Tiga Rasa

Jumat, Juli 24, 2015
Tetesan hujan mulai menjatuhkan  rintiknya diatas permukaan tanah. Tanpa diundang, aroma basah dari tanah yang berada tepat disamping jendela kamarku mulai terhirup memasuki indera penciumanku.
Ada rasa bahagia yang  menyelinap ketika setiap kali aku menghirup aroma basah ini.
Hujan kali ini tampaknya berhasil membawa kenangan pilu dalam ingatanku. Kenangan yang masih saja membuat hatiku perih bila mengingatnya. Satu tahun yang lalu.
Iya, kejadian itu terjadi setahun yang lalu. Betapa bodohnya aku yang masih saja tak bisa melupakan semua itu.
  '' Kita harus berhenti sampai disini! ''. Teriakan tegas itu berkali-kali menguasai pendengaranku. Apa daya seorang makhluk yang memiliki kodrat sebagai perempuan ketika mendengar kalimat itu.
 Tak ada yang bisa kulakukan selain isak tangis yang pecah untuk menolak keras permintaannya.
Dan tangisan itu sama sekali tak berguna, toh ia tetap saja memilih perempuan lain untuk mencampakkanku. 

Aku menghela nafas sembari menyandarkan badan agar hanyut dalam empuknya si bantal.
Bagaimana mungkin ia menghancurkan semua kisah yang telah terekam dalam 3 tahun lamanya? Entahlah, hingga saat ini aku masih belum menemukan jawaban yang pasti untuk satu pertanyaan itu. 
Ku lirik layar handphone yang berada diatas selimutku. 
    From: Tia
    3 hari lagi Bagas dan Fira akan menikah. Kita pergi bareng kesana yaa?

Aku tak tau, apa aku harus bahagia atau sedih saat mengetahuinya?
Entahlah, mungkin aku akan memilih bahagia setelah sekian lama aku harus larut dalam kesedihan yang berkepanjangan. Aku bahagia, sangat bahagia.
Aku menyeruput mocca hangat yang sudah sedari tadi terdiam diatas meja kecilku. Kepulan asapnya mulai menipis pertanda siap untuk diseduh.
Ah, mocca hangat ini. Aroma ini benar-benar meresap menyentuh ujung penciumanku. 
   '' Setiap kali aku meminum mocca hangat ini, satu rasa hadir dalam jiwaku ''
Aku masih ingat kalimat yang ia ucapkan saat kami melepas lelah di kafe yang menjadi tepat favorit kami. 
Kalimat itu, benar-benar terngiang jelas dibenakku. Bahkan aku membenarkan kalimat itu. 

Iya, setiap kali aku meminum mocca hangat ini, satu rasa juga hadir dalam jiwaku. Dan akhir-akhir ini satu rasa yang hadir itu adalah rasa kecewa.
Mungkin terlalu panjang untuk dijabarkan apa makna dibalik rasa kecewa yang ku maksud. Terlalu dalam, barangkali. 
Lamunanku buyar saat dering handphone terdengar nyaring. Mataku menangkap satu nama pada layar handphone itu. Sepertinya penglihatanku kali ini bekerja baik.
BAGAS !

  '' Halo Sa? apa kabar? ''
  '' Iya , kabarku baik sekali ''  
Andai saja ia tau bahwa ada banyak luka didalam kabar baik yang ku lontarkan barusan.
  '' Oh iya, tiga hari lagi aku akan menikah dengan Fira. Kamu datang ya. Nanti aku titip undangannya ke Tia''
  '' Aah iya iya, aku pasti datang kok. Selamat ya, akhirnya kamu bisa menemukan perempuan hebat yang akan mendampingimu kelak. Bahagia selalu ya, ''
  '' Iya Sa, terimakasih ya. ''
  '' iya sama-sama Bagas. ''

Pembicaraan terputus. Ada tangis yang tertahan saat aku kembali menyandarkan tubuh pada bantal. Bahkan ujung mataku juga tak mampu menahannya hingga akhirnya bulir kepedihan itu menetes perlahan. 
Aku benar-benar tak kuat menghadapi semua ini. 
Bagas, aku mencintaimu hingga detik ini !



79 komentar:

  1. Sedih mba bacanya juga :'( bertahun-tahun pacaran tapi menikah sama orang lain :'( miris :'( tapi memang dasar bukan jodoh apa mau di kata :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuu jangan sedih. Sini peluk..
      Iya mba, jodoh udah ada yg nentukan.

      Hapus
    2. Aku juga sedih bacanya *berharap dipeluk*

      Hapus
    3. AHAHAA DIKATA TELETUBIES PAKE PELUK2AN SEGALA

      Hapus
  2. Balasan
    1. emm, mau dibelikan baju lebaran warna apa? :D

      eh udah lewat yak lebarannya. Oh yaudah

      Hapus
  3. Curhat nih ceritanya??! Kok si Bagas nggak manggil sek?? Manggilnya malahan Sa...??!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa bukan mas, ini bukan curhat. Ini cerita dr tantangan nya Kroesnadi di blog nya.

      Iya, manggilnya Sa.
      Kan RAISA

      Hahaa :D

      Hapus
  4. loh kok sedih kan udah dapet yang baru?Spion kenca???abaikan!!! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksudnya spion kenca apa mas??
      Enggak ngerti heee

      Hapus
    2. Maksudnya spion kenca itu artinya 'MANTAN'

      Hapus
    3. Oohh mantan ya mbak artinya. hehee :D

      istilah mana ya mbak? baru tau wka

      Hapus
    4. Spion kenca = mantan <-- baru tau! Haha

      Hapus
    5. Hahaa iya kan nggo, istilah baru ya kan?

      Hapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. itu pengalaman saya juga mba :'( sangat cediih banget deh pacaran udah lama sama aku ehh ternyata nikahnya sama orang lain kan hatinya jadi sakit hikhikhik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yawloh, ternyata kejadian juga ya mba.
      Sabar mba, berarti Allah menunjukkan klo dia gak pantas jadi pendamping kamu :) pasti ada yg lebih kok nantinya.

      Hapus
  7. kasihan... ditinggal nikah sama orang yang di cintai hingga detik ini. saakitnya tuh....
    diputusin aja sakit. digantungin juga sakit. apa lagi ditinggal nikah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah jev, udahh.. ikhlasin aja. Gue tau kok gimana rasanya jadi elo

      Hapus
    2. gak.. semua wanita gak tau... tapi mereka sok tau tentang sakitnya seorang pria. aq tuh gx bisa diginiin :")
      semua wanita sama saja.. kecuali pevita pir

      Hapus
    3. SABAR JEV SABAR.. pukpukk..

      Ehm, iya ada yg bisa pevita bantu?

      Hapus
  8. Kayaknya Wulan salah maksud di dalam tantangan deh. Kalo nggak salah tiga rasa itu menggunakan indera. :p
    Tapi, bagus, Lan. Pengalaman pribadi pasti ceritanya ngena. Wulan ditinggal nikah. Ehhhhh. :D


    Pengin ikutan, tapi masih cupu nulis gini-gini. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eeh iya yog? Ya ampuun.. salah paham dong gue. Emang gmna maksudnya? Bukan nya dlm tulisan diatas ada 3 indera yg di tuliskan.

      Hahaaa.. jangan yog, jangan -___-

      ELAAH, KALO LO BILANG TULISAN LO CUPU, LAH JADI TULISAN GUE APA DONG YOG?
      AMPAS CUPU?
      wkaa

      Hapus
    2. Iya, ada inderanya, kok. Yang gue maksud, sebaiknya kata 'bahagia', 'sedih', dan 'kecewa' nggak usah dituliskan. Itu bisa dijelaskan lewat tindakan si tokoh. Pasti makin keren nih tulisan. Masalahnya, gue masih belum bisa kayak gitu juga. Hehehe. Dodol kan gue kalo komen. Maaf, yak. :)
      Overall, ini udah bagus menurut gue. :D

      Serius, Lan. Gue masih cupu nulis fiksi-fiksi gitu. Bisanya curhat pengalaman doang. Itu doang yang gue kuasai. Itu juga masih belajar. Yuk, sama-sama belajar. :))

      Hapus
    3. Iya juga ya Yog.. masih kacau tulisan gue. hahaa
      Ah, lo jangan gitu dong Yog. Daripada gue, mau nulis pengalaman, nulis fiksi, sama-sama kacau. Wkakaa,

      Iyaa. Sama-sama belajar aja :) Asal ada niat mau belajar lebih baik, semua pasti bisa kok. ya gak yog?

      TUMBEN KOMEN GUE BENERR GINI AHELAH :D

      Hapus
    4. Indra Widjaya termasuk gak nih?

      Hapus
    5. Indra brugman yang termasuk Nggo, Kenapa? Mau titip salam? biar gue sampein

      Hapus
  9. Dalem ini ya ya ceritanya.. saya kok merinding ya.. aslina.. bukan merinding karena takut setan tapi merinding gimana gitu.. seperti merasa kehilangan... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah tulisannya ngena :)
      Semoga kita gak sampe ngerasa kehilangan gitu ya :)

      Hapus
  10. Ini mah true story bukan karangan,.
    Kejadian bukan 1 tahun yang lalu, tapi kurang dari 1 tahun yang lalu

    Salam idung :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa karangan ini mah, karangan ....
      Hahaaaaa.. jangan bongkar aib deh mas

      Hmmm sepertinya saya kenal dgn anonim ini
      Ujungnya kenapa bawa2 idung segala. :D

      Hapus
    2. Jangan bohong mba baru aja lebaran,.
      Saya ga bongkar Aib, cuma sedikit mengkoreksi waktu yang tepat

      Emang situ tau siapa saya mba?
      Sok tau nih :p

      Hapus
    3. Memang enggak boong mas. Hahaa
      koreksi sih koreksi, tapi gak di public jugaaa mas... :D

      Kamu pasti, Iqrammulloh
      wkaa

      Hapus
    4. lah terus saya koment'a dimana mba buat ngoreksi waktunya kalo itu salah??
      pake private Chat? :v

      Bukan mba, saya ini MA

      Hapus
    5. Hahaaaa boleh juga :D

      Siapa MA?
      Makhluk Asing?
      Makhluk Alien?
      Mahkamah Agung?

      -____________________-

      Hapus
    6. MA MA MA MA
      Mantan Terindah Ketika Zaman SMA Dulu Yang Bisa Bikin Kamu Nangis 3 Hari 7 Malam
      Hahaha XD

      Tanda Tangan
      H**A*I

      Hapus
    7. Hahahaaa 3 hari 7 malam? Enggak pernah sampe selama ituuu mas saya nangis. :D saya kan macho, masak nangis sih :P

      Wakakaaaa
      Ngaku-ngaku jadi Hanafi nih :D

      Hapus
    8. ini buktinya silahkan di cek
      http://wulankadek.blogspot.com/2014/12/be-back.html

      Ini beneran Hanafi kok bukan Reza :D

      Hapus
    9. Hahahaaa.
      No !
      tulisan itu bukan buat hanafi maupun reza

      TETOTT !! Anda salah. Hahaa ketauan :D

      Hapus
  11. sedih banget ditinggal nikah. Udah nelpon lagi nanyain kabar. Sok-sok polos dia :(

    btw soal nikah, kamu kapan nikah Siomay?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, miris banget kan :( cewek emang gitu. Pura2 tegar, padahal lemah.

      Eeeeeemmm, cuaca hari ini bagus ya rul. Cerah banget dah

      Hapus
  12. Jadi, ini intinya karangan atau kisah nyata? mudah2an aja kisah nyata deh hehehe :D *Biar gue terharu*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa ini karangan mas Agus.
      Jangan sampe jadi kenyataan :D

      Hapus
  13. itu benarbenar ngenes ya mbak... yang sabar ya mbak. gak tau sih nyata atau enggak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mas muhai :)

      Alhamdulillah ya bukan nyata. Cuma fiksi doang hehee

      Hapus
  14. Rasa Sedih
    Rasa Bahagia
    Rasa Mocca
    Rasa Kecewa
    Rasa Cinta

    ini ga salah judul mba?
    harusnya lima rasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berbagai rasa ada disini kok. Rasa cokelat,vanilla,durian,stroberi, keju
      Kamu mau rasa apa? Pilih aja pilih

      Hapus
  15. Mencintai seseorang yang akan menikah percuma -___-

    BalasHapus
  16. mbaaaa wulaaaaan :'( kenapa harus nulis artikel ini, jadi sedihkaaaaaaan :'( ... gaa mau ngalamin hal ini :'(, diputusin cowo aja udah sakit beneran, apalagi ditinggal nikah :( hiks hiks hiks.. Sekalipun ada undangannya, gaa mau dateng, pasti bakalan nangis terus :'( .. *jadi baper nih :( *tanggung jawab lho mbaaa :D :(

    Jadi Rasa Yang Tertinggal aja dah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa Dewii jangan sediiiih.. Sini peluk duluuuu
      Amin. Moga gak kejadian ke diri kita yaa wi :)

      Hahhaaa..tanggungjawab gini jadinya yak :D

      Hapus
  17. Gokil nih udah langsung jadi aja. Gue masukin di blog ya. :)

    BalasHapus
  18. Okei. Mau ditinggal nikah. Dalem. Ngena banget kampret -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa
      dari komen lo, kayaknya ada makna tersirat gitu deh Feb

      Hapus
  19. kata-kata yang terakhir bener-bener menyentuh mbak
    bagas, aku masih mencintaimu hingga detik ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah alhamdulillah ya, tulisan saya bisa bikin menyentuh pembaca. :)

      Hapus
  20. From: Tia
    3 hari lagi Bagas dan Fira akan menikah. Kita pergi bareng kesana yaa?

    Tolak mba jangan dateng,.
    100% pulang bakal nyesel apalagi kalo udah ditanya "KAPAN NYUSUL?" atau "KAPAN NIKAH?"
    Nyesek mba nyesek

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAAAHAAA
      Gini nih komen dari yg udah pengalaman. Tau banget apa yg bakal terjadi nanti :D

      ciee pengalaman cieee

      Hapus
    2. Huahaha
      Pengalaman adalah guru terbaik mba :D
      Cie yang LDR ciee
      Long Distance Reladibohongin :v

      Hapus
    3. Hahaa parah ya memang. Kepanjangan LDR nya sampe dibawa2 kesini lagi.
      Baca yg kemarin aja udah nyes mas. Hahaaa

      Kamu kejam ! Kayak ibu tiri.

      Hapus
    4. Huahahah tambah nyes lagi itu dikirim'a pas maming yah mba :D

      Bapak tiri kali mba -_-
      saya COWO MBA COWO BUKAN CEWE !

      Hapus
    5. HAHAAA GAK USAH DIPERJELAS MAS. GAK USAAAHH :D

      Haha bapak tiri mah gak ada yg kejam mas, yg kejam cuma ibu tiri.
      Tapi kalo kamu mau jadi bapak tiri yg kejam, okelah gak papa.

      Hapus
  21. Sa, perlu sandaran? perlu pelarian?

    Ganti template dong, Pev. biar lebih kece :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perlu jus alpukat sih nggo. Ausss :(

      Hahaaa gue enggak ngerti HTML nggo. Beneran. Gak bisa ganti template kece kayak orang2 kebanyakan :D Hahahaa

      Hapus
    2. Kalo ML mah tau lah ya..

      Hapus
    3. ML?
      Makan Lele?
      Makan Lontong?
      Mau Lagi?

      Adduh artinya apa qaqa.. adek enggak tau nih

      Hapus
  22. Laaan i'm back...
    hmmm tiga rasa ntu letaknya di aroma tanah, empuknya bantal, n hangatnya mocca kah
    kereeeeeen
    aku jd pengen ikutan tantangan ni jg nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuuaaa mbak Nita :))
      Jangan ilang2 lagi mbak dr blog, kangeeen

      Hehee.. iyyaa mbak. Benar sekali :D

      masih baru belajar nulis fiksi saya mba. Masih belum bagus =D
      Tapi makasih mbak. Hehee

      Ayoo mbak, ikutan ayo.. :)

      Hapus
  23. Cinta tak harus memiliki, melihat dia bahagia saja akhir nya bikin kita meringgis SAKITTTTTTTTTTTTTTT hua hua hua

    BalasHapus
  24. Jodoh memang tidak ada yang tau.
    "Kalo Tuhan sukanya sama Aku, kamu bisa apa?"
    Tuhan tau apa yang terbaik untuk kita..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, bener sekali Hanna :)
      Karena Tuhan telah mempersiapkan apa yg pantas untuk diberikan pada kita :)

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.