Empatbelas (II)

Rabu, September 16, 2015
Masih sambungan dari postingan sebelumnya.
Hari itu gue bener-bener lost contact alias nggak ada komunikasi dengan pacar. Dari malam sampai malam lagi. Seharian.
Gue sampe mikir, apa jangan-jangan gue sekarang udah positif jomblo? Gue jomblo? Nggak punya pacar dong? Aaaaaa..
Mengingat sms terakhir kali yang gue layangkan ke pacar yang isinya gue ingin menyudahi hubungan karena sikap ketidakpeduliannya. Gimana enggak peduli, gue ulangtahun masak dia nggak ngingat. Pake acara marah segala.
Oke, gue yang mengambil keputusan maka gue harus berani menerima resikonya. Apapun itu.

Malam harinya gue tenggelam di dalam selimut. Adem ayem.
Jam menunjukkan pukul setengah sembilan malam.
Sambil membaca buku Tere Liye kiriman hadiah dari si anu juga dibarengi chat dengannya.
Kalau nggak salah, obrolan yang kita bahas terakhir kalo nggak salah membahas tentang buku-buku Tere Liye. Gue dikatain kudet karena nggak banyak tau tentang judul buku dari penulis itu. Lah, memang iya sih. Hehee
Chat terhenti saat ibu masuk ke kamar.
  '' Lan, itu di luar ada Lisa. ''
Gue langsung memeriksa chat. Aneh, biasanya Lisa pasti nge chat duluan sebelum pergi ke rumah gue. Chat dari Lisa kosong.
  '' Tumben Lisa datang jam segini, '' ujar gue sambil ngikat rambut dan berjalan keluar kamar. Malam itu gue yang sedang mengenakan celana pendek, baju kaos, dengan krim masker muka yang masih menempel di wajah dan rambut yang acak-acakan karena tiduran tadi dengan pedenya membuka pintu keluar rumah.
Nggak papa deh pake celana pendek, lagian kan yang datang ke rumah juga Lisa. Temen cewek.

Gue langsung saja membuka pintu.
Gue bengong. Nggak ada orang di luar. Jam setengah sembilan di lingkungan rumah gue bener-bener sepi.
Gue sempat memicingkan mata beberapa kali. Memastikan bahwa agak jauh dari rumah gue, ada sebuah motor terparkir. Gue kenal motor itu.
Motor si pacar.
Gue langsung menutup pintu dan kembali ngacir masuk kamar.

Ngapain lagi dia ke sini? Udah gue putusin juga. Huh.

Gue kembali naik ke atas tempat tidur trus selimutan. Melihat itu, ibu langsung masuk ke dalam kamar.
  '' Loh Lan, itu Lisa di luar dari tadi. Kenapa masuk? Kasian dia udah nungguin daritadi. ''
Gue diem mendengar ucapan ibu. Lisa? Nggak ada Lisa.
Apa yang ibu lihat di luar tadi bukan beneran Lisa? Penampakan Lisa?
Tapi kenapa ada motor si pacar di luar? Apa jangan-jangan Lisa jadian sama pacar gue?
Hah? Kok bisaa??

Gue makin kacau. Pikiran dan pertanyaan bodoh masuk ke kepala gue.
  '' Ganti baju sana. Pake baju yang panjang. Udah malam, dingin. ''
Gue langsung buru-buru ganti baju dan nggak lupa juga mencuci krim masker wajah yang masih melekat. Di dalam kamar mandi gue hampir saja kembali mewek. Gimana kalau itu beneran si pacar yang datang?
Buat apa dia datang? Kemarin juga udah lupa dengan tanggal ulangtahun gue, nggak ada ngucapin juga. Huuhu~

Selesai membasuh muka, gue langsung berjalan pelan ke ruang tamu. Membuka pintu dan TARAAAA
Gue kaget.
Si pacar udah berdiri sambil senyum dengan memegang sebuah kue dengan lilin menyala di atasnya.
Antara masih kesel, kaget dan pengen ketawa. Gue langsung mundur sambil menyandarkan badan pada daun pintu.
  '' AAAA JAHAT ! '' gue teriak kenceng.
  '' Kenapa jahat? Ini. Selamat ulangtahun ya? ''
Gue tetep cemberut. Masih kesel. Gue memperhatikan lekat-lekat lilin yang ada pada kuenya.

ASTAGAH, INI KENAPA LILINNYA ANGKA 20 ? UMUR GUE KAN MASIH 19. HUWAAA

Sumpah gaes, gue nggak habis fikir. Ini maksudnya ulangtahun gue hari ini dengan tahun depan di rapel atau gimana nih?
Muka gue tua apa gimana?

  '' Hehee, lupa lupa. Maaf ya. Kirain umurnya 20 tahun. ''

Gue hanya cengengesan sambil buru-buru menelan ludah. Laper. Lama amat kuenya di potong. Pisau mana pisau?

Dan malam itu, gue baru tau bahwa semua kejadian ini adalah skenario dari kakak, ibu dan si pacar. Dengan penuh semangat ibu menceritakan gimana keadaan gue kemarin.
Ngambek seharian, di kamar mulu, kesel sendiri. hahaa
Raisa malu deh.



Diumur yang semakin tua ini gue enggak banyak berharap apa-apa. Terimakasih untuk teman-teman yang udah mendoakan yang terbaik buat gue.
Dan gue bener-bener seneng saat ada satu doa yang baru kali ini gue denger.
  '' Semoga dream notenya cepat terwujud. Amin ''
Doa yang langka banget ini :)) Ada yang mengingatkan gue dengan dream note.

Dengan doa itu, gue jadi lebih semangat untuk melakukan kegiatan demi terwujudnya semua list yang menjadi dream note gue selama ini.
Tengkiyu beh.





Maafkan kuenya yang boros umur setahun. Percayalah, gue masih belasan kok.
Maafkan mata sembab gue ya. Kemarin habis nangis semalaman. Gimana sipit mata gue, udah kayak orang china belum?
Maafkan  foto bawah paling kanan ya.

 Doain gue panjang umur, biar besok-besok bisa ulangtahun lagi. Yuhuu
Tengkiyu. Bye :)


-__-



Gaya udah sok feminim-able. Enggak sadar kalo satu kaki masih naik ke sofa.
Maaf ya. Gue kadang memang gitu. Suka lupa dengan jenis kelamin sendiri.



blur. Foto gak jelas. Difotoin adik. Lupa ini gue kenapa bisa ekspresi kayak gini.
Monyong segala. -_-


37 komentar:

  1. cipika cipiki lalu teriakkan selamattt ultahhhh uwammmm...
    waduhh ditambah 1 tahun umurnya hehehhehehhh

    e ngomong ngomong itu kakaknya sepintas kalau lagi ketawa iiiiiii gitu mirip ulann

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaa makasih mba Nita :)) *bighug*
      Iya nih mba, makin tua . Hehe

      Hahaa iya ya mba mirip? Akhirnya.
      Aku anak kandung sepertinya.

      Hapus
  2. itu kue'a sekalian buat ngerayain yang tahun besok mba hahaha :D

    BalasHapus
  3. Hmm. Bukannya memang 20 tahun, ya?
    Hmm atau itu artinya tahun depan diumur itu lu bakalan dilamar.
    Lepas dia diwisuda.

    Sukses bingitz, ya, pacal bikin kejutan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dar tahan aer mata
      Jgn cembulu yah

      Hapus
    2. Nggak bisa tahan, Mba.

      Sudah kandung jatuh. Soalnya gue bacanya sambil motong bawang putih di dapur. Lalu di balik kaca dapur itu, gue lihat si mantan jalan dengan satpam stasiun. Tambah lagi sebelumnya, gebetan nelpon ngabarin, dia jadian sama mas mas Alfamart.

      Pedih jerihnya sampai Dunia dan Akhirat, Mba Nit.

      Hapus
    3. Gue masih belasan tau :P

      Hahaa masih belasan belum boleh nikah. Nggak mungkin dilamar.
      Iya, sukses juga bikin mewek. -___-

      Hapus
    4. Hhahahaaa lu kalah sama satpam stasiun dan mas mas Alfamart?

      Pukpuk.. Sabar ya dik. Sini tante ajak belanja.

      Hapus
    5. Lan nanti kalau udah kelar baca bukunya Tere lie yang mendayu-dayu balikin yah..wkwkwk

      Darma nagis tuh *Kaburrr

      Hapus
    6. Hahahaaa iya bang Aziz. Pasti :D

      Darma memang lemah. Suka nangis :D
      Di sapa 'hai' aja nangis. LEMAAAAHH

      Hapus
    7. Pantas tiga hari ini gue sakit bersin-bersin.
      Ada yang ngomongin gue ternyata.

      Awas, ya. Kalian beraninya dibelakang. :p

      Gue nggak lemah. Anu gue strong.

      Hapus
    8. Sabar, Dar. Udah cari cewek lain aja. Masih aja ngarep. *kabur*

      Hapus
  4. Lah lah laaaahhh masa dirapel ulang tahunnyaaa??? ahahahahaha.

    Ternyataaa seruuuu yaaa. Iseng banget sih pacarnya bikin nangis dulu hihi.

    Sekali lg, selamat 20 tahun! ini sekalian buat tahun depan ya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa iya nih mba. Kayaknya dirapel gitu :D
      Wkaka bukan iseng mba, tapi jahat. :(

      Sekalian buat tahun depan ya mba? Hahaaa iya mba. Terimakasih yaa :))

      Hapus
  5. Happy birthday kak Wulaannn!! :D Eh, btw, kita cuma beda setaun nih, mau dipanggil 'kak' apa nama aja? Apa mau dipanggil Raisa? Wahaha.
    Uhuhuu... Enak banget dikasih surprise gituuu... Pdhal hampir baper nih grgr kak Wulan nangis mulu, tp gak jd baper deh, abis ibu sama ade2nya kocak sih. Wkwk.

    Yg namanya Lisa akhirnya dateng gak? Eh, itu yg baju ungu kakak/adik? Mukanya mirip banget sm kak Wulan._.
    Pacarnya jg soswit bangeet.. Yg lg suap2an bikin envy yg pada jones yak.... :'D Wkwk. Enak banget dapet boneka guguk, kirain aku itu beneran, gataunya boneka yak. Hehe


    BalasHapus
    Balasan
    1. Waa iya terimakasih Lulu :))
      Wah beda setahun ya kita. Panggil Raisa atau si cakep aja juga boleh kok.
      Hahaa

      Kamu saja yang baca baper, apalagi aku Lu. Sedihnya luar dalam. Hahaa.
      Kocak sekali adik-adikku. Tapi ya gitu, kadang nyebelin. :(

      Enggak Lu, itu ibu pura-pura doang bilangin Lisa datang kerumah. Supaya aku keluar. Padahal mah yg dateng pacar. Hehee
      Iya, itu kakak yang baju ungu. Mirip ya? Hahaa

      Soswit plus jahat. -_-
      Hhahaaaa.. maafkan aku para jones.
      Hehee mirip beneran ya Lu? itu bukan anjing, tapi luwak.
      Boneka luwak. Hahaa

      Hapus
  6. HBD yah mba, semoga panjang umur dan sehat selalu :)

    BalasHapus
  7. Semoga panjang umur mba wulan :)

    BalasHapus
  8. Di postingan sebelumnya aku lupa ngucapin selamat ulang tahun. Mungkin udah takdir buat ucapin di postingan ini, karena isi postingannya bahagia gini. Huaaaaaaa Wulan, aku jadi pengen. :( Kalau Zai mah orangnya gak bakat ngasih surprise, dan emang gak pernah mau kayaknya. Dibilang cantik kayak Cara Delevigne sama dia aja itu udah kayak kado terindah, Lan. Haha.

    Oh iya, ngucapin ulang tahun ya? Selamat ulang tahun ya, Wulan. Semoga makin rajin ngeblognya. Makin cantik ngalahin Raisa. Makin geser otaknya. Makin mesra sama sang pacar, dan sang adek. Ternyata kita beda dua tahun ya. Huhuhuhu. Berasa uzur deh aku ngetik ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa iya Cha, enggak papa.
      Pengen apa Cha? Pengen kuenya? ayuk sini deh :D

      Hahaa Zai itu orangnya cuek-cuek cool gitu ya Cha. Tapi ya tetep pasti ada sisi romantisnya :)) Hahaa kamu memang cantik kayak Cara Delevigne kok Cha.

      Hahaa iya Icha. Makasih ya.
      Amin ya Allah. Makasih doa doanya ya Cha.
      Eh masak iya Cha? Kok masih imut sih, kayak seumuran gitu. Hahaa.
      Awet muda kamu Cha :))

      Hapus
  9. cie dapet kue juga nih mbak wulan :D
    selamat ulang tahun ya mbak, semoga karya tulisnya semakin menarik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehee iya mas. Amin. Makasih ya mas :))

      Hapus
  10. ciat ciat akhirnya dapat kue juga dari doi nih.
    bagi-bagiin dong.
    aku rasa kenapa lilinnya di kasih angka 20 soalnya di doi kayaknya gak mau datang tahun depan *ooppsss* hehehe...

    wah yang udah masuk kepala dua semoga cita-cita bisa terealisasikan yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa iya mas Aji :D sini dong makan kuenya

      Hahaaa nggak apa-apa mas, Kan ulangtahunnya di rapel ditahun ini.

      Belum masuk kepala dua mas. Masih belasan.
      sembilan belas :))
      Amin ya Allah. Makasih ya mas Aji

      Hapus
  11. Anjir. Gue ngakak. Udah tahu bakal dikerjain kalo dari posting sebelumnya. Selamat yak, bikin malu diri sendiri. :D

    Wey, selamat ulang tahun. Mau kado apa? Semoga sehat selalu, panjang umur. Udah, cukup gitu aja kan? :p

    Sorry telat baru tahu soal lu ultah, soalnya sibuk siap-siap ke Bandung dan nggak ada kuota. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa iya Yog. Memang bikin malu

      Didoain panjang umur aja cukupo kok. Hahaa :D
      tengkiyu Yog.

      Iya, iya nggak papa Yog.
      Ciee yang seneng habis liburan :P

      Hapus
  12. Aku udah baca juga Empatbelas yang pertama. Aku baru sempet BW sekarang. Aduh, maafin aku, kakak. Selamat ulang tahun, kakak Wulan yang manis kayak Raisa… kali-kali mah nggak apa-apa bikin idung terbang bentar mah, ya…
    Semoga panjang umur, dan doa yang di dream note nya terkabul, ya…
    Aku heran, deh. Pas di postingan empatbelas yang pertama, bisa aja ngabodorna. Keur galau oge. -.- Ya… tapi turut seneng juga, karena endingnya seneng. Traktir, lah… wkwkwkwkwkwkwk canda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehee iya, nggak apa-apa Dik :))
      Amin ya Allah. Makasih banyak ya dik :D Wkakaa bikin idung terbang beneran nih

      Heheee iya dik.
      Hayuk sini, kakak traktir yuk. :))

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.