Pelecehan

                                              

Pelecehan memang kerap sekali terjadi di mana saja. Siapa pun, di mana pun, dan kapan pun. Pokoknya nggak pandang buluh. Apalagi buluh ketek. Coba deh misalnya setiap pelaku pelecehan harus memandang buluh saat akan melakukan aksinya. Ada target korban, kemudian si pelaku buru-buru mendekat, mengendap-endap untuk mendekat ke buluh ketek si target korban. trus ngomong,
Wah ini buluh keteknya lucu nih, ayo beraksi. atau yang ini nih, bulu keteknya keriting-keriting kucel, ayo laksanakan. 
Nggak, nggak kayak gitu gaes.
Maksud gue nggak buluh itu juga!

***

Gue masih ingat saat gue masih duduk di kelas 6 SD dulu. Waktu itu gue lagi berada di pasar dengan ayah. Lupa belanja apa. Saat berada ditengah-tengah pasar gue kaget. Bener-bener shock.
Sebuah tangan mendarat di lengan bagian belakang gue.
Gue noleh.
Diantara banyak orang-orang di pasar yang berlalu lalang saat itu, gue melihat seorang anak lelaki yang kayaknya sebaya dengan gue sedang senyum-senyum cengengesan.
Gue lari mendekat ke ayah. Nangis. Bukan nangis biasa. Gue nangis sesenggukan. Seolah lengan gue disentuh lelaki itu sama dengan kayak diperkosa. Tapi enak.
Gue nangis sesenggukan. Ayah mencoba bertanya dan mencari tau apa penyebab anak perempuan nan imutnya itu menangis.
'' Kenapa Lan? ''
Hiksss hikss
'' Lan, kenapa tadi? ''
Huwaaa hhuhuu
'' Ada apa Lan? ''
Huuuwaaaa hikss hikss
'' DASAR ANAK DURHAKA. DITANYA ITU JAWAB DONG. JANGAN DIEM AJA.  AYAH KUTUK KAMU JADI CAKEP ''

Tringgg 


Lalu gue menjadi cakep. Sampai sekarang.

Setelah kejadian itu, gue ngerasa kalau disentuh lelaki itu adalah perbuatan pelecehan. Ada rasa kesal yang luar biasa gue rasakan saat gue disentuh oleh lelaki. Separah itu.
Masuk SMP, gue mulai terbiasa dekat dengan teman laki-laki. Gue nggak pernah nangis saat ada teman laki-laki gue yan menepuk pundak untuk memanggil gue. Bersentuhan kulit dengan lelaki secara tidak sengaja juga udah biasa. Tapi sebisanya gue hindari untuk berdekatan dengan lelaki.
Sampai pada suatu hari, dua orang lelaki menghampiri gue di jam istirahat. Kita sebut saja namanya Andreas dan Arturianto.
Andreas dan Arturianto ini bisa dibilang cowok ganteng dan kece di kelas. Arturianto mendekat ke meja gue bersama Andreas.
Ganti nama ah, susah bener ngetiknya. Ganti menjadi Adi dan Tono.
Oke.
Adi mendekat ke gue.
Gue nyengir. Setelah berbicara cukup lama dengan Adi dan Tono, tiba-tiba saja.

BYUUURRR

*maaf salah sounds effect*

PLOOK


WOW AKU TERCENGANG.

Adi menempelkan tangannya ke dada gue. Iya dada gue. Dada anak SMP berumur 12 tahun lebih 2 bulan.
'' APA-APAAN LO NGGAK SOPAN! '' Gue teriak nyaring.
'' Hehee nggak sengaja! ''

Hanjiir.. jelas-jelas di depan mata gue dia menyentuh dada gue sendiri. Apanya yang nggak sengaja coba.
Gue melotot ke arahnya, kemudian,

PLAKK !

Mantap. Maknyus. Lezat sekaleh.
Gue menampar kuat pipinya. Stempel jari gue berbekas merah di pipinya.
Dia pulang sedangkan gue menyesal. Bukan nyesal karena nampar dia. Nyesal kenapa nggak minta ulang lagi.
Astagfirulloh.
Gue nggak habis fikir. Kenapa Adi menyentuh dada gue. Dada anak esempe yang masih rata. Aneh.

***


Naik ke kelas 3 SMP.
 Di kelas 3 SMP ini gue mulai berlagak songong  di depan adek kelas. Yaiyalah, senior gitu. Tapi kesongongan gue luntur saat gue mengalami kesurupan di sekolah. Huuhu. Kapan-kapan deh gue tulis yang mengenai itu.
Di kelas 3 SMP ini, gue masuk ke dalam Komunitas Anak Gaul Yang Pulang Naik Angkot Gaul. Kalo disingkat jadi KAGYPNAG. Ciri-ciri anak gaul dalam KAGYPNAG ini adalah nyari angkot yang juga gaul.

Wajib hukumnya bagi KAGYPNAG ini untuk menaiki angkot dengan syarat, angkot harus punya banyak tempelan sticker.Biasanya tulisan sticker yang tulisannya Bridgestone, Hugo's, Road, Locomotif, dan Calvin Klein. Antara bemper depan angkot dengan jalan hanya berjarak 0,12 cm. Tipiiiiss. Kaca angkot juga harus dilapisi dengan kaca film. Biar suasana didalamnya gelap redup.

Angkot yang dipilih KAGYPNAG juga angkot yang ada musik dugem ajeb ajebnya. Speaker dibuat dengan ukuran gede. Mempersempit angkot. Ukuran speaker kira-kira cukup untuk 2 anak sekolahan. Lumayan 4 ribu.Berarti si supir angkot telah menyia-nyiakan uang 4 ribu di setiap harinya. Sama kayak kamu, yang  telah menyia-nyiakan cinta aku setiap hari.

Anak KAGYPNAG rela menunggu berjam-jam lamanya demi menyeleksi angkot dan mendapatkan angkot gaul. Naik angkot gaul serasa udah naik Lamborghini. Keren.
Betewe gue jadi kangen naik angkot. Udah 4 tahun nggak pernah naik angkot :( Kangen waktu abang angkot nge-rem mendadak terus pantat sebelah gue sampe miring-miring naik karena posisi duduk dalam angkot yang memang miring. Ah kangen.

Jadi, ada kejadian buruk di angkot yang nggak bakal gue lupain seumur hidup. Waktu itu gue pulang sekitar jam 4-an. Ada esktrakulikuler english club. Gue ikut english club bukan karena gue anak english, anak pinter atau anak jenius. Kalo anak imut sih iya.

Gue terpaksa ikut english club.

Ada sih Tari club. Tapi nggak mungkin gue ikut tari. Badan gue kaku. Sekalinya lenggongkan badan, besoknya gue positif skoliosis. Kan serem.
Ada juga ekstrakulikuler pramuka. Gue sengaja nggak memilih kegiatan pramuka ini. Soalnya gue udah khatam tentang kode-kode. Kamu saja yang nggak peka dengan kode. Huh dasar lelaki.
Ada juga ektrakulikuler Paskib. Nggak usah diperjelas. Gue foto berdiri bareng anak paskib udah berasa foto keluarga. Dan gue sebagai anak bungsunya.
Mereka tinggi-tinggi sih.
Ya terpaksa gue memilih untuk ikut ke dalam english club.
Sepulang dari english club, gue terpaksa harus pulang sendirian. Anak KAGYPNAG udah bubar pulang sejak jam1 tadi. Lah gue pulangnya jam 4. Setelah memilih angkot yang cukup gaul dan kece, akhirnya gue naik.

Aneh.
Bener-bener aneh.

Si tukang angkot ngebut. Seolah lagi nggak ngincar penumpang lain. Padahal di dalam angkot itu, penumpangnya cuma gue doang. Gue seorang. Sedih amat. Awalnya gue santai dan berpikir positif. Kali aja si abang angkot kebelet boker, nyari musholah atau SPBU untuk menyalurkan hasrat bokernya. Gue tetep diem dan menikmati musik dugem ajeb-ajeb yang disetel di dalam angkot.

Aneh lagi.

Si abang angkot tiba-tiba berhenti di jalanan yang agak sepi. Gue melemparkan pandangan ke luar jendela. Kali aja ada penumpang angkot yang mau naik. Tapi, nggak ada. Nggak ada siapa-siapa di luar sana.
Gue pucat dan melirik ke si abang angkot.

FAK ! DIA-MANDANGIN-GUE

Gue shock bukan main. Si abang keluar dari pintu angkot depan dan masuk kemudian duduk di samping gue.

FAK! DIA-DI SEBELAH-GUE

Gue diem. Gugup. Gue udah mempersiapkan anggukan kalau saja si abang angkot ini mengajak gue membuat video. Astagfirullah.
Hmm
Video klip maksudnya.
Gue menggeser duduk agar menjauh dari si abang angkot. Kalau menurut gue, si abang angkot ini umurnya beda dua tahunan sama gue. Masih muda. Agak cakep. Sebelas-duabelas juta sama Zayn Malik.
Pelan-pelan dia menyentuh bahu gue. Dan gue pun juga menyentuh bahu dia. Kita saling pandang dengan tatapan dalam.
YA ENGGAKLAH!

Gue menggerakkan bahu gue sambil ngomong dalam hati,
 '' Awas tangan lu setan! ''
Tapi saat itu gue bener-bener diem. Karena keenakan mungkin. Sorry typo. Maksud gue keenekan. Iya enek lihat sikap si abang angkot.
Sa ae lu ngelesnya.

'' Bang, kenapa berhenti? Cepetan jalan dong! ''
Gue mulai kesel. Perasaan gue udah nggak enak. Gue bener-bener risih dengan keadaan seperti itu. Jantung gue dag-dig-dug. Takut. Gue cuma mikir sambil ngomong dalam hati.

Ya Allah tolong.
Jangan-jangan gue mau diperkosa. Jangan-jangan gue mau digrepe abang tukang angkot. Huwwaaa nggak mau.
Kalo gue diperkosa, trus pulang-pulang gue hamil gimana?
Kalo gue diperkosa, trus pulang-pulang anak gue dirumah udah kelas 4 esde gimana?
HUWAAAA.. 

Gue panik.

Si abang angkot makin mendekat ke gue dan mulai mencari posisi.

FIX, GUE TURUN.

Gue langsung turun dan menyebrang jalan untuk mencari angkot lainnya. Itu juga angkot yang gue naikkin malah berhentiin gue didepan gang. Sedih. Akhirnya gue berjalan kaki sambil menangis sesenggukan. Nangis takut dengan kejadian tadi. Hampir saja gue jadi korban pelecehan.

Angkutan umum memang tempat yang sering dijadikan tempat aksi pelecehan oleh orang-orang. Yang paling sering jadi korban sih perempuan.
Nggak cuma pelecehan doang, aksi kejahatan juga sering terjadi di dalam angkutan umum. Karena itu, harus ekstra hati-hati.


Ini penutupnya apa banget -_-




85 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

4LaY

Bener dengan apa kata bang Raditya Dika.
Alay adalah proses menuju kedewasaan.

Iya. Gue pernah mengalami fase-fase alay yang nau'udjibillah menjijikkan itu. Mulai dari membuat nama keren sendiri. Entah dengan visi dan misi apa gue akhirnya membuat beberapa nama keren atas gue sendiri.
Mulai dari, @-you, Whoe-lan, Aii-u, RWD, Who-Land (baca: tanah siapa? ), a_you comel, Whulan_gembel dan berbagai nama menjijikan lainnya.
Ada kebanggaan tersendiri yang gue rasakan saat gue memilih nama itu sebagai nama akun media sosial yang gue gunakan saat itu.
Ada banyak sekali tindakan alay yang dulu gue anggap keren dan pernah gue lakukan.


1. Tulisan g4uL

 Saat itu tulisan alay memang lagi nge-trend banget. Dalam tulisan g4uL ada hukum yang berbunyi,


 '' Tingkat keren seorang anak gaul, berbanding lurus dengan banyaknya kolaborasi antara huruf dan angka yang tertera dilayar handphone ''


Walaupun membaca pesannya butuh kekuatan mata yang ekstra, tetapi tulisan huruf dan angka pada masa itu sangat digemari dikalangan anak gaul. Gue bukan anak gaul sih, tapi ikut-ikutan gaul.
Pada saat itu, isi pesan handphone gue kurang lebih berisi pesan singkat seperti ini,
'' Hy. LeCh kNal4n G@g? ''  = Ada desahan dibagian Lech.
'' Gh3 phAeNd? ''                 = Huruf qalqalahnya jelas banget.
'' dAcH m4Kan LumZz? ''     = Gue juga bingung, kenapa ada huruf Z di akhir kata '' belum ''.

Tulisan alay itu juga pernah tampil sebagai status yang gue posting di media sosial yaitu facebook.
Maaf ya Om Mark Zuckerberg.


2. Status facebook
 Hampir sama dengan poin diatas. Selain tulisan status yang menjijikan itu, gue juga sering mengupdate status di facebook.

'' CkiD peRuT NieCh ''

Yang ngelike 10 orang.
Yang komen 4 orang.
Yang diopname 658 orang.
Seberbahaya itu status alay.
Apa-apa harus update. Mau makan update, lagi ngantuk di kelas update. Dan kalian tau berapa kali sehari gue mengupdate status? Mungkin 15 status bahkan lebih. Karena itu gue digelari dengan panggilan Miss Status oleh teman-teman.
Sampai sekarang gue kadang mikir. Status apa aja sih yang pernah gue post saat zaman itu. Entahlah.


3. Penampilan
  Efek kealayan memang mempengaruhi cara penampilan seseorang.
Tampilan gue saat SMP:
- Kaos kaki pendek sependek mungkin, warnanya ngejreng abis.
- Tali sepatu pink.
- Poni keluar dikit ngintip-ngintip manja. Kalo kena hembusan angin serasa jadi bintang iklan shampo. Shampo kuda.
- Punggung jempol dicoret sesuai dengan tema hari itu atau bisa disebut dengan istilah status berjalan.
- Baju bagian belakang dikeluarin dikit. Biar kesannya kayak punya pantat montok gitu.
- Ujung tali pinggang dibiarkan lepas. Minta dilepasin beneran kayaknya. Ini berlaku bagi cewe-cowo saat itu.
- Rok dipinggul. Kayak minta dipelorotin om-om. Tapi kalo dompet si om tebel , ya bolehlah. ASTAGFIRULLAH.
- Pake tas sling bag. Waktu itu pake tas sling bag serasa udah kece badai banget. Yang pake tas sandang biasanya anak kutu buku culun semua.
- Paling anti dengan jilbab yang menjulur ke bawah. Jilbab terjulur kebawah = tembak mati. Separah itu.
- Kalo ketawa, ketawanya ngakak melengking. Pamer kebahagiaan.
- Kalo nangis, sampe 7 sekolah tetangga suara tangisannya kedengeran. Nangis anak alay. Cewek lagi.
- Kalo jajan ke kantin sengaja nggak mau pake plastik. Itu juga jajannya seambreng. Kayak mau buka lapak di kelas. Beli makanan yang pake rentetan panjang. Intinya pamer.
- Kalo beli minum, minumnya ditaruh langsung diujung meja. Minumnya dikit. Seteguk dua teguk, udah. Giliran diminta temen, nggak mau ngasi. Tapi pas jam pulang sekolah, itu minumannya langsung dibuang ke tong sampah. Gegayaan doang beli minum.
Kalo sekarang mah gue kalo beli minum minta yang banyak esnya. Airnya udah habis, gue sampe rela nungguin es es didalamnya mencair dan jadi air lagi. Trus minum. Hemat dan kere itu beda tipis.
betewe, nunggu es mencair aja aku rela. Apalagi nungguin kamu.


4. Gaya foto
 Ini yang paling parah dan bener bener gue sesali seumur hidup. Foto alay. Gue pernah berfoto alay saat duduk dibangku SMP. Selesai foto, biasanya gue langsung mengeditnya dengan memberi tulisan alay yang-nggakk-penting-sama-sekali ditambah kemampuan edit foto yang masih cetek. Dan dengan bangganya gue langsung mengupload foto-foto tersebut. Allahuakbar.
Berikut gue hadirkan foto-foto tersebut.
Bismillah.
Al-Fatihah.





Apa banget nama sampe berkali kali. Tulisan namanya juga alay.
Caption: Gue tirus kan?
Lokasi foto: Kamar kakak.


Gue dan Nova. (Adik). Gue sungguh berdosa.
Udah mengajak Nova ikut berpose alay. Efek editan parah.
Caption: Abang udah mandi belum? Sini bang adek cium.
Lokasi foto: Kamar kakak



Percayalah gaes. Baju yg gue pake itu warna ungu.
Edit kamera ternyata bisa mengubah warna baju. Keren.
Caption:  A'a udah sarapan belum? Sini yuk biar neng buatin.
Lokasi foto: Ruang tamu



Caption: Keseringan begadang. Duuh kantong mata.
Lokasi: Kamar kita. Emm maksud gue, kamar gue sendiri.


Gue dan Nova. Lagi-lagi anak ini ikut befoto alay bersama gue.
Caption: gue: Lu jelek banget sih. Iyuuh
Nova: LU KAKAK ALAY!
Lokasi foto: Kamar kakak.




Betewe itu kenapa muka gue jadi lebar kayak telor dadar setengah mateng gitu.
Caption: Hayoo tebak ini siapa?? Sengaja mukanya cuma setengah.
Lokasi foto: Ruang tamu





Jidat: lapangan bola
Hidung: ancur
Bibir: entahlah
Caption: 3-2 jawabannya  SATUUUUUUUUUUU
Lokasi foto: Kamar kakak.






Pesan yang bisa dikutip dari postingan kali ini adalah: 

           Jangan pernah berfoto dengan muka setengah.


tengkiyu.


Tamat.







59 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Pengaruh Asap pada Tingkat Kemachoan

Tadi pagi gue berangkat kerja.
Seperti biasa, banyak asap yang memenuhi jalanan. Gue memilih untuk ngebut.
Eh pas gue ngebut, di depan ada bapak-bapak kekar berotot naik motor gede.
Kalo dilihat dari belakang kayaknya si bapak ini berprofesi sebagai bodyguard dan tukang megang tas pinggang nabi Musa pas nabi Musa membelah laut merah.

Ototnya gede. Wow. Serem.

Berhubung si bapak pake baju ketat, itu membuat tonjolan-tonjolan pada badannya semakin jelas terlihat. Lebih mirip tete yang tumbuh di punggung. Tetenya juga banyak bisa berkembang biak gitu.
Bener-bener lelaki perkasa. Gue yakin, ini si bapak pasti ketua gangster berbahaya di dunia.

Kalo gue perhatiin, si bapak pake celana pendek selutut.
Bulu kakinya joget ajeb-ajeb gitu. Keren.
Pake sepatu hitam, kinclong bener. Dan itu memungkinkan kalau si bapak memiliki profesi sampingan sebagai salesman. Produk kosmetik dan obat herbal kewanitaan.

Karena si bapak ini lama bener melaju di motornya. Nggak tau deh tujuannya apa. Mau menikmati pagi dengan menghirup asap kali.
Gue langsung nyalip si bapak. Sebelum nyalip, gue udah menduga-duga.
Kalo dari belakang badannya kekar macho abis dan berotot gini, biasanya orang kayak gini pasti berkumis sangar. Alisnya tebal tanpa pensil alis. Matanya tajam.

Tanpa menunggu waktu lama, gue salip deh si bapak.
Gue menaikkan kecepatan motor.
Melewati si bapak kekar.
Gue noleh ke kiri.





EBUSEET MASKER PINK HELLO KITTY





Gue noleh sekali lagi untuk memastikan bahwa apa yang gue lihat tadi bener-bener jelas.
Iyak, penglihatan gue nggak salah.

Si bapak kekar dan berotot terlihat memakai masker berwarna pink dengan gambar hello kitty.
Ada dua kemungkinan yang muncul.
1. Si bapak kekar berotot adalah Hello Kitty Lovers
2. Si bapak kekar berotot adalah pecinta Hello Kitty


Kesimpulan yang bisa gue ambil untuk dijadikan pelajaran pada pagi hari ini adalah,

 '' Asap bisa menurunkan tingkat kemachoan seorang pria ''




39 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Lagi Serius

Hilang.



Akhir-akhir ini gue ngerasa ada sesuatu hal yang menghilang. Bukan sesuatu hal, tapi banyak hal yang telah menghilang. Entah, gue juga nggak tau akan menjabarkan banyak hal yang hilang itu seperti apa.
Intinya gue ngerasa apa yang gue jalani ini adalah kegiatan yang monoton.
Pagi pergi kerja, pulang kerja sore, malam isitirahat, tidur, besok paginya kerja lagi gitu-gitu terus. Nggak ada sesuatu yang wow. Nggak ada yang gue nanti-nantikan di setiap harinya. So flat!

Kadang gue mikir. Menjadi dewasa itu pahit.

Walau bagaimanapun juga, setiap manusia pasti akan terus tumbuh dan berkembang menjadi dewasa seiring berjalannya waktu.
Dulu sewaktu kecil gue bebas mau ngelakuin apa saja. Mau mandi lama di kamar mandi, bebas. Mau nyanyi di kamar mandi juga bebas.
Lah sekarang, gue mandi agak lama di kamar mandi langsung di omelin. Buang-buang air. Sedih.
Dulu saat masih SD, gue selalu memperhatikan kakak-kakak SMP yang melintas di depan gue sambil bergumam,

  '' Gue kapan ya ada di umur segitu. Kakak itu cantik banget. ''

Setelah masuk SMP, gue nggak ngerasain apa-apa. Bahkan saat melihat anak SMA ketika itu gue langsung berdecak kagum.

  '' Wah kakak ini kelihatan banget dewasanya. Dari sikap bicara dan perilakunya jelas banget. Duuh nggak sabar pengen di umur 15 tahun. ''

Bahkan dulu gue sempat berandai-andai gimana gue saat berada di umur 19 atau 20 tahun. Dan sampai gue menginjak diumur segitu juga gue nggak ngerasain apa-apa.
Apa karena gue terlalu banyak berandai kali ya?

Semenjak kerja, gue kadang iri melihat kesibukan adik gue yang asyik mengerjakan pr. Selesai magrib, selesai makan, adik gue langsung membopong bukunya dari tas menuju meja belajar. Kemudian larut dalam soal-soal yang tertulis di buku berjam-jam lamanya.
Sumpah. Gue rindu akan masa-masa itu.
Gue rindu dengan menulis ulang catatan buku di selembar kertas hanya untuk menghafal catatan saat ujian. Gue lebih mudah menghafal apa yang gue tulis dengan tangan sendiri daripada apa yang gue baca dan dengar. Karena itu gue lebih kerap sekali menulis ulang catatan dari buku ke buku lain sampai gue ingat betul dengan apa yang gue tulis.
Saat menulis dengan tangan, gue ngerasa bisa lebih cepat paham dengan kalimat-kalimat yang gue tulis itu.

Saat masih sekolah dulu, malam-malam gue selalu penuh aktifitas. Gue bukan termasuk ke dalam golongan
 anak yang  rajin dengan tugas-tugas sekolah. Enggak, gue nggak serajin itu.
Kalau ada pr, gue lebih memilih untuk mengerjakannya bareng temen-temen gue. Terserah deh di mana. Keseringannya di rumah gue sih. Pr yang cuma berisi 5 soal, bisa kami kerjakan dengan waktu 3 jam.
10 menit nyelesaikan soal, 2 jam 50 menit ngerumpi sambil makan.

Slogan gue waktu itu, '' PR selesai dengan tenang, perut pun kenyang ''.

Soalnya setiap kali ngerjain pr bareng yang sebenernya adalah tugas pribadi, pasti ada aja makanan yang terhidang di atas meja. Dari ibu maupun dari teman.

Hampir setiap malam gue melakukan kegiatan itu. Beberapa bulan sebelum UN gue setiap malam juga ke sekolah. Les malam dengan anak satu kelas sampai jam 10. Seru. Akan ada suasana yang berbeda setiap kali gue les malam. Ada cerita gokil, kejadian lucu, kejadian seru, pokoknya asyik banget. Tujuan gue datang malam-malam ke sekolah bukan untuk belajar untuk dalam persiapan menghadapi UN, tapi lebih untuk bertemu dengan teman-teman kocak yang bisa bikin masalah dalam hidup gue hilang.

Gue rindu ngumpul dan bercerita bareng temen-temen.
Dulu pas masa sekolah, seusai pulang sekolah pasti ada aja yang ngajakin ngumpul. Itu juga kadang ngumpul sampai sore. Kalo pulang sore, ngumpulnya sampai magrib dikit.
Heran deh. Nggak bosen apa ya dari pagi sampai magrib ketemu dengan orang yang itu itu saja. Jawaban jujur gue adalah, enggak. Gue nggak pernah bosen dengan mereka.
Berbeda dengan saat ini. Untuk ngumpul rame rame sebulan sekali saja sulit. -__-



Gue ngerasa gue adalah air.
Air yang mengalir begitu saja mengikuti arusnya dan pasrah harus sampai mana ia akan bermuara.
Ada yang hilang. Dan gue nggak tau apa itu.

Atau apa karena gue yang kurang bersyukur dan kurang menikmati semua yang telah terjadi?













24 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Love You

Udah seminggu lebih gue meninggalkan blog ini. Sedih ya.
Ikut hadir di acara wisudaan kakak adalah salah satu penyebab dari gue yang menelantarkan blog ini. Wisuda yang diadakan di Padang cukup membuat gue sempat merasa kelelahan dan capek di jalan. Alhasil baru sekarang gue bisa kembali menulis. Huhu
Perjalanan ke Padang yang biasanya hanya memakan waktu 9 atau 10 jam, ternyata kali ini berbeda. Perjalanan gue dari Pekanbaru ke Padang kali ini harus memakan waktu selama 12 jam. Berangkat jam 4 sore, sampai di Padang jam 4 subuh. Mantap.

Sore itu sebelum berangkat, kami menyempatkan diri untuk menjemput kakak yang saat itu lagi menghadiri sebuah acara Expo. Hari jadi kota tercinta.
Setelah semua anu dimasukkan ke dalam mobil, kami berangkat cus menuju acara Expo. Dan momen terkampretnya, kakak gue bertingkah. Sudah bolak-balik ditelfon, eh malah nggak diangkat. Gue juga sudah sms. Tapi nggak dibales. Kalo nggak salah isi sms gue gini, '' Sis, order barang lagi yuk. Fast respond. '' Gitu.

Akhirnya, mau nggak mau dan sebagai adik yang masuk dalam nominasi adik terbaik dan tersabar gue pun turun dan masuk ke dalam acara Expo. Gue tau, banyak tatapan heran orang-orang yang melihat gue ketika itu. Gimana enggak, gue turun cuma pake sendal jepit cokelat, pake rok hitam, pake baju cokelat, jilbab cokelat, plus tampang wajah pertanda kiamat. Kayak orang kena azab gitu.

Ada dua pintu yang gue temukan. Yang satu pintunya cukup jauh, yang satu lagi pintu yang sudah tepat berada di hadapan gue. Gue pun memilih masuk dari pintu yang ada di depan gue.
Celingukan ke sana sini.
Muter-muter kayak orang goblok.
Mulut mangap, siap-siap manggil kakak gue kalo ketemu.
Lama juga gue celingukan.
Sampai pada akhirnya kaki gue mulai menuju ke pintu keluar. Pintu yang tadi berada cukup jauh dari gue saat di luar.
Bodo amat kakak gue nggak ketemu. Yang penting gue bisa ke Padang, ketemu abang ganteng. Kakak gue nggak usah ikut juga nggak papa.
Tapi berhubung gue ke Padang karena acara wisudaan kakak, terpaksa gue memperlambat langkah dan mencari-cari kakak gue lagi. Gue jalan menuju pintu keluar sambil ngotak-ngatik hp. Biar keliatan kayak orang sibuk. Cemas. Gitu-gitu dah.

Pas gue mau keluar dari pintu, gue melihat dia. Kakak gue. Lagi asyik mainin hp sambil sekali-sekali ngobrol dengan abang-abang.

  '' Golut! '' teriak gue dengan pedenya.

Kakak gue menoleh. Ketahuilah gaes, ''Golut'' itu nama panggilan jelek dia di rumah. Gue yang namain. Alhasil sampe sekarang orang serumah ikutan manggil dia dengan panggilan itu.

  '' Golut, cepat! '' panggil gue lagi.

Kakak gue sedikit melotot. Gue tahu, dia malu saat gue manggil dia dengan sebutan itu. Hahahaa..

Jam 4 sore akhirnya kita cus berangkat ke Padang. Kebetulan hari itu hari pertama gue datang bulan dan gue belum makan siang sama sekali. Lengkap sudah. Perut gue sakit nggak karuan. Bukan, bukan karena gue mual atau mabuk perjalanan.
Gue anaknya strong. Kuat. Gue mabuk kalau naik taksi doang. Nggak tau kenapa. Karena taksi pendek dan kecil kali ya. Bisa disimpulkan, gue nggak suka yang pendek-pendek dan yang kecil-kecil.

Iya taksi maksud gue. Bukan yang lain.

***


Jam empat subuh, alhamdulillah gue dan keluarga sudah sampai di Padang. Di rumah bukde. Tanpa babibu gue langsung nyari bantal dan tepar.

Kamis, 08 Oktober. 
Hari pertama gue di Padang biasa saja. Gue kebanyakan tidur, istirahat, sarapan, mandi dan tidur lagi. Nggak ada yang seru.

Jumat, 09 Oktober.
Siang di hari ini, gue menjemput kakak yang sedari pagi sedang latihan wisuda di Universitas Andalas Padang. Unand yang terletak di dataran tinggi cukup membuat gue merasa kedinginan. Udaranya sejuk.
Dalem hati gue berharap semoga kejadian '' Adik mencari kakak '' yang terjadi di acara Expo kemarin bisa terjadi lagi di sini. Lumayan bisa keliling liat abang ganteng.
Tapi sayang, visi dan misi gue untuk melihat abang ganteng dan dosen muda hari itu terpaksa batal. Kakak gue ternyata udah nunggu di luar. Itu berarti nggak ada acara gue turun dan nyari nyari kakak lagi. Huh.
Sore ini, ibu berencana untuk mengajak kami semua ke Pantai. Pantai asuhan. Mulangin gue.
Enggak deng.
Beneran pantai.
Selama perjalanan gue cukup sedih saat mengetahui hujan turun rintik-rintik. Nggak bisa ke pantai.
Tapi untung saja, saat kami sampai di pantai, hujan mulai reda.
Hal yang pertama kali terucap dari mulut gue saat sampai dan turun di pantai adalah,
  '' BUSET KENAPA PAKE PETIR SEGALA? MAU HUJAN LAGI NIH. HUWAA ''

Gue bete. Kesel.
Gue langsung nyari kursi dan melemparkan pandangan ke ombak. Satu hal yang bisa gue simpulkan saat itu,

Ternyata suara petir dan suara debur ombak beda tipis ya?

Gue.
Malu.
Bener-bener.

Lagi-lagi gue kecewa saat melihat daftar menu yang di sodorkan ibu ke gue.
KOK NGGAK ADA SATE KERANG SIH??

  '' Sate kerang ndak ado kini ko. Malam ru nyo ado, '' ujar si ibu-ibu penjual. Gue menghela nafas. Sate kerang ada pas malam hari doang. Kenapa gitu sih?
Yang jual sate kerang kelelawar kali yak? Munculnya pas malam doang.
Yaudin, daripada nggak makan sama sekali akhirnya gue memesan pepsi. Makanan khas Padang yang isinya kerang beserta cangkangnya. Rasanya mantap sekaleh.


                             

Selesai menyantap pepsi, gue langsung bergegas turun dan bermain air. Seru. Jarang-jarang gue ke pantai. Terakhir ke pantai 2 tahun yang lalu.
Di Pekanbaru nggak ada pantai sih.



                                    





                                   



Hampir dua jam lamanya gue jejingkrakan di pinggir pantai. Lari sana, lari sini. Setiap kali ada ombak, gue langsung kegirangan. Nggak tau deh,  gue memang alay atau beneran kangen pantai. Entahlah.
Mendekati magrib, kita semua langsung bersih-bersih dan mencari kamar mandi yang memang hanya satu-satunya ada di sekitaran pantai.

Gue masuk kamar mandi.
Cuci kaki.
Cuci tangan.
Bersihin pasir yang nempel di celana.
Trus keluar.

  '' Bara bu? ''
  '' Limo ribu. ''

Gue dengan santainya mengeluarkan selembar uang lima ribu.
Kemudian gue berjalan meninggalkan kamar mandi.
Setelah agak jauh,
  '' GILAK, MAHAL AMAT CUCI KAKI DOANG LIMA RIBU? TAU GITU GUE SEKALIAN MANDI TADI. ''


Sabtu, 10 Oktober
Di hari ini gue bener-bener harus ekstra strong. Bayangin aja, gue tidur kemarin malam jam setengah duabelas. Jam empat subuh gue bangun bersamaan dengan kakak gue dan kak Putri. Mereka sengaja set alarm pukul 4 pagi. Soalnya harus dandan dulu segala macam persiapan untuk wisuda hari ini.
Mau nggak mau, gue terpaksa ikutan bangun di jam 4 subuh itu. Gue turun ke bawah, mandi.
Nggak kebayang gimana dinginnya cuaca di daerah Padang. Ditambah lagi gue harus mandi di jam 4 subuh. Dinginnya wow. Tapi gue strong.
Cuma dingin doang elaah.
Selesai mandi, gue melongo duduk di tepi tempat tidur.
  '' Betewe, gue ngapain mandi jam segini? Mau dandan? Kan gue nggak ikut wisudaan? ''

Bodo amat.

Gue langsung ikutan dandan dengan kakak gue dan kak Putri. Kamar yang semula rapi dan bersih mendadak hancur berantakan. Suasana kamar heboh rek.
Baju dimana-mana, make up dimana-mana, makanan cemilan sisa tadi malam, gantungan baju berserakan, hati juga hancur berantakan, berkeping-keping.
Setelah selesai make up dan jarum jam menunjukkan pukul tujuh lewat, kita semua langsung cus berangkat menuju Unand. Tempat dimana acara wisuda itu diadakan.
Sebenernya acara wisuda akan dimulai pukul delapan. Tapi ayah sengaja ngajak berangkat agak cepetan, soalnya lokasi Unand cukup jauh. Belum lagi macet di jalanan.
Tidak lama kemudian, kita semua sampai di Unand. Rame bener kayak tawuran. Kiri kanan sepanjang jalan udah penuh dengan mobil-mobil dan pedagang.
Saat berada di tengah-tengah macet sambil mencari posisi parkir, ibu langsung berkata.
  '' Yaudah, kita turun di sini aja yuk. ''

Kakak gue, ibu, kak Putri, dan ibu kak Putri turun tepat di depan halaman gedung. Gue melongo. Diem. Mau ikutan turun juga, tapi nggak bisa cepet-cepet. Ribet. Soalnya waktu itu gue pake dress panjang dan heels. Baru saja gue menggeser posisi duduk dan hendak membuka pintu, eh mobil di belakang malah membunyikan klakson sebanyak mungkin.
Terpaksa deh, gue tetep di dalam mobil.
Tinggalah gue dan ayah yang sibuk mencari posisi parkir. Sumpah, jalanannya padat bener. Nyari parkir sama kayak nyari jodoh. Susah.
Akhirnya setelah hampir 10 menit, barulah ayah menemukan posisi parkir yang pas. Jauh. Adanya di pojokan jalan.

Gue turun dan langsung menelan ludah.
Saat itu gue harus berjalan kaki menuju gedung. Jalan kaki pake heels dan dress.
Gue deg degan banget. Takut jatuh. Mana orang rame bener di sekitar jalan. Gue harus berjalan kaki sekitar 500 meter untuk sampai ke gedung.
Ya Allah, cobaan apa lagi ini -_-
Gue jalan sendirian. Tadinya sih sama ayah, tapi ayah udah duluan melesat jalan sementara gue tertinggal dengan gaya jalan yang kaku dan muka penuh cemas.
Satu kalimat yang gue ucapkan berulang kali selama berjalan kaki menuju gedung.
  '' Ya Allah, jangan sampai jatuh. Jangan sampai. ''

Setelah melewati perjalanan yang menegangkan itu, akhirnya gue sampai di halaman gedung.
Lagi-lagi gue kayak orang bego. Gue kehilangan ayah, ibu, kakak, kak Putri dan ibu kak Putri. Pengen nangis aja rasanya.
Gue mengedarkan pandangan ke sekeliling. Nggak ada yang gue kenal. Yaiyalah, ini kan di kota orang. Huuwaaaaaa
Gue celingukan sana-sini sambil mainin hp. Update status. " dUcH, guEh KeCepi4n NicH. mErekHa cmUwa keMana YaCh! ''

Enggak. Gue nggak sealay itu. Gue anaknya penuh wibawa dan bijaksana.

Gue jalan pelan sambil mainin hp. Pura-pura maninin hp sih sebenernya. Biar nggak keliatan banget lagi kehilangan keluarga.
Gue sempat berfikir, apa jangan-jangan ini semua memang rencana ibu dan ayah. Meninggalkan gue sendirian hingga tersesat di kota Padang ini. Mungkin mereka sudah lelah punya anak kayak gue dan tega menelantarkan gue. Huhuuu

Saat itu, gue berusaha stay cool. Cukup banyak para mahasiswa beserta keluarganya yang sibuk berfoto-foto di depan papan bunga. Ada juga yang selfie-selfie. Ada juga yang pelukan-pelukan. Tapi gue tetep lanjut melangkahkan kaki masuk ke dalam lorong gedung. Entah mau kemana.
  '' Lan.. sini ayo. '' Gue menoleh ke belakang. Alhamdulillah gue nggak ditelantarkan. Ibu terlihat melambaikan tangannya ke arah gue.
Gue berputar arah dan buru-buru mengejar ibu.

SIAL.
Gue terlambat. Ibu udah menghilang lagi entah kemana.
Itu ibu atau bukan sih? Kok menghilangnya cepet banget. Jangan-jangan itu malaikat? Malaikat izrail?

Lagi-lagi gue kehilangan jejak ibu. Gue sendirian lagi entah mau kemana. Lagian kemarin di undangan wisuda, gue ngeliat kalau undangan itu hanya untuk dua orang. Kedua orangtua atau wali.

Lah kalo gitu gue ngapain ikut dong? Sia-sia dong gue mandi jam 4 subuh? Trus gue ngapain di sini? Ngapain??

Akhirnya gue langsung menelfon ayah. Ayah bilang kalo acaranya sudah mulai. Oke akurapopo. Itu artinya gue harus nunggu di luar aula sendirian. Gue langsung mencari kursi di sebelah pintu Aula. Alhamdulillah dapat. Gue langsung duduk walaupun lebih terlihat kayak tukang jagain pintu.
Kalau pun gue tukang jagain pintu, percayalah itu pintu surga di kahyangan. Soalnya yang jaga pintunya kan bidadari. Uhuk.
Oh iya, dari dua kursi di posisi gue duduk ini, ada seorang cowok yang ikutan duduk. Cakep bet. Pake kacamata. Kacamatanya turun dikit di hidung. Minta dibenerin banget itu posisi kacamata. Cowoknya gemes. Peluk-able gitu. Uwuwwuw.
Tapi si cowok kacamata itu cuma bentaran doang duduk di dekat gue.

Pokoknya selama di wisudaan kakak, gue cukup banyak menderita. Gue sebutin nih ya.
1. Jalan 500 meter pake heels sendirian.
2. Kehilangan keluarga di lingkungan Unand. Sendirian. Kayak orang bego kuadrat.
3. Belum sarapan. Sakit perut.
4. Nggak bawa dompet.
5. Nunggu di samping pintu aula.
6. Panas.
7. Nggak bisa ketemu abang abang ganteng.
8.Nggak bisa ketemu abang abang ganteng.
9.Nggak bisa ketemu abang abang ganteng.
10.Nggak bisa ketemu abang abang ganteng.

Sedih deh pokoknya.
Saat jam menunjukkan pukul setengah duabelas, barulah akhirnya ayah menelfon gue dan mengajak gue masuk. Masuk dari pintu samping aula. Kayak sapi selundupan.
Dan tepat setelah adzan zuhur, acara wisuda itu selesai. Semua orang berhamburan keluar juga para tamu undangan. Berdesak-desakan. Sumpek. Panas.
Karena nggak mau ikut berdesakan, akhirnya gue memilih untuk menyingkir ke pinggir. Satu hal yang nggak bisa gue lupain di saat itu.


Pantat gue di grepe.

Pas gue noleh ke belakang, eh ada anak kecil cowok yang ketawa cengengesan. Rada kesel sih. Gue bales senyum juga ke si anak kecil cowok tersebut.
Apaan coba grepe grepe pantat orang? Kayaknya baju gue nggak ketat deh. Kenapa dia grepein gue? Kenapa harus gue dari sekian banyak pantat orang-orang di sini? Kenapa guee??
Apa faktor-faktor yang menyebabkan si anak kecil itu lebih memilih pantat gue daripada banyak pantat orang lain di sini?
HUH. Masih kecil aja udah mesum. Yang kayak gini nih calon generasi penerus Darma.

Gue kesel. Tapi enak.
Eh enggak deng.

Sepulang dari acara wisudaan itu, kakak dan kak Putri mengajak kami semua ke pantai. Kali ini pantainya beda. Tapi gue lupa nama pantainya. Yang jelas nggak ada kamar mandi yang-kalo-cuma-cuci-kaki-doang-bayarnya-lima-ribu.

Banyak banget mata orang yang ngeliatin kami bertiga saat kami berjalan menuruni batu karang menuju pasir pantai.
Aneh.
Kakak gue dan kak Putri saat itu sedang mengenakan kebaya. Sementara gue mengenakan dress panjang. Yakeles ada orang ke pantai dengan penampilan begitu.
Tapi nggak apa-apa. Yang penting bisa ke pantai.
Dan lagi-lagi gue kecewa. Sebagai perempuan nan kiyut gue merasa gagal saat belum menemukan sate kerang. Penjual di sana bilang sate kerang cuma ada pas malam hari doang.
Huhuuu..

Yaudah deh makin lama diterusin ntar bakal makin banyak penderitaan yang tertulis di sini. Sedih deh pokoknya.


Nggak tau kenapa, di hari itu semuanya kompakan pake baju biru.
Jodoh kali ya. 



Ciee yang di belakang ciee. Lagi pacaran -_-




Yang lainnya sok candid. Hhahaa gue '' BODO AMAT ''
(Raisa, ibu kak Putri, ibu Raisa, Kak Putri)



Kapan-kapan ke sini lagi ya. Love you :*





27 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Kakak

Menghitung hari. Yeay!
Beberapa hari lagi gue bakal pergi melepaskan status lajang dan menikah dengan abang Zayn.



Enggak deng.
Tapi aminin aja. Huahaaa

Beberapa hari lagi gue bakal pergi ke Padang. Ada beberapa alasan kenapa gue akan berangkat ke Padang. Yaitu untuk:
- Makan sate kerang
- Ke pantai
- Makan sate kerang
- Makan sate kerang
- Makan sate kerang
- Makan sate kerang
- Ke pantai
- Ke pantai
- Hadir di acara wisudaan kakak
- Makan sate kerang
- Makan sate kerang
- Makan sate kerang
- Makan sate kerang
- Makan sate kerang
- Ke pantai
- Ke pantai
- Ke pantai
- Hadir di acara wisudaan kakak
- Lihat abang-abang ganteng
dan yang terakhir adalah
- Makan sate kerang

Gilak, keren. Gue baru sadar, ternyata jika disebutin banyak banget alasan gue untuk pergi ke Padang. Kayaknya gue termasuk ke dalam tipikal orang yang penuh dengan rencana. Termasuk rencana hidup di masa depan dengan kamu. Iya kamu yang lagi baca ini. Ailofyu.

Tahun ini kakak gue akan melaksanakan wisudanya di Padang. Sebagai adik yang baik, gue akhirnya bisa memanfaatkan moment itu. Emm maksud gue harus bisa hadir di acara itu. Selain untuk melihat-lihat abang-abang kece dan dosen muda di sana, gue bakal ikut nangkring untuk foto di samping kakak. Lumayan, untuk nambahin isi foto di instagram.
Nggak terasa banget, kakak gue udah wisuda aja. Rasanya baru kemarin dia masuk kuliah. Sibuk-sibuk ngerjain tugas ini-itu, eh tau-tau sekarang udah lulus saja.

Akhir-akhir ini gue sering cekcok sama dia. Bahkan dalam segala hal.
Beberapa minggu yang lalu, ibu dan kakak habis pulang berbelanja baju kebaya. Kebaya untuk wisudaannya. Kebayanya warna pink. Feminim abis.
Dan karena itulah, gue sering ngomel setiap kali kakak gue ngemil di kamar. Gue takut, ntar badannya tambah gemuk, melar dan ujung-ujungnya tuh kebaya nggak muat. Kan kacau.
Setiap pulang kerja gue pasti ngomelin dia, kerjaannya tiduran di kamar sambil ngemil, kadang juga duduk di depan sambil ngemil. Apa-apa ngemil. Gue tau ngemil itu memang enak, apalagi ngemilikin kamu. Ngemil memang enak, tapi lihat ukuran badan juga dong. Kalo kayak gue gini, iya nggak apa-apa kalo kerjaanya ngemil mulu.
Dan karena ocehan gue yang bertujuan untuk mengingatkan dia agar mengurangi kerjaan ngemil, kami akhirnya keseringan cekcok. Adu mulut sampe ada yang sakit hati dan akhirnya diam-diaman.

Ada banyak kejadian-kejadian di rumah yang berhubungan dengan kakak gue. Kayak yang di bawah ini:

*Kacamata*
Kakak: HUAAAA KACAMATA GUE MANA? HAAA DIMANA NIH?? ADUUHH
Orang satu rumah menyebar. Bongkar sana-sini. Dan nggak berapa lama.
Gue : Nih kacamata lu.
Kakak: NAH KAN, LU PASTI DEH YANG NYEMBUNYIIN. IYA KAN? PERASAAN TADI ADA DI KAMAR DEH. KOK BISA ADA DI SITU.
Gue: Allahuakbar!

*Kunci Motor*
Gue pulang kerja. Mandi. Gue masuk ke kamar, dan sebelumnya mata gue sempat ngeliat sebuah kunci motor yang berada di atas kulkas. Gue masuk kamar, pake baju dll.
Selang beberapa lama di luar kedengaran heboh banget.
Gue:  Ada apaan sih? Ribut amat.
Kakak: Kunci motor hilang. HUWAAAAA
Gue: Apa?
Kakak: KUNCI MOTOR!
Gue: Oh, kunci motor. Itu tuh di atas kulkas.
Kakak : TUH KAN PASTI LU YANG NARUH KUNCI MOTOR DI SANA. YAKALI KUNCI MOTOR BISA JALAN KE ATAS KULKAS.
Gue: Hei, gue aja baru pulang kerja. Lagian kan lu yg make motor seharian.
Kakak : UDAH LAH!
Gue : asdfghjkl;'

*Binder*
Kakak: Tok-tok-tok. Lan, liat binder nggak? Gue mau ujian. Mau belajar, tapi bindernya hilang.
Gue : Binder hijau?
Kakak: Iya.
Gue nyari kesana-sini dan masuk ke kamarnya.
Gue: Nih bindernya.
Kakak: LU KAN YANG OBRAK ABRIK MEJA GUE. KALO NGGAK BERANTAKAN GINI, NGGAK MUNGKIN GUE NGGAK NGELIAT BINDERNYA ADA DI KAMAR GUE.
Gue: -______________________________________________________-


Kadang gue bingung. Serba salah. Sampai suatu hari gue bertekad untuk nggak bakal bantuin nyari apapun kalo dia lagi kehilangan. Tapi ujung-ujungnya gue nggak tegaan dan akhirnya ikut bantuin nyari. Walaupun pada akhirnya gue lagi yang dituduh.
Lelah gue.
Dibantuin salah, nggak dibantuin salah. Gue anaknya suka nggak tegaan gitu. Kalo kakak minta temenin ke sana-sini, pasti gue temenin. Lah kalo gue yang minta temenin? Nggak bakalan mau dia mah.
Beneran nggak tegaan gue. Kadang juga kalo lihat cowok ganteng yang jomblo, gue juga ngerasa nggak tegaan. Pengen gue nikahi aja.

Dari kejadian-kejadian seperti di atas, gue bisa menyimpulkan kalau,
'' Cowok dan adik yang mempunyai kakak SELALU SALAH ''
Kayak gue. Selalu salah.

Dibalik baju pasti ada daleman. Sama kayak kakak gue. Dibalik sifatnya yang seperti itu, dia baik banget. Dulu pas masih SMP gue sering banget diajarin matematika. Dia otaknya encer, pinter, juara satu umum terus. Lah gue, naik kelas aja udah sujud syukur.
Gue anaknya batu. Keras kepala. Gengsian kalo nanya pelajaran matematika ke kakak. Akhirnya saat ujian gue hanya bisa menjawab soal dengan otak gue yang minim. Sampai pada akhirnya ibu marah-marah saat melihat nilai ujian gue yang parah angkanya.
Dan hari itu, gue disuruh belajar matematika dengan kakak. Awalnya suasana damai, tenteram. Gue masih ngeh dan cuma ngangguk-ngangguk saat kakak gue jelasin soal.

K: Jadi gini, blablablaa. Rumusnya blbablablaa.
Gue: Oh gitu. (ngangguk-ngangguk sok ngerti. Padahal mah enggak)
Sejam kemudian.
K: Nah, sekarang coba kerjain soal ini.
Gue: Iya.
Beberapa menit kemudian.
K: KOK KAYAK GINI SIH? SALAH. BUKAN GINI CARANYA.
Gue: YA JADI GIMANA LAGI? TADI RUMUSNYA GITU. YAUDAH INI RUMUSNYA.
K: Tapi inikan rumus mencari luas lingkaran. Ini soalnya luas persegi panjang.
Gue: UDAH AH NGANTUK. (tutup buku, masuk kamar, tidur)

Dan karena itulah, sampe sekarang gue bener-bener bego dalam matematika.
Pokoknya gue paling benci dengan pelajaran yang berhubungan dengan angka dan rumus. Otak gue mendadak jadi tegang nggak karuan. Otak ya yg tegang, bukan anu.

Satu hal yang bisa gue pelajari dari sifat kakak gue. Dia orangnya tegar. Mau apapun yang terjadi, dia tetap bisa menutupinya. Hebat ya.
Januari kemarin, kakak gue putus dengan pacarnya yang sudah berhubungan selama empat tahun. Dan gue sama sekali nggak ngeliat ekspresi sedih atau galau atau depresi pada kakak gue. Hidupnya santai dan slow banget.
Padahal mereka pacaran udah empat tahun. Lah gue yang pacaran baru empat bulan trus putus aja udah mewek seminggu di kamar. Hebat ya.
Kenapa dia bisa sestrong itu? Caranya gimana coba? Apa harus minum kukubima dulu? Atau minum extrajoss? Kok bisa kuat gitu sih. Apa karena gue keseringan minum ale-ale ya? Jadi lemah gitu anaknya.
Satu lagi, kakak gue juga anaknya nggak baperan.
Beda dengan gue yang kalo di suit-suitin kang kernet angkot langsung geer trus malamnya nggak bisa tidur sampe terbawa mimpi.
Parah



Udah ah, ntar aib gue makin lama makin terbongkar di sini.
Doain ya semoga perjalanan gue nanti bisa lancar dan selamat sampai Padang. Biar bisa makan sate kerang bareng cowok ganteng. Enggak gitu, maksud gue biar bisa nemenin kakak di acara wisudanya.



Trus ini nutup postingannya gimana nih? Nggak usah pake pantun ah. Ribet.
Dadaaa                                                                                                          h.



Ini gue masukkin beberapa foto gue dan kakak.


Pipi gue kenapa jadi lebar gitu coba? huhuu


Tinggi kita sama rata. GAK USAH PROTES!



Gue.    Yang ngasahi batu cincinnya -_-

65 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Nggak bakal lewat jalan itu lagi !

Gue sama sekali bukan tipikal orang yang mencintai binatang atau pecinta binatang atau animal lovers. Pokoknya gitu gitu dah.
Kadang gue bingung kalo ditanya tentang binatang kesukaan, binatang peliharaan. Nggak tau mau jawab apa. Pengen jawab kucing. Kucingta kamu selamanya.
Tapi gue nggak suka kucing.

Kemarin pagi saat berangkat kerja gue memutuskan untuk lewat jalan raya. Rencananya sekalian mau ke ATM. Dan gue memilih pergi ke  ATM yang ada di SPBU. Sekalian lewat SPBU juga sih.
Sesampainya disana, gue menghela nafas saat melihat beberapa orang yang ngantri di depan pintu ATM. Baru inget gue, ini kan awal bulan. Pantesan ATM rame.
Akhirnya gue melewati ATM yang rame itu dan memutar melewati antrian kendaraan yang sedang mengisi bahan bakar. Gue ngerasa jadi orang aneh. Datang ke SPBU cuma numpang muter doang trus pergi.
Melihat jam tangan yang sudha menunjukkan pukul delapan kurang sepuluh menit, gue langsung menancap gas motor.

Dari kejauhan gue ngeliat ada sesuatu yang tergeletak di tengah jalan. Karena penasaran, gue akhirnya mendekat. Mendekat. Lebih dekat.

Iyak. Itu bangkai.
Bangkai anjing.
Di hadapan gue tergeletak seekor anjing yang badannya sudah berceceran di sekitarnya. Bisa dikatakan, anjing itu sudah hancur. Sudah gepeng. Tapi bercak darahnya masih kelihatan jelas.
Serem..

Pagi hari yang menegangkan.


***

Sepulang kerja, seperti biasa gue memilih untuk melewati jalan belakang. Jalan yang jauh dari keramaian dan padatnya jalan raya. Jalanan yang bener-bener sepi menurut gue. Lengang.
Dengan penuh rasa lapar, gue menancap gas motor kencang. Pengen cepetan pulang kerumah soalnya.
Sial !
Laju motor gue terpaksa berhenti mendadak. Di depan gue terlihat banyak sekali pejalan kaki bapak-bapak dan remaja laki-laki yang berbaris berjalan di pinggi kiri-kanan jalanan.
Nggak hanya itu, masing-masing mereka juga memegang tali pengikat anjing. Iya, mereka bawa anjing.
Satu orang bawa lima anjing. Memang diikat sih.
Tapi banyak banget kayak demo.
 Gue sempat kebingungan harus lewat mana saat anjing-anjing itu berjalan ke tengah.
Gue ngerasa seolah-olah mereka sedang menyambut kedatangan gue sebagai induknya. Ehm maksud gue tuannya. Cuma kurang karpet merah doang.
Gue bener-bener takut. Anjingnya ada di kanan kiri. Dan itu posisinya juga berbaris gitu.
Gue menurukan laju kecepatan motor. Sampai gue mendengar sebuah suara.
  '' Kakak, baru pulang ya kak? ''

Entah itu suara dari abang-abang yang sedang jalan dengan anjingnya, atau suara anjing. Entahlah. Yang pastinya adrenalin gue seolah terpacu saat melewati itu.

Selepas dari barisan dan jalanan yang penuh dengan anjing itu, gue langsung menancap gas kencang. Geli. Serem.
Sekitar lima menitan dari jalan yang banyak anjing itu, gue hampir menabrak motor yang dikendarai bapak-bapak dari belakang. Hampir saja. Untung gue buru-buru memutar stang motor.
Sebel juga sih. Itu bapak-bapak apa banget pake acara berhenti mendadak di tengah jalan. Cari perhatian banget.
Langsung saja gue melewati bapak itu setelah membunyikan klakson berkali-kali. 

Gue kaget. Beneran kaget. Saat sebuah motor dari arah berlawanan berhenti mendadak di depan gue. Apa gue salah jalur ya?
Gue bingung. Lebih bingung lagi saat melihat ekspresi dua pemuda yang naik motor dari arah berlawanan itu. Kedua pemuda itu juga ikutan kaget. Dan kayaknya itu bukan kaget karena gue yang tiba-tiba menyalip motor si bapak. Bukan kaget karena gue hampir menabrak si pemuda itu. Bukan juga kaget karena melihat gue yang seperti eehmm.... Raisa.  Bukan, bukan karena itu.

Si bapak dan dua pemuda itu terdiam melihat ban motor gue. Mereka melihat ke bawah. Melihat anu.

ASTAGA.
Gue ngelindes ular.

Dengan perasaan takut, gue menoleh lagi ke bawah.
Sumpah, itu ularnya gede banget. Segede lengan gue. Panjang juga.

Saat itu gue ngerasa semuanya berjalan lambat. Dan ada kira-kira dua detik gue terdiam bego di atas motor dengan ular gede meliuk di bawah kaki gue.
Gue beneran pasrah. Dan saking gugupnya karena nggak pernah melihat yang besar dan panjang, gue sampe nggak berkutik sama sekali. Gue nggak melajukan motor dari posisi itu. Bego memang.

Sampai akhirnya gue tersadar dan gue langsung saja pergi dari ular itu.
Alhamdulillah gue nggak kenapa-kenapa. Nggak ada yang lecet, nggak ada yang digigit. Tapi di hati siapa yang tau? Luka dihati kan nggak terlihat.
Ini kenapa jadi baper gini tulisannya sih.

Sesampinya di rumah, baru turun dari motor gue langsung ngomong dengan rasa bangga sok hebat pada ayah dan ibu.
  '' Bu, tadi Wulan ngelindes ular. Keren kan. Nggak kenapa-napa sih. Ularnya juga nggak tau ntah udah mati atau belum. Ularnya gede. ''
Dengan penuh semangat yang berkoar-koar gue menceritakan itu ke hadapan ayah dan ibu.
Dan kalian tau apa jawaban ibu?
  '' Oh, iya ya. hmm. ''

Padahal dalam hati ibu,
  '' Kenapa nggak digigit ular aja sih nih anak. Nyusahin aja. Mana makannya banyak di rumah. Ngabisin beras mulu. ''
Mungkin seperti itu. Hiks.

***
Dan hari ini saat gue berangkat kerja tadi gue kembali lewat dari jalan belakang. Awalnya semua berjalan seperti biasa.
Jalanan sepi, udara dingin, asap dimana-mana. Semuanya seperti biasa. Nggak ada yang beda. Yang beda cuma cara makan bengbeng doang.
Sampai akhirnya gue melihat banyak sekali anak anjing yang lucu bermain-main di tengah jalan. Karena takut menabrak anak anjing itu, gue menurunkan kecepatan motor menjadi sangat pelan. Pelan sekali.
Gue nggak tau kenapa, tiba-tiba seekor anjing gede mengejar gue dari arah samping kanan. Kayaknya itu induk si anjing. Induknya mengira gue bakal gangguin anak-anaknya. Padahal mah enggak. Gue kan sukanya gangguin om-om.
Eh enggak gitu. Maksud gue anaknya om gue. Anaknya lucu.

Gue dikejar anjing. Sampe dua meter lebih.
HUUWAAAAA..

Apa coba salah gue? Gue kan cewek. Cewek nggak pernah salah.

Gue benci mantan. Emm maksud gue, gue benci anjing. Pokoknya gue nggak suka binatang. Tapi bukan gue sering menyakiti binatang juga. Yang ada gue yang sering disakiti. Tersakiti. Pedih men disakiti itu.
Intinya gue nggak suka melihara binatang. Memelihara hubungan aja udah repot, apalagi harus memelihara binatang.


Mulai hari ini gue bertekad untuk nggak melewati jalan itu lagi. Lewat jalan raya lebih baik daripada harus berhadapan dengan anjing dan ular.
Nggak bakal lewat jalan itu lagi!

23 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Kita adalah JARAK

Cinta tak pernah lelah menjatuhkan hatinya kepada setiap insan.

Seperti kita ketika itu.
Akhir tahunku yang begitu hancur sempat tersusun kembali saat aku mengenalmu. Gelap hitamku perlahan membias dan memantulkan cahaya putih pada kehidupanku. Pada hatiku.
Awalnya aku sempat menolak untuk berkenalan dengan lelaki lain. Apalagi dengan kamu. Seperti yang aku tau, kamu adalah orang yang sibuk. Kesana-kesini dengan berbagai kegiatan, bertemu dengan banyak orang, berinteraksi dengan banyak kepala, dan karena itu aku sempat mengaca pada diriku. Hingga aku merasa aku adalah satu diantara banyak mereka yang ingin mengenal dekat tentangmu. Mustahil.
Tetapi kenyataannya berbeda.
Aku masih ingat saat pertama kali kedua mata itu saling menatap, saat lontaran kalimat basa-basi yang pernah kita ucapkan saat di awal perkenalan. Saat tanya-jawab yang kita perbicangkan di depan rumahku. Dan kita langsung berlari masuk ke rumah saat hujan turun membasahi permukaan tanah.
Kata orang, hujan itu anugerah.
Seperti perkenalan kita dengan obrolan itu. Adalah anugerah.
Perbincangan itu berakhir dengan saling bertukaran nomer handphone. Akhir perbincangan yang sangat indah.

Aku hampir meloncat kegirangan tak terkendali saat melihat sebuah pesan mendarat di handphoneku. Dari kamu. Kamu yang mencoba bertanya tentang kegiatanku, sedang apa dan berbagai rentetan obrolan lainnya. Malam itu, pendekatan kita di mulai.
Selalu saja ada senyum mengambang yang terlukis di sudut bibirku. Ada harap-harap cemas saat aku mengetahui belum ada pesan masuk darimu untukku.

Ketahuilah, aku malu untuk memulai. Karena aku ingin kau yang mendahulu dan percayalah karena aku akan siap mengikuti alurmu.

Masih teringat jelas putaran masa itu. Saat aku dengan keadaan yang mendadak mengajakmu pergi bersama kakakku dan kekasihnya. Saat itu kita masih kaku. Enggan untuk menatap lebih lama. Malu. Lebih tepatnya aku takut kalau kamu bisa menebak sorot mataku yang mengedarkan pandangan bahwa aku telah jatuh cinta.
Perjalanan itu menempuh waktu dua jam. Itu berarti aku akan berada selama dua jam di belakangmu. Berhadapan dengan punggungmu. Punggung yang menjadi saksi bahwa ada senyum bahagia yang tertanam ketika aku bisa berada sedekat ini denganmu. Tak jarang sekali helmku terbentur dengan helmmu saat jalanan yang tidak rata kita lewati. Terdengar seperti benturan yang lucu sekali.
Saat itu, aku bisa melihatmu dengan penuh kelelahan menungguku yang berputar tidak jelas di Gramedia. Bersabar menantiku yang heboh kegirangan diantara banyak tumpukan buku. Aku tenggelam berjam-jam lamanya dikerumunan buku-buku itu. Setiap sudut ruangan bahkan lantai juga sudah ku jelajahi demi mencari sebuah buku. Tak peduli penat yang mulai merambati tulang kakiku.
Hampir dua jam aku berkeliling di dalamnya, dan saat aku menemuimu aku terkejut. Kamu masih tetap berdiri dan membaca buku di depan rak yang sama seperti saat dua jam yang lalu. Saat kita pertama kali sampai di sini.
Kamu juga sabar saat menungguku mencari sepatu. Mengitari mall yang penuh banyak orang. Hingga akhirnya kita kelelahan dan kamu mengajakku untuk beristirahat dengan segelas cappuccino. Aku bisa bernafas lega bersamaan dengan tegukan cappuccino dingin itu. Juga saat posisi kita yang memungkinkan aku untuk berhadapan dengan wajahmu, bukan lagi dengan punggungmu.
Ah, momen itu terasa jelas terngiang di benakku.
Magrib itu, hujan turun rintik-rintik. Lagi-lagi hujan yang menyaksikan kebersamaan kita.
  '' Apa kakak terlalu kencang bawa motornya? Kalau iya bilang saja ya. ''
Kalimat itu yang sempat terlontar dan memecah suara rintikan hujan. Aku hanya mengangguk dan menikmati setiap tetesnya.
Malam itu, kita semua tertawa saat melihat wajah kelelahan satu sama lain.

Pendekatan itu akhirnya mencapai sebuah status. Perjalanan baru yang akan kita tempuh berdua. Saling merajut kisah setelah sebuah cokelat dengan tulisan indah kamu sodorkan di hadapanku.
Aku bahagia bisa menjadi salah seorang perempuan yang kamu cintai. Yang selalu hadir menemaniku kapan saja.
Selalu ada yang membuat pagiku bahagia saat pesan masuk mendarat di handphoneku. Ucapan selamat pagi yang indah. Sangat istimewa.
Bagaimana mungkin aku tidak mempersiapkan tempat untuk kenyamanan yang sehebat ini?
Sungguh, ini hal mustahil yang terjadi hingga bisa kurasakan di saat ini.

Meski aku kerap sekali bertahan dengan emosiku, berpacu menyuarakan amarahku, bertingkah seperti anak-anak, bahkan kita sempat saling berdiam diri. Menunggu salah satu akan mengulurkan tangan lebih dahulu. Aku dan egoku sangat kuat. Hingga pada akhirnya, lagi lagi kamu yang mengalah untuk setiap hal kecil perselisihan kita.

Aku tak pernah meminta waktu banyakmu untukku, karena aku tau kita semua memiliki kehidupan masing-masing. Kita mempunyai sahabat, teman, saudara, guru juga keluarga. Aku tau akan hal itu.

Hanya saja aku ingin kita bisa menempatkan dan menyisihkan dua jam dalam kurun waktu seminggu. Bukan sehari, tapi seminggu.
Kita jauh? Tidak. Hanya sepuluh menit untuk bisa bertemu.

Sampai pada akhirnya kita beneran jauh. Jarak yang menjadi penghalang rindu yang menggebu. Rasa hendak bersua kerap sekali hadir memecah benakku. Tapi bagaimana caranya?

Aku selalu percaya bahwa komunikasi adalah kunci utama sebuah hubungan. Dan karena itu aku ingin kita selalu menerapkan itu untuk saling mempertahankan hubungan ini. Bicaralah. Meski itu dalam keadaan apapun.
Tiga bulan lamanya sang jarak menjadi perantara bagi kita. Ini sama sekali tidak mengurangi kadar perasaanku padamu. Sama sekali tidak. Bahkan semakin meningkat saat telingaku menangkap suara di seberang telefon. Suara yang mampu meredam rindu yang bergejolak hebat.
Selalu ada rasa kantuk yang menyerang saat aku berusaha untuk menemanimu mengerjakan tugas. Berulang kali kamu bertanya, berulangkali juga aku membohongimu bahwa aku-masih-belum-mengantuk.
Jarak dan sinyal. Dua paket yang tak terpisahkan itu seakan mencoba menghancurkan tembok kokoh yang telah kita bangun bersama.
Aku membenci sinyal. Aku membenci jarak. Namun percayalah, aku adalah seorang pejuang LDR yang tangguh.

Ada tatapan mata yang mendalam yang merasuk dan mencoba menghentikan denyut nadiku. Tatapan kedua mata yang selalu ku nantikan setiap malam.
Mulai hari itu, sinyal dan jarak telah letih menghampiri kita. LDR itu telah usai.
Kita adalah kebersamaan yang dekat.

Walaupun hanya seminggu saja kebersamaan itu hadir untuk kita, lagi-lagi aku harus memasang label sebagai Distancer saat menemanimu di terminal. Melepasmu untuk pulang menemui keluarga di sana. Meskipun ada genangan air yang siap untuk jatuh di ujung mata.

Namun, aku percaya. Jarak jauh itu yang membuat kita semakin terasa dekat.

Hari itu, tepat sebulan semenjak aku menyaksikanmu pergi di terminal, kamu kembali lagi di sini. Mencairkan segala kebekuan yang tertinggal semenjak aku berusaha menepiskan rasa cemas dan rindu itu.
Di bawah sorotan lampu jalanan. Di bawah rintikan hujan yang dengan derasnya mengguyur jalanan kota. Aku dan kamu tengah berteduh di depan emperan toko. Hampir saja kebasahan.
Lagi-lagi hujan menjadi saksi tentang kebersamaan kita. Dan aku berharap agar suatu saat nanti sang hujan dapat mengulas kembali momen indah ketika itu.
Aku pernah melukiskan angan, mengukir impian. Berharap langkah kaki kita mampu beriringan bersama hingga derap kaki kita dapat memecahkan keheningan angkasa. Dengan tawa yang menggelegar, senyuman konyol yang melekat, juga tangan yang saling mengenggam.


Tidak sampai seratus hari setelah hujan dan kita yang berteduh itu, ada hal yang seakan sedang mencoba merayapi  titik kesabaranku. Menguji sampai sebatas apa aku bertahan.
Berkali-kali aku lelah dengan berpura-pura tenang dengan keadaan seperti ini. Hei, itulah hebatnya seorang perempuan. Mampu menutupi keadaan yang seburuk apapun dengan topeng penuh eksrepi bahagia. Seolah sedang baik-baik saja.
Seperti yang sudah pernah ku bilang dahulu, aku sama sekali tak pernah merekrut semua waktumu jika hanya untuk dihabiskan bersamaku. Hanya saja, kita harus saling bisa membagi waktu.
Kenyataannya tak lagi sama. Berbeda 360 derajat.

Tidak ada lagi tawa dan cerita konyol yang memenuhi telingaku. Tidak ada lagi Sabtu-Minggu bersama. Tidak ada lagi curhatan protes, sebal dan lucu yang dulu kerap sekali kita perbincangkan.
Masih kukecap jelas raut wajah terbahak-bahak kita saat menyaksikan aku yang terjatuh ketika mengenakan heels. Aku malu bukan main, sementara kamu tertawa dan kemudian menenangkan rasa maluku.

Percayalah, saat ini aku sudah mulai terbiasa dengan cara seperti ini. Kita yang saling acuh tak acuh.
Aku yang dulu selalu menghela nafas saat tidak ada sms darimu di pagi hari, kini mulai terbiasa. Bukan, bukan aku membalas dendam dengan perlakuanmu itu padaku. Tidak seperti itu.
Hanya saja aku lebih memilih untuk tidak membuat rumit keadaan ini. Itu saja.

Hei, bukankah jarak dan sinyal kini telah menjauh dari kita? Kita sudah terbebas dari dua hal itu bukan?

Namun kenapa aku masih merasa kita adalah jarak yang jauh.
Sangat jauh.
Dan entah untuk yang keberapa kalinya.

Aku akan mengikuti alurmu.


Ah udah ah. Ntar yang baca pada baper.

42 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~