Kuku Jempol yang Malang

Selasa, November 10, 2015
Wew. Sudah 11 hari gue nggak nge-blog.
Pikiran gue mumet. Kacau. Berantakan.

Pikiran gue terbagi dengan tugas kuliah yang sampai saat ini baru beberapa soal gue kerjain. Itu juga masih dikerjain, belum dibaca ulang. Yang lebih parahnya awal Desember gue udah ujian. Omaigats.
Pikiran gue terbagi lagi dengan urusan pekerjaan. Bangun pagi pulang sore dan akhirnya kelelahan.
Pikiran gue terbagi lagi dengan mikirin hubungan gue sendiri. Alhasil gue jadi ngambek-ngambek nggak jelas. Aneh memang. Emosi gue labil. Naik turun.

Hampir setiap hari gue membuka blog ini. Kayak kemarin. Halaman kosong udah terbuka di depan mata. Cukup lama gue bengong sampai akhirnya gue memilih untuk meng-close tab. Pikiran gue buntu. :(
Keliatannya doang gue nggak ada masalah. Kalau gue jabarkan di sini, mungkin Mahabrata nggak bakal sanggup menayangkannya. Huh.


Setelah membaca postingan sebelumnya, gue akan menceritakan tentang kejadian kesurupan yang gue alami. Kejadian ini sungguh memalukan dan menjatuhkan harga diri gue sebagai senior terkece saat itu.

Gue si Pembuka
Senin pagi selesai upacara, gue masih biasa biasa saja. Masih kiyut dan ramah serta rajin menebarkan senyuman manis. Haseek.
Siang itu selesai istirahat untuk masuk ke les pelajaran, (betewe waktu itu gue kelas tiga esempe) gue memilih untuk duduk di anak tangga. Sendirian. Kayak jomblo. Sedih. Memang waktu itu gue jomblo.
Gue lama duduk di anak tangga itu dengan sikap bengong. Gue suka bengong. Rasanya beban pikiran yang memenuhi kepala gue hilang begitu saja. Plong.
Gue bengong sampai pada akhirnya gue mendengar suara panggilan dari seorang temen.
  '' Lan ''
Gue diem.
  '' Hei Lan! ''
Gue masih diem.
  '' LAN. HOI. LAN!! ''

Sumpah, gue denger mereka manggilin gue. Tapi gue nggak bisa gerak sama sekali. Noleh juga nggak bisa. Gue mendadak kaku. Diem.
  '' Woi Lan, lu nggak kenapa-napa kan? ''
Beberapa temen gue mulai berdatangan menghampiri gue.
  '' Lu sakit? ''
Gue tetep diem. Pandangan gue kosong. Telinga gue mendengar semua pertanyaan yang mereka suarakan. Tapi apa daya, saat itu gue nggak bisa ngapa-ngapain. Hingga akhirnya gue diajak berdiri dan dibawa ke UKS. Belum sempat gue berdiri sempurna, gue jatuh pingsan.
Begitu sadar, gue berada di ruang UKS.
Cukup lama gue berbaring di atas tempat tidur UKS. Hingga seorang guru kemahasiswaan mendatangi gue.
   '' Kamu sakit? ''
Gue diem. Kemudian duduk. Pandangan mata gue lurus ke depan. Dengan kondisi-masih-kaku.
Nggak tau deh gue sadar atau enggak. Yang pasti gue mendengar semua pertanyaan yang dilontarkan bapak guru itu ke gue. Gue pengen ngomong, menjawab pertanyaannya. Tapi nggak bisa. Seperti ada yang menahan gue untuk bergerak dan mengeluarkan suara. Tenggorokan gue tercekat. Badan gue berat untuk digerakkan.
Sampai pada akhirnya gue pulang dengan ditemani oleh dua temen perempuan gue. Baik sekali :))


Setelah kejadian aneh di hari Senin itu, ibu menyarankan agar gue beristirahat dulu satu hari.
Hari Selasa, gue tidak masuk sekolah.



Jempol gue
Setelah merasa agak mendingan, di hari Rabunya gue kembali masuk sekolah. Awalnya biasa saja. Sampai pada akhirnya setelah masuk jam istirahat, badan gue tiba-tiba lemes dan akhirnya pingsan.
Gue dibawa ke UKS.
Selang beberapa menit gue sadar.

Ebuseet, rame bener orang yang mengelilingi gue.
Saat itu gue cuma ingin memastikan bahwa mereka yang mengelilingi gue sedang tidak memegang surat yasin. Ternyata memang enggak. Huft. Syukurlah.
Gue diem dengan menatap langit-langit ruang UKS. Pertanyaan serta obrolan dari mulut mereka cukup jelas terdengar ditelinga gue. Mulai dari bertanya,
  '' Lan, lu nggak kenapa-napa? ''
Gue diem. Rasanya gue pengen menjawab, '' YA MENURUT LU AJE ''
  '' Lan, ngomong dong. ''
  '' Hei Lan, pusing ya? ''

Gue menarik nafas sedalam mungkin. Dada gue sesak. Beha gue kayaknya mengecil.
Dan entahlah. Gue nggak tau lagi apa yang terjadi ketika itu.
Bangun-bangun air mata gue udah membanjiri kedua pipi. Kaki dan tangan gue sakit. Gue perlahan bangkit untuk duduk.
  '' Kaki gue, '' ucap gue lirih.
Bener saja gaes. Jempol kedua kaki gue luka. berdarah.
Jadi gini, menurut kata orang kalau ada yang kesurupan jempol kakinya harus ditekan kuat. Entah apa gunanya. Supaya setannya cepat keluar kali yak. Dan itu yang diterapkan oleh temen-temen gue. Mereka menekan jempol kaki gue. Gue tau tujuan mereka baik. Supaya gue sadar.
YA TAPI NGGAK GITU JUGA NEKAN JEMPOL GUE. :(

Yang dimaksud menekan jempol kaki itu dengan menekan bagian sela jari jempol kaki.
BUKAN NEKAN KUKU JEMPOLNYA.
BUKAN KUKUNYA.

Lu cobain deh nekan kuku jempol sendiri. Pasti di bagian kuku yang paling bawah terangkat. Belum lagi itu yang nekan kuku jempol kaki gue bodyguard Obama semua. Badannya kekar abis. Gimana enggak berdarah kuku jempol gue.
Alhasil, gue pulang kerumah dengan jempol kaki yang berdarah dan luka. Sedih amat.


Keesokan harinya gue nggak masuk sekolah. Di hari Kamis itu gue memilih untuk beristirahat dan mengobati kuku jempol gue yang sakitnya bukan main.


Massal
Di hari Jumat berikutnya gue kembali masuk ke sekolah. Gue baru sadar. Ternyata enak juga ya masuk sekolah yang harinya di kelang-kelang. Senin masuk, Selasa enggak. Rabu masuk, Kamis enggak. Jumat masuk lagi.
Serasa jadi anak kepala sekolah. Bebaaaass.
Gue mendengar kabar dari temen gue, katanya di hari Kamis yang dimana gue nggak masuk di hari itu, banyak sekali anak kelas lain yang kesurupan. Gue dengernya aja udah merinding.
Seperti biasa, di hari Jumat sekolah gue selalu mengadakan yasinan di lapangan. Di tengah-tengah membaca yasin, seorang adik kelas cewek berteriak di belakang gue. Nangis kejer. Kayak anak-anak yang ngambek.
Gue menoleh ke belakang.
Beberapa menit kemudian, suara tangisan serta jeritan lain terdengar di ujung sana-sini. Ada siswi lain yang ikut kesurupan.
  '' Lan? ''
  '' Iya. ''
  '' Fokus. Lanjut saja baca yasinnya. ''

Gue kembali melanjutkan membaca yasin. Selesai membaca, semua guru dan beberapa teman sibuk menangani siswi-siswi yang kesurupan. Gue diem sambil memeluk salah seorang temen gue.
  '' Gue takut. '' Gue berkata pelan.

Saat itu suasana lapangan sekolah terlihat ricuh. Jeritan di sana-sini. Teriakan nggak jelas. Bahkan ada juga yang berlari-lari sambil menimang tasnya. Tas yang diperlakukan sebagai bayi. Ada juga yang marah nggak jelas. Ntah bicara apa.
Gue takut.

  '' Yuk ambil tas yuk. Kita pulang aja. Keluar. '' Teman gue menyarankan. Gue menggeleng cepat.
  '' Kenapa Lan? Ayuk deh. Nanti lu kena lagi. ''
Gue menggeleng dan tiba-tiba semuanya menjadi gelap. Gue pingsan lagi.


***

Singkat cerita, gue dibawa ayah untuk di rukiyah. Andai saja rukiyah nggak cuma bisa menghilangkan setan, tapi juga bisa menghilangkan kenangan mantan. Mungkin sampai sekarang kenangan itu nggak teringat di benak gue lagi.
Hmm..

Kalau kata temen ayah, gue kesurupan karena gue sering ngerumpi di kamar mandi bawah tangga. Lah gimana enggak ngerumpi. Gue anaknya doyan pipis.
Minum dua gelas. Ntar pipisnya juga dua kali. Nggak heran kalau gue selalu hadir di kamar mandi sekolah setiap hari.

Entahlah. Yang jelas gue ngerasa bersalah. Karena gue, 20-an siswi lain ikut mengalami kesurupan. Awalnya kan cuma gue kenapa yang lainnya pada tertular.

Intinya,

   '' Jaga dan sayangilah kuku jempolmu sebelum ditekan orang lain ''




























43 komentar:

  1. Gimana sensasi'a mba kesurupan?
    Kaya naik Hysteria gak? Soalnya liat yang kesurupan suka teriak-teriak gak jelas hahaha :D

    Oh iya mba, kalo orang yang pernah kesurupan biasa'a suka mudah kesurupan lagi
    *ini asli pengalaman kakak Ipar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa saya kesurupannya kalem mas. Kata temen temen nggak sampe teriak histeris gitu. Wkwkw

      Wah iya mas. Kata orang sih begitu. Jangan sampai terjadi lagi :))

      Hapus
  2. Wew, gue ngeliat orang kesurupan sendirian aja udah meluk tiang, apalagi kesurupan massal. Bisa2 gue meluk pacar orang.

    Itu quotes di akhir berguna banget. Thanks sist! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa meluk pacar orang.
      Jomblo ih :P

      Sama-sama Bro. Check ig kita bro ada barang-barang baru kualitas super

      Hapus
  3. nice information
    http://acemaxs31.com/

    BalasHapus
  4. Aku ngeliat orang kesurupan baru di tv doang deh, blm prnah scra lgsg. Eh prnah deng, nnti aku bkin postingannya.

    Rasanya abis kesurupan gmn kak? Pasti lemes banget tuh pas udahannya. Soalnya kan kalo pas kesurupan suka meronta2, trs teriak2 gtu kan.
    Penyebab ksurupannya gara2 sering ngerumpi deket kamar mandi sekolahan??! Lah aku sering tuh dulu pas SMA, pas lg gak ada guru kita cewek2 sering ngobrol2 di balkon deket kmr mandi. Kan adem tuh duduk2 deket balkon, angin semriwing. Udh gitu kita ngerumpiin soal setan yg ada di kamar mandi itu pula._. Oon banget yak? Padhal katanya klo nyeritain setan gtu katanya dia ikutan ngedengerin yak? Untungnya sih gak kenapa2._.

    Waduh, parah amat itu kedua jempol kaki ampe pada bedarah. Aku jg prnah dgr sih, katanya emg biar setannya ilang hrs neken jempol kakinya. Itu jempol kakinya diapain smpe bedarah gtu ya? Jgn2 ditekennya pake palu kali tuhh.. Atau emg org yg neken itu pnya dendam pribadi kali kak. Wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehee iya Lu. Ditunggu ya postingannya :))
      Badan jadi lemes banget. Pegel-pegel.

      Jaaah ngerumpi dideket kamar mandi. Nyeritain yg enggak enggak lagi. Wkwkw :D
      Untung nggak kenapa kenapa.

      Iya Lu. Tau tuh, kayaknya ada yg dendam ke aku sampe nekan jempol sekuat itu. Sediih :(

      Hapus
  5. HUAHAHAHAHAHA. WULAN SI PEMBANGKIT HAWA NAFSU SETAN BUAT NGERASUKKIN ANAK-ANAK LAIN. HAHAHAHA. Ampun, Lannnnn XD

    Pas baca judulnya aku kira kuku jempol kamu luka jadi kamu kemaren-kemaren gak ada ngeblog, kan selama ini kamu ngetiknya pake kaki. Huahaha.

    Semangat banget ya teman-teman kamu, sampe kuku jempol kamu mengenaskan gitu. Salut banget aku, Lan. Best friend forever dah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa pembangkit hawa nafsu setan. Allahuakbar!

      Hahahahaa tangan aku jempol kaki semua nih Cha. :D
      Iya Cha. Teman sejati banget. Best friend forever memang.
      Best friend.

      Iya, best friend.

      Hapus
    2. Cha, Wulan nggak cuma jadi pembangkit hawa nafsu setan.
      Dia juga bikin nafsu gue naik. Saking naiknya sampai nggak bisa turun.
      Nafsu makan maksudnya.

      Hapus
    3. BHAHAHAAAA Iya baik gue kan. Supaya nafsu makan lu baik. Nggak telat makan. Sehat bugar dan tahan lama.



      Hapus
    4. Baru tau, kalau Wulan ternyata nyambi jadi motivator orang-orang yang susah makan. Good job. I love you! :*

      Hapus
    5. I love you, Wulan, maksudnya. Wulannya ketinggalan. Duh, di blog Yoga tadi ada kata ketinggalan juga. Disini juga. Huhuhu. :(((

      Hapus
    6. Wow. Jempol semua, Lan? Kalau ngupil sama ngulik-ngulik kuping gimana jadinya? :(

      HAHAHAHAHA . Ngomong best friend-nya kayak gak ikhlas lahir batin :D

      Hapus
    7. Duh, Cha. Itu lope lopenya buat gue apa buat Wulan.
      Kalau buat gue bilangnya jangan di depan Wulan, ya.

      Hapus
    8. Huahaaa.. iya dong Cha. :D Kamu susah makan nggak cha? Biar aku bangkitin nafsu makan kamu?
      ailofyutuu Chaa :) :*

      Hapus
    9. Ngupil biasanya minjam jari orang Cha.

      Hapus
    10. Wkkkwk iya Cha. Kemarin aku juga baca komen kamu yg ketinggalan di blog Yoga. :D
      Hmm kayaknya kecerobohan Darma mulai menular.

      Hapus
    11. Ceroboh itu bukan menular. Tapi, diwariskan. :p

      Hapus
    12. Darma: Lope nya buat Wulan, Dar. Tenang aja.
      Wulan: Jarinya Darma ya, Lan? Huahaha. Sini main ke Samarinda, bantuin aku makan :D

      Hapus
  6. Duh. Bahaya nih.
    Semoga nggak serurupan di kantor.
    Jangan suka bengong di kantor, ya.

    Jadi, tanda-tanda orang kesurupan itu mirip kaya yang sakit struk, ya.
    Bisa dengar orang lain bercakap, tapi kitanya nggak bisa bicara.

    Harusnya premis postingan ini, "Janganlah anumu sebelum berdarah dipencet pencet orang lain yang belum halal".

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf maksudnya, "Jagalah anumu sebelum berdarah dipencet pencet orang lain yang belum halal".

      *kacau ngetik di netbook aja masih typo.

      Hapus
    2. CIYEEE YANG PAKE NAMA SAMARAN CIYEEE

      Hapus
  7. Anjirt. Dari membaca tulisan ini aku mendapat kesimpulan kalau kesurupan dapat mengecilkan ukuran beha seseorang. Makasih wulan!

    BalasHapus
  8. ini sempat disiarkan di berita tipi ga Lan??
    bagian dikelilingin orang terus dbacain yasin, itu bikin bulu kuduk begidik....horor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sempat mba. Aku yg jadi pembawa acaranya :D

      Hahahaaa horor darimana toh mba?

      Hapus
    2. ngebayangin pas kita sudah meninggal Lan...

      hmmmm ngeri lan kalo mainannya sudah kuku....kebayangnya linuuu

      Hapus
    3. Hehehee iya sih mva :D

      Iya mba. Perih juga. Huhuu

      Hapus
  9. hahaa... ini bukan horor ini komedi.

    salam kenal yaa.

    BalasHapus
  10. Kehidupan kamua agak serem ya, kesurupan. Eh yang serem lagi pas behanya mengecil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya behanya mengecil. kalo bg Aziz dulu behanya pernah mengecil gitu juga nggak?

      Hapus
  11. Baca ini jadi inget pernah begini juga... Badan kaku, susah digerakkan, susah ngomong pula, seperti tertahan di kerongkongan. Tapi untungnya cuma dalem mimpi. Tapi herannya rasanya kaya orang yang sadar..

    Aku juga pernah ngeliat orang yang kesurupan gak teriak teriak sih tapi dia nangis mulu kaya habis diputusin pacarnya gitu.. kesian...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iya ya. Kalo kata orang-orang itu namanya ketindihan. Itu yg paling aku takutin pas tidur.

      Itu pasti setannya galau deh. Kasihan ya.

      Hapus
  12. Hmm. "Gue Si Pembuka"?
    Ini kaya bukanya RTWD, ya.

    Pembuka apa?
    Pembuka botol kecap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iya ya. Gue baru nyadar deh HAHAHAAA

      Pembuka pintu surga. Hasekk :P

      Hapus
  13. Jadi kalo kesurupan itu behanya yang mengecil atau payudaranya yang membesar?
    Waktu itu ukuran behanya emang berapa, Lan? Emaap. *kabur naik becak*

    Okesip. Intinya jangan mencet kuku jempol, ya. Pencetlah kuku bima energi. ROSO!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhahaaa behanya mengecil bersamaan dengan dada yang membesar
      Nggak sempat ngukur kemarin sih.

      HAHAAHA ROSO !

      Hapus
  14. Sayangilah kuku jempol mu, haha. Gue masih sedikit aneh sama mengecil mengecil itu :D

    BalasHapus
  15. Ooohhh begitu ceritanya yang katanya pernah kesurupan... Ngeri juga ya... Tapi kakak mah geuning nggak nyampe teriakan gitu sih? Alhamdulillah.
    Etapi nggak alhamdulillah ah, badannya bisa kaku gitu. Aku takut. Nyampe pingsan lagi... :(
    Lah, emang itu pada kesurupan ketularan dari kakak gitu? Aneh geuningan. Padahal kan lagi baca yaasin. -.- hm.
    Insiden kuku jempol yang malang... Temennya tau sok tau gitu. Sedih, tapi da bawaannya ketawa wae. Aya-aya wae nyak. Huhuhuhahaha x)) emaap ngetawain... :(

    BalasHapus
  16. Oke lan, nasehatmu aku ingat baik-baik.
    '' Jaga dan sayangilah kuku jempolmu sebelum ditekan orang lain '' kan ?!

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.