Agus langsung kembali ke mejanya untuk mengambil tas dan memindahkan segelas minuman pesanannya ke meja wanita yang baru saja ia ajak berkenalan.
Setelah duduk berdua, suasana malah hening. Mei sibuk membaca sebuah novel yang memang dari tadi (sebelum Agus mengajaknya berkenalan) ia baca. Agus sendiri juga bingung harus memulai obrolan dari mana.
Untuk meredakan rasa gugupnya, Agus mulai mengaduk-aduk milkshake cokelat di hadapannya. Sesekali ia melirik Mei, tentunya secara diam-diam.

Dia terlalu cantik, bikin gue makin grogi. Batin Agus.

Untuk orang berkepribadian introvert seperti Agus, rasanya sangat sulit memulai obrolan dengan orang lain. Apalagi dengan seorang wanita. Terlebih-lebih lagi, dia Mei. Wanita yang dia kagumi sejak beberapa minggu yang lalu.

Lalu Agus mengalihkan pandangannya ke jalanan di luar cafe. 
Ia kemudian berkata, "Kapan ya, Jakarta bebas macet?"
Lagi-lagi Mei memandangi Agus dengan tidak biasa. 
Mei merasa Agus ini orang yang sangat aneh. 
"Entahlah. Memangnya kenapa, Gus? Lu itu seperti pemerhati jalanan Jakarta, ya? Kayak orang kurang kerjaan," balas Mei dengan senyumnya.

Skakmat.

Agus bingung harus merespons apa.

***

Cerita bersambung
Untuk bagian kedua cerpen, silahkan dibaca di  Blog Icha.




71 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Welcome 2016

Gila ya, nggak terasa udah mau tahun baruan lagi. Rasanya baru kemarin gue galau, eh sekarang galau lagi. -_-
Heran deh. Kenapa setiap akhir tahun gue menyedihkan mulu ya.
Akhir tahun 2012 yang lalu, gue putus pas liburan Desember.
Akhir tahun 2013 yang lalu, gue juga putus pas di awal Desember.
Akhir tahun 2014 setahun yang lalu, gue juga putus, galau alay najis.
Dan sekarang akhir tahun 2015, gue putus lagi.

Kapan? Kapan gue bisa merasakan dan merayakan tahun baruan dengan pasangan sendiri?

Oke, drama abis.

Tahun 2015 ini terasa cepet banget berlalu. Ada banyak hal-hal yang sebelumnya nggak pernah gue rencanakan dan gue impikan bisa terjadi di tahun ini. Banyak sekali.

Jujur, gue sama sekali nggak pernah membuat resolusi seperti teman-teman dan orang kebanyakan. Memang nggak ada salahnya sih, guenya doang yang males. Hahaa
Kadang ada sesuatu hal yang sama sekali nggak pernah direncanakan sebelumnya yang bisa terjadi pada diri kita. Mungkin hal tersebut malah lebih baik daripada resolusi yang sebelumnya sudah kita tulis rutin di note pada setiap akhir tahun. Gue takut bikin resolusi, kalo nggak tercapai rasanya malah jadi beban.
Jalani saja semuanya. Yang terpenting itu niat. Hasek.

Di tahun ini gue belajar banyak dari kejadian dan pengalaman yang sudah pernah gue alami. Mulai dari dalam hal pekerjaan, kuliah, keluarga, hubungan antar teman dan juga percintaan.
Gue banyak mengalami jatuh bangun dalam hal-hal tersebut.
Mulai dari pekerjaan. Gue harus bisa belajar mandiri, belajar ditinggalin atasan dengan setumpuk kerjaan.
Begitu juga dengan dunia perkuliahan. Rencana kuliah yang sudah gue tentukan di tahun 2016 nanti, malah berbeda dengan kenyataannya. Gue akhirnya masuk kuliah di tahun ini.
Kata ibu sih, ' Kalo ditunda-tunda sayang umur. ''
Pas dengar ibu ngomong itu, rasanya gue pengen nanya,
  '' Oh jadi ibu lebih sayang umur daripada sayang aku? ''

Gue digampar.


Dalam keluarga dan hubungan antar teman juga banyak sekali perubahan yang bikin gue seneng bukan main dalam tahun ini.
Juga dalam dunia percintaan. Ini apa banget gue nyebutnya 'percintaan'. -_-
Pokoknya dalam dunia itu deh. Yaa meskipun dalam setahun ini gue telah menghabiskan waktu dengan orang yang salah, tapi setidaknya gue udah dapat pelajaran dari hal tersebut. Pelajaran untuk mencari pasangan yang bisa memprioritaskan. :))


Welcome 2016 :))

74 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~