Lagi Serius

Senin, Oktober 19, 2015
Hilang.



Akhir-akhir ini gue ngerasa ada sesuatu hal yang menghilang. Bukan sesuatu hal, tapi banyak hal yang telah menghilang. Entah, gue juga nggak tau akan menjabarkan banyak hal yang hilang itu seperti apa.
Intinya gue ngerasa apa yang gue jalani ini adalah kegiatan yang monoton.
Pagi pergi kerja, pulang kerja sore, malam isitirahat, tidur, besok paginya kerja lagi gitu-gitu terus. Nggak ada sesuatu yang wow. Nggak ada yang gue nanti-nantikan di setiap harinya. So flat!

Kadang gue mikir. Menjadi dewasa itu pahit.

Walau bagaimanapun juga, setiap manusia pasti akan terus tumbuh dan berkembang menjadi dewasa seiring berjalannya waktu.
Dulu sewaktu kecil gue bebas mau ngelakuin apa saja. Mau mandi lama di kamar mandi, bebas. Mau nyanyi di kamar mandi juga bebas.
Lah sekarang, gue mandi agak lama di kamar mandi langsung di omelin. Buang-buang air. Sedih.
Dulu saat masih SD, gue selalu memperhatikan kakak-kakak SMP yang melintas di depan gue sambil bergumam,

  '' Gue kapan ya ada di umur segitu. Kakak itu cantik banget. ''

Setelah masuk SMP, gue nggak ngerasain apa-apa. Bahkan saat melihat anak SMA ketika itu gue langsung berdecak kagum.

  '' Wah kakak ini kelihatan banget dewasanya. Dari sikap bicara dan perilakunya jelas banget. Duuh nggak sabar pengen di umur 15 tahun. ''

Bahkan dulu gue sempat berandai-andai gimana gue saat berada di umur 19 atau 20 tahun. Dan sampai gue menginjak diumur segitu juga gue nggak ngerasain apa-apa.
Apa karena gue terlalu banyak berandai kali ya?

Semenjak kerja, gue kadang iri melihat kesibukan adik gue yang asyik mengerjakan pr. Selesai magrib, selesai makan, adik gue langsung membopong bukunya dari tas menuju meja belajar. Kemudian larut dalam soal-soal yang tertulis di buku berjam-jam lamanya.
Sumpah. Gue rindu akan masa-masa itu.
Gue rindu dengan menulis ulang catatan buku di selembar kertas hanya untuk menghafal catatan saat ujian. Gue lebih mudah menghafal apa yang gue tulis dengan tangan sendiri daripada apa yang gue baca dan dengar. Karena itu gue lebih kerap sekali menulis ulang catatan dari buku ke buku lain sampai gue ingat betul dengan apa yang gue tulis.
Saat menulis dengan tangan, gue ngerasa bisa lebih cepat paham dengan kalimat-kalimat yang gue tulis itu.

Saat masih sekolah dulu, malam-malam gue selalu penuh aktifitas. Gue bukan termasuk ke dalam golongan
 anak yang  rajin dengan tugas-tugas sekolah. Enggak, gue nggak serajin itu.
Kalau ada pr, gue lebih memilih untuk mengerjakannya bareng temen-temen gue. Terserah deh di mana. Keseringannya di rumah gue sih. Pr yang cuma berisi 5 soal, bisa kami kerjakan dengan waktu 3 jam.
10 menit nyelesaikan soal, 2 jam 50 menit ngerumpi sambil makan.

Slogan gue waktu itu, '' PR selesai dengan tenang, perut pun kenyang ''.

Soalnya setiap kali ngerjain pr bareng yang sebenernya adalah tugas pribadi, pasti ada aja makanan yang terhidang di atas meja. Dari ibu maupun dari teman.

Hampir setiap malam gue melakukan kegiatan itu. Beberapa bulan sebelum UN gue setiap malam juga ke sekolah. Les malam dengan anak satu kelas sampai jam 10. Seru. Akan ada suasana yang berbeda setiap kali gue les malam. Ada cerita gokil, kejadian lucu, kejadian seru, pokoknya asyik banget. Tujuan gue datang malam-malam ke sekolah bukan untuk belajar untuk dalam persiapan menghadapi UN, tapi lebih untuk bertemu dengan teman-teman kocak yang bisa bikin masalah dalam hidup gue hilang.

Gue rindu ngumpul dan bercerita bareng temen-temen.
Dulu pas masa sekolah, seusai pulang sekolah pasti ada aja yang ngajakin ngumpul. Itu juga kadang ngumpul sampai sore. Kalo pulang sore, ngumpulnya sampai magrib dikit.
Heran deh. Nggak bosen apa ya dari pagi sampai magrib ketemu dengan orang yang itu itu saja. Jawaban jujur gue adalah, enggak. Gue nggak pernah bosen dengan mereka.
Berbeda dengan saat ini. Untuk ngumpul rame rame sebulan sekali saja sulit. -__-



Gue ngerasa gue adalah air.
Air yang mengalir begitu saja mengikuti arusnya dan pasrah harus sampai mana ia akan bermuara.
Ada yang hilang. Dan gue nggak tau apa itu.

Atau apa karena gue yang kurang bersyukur dan kurang menikmati semua yang telah terjadi?













24 komentar:

  1. dewasa itu ga pahit loh mba Wulan :)

    BalasHapus
  2. Emang gitu mba kalau sudah dewasa, harus siap dengan kehidupan seperti itu

    BalasHapus
  3. Iya. Hampir kebanyakan kita merasa hidup ini flat gitu.
    Waktu kemarin ketemu dengan teman gue yang sudah kerja.
    Doi bilang hidupnya flat. Dia belum sepenuhnya kerja, sih. Masih training gitu.
    Pagi kerja sampai sore. Sore istirahat dan malamnya tidur. Dan dia malah bilang iri sama gue yang telihat sibuk sana-sini. Ikut acara ini itu. Dan iri juga karena gue masih mahasiswa.

    sementara gue iri sama dia yang sudah lulus kuliah.
    Hidup ini aneh.

    Sewaktu kecil mau buru-buru dewasa biar kalau nonton bokep nggak ada yang marahin. Giliran sudah dewasa rasanya mau kembali laki jadi anak kecil yang bebas dari beban.

    BalasHapus
    Balasan
    1. HEI HEI..
      TU-TUMBEN. KOK LU KOMENNYA NORMAL?

      Hapus
  4. makanya jangan lupa sarapan, banyakin karbohidrat dan protein. soalnya menjadi dewasa itu butuh banyak tenaga :D
    memang sih kalau masa-masa sekolah itu paling seru soalnya tidak ada istilah waktu adalah uang. coba kalau semasa sekolah sudah berfikir seperti itu gx mungkin deh punya jam pasti dijual :D
    nikmati saja apa yang ada tetap tersenyumlah, kamu cantik lho apalagi kalau lagi senyum :)

    BalasHapus
  5. Rindu masa-masa kecil dulu, dimana semua yang kita lakuin itu bebas, tanpa harus memikirkan nantinya bagaimana :')

    BalasHapus
  6. Sama lan, aku juga plg apal klo dah nulis ulang di buku sendiri, tentunya dg tulisan cakar ayam *ala dokter*

    BalasHapus
  7. slogannya mantap mbak : PR selesai dengan tenang dan perut pun kenyang :)

    BalasHapus
  8. Ini postingan serius banget, Lan. Urat seriusnya kamu ternyata belum putus.

    Yang kamu kangenin dari masa kecil, SD, SMP, dan SMA itu juga jadi hal yang aku kangenin. Ditambah lagi, aku kangen sama ketidak tauanku dulu. Rasa penasaranku sama suatu hal. Antusias berlebihanku pengen jadi ini jadi itu, pengen naik ini naik itu, pengen tau apa anu. Pas udah dewasa, udah tau, rasanya udah gak seru lagi. :(

    Kadang, bertingkah kekanakkan padahal umur udah renta, bisa ngehilangin rasa kehilangan itu kok, Lan. Kayaknya sih. Soalnya aku sering teriak-teriak kegirangan gak jelas kayak anak kecil kalau lagi senang. Beda sama orang dewasa yang kalau lagi senang langsung ambil wudhu dan sujud syukur.

    BalasHapus
  9. Tulisan Wulan Pearce yang ini mencerminkan jika beliau sudah siap menikah kayaknya.

    Kalo perlu tukang diesel buat acara resepsi, hubungi Vino yaa

    BalasHapus
  10. Dewasa, kangen ketika dia masih remaja bahkan anak-anak.

    Remaja, ingin cepat-cepat dewasa tanpa memikirkan apa yang akan terjadi nantinya.

    Setiap orang pasti ngerasain hal kayak begitu. Termasuk gue, gue pengen cepet-cepet lulus dan kuliah. Lalu kerja, dan gak sempet mikir bakal kayak apa nantinya. :D

    BalasHapus
  11. bener-bener lagi serius ini mah ya mbak :D

    BalasHapus
  12. Persis banget sama yang akhir-akhir ini ganggu pikiran gue. Kangen sekolah aaakk!

    BalasHapus
  13. kegiatan aku juga tuh Pagi pergi kerja, pulang kerja sore, malam isitirahat, tidur, besok paginya kerja lagi gitu-gitu terus. bosan :(

    BalasHapus
  14. Waktu rasanya berlalu begitu cepat, ya. Dulu gue juga pas masih SD pengin buru-buru SMP, terus SMA, apalagi kuliah. Wah, bajunya bebas, ceweknya apalagi, lebih dahsyat. Tapi setelah dijalanin, kok beda sama apa yang gue mimpim-impikan dulu, ya?
    Hampir setiap orang pasti ngerasain, kok. Gue juga sekarang ini ngerasa flat banget.
    Yeah, life happens. :))

    Jangan lupa piknik sebulan sekali, atau cari kegiatan apa yang baru. :D

    BalasHapus
  15. semua keresahan orang yang seumuran kamu sepertinya sama, "ingin menjadi anak-anak lagi"... ya emang benar sih kata jonas jonasson "segala sesuatu berjalan seperti apa adanya, apapun yang akan terjadi pasti terjadi" jadi tenanglah, buat duduk dulu relax ... (apaan sih ini)

    BalasHapus
  16. slogannya mantap. perlu dijadkan slogan anak sekolahan secara sekolahan.

    yup, gue juga benci dewasa. ngumpul aja susah. maslah dikit jadi gede. udah gitu dendamnya lama~~

    kayaknya semua orang emang pengin balik masa2 sekolah yak..

    BalasHapus
  17. Tumben tumbennya mba wulan ini serius :)

    BalasHapus
  18. Semua tergantung cara orang nikmatin hidup :)

    BalasHapus
  19. menjadi dewasa itu ya harus dinikmati~ mau gimana lagi ;D

    BalasHapus
  20. Ih samaaa. Aku SD juga mau cepat-cepat SMP dan SMP mau cepat-cepat kuliah. Tapi bedanya aku nikmatin semuanya sih. Aku berandai-andai jadi anak SMP, pas jadi anak SMP ternyata malah lebih nyenengin dari apa yang aku kira. Gitu juga pas berandai-andai kepengen jadi anak SMA :D

    Kalo ka Wulan ngerasa hidupnya sekarang flat banget, nanti bakalan dikangenin juga pasti. Jadi puas-puasin aja dulu sekarang ngelakuin hal-hal yang nanti gabakal bisa dilakuin lagi:3

    BalasHapus
  21. waktu memang berjalan cepat. kadang, menjadi dewasa memang tak seindah ekspektasi. gue mungkin pingin memilih sekolah terus, kayaknya dunia universitas agak sedikit horror... belum nanti kerja.. belum nanti nikah... belum nanti punya anak :")

    BalasHapus
  22. Hwaaa.. Kak Wulaan.. Aku baca ini pengen nangis, baper masa :'( terutama masa2 sekolah, setiap malem jg aku nyisihin 2 jam buat ngrjain pr atau bljr buat ulangan. Dulu ngerasa kalo itu jd beban, tp skrg pas lulus malah kangen bljr :( kangen suasana kelas yg hebring, kangen ngerjain tugas kelompok di rumah temen dri sore ampe malem padahal mah kbnyakan ngerumpi nya, tugasnya mah gak kelar :')

    Jadi dewasa itu emg trnyata gak enak. Tp, inillah hidup, nikmatin aja kak :)

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.