Cerita dibalik HEELS

Selasa, Juni 16, 2015
Selamat malam teman-teman setanah air..

Kali ini gue bakalan cerita tentang kejadian terabsurd yang gue alami kemarin.Hari minggu tanggal 14 Juni lebih tepatnya.
2 hari sebelum hari Minggu, gue dan kakak beserta teman-teman kampusnya berencana untuk hadir di acara Pemilihan Duta Mahasiswa Genre 2015.Berhubung kakak gue ditahun kemarin udah mendapat juara 2, maka ditahun ini kakak gue mengutus anak didiknya sebagai junior untuk ikut menjadi peserta dalam ajang pemilihan itu.
Kakak gue ngutus 3 orang anak didiknya, dan Alhamdulillah yang masuk 10 besar adalah 2 orang dari utusan kakak gue. Sedangkan 1 orang lagi belum lolos ke 10 besar.
Gue akui, usaha dan perjuangan kakak gue beserta anak didiknya bener-bener hebat.Harus menghafal materi, harus mendalami bahan persentasi, sampa larut malam pun juga dijabani.
Niat mereka memang besar untuk jadi juara !

Dan setelah dikarantina selama 3 hari, akhirnya tibalah malam grand final yang jatuh pada hari Minggu tanggal 14 Juni 2015.
Kakak gue dan temen-temen kampusnya berencana untuk hadir dalam memberi support untuk Bang Mulqi dan Kak Putri. Dan gue, yang-sama-sekali-bukan-anak-kampus, sok-sok ikutan untuk hadir diacara itu.Untung aja, kakak gue ngebolehin. Dan temen-temennya juga welcome. Baik dehh..
Dan berhubung pacar gue dan kakak merupakan teman sekampus, itu berarti gue bisa barengan pergi ke sana sama pacar. Gue pinter deh..

Hari itu gue, yang selama 4 bulan menyandang status LDR yang super menderita gara-gara sinyal yang minta ditimpuk  akhirnya bisa melepas status itu.Yeay !!
Hari Minggu itu, doi resmi menyelesaikan PKL nya di perusahaan yang letaknya cukup jauh dari rumah gue. Gue enggak LDR-an lagi..Yuhuuu !
Doi berangkat balik dari sana jam 10 pagi dan sampai disini sekitar jam setengah 1.
Sesuai info keberangkatan, seluruh mahasiswi diharuskan ngumpul dikampus jam 3 sore dan berangkat menggunakan bus.
Gue langsung seneng dong.Udah penasaran gimana rasanya naik bus, soalnya kalo di ingat-ingat, terakhir kali gue naik bus pas kelas 5 SD. Itu berarti sekitar 9 tahun yang lalu.
Gue yang udah dandan cantik kayak Raisa terpaksa harus nungguin kakak gue yang make up nya sangat, sangat lama! Betah amat yak, berdiri didepan kaca sampe setengah jam, bahkan lebih.
Dan akhirnya gue dan kakak otewe ke kampus.
Sebelumnya dari rumah, gue memilih untuk mengenakan higheels mengingat acara pemilihan itu merupakan acara formal se-provinsi.
Agak ragu juga sih gue, takut jatuh, hahaa.. Soalnya gue jarang banget make heels.
Satu hal yang gue pesankan ke diri gue sendiri sebelum berangkat,
‘’ Harus jalan pelan-pelan ‘’. Iya, harus jalan pelan-pelan dan berhati-hati.Oke, gue pasti bisa.

Pas sampe dikampus, gue masih nunggu pacar yang katanya ‘sebentar lagi’ bakal datang. Gak tau deh kata ‘sebentar lagi’ dalam kamus dia seperti apa. Mungkin maksudnya, 2 jam lagi, atau 5 hari lagi. Entahlah.. Dan sekitar jam 3 lewat 12 menit si pacar datang.
Pas pacar gue baru nyampe, eeh si kakak malah minta tolong ke pacar gue untuk dibeliin obat anti mabuk.Kakak gue orangnya memang pemabuk berat. Perjalanan 2 jam aja mabuk, jalan dari kamar ke kamar mandi aja mabuk, minum air putih 2 gelas aja mabuk.
Disitu gue sempat ngecengin dia.

‘’ Elaah, perjalanan 2 jam doang mabuk, cemen banget ‘’ gue cekikikan.
Pas pacar gue dateng, si kakak langsung minum obat anti mabuknya.Sedangkan gue duduk anteng sambil mainin hp.
Jam menunjukkan pukul setengah 4.
Semua mahasiswa mulai bergerak menaiki bus mini yang udah terparkir didepan kami.Saat bus mulai jalan, eeh ternyata ada 2 cowok lagi yang belum ikut.Katanya, ‘sebentar lagi’ sampe di kampus.Entahlah, kayaknya arti kata ‘sebentar lagi’ pada masing-masing orang berbeda-beda.
Hampir setengah jam kami nunggu 2 cowok itu.
Benar-benar budaya Indonesia tanah air tercinta banget deh, orang-orang nya menerapkan budaya ‘’NGARET’’.
Tepat jam 4 sore, baru deh 2 cowok cantik itu datang ke kampus. Kenapa gue bilang cantik?Iya, ternyata mereka sedikit melambai.Alias cucok. Gue bisa pastikan, mungkin alasan mereka datang terlambat karena kelamaan make up dan luluran.
Gue yang duduk di posisi pojok bagian belakang sebelah kanan mulai menikmati perjalanan yang cukup seru.Iya seru.Macetnya, ngebutnya, macet lagi, seru deh.Apalagi gue bisa ngeliat pemandangan dari posisi tinggi seperti ini.
Perjalanan mulai memakan waktu setengah jam.Gue mulai sedikit ngerasa agak kesal.Soalnya setiap kali ngelewatin jalan berlubang, gue yang paling tersiksa.Udah di belakang, paling pojok lagi.Mirisss !
Gue mulai pusing nih pemirsa.
Untungnya pacar gue langsung ngerti, gak perlu pake kode-kodean segala. Kayak lo ngodein gebetan yang sampe sekarang gak peka-peka juga. Wkakaa
Pacar gue ngasi freshcare. Untunglah..Gue udah agak baikan.
Beberapa menit kemudian, gue kembali ngerasa pusing.Mau apa-apa juga udah lemes.
Akhirnya dengan berat hati gue ngomong ke pacar,
  ‘’ Yang, bagi obat anti mabuk yang tadi dong. Pusing nih..Mual ‘’
Disitu gue bener-bener ngerasa malu.Hahaa.Udah ngejek kakak, eeh malah gue nya sendiri yang mulai mual.
Setelah minum obat anti mabuk, gue cuma bisa diem. Berkali-kali si pacar ngajakkin ngomong, tapi gue cuma diem.
  ‘’ Yang, liat deh itu bla..bla..blaa ‘’  
Gue diem.
  ‘’ Hahaa, itu kenapa gitu ya yang… ‘’
Gue diem sambil nutupin mulut pake saputangan.
‘’ Yang, mau minum? ‘’
Gue diem, trus geleng.
  ‘’ Kalo mau ke sana, bisa lewat sini juga ya yang? ‘’
Gue diem lagi.
‘’ Kamu pusing yang?‘’
Gue ngangguk sambil terus nutupin mulut pake saputangan.Yawloh, gue cemen banget yak.
‘’ Yaudah sini, aku pijitin ‘’
Gue yang waktu itu sedang berasa di detik-detik terakhir akhirnya ngenolak tawaran si pacar buat mijitin kepala gue.Soalnya itu bakalan bikin gue makin mual.
  ‘’ Gak usah deh ‘’
Pacar gue langsung diem kayak patung.
Selang beberapa menit kemudian, doi ngomong ke gue.
 ‘’ Kalo mau muntah, bilang ya yang ‘’

HUUAAA jangan bilang gitu dong..bagi gue kalimat itu artinya sama dengan,
  ‘’ Udah, kalo muntah, muntah sekarang aja. Gak usah pake lama !‘’ gitu.
Gue ngangguk pelan.
Berhubung dari rumah gue sok-enggak-bakalan-mual, maka gue gak ada persiapan bawa plastik.Gue makin mual pemirsa. Makin muuaaaaaall…….
Gue harus bisa nyari sesuatu yang bisa gue jadiin korban untuk tempat ‘itu’.
Didepan gue cuma ada tas jinjing dari pembelian parfum yang isinya sepatu kakak gue. Disamping kanan gue ada kaca yang sama sekali gak bisa dibuka. Disamping kiri gue ada si pacar.
Gue narik nafas pelan.
Nelan ludah.
Narik nafas lagi.
Nelan ludah, tapi susah banget rasanya. Kayak nelan trotoar jalanan, susaaahh amat !
Gue ngelepas saputangan yang udah hampir setengah jam gue pake untuk nutupin mulut sedari tadi,
Dan…
Gue langsung ngeluarin sepatu kakak gue dari tas jinjing itu, kemudian
HUEK !
Gue muntah didalam tas jinjing itu. Benar-benar muntah yang elit. Muntah didalam tas jinjing. Keren kan. Kalo muntah dalam plastik itu mah biasa, jarang-jarang ada orang kayak gue yang muntah didalem tas jinjing.
Ya tapi tetap aja sih namanya, Muntah. Hiks..Gue cemen.
Pas gue mulai muntah, si pacar langsung panic, heboh kayak mau ibu-ibu mau lahiran.
Dan Alhamdulillah ya, gak lama kemudian gue berhenti muntah.Setelah minum, dan di olesi freshcare lagi, gue mulai enakan.
Gak nyangka gaes, muntah gue elit.
Dan gak nyangka juga dia mau bantuin gue pas muntah.Padahal gue kira dia bakalan jijik atau apalah gitu.Ternyata enggak. I’m so lucky to have him

Gak lama kemudian, bus berhenti diparkiran hotel. Perut gue bener-bener dingin. Kayak es dalam jus alpukat. Yawlohh, kenapa jadi ngomongin jus alpukat gini sih.Kan jadi pengen.-__-‘
Pas gue turun, pacar gue langsung ngambil tas jinjing yang berisi ‘itu’ dan langsung ngebuang nya ke tempat sampah.
‘’ Yuk, langsung naik ‘’
Kami yang berjumlah kurang lebih 15 orang, mulai masuk ke hotel dan naik ke lantai 12 tempat dimana acara itu berlangsung. Jam menunjukkan pukul 7 malam. Denger-denger sih acaranya mulai jam setengah 8.
‘’ Yang fotoin dong ‘’
Itu kalimat yang gue lontarkan saat baru saja menghenyakkan pantat di kursi tamu undangan.Mumpung ballroom masih sepi. Hahaa
Setengah jam lamanya kami duduk dan nunggu acara dimulai.
‘’ Udah jam setengah 8 nih, acaranya mulai jam berapa sih ‘’ omel gue.
Gue mulai nyari kakak yang udah hilang sedari tadi.Dan bener aja, dia keliatan sedang asyik ngumpul dengan temannya sesama Duta Mahasiswa senior tahun lalu.
Gue mulai kesel. Mana perut belum di isi lagi, kan tadi udah dikeluarin semuanya ke dalam tas jinjing.
  ‘’ Yang, turun yuk. ‘’ pacar gue mulai ngomong.
‘’ Kemana?‘’
  ‘’ Ke bawah, cari makan dulu ‘’
Hah?Makan?
OKEE..
Gue langsung ngangguk.Kita pun turun ke bawah, nyari makan, kemudian naik lagi ke atas.
Tepat jam setengah 9, acara dimulai.
Acara berjalan lancar hingga akhirnya babak akhir penentuan 5 besar mulai berlangsung.
Gue deg-degan.
Pas nunggu para juri diskusi untuk menentukan 5 besar, gue mulai ngerasa bĂȘte. Bosen..
Akhirnya gue selonjorin kaki dan badan gue rendahin ke bawah. Sekalian merilekskan punggung. Capek woy, tegak mulu punggung gue sedari tadi.
Pas gue lagi asyik nikmatin posisi enak kayak gitu, pacar langsung ngomel.
  ‘’ Kamu duduknya yang bagusan dikit dong. Malu diliatin orang ‘’
Huh.
Maklum, anaknya preman.
Pas juri kembali lagi ke posisinya, gue mulai degdegan.
Lampu mulai dimatikan.Musik mengalun pelan.
Daaaaannn..
Alhamdulillah. Bang Mulqi mendapat juara 1 sebagai Duta Mahasiswa tahun 2015.
Gue merinding. Alhamdulillahh…
Gak sia-sia gue dateng jauh-jauh kesini dan pake acara muntah-muntahan segala. Gue teriak kenceeenngg.. Sorakan gue ngalah-ngalahain sorakan abang kenek angkot.
Pas selesai acara, gue foto-foto narsis bareng Bang Mulqi. Salut deh sama perjuangan mereka yang dari awal bener-bener giat berlatih.

Jam udah menunjukkan pukul setengah 1 malam. Akhirnya kita semua turun ke bawah.
Pas sampe dilantai bawah, gue mendadak kebelet pipis. Berhubung saat itu temen-temen yang cewek udah ke bawah duluan, terpaksa deh gue sendirian masuk ke toilet. Takuuut hahaa
Agak ragu juga sih pas pengen masuk toiletnya. Tapi yang namanya udah kebelet, ya mau  gimana lagi.
  ‘’ Yang, kamu berdiri disini yaa. ‘’  
Si pacar mendekat ke depan pintu toilet. Pas gue buka pintunya, si pacar ngejauh beberapa langkah dari pintu.
  ‘’ iihh yang,kesini…Jagain ‘’ gue nahan teriak.
Si pacar maju lagi mendekat ke pintu. Pas gue mau nutup pintu, eeh gue ngeliat dia ngejauh lagi. Mungkin takut di curigai orang kali yaa.. Gue keluar dari toilet.
  ‘’ YANG.. SINI BERDIRI NYA. JANGAN JAUH-JAUH ! ‘’

Yawloh, ini yang salah gue atau dia sih? Hikss..
Pas gue selesai menuntaskan tugas negara nan suci itu, gue langsung nyuci tangan ke wastafel sambil ngacaan. Bukan cewek namanya kalo ke kamar mandi gak sambil kacaan. Hhaahaa
But, pas lagi ngacaan gue ngeliat sesuatu yang ada di ujung meja wastafel. Ada sesajen yang diletakkan di wadah kaca. Awalnya gue kira itu cuma hiasan, tapi.. kok ada asap-asapnya gitu yaakk?
ini toilet hotel atau rumah mbah dukun? OMAIGAATT ..
Gue langsung ngacir keluar. Serem vroh, buat apa coba ada sesajen gitu di toilet?
Huhuuu Raisa atut -___-
Pas di lobby, langkah kita terhenti. Bukan kita sih, tapi cuma pacar gue doang. Pacar gue salaman sambil ngobrol bentar sama kepala dinas BKKBN. Gue mah langsung keluar aja, udah ngantuk sih.
Pas gue keluar dari hotel, eh ada bapak-bapak tua yang berdiri didepan mobil tepat didepan pintu hotel.
  ‘’ Sendirian aja dek? ‘’
Gue noleh ke arahnya, fak.. dia pasti ngira gue cewek malem nih yang bisa di pake om-om. Keliatan banget dari gaya dia ngomong, genit najis.
  ‘’ enggak kok pak, sama temen didalem ‘’ gue langsung jalan ngejauh.
Hampir aja gue bilang, ‘’ mau bayar berapa om? ‘’ tapi gak jadi. ASTAGFIRULLOH.. DI BAJAK !
Pas gue selesai ngejawab pertanyaan dari si om-om genit abege tua tingkah mu semakin gila kau menjerat semua wanitaaaa.
Untung aja pacar gue langsung keluar dari hotel dan langsung nyambar tangan gue untuk digandeng. Alhamdulillah, gue gak di godain om-om lagi.
Berhubung jalan keluar menuju parkiran itu terbuat dari keramik hitam, gue nyoba pelan-pelan pas jalan ngelewatinnya. Pelaaaan banget.
Sementara si pacar jalannya buru-buru amat. Gue jadi susah buat jalan.
Apalagi gue pake heels. Gue pake heels dijalanan yang datar aja, kaki gue udah keseleo, apalagi di jalanan yang posisinya turun gini.
  ‘’ Pelan-pelan aja dong jalannya ‘’ Gue ngomel. Doi langsung memperlambat jalannya untuk menyeimbangkan gue-yang-jalannya-kayak-kodok-baru-sunat.
  ‘’ Ntar kita duduknya di tengah aja ya, kalo dibelakang ntar kamu muntah lagi ‘’ ucap si doi.
  ‘’ Enggak kok. Nanti gak bakalan muntah la- ………………………………………’’
PLEETAKK !!

Demi kurap di kaki Albert Einstein !
Gue  Jatuh !

huaaaa malu.. maluuu…  gue jatuh dengan posisi lutut saling beradu. Miris!
   ‘’ udah yuk berdiri  ‘’ si pacar bantuin gue berdiri.
Pas gue nyoba berdiri….
PLEETAKK !!

Gue
Jatuh
Lagi

FIX, rasanya gue pengen luluran pake lumpur lapindo saat itu juga. Malu banget.
Ya allah, malu nya luar biasaa.. Untung gak ada cowok ganteng yang liat.
Sumpah, gue bingung mau masang muka dimana. Gue bener-bener malu.
Kenapa pake adegan jatuh segala sih? Entah karena efek mata ngantuk atau karena jalannya licin.
Tapi yang jelas gue yakin, itu karena gue yang masih gugup make heels. Elaah, anak preman kampung pake heels. Gue tidur aja kaki naik satu, sedangkan kaki yang satu lagi menopang kaki yang naik. Kata ibu sih gitu. Keren !
Gue langsung ketawa untuk nutupin malu yang tak tertahankan.
  ‘’ INI SIH GARA-GARA KAMU. JALANNYA BURU-BURU AMAT! ‘’
Gue sengaja sok nyalahin pacar, biar kesan nya gak malu karea ketololan gue sendiri.
  ‘’ kok aku sih yang? Kan udah aku pegangin tadi. Jalannya aja tuh yang licin ‘’
  ‘’ GAAK.. POKOKNYA GARA-GARA KAMUUUU !! ‘’  Gue hampir mau nangis sambil nahan lutut yang uda sakit nyut nyutan.
  ‘’ iya iya.. aku yang salah. Maaf ya ‘’
Gitu. Mau jalannya selicin apapun, mau gue yang emang bodoh karena gak bisa pake heels, tetep yang salah itu LAKI-LAKI. HHUUAHAHAAAAAA
Pas naik ke bus lagi, Alhamdulillah yaa.. temen-temen pada ngerti. Gue dan pacar dikasih duduk di posisi tengah. Selama perjalanan pulang gue cekikikan nahan malu. Hhahahaaa
Padahal niat gue mau nonton sebenernya buat liat-liat cowok ganteng, eeh salah. Maksud gue mau refreshing gitu. Memang ya, liat-liat cowok ganteng dan refreshing itu beda nya tipis. *ngeless…

Jiirrr.. niat gue yang dari rumah pengen seneng karena ini bakalan jadi pengalaman seru bareng pacar, ngerasain gimana naik bus setelah hampir 9 tahun gak pernah naik itu, eeh malah jadi pengalaman absurd gini. Pake adegan muntah plus jatuh-jatuha segala lagi.
Mungkin gue muntah karena masih belum terbiasa naik bus. Padahal kalo naik mobil biasa, gue gak muntah kok. Beneran hehee

Dan pulang dari acara itu, gue tepar.
Sakit demam.
Gak tau deh, mungkin ini efek samping dari jatuh keseleo akibat heels. Hahaaa

Oke sekian cerita absurd hari minggu kemarin.




Para Duta Mahasiswa Genre Senior.
Kakak yg nomer urut ke enam dari sebelah kiri. 

Selamat untuk Bang Mulqi dan Kak Selly. Atas terpilihnya
menjadi Duta Mahasiswa Genre 2015.
Bang mulqi yang tengah pake kacamata- Kak Selly yang chinesse :D



Thanks for you :*

65 komentar:

  1. Ini masih sore mba, kok bilang'a selamat malem

    Emang knpa mba anak didiknya dikarantina? belum jinak yah? hahaha
    *lanjut baca

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaa siapa suruh baca nya sore mas :D

      saya bikin postingan ini tadi malam mas, jadi selamat malam dong :D hahah *maksa

      iya mas. harus disuntik dulu satu satu biar jinak.
      *ngebiarkan lanjut baca

      Hapus
    2. Siapa suruh posting'a sore coba? :p

      Wah ternyata ini artikel Review Freshcare, banyak iklan terselubung'a hahah :D

      Hapus
    3. Hahhaa jadi yg salah siapa dong mas? :D

      Jiaaaah, enggak ada review apapun kok disini mas =D itu karena kebetulan ajaa

      Hapus
    4. Yang salah pasti Cewe mba :D

      Masa kebetulan cuma freshcare yg disebutin sedangkan Aqua sama Antimo ga disebutin haha

      Hapus
    5. enggak. dimana2 yg salah itu tetep cowok :P

      Hahahaa.. iya juga yaa mas, baru nyadar :D

      Hapus
    6. Iya cowo selalu salah tpi cuma dimata mba wulan aja :p

      Bnerkan, ini iklan terselubung hahaha :D

      Hapus
    7. hahaa.. dimana2 cowok emang selalu salah. Tanya aja sama cewek2 diluar sana :P

      beneran deh mas, enggak.. :D

      Hapus
    8. Udah saya tanya, ga kok katanya, itu cuma di mata mba wulan aja salah'a

      Hapus
    9. Iya cowo itu emang selalu salah. Makanya aku sekarang jadi cewe jadi jadian :') *apaan

      Hapus
    10. astagfirulloh..
      hmm padahal..............

      Hapus
    11. Wulan : nanya kesumber yg terpercaya (Raisa)

      @Adi : ngucap mas ngucap
      Tinggal operasi transgendre aja tuh mas

      Hapus
    12. Hahaaa.. cuma ke 1 orang masak nanya nyaa

      Hapus
  2. Ternyata karma langsung berlaku, awalnya ngeledekin kakaknya cemen, eh malah muntah elit. Bandel sih jadi adik, hahaha...
    Itu sejak kapan Albert Einsten punya kurap?
    BTW, pas jatuh gitu, nggak ada cowok ganteng yang ngeliatin, nah itu cowoknya Wulan emang kurang ganteng?? Xixixi...

    Hmmm... Cewek sama Boss itu hampir mirip ya, Selalu Merasa Benar, wkwwkwkwk

    Udah ah, komennya segitu aja, nggak banyak kan???

    Muntahnya nggak difoto?? Huahaha... *Kabooooor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa iya ini mas, kena karma. hiks :( karena gak biasa naik bus ini kayaknya mas *ngeles :D
      hahaa bandel sih, tapi kan muntahnya tetep elit mas. =D

      Hahaa.. iya.. punya kurap si Albert Einstein

      Nah, itu maksudnya gak ada cowok ganteng yg seganteng pacar wulan yang ngeliatin. Gitu mas wkakaa
      Pokoknya cewek selalu benar, Titik!
      Hahahaaa gak ah mas, muntahnya terlalu elit untuk difoto haahaa :D

      Hapus
  3. Wakakakaka. Ternyata lemah, lu muntah juga! ( padahal gue juga orangnya mabukan )

    Hmm, gue nggak begitu ngerti kenapa lu bisa nulis bunyi jatuhnya dengan kata "pletak" ? Berapa harakat bunyinya? :/

    Udah punya pacar, masih aje malu dilihatin cowok ganteng. -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa cewek biasa kalo lemah. lah daripada lu, cowok tapi mabukan. LEMAH, LEMAH !

      Yakali gue nulisnya pake kata ''DOOR'' . Kayak tembakan eksekusi mati aja.
      Hahhaa, kayak ngaji aja yog, pake harakat. :D

      ooh iya iya.. maklum khilaf..

      Hapus
    2. Karena mabukan itu keturunan. :(

      Khilaf-khilaf. Udah puasa nih. :p

      Hapus
    3. jangan-jangan kita keturunan
      APAAAHH ??!

      Ya kan kemarin belom.. -__-

      Hapus
    4. Nah tu tau
      tumben........

      Hapus
  4. Saran sih: Itu jatohnya gak elit banget. Mestinya biar jatohnya elit, pilih tempat jatoh di dalam tas. ._. saran, sih.

    Eh iya, Ul, waktu jatoh dan lututnya beradu. itu yang menang, lutut sebelah kiri apa yang sebelah kanan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAAHAHAAA HOW AKU BACA KOMENMU NGAKAK. JAHAAAT !

      iya juga yak, besok deh aku coba jatuh dalam tas. Biar elit.
      Kalo menurut keputusan dari hasil perundingan dewan juri sih, yang menang lutut sebelah depan atas disamping kanan belakang how..

      Hapus
    2. Iya. Dalam Tas Bih..

      wa wa wa.... gak ikut-ikutan malah bisa menang. main curang ini.

      Hapus
    3. Hahaa

      iya, biasa lah. Pake sogokan dikit biar bisa menang
      (pasti bentar lg komennya bawa2 kakak aku nih,yakin bangett)

      Hapus
    4. e...dah...e dah.... e..dah.... nggak bakal bawa-bawa, kok.

      eh, kalo cara menangin hati anaknya bapak kamu yang pertama, gimana bang?

      Hapus
    5. HAHHAHAA SAMA AJA ITU WOII.. CUBIT NEH,CUBIT !!

      Hapus
    6. CUBIT itu... luCU BIngiT, yak? biasa sering aku denger gitu...

      "aaaa cubit cubit cubit..."

      Hapus
    7. Hahaaa sering dipanggil gitu ya How sm homo :D

      '' aaa How cubit.. cubitt ''

      Hapus
    8. HAHAHA LU KAYAK GAK PERNAH AJA YOG.
      YG DIGODAIN HOMO PAS JD PENONTON BAYARAN ITU KAN ELU ! :D
      Sosuit lagi

      Hapus
  5. haha awkward moment banget, kenangan yang tak bisa di lupakan ya hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas.. unforgettable bangeet -__-

      Hapus
  6. wah untung dapet sang pacara yang super sabar ya mba, duh bener2 deh cowo yang pengertian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehee iya mbak. Alhamdulillah dia nya sabar :) hehee

      Hapus
  7. Gila gue baca postingan lo dua hari baru kelar. Lo ternyata lemah dua jam perjalanan aja mabok. Haha

    Oh jd gitu ya cewe. Salah sendiri masih nyalahin org lain. Baru tau :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa jirrr.. postingan gue sepanjang artikel 4 sks yaak ziz :D
      hahaa, mending gue perjalanan 2 jam mabok. Lo baca postingan gue aja sampe 2 hari. Lemaaahhh ..

      Iya, cewek memang gitu. :D

      Hapus
    2. Yg kebiasaan nyalahin cowo bukan cewe mas tpi cuma mba Wulan aja

      Hapus
    3. hahahaa semua cewek. Kebanyakan cewek pada umumnya gitu kok. :D

      Hapus
  8. Dasar lemah .. dasar payah !! Naek bus aja mabuk . . Gimana mau naek pelaminan . . *Gue lagi nyindir diri sendiri*
    Padahal kamu ngarep juga kan itu waktu digodain om-om . . Iya kan . .??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa
      eeh, eeh ini napa bawa2 pelaminan segala. :D

      Nah iya, kalo bayaran aku diatas harga AA sih, aku mau..
      Ya allah,aku komen apa barusan

      Hapus
  9. jadi, sejenis pemilu mahasiswa gitu yak.
    hahaha, mungkin semua cewek juga bakal malu kalau ngerasain yang lo rasain. coba aja ada cogan lewat.... scene nya makin mantap tuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mahasiswa antar universitas se provinsi.:)

      Hahaa, nah itu dia, untung kagak ada cogan yg liat. Kalo ada cogan, ahsudahlah.. hancur reputasi ku -___-'

      Hapus
  10. Ihhhh pacarnya sabar ya ^^ hehehe

    BalasHapus
  11. Balasan
    1. Hahaa iya nih, gal LDR lagi.. weekk :P

      Eee tapi, tgl 23 Juni ini harus LDR lagi sampe siap lebaran. Soalnnya dia balik ke tempat ortu nya
      HUUWWAAA LDR LAGI... HIKS HIKSSS

      Hapus
  12. Ini kampret :p kesleo gara-gara heels bisa bikin lo demam ._. atas dasar apa :D

    Cihuuuuy, yang nggak LDR, bentar lagi juga LDR. Nggak ada LDR yang Nggak LDR Mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa.. maklum anaknya cemen. Keseleo aja langsung demam :D

      Jiaah, ya namanya juga LDR, ya pasti gak ada yg gak LDR donngss..
      haduh, sabar-sabar..
      puasa
      puasa

      Hapus
  13. Wahhh selamat untuk mereka berdua yang terpilih menjadi duta mahasiswa genre 2015, congrats :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehee iya mbak.. terimakasih yaa :)

      Hapus
  14. 9 tahun nggak naik bus??? Wow. Just wow. Saya mah ngga ada sebulan tanpa naik bus. Pasti aja naik bus. Kemaren aja naik bus dari Bandung ke Bali, ekstrim ga tuh? Hahahaha.
    Lain kali lebih hati hati lagi atuh kak kalo bepergian >_<
    Kalo naik bus dan mau pergi jauh sih kayaknya enak pake wedges, jangan heels xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, 9 tahun. Hehee.
      wah, enak dong mbak, jadi udh terbiasa naik bus, gak kyk saya yg sekalinya naik bus malah mabuk.:(
      Widiihh keren mbak, dr Bandung ke Bali naik bus. Hahaa :D

      Iya mbak, saya udah ngantuk pas pulangnya, jdi jatuh gitu -__-'
      Hehee iya mbak, lain kali pake wedges aja saya ya :D

      Hapus
  15. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  16. Selamat deh udah enggak LDR kayak Raisa lagi,

    Hohoo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehee iya Nurul :D
      Tapi mulai hari ini LDR lagi :( :'(

      Hapus
    2. Ampuuunn seneng banget sih LDR an, tapi enggak papa, kan jadi punya lagu kebangsaannya yang punya ran, hohoo tiap malem dinyanyiin deh *curhatbanget

      Hapus
    3. hahaa sedih LDR-an gini. :(
      eh betewe judulnya apaan tu Nur?

      Hapus
    4. Sampe berapa lama lagi harus LDR?

      Judulnya dekat dihati. Aku sering tuh dinyanyiin itu ka Wulan kalo malem terus lirik nya diganti sama nama tempat tinggalku

      Hapus
    5. kemarin 3 bulan, trus balik kesini seminggu. Trus ntar sore dia pergi lg sampe 1 bulanan.
      hiks.. sedih nur.. sediihh

      Hahaa. penasaran deh sama lagu nya.
      Download ah :D

      Hapus
  17. Yahhh sisa puasanya terasa ada yang kurang lengkap, sabar sabar.. Padahal aku juga cuman ketemu seminggu sekali pas ke kampus -.-


    Iya download ka Wulan enaakk kok

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaa.. enggak jadi nurul. AKU SENENG DEH, :D barusan dia nelfon, dan dia blg pulangnya tgl 7 bulan depan.
      Hehee... lumayanlah agak lama juga
      :D

      iya, udah aku download nih nur :)
      Meski kau jauh disana, kita memandang langit yang sama.
      Jauh dimata, namun dekat dihati

      Kereenn ! :D

      Hapus
    2. Hohoo enggak loncat-loncatan kan, ikut seneng deh LDR nya enggak lama.


      Emang enak ka, coba aja send voice note kaka nyanyin lagu itu, pasti so sweet

      Hapus
    3. enggak loncat2an kok, cuma salto jungkir balik aja tadi :D
      Hahaa

      Kalo saya yg nyanyi, bukan jd so sweet Nur. Malah jadi so cuih nanti.
      Suara saya enggak bagus. Hikss..

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.