Susu dan Keyword

Gue. Cewek. Gagah.

Iya. Gue nggak makan nasi sejak hari Kamis malam.
Keren nggak?
Nyari penyakit nggak?
Bukan. Bukan karena nggak ada yang ngingetin makan. Gue cuma lagi kurang perhatian aja. Enggak deng.

Entah kenapa perut gue rasanya kenyang mulu. Kenyang dengan masalah-masalah yang gue alami.
Malam Kamis gue sama sekali nggak ada makan nasi. Alasannya, males.
Pagi di hari Jumat, gue cuma minum susu. Siangnya cuma minum soya. Soyapa yang nanya??
Malamnya gue kembali males makan. Sabtu pagi gue bete, lagi-lagi nggak sarapan dan nggak ada minum susu. Siang harinya nggak sempat makan karena buru-buru berangkat kuliah. Maklum, pengen cepet-cepet berangkat kuliah biar bisa ketemu abang-abang ganteng. Uuuh~
Setelah istirahat ashar, lambung gue nyeri.
Gue dengan pelan-pelan memeras anu, baju di bagian perut untuk mengurangi sakitnya nyeri lambung. Sampai salah seorang temen laki-laki gue nanya.
  '' Lan, kenapa? ''
  '' Nyeri lambung bang. ''
  '' Wah iya? Selamat ya. ''

Enggak deng.

 Temen gue keliatan prihatin. Duuh cowok kalo prihatin ke cewek, tingkat kharismanya naik berjuta-juta persen.
  '' Loh kenapa? Belum makan? ''
  '' Belum makan nasi dari hari Kamis bang.  ''
  '' Kenapa? ''
  '' Pengen jadi cewek macho bang. ''


Sampai sore hari, saat istirahat kuliah.
Gue dan tiga temen lainnya memilih untuk mencari makan di luar. Berhubung jam setengah delapan masuk kelas lagi, kami akhirnya memutuskan untuk mencari tempat makan yang jauh. Iya beneran jauh.
Setelah waiter datang, gue dan Fira dengan pedenya memilih mie goreng dan susu dingin untuk gue makan malam itu.
Malam itu hujan, dan gue dengan bodohnya malah milih susu dingin untuk diseduh. Seandainya ada pilihan lain, mungkin di malam saat hujan turun itu gue lebih memilih untuk berada di dalam dekapan kamu.

Dan terhitung sudah dua hari perut gue nggak ada terisi nasi. Keren.
Nggak ada terjadi apa-apa selama gue melahap mie goreng itu. Sampai akhirnya, setelah selesai makan dan meminum susu dingin, gue merasakan hal aneh yang terjadi di dalam perut gue. Temen-temen yang lain keliatan sibuk ngerjain tugas kuliah yang diberikan dosen tadi. Sementara gue berusaha megangin perut yang sakit bukan main.
Gue noleh ke Fira yang ikutan meringis.
Yak, nggak salah lagi. Kita berdua yang sama-sama meminum susu dingin kayaknya keracunan susu. Itu susu sapi atau mba-mba waiternya? Huh.
Sebelum masuk toilet di tempat makan, gue dan Fira masih sempat tolak-tolakan untuk yang masuk ke toilet duluan.
  '' Kakak dulu deh yang masuk. ''
  '' Fira aja duluan. Kakak nanti. Fira udah mules kali ya? Duluan sana. ''
  '' Kakak aja. Fira nggak terlalu mules. ''
  '' Kakak nanti. Fira deh sana yang masuk. ''

Beberapa menit kemudian kita boker di tempat.

Ini apa banget gue dan Fira pake tolak-tolakan segala. Sama-sama kebelet boker juga. -__-

Untungnya, dua temen gue yang lain nggak ikut memesan susu dingin. Kalo mereka ikut minum susu dingin, pasti kita berempat udah tolak-tolakan siapa yang duluan masuk ke toilet. Nggak kebayang gue.
Setelah Fira keluar dari toilet, mules gue malah hilang. Kenapa saat gue mules, Fira ikutan mules. Fira udah lega, mules gue juga ikutan hilang. Apa ini yang dinamakan cinta? So sweet.

Selama di perjalanan kembali ke kampus, gue dan Fira sama-sama diem. Sama-sama nahan sakit perut yang masih muter-muter di dalam. Nggak mules sih, tapi perut gue sakit banget.
Gue yakin. Kayaknya ini nih akibat gue nggak makan nasi dua hari. Bahkan Sabtu itu gue bukannya makan nasi, malah makan mie goreng. Perut kosong trus langsung diisi dengan susu dingin mba-mba. Maksud gue susu dingin yang di antar mba-mba sebagai waiternya.

Gue kapok nggak makan nasi. Nggak mau lagi jadi cewek gagah. Nggak mau lagi jadi cewek macho.



***

Kemarin tanggal 18 November gue sempat shock dan pengen ngakak saat melihat statistik blog gue.


Tanggal 18 November.



1. Kata tukang urut, rahim subur nyut-nyutan. 
    Sejak kapan gue beralih profesi jadi tukang urut? Tukang urut rahim apalagi. 

2. Cowo dan cewe gitu-gituan.
    INI MAKSUD GITU-GITUANNYA GIMANA SIH? 
    Apanya yang gitu-gituan? gitunya digituin atau gitu-gitunya gitu-gituan. Kenapa malah nyasar ke blog gue coba? Setahu gue,  blog ini lebih mengarah ke aura religi nan agamis deh. Huh. Ucink pala Raisa.

3. Ciri cowok yang cuma php doang.
    Iya, cowok memang gitu. Hmm

4. Sek ibu dan anak kandung.
    Astagfirulloh. Betapa hinanya blog ini. 



Tanggal 19 November

4. Adik Darma Kusumah
    Apa-apaan ini. Kenapa ada nama Darma Kusumah di sini.
    Adik? Kakak-adik zone?
    Iya Darma memang gitu. Hmm.


5. Cuek kepada pasangan itu ada gunanya.
    Iya, ada gunanya. Untuk mengakhiri sebuah hubungan. Hasek.




89 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Hidup dan Perubahannya

Hidup adalah perubahan.

Hidup itu selalu mengalami fase perubahan. Yang membawa kita ke pada bentuk yang berbeda dari semula. Dari satu kondisi ke kondisi lain. Dari satu arah menuju arah lain. Hidup itu bergerak maju.
Dan gue sendiri saat ini sedang mengalami kondisi perubahan itu.

Gue. Tidak lagi bersama dia.

Iya. Dia yang sempat bersama gue dalam sepuluh bulan terakhir ini. Orang yang pernah ada di dalam pikiran saat setiap kali gue membuka kedua mata.
Entahlah. Siapa sih yang menginginkan kandasnya suatu hubungan yang telah bersama-sama dibina?
Hubungan yang dilewati dengan penuh pengorbanan. Waktu, materi, perasaan.
Tapi kenyataannya ya seperti ini.
Sebenarnya gue sudah merasakan hal yang ganjil sejak bulan Agustus lalu. Tapi gue selalu nyoba buat sabar. Nggak ada salahnya memaafkan.
Sampai gue mikir, '' Gila, gue nggak bisa kayak gini terus. ''
Hingga gue akhirnya memutuskan untuk menyudahi itu semua.
Semua sudah berakhir. 


                                   



Hmm makin kesini gue jadi makin yakin kalo abang Zayn memang jodoh gue. Uhh.

Lu kesepian nggak?
Hp lu sunyi ya?
Enggak. Gue nggak pernah ngerasa kesunyian tanpa adanya seorang pacar. Gue masih punya temen-temen hebat yang selalu berusaha bikin gue kuat setelah nyodorin obat kuat ke gue. Tengkiyu teman. Kalian memang debes.

Ibarat training kerja, tiga bulan terakhir ini adalah masa-masa training bagi gue. Dimana gue udah mulai ngerasa ada yang beda. Ada yang ganjil. Ada yang kurang pas terasa. Nggak ada lagi perhatian dari dia yang biasa gue dapatkan dulu.
Tiga bulan lamanya. Awalnya gue sempat memprotes. Gue nggak bisa seperti ini. Gue nyerah. Tapi demi kebaikan hubungan, gue kembali mengalah. Mencoba membuang ego sejauh mungkin.
Hingga pada akhirnya gue sudah mulai terbiasa dengan keadaan yang seperti ini. Keadaan yang dulu nggak pernah gue sukai, sekarang malah gue nikmatin sendiri.
Karena siapa gue terbiasa? Karena keadaan dan dia.
Dia yang memilih untuk larut dan diatur oleh keadaan daripada mengatur keadaan.
Gue? Gue hanya mengikuti alur mainnya saja.

He says, '' Kita harus berjuang demi hubungan ini. ''

Hahaha KITA? Gue ngerasa kalo gue doang yang berjuang dalam hubungan ini. Gue doang yang berusaha ikhlas, sabar dengan satu keyakinan. Gue pernah yakin ketika itu, kalau semua akan kembali ke seperti semula.
Tapi ternyata tidak.

Sampai pada akhirnya gue bener-bener terbiasa dengan keadaan ini. 

Seolah itu adalah masa training gue selama tiga bulan. Dan saat ini, adalah kenyataan yang sesungguhnya yang harus gue hadapi.
Gue harus membuka kedua mata lebar-lebar, bahwa inilah hasil keputusan yang gue ambil.
Tidak ada lagi Sabtu-Minggu bersama. Tidak ada lagi perlakuan manis itu, tidak akan ada lagi.

Yaiyalah wong udah putus.


Kampred!



Sekarang gue sama sekali nggak canggung dengan keadaan ini. Lah bukannya tiga bulan belakangan ini gue udah seperti ini.

Gue yakin, Yoga kalo baca ini pasti ngomong, '' Rasain lu Lan, kemarin menghina jomblo. Tau rasa lu kan. ''
Tapi gue nggak yakin Yoga sejahat itu. Yoga itu baik.

Hem. Yog, Double Exposure ya. Hahaaa

Gue pengen ngucapin banyak terima kasih buat lu. Darma Kusumah.
Makasih udah pernah mesumin gue. Huahahaaa ini apaan. Enggak deng serius.
Oke. Serius ya.
Makasih buat lu. Lu mau-mau aja nampung segala bacot gue, segala keluh kesah gue, kekesalan gue.
Gue takut kalo gue kebanyakan bacot, besoknya lu malah ngirim buku lagi ke rumah.
Bom buku.  -__-
Satu hal yang gue salutkan dari lu. Sekesal apapun bacot gue, lu selalu nyemangatin gue. :)

Dan juga buat Icha kekasihnya Adam Levine.
Makasih banget ya udah mau dengerin curhat nggak jelas panjang lebar aku. Hahaa..
Nggak nyangka bisa dapat masukan dan saran dari kamu. Uwuwuw.. makasih :) :*






It's over baby. 


Kadang ada suatu hal yang tidak bisa kita terima, tetapi dapat kita nikmati. 


55 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Bagaimana Ini??

Akhir-akhir ini gue rada takut nulis di blog. Bukan takut sih, lebih tepatnya malu. Iya gue malu.
Ternyata tanpa gue ketahui, pak Manager membaca blog ini. ALLAHUAKBAR !

Bukan apa-apa. Gue cuma takut reputasi gue sebagai karyawan terkiyut sejagad raya ini jatuh begitu saja.
Awalnya saat makan siang berempat, pak Manager berceloteh tentang cowok cuek dengan tipe-tipenya. Dan sontak gue kaget bukan main. Itu kan tulisan gue di blog? Gimana bisa??

Beberapa hari setelah itu, gue meminta bantuan untuk meng-unprint file yang mana hanya si pak Manager yang bisa melakukannya. Otomatis gue meminta tolong ke beliau melalui layanan hangouts gmail. Setelah print selesai, gue langsung mengucapkan terimakasih ke pak Manager yang kemudian dibalas dengan,

 '' Terimakasih juga vixalnya ''

Gue bingung. Kayak orang dongo.
Vixal? Itu kan cairan pembersih wc. Kenapa bilangnya ke gue? Apa gue terlihat seperti kerak-kerak wc? Atau gimana?

Selang beberapa menit gue mendapat balasan lagi.
  '' Terimakasih Vixal, eh terimakasih Wulan ''

OMAIGAT. ITU KAN JUDUL TULISAN GUE DI BLOG !

Gue malu. Bener-bener malu. Parah.
Meskipun pak Manager kemudian membalas lagi dengan mengatakan,
  '' Kenapa malu? Tulisannya bagus kok. ''

Iya pak. Bagus.
Bagus.
Bagus untuk menyesatkan orang.

Gimana enggak. Tulisan ini kebanyakan sesat dan aib. Awalnya gue berfikir, oh mungkin pak Manager nyasar sampai tiba-tiba bisa membaca blog hina ini.
Tapi bagaimana dengan postingan Vixal itu? Itu postingan bulan Mei. Postingan lama gaes.


Huwaaa gue malu. Nikahin aku abang Zayn. Bawa aku hijrah ke negaramu. Bawa..


Semoga saja pak Manager nggak baca tulisan ini. Kalau pun baca, gue cuma mau bilang.
Pak, tolong naikkan gaji saya. Eh bukan gitu. Emm maksud saya. Tolong banyak-banyak istigfar sebelum dan sesudah membaca tulisan saya ya pak.
Terimakasih ~

69 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Kuku Jempol yang Malang

Wew. Sudah 11 hari gue nggak nge-blog.
Pikiran gue mumet. Kacau. Berantakan.

Pikiran gue terbagi dengan tugas kuliah yang sampai saat ini baru beberapa soal gue kerjain. Itu juga masih dikerjain, belum dibaca ulang. Yang lebih parahnya awal Desember gue udah ujian. Omaigats.
Pikiran gue terbagi lagi dengan urusan pekerjaan. Bangun pagi pulang sore dan akhirnya kelelahan.
Pikiran gue terbagi lagi dengan mikirin hubungan gue sendiri. Alhasil gue jadi ngambek-ngambek nggak jelas. Aneh memang. Emosi gue labil. Naik turun.

Hampir setiap hari gue membuka blog ini. Kayak kemarin. Halaman kosong udah terbuka di depan mata. Cukup lama gue bengong sampai akhirnya gue memilih untuk meng-close tab. Pikiran gue buntu. :(
Keliatannya doang gue nggak ada masalah. Kalau gue jabarkan di sini, mungkin Mahabrata nggak bakal sanggup menayangkannya. Huh.


Setelah membaca postingan sebelumnya, gue akan menceritakan tentang kejadian kesurupan yang gue alami. Kejadian ini sungguh memalukan dan menjatuhkan harga diri gue sebagai senior terkece saat itu.

Gue si Pembuka
Senin pagi selesai upacara, gue masih biasa biasa saja. Masih kiyut dan ramah serta rajin menebarkan senyuman manis. Haseek.
Siang itu selesai istirahat untuk masuk ke les pelajaran, (betewe waktu itu gue kelas tiga esempe) gue memilih untuk duduk di anak tangga. Sendirian. Kayak jomblo. Sedih. Memang waktu itu gue jomblo.
Gue lama duduk di anak tangga itu dengan sikap bengong. Gue suka bengong. Rasanya beban pikiran yang memenuhi kepala gue hilang begitu saja. Plong.
Gue bengong sampai pada akhirnya gue mendengar suara panggilan dari seorang temen.
  '' Lan ''
Gue diem.
  '' Hei Lan! ''
Gue masih diem.
  '' LAN. HOI. LAN!! ''

Sumpah, gue denger mereka manggilin gue. Tapi gue nggak bisa gerak sama sekali. Noleh juga nggak bisa. Gue mendadak kaku. Diem.
  '' Woi Lan, lu nggak kenapa-napa kan? ''
Beberapa temen gue mulai berdatangan menghampiri gue.
  '' Lu sakit? ''
Gue tetep diem. Pandangan gue kosong. Telinga gue mendengar semua pertanyaan yang mereka suarakan. Tapi apa daya, saat itu gue nggak bisa ngapa-ngapain. Hingga akhirnya gue diajak berdiri dan dibawa ke UKS. Belum sempat gue berdiri sempurna, gue jatuh pingsan.
Begitu sadar, gue berada di ruang UKS.
Cukup lama gue berbaring di atas tempat tidur UKS. Hingga seorang guru kemahasiswaan mendatangi gue.
   '' Kamu sakit? ''
Gue diem. Kemudian duduk. Pandangan mata gue lurus ke depan. Dengan kondisi-masih-kaku.
Nggak tau deh gue sadar atau enggak. Yang pasti gue mendengar semua pertanyaan yang dilontarkan bapak guru itu ke gue. Gue pengen ngomong, menjawab pertanyaannya. Tapi nggak bisa. Seperti ada yang menahan gue untuk bergerak dan mengeluarkan suara. Tenggorokan gue tercekat. Badan gue berat untuk digerakkan.
Sampai pada akhirnya gue pulang dengan ditemani oleh dua temen perempuan gue. Baik sekali :))


Setelah kejadian aneh di hari Senin itu, ibu menyarankan agar gue beristirahat dulu satu hari.
Hari Selasa, gue tidak masuk sekolah.



Jempol gue
Setelah merasa agak mendingan, di hari Rabunya gue kembali masuk sekolah. Awalnya biasa saja. Sampai pada akhirnya setelah masuk jam istirahat, badan gue tiba-tiba lemes dan akhirnya pingsan.
Gue dibawa ke UKS.
Selang beberapa menit gue sadar.

Ebuseet, rame bener orang yang mengelilingi gue.
Saat itu gue cuma ingin memastikan bahwa mereka yang mengelilingi gue sedang tidak memegang surat yasin. Ternyata memang enggak. Huft. Syukurlah.
Gue diem dengan menatap langit-langit ruang UKS. Pertanyaan serta obrolan dari mulut mereka cukup jelas terdengar ditelinga gue. Mulai dari bertanya,
  '' Lan, lu nggak kenapa-napa? ''
Gue diem. Rasanya gue pengen menjawab, '' YA MENURUT LU AJE ''
  '' Lan, ngomong dong. ''
  '' Hei Lan, pusing ya? ''

Gue menarik nafas sedalam mungkin. Dada gue sesak. Beha gue kayaknya mengecil.
Dan entahlah. Gue nggak tau lagi apa yang terjadi ketika itu.
Bangun-bangun air mata gue udah membanjiri kedua pipi. Kaki dan tangan gue sakit. Gue perlahan bangkit untuk duduk.
  '' Kaki gue, '' ucap gue lirih.
Bener saja gaes. Jempol kedua kaki gue luka. berdarah.
Jadi gini, menurut kata orang kalau ada yang kesurupan jempol kakinya harus ditekan kuat. Entah apa gunanya. Supaya setannya cepat keluar kali yak. Dan itu yang diterapkan oleh temen-temen gue. Mereka menekan jempol kaki gue. Gue tau tujuan mereka baik. Supaya gue sadar.
YA TAPI NGGAK GITU JUGA NEKAN JEMPOL GUE. :(

Yang dimaksud menekan jempol kaki itu dengan menekan bagian sela jari jempol kaki.
BUKAN NEKAN KUKU JEMPOLNYA.
BUKAN KUKUNYA.

Lu cobain deh nekan kuku jempol sendiri. Pasti di bagian kuku yang paling bawah terangkat. Belum lagi itu yang nekan kuku jempol kaki gue bodyguard Obama semua. Badannya kekar abis. Gimana enggak berdarah kuku jempol gue.
Alhasil, gue pulang kerumah dengan jempol kaki yang berdarah dan luka. Sedih amat.


Keesokan harinya gue nggak masuk sekolah. Di hari Kamis itu gue memilih untuk beristirahat dan mengobati kuku jempol gue yang sakitnya bukan main.


Massal
Di hari Jumat berikutnya gue kembali masuk ke sekolah. Gue baru sadar. Ternyata enak juga ya masuk sekolah yang harinya di kelang-kelang. Senin masuk, Selasa enggak. Rabu masuk, Kamis enggak. Jumat masuk lagi.
Serasa jadi anak kepala sekolah. Bebaaaass.
Gue mendengar kabar dari temen gue, katanya di hari Kamis yang dimana gue nggak masuk di hari itu, banyak sekali anak kelas lain yang kesurupan. Gue dengernya aja udah merinding.
Seperti biasa, di hari Jumat sekolah gue selalu mengadakan yasinan di lapangan. Di tengah-tengah membaca yasin, seorang adik kelas cewek berteriak di belakang gue. Nangis kejer. Kayak anak-anak yang ngambek.
Gue menoleh ke belakang.
Beberapa menit kemudian, suara tangisan serta jeritan lain terdengar di ujung sana-sini. Ada siswi lain yang ikut kesurupan.
  '' Lan? ''
  '' Iya. ''
  '' Fokus. Lanjut saja baca yasinnya. ''

Gue kembali melanjutkan membaca yasin. Selesai membaca, semua guru dan beberapa teman sibuk menangani siswi-siswi yang kesurupan. Gue diem sambil memeluk salah seorang temen gue.
  '' Gue takut. '' Gue berkata pelan.

Saat itu suasana lapangan sekolah terlihat ricuh. Jeritan di sana-sini. Teriakan nggak jelas. Bahkan ada juga yang berlari-lari sambil menimang tasnya. Tas yang diperlakukan sebagai bayi. Ada juga yang marah nggak jelas. Ntah bicara apa.
Gue takut.

  '' Yuk ambil tas yuk. Kita pulang aja. Keluar. '' Teman gue menyarankan. Gue menggeleng cepat.
  '' Kenapa Lan? Ayuk deh. Nanti lu kena lagi. ''
Gue menggeleng dan tiba-tiba semuanya menjadi gelap. Gue pingsan lagi.


***

Singkat cerita, gue dibawa ayah untuk di rukiyah. Andai saja rukiyah nggak cuma bisa menghilangkan setan, tapi juga bisa menghilangkan kenangan mantan. Mungkin sampai sekarang kenangan itu nggak teringat di benak gue lagi.
Hmm..

Kalau kata temen ayah, gue kesurupan karena gue sering ngerumpi di kamar mandi bawah tangga. Lah gimana enggak ngerumpi. Gue anaknya doyan pipis.
Minum dua gelas. Ntar pipisnya juga dua kali. Nggak heran kalau gue selalu hadir di kamar mandi sekolah setiap hari.

Entahlah. Yang jelas gue ngerasa bersalah. Karena gue, 20-an siswi lain ikut mengalami kesurupan. Awalnya kan cuma gue kenapa yang lainnya pada tertular.

Intinya,

   '' Jaga dan sayangilah kuku jempolmu sebelum ditekan orang lain ''




























43 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~