Aku dan Mimpi






                              








Silahkan berteriak dan menyebut tulisan ini hanya sebuah mimpi. Iya, rangkaian kata ini memang secuil mimpi dari harapan besar yang ku sembunyikan jauh disana.

Bolehkah aku bermimpi?
Bermimpi untuk tetap bergandeng tangan denganmu. Melewati jejak-jejak kehidupan bersama, selalu bersama. Berkeliaran dengan menginjakkan kaki ditanah basah berdua. Tertawa lepas saat menonton film favorit kita.

Bolehkah aku bermimpi?
Bermimpi untuk selalu ada dalam kisah suka maupun dukamu. Aku siap menampung segala curahan hatimu, aku siap menerima keluh kesahmu kapan saja. Karena aku ingin menjadi satu-satunya orang yang paling dekat bahkan bisa mendengar denyut jantungmu setiap waktu.

Bolehkah aku bermimpi?
Aku tau, aku masih terlalu kecil untuk memimpikan kisah seperti ini. Kamu boleh saja mengatakan bahwa khayalanku terlalu tinggi. Iya, kamu benar. Aku memang berkhayal untuk sebuah mimpi. 

Bolehkah aku bermimpi lagi?
Aku ingin menjadi orang yang selalu ada disetiap pagi kamu membuka mata. Menyatukan dunia kita bersama, meruntuhkan segala perbedaan bahkan tembok penghalang sekalipun.

Hei, apa boleh aku boleh bermimpi lagi?
Aku ingin sekali duduk berdua denganmu sambil menyaksikan senja yang menguasai langit sore itu. Dengan secangkir teh hangat dalam gelas biru muda yang bertengger disebelahku. Menceritakan segala hal, tertawa lepas bersama, hingga aku terlelap disandaranmu. 

Mungkin mimpi-mimpi dalam tulisan ini terlihat seperti dongeng, bahkan sekedar drama. 
Izinkan aku untuk mencintai semua khayalan konyol dalam mimpi ini.
Karena aku, mencintai segala mimpiku.







Disini, kosongtiga agustus duaribulimabelas



                                                                                                                           

                                                                                                               Your Future




42 comments:

  1. Boleh lan boleh...

    Ini jadi kayak visi misi ke depan bersama pujaan hati ya jadinya kekekkek

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhahaa sa aee mbak Nita :D

      Iya mbak, biar apa yg dijalani skrg ada tujuannya. Hehe :)

      Delete
  2. karena semua berawal dari mimpi :)

    ReplyDelete
  3. Semoga jodohmu membaca ini. Dan mewujudkan mimpi-mimpimu.


    Bolehkah aku bermimpi juga?
    Bermimpi berkunjung ke rumahmu.

    Rumahmu di Surga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin ya rabbalalamin.

      Tumben lu baik dar -__-

      hahaa rumah gue bukan di surga

      Delete
    2. Lah?
      Bukannya bidadari itu rumahnya di Surga, ya?

      Sudah, ah. Cape. Dari kemaren modusin lu mulu. Wkwkwkwkw.

      Delete
    3. Hahaahahaa
      Akhirnya cape juga kamu, wahai anak muda :D

      Delete
    4. hahahahah
      Abis situ nggak peka. :p

      Delete
    5. Hahahaa
      kan gue udah bilang, kalo gue itu cowok. Cowok emang susah peka sih

      Delete
    6. Masa orang kaya lu yang mirip sama Raisa itu adalah seorang cowo.
      Hmm...

      Tidak ada gambar anu lu, yang menunjukkan kalo lu adalah cowo.
      Tidak ada ada gambar itu hoax.

      Maksudnya anu itu, KTP, ya.

      Delete
    7. Hahahhaaa
      Iya, gue emang cowok kok. Beneran.

      HAHHAHAAA Hampir aja gue mau nunjukkin anu gue.
      eeh ternyata yg lo maksud KTP. huh

      Delete
  4. tidak ada larangan untuk bermimpi :)

    ReplyDelete
  5. Boleh kok untuk bermimpi
    lagu'a aja ada "Semua Berawal Dari Mimpi"

    Disini, kosongtiga agustus duaribulimabelas
    Yaallah ini virus alay masih aja ada yah -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaa iya mas, lagu bondan kan?

      AHAHAAHAA INI NUMLOCK KEYBOARD NYA RUSAK LOH MAS.

      *alasanklasik

      Delete
    2. Bukan mba bukan itu lagu duo serigala :D

      Numlock rusak bisa pake onscreen mba
      *alasan dilawan

      Delete
    3. hahaa dari kemarin duo serigala mulu yg dibahas. Wah waahh hahaa:D

      Ooh iya lupa mas, haduh, udah terlanjur diposting juga. Yasudahlah

      Delete
  6. Boleh ko bermimpi nggak ada yang larang atau suruh bayar ini ko cah ayuuu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa kalo bermimpi nya sambil ngambil es krim di indomaret, kira-kira disuruh bayar juga gak ya mbak?

      Delete
    2. Itu mah beda lagi ceritanya cah ayuuuuuuu x____x

      Delete
    3. Ooh, beda ya mbak..
      Kirain sama. Maklum mba, saya anaknya plos, lugu. Belum ngerti apa-apa sih -__-

      Delete
  7. Analoginya, Tuhan menciptakan malam untuk kita terlelap dan bermipi, juga tuhan menciptakan siang untuk terbangun dan wujudkan mimpi semalam.

    ReplyDelete
  8. BOLEH KOK SIOMAY, BOLEEHH.. AKU BARU LIAT ADA SIOMAY NULIS KAYA GINIII.. eh capslock jeblok..

    Siomay, kalo gaada sandaran, sini sama aku aja :) wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAAAAHAA.. Ini nulisnya pake hati banget Rul. Jarang2 kan :D wkaaka

      Aaa kamu paling mengerti aku banget Rul.. makasih lopyu mwah :*

      Delete
  9. Bolehkah saya bermimpi?
    Boleh. Tidur, yuk..

    kosongkosongdelapan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eeh tumben ngajak tidur?

      apaan kosongkosongdelapan Nggo?

      Delete
    2. Saras kenapa emg yog?
      siapa saras?

      Delete
    3. AHAHHAA YA ALLAH NGGO... GUE BARU TAU. BENERAN :D
      ITU TUH FILM TOH, PEMERANNYA CEWEK.

      Gue baru searching :D wkakaa

      Nggo, kalo tua ya tua aja. Jangan ngajak-ngajak anak muda dong.

      Delete
  10. boleh kok bermimpi
    karena semua orang juga pasti punya mimpi masing-masing :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya rat,, terimakasih yaa :)
      Ayo semangat buat wujudkan mimpi mimpinya :)

      Delete
  11. boleh kok bermimpi, asal aku diajak juga :D haha

    ReplyDelete
  12. Boleh, Lan. Mau tidur seharian juga boleh kok. Asal gak dimarahin sama Ibumu aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaaa
      Kalo tidurnya dibahu zayn malik boleh gak cha?

      Delete
  13. yoi semua orang punya mimpinya masing masing, apalagi mimpi buat mengenggam tangannya disetiap celah waktu yang tuhan berikan:)) haha asekkk

    ReplyDelete
  14. Mimpi, ya. Mimpi mau jadi penulis, eh gue malah tidur mulu. Dasar pengangguran! :(

    Dalem juga ya itu kata-kata. Gue bantu mengamini. Aamiin. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaaa kalo dgn tidur bisa menghasilkan banyak ide untuk nulis, ya gak papa Yog. Tidur ajee lu :D
      jangan pesimis gitu Yog.. :D moga bisa dpat kerja cepet lu ya :)

      AMIN

      Makasih mblo,.. tumben lu baik. :P

      Delete

Komentarnya ditunggu kakak~