Masalah Selera

Kamis, Desember 03, 2015


 Dari kecil gue selalu nggak pernah punya pendirian. Iya. Serius. Kalau kamu serius nggak? Kalo kamu serius, lamar aku dong.

Dari kecil gue anaknya pendiem. Kalem. Nggak percaya? Peluk deh coba~
Berhubung gue dan kakak hanya memiliki selisih umur 1 tahun, dan itulah yang menyebabkan gue dan kakak lebih terlihat seperti anak kembar. Iya kembar kalo make baju samaan.
Dulu ibu sering banget membelikan gue dan kakak barang yang sama. Baik warna dan ukurannya. Tapi lama-kelamaan mulai kelihatan jelas kalau gue dan kakak memang bukanlah anak kembar.
Lah iya, wong kakak gue badannya gede, montok, tinggi, cakep. Beda dengan gue. Yang kecil, cungkring, pendek, acak adul. Saking cungkringnya, kena semburan asap knalpot gue bisa terdampar. Sedih.
Selain perbedaan ukuran tinggi dan berat badan, gue juga memiliki selera yang aneh saat kecil.
Gue-kurang-pede.

LAH YAIYA. LU JELEK NGAPAIN PEDE. HIH





NGGAK GITU JUGA. -__-


Gue masih ingat saat kakak gue ikut lomba fashion show. Bisa dikatakan, jiwa feminim kakak gue kuat banget. Waktu kecil udah berani jalan lenggak-lenggok. Nggak tau deh itu karena berani atau puber pada usia 4 tahun.
Saat kakak gue fashion show, gue, ayah dan ibu cuma jadi penonton.
Selain itu, tampilan rambut gue dan kakak juga berbeda. Sewaktu kecil kakak gue selalu ngotot nggak mau potong rambut supaya rambutnya bisa dikucir lucu-lucu gitu.
Sedangkan gue? Selalu pasrah dengan keadaan. Sejak awal masuk sekolah, rambut gue selalu dipotong pendek model bob.
Gue si anak yang tersakiti. Sedih amat.

Tapi gue santai-santai aja. Pasrah-pasrah aja. Nggak percaya lagi? Peluk deh coba~

Gue nggak punya pendirian dalam memilih. Dan itu berlaku sampai sekarang. HUWAHAHAA

Dalam hal penampilan gue juga masih meminta saran dari ibu. Beli baju juga masih minta ditemenin ibu.
Beli sepatu apalagi.
Sampai saat gue membeli sepatu, gue masih akan bertanya,
   '' Bu, ini bagus nggak? Warnanya gimana? Norak ya? ''
Dan ibu cuma ngejawab satu kalimat yang gue sudah hafal betul.
  '' Ya terserah loh. Selera anak muda kan beda dengan orangtua. Anak muda itu warnanya yang ngejreng biar kelihatan cerah. ''

Secerah masa depan kita bedua. HASEKK.

Biasanya belanja dengan Ibu akan berujung dengan percakapan,
  '' Cepet Lan pilih yang mana. Capek muter-muter. ''
  '' Duuh yang mana ya Bu, bingung. ''
  '' PILIH AJA! CEPET! ''
  '' Ibu aja deh yang pilih. ''
  '' Udah yang itu aja. ''

Selesai dipilih. Bayar. Barangnya dibungkus. Bawa pulang.

Bener-bener nggak punya pendirian banget kan gue. Milih barang yang bakal gue pake aja lama banget.
Milih baju apalagi. -__-

Tapi kalo memilih kamu, uuuh pendirian aku udah kuat banget.

Gue baru tau kalo gue sedari kecil suka ngambekan. Ya wajar sih, namanya masih anak-anak. Apalagi anak kecil kiyut nan imut kayak gue. Maklum aja sih ngambek. Ngambek gemes-gemes lucuuu gitu. Kayak minta digampar.

Lagi ngambek, tetep ae kena jepret -_-'


Sendirian aja naik odong-odongnya? Jomblo yaa..
HestegOdong-odongPribadi.
HestegHorangKayah




Kakak gue selesai lomba fashion show.


Dan gue baru sadar, kalau akhir-akhir ini gue sudah jarang belanja dengan ibu. Ibu lebih memilih belanja dengan kakak. Sedangkan gue ditinggal di rumah sendirian. Di tinggal itu sakit gaes. Periih.
Biasanya setelah ibu seharian belanja dengan kakak, tau-tau pas pulang ibu pasti membelikan gue sesuatu.


Pernah suatu kali gue dibelikan dompet. Sebagai seorang ibu, pasti tau dong ya gimana suka anaknya. Ya seenggaknya yang berbau remaja gitu.
Lah Ibu malah beliin dompet dengan warna kuning. Mending gold, ini bener-bener kuning.
Norak banget. Memang sih gue nggak punya pendirian dalam hal memilih, tapi nggak warna kuning norak juga. -__-
Gue galau. Sedih. Lari masuk kamar.

Beberapa waktu kemudian, ibu kembali membelikan gue baju. Kali ini kelihatannya hasil belanja ibu bersama kakak dan yang jelas ''tanpa gue'' itu berhasil. Dari warnanya gue suka. Nggak norak, nggak cerah banget. Warnanya gue banget. Kalem. Uhuk.
Dan begitu gue pakai, TARAAAAA
Sumpah, itu baju ribet amat. Pake sayap-sayap segala di kanan-kiri kayak softek aja. Iya, gue tau gue itu bidadari tanpa sayap. Tapi nggak gini juga dong. Ribet amat bajunya. Belum lagi banyak tali-yali yang menjuntai di baju itu. curiga, jangan-jangan ini misi ibu dan kakak agar gue terlilit tali-tali baju, trus tercekik. Habis, jadi anak nyusahin mulu.
Akhirnya, gue menghibahkan baju itu ke kakak.
Gue sedih. Merana.
Lari ke kamar mandi.
Nangis di bawah shower.


Dan beberapa bulan kemudian, ibu dan kakak pulang berbelanja. Perasaan gue udah nggak enak nih.
Ibu menyodorkan sebuah sling bag ke gue. Modelnya keren. Gue suka. Ta-tapi warnanya nggak gini juga. Warna putih bergari-garis yang 'nggak-gue-bangetlah'.
Alhasil, sampai sekarang sling bag itu nggak pernah gue pakai. Masih tersimpan rapi di lemari. Seperti kenangan kita. Yang masih tersimpan rapi di dalam hati. Hmm.

Baru saja 2 minggu yang lalu, ibu dan kakak pulang berbelanja sore itu 'tanpa gue'. Sepulang ibu berbelanja, ibu memberikan gue rok berwarna pink. Oww feminim sekali dan gue beneran nggak suka dengan warna ngejreng itu. Huwaaa
Dan lagi-lagi kakak gue kembali beruntung. Gue menghibahkan rok pink itu ke kakak.

***

Sampai pada suatu hari, gue mencoba mencari situs online shop. Dari sekian banyak situs olshop yang gue temukan, gue tertarik dengan salah satu online shop. Yaitu, ZALORA.
Gue nggak perlu lagi susah-susah keliling di pusat perbelanjaan dengan Ibu. Nggak perlu kesel lagi saat ibu membelikan barang yang 'nggak gue banget'. Meskipun gue tau, sebenernya itu dikarenakan gue sendiri yang susah memilih barang.



Dengan adanya Zalora, gue tinggal duduk anteng di rumah sambil membuka website dan memilih produk yang menurut gue pas dengan selera gue.
Zalora akan mengadakan diskon besar-besaran di Hari Belanja Online Nasional 2015. Atau disingkat dengan HarBolNas.
HalBolNas ini bertepatan pada tanggal 12 Desember 2015.
Situs fashion ini juga bakal menawarkan diskon dan promo menarik dengan diskon 50 %. Produknya juga udah pasti berkualitas.

Proses pemilihan produknya juga nggak ribet.
Cukup mudah dan praktis dengan cara bayar yang bisa kita tentukan sendiri. Bisa melalui Internet Banking dan juga melalui Cash On Delivery (COD). Kemanan transaksi juga udah jadi keunggulan tersendiri dalam berbelanja Online di Zalora.

Gue enggak perlu repot memilah-milih, muterin pusat perbelanjaan bareng ibu sampe encok. Enggak perlu lagi ngambek, manyun nangis di bawah shower saat ibu memberi gue barang yang nggak masuk dalam kategori selera gue.


Sembilan hari lagi menuju HarBolNas.
Yuk rame-rame kita meriahkan HarBolNas!



CIAOO~


57 komentar:

  1. awal kalimat itu mbacanya duuuhh lan lan..
    gak punya pendirian. haduh kasian amat lan turut bersedih.

    hmmm.. ujung-ujungnya malah.. yaah ok lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya nih mas.
      Wkwkw.. yuk ramein

      Hapus
  2. Waah beda banget ya lo sama kakak, gue juga beda banget sama adik gue si Nanda. Kalau lagi pipis juga beda, gue bediri dia jongkok, gue suka pake celana panjang dia suka make rok

    Hmm~

    Ciee dapat voucher ciee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malah voucher yang dikomentarin. :))

      Hapus
    2. HAHAHAAA MAU NANGIS GUA BANG :'D

      Lu juga dapat voucher bang. :D

      Hapus
  3. Balasan
    1. Hahaa yakali dari kecil udah menikah :D

      Hapus
  4. Bahahaha. Itu anak kecil yang fashion show maksudnya apa, sih? Waktu itu gue sempet nganterin adiknya temen gue ikut begituan. Ekspresi dan gaya anak bocahnya udah kayak model aja. Padahal gue males lihatnya. Apa menariknya gitu? Alhamdulillah berarti tandanya gue gak pedofil. :p

    Yuhuuu, belanja di Zalora emang asyik banget, Lan. Kemarin pas gue mesen, 2 hari barang langsung sampe. Pelayanannya juga bikin konsumen nyaman.

    Ini pertama kali dapet job review, yak? Udah lumayan tulisannya. Tinggal tingkatkan lagi persuasifnya. :p
    Mangatse!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa itu gue yang pake baju merah, Yoh. Lagi kacaan seusai lihat kkak gue lomba fashion show.
      Nggak percaya gue. Skala lu aja 999. HAHAHAA

      Wiw mesen 2 hari barangnya langsung sampe ya Yog.

      Hahaa iya. Masih kaku gini. :'D
      Iya Yog. Makasih yak

      Ngatsema!

      Hapus
  5. Gue sebenernya orang yang doyan nabung buat beli kbutuhan sendiri naah kebetulan jadi inget dlu nyokap beliin sepatu sekolah Karna converse yg gue pake compang camping, padahal sengaja di dekil2in...

    Nyokap diam2 buang sepatu dekil gue, trust nyokap beliin sepatu Tampa merek eeeh ujung2nya gue marah2 karna sepatu gue dibuang, trus gabilang makasih sama sekali padahal ekonomi lagi sulit2nya nyokap masih ngusahain buat beliin gue sepatu :'''""""""'(((()


    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedih amat, Jov. Jadi pengen nyanyi lagu Bunda-nya Melly Goeslaw rasanya :((((

      Hapus
    2. Buruan nyanyi Cha pengen denger
      Pas nyanyi rekam trus upload ke youtube/soundcloud

      Hapus
    3. Ya ampun, itu nyokap lu pengertian banget. Kayak mau ngasi surprise ke lu. Biar lu punya sepatu yang bagus.
      Pasti waktu itu sepatu dekil lagi hits banget ya, Jov :'D

      Hapus
    4. Iyaa kalau diinget2 suka sedih belinya susah2 deh anaknya gak ngomong makasih sama sekali malah marah2..

      Hapus
  6. Asik, ada yang dapat job review. Selamat ya, Lan! Moga sakinah mawwadah warrahmah.

    Beda setahun? Serasa kayak temen aja ya, Lan. Enak tuh. Kalau beli baju bisa pinjem-pinjeman, soalnya kayaknya ukuran baju kalian nggak beda jauh kan.

    Dan bisa juga tuh beli bajunya barengan sama Ibu kamu di Zalora, Lan. Ibu kamu suruh belanja juga daripada keliling-keliling belanja. Ciyeee, bisa belanja lagi bareng Ibu ciyeeee. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa iya Cha. :))
      Enggak sakinah mawwadah warrahmah juga Cha -__- '

      Iya Cha, nah itu dia. Masalahnya badan dia gede, tinggi. Sementara aku kiyut, kecil. Ukuran baju dan juga sepatu beda banget, Chaa

      Hahaa iya Cha. Nggak perlu ribet keluar-keluar rumah lagi.
      Duh akhirnya bisa belanja bareng ibu lagi. Bareng kamu juga Cha :'D

      Hapus
  7. Jadi gak percaya. Biar bisa peluk. Hehehe. Peluk kaktus. Makin erat, makin nusuk.

    Mantep emang Zalora! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astagfirulloh bang Haris. Bukan muhrim.

      HAYUK DAH HAHAA

      Iya mas, beneran mantap Zalora :))

      Hapus
  8. Selera boleh beda, kualitas tetap sama *malah iklan -_-
    Burem foto'a Lan, gak jelas -_-

    Kalo belanja pakean emang suka gitu kalo dibeliin, mending beli sendiri kalo pakaian
    Kalo dibeliin juga pesen'a yang warna hitam, kebanyakan baju saya warna hitam

    Asik yang dapet Job Review, ditunggu traktiran Alpukat'a :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaah malah iklan :'D
      Kalau mau lihat jelas, silahkan lik linknya mas :))

      Iya mas bener. Hahaha suka amat sama warna hitam ya mas?

      Wohahaa, yuk sini

      Hapus
  9. Ini blog kok makin binal aja, ya? Main minta peluk aja. Icha kayaknya harus tanggung jawab, deh. Nularin virus binal ke Pevita.. eh, Wulan.

    Gue kapan ya.. dapet voucher kayak gini.. heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya Vin.
      Kepolosanku udah dirusak Icha.

      Lu sering bang. -__-

      Hapus
    2. Binal udah kayak ebola aja ya. Menular. :(

      Hapus
    3. Pevita bukannya deva mas renggow..klo yangbini kan raisa, bhwahahha

      Hapus
    4. Hahaaa aku mah kemana mana memang mirip artis kali ya mba.

      AHAHAHAAAAHAHA

      Hestegsongong

      Hapus
  10. Lan, keknya coba cek kesehatan jiwa lo di RSJ Tampan, deh. Keknya udah mulai gak bener. :D Sini, aku lamar. :D

    Pake bismillah gimana? Sama Wortel satu truk.

    Kalo sampe ketiga kali minta peluk. Mungkin gue akan segara melaporkan lo ke jomlo terdekat.

    Oke, ending dapet banget lan. Sampe gue geleng-geleng. Terus masuk kamar. Showeran. "Lah, inikan materi lo." Awalnya seru, ending tetep aja ada batu disebalik udang. Bagi-bagi napa vouchernya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa gue kiyut Pangeran, bukan tampan.
      Penghulu mana penghuluu?? :'D
      Wah boleh boleh. Satu truk kan?

      ke jomlo terdekat. -__-

      HAHAAA.. LU SHOWERAN DI KAMAR? KAMAR TIDUR?


      Jaah pake pribahasa segala :D haha
      Sini Pangeran. Ke Pekanbaru. HAHAHAA

      Hapus
  11. kayaknya kasih sayang km sama kaka km keliatan beda deh, ketauan siapa yang suka minta peluk ;p
    asik dapat voucher, bisa belanja lagi dung tanpa ibu, udah gede juga kan?? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa aku mah apa atuh. Anak yang terbuang.

      Iya, udah gede kok.

      ((gede)) kenapa ambigu sekali ini?

      Hapus
  12. Kalo selera sih, aku orangnya nggak nanya-nanya bagusnya apa, nggak tergantung amet sama pendapat orang lain. Kecuali kalo ada yang ngomong kalo aku ngambil itu bakal gimana, baru aku milih dua kali. He.
    Sedih banget ih, dibeliin ini-itu tapi semuanya dihibahin. Aduh, x((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa beda banget ya kamu sama aku Ris.

      Iya nih, sedih amat. Udah seneng dibeliin, tapi nggak sesuai selera. Untung skrg ada Zalora. Hehew

      Hapus
  13. zalora memang luar biasa....
    kita sama, sis. sebenarnya gue bukan nggak punya pendirian, tapi... lebih ke plin-plan.antara nggak punya pendirian sama plin-plan beda tipis. kalau plin-plan itu punya pendirian, tapi gampang digoyahkan. jadi pendiriannya berubah-ubah terus :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, memang luar biasa banget.

      HAHAHAA iya bener bener. Sama. Gue juga gitu. Pendirian gue nggak kuat. Mudah digoyahkan.

      Hapus
  14. Banyak iklan zalora bertebaran nih, ah XD

    sama sih, dulu gue juga lempeng. pake banget. Sampe searang kadang begitu, suka males belanja kalo nggak dibeliin, untungnya satu selera sama Ibu. Ciaw!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahaa maklum lagi promo akhir tahun.

      Wah enak dong kalo gitu. Satu selera sama ibu. Ada ibu yang ngertiin selera kamu. :))

      Hapus
  15. Kamu maunyaa dipeluuuuk siapaaaaaaa? ~~~~~~~

    Itu yang kamu maksud 'kamu' itu siapaaaaaa?~~~~~~~~~~

    Aku kepedeaaaan wwkwkwkw

    Wohoooy HARBOLNAS semakin dekat :D borong. borong. borong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaaa 'kamu'nya siapa aja deh bang :'D

      Hapus
  16. Wah ini ceritanya hampir mirip sama aku, beda sama asik setahun terus dari kecil dikasih baju kembar kembar mulu, cuma beda warna aja..

    Gak punya pendirian tapi dipilihkan barang gak cocok jadi maunya gimana nak?! Geregetan juga jadi mamanya hehehe

    Yuhuy belanja online jadi alternatif yang paling mudah.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Arum :) sering dibeliin baju kembar dan barang lainnya juga yg samaan. Wkwk

      Nggak punya pendirian kalo belanja bareng sama ibu. Hahaa

      Iya bener Arum. Belanja Online di Zalora ajaa :))

      Hapus
  17. Wah iya bentar lagi HARI BELANJA ONLINE NASIONAL,

    Ya ampun lan, masa kecilmu terdiskriminasi. Eh salam ya buat kaka Ulan wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang :))

      Sedih amat yak bang.
      Nggak mau :P

      Hapus
  18. iih fotonya pas waktu masih kecil, kecil ya

    BalasHapus
  19. Mantabbbb dah merambah dunia riviuw ni anak, kece beud...ngegali ceerita dari sudut pandang yang berbeda, azig azigg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa baru pertama kali ini mba. Alhamdulillah.

      Makasih mbaa :) uuh peluk

      Hapus
  20. masalah selera memang tak bisa disamain ya,

    cus, kita belanja di zalora, :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener. Selera masing-masing orang berbeda.

      Yuk belanja :))

      Hapus
  21. Itu fotonya masih imut imut banget mbak :D

    BalasHapus
  22. Pembukaannya modus-modus gimana gitu :D awkakwkakw

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.