Ujian, Dosen dan Hari yang Apes

Selasa, Desember 08, 2015

Yeay.
Akhirnya beban yang numpuk dan selama ini terus membayangi di pikiran gue udah berkurang.
Tanggal 6 kemarin, alhamdulillah gue sudah selesai mengikuti ujian semester 1. Perasaan baru aja masuk kuliah, eh sekarang udah ujian aja. Dan sekarang gue udah masuk ke semester 2. Yuhuu.
Betewe, di kampus gue 1 semester itu sama dengan 3 bulan. Jadi ya gitu, ujiannya cepet. Bayar uang semesternya juga cepet. Dompet juga cepet menipisnya. -__-

***

Pagi sekitar jam delapan kurang lima belas menit, gue sudah sampai di kampus dengan pakaian putih-hitam. Memang gitu ya penampilan mahasiswa ujian. Lebih keliatan kayak pelamar kerja yang siap diinterview.

Betewe, aku udah siap loh diinterview mama kamu. Uhuk.

Ujian berjalan lancar, tenang, damai dan sentosa.
Pengawas ujian gue kali ini, seorang bapak-bapak yang sepertinya sudah berkepala 3. Kurus, tinggi dan panjang. Hmm.
Maksudnya, kakinya yang panjang. Kan badannya tinggi. Ahelah.

Ada satu pertanyaan yang terus-menerus gue pertanyakan dari awal ujian sampai kelar dan keluar kelas.
Pertanyaannya adalah,
  '' KENAPA SIH MEJANYA KECIL?? KENAPAAH? ''

Gue malu.
Bolak-balik barang-barang gue jatuh ke lantai gara-gara mejanya kecil. Pena, soal ujian, lembar jawaban, headset. Mungkin alangkah lebih baiknya gue berterimakasih kepada Fira.
Soalnya setiap barang gue jatuh, gue selalu ngomong,
  '' Fir, tolong kertas kakak dong. ''
  '' Fir, pena kakak dong. ''
  '' Fir, cariin pacar dong. ''

Cuma Fira yang rela bungkuk-nunduk untuk ngambil barang-barang gue yang jatuh. Jangan salahkan gue, salahkan meja. Mejanya kecil.
Ujian berlangsung khidmat, sampai masuk di ujian Agama. Gue dengan songongnya nulis satu ayat di kertas jawaban. Sampai akhirnya Fira mencolek gue.
  '' Kak, itu kok ayatnya pendek banget. ''

Dan setelah gue cek. Ternyata masih ada dua baris ayat lagi yang ketinggalan. Gue lupa nulisnya. Daripada nyoret kertas, gue memilih untuk meminta kembali kertas lembar jawaban ke depan.
  Gue: Pak, saya bisa minta pin bbm Bapak?
  Dosen: Untuk apa?
  Gue: Untuk ngeliat dp bbm Bapak?
  Dosen: Emang untuk apa?
  Gue: Untuk nunjukkin ke ibu, kalau ini foto calon menantunya.
Asoy!

ENGGAK DENG.  ENGGAK GITU.
BENERAN.

 Gue: Pak, saya bisa minta kertas jawaban lagi nggak pak?
 Dosen: Oh iya silahkan.

Pas gue maju ke depan.
Dosen: Rumah kamu di mana?
Gue: Anu Pak, di sana. Di jalan Datuk Engku Rajalela Putra.
Dosen: Oohh *manggut-manggut*

Asli. Nama jalan di rumah gue memang sepanjang itu. Tau aja gue suka yang panjang-panjang.
Pocky Stick maksudnya. Kan panjang gitu.

Gue balik lagi dan langsung mengerjakan soal ujian. Sampai di akhir jam ujian Agama habis dan pergantian ke ujian lain, gue baru nyadar akan satu hal.
Gue lupa ngisi data diri di kertas lembar jawaban. Gue langsung buru-buru maju ke depan lagi dan pelan-pelan minta izin ke pak dosen.

Gue: Pak, maaf pak. Saya bisa minta kertas ujian saya lagi? Saya belum isi nama dan data diri pak.
Dosen: Kamu enggak usah nulis data diri, karena saya udah tau segala tentang diri kamu.

EEAAAKK
ENGGAK DENG.

Dosen: Oh, iya iya silahkan ambil aja.
Gue langsung aja buru-buru nulis data diri di lembar jawaban di meja dosen. Saat gue lagi serius ngisi data diri, eh si pak dosen nanya ke gue.

Dosen: Rumah kamu yang di jalan Datuk Engku Rajalela Putra itu dimananya? Deket mana ya?
Gue: Di deket perumahan GSA, pak.
Dosen: Oohh *manggut-manggut lagi*


Anjir. Ini dosennya niat amat nanya sampai detail.


Setelah ujian agama selesai, gue masuk ke ujian IAD. IAD itu kepanjangan dari, Izinkan Aku Didekatmu. Assooyy..

Di sela-sela pergantian ujian itu, gue sempat mengobrol-ngobrol ke teman dengan posisi membelakangi papan tulis. Ngobrol ngalur-ngidul. Sampai akhirnya seorang temen nyahut,
  '' Lan, lihat tuh di belakang kamu. ''
Perasaan gue nggak enak. Gue membalikkan badan ke posisi semula.

FAQ. Bapak Dosen udah berdiri di depan gue sambil nyerahin kertas absen.Nyuruh gue ngisi absen.
Gue sedikit shock saat melihat dosen ngeliatin gue tepat di depan gue. Bukan apa-apa. Senyum semriwingnya itu nggak nahan bangeeet. -___-'
Gue cengengesan. 

Gue udah membayangkan kayak adegan yang di tipi-tipi.
Cowoknya ngasih surprise. Pas ceweknya balik badan, eh si cowo udah bawa bunga gitu untuk ceweknya. Kan so sweet surprisenya.
Lah ini kagak, pas gue balik badan. Si Dosen malah bawa kertas absen untuk gue isi.
Nggak so sweet ih.


Dari jam 2 sampai jam 5 selesai ujian, gue ujian dengan ditemani lagu Mytha Lestari-Aku Cuma Punya Hati.
Nggak kebayang itu lagu udah berapa kali gue replay. Yang liriknya:
  Kamu berbohong aku pun percaya. Kamu lukai ku tak peduli. 
  Coba kau pikir, di mana ada cinta seperti ini.

Pokoknya itu lagu, gue bangetlah. Huaahaa :'D

Eh iya, buat lu makasih yak. Udah bantuin gue belajar, ngerjain kisi-kisi. Bangunin gue bergadang jam satu buat belajar. Ya walaupun belajarnya 15 menit, trus sisanya gue tidur. HAHAHAA ENGGAK DENG.
Makasih. :)



***

Di hari ujian itu, gue juga apes banget.
Yang pertama gue kehilangan helm di jam istirahat siang. Otomatis gue nggak bisa keluar dari area kampus kalo nggak pake helm. Mana gue laper juga.
Heran deh, siapa sih yang mau nyolong helm gue. Fans? Haters? Duuh
Padahal helm yang gue pake, helm sejuta umat.
Daripada gue nggak makan siang, trus sakit trus meninggal trus masuk neraka trus disiksa. Akhirnya gue melakukan sebuah aksi, yaitu aksi borrow silent-silent. Yang artinya: Pinjam diam-diam.
Gue meminjam helm yang ada di sebelah motor gue. Helm orang. Au dah punya siapa.

Nggak hanya itu, sesampainya gue keluar. Gue panik. Handphone gue hilang.
Gue juga heran nih, siapa coba yang mau nyolong handphone gue. Handphone standar juga. Nokia 105. Iya, hp yang ada senternya itu. Yang bisa nyenter orang pacaran disemak-semak belukar tiap malam minggu.
Hp gue hilang. Gue panik.
Bukan kenapa-kenapa. Itu hp juga masih ada pulsanya.Kalo nggak salah masih ada seribu dua ratus tujuh puluh tiga rupiah. Lumayan bisa buat miskol-miskol gebetan.
Gue panik bukan main.
Singkat cerita, ternyata hp gue ada di temen yang duduk di belakang gue. KOK BISAA?? -__-

Entahlah. Pokoknya aku sayang kamu.

Tengkiyu.

40 komentar:

  1. :))
    Bahahahah. Kampretos. Tiap paragraf gue senyum senyum terus. Banyak banget kocaknya. Sa ae u.

    Kenalin gue sama dosennya dong. Kali saja dia mau main juga ke rumah gue. Lamar gue. Bahahaha.
    Good. Pertahankan cerobohnya.
    Hmm. Untung Fira baik, ya. Gue mah ogah bantu ambilin.
    Kayanya bukan mejanya yang kecil. Bawaan anu lu kebanyakan. Dan perut lu itu lebar. Ingat itu. Wkwkwkw.

    :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. LU SUKA COWO? HMM..

      Hahahaa iya Fira baik. Nggak kayak lu jahat.
      Anu apaan woy?
      Gue langsing keles :P

      Hapus
  2. kampret aku kayak bang kusumah senyum senyum bacanya untung gak ada yang tau kalo ada orang bisa dikira gila aku. perasaanya banyak banget yang dibawa.

    kok ujiane pake bajune stelan hitam putih, kayak mau sidang skripsi aja.
    isi lagune kayak drugs.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa iya nih baper gitu.

      Iya memang begitu mas.Seragam hitam-putih. Kayak karyawan indomaret yg lagi training.
      Lagu Drugs itu gimana ya?

      Hapus
  3. Kamu ga tegang lan waktu ujian?? dari cerita nya sih nikmatin banget terus nempelin kata-kata yang bikin asoyy di setiap paragraf haha. lucu unyu-unyu aku baca nya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak bang Feb. Aku tegang pas ijab kabul doang sih kayaknya.

      Wkaka aku unyu? Waaah makasih yak

      Hapus
  4. nih gue yang malingin helm nya wkwkwk

    BalasHapus
  5. Balasan
    1. Iya kan, nggak tau tuh. Padahal hpnya dalam tas.

      Hapus
  6. ini gue agak geli sih, lan. lu jomblo kenapa ngenes gtu amat sih dah elah. cari gebetan, lan. cari calon. itu dosennya suruh baca blog lu. tulisan ini aja cukup. semoga dosennya naksir setelah baca tulisan elu ini. tapi klo nnti dosennya malah ilfeel, itu urusan elu sih. bodo amat.
    kasian sama fira, disuruh'' sma elu. udh jomblo tukang nyuruh'' juga.
    suka sama yg panjang'' ya, pir? inih ditempat gue juga banyak, mesir loh. elu nyari pocky kan?

    itu buat kamunya ke siapa? buat gue ya? duh jadi maluk. ga usah gtu juga kali, lan. ahelah sa ae

    parah, ngembat helm. HELM ORANG LAEN AJA DI EMBAT, GIMANA GEBETAN ORANG LAIN. PASTI DI .... yak, jawab sndri.
    elah, ikhlasin aja udah hapenya. beli senter aja. trus malam minggu keliling d semak'' dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa enggak wey. Ngenesan elu sih Ji.
      Jhahaa iya yg ada malah ilfeel itu dosen.

      eh iya di sana banyak yang panjang-panjang yaa? Wow.
      Iya pocky yang panjang

      BHAHAHAAANGKAAAYY

      Hapus
  7. '' Fir, cariin pacar dong. ''

    Tanda-tanda jomblo akut
    hahahaha

    BalasHapus
  8. Berani banget dosennya do godain gitu lan :D

    BalasHapus
  9. Bukannya su'uzan, kayaknya dosen deh yang ngambil helm. Eh, nggak jadi su'uzan deh. Nanti kualat.

    Aduh nggak bisa komen panjang-panjang nih. Soalnya punya gue nggak panjang... rambutnya. Rambut apanya? Entahlah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lu udah su'uzan By -__-

      HAHAHAA RAMBUT APAAN

      Hapus
  10. Ampun deh, Lan. Semua paragraf kamu becandain. Jangan sampe cinta aku ke kamu, kamu becandain juga. Awas kamu ya. *ini apa dah*

    Kau berbohong, aku pun percaya.... Eh nggak percaya sih. Aku nggak percaya kaki dosennya yang panjang. Yang panjang itu..... itu... itu..... umurnya! Ya, panjang umurnya. Udah kepala lima gitu.

    Hati-hati, Lan. Jangan-jangan yang nyuri helm itu orang yang mau nyantet kamu. Waspada aja, Lan. Aku kok jadi takut gini :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaha enggak Cha. Cinta aku ke kamu serius kok. Nggak bercanda :))

      Bu-bukan umurnya, Cha. Tapi anunya.
      Kukunya yang panjang. Jarang motong kuku deh si dosen kayaknya.

      Hmm dari helm bisa jadi nyantet gitu Cha?
      Duuh aku takut juga. Peluk dong~

      Hapus
  11. Alhamdulillah, ikut lega kakak udah selesai UAS-nya. Berarti bukan semester lagi dong, malah triwulan? ._.
    Kok Kak Fira manggil ke kakaknya pake sapaan "Kak" sih? Emang kakak lebih tua? :(
    Hayo siaaaaaaahhh taaaaaaah dosennya mau ngapel hayoooo buktinya nanyain alamat detailnya wkwk. Atau mungkin dosennya mau main ke rumah sambil bawa anaknya. Wk mau option 1 atau 2? (Lho!)
    Terus, helmnya ketemu nggak kak? Mungkin helmnya jatuh kali kak, terus ada yang nemu dan nggak tau kalo itu punya kakak. Makanya naronya yang bener. Eh, jadi marahin. Muup. :(
    Oke sip, aku sayang kamu juga lopelope.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah makasih Riska :))
      Iyah bukan dik, triwulan hitungannya.

      Fira baru lulus sekolah tahun ini. Kakak tahun kemarin :) atau mungkin karena jiwa seorang kakak yang melekat pada kakak keliatan jelas. Huahahaa

      Itu dosennya aneh :'D Fifty-fifty deh.
      Ketemu dik. Tapi di rerumputan dekat motor kakak. Wkaka kakak naruhnya di motor padahal.

      Duuuh sayangnya dibales sama si Riska :) Lopelope kembali :*

      Hapus
  12. Helm ilang pas uas itu yang nyolong lagi butuh buat bayaran biar bisa ikut uas juga lan, pasti. gue juga pernah kecolongan pas uas :3
    itudosen agama nanyain alamat rumah, mau ngeadzanin lu pasti itu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAAA jual helm gitu bang?

      Bukan bang. Bukaaan

      Mau yasinin gue -__-

      Hapus
    2. iya, gitu. hahahaha
      udah diyasinin dimandiin gitu, serem ya :v

      Hapus
    3. BHAHAHAA NGGAK JADI SEREM BANG. ELU KEBALIK.

      DIMANDIIN DULU, BARU YASININ. YAOLOOH

      Hapus
  13. Hahaha ngakak, coba kalo dosennya beneran di godain kayak gitu, kalo bukan di nikahin ya di usir dari kelas :v

    Kasian banget jadi fira, kalo gue pasti udah gue jitak, kerjanya nyruh muluk :v

    Kunjungan pertama kesini, salam kenal:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa dinikahin? duuuh mauu

      wkakaka. Salam kenal kembali mbak :))

      Hapus
  14. Hahahah asyik banged cerita. Jadinya goda godaan donk, Wah kalau posisinya kaya seperti itu apa jadinya ya. Kunjungan pertama juga. Salam kebal eh kenal dari Blogger Pontianak. Kalimantan barat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkakaa terimakasih mas Asep :))
      Iya goda-godaan.

      Wah iya salam kenal kembali ya untuk blogger Kal-Bar :))

      Hapus
  15. Eh iya, buat lu makasih yak. Udah bantuin gue belajar, ngerjain kisi-kisi. Bangunin gue bergadang jam satu buat belajar.

    Ini siapa nih? EJIYEEE UHUY~

    Itu lu kuliah apa PKL? Masa cuma 3 bulan. Anjir.

    Kebanyakan dibikin komedi nih. Hehehe. Lucu, tapi kurang efektif. :)) (sok ngerti komedi lu, Yog!)

    Hmm, IAD jadinya pelajaran apaan tuh? Ilmu Ajaran Darma? Buahahha


    Duh, komen gue panjang amat. Ah, bodo amat deh. Kan punya gue emang panjang.

    KOMENNYA WEY! Jangan mesum apa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahaa anu itu Yog.

      Hahaa, iya gue sistemnya paket, Yog.
      Eh iya ya. Kurang efektif ya jadinya. Makasih Yog. Hahaa, gue apalagi. nggak ngerti apa-apa ;'D

      Ilmu Alamiah Dasar.
      Bhahaa, sementang ada huruf D. Jadi Darma gitu.

      IYA GUE TAU PUNYA LU PANJANG YOG. TAU KOK.





      Komennya.

      Hapus
  16. iya benci banget bangku yang nyambung sama meja, yang meja nya kecil banget. akhirnya lantai dan pangkuan jadi alternatif kalo barang-barang pada beserakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lantai dan pangkuan jadi alternatif. Kamu cerdas sekali Adibah :)) Salut

      Hapus
  17. Dosennya kepo sampe nanya detail. Mau main kerumah kali dia. :D

    BalasHapus
  18. Behahahaha.. Wulan... Wulan...
    Behahahaha.. Wulan... Wulan...
    Behahahaha.. Wulan... Wulan...

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.