INI APAAN

Rabu, Agustus 26, 2015
Semua hal di dunia ini diciptakan berpasangan. Bener gak sih?
Ada perempuan, ada laki-laki. Ada pagi, ada siang. Ada baik, ada jahat. Ada tinggi, ada rendah. Ada besar,ada kecil. Ada aku, ada kamu. Iya kamu abang Zayn. Ailofyu.
Semuanya serba berpasangan, saling bertolakbelakang dan saling melengkapi.
Tak terkecuali dengan ada sehat dan ada sakit.

Seperti yang baru gue alami akhir-akhir ini. Gue sakit. Sakit hati.
Enggak deng.
Gue sakit kepala. Pusing gitu. Awalnya biasa aja sih, karena gue sempat ngira, ‘’ ah paling masuk angin doang ‘’.  Lagian, mungkin emang udah kondisinya gue harus sakit sekarang. Masak mau sehat terus sih.


Minggu, 23 Agustus
Setelah mandi sore, gue ngerasa badan mulai pegel-pegel semua. Lemes. Dibawa tidur juga gak enak.
Seusai magrib, Nova, adik gue ngajakkin keluar. Entah beli apa tuh anak di Minimart. Yang pastinya gue gak ada nanya, gak ada ngomong dan gak ada turun juga dari motor. Soalnya malu, dengan kejadian yang kemarin. Hahaa..
Pas diperjalanan mau balik kerumah, gue bener-bener udah kuat lagi. Kepala makin pusing.
Gue takut kalo ada apa-apa saat mengendari motor dalam keadaan seperti ini. Akhirnya gue memutuskan untuk membaca doa dan surat-surat pendek. Sayangnya cuma doa berbuka puasa doang yang gue hapal. Sedih.
Untunglah, gue masih selamat sampe rumah.
Malam itu gue bener-bener gak bisa tidur. Padahal besok adalah hari Senin, hari pertama masuk kerja diawal minggu ini. Badan gue pegel-pegel. Tulang serasa mengendur, ujung kaki mulai dingin. Belum lagi kepala yang nyut-nyutan gak jelas. Gue ngerasa kayak ada duo srigala yang lagi goyang dribble dan mengguncang isi kepala gue. Sakiiitt gaes.
Gue gak bisa tidur. Untungnya ada si Cabeh makhluk dari antah berantah yang nemenin gue chat. Kira-kira sampe jam 12 lewat, gue menghabiskan waktu untuk chattingan dan main sambung kata dengan si Cabeh. Tapi sayang, gue kalah telak 2 kali.
Haduh. Lagian gue susah mikir dalam keadaan kepala pusing gitu. Hahaa


Senin, 24 Agustus
Jam 3 pagi gue bangun. Sesak pipis.
Perlahan gue mencoba untuk membuka mata, tapi kok susah. Gue sempat menduga kalo abang Zayn lagi dibelakang gue sambil nutupin mata gue dengan kedua tangannya sambil ngomong,  ‘’ Hayo tebak, siapa? ‘’
Tapi ternyata enggak.
Pas mata gue berhasil dibuka, gue ngeliat seluruh isi ruangan kamar burem. Ternyata belek gue banyak.
Pandangan gue goyang, gue ngeliat lemari kamar. Lemarinya kayak bergetar berguncang gitu, kayak duo srigala lagi goyang dribble. Kenapa duo srigala lagi sih?
Gue nyoba bangkit untuk duduk aja pusing. Gue pengen nangis, tapi takut ntar tingkat kemachoan gue turun drastis. Alhasil gue cuma bisa diem dengan posisi tidur telentang. Kepala gak bisa ditoleh ke kanan-kiri. Bener-bener pusing. Dengan posisi tidur seperti itu, membuat gue kesusahan untuk memeluk guling. Apalagi memeluk kamu. SUSAH.

Pas pagi harinya, gue izin untuk gak masuk kerja. Ibu yang pagi-pagi bangun, langsung melihat anak-anaknya ke kamar masing-masing. Terutama gue. Memeriksa bahwa anaknya baik-baik saja usai bangun tidur semalaman.
Gue cerita ke ibu, dengan berbaik hati ibu langsung mijitin kepala gue, leher, pundak dan tangan.
Setelah meminum obat, gue tiduran lagi.


Obatnya gak ngaruh.
Gue tetep ngerasa pusing gak karuan. Serasa pengen nuker kepala saking gak kuatnya.
Jantung gue berdegup kencang. Kayak anak abege labil yang ketemuan sama pacarnya. Ceweknya  pake rok diatas lutus. Deg-degan gitu pas ngeliatnya. Lebih parah lagi sih deg-degan nya. Soalnya itu cewek punya bulu kaki, berjambang juga.
Oh, shit!

Sekitar jam 4 sore, ibu ngajak gue ke rumahsakit. Dengan tampang lemes, belom mandi, ngantuk gue langsung buru-buru ganti baju.
Sesampainya disana, gue langsung duduk didepan ruang Neonatus. Ruang Neonatus itu merupakan ruang perawatan intensif untuk para bayi baru.
Baru sekitar 5 menit gue duduk, tiba-tiba gue mendengar tangisan anak bayi dari dalam ruangan itu. Aaa lucu deh. Pengen lihat, tapi gak sembarangan orang yang boleh masuk keruangan itu.
Yaudin, akhirnya gue tetep nunggu diluar. Setelah diperiksa dokter, gue terkena Vertigo. Sebelumnya pas dirumah ibu juga udah menduga kalo gue memang terkena Vertigo.
Vertigo, verempat, verlimo.
Menurut dokter, penyebab Vertigo yang gue alami ini disebabkan karena beberapa hal. Yaitu karena,kecapekan, banyak pikiran, makan kurang teratur, kurang darah dan kurang perhatian serta kasih sayang.

Pas dirumah sakit, gak sengaja gue ketemu sama oom gue. Dia nemenin istrinya operasi kanker kista. Akhirnya ibu berniat untuk menunggu tante selesai operasi di rumahsakit itu.

Setelah 1,5 jam operasi, om Budi keluar dengan membawa sebuah toples plastic yang berisikan rahim.
Setau gue rahim itu kecil, memiliki rongga dan bersifat elastis. Bisa mengecil bisa membesar. Tapi yang gue lihat dengan apa yang ada didepan mata sangatlah berbeda. Rahim dalam ukuran besar, padat akibat kanker yang memenuhi rongga rahim.
Dan baru kali itu, gue ngeliat rahim secara langsung. Gak dari foto, gak dari gambar.
Gue baru ngeliat rahim dengan kanker yang sudah memenuhi rongga rahim didalamnya. Ganas banget kankernya.


  ‘’ Rahimnya harus diangkat. Udah terlalu besar. ‘’  Ujar om Budi melemah. Gue tau, sebagai seorang suami, ia pasti sedih.
Niatnya untuk memiliki anak kedua mungkin gak akan terjadi.

Gue langsung mendongak ngeliat rahim yang didalam toples.
Oh jadi disini sperma itu lengket.
Oh jadi ini garis finish saat gue menjadi sperma ketika itu.
Oh jadi disini tempat bayi itu.
Oh jadi ini yang menebal sebelum terjadinya menstruasi pada wanita.

Dan berbagai ‘Oh ‘ lainnya terlontar dimulut gue.
Sesaat rasa pusing yang teramat hebat tadi hilang begitu aja setelah gue melihat kanker rahim itu.
Gue langsung masuk melihat kondisi tante yang masih lemas.
  ‘’ Rahimnya udah diangkat ya? ‘’ tanyanya pelan. Gue mengangguk.
  ‘’ Enggak haid lagi berarti ya? ‘’ tanyanya kembali.
 ‘’ Iya Nte. ‘’
  ‘’ Gak bisa hamil lagi ya? Gak bisa punya anak 2. ‘’ ujarnya lagi. Gue cuma die, gak tau mau ngomong apa. Untunglah ibu masuk keruangan dan melepaskan gue dari pertanyaan yang sulit untuk gue jawab.

Hari itu, malam itu, gue dapat mempelajari banyak hal. Yang intinya, syukuri keadaan yang sekarang. Jangan pernah mengeluh.


Selasa 25 Agustus
Sepulang kerja badan gue masih terasa lemes. Sebenernya sedari di kantor tadi sih. Usai mandi, gue memilih untuk duduk di ruang tamu sambil memainkan hp.
Kok, badan gue agak hangat ya? Mata juga panas. Kepala sakit bukan main.
Akhirnya gue mengajak ibu kerumah sakit lagi. Usai magrib, gue langsung ganti baju dan bergegas kerumah sakit bertiga. Ayah juga ikut.
Sesampainya disana, gue turun sendirian.

  ‘’ Lan, ibu sama ayah mau beli makan ya. Kakak adikmua belum makan, kamu juga kan. Nanti ibu kesini lagi ‘’

Gue turun di pinggir jalan. Kayak anak terlantar yang dicampakkan begitu saja. Sedih.
Dan ini pertama kalinya juga gue masuk kerumah sakit sendiri. Awkard banget. Mana kaki tangan gue makin gak enak pas kena dinginnya AC. Gue cuma bisa diem, sambil menunggu nama dipanggil.
Gue chat Cabeh, tapi gak dibales. Gue hanya bisa diem melongo dengan menyenderkan kepala ke dinding.
Setelah 15 menitan, ibu turun dan masuk ke rumahsakit. 

  ‘’ Masih lama lan? ‘’
  ‘’ Lama bu, liat tuh orangnya pada ngantri. ‘’ 

Bener. Orang-orang pada rame kayak penonton panjat pinang tujuhbelasan kemarin. Malah lebih rame, soalnya yang ada diujung pinangnya Chelsea Island. Rameee rek..

  ‘’ Yaudah, kerumahsakit lain aja. ‘’ Ibu ngajak gue keluar setelah ngeliat muka pucat gue. Pucatlah pokoknya, kayak nahan boker didepan gebetan.
  ‘’ tapi, bentar lagi kok bu ‘’
Sebenernya gue udah lemes. Gak sanggup jalan lagi. Kalo jalan ke pelaminan barenga Abang Zayn, hayuklah gue sanggup-sanggupin. 

  ‘’ Udahlah, yuk keluar ‘’
  ‘’ Ta-tapi bu.. ini air ketubannya udah pecah. ‘'

Akhirnya gue menuruti perintah ibu.
Gue jalan dibelakang ibu dan mengikutinya.  Pandangan pasien mulai tertuju ke gue, perempuan-cengo-yang-percis-kayak-nahan-boker. Gue keluar.
Disini gue ngerasa kayak di tipi-tipi.  Adegan dimana si ibu nyuruh maksa anaknya pulang kerumah saat tau anaknya pergi ketempat yang dilarang oleh orangtuanya.
Selama diperjalanan pulang, gue cuma diem dan berusaha menutupi mulut dengan jilbab.
Gue.
Bener.
Bener.
Mual.


Tak beberapa lama, akhirnya gue sampai dirumah sakit yang lain. Setelah cek tensi, dokter mengatakan tensi gue normal. Cuma kelakuan  doang yang gak normal.
Dan gue baru tau, ternyata gue punya penyakit magh.
Apa itu magh?
Itu loh, yang nanti akan disebut anak kita saat memanggil kita.
Kalo kamu dipanggil ‘Pah’ , sedangkan  aku dipanggil ‘Mah’.

Sepulang dari rumahsakit, gue dapat oleh-oleh  4 bungkus obat. Obatnya lucu, gede-gede, tapi ya tetep aja obat.
Jarang-jarang gue sakit. Gak ada yang jenguk juga.
Sekalinya dijenguk, yang jenguk malaikat Izrail. Kan sereem.

Doain aja ya supaya gue cepet sembuh, kembali sehat, bisa beraktifitas lagi, dipanjangkan umurnya,dimurahkan rezekinya dan cepat dapet momongan.

INIAPAAN


54 komentar:

  1. Asli binggung sama waktunya Minggu tanggal 24 ? senin sama selasa sama-sama tanggal 25 ?? Yakin ini efek sakit masih ada\

    Sini alamat lengkap rumah'a kalo mau ada yang jenguk mba :D

    Amiinnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa iya mas, ya Allah baru sadar. Kirain minggu tanggal 24. Astaga..
      Masih rada hang ini kepala. :(

      Itu alamat rumah saya ada mas di menu About Me di atas. :D

      Waa terimakasih mas:)

      Hapus
    2. Langusng diBold setelah ganti hahaha
      Maka'a kalau gak kuat mending cuti aja jangan maksain masuk kerja

      Itu bukan ngasih alamat, masa ada belok kiri trus ada pohon rambutan
      Debtkoletro'a juga bingung mba nyari alamat itu

      Domo :)

      Hapus
    3. Ahahaa iya mas. Biar gak lupa wkaka :D makasih udah ngingetin ya mas.

      Udah kebanyakan gak masuk kerjanya saya mas.. Segan.

      hahhaaaaaaa pake google map makanya mas biar jelas :P

      Domo= Sama-sama.
      gitu bukan mas? :D

      Hapus
  2. Hanya menyambung doa moga cepet sembuh yaa.
    jangan lupa makan, pura-pura bahagia itu butuh banyak tenaga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah iya iya. amin
      terimakasih ya mas Awan,

      Hahahaaa ''pura-pura bahagia'
      JLEB BANGEET HAHAA

      Hapus
    2. ya sama-sama mba wulan, pkonya jangan lupa yaaaa :)

      Hapus
  3. penyakit kanker rahim itu menyeramkan mba :'(
    semua orang pasti ngerasain yang namanya penyakit magh, gaa enak banget mba, kayak orang yang mau hamil, muntah-muntah mulu :D hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba. Serem kan.

      Iyaa mba. Pantes saya sering mual, kirain masuk angin. ternyata magh.
      Mbak Dewi cepet sembuh magh nya yaa :)

      Hapus
  4. gett well soon mbak rahayu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waa iya iya Sahnaz. terimakasih ya :)
      kirim salam sama A'a Rafi ya?

      -___-

      Hapus
  5. "Jantung gue berdegup kencang. Kayak anak abege labil yang ketemuan sama pacarnya. Ceweknya pake rok diatas lutus. Deg-degan gitu pas ngeliatnya. Lebih parah lagi sih deg-degan nya. Soalnya itu cewek punya bulu kaki, berjambang juga.
    Oh, shit!" <-- ini apaaaan?!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tumben komentarnya panjang

      Hapus
    2. Gue paling stress kalo Vino komen. ya Allah.. apa dosa kuuu?
      komennya sampe 3 kali.
      Tapi gak papa, seneng kok dapat komen dari Vino.

      Hahaaa kenapa Vin? pernah kejadian gitu ya?

      ''Tumben komentarnya panjang?''
      '' iya, hasil copas dr postingan'' :P

      Hapus
  6. Duh.. kasian istrinya Oom. Mereka udah punya anak belom sih? Kayaknya udah.
    Apapun itu, semoga bisa ngambil sisi positifnya, ya.

    Soal vertigo bodo amat! Hahahahahahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAAHAHAHAHAHAHAHHHAAZZIIIRRRR..

      Okefain.

      Hapus
  7. Thanks, gan, infonya.

    Huaa... GWS (baca: gowes), ya. Salam juga buat tantenya.
    Itu dokter jujur banget. Benar banget, tuh. Tensi, sih, normal. Tapi, kelakuan lu minus.
    wkwwkwk.

    Btw, Lu hari Minggu kerja?
    Pulang kerja pegal-pegal. Habis macul di sawah mana?


    Obatnya dihabiskan, ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kalimat awal komennya ganti kek, misalnya, '' Hai Raisa cakep '', gitu.

      Iya, gowes kan? kapan kita gowes?

      Lu demen banget sama tante-tante, ibu-ibu. Huh.

      Hahahaaa eh iya ya Allah. Salah ketik.
      Bentar diganti.
      Banyak amat yg komen gue salah ketik. Hahaa maluuu

      Obat apa? Obat pengurang keimutan gue? udah habis beh. Tapi imut gue tetep gak kurang2. Yg ada malah nambah.
      Gimana dong?

      Hapus
    2. hahahahaha. sa ae lu.
      kapan, ya? hmm. kalau lu sudah putus sama bang Zayn.

      lebih tertarik sama yang pandai menyusui, sih.

      huek.
      Salah minum obat, kali.

      hmm. Kebetulan tangan gue gatal, nih. Sini gue jedotin kepala lu.
      Siapa tahu imutnya hilang. Plus bisa usir pusing kepala.

      Hapus
    3. Hhahaaa
      Gue sama abang Zayn cinta sehidup semati sih. :D

      Sapi pandai menyusui tuh.

      bener kok obatnya.
      Hhahahahaahaaa lu mau hilangin imut gue, mau hilangin pusing gue, mau hilangin nyawa gue juga bebas beh.
      Terseraah beh. Yang penting lu seneng :D

      Hapus
    4. Yakin. Nih, gue bawa Adam Levine. Anunya lebih macho, loh.

      Kenapa harus sapi? kenapa nggak kucing?
      Tete kucing, kan, banyak. Bisa sampai 6 atau 8 tempat.
      Kalau sapi berapa?


      Aduh. Kena cie. Nggak Shhhanggup.

      Hapus
    5. Badannya yang macho? enggak. Gue tetep milih abang Zayn :P

      Iya, iya kucing dah. Kucing musholah.
      tete nya banyak kan.

      Kok ciee?

      Hapus
    6. Bukan. Tapi, jambang dan bewoknya bang Adam lebih macho.
      Yaudin kalau nggak mau. Bang Adam gue jual ke orang lain.

      Iya. Hmm. Kucing yang lain ada, nggak?
      Kucing yang itu sedang hamil.

      Hahahha. Nggak shanggup aja baca yang terakhir tadi.

      Mba Nita kenapa? Kamu pandai menyusui? Wah. :)

      Hapus
    7. Lebih keren abang Zayn. Titik. :P
      Jual aja, juaaall..
      Kalo lu mau, buat lu aja.

      Hahaa lu kena cie aja udah sanggup. Gimana yg lain -_-

      Kucing Nurul aja. Run. Hahaa
      Izin dulu ke Nurulnya.


      Hapus
  8. eh eh.. nuansa rumah baru ternyata.. apakah dalam rangka menyambut penganten pria?

    #kabooor

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahaaahaa iya mas. Tapi sayang, penganten pria nya masih tersesat. :D

      wkaka

      Hapus
  9. GWS raisaaaa, eh rahayu moga kamu cepet bisa berkativitas seperti biasanya yaa muahhh *peluk rahayu*

    BalasHapus
  10. Cepat sembuh orang gila yang jago nulis komedi *Cipokbasah* *Lohkook

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaaa..
      Orang gilanya bener Jov, Jago nya enggak

      Hahaha apa-apaan cipokbasah?

      Hapus
    2. Jago kok itu plesetan2nya selalu bikin gue ngakak haha

      Hapus
    3. Hahaa itu hanya kebetulan jago nya Jov..

      Hapus
  11. Cepeeett cembuhhh eaaaa lan #duh maaph jd labil gini hahaa

    Mmm pntes dr kmaren ga beredar di blog, moga2 vertigonya segera kabur jauh2 bersama abang zain malik...eh saha sih zain malik?
    Ini aku emang kurang up date to gagal gaul ga tau yg namanya zain malik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehee iya mbak. Amin. Terimakasih ya mba :))

      Haha iya mba, gak sempat bw kemarin.
      Amin.

      Hahaa Zayn Malik itu personilnya One Direction mbak. Lebih tepatnya mantan personil. Soalnya dia udah keluar dr 1D.
      hehee sama toh mba. Saya kadang kurang update juga.

      Hapus
  12. cepet sembuh aja deh mbak wulan, awas jangan salah minum obat yah, efeknya nanti posting yang lebih aneh lagi.heuheu
    meskipun pembahasan nya suka ngawur tapi tulisan kamu bagus juga yah, aku kasih nilai 10 yah..heuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaa iya mas Hendri. Amin. Makasih yaa :)
      Iya mas, gak salah minum obat kok kalo udah diingetin gini, :D

      postingannya memang aneh semua ini mas. wkaka
      Hhaaa tulisannya masih ngaco mas. Gak jelas tulisannya.
      Waa dapat nilai 10. hehe
      tengkiyu mas~

      Hapus
  13. semoga cepet sembuh, kembali sehat, bisa beraktifitas lagi, dipanjangkan umurnya,dimurahkan rezekinya dan cepat dapet momongan.aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin. Terimakasih ya mas :)

      Hahaa
      ''cepet dapet momongan??''

      Hapus
  14. Agak bingung sama kalimat ini, "gue bener-bener udah kuat lagi." maksudnya lu jadi tambah kuat, Lan? Kayaknya kurang kata "nggak". Hehehe. :D

    Btw, si Cabeh siapa tuh? :p

    Hm... maag, gue juga pernah tuh. Kalo vertigo belum pernah. Pernahnya anemia.
    Yowis, cepet sembuh yaaak. Aamiin. GWS!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa iya Yog, astaga gue salah ketik -_-
      Makasih yog, lu perhatiin aamat yak tulisannya :D
      kebanyakan salah ketiknya postingan ini. Huhu

      Itu anu, anak lapak sebelah Yog :D

      Gue baru kali ini dapat maag.
      Gue anemia sih udah lama yog.

      Iya yog. Amin
      tengkiyu yaa :))

      Hapus
    2. Gue selalu memerhatikan setiap tulisan orang. Entah itu EYD atau kontennya. Ya... gue emang suka baca dan nulis. :D
      Maaf yak, pengin jadi editor yang nggak kesampean gini deh. :(
      Harus S1. :')

      Anjir malah curhat.

      Hapus
    3. Iya Yog, hehee seneng gue kalo kayak gini. :))
      Bisa jadi pelajaran buat guenya.

      Hahaa.. gak papa kali Yog.
      Buruan wisuda Yog :D

      Hapus
  15. Serem banget ya, kanker rahim trs rahimnya diangkat:( Bentuk asli rahim kyak gimana sih kak? Aku jg biasanya liat di poto doang, ga pernah liat yg asli. Itu rahim yg ditaro ditoples msh utuh gtu?? Tegak atau meleot2 gtu gak? Aduh ini bahasa apaan?._.wkwk.

    Pas kepalanya pusing kak Wulan nyanyi "pusing pala berbi pala berbi ohh oh ooh" gitu sambil goyang dribble gak?:|
    Vertigo stau aku emg katanya rasanya kyak muter2 gtu sih palanya. Alhamdulillah blm prnah kena vertigo, jangan deh, serem:(
    Waahh.. Sakit maag ya? Makannya msti teratur itu kak, ga boleh telat makan, ntr lambungnya perih. Aku jg skrg ngebiasain biar gak telat makan, takut kena maag.

    Gws yaaak kak Wulaaann!! Smga bsa memulai kmbali aktivitasnya! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dik Lulu. Kankernya sudah memenuhi rongga rahim. Jadi jalan satu-satunya rahimnya harus diangkat.
      Rahim bentuknya elastis dik. Ada rongganya. Waktu ditaruh dalam toples, rahimnya masih utuh. Tapi dalam posisi yang super padat dikarenakan isinya dipenuhi kista.
      Kurang lebih waktu itu bentuknya mirip seperti hati sapi. Cuma yang ini warnanya cukup pucat dik.

      Hahaha iya iya, besok kakak coba kayak gitu ya :D

      Iya dik, pandangannya burem gitu. Muter-muter :(
      Alhamdulillah, jangan sampe kena ya. :)
      Baru-baru ini punya maag :( huhuu.. Iya dik, harus makan teratur ya.

      Waah terimakasih ya Dik Lulu :)
      Amin.

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.