Nostalgila

Selasa, September 22, 2015
Dulu sewaktu kecil gue bandelnya nau'udjubillah. Minta digaplok banget. Untung ibu baik, masih mengangap gue sebagai anaknya.
Sewaktu SD dulu gue punya geng gitu. Hanjir, anak esde udah punya geng segala. Gengnya terdiri dari tiga cewek alay sok gaoel. Gue, Nila dan Asti.

Dulu sewaktu esde gue tinggal di perumahan komplek RAPP gitu. Rumah gue nomer tiga, rumah nila nomer lima dan rumah Asti nomer enam. Cocok deh. Satu geng, rumah deketan.
Kami bertiga kemana-mana pasti barengan. Mandi bareng, tidur siang bareng, makan bareng. Kadan makan malam juga bareng.
Kalo hari ini jadwal makan di rumah Asti, selesai magriban gue langsung keluar bawa piring isi nasi dan gelas air minum ditangan. Kayak orang kesenengan yang baru dapat sumbangan makan.
Asti ini orang jawa banget. Hitam manis. Anehnya, Asti nggak pernah mau makan sayuran atau ikan. Bahkan gue dan Nila udah terbiasa saat ngeliat Asti makan hanya dengan kerupuk dan kecap. Padahal ibunya masak yang enak-enak di rumah. Alhasil, siapa lagi yang makan makanan hasil masakan ibunya Asti kalo nggak gue. Mantap.

Kebiasaan gila kita saat bulan ramadhan adalah ritual makan mie. Sebelum adzan isya, sahutan panggilan nama gue pasti udah kedengaran dari luar. Dan itu pertanda bagi gue untuk ngambil mukenah dan buru-buru ngambil duit gopek. Untuk apalagi kalo bukan untuk beli mie.
Gue, Nila dan Asti jalan dengan gagahnya menuju warung. Beli mie goreng. Waktu itu harga mie masih seribulimaratusrupiah. Jadi tiap orang harus punya duit gopek untuk bisa mendapatkan satu bungkus indomie.
Selesai isya, seperti biasa akan ada sedikit ceramah dari sang ustadz sebelum masuk ke sholat tarawih.
Dulu saat masih esde, gue masih diberikan tugas dari pihak sekolah di bulan ramadhan. Iya, bener. Mencatat ceramah di buku agenda ramadhan. Selesai isya, kami bertiga ngumpul di shaf paling belakang. Mendengar satu judul yang akan diucapkan sang ustadz di mikrofon mesjid.
  '' Jadi, judul ceramah kita malam ini adalah, Kemuliaan Bulan Ramadhan. ''
Kita bertiga langsung menulis judul dengan sigapnya di buku agenda ramadhan. Bodo amat dengerin ceramahnya, ntar masih bisa ngarang sendiri kok atau bisa juga nyontek punya temen lain/
 Yang penting udah tau judulnya. Beres.
 Usai menulis judul,  kita bertiga melesat menuju kamar mandi mesjid.

Ritual pun dimulai.
Tutup pintu kamar mandi.
Nyalain keran air, biar dikira beneran ada yang orang yang ngambil wudhu di dalamnya.
Asti ngeluarin sebungkus mie.
Nila ngeluarin gunting.

Dan gue yang mengaduk dan mencampurkan semua bumbu mie ke dalam mie mentah tersebut. Dan jadilah kokokrunch. Di sini udah keliatan banget ya, jiwa dan aura masak memasak gue keluar. Mie hasil campuran tangan gue bener-bener lezatos.

Berasa jadi Farah Quin.


Enak gaes. Semua aroma bercampur menjadi satu. Aroma wc, aroma bak kamar mandi, aroma nafas Asti yang masih beraroma es cendol ketan duren. Pokoknya kesemua aroma itu jika digabungkan akan membentuk suatu reaksi kimia.

Reaksi kenyang.

Kita bertiga dengan lahapnya memakan sebungkus mie itu dengan keganasan. Heran deh. Padahal baru selesai buka puasa juga, kok masih laper aja ya. Pengaruh aroma wc mungkin.

Prinsip kami bertiga adalah, '' Pantang keluar, sebelum habis.''
Dan kami bertiga sebagai murid teladan, cerdas dan berwawasan luas selalu menerapkan prinsip itu di kehidupan.
  '' Baiklah, para jamaah sekalian. Ceramah malam ini cukup sampai disini. Semuanya telah berakhir. Buat apa dipertahankan jika hanya membuat luka hati. CUKUP SAMPAI DI SINI! ''

Antara ngingat sinetron tadi siang dengan denger ceramah yang sayup-sayup dari kamar mandi mesjid.
  '' Wassalamualaikum. '' Akhirnya suara ceramah sudah tidak kedengaran lagi. Dan itu  seolah menjadi bel pertanda masuk ke dalam mesjid bagi kami bertiga, si calon penghuni neraka. Udah nggak dengerin ustadz ceramah, malah makan mie di kamar mandi, nyalain air keran sampe selesai makan mie, buang-buang air. Dasar. Cewek-cewek cakep.

Karena tadi nggak sempat mendengar dan mencatat ceramah di buku agenda ramadhan, akhirnya kami bertiga harus meminjam dan  menyalin buku catatan temen. Biasanya yang jadi langganan kami adalah buku milik Novi. Novi ini anaknya kalem banget. Penurut. Cantik. Calon istri sholehah gitu.
Dan karena kesibukkan mencatat hasil ceramah, kita bertiga nggak sempat melakukan sholat tarawih.
Keren. Nambah satu dosa. Di mesjid. Di bulan ramadhan.
Sebenernya, di rakaat sholat keempat dan kelima kami sudah bisa ikut melakukan tarawih. Soalnya catatan yang dicontek cuma sedikit. Buku agenda ramadhannya juga kecil. Jadi enak kalo mau nulis. Tapi nggak juga sih. Kadang karena males nulis, gue sengaja nulis huruf dengan ukuran besar. Baru nulis sebaris, eh udah gue sambung dibaris berikutnya. Sebenernya bukan karena males nulis sih, tapi karena banyak banget godaan syaiton yang ada di sekeliling gue. Ada yang ngajak ngerumpi, ada yang ngajak berburu takjil sisa di depan. Gue yang kuat iman dan tahan godaan, YA ENGGAK MUNGKIN NOLAKLAH.

Kebiasaan kita sebelum pulang tarawihan dan keluar dari mesjid adalah menendang-nendang sendal para jamaah yang sholat. Nggak tau deh, mau itu sendal Pak erte, Bu lurah, Pak ustadz, gebetan pak erte, mantan pak erte, cowok kece, ibu-ibu,
POKOKNYA TENDANG.
 TENDANG SAJA.
BEBAAASSS.
Gue dengan gaya ala ronaldowati, heboh nendang sendal kesana sini. Pokoknya sampe puas dan sendal itu masuk ke parit atau ke tempat sampah, baru deh kami seneng. Ketawa cekikikan.
Kadang juga ada yang ngumpetin sendal ke dalam tanaman pagar yang tumbuh mengelilingi mesjid.
Malam. Gelap. Banyak nyamuk. Tanaman pagarnya tinggi. Rimbun. Daunnya lebat.
Sungguh malang sekali nasib si pemilik sendal itu saat mengetahui sendalnya ada di dalam tanaman pagar. Pukpuk.

Setelah capek, akhirnya kita memutuskan pulang kerumah masing-masing.
Pernah suatu kali, gue pulang lama karena menunggu kakak gue yang masih ngerumpi dengan temannya di halaman mesjid. Sementara, teman se-genk. Hasek bahasanya. Nila dan Asti sudah lebih dulu pulang. Dan gue bener-bener nggak tega pas ngeliat pak ustadz sekaligus guru ngaji gue celingukan kesana sini nyari sendalnya yang hilang. Astaga. Berarti ada sendal pak ustadz yang ikut kami tendang tadi.
Bagus. Dosa gue, nambah. Lagi.

Yang anehnya, beberapa bulan kemudian istri pak ustadz melahirkan seorang anak perempuan. Dan nggak tau kenapa, pak ustadz menamai anaknya dengan nama 'Wulan'.
Gue pengen teriak,
ITU NAMAA GUEEEH !!
Tapi nggak jadi. Gue tau, pasti ada alasan kenapa pak ustadz menamai anaknya dengan nama yang sama seperti nama gue. Mungkin supaya nanti anaknya tumbuh besar dengan cantik dengan memiliki perilaku baik kayak gue.
perigut~

***

Bukan hanya di bulan ramadhan. Di hari hari lain gue juga tetep bandel. Waktu esde, gue paling seneng kalo sholat zuhur di mesjid. Selesai sholat zuhur, kami bertiga pasti dikasih jajan sama orangtua. Biasanya kami memilih untuk beli es. Siang-siang, pulang zuhur makan es. Mantap.
Jangan kira, karena dikasih duit untuk beli es, sholat zuhur gue jadi khusyuk. Enggak. Gue, Nila dan Asti tetep bandel.
Gue saat itu sedang sholat di shaf paling depan bagian shaf makmum wanita. Otomatis, didepan gue ada tirai sebagai pembatas shaf antara wanita dan laki-laki.
Pas gue sujud di rakaat pertama, JLEDUK.
Jidat gue sakit. Ada sebuah kaki yang nongol di balik tirai pemabatas itu. Kaki anak kecil. Kelihatannya anak kecil itu sedang dalam posisi telungkup.


Dengan menahan sakit perih di jidat, gue langsung mendekati kaki anak tersebut.
HIYAAAT .. Rasakan ini, jurus rasengan !

Ciyut.
Tangan gue sukses mencubit paha belakang anak kecil tersebut. Anak tersebut nangis heboh. Rasain lu.
Seusai zuhur, gue yang sedang berjalan lenggang keluar bersama Nila dan Asti mendengar suara anak kecil dari belakang. Gue menoleh.
  '' Itu tuh, kakak itu tuh. '' Anak kecil itu menarik tangan bapaknya dan menunjuk-nunjuk gue.
Mampus gue.

***

Suatu hari, genk A dan genk B berantem hebat. Ada yang bawa parang, golok, bambu runcing, mata rantai de el el. Gue dengan pedenya keluar dengan membawa sebuah gir ditangan. Gir minjam punya Darma.
Berasa keren gitu.
Karena genk A dan genk B terdiri dari anak anak cewek esde, maka itu semua nggak akan terjadi. Berantem antar genk itu hanya dilakukan dengan adu mulut, saling ejek, saling bikin yel-yel.
Yang gue inget yel-yel genk gue kayak gini nih,

  Mana orangnya, tuh, tuh, tuh   (nunjuk genk musuh)
  Kasi pantatnya, nih,nih,nih       ( Mamerin pantat)
  Ejek orangnya, wek,wek,wek  (Julurin lidah)

Nggak tau kenapa, pas di lirik akhir suara gue lebih kedengeran mirip orang lagi ngeden karena susah boker. Miris.
Setelah yel-yel genk gue selesai, kini giliran genk B yang akan mempertunjukkan yel-yelnya. Kurang lebih kayak di acara tim kuis gitu. Tinggal nyari juri aja lagi untuk nentuin siapa pemenang yel-yel terbaik.
Berantem antar genk nggak sampe di situ aja. Seusai magriban di mesjid, gue, Nila dan Asti pulang dengan melewati rumah milik musuh dari genk B. Kita sebut saja namanya Sintia. Memang Sintia sih.
Entah karena sebab apa, kami bertiga berbuat baik malam itu. Jarang banget ada anak-anak yang mengutip sampah plastik, dedaunan di malam hari seperti ini. Memang, genk gue adalah genk anak baik.
Dan entah ide gila darimana, akhirnya kami memutuskan untuk mengumpulkan sampah-sampah itu menjadi satu di tempat yang layak. Iya, di teras rumah Sintia.
Mampus lu. Rasain. Udah yel-yelnya jelek lagi. Cemen ih.

Sebelum melangkah jauh, gue sempat mengambil batu dan melemparkannya ke rumah Sintia.
PRAAANGG.

Suara kaca pecah.
Mati gue.

Setengah jam kemudian, gue yang lagi duduk anteng sambil nonton tv dengan senyuman puas karena telah sukses melakukan misi terlaknat tersebut dikejutkan dengan suara cempreng Asti.
  '' Kenapa Ti? ''
  '' Itu, ayah Sintia datang ke rumah Asti. Marah-marah. Gimana dong?  Huwaaaa ''

Asti mewek ketakutan. Gue yang saat itu melihat Asti mewek, cuma bisa berpura-pura steikul. Dalem hati ngomong,
  '' Gue yang mecahin kacanya aja, nggak sampe mewek ketakutan itu. Ta-tapi... HUWAAAAAAA ''
Gue ikutan mewek.
Malam itu, kami bertiga nangis saat  dinasehati oleh bapak Sintia.

'' Ampun, janji nggak ngulangi lagi Om. Kami janji. Lagian siapa suruh yel-yel genk Sintia jelek gitu. Huh ''




28 komentar:

  1. Astagfirullaah. Tobat kamu, Nak.
    Ibu tidak membesarkanmu untuk menjadi preman.

    Lu jadi cewe badung banget. Salah gaul, ya?
    Sendal jamaah ditendang tendang, mecahin kaca rumah orang, terus buang buang air mesjid.
    Ckckckckc

    Cie. Ada nama gue di postingan ini.

    Oy, balikin gir gue. Itu gir punya pak Ustadz.

    Farah Quin dari Hongkong. Masak mie mentah, gue juga bisa.

    Kalau gue isi buku ceramah Ramadan, nyontek dari selembaran yang suka ada ada di masjid pas lagi Jumatan. Jadi isinya penuh dan banyak. Hohhohoho.

    Kenapa lu kasar banget sama anak kecil? Dasar ibu tiri.
    Hmm. Mau dong dicubit juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ampun bu. Ampun.

      Hei, itu kan dulu. Masih badungnya anak-anak kecil.
      Gue khilaf ngelakuin itu semua.

      Nama lu Cabeh? Mana ada di postingan ini.
      Hahaaa kata pak ustadz, girnya buat gue saja.

      :P sirik aja. gue bisa masak pokoknya.

      Hahaaa iya, lu sering jumatan. Enak tinggal nyonyek dr selembaran gitu.
      Eh tapi, leh uga ide u.

      SINI LU GUE CUBIT JUGA

      Hapus
  2. dimana-mana yang namanya badung ternyata sama ya mbak.
    tapi saya nggak mau cerita ahh cz takut belangnya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa iya mba :D

      hayo mba Dira badung juga ya dulu waktu masih kecil? hehe

      Hapus
  3. Ahhaaaaaaahaaaaaa baca ginian sambil ngebayangin kamu pas masi bocah lan, yaampunnnn
    Etapi memang ritual nyatat ceramah itu eksis banget ya, di jsmsnku juga ngalamin
    Bukunya yg warna ijo kan? Ada gambar mesjidnya

    Duh ulan..ngapa ditulis aroma wc cih huahuaaaaa

    Mang mie mentah krrmesan kamu enak lan....yg mie horeng spa mie rebus #inikenapajadi bahas mie

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa jangan dibayangin mbaa
      Iya mba, ada yg warna ijo, ada juga yang biru. Ada gambar mesjidnya. Bener mba :D

      Hahaa karena aroma itu mie nya jadi terasa lezat mba.

      Kalo nggak salah mie goreng kriuk itu mba. Hahaaa

      Hapus
  4. Biasanya yg bandel2 gini nih yg cantik pas udah abg#uhuk

    BalasHapus
  5. Parah banget nih si wulan, asli ternyata selain ngelewatin masa alay, ternyata masa kecilnya bandelnya minta ampun. kirain cowok anak cowok doang ternyata gini toh kalau anak cewek bandel :D

    Gue ngebayangin deh kalau gue di tengah-tengah perdebatan kalian dan jadi jurinya, gue pasti ngajakin warga sekompleks buat nyaksiin yel-yel mahadahsayat ini, biar makin kece badai

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa maklum masih kecil mas :D

      Jiaaah, bayangin jadi jurinya. Hahaa

      Hapus
  6. Nostalgianya panjang banget, Lan. Bikin senyum-senyum sendiri. Inget gue juga sering makan mi instan mentah. XD
    Btw, kok 1.500 pas SD? Mahal amat? Kayaknya zaman gue SD mi instan cuma 600-800 perak deh. :/

    Bangkeeee. Cewek bawa-bawa parang. Yakaleeee. Terus segala minjem gir motor Darma. Tokhaaay. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa ngapain senyum-senyum sendiri lu Yog

      Wah, mantap. Samaan kita.
      Tuaaaa lu Yog, TUAAAA.. Zaman 80-an kali ya. :D

      Hahaa, :D

      Hapus
  7. mba Rahayu bandelnya nau'udjubillah ih

    BalasHapus
  8. bau antara mie, toilet bak mandi, dan tai yang belum di siram pasti adalah kombinasi yang palintg luar biasa hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haahaa iyak bener bingits. :D
      Enak dan lezatos sekali

      Hapus
  9. wah wah ternyata masa kecilnya juga nakal si neng :v
    tpi kalau kecil blum nakal kyak gitu,gak asik sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya mas. Bandel anak kecil :D
      Iya bener.

      Hapus
  10. Ini judulnya emang sengaja nostalgila, ya? Emang gila, sih.
    Aku jadi inget, Dulu punya tetangga. Tigaan. Cuma bedanya, temen-temen aku mah nggak bedegong kayak kakak sama temen-temen kakak. :v
    Persamaannya, kami tuh kompak, kemana-mana bareng, udah solmate banget, deh.
    Kakak bener-bener bandel banget gila. Udah bandel, aneh, ngajak ribut… untung pas kecil. Coba sekarang… :v
    Btw, aku masih bingung, itu pas bikin mie nya pake air mentah atau bawa mie ke masjidnya udah mateng terus nyalain air? -.-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa iya dik. Memang bandelnya gila kalo di ingat-ingat.

      Hahahaa bedegong ya.
      Iya sama ya. Kakak juga dulu bertigaan sama temen kecil. Kalo sekarang mah mungkin udah dimarahin kalo masih nakal. Hahaaa

      Makan gitu saja dik. :D kayak makan cemilan.
      Cuma makannya di kamar mandi. Biar nggak ketahuan. Hehee

      Hapus
  11. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.