Empatbelas

Selasa, September 15, 2015
Semakin bertambah umur, maka jatah hidup juga semakin berkurang. Sebelum kita terlahir ke dunia, kita pasti sudah memilih dan menentukan akan sampai mana  batas umur kita pada-Nya.


Beberapa hari yang lalu, jatah umur gue berkurang. Enggak tau tersisa berapa tahun lagi. Mungkin saja yang tersisa hanya bulan, atau hari. Entahlah.
Enggak ada yang acara apapun yang gue buat dalam merayakan ulangtahun  yang belasan itu.
Iya, umur gue masih belasan. Masih muda. Abege-abege muda gitu.
Tapi gue sedih. Ini umur belasan yang terakhir kali bagi gue. Huhuu

Sebelum tidur, ada seseorang yang ngucapin ultah ke gue. Padahal malam itu masih di tanggal 13 September. Belum ultah sih. Aneh. Benar-benar aneh. Mesum juga. Yaa you knowlah, :p

Malam sekitar pukul setengah satu, gue terbangun karena getaran hp. Dalam hati gue menduga kalau itu sms dari pacar. Yeay, ada juga yang ingat ulangtahun gue.
Tapi ternyata bukan gaes. Yang masuk itu adalah sms dari Jefri. Sahabat gue tercinta. Enggak nyangka banget Jefri bisa ingat ultah gue. Padahal kita berdua kalo chat kebanyakan saling menghinanya.
Terimakasih Jefri.
Pagi harinya, gue terbangun lagi karena getaran hp. Gue berharap itu adalah getaran dari sms pacar yang ngucapin ultah ke gue. Tapi enggak. Pacar bangunin gue untuk ngingatin subuhan.
SYEDIH

Sambil natapin layar hp, ibu masuk kamar kemudian ngomong,
  '' Lan, kok enggak pake baju gaun gitu? ''
  '' Loh memang kenapa bu? ''
  '' Kan ulangtahun. ''
Enggak lama kemudian, ayah masuk ke kamar gue. Nyalamin dan ngucapin selamat. Dan nggak lupa juga ayah mendaratkan kecupannya di dahi gue.
Begitu juga ibu. Tapi ibu beda, selesai mengucapkan selamat ke gue, ibu langsung mengeluarkan lidahnya dan membasahi semua bibirnya.
  '' Sini Lan, ibu cium. ''

Entahlah. Terkadang ibu gue, ya begitu.

Dari pagi itu hingga siang, gue masih berharap kalau si pacar ingat dengan hari kelahiran gue. Saat istirahat siang di kantor, gue melakukan hal yang menurut gue cemen.

Gue mewek. :(

Siapa sih yang nggak sedih kalau ada di posisi kayak gini. Semenit, dua menit gue mewek. Tapi di menit ketiga gue baru sadar dan langsung buru-buru menghentikan tangisan gue.
Takut. Ntar maskara gue luntur. Eyeshadownya juga. Kan mubazir namanya.

 Dan sampai sore harinya, sampai gue pulang kerja, gue masih tetep belum dapat ucapan dari pacar. Kesel !
Sore harinya, dia sms gue. Karena kesel, gue membalas smsnya dengan jawaban cuek yang mengakibatkan dia marah.
Hei, yang seharusnya marah gue kan? Kok jadi gini -_-

Sore itu, gue bener-bener pengen cepet pulang kerumah. Dada gue udah nyesek. Nyesek banget. Kirain behanya kekecilan, ternyata memang enggak. Gue nyesek karena kecewa pada hari itu.
Saat hendak buru-buru pulang, temen kerja gue nyamperin gue ke meja. Mereka ngucapin ultah beserta doa-doanya ke gue. Gue cukup mengamininya :)
Kemudian salah satu dari mereka langsung ngomong dan berniat untuk merayakan hari kelahiran gue.
Gue menolak. Males.
Sebenernya bukan males sih, gue udah sedih aja bawaanya.
  '' Gimana kalo ntar malam kami semua ke rumah lu Lan? Ngerayain ultah lu? ''
Gue menggeleng dan menolaknya.
  '' Atau kita rayain di luar aja. Lu yang pilih tempatnya deh, ntar gue yang bayarin semuanya. ''
Hanjiiir, baik bener. Gue yang ultah, mereka yang nraktir. Temen banget nih. Haha
Gue menggeleng dan menolaknya.
  '' Ayo dong Lan, biar ultah lu hari ini ada moment spesial gitu. Ngumpul, makan di luar yuk. ''
Gue menggeleng dan menolaknya. '' Banyak asap nih di luar. Males keluar-keluar. Hehee ''
Temen gue tetep nggak putus asa, salut.
  '' Yaudah deh, jadi lu minta kado apa dari gue? ''
  '' Didoain panjang umur aja udah cukup kok. Makasih ya. ''

Sederhana ya permintaan gue.
Kebayang dong gimana ntar kalo nikah sama gue. Waktu si cowok nanya,
  '' Sayang, kamu mau mahar apa? ''
  '' Didoain panjang umur aja cukup kok. ''
Pas udah nikah.
  '' Sayang, kamu mau honeymoon kita di mana? ''
  '' Didoain panjang umur aja cukup kok. ''
Selang beberapa bulan.
  '' Sayang, kamu mau anak kita berapa? ''
  '' Didoain panjang umur aja cukup kok. ''

Tiga bulan kemudian gue resmi jadi janda.

Sore itu, gue menolak semua ajakan temen-temen. Hati gue lagi nggak enak sih.
Sesampainya di rumah, gue cuma diem doang. Selesai mandi, gue masuk kamar. Nyungsep dalam selimut. Tiba-tiba aja, bantal gue basah karena air. Baru sadar kalo ingus gue meler.
Selang beberapa lama, gue mewek. Sedih bet.
Udah nggak diucapin selamat ultah dari pacar, eh gue malah dicuekkin.
Nggak berapa lama, ibu datang ke dalam kamar. Ibu langsung ndusel-ndusel gitu masuk ke selimut gue.
Gue tau, ini memang cara ibu untuk menghibur gue yang lagi sedih.
Gue tetep diem sambil terus nangis.
Melihat gue yang nggak ada respon, ibu langsung meluk-meluk gue. Kemudian Nova masuk, dan ia langsung mijitin kaki gue.
Lalu Adam juga masuk, adik gue yang bungsu. Adam nawarin markisa ke gue. Bukan nawarin sih, tapi maksa.

SUMPAH.
Dalam keadaan kayak gitu gue pengen sendiri. Gue nggak pengen becanda dulu. Gue pengen sendiri doang di kamar.
Gue mewek lagi sambil kesel.
Setelah Nova dan Adam keluar kamar, ibu duduk dan nanya gue.
  '' Kenapa Lan?Ada masalah dengan pacarmu? Dia selingkuh? Atau apa? ''
HUAAA
Mewek gue semakin menjadi-jadi. Dengan ibu bertanya seperti itu, bagi gue itu sama aja dengan kalimat,
'' Ayo Lan, mewek lagi yang kenceng. Jangan ditahan. Mewek terus. ''
Akibatnya, gue semakin mewek.

Beberapa menit sebelum adzan magrib, adk-adik gue kembali merusuh. Nova dan Adam datang dan langsung bertepuktangan sambil menyanyikan lagu happy birthday untuk gue.
Gue semakin nangis sambil ngedumel dalam hati.
BISING WOI. SUARA KALIAN CEMPRENG. MASIH BAGUSAN SUARA TEPUKTANGAN.

Tapi saat itu gue cuma bisa diam. Enggak mampu ngomong apa-apa lagi.
Usai magrib, gue sms pacar. Gue bilang ke dia, kalau dia selama ini enggak pernah tau tentang gue. Dan gue sangat-sangat yakin kalau dia beneran lupa dengan hari ini. Hari ulangtahun gue.
Sampai-sampai gue memilih untuk menyudahinya saja.
Belum sampai satu menit, sms balasan masuk.
  '' Apa maksudnya? ''
Dengan mata yang masih bengkak, gue membalas smsnya.
  '' Kamu bahkan nggak tau hari ini hari apa, tanggal berapa. Kamu nggak tau tentang aku. ''
Dan kemudian, gue mendapatkan balasan lagi. Yang isinya,
  '' Aku tau kok. Hari ini tanggal 14 September 2015. Trus  kenapa dengan kamu? ''

HUWAAAAA~
Nangis gue makin kejer. Gue nggak cengeng sih, baru kali ini doang nangis. Jarang-jarang gue nangis separah ini. Percayalah. Gue strong abis.

Malam itu, gue curhat habis dengan Cabeh. Sambil nangis dan sambil makan roti juga. Laper . Dari tadi siang belum makan.
Di sela-sela curhat dan makan roti, gue terisak lagi. Dan kembali mewek.
Susah memang kalo lagi sedih gini. Akhirnya gue memutuskan untuk menyudahi makan roti takut keselek. Padahal baru dua gigitan juga. Rotinya roti cokelat, dalemnya dilapisi keju gitu. Enak. Rotinya empuk. Manis juga. Ukurannya gede. Minat, PING!

Setelah semuanya selesai gue curhatkan, ada sedikit perasaan lega yang gue rasakan. Serasa plong gitu. Kayak dompet kosong di akhir bulan. Plong.

Kadang gue mikir.
Ini hari ulangtahun gue atau bukan sih?
Entahlah.



44 komentar:

  1. Wulannnnnn, aku gak bermaksud jahat sih, Tapi baca postingan ini bukannya ikut ngerasa sedih tapi aku malah ngakak. Kamu itu loh, ngeselin. Sempet aja becanda di postingan galau. Ditanyain pake gaun, ibu basahin bibir, Suara tepuk tangan lebih bagus, HAHAHAHA PARAH. LECET PERUT.

    Nah, sekarang sedih sih aku, sedih beneran kok, Tenang aja.

    Sabar ya, Lan. Mungkin dia saking sibuknya sampe lupa sama hari spesial kamu. Tapi percayalah, kamu tetap spesial kok di hatinya. Aamin.

    Untung ada keluarga dan teman yang ada pas kamu lagi ulang tahun. Aku baca ini kok jadi takut gak diucapin sama Zai ya ntar pas ultah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa kamu jahat ih Cha. Kamu malah ngakak di atas penderitaan aku. Huhu.
      Lecet perut. Hahaa sa ae nih Icha :D

      Syukurlah kamu sedih juga Cha.
      Iya kali ya Cha. Hahaa Aamiin :))

      Hhahaaa Zai pasti ngucapin kok Cha. Yakin deh :)) Enggak mungkin dia lupa tanggal kelahiran kamu.

      Hapus
  2. Balasan
    1. Ih. Sayang banget itu ditawarin traktiran malah ditolak.
      Rejeki jangan ditolak.
      Teman lu buat gue saja sini. Kenalin dong.

      Hmm. Baru tahu gue, kalau beha kekecilan bikin nyesek, ya.
      Ukuran beha lu berapa, Lan?
      Gue kadoin beha yang lebih besar. Biar lu nggak nyesek lagi.

      Ngedusel itu kaya apa, ya?

      Hapus
    2. Oh Jefri. Key gitu.

      Temen gue cowok. Lu mau?
      Jeruk makan jeruk gitu? Hahaa

      Iya bikin nyesek. Enggak tau sih. Gue baru kali ini pake beha. Iseng-iseng juga make beha.
      Lu mau kadoin gue beha? Beha lu?

      Ndusel itu, kayak cuddle gitu beh.
      Googling coba beh. Bingung jelasinnya. Hahaa

      Hapus
    3. Gue mau traktiran teman lu doang.

      Bukan beha gue. Tapi, beha mantan, nih. Kebetulan dia tetenya gede. Hohohoho.

      Mau dong di nduselin.

      Hapus
    4. Kalo gue yg traktir nggak mau? :P

      hahahaaa lu punya mantan beh? Siapa?

      Sama ibu gue? Jangan.

      Hapus
  3. Cie cie yg ulang tahun
    Selamat ulang tahun ya, kemek-kemek lah dulu. Hehehe ;-)

    Hari yg bahagia gak usah dibawa sedih gitu, senyum aja walaupun itu senyum terpaksa, setidaknya berikan senyum manismu pada orang yg peduli denganmu

    Kirain ujung-ujungnya pacarnya bakal kasi surprise, ternyata gak ada respon sama sekali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa Iya mas Hendri. Ayo, kemek-kemek sini :D

      Iya mas Hendri, tapi kadang sulit nutupin sedih dgn pura pura senyum.

      Hahaa iya,

      Hapus
  4. happy milad ya mbak wulan.
    semoga kedepannya jadi lebih baik lagi dan selalu diberi kesehatan.

    amiin....!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah terimakasih Mba Dira :))
      Aamiin ya Allah :)

      Hapus
  5. Sedih aja bisa jadi tulisan... Oala... Blogger kekinian.. Btw selamat ultah ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah, kiranya begitulah adanya.
      Kleatiff :-)

      Hapus
    2. Hahaa, kadang kalo sedih unek unek yang akan di tulis semakin banyak bang.

      Hapus
  6. ternyata mba wulan suka mewek juga :D

    BalasHapus
  7. Mba wulan nangis? :D Huaaaa, baru tauu :D

    BalasHapus
  8. Aku tau kok. Hari ini tanggal 14 September 2015,
    asli kalau dilihat disisni cowok kamu memang cool mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. beruntung banget yah mbak wulan itu brow?dapet cowo polos :D
      kita ucapin selamat bareng-bareng yuk?

      Hapus
    2. Hahaa masak kayak gitu dibilang cool mas? :D

      Hapus
    3. Dapat cowo polos?
      HAHAAA sa ae nih mas Hendri

      Hapus
  9. aduh aku lupa lan ga ngucapin yah, yaudah nunggu tahun depan lagi okey?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaa iya mas Hendri, kalo tahun depannya lupa, tahun depan lagi aja ya :D

      Hapus
  10. Wuaaaahh telat, nih. Selamat ulang tahun, Wulan!!!!

    Ini aku tadi lagi serius baca, terus tiba-tiba.....etdah jadi ngiler sama tuh rotiiiiii yg kau makaaannn dua gigitan ituuuuuuu!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa terimakasih mba Salsa *bighug :))

      Hahaaa astaga mba ngiler sama rotinya ya?
      Kalo minat, PING aja mba :D

      Hapus
  11. Ciyuuus lan curhat ma cabe......

    Hmmmmm tapi meski syedih..itu kalimat per kalimatnya ga bisa boongin yang baca buat ketawq, itu memang khas kamu ya lannn...terutama pas bagian doakan panjang umur
    Btw yg penting endingnya manis kannnn hihii

    Mungkin ada konspirasi antara ibu dg si pacar hahhahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba ciyus. Sama cabeh-cabehan gitu.

      Hahaa padahal ini ceritanya sedih loh mba. Sampe mewek seharian.
      Iya mba, manis sekali endingnya :D

      Hahaa iya mba, bener. Mba tau aja :D

      Hapus
  12. Ciyuuus lan curhat ma cabe......

    Hmmmmm tapi meski syedih..itu kalimat per kalimatnya ga bisa boongin yang baca buat ketawq, itu memang khas kamu ya lannn...terutama pas bagian doakan panjang umur
    Btw yg penting endingnya manis kannnn hihii

    Mungkin ada konspirasi antara ibu dg si pacar hahhahah

    BalasHapus
  13. pertama-tama, saya ucapkan selamat ulang tahun ya wulan. Meskipun telatnya kebangetan tapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali.
    Btw ini kunjungan pertamaku ke blog ini, dan untuk tulisan ini sebenarnya ini tulisan sedih tapi entah kenapa aku malah penginnya ketawa pas baca tiap barisnya? haha maap ya, habisnya mau gimana lagi itu ada temenmu yg nawarin gratisan kenapa gak diterima aja? gak baik juga menolak rejeki haha eh sudahlah, mbok malah bikin campur aduk. Selamat ulang tahun dan salam kenal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas nggak apa-apa walaupun telat. Makasih ya mas.
      Alhamdulillah banget ada ngucapin. :) Saya juga padahal telat loh ini bales komennya. Hehe

      Wah, kunjungan pertama ya. Terimakasih mas.
      Hahaa kenapa banyak amat yg komen ini tulisan lucu. Padahal sedih loh :D
      Soalnya saat itu suasana hati lg nggak enak mas. Jd tawarannya ditolak. Haha

      Iya, mas terimakasih ya. Salam kenal kembali :))

      Hapus
  14. Astagaaahhhh ka Wulan kayaknya musti bikin alarm di hp dia Deh sama bikin ljngkarang merah yang tebellllll pakai banget!!

    Tapi ied milad yah ka.. Semiga sehat sehat terus dan makin barokah di usia sekarang. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaaa iya mba Nurul. Boleh juga nih sarannya :D

      Iya mba, amin ya Allah. Terimakasih banyak ya :))

      Hapus
  15. berati kamu ulangtahun? selamat ulang tahun, oh maaf telat, andai saja aku punya nomermu pasti aku gak akan lupa sms kamu ngucapin ulang tahun,...

    jadi umur berpa sekarang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku ulangtahun. Iya makasih Man.
      Kalo kamu lupa sms, kan kamu bisa telfon aku.

      Masih limabelas tahun qaqa :D

      Hapus
  16. wah dramatis skali pake curhat ma cabe hahaha

    Selamat Ulang Tahun ya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa iya.
      Makasih ya Man.

      Sekali lagi ngucapin dapat voucher nih

      Hapus
  17. sumpah ane mau prihatin atau ketawa soalnya baca tulisan mu dari awal sampe terakhir bawaannya bukan mau semangtin malah pengen ane ketawa terus. Baru kali ini ane dapat curhatan cewek parahnya ngelebihi bang radit :D
    ya udah cari calon suami aja gih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa padahal ini sebenernya sedih bet loh ma Aji :D

      Iya mas, masih nunggu Zayn Malik ngelamar nih

      Hapus
  18. Selamat ulang tahun mbak :D Btw sedih emang ya kalau sampe gak dapat ucapan dari pacar hahah tapi aku jomblo dan aku kuat kok :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah iya terimakasih ya mas :))

      Iya mas, memang sedih.
      Hahaa, jomblo memang strong abis. Salut :D

      Hapus
  19. Si Darma sekarang udah kontek-kontekan sama lu? Wuahahaha. Asyek.
    Hm... cewek kok gitu, ya? Masa gitu aja nangis. Mana pengin menyudahi. Ckck. Lan-Lan. Pikiran lu kacau amat. :p

    Harus banget apa cowoknya ngucapin di SMS? Enakan juga ngucapin langsung sambil bawa kue. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, dia suka banget miskol miskol gue. Pas gue angkat, eh langsung dimatiin. Hahaaa

      Iya Yog, sedih tau. Bener-bener kacau waktu itu.

      Wkakaa, masih ada postingan part II nya Yog :))

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.