Antara Mens dan Sate


                  
   

FIX
Gue kangen masa kecil,
Gue kangen main boneka-bonekaan
Gue kangen main masak-masakkan
Gue kangen sepedaan bareng
Gue kangen tidur siang bareng kakak
Gue kangen makan disuapin
Gue kangen main tiup balon
Gue kangen main pelosotan
Gue kangen digendong belakang sama ayah
Gue kangen di pakein kaos kaki sebelum pergi sekolah sama ayah
Gue kangen main jungkat-jungkit dikaki ayah
Gue kangen tidur sambil puk-puk'in sama ibu
HUHUUHUHUUUU gue kangen semua

Gak tau kenapa, kok rasanya gue cepet amat yak gede nya.
Dulu pas masih kecil, gue pengen banget jadi cepet gede karena ngeliat kakak-kakak SMA. cantik,modis,temennya banyak,bisa kesana-sini,
Kadang juga sempat ngomong sendiri dalem hati,
  '' kapan sih gue umur 15 atau 16 tahun. Kayaknya seru deh di umur segitu ''

Lah, pas udah gede..
  '' kok gue cepet amat yak gedenya? ''

Eeh, btw gue jadi inget kejadian pas gue kelas 5 SD. umur sepuluh taon
Waktu itu gue baru-baru belajar tentang ciri-ciri pertumbuhan pada tubuh wanita yg lagi pubertas.
Gue cuma tau sekilas doang tentang bab itu.
Nah, beberapa minggu kemudian pas bangun tidur gue panik gak karuan.

Gue : aaaaaaahhh
ibu : kenapa nak?
gue : ini sakit bu.. sakit kali
ibu : yang mana?
gue : ini bu, ini (nunjukkin tete). Coba pegang bu, kok ada daging bulat gini didalamnya. Jangan-jangan ini tumor.. hwaaaaaaa huuuaaaa...
ibu : Oalah nak,nak.. itu tandanya tete mu udah mau tumbuh. Awalnya memang ada bulat2 yang ganjal gitu, nanti makin lama itu makin besar, gitu lah pertumbuhan tete perempuan
*ngapus air mata
gue : oohh, gitu ya bu

Makin hari, tete gue semakin sakit. Nyut-nyutan kalo kesenggol apapun. Make baju, sabunan, sakitnya bukan main. Memang sedih ya perjalanan untuk jadi seorang wanita sejati. Hikss~

Suatu hari, dikelas ada pelajaran PKN yang mengharuskan semua siswa berdiskusi dgn teman belakang dan depan mejanya. Gue berbalik ke belakang, geser sana-sini dan akhirnya meja kami berbentuk kelompok. Ada 6 orang disetiap kelompoknya.
Gue waktu itu kehilangan pena, ya lo tau sendiri kan gimana pena kalo ada dikelas.Semua pena punya kaki, jadi pena nya sering keluyuran gak jelas gitu.
  '' Bil, pinjem pena dong '' gue ngomong ke Nabila. Nabila, seorang cowok ! iya cowok, aneh kan namanya =D wakss
 '' nih an pena nya, '' nabila yg berada didepan gue dengan berjarakkan 2 meja nyodorin pena hitam ke gue. Gue ambil..
But, dia narik penanya lagi.. Gue makin maju buat ngeraih tu pena.. Dan akhirnya
DUUKKK !!!
OMAIGAT.. SAKITTTTT !!!!!!!!!
TETE GUE KEJEDOT MEJA !

Ya ampun, sakitnya minta ampun... GILAAKKK

Gue terdiam.
Gue cuma diam sambil nyengir-nyengir. semampunya gue coba buat nahan rasa sakit hati itu.
  '' lo kenapa? ''
  '' gapapa ''
Gue diem, mikir gimana cara ngilangin sakit yang nyut-nyutan gini. Yakalii gue elus-elus tete gue didepan temen-temen. Kan malu~
Gue nyengir aja, menikmati gimana rasa sakitnya tete gue itu dengan penuh penjiwaan
Lambat laun rasa sakit itu hilang..
Bagi cewek, yang sedang menjalani pertumbuhan tete, GUE SARANKAN UNTUK JAUH-JAUH DARI MEJA !

Lulus SD, gue masuk di salah satu SMP Negeri.
Disemester pertama, temen-temen gue udah mulai dapat mens. Ada juga yg dari SD sih, asal ngumpul yg diceritain mens, apa-apa tentang mens.. Lah gue apa kabar? Sampe saat itu gue belum juga dapet mens.
Udah 7 bulan gue jadi anak SMP. abege-abege gitu dahh
Tapi, kok gue belum mens-mens juga ya ??

Gue bingung, cemas !
Sampe-sampe gue pernah nangis gara-gara mikirin itu.
Kenapa gue belum mens?? Sedangkan temen-temen gue yg lain udah..
Kenapa Tuhan gak adil? kenapahh??


Gue akhirnya memutuskan untuk nanya ke ibu,
Gue: Bu, orang mandul itu apa?
Ibu: Orang mandul itu orang yang gak bisa punya anak. Kalo perempuan ya contohnya dia gak mens sepanjang hidupnya. Itu berarti dia gak bisa hamil,gak bisa punya anak.Tapi ada juga sih yang mens meskipun dia gak bisa punya anak atau mandul.
Gue : (diam,hening,lari-lari masuk kamar)

GUE NANGIS !
Yaa ampun, kenapa gue belum mens juga ??
Apa jangan-jangan gue mandul? Huaaaa gak bisa hamil dong nanti.. Gue mau punya anak, hikss :'(
Gue gak mau mandul
GAK MAU !!
Gue nangis sampe ketiduran..

Dan 2 bulan kemudian..
ALHAMDULILLAH.. GUE AKHIRNYA JADI PEREMPUAN SEJATI
GUE DAPET PAS DIKELAS 1 SMP
Rasanya itu, ya ampuunn
Bangga bukan main :)
rasanya.. waahh akhirnya gue bener-bener jadi perempuan.
saking senengnya, hampir aja gue mau ngadain acara selametan atas 'hal' yg baru gue dapatkan.

Dan gue yang waktu itu sedang berada disekolah panik minta ampun. Panik, gue belom ada persiapan apa-apa (persiapan?). Diikuti juga dengan rasa nyeri diperut, rasanya perut gue tegang banget.
Oke, gue minta izin untuk pulang kerumah. Dengan dianter Upik... (buat upik,thankyou yauu)
Sesampenya dirumah..
 ALHAMDULILLAH YAK
Pintu rumah gue dikunci.
Ibu dan ayah sedang pergi keluar.
Rumah gue dikunci.
Iya, dikunci !


Gue diem, badan gue lemes minta ampun.
upik :  loe gak papa yu, sendirian diluar? Kan rumah lo dikunci. Biar gue temenin yuk
Gue:  hmmm gak usah pik., gak papa kok gue sendirian diluar. lo balik aja lagi kesekolah yaa (lo tau kan, ''gakpapanya'' cewek itu gimana) -__-
upik: oohh oke-oke, gue balik lagi ya..
Gue: iya pik, thanks yak

Upik pulang.
Sementara gue tinggal sendirian diluar rumah yang terkunci/
Percis kayak suami-suami yng kena kutukan sama istrinya dan harus tidur diluar rumah. Untungnya gue gak sampe tidur diluar,-

Iyak, perut gue mulai sakit..
BENER-BENER GAK SANGGUP NAHAN SAKITNYA
Gue nangis, tapi dalem hati
 15 menit..
30 menit..
1 jam..
1 jam 5 menit
1 setengah jam..

Dan akhirnya, ibu dan ayah pulang.
Gue ngadu ke ibu pake nangis-nangis kayak drama korea gitu.
   '' udah, udah istirahat sana,. Minum obat. Itu ada sate diatas meja ''

 gue noleh ke meja dan langsung melahap sate yang dibelikan ibu.
DAN SAKIT PERUT GUE KARENA MENS YANG PERTAMA KALI AKHIRNYA HILANG

Enggak tau deh, itu sakit perut karena mens atau sakit perut karena laper.
Entahlah~

Yaudin.. sekian postingan kali ini.
Gue laper, mau makan dulu biar puasa nya kuat sampe magrib

See you. mwah

                                             



119 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

RASA





                       




Rasa

Mata ini mulai terpejam
Bersama dengan hati yang kelam
Kemana aku harus bersemayam?
Saat yang indah mulai tenggelam

Rasa

Ah, mungkin aku saja yang terlalu takut
Atau jiwaku yang mudah kalut
Dengan terisak aku berlutut
Memohon datangnya sang maut

Rasa

Bolehkan aku bertutur manis
Sementara hatiku meringis
Sebab rasa ini berubah sinis
Tuhan, aku ingin menangis

Rasa

Dimana lagi aku dapat menemukan hasrat?
Saat hidupku terasa penat
Menjelma bak seorang malaikat
Sungguh, aku tak mampu lagi berpegang kuat
Ah, rasanya aku ingin menjadi mayat






102 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Kangen Masa Kecil

Masa kecil..
Saat dimana kita menangis hanya karena rebutan mainan, bukan dikarenakan hal lain.
Saat dimana  kita selalu menghabiskan waktu dengan bermain,tertawa lepas dengan teman-teman.
Saat dimana kita selalu menjadikan tangisan sebagai senjata agar dapat dibelikan mainan baru.
Ah, gue bener-bener kangen dengan masa kecil. Rasanya gue pengen balik lagi ke masa kecil.
Akhir-akhir ini gue sering mencuri-curi waktu kerja untuk main dengan dua perempuan kecil yang tinggalnya gak jauh dari kantor tempat gue kerja. Buat mas Ilham,, maap yak chat nya sering gak dibales. Abis, bosen sih dalam ruangan terus. hehee

Nah, dua perempuan kecil itu bernama Tika dan Difa.
Tika, perempuan berumur 6 tahun yang super cerewet dan Difa yang masih berumur 4 tahun. Mereka bukan kakak-adik sih, tapi kompaknya luar biasaa..
Pernah gue nanya ke mereka gini:

‘’ Tika, cita-cita Tika mau jadi apa? ‘’

‘’ Tika nanti mau jadi Guru, ‘’

‘’ Waah hebat dong yaaa. Kalo Difa cita-citanya mau apa? ‘’

‘’ Kalo Difa, Difa nanti mau jadi itu. Eeh, Difa mau jadi pengantin ‘’

‘’ Pengantin? ‘’

‘’ Iya. Difa suka jadi pengantin ‘’

Gue pengen ngakak, tapi masih gue tahan.

‘’ Tika juga lah. Tika mau jadi pengantin aja. Pengantin kan cantik..  ‘’

Wanjirrr~
Gue gak bisa ngebayangin kalo semua anak-anak bakal ngejawab ‘jadi pengantin’, saat ditanya mengenai cita-citanya.
Hari Jumat yang lalu, gue main dengan dua bocah lucu yang lucunya selucu gue waktu kecil dulu.  Tiba-tiba aja Difa nyamperin gue dan langsung naik ke paha gue dengan manjanya.
‘’ Kakak, Difa ada ini. ‘’
Ngeluarin permen.
‘’ Ini untuk kakak. ‘’
‘’ Ya ampun, makasih ya Difa. Tapi kakak lagi puasa nih. Buat Difa aja ya. Sini biar kakak bukain ‘’
‘’ Enggak, untuk kakak aja. Nanti aja kakak makan pas magrib. ‘’  Tangannya masukkin permen itu ke dalam saku jas kerja gue.
‘’ Makasih yaa Difa ‘’
‘’ iyaah ‘’  CUPP !
Dia nyium gue. Biasa sih, anak-anak.  Kalo orang dewasa mah ogah, tapi kalo Zayn Malik baru boleh.

Pas hari Sabtu, gue main lagi dengan mereka sekitar jam 10-an. Soalnya bosen lama-lama didepan monitor, gak ada kerjaan lagi sih.
Tika yang saat itu baru siap mandi langsung meluk gue kenceng. Kesannya kayak udah 5 tahun kagak jumpa gitu.
‘’ Kakaaakk…. ‘’
‘’ Iya Tika. Tika udah mandi? Blablblablaa…. ‘’
Sampe akhirnya Tika ngomong ke gue dengan tangannya yang melingkar dileher gue.
‘’ Tika sayang kakak.. ‘’
‘’ Kakak juga sayang Tika ‘’
‘’ Kakak, kalo malam-malam main sama Tika aja ya ‘’
Gue ketawa kecil. Yakali gue malem-malem dateng ke kantor cuma untuk main dengan 2 bocah ini.
‘’ Aduh, rumah kakak jauh, blablablaaa……..  ‘’
Tika langsung cemberut.

Ngeliat 2 bocah perempuan itu, gue jadi inget moment saat gue kecil dulu. Waktu kecil, gue dan kakak paling seneng main berdua dirumah daripada keluyuran siang bolong.
Berhubung gue dan kakak cuma beda setahun doang, kita gak cuma jadi temen main doang, jadi musuh dan berantem sampe tendang-tendangan ala smackdown juga pernah.
Satu hal yang gue ingat saat gue masih duduk di TK A. Sedangkan kakak gue waktu itu duduk di TK B.
Si kakak masuk sekolah jam 8 dan pulang jam setengah 10. Sedangkan gue yang TK A, masuk jam 10 dan pulang jam setengah 12.
Berhubung jarak dari rumah ke sekolah jauh, akhirnya gue yang harusnya masuk jam 10 harus ikut berangkat bareng dengan si kakak. Menjelang jam 10, gue main sepuasnya. Main perosotan,ayunan, besi-besian,cabe-cabean, terong-terongan de el el.
Gue bener-bener salut sama ibu. Ibu rela nungguin gue dan kakak gue disekolah. Dari jam 8 sampe jam setengah 12 siang. Iya, ibu cuma duduk didepan sekolah demi nungguin anak-anaknya.
Yaa walaupun gue masuk saat jam 10 dengan penuh keringat dan baju yang mulai kusut, gimana gak kusut kalo gue nya sibuk main kesana-kemari sambil nungguin si kakak keluar kelas.
Beda ceritanya saat Ayah yang menjemput kami berdua pulang sekolah.
Yang paling gue inget, Ayah selalu menggendong kami berdua saat pulang sekolah. Gue dibagian depan, sedangkan kakak bergelantungan dipunggung Ayah.
Kasian ayah, belum lagi harus nahan berat badan kakak gue yang super gede.
Beneran deh, ukuran badan gue dan kakak memang beda gila. Kakak gue pas TK badannya subur makmur sejahtera Indonesia Raya banget. Montok gitu.
Lah, gue kayak sedotan teh gelas. Kurus,kecil dan hobi jingkrak-jingkrak kesana-kemari.
Kalo ibu bilang sih, ‘’ Kayak ulat cabe ‘’.
Mungkin waktu kecil kakak gue sering minum susu, sedangkan gue seringnya minum kukubima energiroso rasa anggur.
Dan seiring berjalannya waktu, akhirnya badan kakak gue udah gak semontok waktu kecil dulu. Sekarang dia mah udah langsing. Gue aja iri -__-‘

Saat masih kecil, gue juga sering main masak-masakkan sama kakak gue. Tiap kali kepasar, gue dan kakak selalu merengek minta dibelikan mainan masak-masakan. Itu loh yang ada kompornya,piringnya,gelasnya,ikan-ikanan,dan seperangkat alat sholat dibayar tunai !
Oke, jadi kesono larinya.
Saat main masak-masakkan, kita berdua berperan seolah sedang menjadi ibu dengan menggendong boneka beruang.

Percakapan rutin yang gue ingat tiap kali kita main seperti ini:
Gue: (Megang piring mainan)  Eh ibu, lagi ngapain?
Kakak : Ini lagi nyuapin anak saya makan,   (sambil nyuapin sendok ke boneka)
Gue: Sama, saya juga ini buk..
Kakak: Aduh, udah jam 5 sore. Suami saya kok belum pulang ya
Gue: Iya, suami  saya juga. Biasanya jam setengah 5 dia udah pulang
YAWLOH… MASIH KECIL UDAH MAIN SUAMI-SUAMIAN GITU

Kakak: Bu, ayok pergi imunisasi anak. Udah jam 9 loh.. 
Gue:  iya bu, ayok pergi  (sambil gendong boneka pake kain gendongan)
Kakak: Aduuh, panas kali ya buk..
Gue: Iya, anak saya nangis terus dari tadi. Cup cup cup..
Kakak: Mungkin haus itu buk
Gue: Iya, kayaknya anak saya haus bu. (Dengan sigap layaknya perempuan sejati, gue ngangkat baju dan langsung netekkin anak.)
Keren. Gue yang masih umur 5 tahun udah netekkin anak. Anak beruang lagi !
Gue: Nah, kan anak saya udah diem buk. Kayaknya dia memang haus ya
Kakak: Iya bu..
Gue: Yuk, saya masuk duluan ya mau imunisasi langsung. (sambil nutup dada yang super rata kayak aspal dan menyudahi acara per-netekkan itu.)

Bukan cuma itu, gue juga pernah main perkosaan bareng temen-temen saat kecil dulu. Gilak!
Gue juga masih ingat saat main rame-rame bareng temen didepan rumah.
Disitu ceritanya kurang lebih kayak main masak-masakkan gitu. Dan yang paling kerennya, gue dan temen-temen juga sempat main suntik KB.
Anak-anak macam apa ini?

Gue: Bu.. saya mau suntik KB dong.
Susi: udah bu. Harganya 5 ribu ya
Kakak: Bu, suntik KB dong
Susi: oke, 5 ribu ya
Nila: Bu.. saya mau suntik KB
Susi: Oke, udah bu.
Gue: Bu, saya suntik KB lagi dong
Susi: udah.. bayarnya 5 ribu ya
Asti: toktoktok.. bu saya mau suntik KB
Susi: Iya, udah bu. Harganya 5 ribu.

Bulu idung fir’aun bener !
Itu suntik KB atau ngestalk akun mantan? Kok tiap menit gitu sih?
Ya maklum, namanya juga anak-anak. Diumur segitu, kami beneran gak tau apa itu suntik KB.
Dan andai aja tiap 5 menit sekali orang-orang pada suntik KB, mungkin gue udah buka jasa suntik KB dirumah.  Lumayan gaes.
Lo bayangin deh, dalam satu hari ada berapa menit. Berapa orang yg minta suntik KB setiap 5 menit sekali, kalikan dengan jumlah menit dalam satu hari.
Widiihh.. bisa jadi horangkayah gue.


                         



6 tahun lamanya gue ngerasain rasanya jadi anak bungsu. Gue selalu di prioritaskan daripada kakak gue dalam segala hal. Anehnya, kakak gue santai aja. Gak marah atau cemburu gitu. Memang, hatinya bener-bener kuat. Ya iyalah, kakak gue yg pacaran 4 tahun, trus putus aja dia gak nangis. Lah, gue yg baru pacaran 3 bulan terus putus, langsung nangis kejer gue.
Cemen memang!

Oke, ini rada gak nyambung dengan topik.
Njut.

Gue masih ingat dengan ritual tidur siang yang selalu diajarkan ibu dirumah. Pokoknya siap makan siang, jam 1 harus udah masuk kamar trus tidur bertiga bareng ibu dan kakak.
Gue masih inget waktu ibu nangis gara-gara gue yg super nakal.
Ketika itu gue masih berumur 5 tahun. Masih lucu-lucunya.
Nah, pas sore siap mandi gue dan beberapa teman main diluar. Gue main dengan segerombolan anak cewek. Main boneka-bonekaan gitu.
Nah, pas lagi asyik-asyik main.. 
TUKK !
Ada batu yang mendarat tepat disamping gue. Dan hampir aja gue kena lemparan batu itu.
Gue noleh ke belakang mencari siapa pelaku yang ngelempar batu itu. Mending batu akik yg dilempar, kan bisa dijual. Ini kagak, malah batu jalanan.
Oh, itu anaknya. Gue diem sambil memperhatikan seorang anak laki-laki yg saat itu berumur 7 tahun. Ya, lebih tua 2 tahun daripada gue. Anak lelaki itu ketawa dengan tampang sangarnya.
Gue jongkok, ngambil batu yg tadi dia lempar dan
TUKK !

Gilak men.. lemparan gue pas di jidatnya. Hebat kan. Hanya dengan sekali lemparan, langsung bisa tepat ke sasaran. Hampir aja gue ingin bercita-cita jadi pelempar batu yang handal.
Si anak laki-laki itu meringis kesakitan.
Rasain ! Hanya kalimat itu yang mampu mewakili perasaan bahagianya gue.
Anak laki-laki itu menempelkan tangannya ke jidat. Kemudian ia melepaskan tangannya, daann..
Darah mengucur deras dari jidatnya.
Hebat nih cowok. Bisa PMS dari jidat. Salut gue !
Dan gue gak bisa ngebayangin kalo ada pembalut yang tertempel di jidatnya.

WANJEERR..

Gue panik bukan main. Gue diam mematung sambil ngeliatin darah yang mengalir ke area wajahnya. Langsung aja anak laki-laki itu lari pulang kerumahnya.
Gak lama kemudian, ibu dari si anak itu dateng kerumah gue. Minta ganti rugi ini-itu. Dan disitulah ibu nangis ngeliat kelakuan gue yg astagfirulloh nakalnya.
Masih kecil aja nakal.
Gue ikutan nangis pas ngeliat ibu nangis. Padahal gue juga gak tau kenapa lemparan gue bisa langsung tepat sasaran gitu.
Dan akhirnya ibu membawa anak itu kerumah sakit. Semua gara-gara gue. Ta.. ta.. tapi kan dia duluan sih yg ngelempar ke gue. Hiks..
Masa kecil gue absurd. hahaa


Entah kenapa akhir-akhir ini mendadak gue pengen kembali ke masa kecil. Kalo perlu kembali ke rahim Ibu dan memilih untuk tidak terlahir ke dunia yang penuh nista dan fana ini.
Jirrr kalimatnya~..
Jadi anak-anak itu memang menyenangkan ya. Mau main kesana-sini ayok,mau ketawa sampe seharian juga ayok, seru deh.
Gak ada tugas ini-itu yang membebani. Gak ada pekerjaan yang harus ditanggungjawab. Gak ada tuntutan apapun yang melelahkan.
Pokoknya jadi anak kecil itu free !

50 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Hati yang Pergi

Aku masih disini. Masih dengan perasaan yang sama. 
Masih dengan kondisi yang sama. Sama seperti saat dia meninggalkanku di tempat ini.
Bahkan sampai detik ini sekalipun, kata itu masih terngiang jelas dibenakku.Kata yang meluluhlantakan hatiku. 
Dengan mudahnya ia menghancurkan semua harapanku.  
Putus. 
Iya, satu kata itu telah mengguncang hebat hatiku. Sangat hebat.

‘’ 3 tahun lamanya Adit menjadi pemilik dihatiku. Bahkan hampir 4 tahun. Sudah banyak hal-hal yang kami lakukan berdua, banyak sekali warna-warni kehidupan yang kami jalani. Pahit manis yang menyeruak dalam hubungan juga telah kami lewati bersama. Selalu bersama. Ia sama sekali tak pernah membiarkan ku sendirian dalam menghadapi suatu masalah. ‘’

Aku menyeruput mocca hangat yang terhidang dihadapanku. 
Ditempat inilah kami selalu menghabiskan waktu berdua. 
Dimeja ini. Di posisi ini. Tepat di bawah lukisan yang menggambarkan suasana pantai dengan corak kebiruannya yang indah. 
Seindah hatiku setiap kali memandang wajahnya di tempat ini. 
Baru kali ini aku menikmati mocca hangat seorang diri.Tanpa kamu yang menemaniku.

‘’ Aku mencintainya Win. Masih mencintainya hingga detik ini. Mungkin dia takkan pernah tau bagaimana sulitnya aku untuk mempertahankan hubungan ini. Mungkin dia takkan pernah tau betapa payahnya aku untuk meyakinkan hati ini, dan mungkin dia juga gak akan pernah tau bagaimana usahaku untuk menepiskan ego dan kerinduan ini. Dan kenapa pada akhirnya dia memilih untuk berpisah Win? ‘’

Aku menyerka air mata yang mencoba mengalir tanpa permisi. Dadaku terasa sesak tak beraturan.

‘’ Semua mimpi, harapan dan impian yang telah kami rajut berdua harus musnah begitu saja.Tanpa bekas. Aku benar-benar hancur Win. Mudah sekali ia mencampakkanku. Apa aku tak lagi pantas untuknya? Mungkin 4 tahun bukan waktu yang lama bagi kami untuk mengenal satu sama lain. Padahal dulu, ia pernah janji untuk tidak akan meninggalkanku. Ia berjanji untuk terus tetap bersamaku dalam jangka waktu yang lama. Ah, mungkin janji itu telah terbang terhempas angin ‘’ 

Aku terisak. 
 Tak mampu menahan gejolak perih yang menghimpit ulu hatiku kuat.

‘’ Kamu taukan Win, betapa aku menyayangi Adit. Dia yang selalu rela menemaniku mengerjakan tugas hingga larut malam meski hanya via telfon.Kamu juga tau kan Win, rencana mengenai hari indah yang sebentar lagi akan kami wujudkan. Sudah tergambar jelas dibenakku semua itu. Mendapatkan kecupan hangat darinya setiap pagi, menyediakan teh hangat, mencium punggung tangannya saat melepaskan ia berangkat kerja, menghidangkan makan malam, hingga menghabiskan waktu senja berdua disamping rumah. 
Adit  selalu bisa menenangkanku dari shock menjelang  hari bahagia itu.Hingga aku benar-benar merasa nyaman dalam dekapannya. Dan pada kenyataannya, semua itu nol besar Win. Impian itu gak akan pernah terwujud. Gak akan pernah. Iya, gak ak.... ''

Tangisku pecah. Ku bungkam mulut ku untuk mereda suara tangisku.


Sumber



‘’ Kamu sahabatku paling baik Winda, bukan hanya sekedar teman sekamar. Kamu selalu ada disaat aku membutuhkanmu.Saat aku berantem dengan Adit dulu, kamu selalu bisa menghiburku, memberiku masukkan yang akhirnya bisa membuatku sedikit merasa tenang. Kamu juga yang selalu setia mendengar curhatanku setiap kita hendak mau tidur.Itu seolah udah jadi rutinitas kita yaa hehee
Kamu ingat gak Win, dulu kita pernah bertengkar hanya karena selimutku yang robek. Selimut kesayanganku pemberian dari mama. Aku mengatakan itu karena ulahmu, karena kelalaianmu. Dan kamu bersikeras bahwa itu bukan karena perbuatanmu. Kita diam-diaman selama seminggu lebih.Hingga akhirnya kita sama-sama tau bahwa selimut itu robek karena kelalaian ibu kos yang menjemur selimutku didekat tancapan paku. Dan ibu kos sendiri yang mengakui itu. Hahaa.. kita lucu ya Win. Kamu sahabat yang paling mengerti aku Win. Kehujanan bersama saat pergi kuliah, masak sup kentang yang super asin bersama, ketakutan bersama ketika mendengar suara petir saat tengah malam. Kamu udah aku anggap jadi bagian dari keluarga aku. Aku bersyukur mengenal mu selama 5 tahun lebih, hingga sampai detik ini ‘’ 

Aku terdiam hening. Entah seperti apa aku harus menggambarkan suasana hatiku ketika ini. 
Kalut, hancur bahkan remuk tanpa sisa. Kertas dengan sampul merah muda yang kuterima 5 bulan yang lalu itu masih ku genggam erat ditanganku. 
Bagaimana aku bisa membacanya saat kesedihan yang teramat dalam ini mengguncang hatiku. Mataku menerawang jauh. Menangkap sepasang sosok yang sedang bergandengan erat penuh cinta. 
Dari aura wajah yang terlihat dalam indera penglihatanku, tampak jelas sekali kebahagiaan sedang menyelimuti hati mereka berdua. 
Sesekali si laki-laki mengusap hangat pada bagian perut perempuan yang dicintainya. Seolah sedang menyapa calon bayidari cinta mereka, yang terlelap tidur di dalam rahim si istri.

Ah, benar-benar pasangan yang bahagia. Pasangan yang romantis.
 Aku juga ingin merasakan seperti itu. 
Pandanganku benar-benar melekat memandangi sepasang sosok itu hingga akhirnya mereka hilang dari jangkauan penglihatanku. 

Laki-laki itu Adit. 
Andai yang bersama Adit itu adalah aku. 
Karena memang hal itu yang telah lama aku impikan bersamanya. 
Andai yang bersama Adit itu adalah aku. Karena dulu aku pernah membayangkan akan seperti itu bersamanya. 
Andai yang bersama Adit itu adalah aku. Bukan Winda ! 


69 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Cerita dibalik HEELS

Selamat malam teman-teman setanah air..

Kali ini gue bakalan cerita tentang kejadian terabsurd yang gue alami kemarin.Hari minggu tanggal 14 Juni lebih tepatnya.
2 hari sebelum hari Minggu, gue dan kakak beserta teman-teman kampusnya berencana untuk hadir di acara Pemilihan Duta Mahasiswa Genre 2015.Berhubung kakak gue ditahun kemarin udah mendapat juara 2, maka ditahun ini kakak gue mengutus anak didiknya sebagai junior untuk ikut menjadi peserta dalam ajang pemilihan itu.
Kakak gue ngutus 3 orang anak didiknya, dan Alhamdulillah yang masuk 10 besar adalah 2 orang dari utusan kakak gue. Sedangkan 1 orang lagi belum lolos ke 10 besar.
Gue akui, usaha dan perjuangan kakak gue beserta anak didiknya bener-bener hebat.Harus menghafal materi, harus mendalami bahan persentasi, sampa larut malam pun juga dijabani.
Niat mereka memang besar untuk jadi juara !

Dan setelah dikarantina selama 3 hari, akhirnya tibalah malam grand final yang jatuh pada hari Minggu tanggal 14 Juni 2015.
Kakak gue dan temen-temen kampusnya berencana untuk hadir dalam memberi support untuk Bang Mulqi dan Kak Putri. Dan gue, yang-sama-sekali-bukan-anak-kampus, sok-sok ikutan untuk hadir diacara itu.Untung aja, kakak gue ngebolehin. Dan temen-temennya juga welcome. Baik dehh..
Dan berhubung pacar gue dan kakak merupakan teman sekampus, itu berarti gue bisa barengan pergi ke sana sama pacar. Gue pinter deh..

Hari itu gue, yang selama 4 bulan menyandang status LDR yang super menderita gara-gara sinyal yang minta ditimpuk  akhirnya bisa melepas status itu.Yeay !!
Hari Minggu itu, doi resmi menyelesaikan PKL nya di perusahaan yang letaknya cukup jauh dari rumah gue. Gue enggak LDR-an lagi..Yuhuuu !
Doi berangkat balik dari sana jam 10 pagi dan sampai disini sekitar jam setengah 1.
Sesuai info keberangkatan, seluruh mahasiswi diharuskan ngumpul dikampus jam 3 sore dan berangkat menggunakan bus.
Gue langsung seneng dong.Udah penasaran gimana rasanya naik bus, soalnya kalo di ingat-ingat, terakhir kali gue naik bus pas kelas 5 SD. Itu berarti sekitar 9 tahun yang lalu.
Gue yang udah dandan cantik kayak Raisa terpaksa harus nungguin kakak gue yang make up nya sangat, sangat lama! Betah amat yak, berdiri didepan kaca sampe setengah jam, bahkan lebih.
Dan akhirnya gue dan kakak otewe ke kampus.
Sebelumnya dari rumah, gue memilih untuk mengenakan higheels mengingat acara pemilihan itu merupakan acara formal se-provinsi.
Agak ragu juga sih gue, takut jatuh, hahaa.. Soalnya gue jarang banget make heels.
Satu hal yang gue pesankan ke diri gue sendiri sebelum berangkat,
‘’ Harus jalan pelan-pelan ‘’. Iya, harus jalan pelan-pelan dan berhati-hati.Oke, gue pasti bisa.

Pas sampe dikampus, gue masih nunggu pacar yang katanya ‘sebentar lagi’ bakal datang. Gak tau deh kata ‘sebentar lagi’ dalam kamus dia seperti apa. Mungkin maksudnya, 2 jam lagi, atau 5 hari lagi. Entahlah.. Dan sekitar jam 3 lewat 12 menit si pacar datang.
Pas pacar gue baru nyampe, eeh si kakak malah minta tolong ke pacar gue untuk dibeliin obat anti mabuk.Kakak gue orangnya memang pemabuk berat. Perjalanan 2 jam aja mabuk, jalan dari kamar ke kamar mandi aja mabuk, minum air putih 2 gelas aja mabuk.
Disitu gue sempat ngecengin dia.

‘’ Elaah, perjalanan 2 jam doang mabuk, cemen banget ‘’ gue cekikikan.
Pas pacar gue dateng, si kakak langsung minum obat anti mabuknya.Sedangkan gue duduk anteng sambil mainin hp.
Jam menunjukkan pukul setengah 4.
Semua mahasiswa mulai bergerak menaiki bus mini yang udah terparkir didepan kami.Saat bus mulai jalan, eeh ternyata ada 2 cowok lagi yang belum ikut.Katanya, ‘sebentar lagi’ sampe di kampus.Entahlah, kayaknya arti kata ‘sebentar lagi’ pada masing-masing orang berbeda-beda.
Hampir setengah jam kami nunggu 2 cowok itu.
Benar-benar budaya Indonesia tanah air tercinta banget deh, orang-orang nya menerapkan budaya ‘’NGARET’’.
Tepat jam 4 sore, baru deh 2 cowok cantik itu datang ke kampus. Kenapa gue bilang cantik?Iya, ternyata mereka sedikit melambai.Alias cucok. Gue bisa pastikan, mungkin alasan mereka datang terlambat karena kelamaan make up dan luluran.
Gue yang duduk di posisi pojok bagian belakang sebelah kanan mulai menikmati perjalanan yang cukup seru.Iya seru.Macetnya, ngebutnya, macet lagi, seru deh.Apalagi gue bisa ngeliat pemandangan dari posisi tinggi seperti ini.
Perjalanan mulai memakan waktu setengah jam.Gue mulai sedikit ngerasa agak kesal.Soalnya setiap kali ngelewatin jalan berlubang, gue yang paling tersiksa.Udah di belakang, paling pojok lagi.Mirisss !
Gue mulai pusing nih pemirsa.
Untungnya pacar gue langsung ngerti, gak perlu pake kode-kodean segala. Kayak lo ngodein gebetan yang sampe sekarang gak peka-peka juga. Wkakaa
Pacar gue ngasi freshcare. Untunglah..Gue udah agak baikan.
Beberapa menit kemudian, gue kembali ngerasa pusing.Mau apa-apa juga udah lemes.
Akhirnya dengan berat hati gue ngomong ke pacar,
  ‘’ Yang, bagi obat anti mabuk yang tadi dong. Pusing nih..Mual ‘’
Disitu gue bener-bener ngerasa malu.Hahaa.Udah ngejek kakak, eeh malah gue nya sendiri yang mulai mual.
Setelah minum obat anti mabuk, gue cuma bisa diem. Berkali-kali si pacar ngajakkin ngomong, tapi gue cuma diem.
  ‘’ Yang, liat deh itu bla..bla..blaa ‘’  
Gue diem.
  ‘’ Hahaa, itu kenapa gitu ya yang… ‘’
Gue diem sambil nutupin mulut pake saputangan.
‘’ Yang, mau minum? ‘’
Gue diem, trus geleng.
  ‘’ Kalo mau ke sana, bisa lewat sini juga ya yang? ‘’
Gue diem lagi.
‘’ Kamu pusing yang?‘’
Gue ngangguk sambil terus nutupin mulut pake saputangan.Yawloh, gue cemen banget yak.
‘’ Yaudah sini, aku pijitin ‘’
Gue yang waktu itu sedang berasa di detik-detik terakhir akhirnya ngenolak tawaran si pacar buat mijitin kepala gue.Soalnya itu bakalan bikin gue makin mual.
  ‘’ Gak usah deh ‘’
Pacar gue langsung diem kayak patung.
Selang beberapa menit kemudian, doi ngomong ke gue.
 ‘’ Kalo mau muntah, bilang ya yang ‘’

HUUAAA jangan bilang gitu dong..bagi gue kalimat itu artinya sama dengan,
  ‘’ Udah, kalo muntah, muntah sekarang aja. Gak usah pake lama !‘’ gitu.
Gue ngangguk pelan.
Berhubung dari rumah gue sok-enggak-bakalan-mual, maka gue gak ada persiapan bawa plastik.Gue makin mual pemirsa. Makin muuaaaaaall…….
Gue harus bisa nyari sesuatu yang bisa gue jadiin korban untuk tempat ‘itu’.
Didepan gue cuma ada tas jinjing dari pembelian parfum yang isinya sepatu kakak gue. Disamping kanan gue ada kaca yang sama sekali gak bisa dibuka. Disamping kiri gue ada si pacar.
Gue narik nafas pelan.
Nelan ludah.
Narik nafas lagi.
Nelan ludah, tapi susah banget rasanya. Kayak nelan trotoar jalanan, susaaahh amat !
Gue ngelepas saputangan yang udah hampir setengah jam gue pake untuk nutupin mulut sedari tadi,
Dan…
Gue langsung ngeluarin sepatu kakak gue dari tas jinjing itu, kemudian
HUEK !
Gue muntah didalam tas jinjing itu. Benar-benar muntah yang elit. Muntah didalam tas jinjing. Keren kan. Kalo muntah dalam plastik itu mah biasa, jarang-jarang ada orang kayak gue yang muntah didalem tas jinjing.
Ya tapi tetap aja sih namanya, Muntah. Hiks..Gue cemen.
Pas gue mulai muntah, si pacar langsung panic, heboh kayak mau ibu-ibu mau lahiran.
Dan Alhamdulillah ya, gak lama kemudian gue berhenti muntah.Setelah minum, dan di olesi freshcare lagi, gue mulai enakan.
Gak nyangka gaes, muntah gue elit.
Dan gak nyangka juga dia mau bantuin gue pas muntah.Padahal gue kira dia bakalan jijik atau apalah gitu.Ternyata enggak. I’m so lucky to have him

Gak lama kemudian, bus berhenti diparkiran hotel. Perut gue bener-bener dingin. Kayak es dalam jus alpukat. Yawlohh, kenapa jadi ngomongin jus alpukat gini sih.Kan jadi pengen.-__-‘
Pas gue turun, pacar gue langsung ngambil tas jinjing yang berisi ‘itu’ dan langsung ngebuang nya ke tempat sampah.
‘’ Yuk, langsung naik ‘’
Kami yang berjumlah kurang lebih 15 orang, mulai masuk ke hotel dan naik ke lantai 12 tempat dimana acara itu berlangsung. Jam menunjukkan pukul 7 malam. Denger-denger sih acaranya mulai jam setengah 8.
‘’ Yang fotoin dong ‘’
Itu kalimat yang gue lontarkan saat baru saja menghenyakkan pantat di kursi tamu undangan.Mumpung ballroom masih sepi. Hahaa
Setengah jam lamanya kami duduk dan nunggu acara dimulai.
‘’ Udah jam setengah 8 nih, acaranya mulai jam berapa sih ‘’ omel gue.
Gue mulai nyari kakak yang udah hilang sedari tadi.Dan bener aja, dia keliatan sedang asyik ngumpul dengan temannya sesama Duta Mahasiswa senior tahun lalu.
Gue mulai kesel. Mana perut belum di isi lagi, kan tadi udah dikeluarin semuanya ke dalam tas jinjing.
  ‘’ Yang, turun yuk. ‘’ pacar gue mulai ngomong.
‘’ Kemana?‘’
  ‘’ Ke bawah, cari makan dulu ‘’
Hah?Makan?
OKEE..
Gue langsung ngangguk.Kita pun turun ke bawah, nyari makan, kemudian naik lagi ke atas.
Tepat jam setengah 9, acara dimulai.
Acara berjalan lancar hingga akhirnya babak akhir penentuan 5 besar mulai berlangsung.
Gue deg-degan.
Pas nunggu para juri diskusi untuk menentukan 5 besar, gue mulai ngerasa bête. Bosen..
Akhirnya gue selonjorin kaki dan badan gue rendahin ke bawah. Sekalian merilekskan punggung. Capek woy, tegak mulu punggung gue sedari tadi.
Pas gue lagi asyik nikmatin posisi enak kayak gitu, pacar langsung ngomel.
  ‘’ Kamu duduknya yang bagusan dikit dong. Malu diliatin orang ‘’
Huh.
Maklum, anaknya preman.
Pas juri kembali lagi ke posisinya, gue mulai degdegan.
Lampu mulai dimatikan.Musik mengalun pelan.
Daaaaannn..
Alhamdulillah. Bang Mulqi mendapat juara 1 sebagai Duta Mahasiswa tahun 2015.
Gue merinding. Alhamdulillahh…
Gak sia-sia gue dateng jauh-jauh kesini dan pake acara muntah-muntahan segala. Gue teriak kenceeenngg.. Sorakan gue ngalah-ngalahain sorakan abang kenek angkot.
Pas selesai acara, gue foto-foto narsis bareng Bang Mulqi. Salut deh sama perjuangan mereka yang dari awal bener-bener giat berlatih.

Jam udah menunjukkan pukul setengah 1 malam. Akhirnya kita semua turun ke bawah.
Pas sampe dilantai bawah, gue mendadak kebelet pipis. Berhubung saat itu temen-temen yang cewek udah ke bawah duluan, terpaksa deh gue sendirian masuk ke toilet. Takuuut hahaa
Agak ragu juga sih pas pengen masuk toiletnya. Tapi yang namanya udah kebelet, ya mau  gimana lagi.
  ‘’ Yang, kamu berdiri disini yaa. ‘’  
Si pacar mendekat ke depan pintu toilet. Pas gue buka pintunya, si pacar ngejauh beberapa langkah dari pintu.
  ‘’ iihh yang,kesini…Jagain ‘’ gue nahan teriak.
Si pacar maju lagi mendekat ke pintu. Pas gue mau nutup pintu, eeh gue ngeliat dia ngejauh lagi. Mungkin takut di curigai orang kali yaa.. Gue keluar dari toilet.
  ‘’ YANG.. SINI BERDIRI NYA. JANGAN JAUH-JAUH ! ‘’

Yawloh, ini yang salah gue atau dia sih? Hikss..
Pas gue selesai menuntaskan tugas negara nan suci itu, gue langsung nyuci tangan ke wastafel sambil ngacaan. Bukan cewek namanya kalo ke kamar mandi gak sambil kacaan. Hhaahaa
But, pas lagi ngacaan gue ngeliat sesuatu yang ada di ujung meja wastafel. Ada sesajen yang diletakkan di wadah kaca. Awalnya gue kira itu cuma hiasan, tapi.. kok ada asap-asapnya gitu yaakk?
ini toilet hotel atau rumah mbah dukun? OMAIGAATT ..
Gue langsung ngacir keluar. Serem vroh, buat apa coba ada sesajen gitu di toilet?
Huhuuu Raisa atut -___-
Pas di lobby, langkah kita terhenti. Bukan kita sih, tapi cuma pacar gue doang. Pacar gue salaman sambil ngobrol bentar sama kepala dinas BKKBN. Gue mah langsung keluar aja, udah ngantuk sih.
Pas gue keluar dari hotel, eh ada bapak-bapak tua yang berdiri didepan mobil tepat didepan pintu hotel.
  ‘’ Sendirian aja dek? ‘’
Gue noleh ke arahnya, fak.. dia pasti ngira gue cewek malem nih yang bisa di pake om-om. Keliatan banget dari gaya dia ngomong, genit najis.
  ‘’ enggak kok pak, sama temen didalem ‘’ gue langsung jalan ngejauh.
Hampir aja gue bilang, ‘’ mau bayar berapa om? ‘’ tapi gak jadi. ASTAGFIRULLOH.. DI BAJAK !
Pas gue selesai ngejawab pertanyaan dari si om-om genit abege tua tingkah mu semakin gila kau menjerat semua wanitaaaa.
Untung aja pacar gue langsung keluar dari hotel dan langsung nyambar tangan gue untuk digandeng. Alhamdulillah, gue gak di godain om-om lagi.
Berhubung jalan keluar menuju parkiran itu terbuat dari keramik hitam, gue nyoba pelan-pelan pas jalan ngelewatinnya. Pelaaaan banget.
Sementara si pacar jalannya buru-buru amat. Gue jadi susah buat jalan.
Apalagi gue pake heels. Gue pake heels dijalanan yang datar aja, kaki gue udah keseleo, apalagi di jalanan yang posisinya turun gini.
  ‘’ Pelan-pelan aja dong jalannya ‘’ Gue ngomel. Doi langsung memperlambat jalannya untuk menyeimbangkan gue-yang-jalannya-kayak-kodok-baru-sunat.
  ‘’ Ntar kita duduknya di tengah aja ya, kalo dibelakang ntar kamu muntah lagi ‘’ ucap si doi.
  ‘’ Enggak kok. Nanti gak bakalan muntah la- ………………………………………’’
PLEETAKK !!

Demi kurap di kaki Albert Einstein !
Gue  Jatuh !

huaaaa malu.. maluuu…  gue jatuh dengan posisi lutut saling beradu. Miris!
   ‘’ udah yuk berdiri  ‘’ si pacar bantuin gue berdiri.
Pas gue nyoba berdiri….
PLEETAKK !!

Gue
Jatuh
Lagi

FIX, rasanya gue pengen luluran pake lumpur lapindo saat itu juga. Malu banget.
Ya allah, malu nya luar biasaa.. Untung gak ada cowok ganteng yang liat.
Sumpah, gue bingung mau masang muka dimana. Gue bener-bener malu.
Kenapa pake adegan jatuh segala sih? Entah karena efek mata ngantuk atau karena jalannya licin.
Tapi yang jelas gue yakin, itu karena gue yang masih gugup make heels. Elaah, anak preman kampung pake heels. Gue tidur aja kaki naik satu, sedangkan kaki yang satu lagi menopang kaki yang naik. Kata ibu sih gitu. Keren !
Gue langsung ketawa untuk nutupin malu yang tak tertahankan.
  ‘’ INI SIH GARA-GARA KAMU. JALANNYA BURU-BURU AMAT! ‘’
Gue sengaja sok nyalahin pacar, biar kesan nya gak malu karea ketololan gue sendiri.
  ‘’ kok aku sih yang? Kan udah aku pegangin tadi. Jalannya aja tuh yang licin ‘’
  ‘’ GAAK.. POKOKNYA GARA-GARA KAMUUUU !! ‘’  Gue hampir mau nangis sambil nahan lutut yang uda sakit nyut nyutan.
  ‘’ iya iya.. aku yang salah. Maaf ya ‘’
Gitu. Mau jalannya selicin apapun, mau gue yang emang bodoh karena gak bisa pake heels, tetep yang salah itu LAKI-LAKI. HHUUAHAHAAAAAA
Pas naik ke bus lagi, Alhamdulillah yaa.. temen-temen pada ngerti. Gue dan pacar dikasih duduk di posisi tengah. Selama perjalanan pulang gue cekikikan nahan malu. Hhahahaaa
Padahal niat gue mau nonton sebenernya buat liat-liat cowok ganteng, eeh salah. Maksud gue mau refreshing gitu. Memang ya, liat-liat cowok ganteng dan refreshing itu beda nya tipis. *ngeless…

Jiirrr.. niat gue yang dari rumah pengen seneng karena ini bakalan jadi pengalaman seru bareng pacar, ngerasain gimana naik bus setelah hampir 9 tahun gak pernah naik itu, eeh malah jadi pengalaman absurd gini. Pake adegan muntah plus jatuh-jatuha segala lagi.
Mungkin gue muntah karena masih belum terbiasa naik bus. Padahal kalo naik mobil biasa, gue gak muntah kok. Beneran hehee

Dan pulang dari acara itu, gue tepar.
Sakit demam.
Gak tau deh, mungkin ini efek samping dari jatuh keseleo akibat heels. Hahaaa

Oke sekian cerita absurd hari minggu kemarin.




Para Duta Mahasiswa Genre Senior.
Kakak yg nomer urut ke enam dari sebelah kiri. 

Selamat untuk Bang Mulqi dan Kak Selly. Atas terpilihnya
menjadi Duta Mahasiswa Genre 2015.
Bang mulqi yang tengah pake kacamata- Kak Selly yang chinesse :D



Thanks for you :*

65 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Suara Hati Laki-Laki

Laki-laki..
Memang makhluk yang ditakdirkan untuk menjaga dan melindungi perempuan,wanita,cewek,ibu-ibu,emak-emak, juga janda muda yang masih seger.
Laki-laki memang bisa melakukan kegiatan-kegiatan yang gak semua perempuan bisa lakukan.
Ngangkat air galon ke dispenser misalnya, atau ngusir kecoa. Tapi ada juga sih laki-laki yang takut kecoa, apalagi kecoa terbang.Ada. Bahkan banyak laki-laki yang takut
Entahlah, gue juga gak tau ada apa dengan hewan bernama kecoa.
Kecoa yang merupakan serangga dengan bentuk tubuh oval, pipih dorso-ventral dengan kepala nya yang tersembunyi dibalik pronotum. Kecoa juga memilik antena yang panjang dengan siaran yang bejibun. Indovision mah kalah. Dengan sepasang sayap yang berwarna cokelat tua. licin dan ju.......

Oke, pembahasan nya malah lari gara-gara kecoa.
Hmm sudah ku duga.

Kebanyakan laki-laki itu selalu salah di mata perempuan? Memang iya atau memang benar? Entahlah. Hanya mak ijah yang tau.
Banyak sekali kaum perempuan yang menyalah artikan pandangannya terhadap kaum lelaki.
Ya ampyun, bahasa gue formal amat yak. 

Berhubung gue pernah melakukan transgender dari laki-laki jadi perempuan imoet, gue tau beberapa isi hati laki-laki yang sebenernya gak pernah dan mungkin gak bakalan ia sampaikan secara terang-terangan ke perempuannya.
Perempuan yang gue maksud disini bisa termasuk pacar, gebetan, temen, sahabat,mantan calon gebetan, mantan pacar,friendzone,kakak-adikzone, de el el.

Ini dia poin-poin ungkapan dari isi hati laki-laki.


1. TOLONG JANGAN ANGGAP KAMI PESURUH




disuruh nyetrika dibelakang mobil juga Ayo..


Gak tau kenapa, perempuan lebih sering mengandalkan laki-laki dalam hal sepele. Iya, sepele.
Misalnya:
'' sayang, tolong ambilin charger dong dalam tas ''
padahal tas nya lagi dipegang sama si perempuan.
'' sayang, liatin jam berapa sekarang dong ''  nyodorin jam tangan yang ada di tangannya ke muka si cowok.
'' jam 4 beb ''
'' jam empat lewat berapa menit? '' nyodorin tangannya lagi.
'' jam empat lewat 38 menit. ''
'' detiknya? '' nyodorin lagi
'' DETIK INI KITA PUTUS! ''

Ada juga perempuan yang hobi nya nyuruh antar-jemput pulang kuliah. Lah, memang pacarnya mas-mas ngojek apa yak? Kasian laki-laki. Kerjaan dia jadi terganggu, kegiatan dia jadi terhenti hanya untuk ngantar dan jemput si perempuan.

Misalnya nih:
Si laki-laki lagi pulang latihan futsal, capek pengen istirahat. Lo yang jadi perempuan harusnya ngerti dong gimana posisi laki-laki ketika itu. Bukan malah nyuruh antar-jemput.
'' Beb, jemput aku dong. Aku abis pulang dari lomba adu kecebong sama temen-temen. Aku dapet juara 3 yaaang. Seneng deh. Jemput yaa, aku tunggu didepan gang cinta bertepuk sebelah tangan. ''
'' aduh, aku capek sayang. abis pulang futsal. Kamu cari angkot atau tumpangan lain kek ''
'' Tapi aku sendirian yang. Kamu gak takut kalo aku kenapa-napa dijalan ''
'' Plis, kamu mandiri aja deh sekali ini. Ngertiin aku. Aku mau istirahat dulu ''
'' Tapi yaang.. aku kehujanan nih. dipinggir jalan, mana gak ada angkot lagi. Jempuutt dong ''
Akhirnya dengan berat hati si laki-laki keluar dari rumahnya, ngambil payung, keluar pagar, nyebrang 5 meter ke jalan didepan rumahnya trus nganterin pulang si perempuan ke sebelah kiri rumahnya.
'' makasih yaa. gak sia-sia deh tetanggan bareng kamu sayang. ''

Coba deh belajar mandiri. Dimulai dari hal-hal sepele. Jangan terlalu bergantung dengan laki-laki.


2. TOLONG JANGAN PIKIR KAMI AGUNG HERCULES



Agung hercules chibi


Jangan sering berpikiran bahwa laki-laki itu kuat dalam segala hal. Mindahin patung pancoran ke halaman rumah ataupun ngelempar atap rumah mantan pake gedung DPR.Gak, laki-laki gak sekuat itu juga. Laki-laki itu juga manusia, punya batas kekuatan, punya batas kemampuan untuk tenaga nya sendiri.
Tapi kalo ngangkat istrinya ke tempat tidur yaa pasti kuat lah. Astagfirulloh, DI BAJAK ! maap,maap..
Kalo bawain tas, belanjaan it's okay. Itu memang suatu bentuk kepedulian laki-laki terhadap perempuan.
Tapi ingat, jangan berlebihan.

Contohnya gini:
'' Sayang, bawain kardus itu dong ''
'' iya sayang.  eeehh tapi, kok berat amat sih yang? ''
'' iya memang berat yang ''
'' emang isinya apaan? trotoar jalanan? atau batu malin kundang? ''
'' isinya memang berat sayang. Soalnya kardus itu isinya kenangan dan kerinduan ke mantan aku. Berat banget kan ''
'' jadi kamu? ''
'' iya aku masih sayang sama mantan aku ''
'' KITA PUTUS! ''
'' YAUDAH KITA PUTUS ! ''

Parah banget gaes. Putus cuma gara-gara kardus. Elaah


3. TOLONG JANGAN ANGGAP KAMI PERAMAL




Gak semua laki-laki tau apa isi hati perempuan.


Sangat sulit bagi laki-laki untuk membaca pikiran perempuan. Menuruti kemauannya hanya dengan lewat hening. Laki-laki bukan peramal wahai sodara-sodara.
Gak semudah itu ngertiin perempuan. Apalagi menebak isi hati perempuan.
Laki-laki itu butuh suatu hal yang jelas. Kebanyakan perempuan memilih diam dan berharap si laki-laki tau kenapa ia bersikap diam. Oke, kalo si laki-laki mudah ngerti dan peka. Lah, cowok yang cueknya minta ditimpuk apa kabar? gimana mereka bisa ngertiin si perempuan.
Ngambek dikit diem. Laki-laki salah ngomong dikit langsung bacok. kejam pemirsa.

Misalnya gini nih:
Lagi di mobil.
'' Sayang, kamu kok diem aja sih dari tadi? ''
hening
'' kamu marah ya gara-gara diskonannya udah habis? ''
hening
'' ngomong dong yaaang. Atau kamu marah karena tadi aku tinggal sebentar diparkiran? ''
hening
'' sayang.. jangan diem gitu dong. Atau kamu cemburu ya karena yg tadi? Ya ampuun sayang, yg tadi itu cuma sepupunya mantan pacar sahabat kakak iparnya abang tiri aku . Masak gitu doang kamu cemburu sih? ''
hening
'' aduhh.. kamu ini kenapa sih? kesel ya karena aku main hp mulu dari tadi? ''
si perempuan mandang pacarnya dengan penuh gairah.
'' GUE SESAK BOKERRR WOI !! UDAH DI UJUNG NIH... BURUAAANNN ADUUUUH ''

Aneh.
Ya mana laki-laki tau kalo saat itu dia sesak boker. Ngomong kek dari tadi. Huh.
Dikira semua laki-laki itu peramal apa yak yg bisa baca pikiran. Laki-laki itu paling gak suka menerka-nerka pikiran. Ntar salah terka, malah dibacok pake silet. Kan ngeri.
Coba deh kalo lo lagi pengen sesuatu, atau ada yang gak enak dihati, lebih baik diomongin aja langsung. Gak usah pake jurus ngambek segala. Terus terang, utarakan maksud hati dan pikiran ke dia.



4. TOLONG JANGAN BERPIKIR KAMI SEBATANG KARA



Laki-laki juga butuh waktu untuk melakukan hobby nya bersama teman-temannya


Pacaran itu bukan 24 jam harus bersama. Dari mulai bangun tidur, sampe menjelang tidur malam berdua muluu. Nempel kayak ingus kental di dinding.
Kebanyakan perempuan selalu meminta banyak waktu untuk dihabiskan berdua dengan pacar.
Ingat, laki-laki itu juga manusia. Juga punya dunia nya. Mereka juga punya teman,saudara juga keluarga. Laki-laki gak hidup sebatang kara.
Mereka juga punya banyak kegiatan dan hobby yang bakalan sering dilakukan. Syukur-syukur kalo punya hobby yang sama, kan bisa dilakuin bareng. Kalo beda gimana, misalnya si laki-laki hobby berenang, sedangkan si cewek hobby masak. Yakali masak dalam kolam renang. PLAK!

Harusnya kita sebagai perempuan bisa memberikan ruang gerak bebas untuk si laki-laki. Mau dia latihan band kek, main futsal kek,main kecoa terbang kek,main monopoli kek, main perempuan lain kek, biarin aja.
Kalo pun bisa, harusnya kita lebih mendukung kegiatan laki-laki itu. Misalnya si laki-laki main perempuan lain, lo dukung. Dengan cara biayai dinner mereka tiap malem minggu. Gitu.
Diluar itu, banyak sekali perempuan yang kerap protes untuk meminta keseluruhan waktu pacarnya agar dihabiskan hanya berdua.

Misalnya nih:
'' Sayang, aku kangen. Kamu kerumah aku dong ''
'' Loh, tapi sayang, ini kan aku baru aja siap nganterin kamu pulang. Ini aku masih di gang rumah kamu, mau pulang. ''
'' tapi aku kangen, kamu kesini dong. Kita nonton ultramen goyang dribble. ''
'' enggak bisa sayang. Abis ini aku ada janji mau benerin sendal musolah yang copot. ''
'' iih aku kan kangen sama kamu ''
'' kamu ngertiin aku dong. Besok aku janji deh bakal beliin kamu dvd ultramen goyang dribble dari dvd 1 sampe 5. ''
'' aku gak mau. kamu kan juga bisa besok benerin sendal musolahnya ''
'' enggak bisa sayang ''
'' jadi kamu milih sendal musolah daripada aku? Iya? ''
'' ta-ta-tapii... bukan gi... ''
'' tapi apa? Aku mau kita putus ! ''


Parah.
Cuma karena sendal musolah bisa kayak gitu.

Ladies, inget. Dihidupnya bukan cuma ada lo doang. Bukan cuma harus terfokus untuk lo doang. Masih banyak kegiatan lain yang harus laki-laki kerjakan.
Laki-laki tidak hidup sebatang kara yang semua kegiatan harus dilakukan bersama pacarnya.




5. TOLONG JANGAN PIKIR KAMI PUNYA KANTONG DORAEMON


Laki-laki gak punya kantong Doraemon



Perempuan memang banyak tuntutan. Memang banyak kemauan yang harus detik itu juga dituruti. Kalo lewat seperempat detik kemauan itu gak dituruti, siap-siap deh ada jerawat pecah yang bisa meledakkan negara ini.
Mau ini mau itu, semuanya harus serba terpenuhi.
It's okay kalo yang diminta perempuan itu bener-bener suatu kebutuhan buatnya. Tapi jangan sampe minta yang aneh-aneh juga. Kasian laki-laki harus nyari kesana-kemari kayak tukang pos kehilangan alamat.

Contohnya nih:
'' sayang, aku pengen nasi goreng deh ''
'' yaudah yuk, kita makan di ujung simpang sana ''

pas nasi goreng udah terhidang.
'' kok kamu gak makan sih yang? katanya mau nasi goreng ''
'' aku gak mau. gak laper. ''
'' loh loh kamu ini kenapa? ini kan nasi goreng kayak yg kamu minta ''
'' aku tuh maunya nasi goreng greentea. Sekarang apa-apa kan serba greentea. Pokoknya aku mau nasi goreng greentea. Titik !! ''
(Ya Allah, cabut saja nyawa hamba)

Jangan pernah menganggap bahwa laki-laki itu serba bisa dalam menuruti kemauan perempuan. Tapi, sebisa dan semampu mungkin si laki-laki bakal berusaha untuk memenuhinya. Dan itu bukan berarti perempuan dengan seenaknya minta ini-itu pada laki-laki.
Karena laki-laki gak punya kantong doraemon yang bisa ngeluarkan apa aja untuk memenuhi kemauan si perempuan

Misalnya:
'' Sayang, berhenti didepan situ dong ''
berhentiin mobil.
'' kenapa? ''
'' aku mau beli kue tete sama kue cubit''
'' yaudah yuk.. ''

si perempuan cemberut.
'' kamu kenapa? ini kue tete sama cubitnya udah aku beli. Dimakan dong ''
'' aku gak mauuuu ''
'' kenapa sayang? kamu lagi sariawan ya jadi susah makan gitu ''
'' enggak ''
'' jadi kenapa? ''
'' aku mau kue tete yang bekas gigitan Zayn Malik. trus gue cubit hasil masakan Adam Levine. ''
'' ELAAAH RIBET AMAT NI CEWEK.. LAMA-LAMA GUE CUBIT JUGE TETE LU ''

Ngeri pemirsa.


Mungkin ini hanya sebagian suara hati dari kaum lelaki.Bentuk tindakan protes kerakyatan yang dipimpian oleh khidmat kebikjasanaan dalam  permusywaratan perwakilan.
Lima. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Terimkasih










114 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Sudah Ku duga

Lagi gabut -__-
Gak tau mau ngapain. Gangguin pacar orang, kan gak mungkin?  *eeh
Berhubung gue lagi waktu kosong disela-sela padatnya jam kerja, yaudin gue pengen posting kejadian kemarin sore. Pas gue baru bangun tidur,.ibu nyamperin gue.

Ibu: Lan, nanti tolong pasangin jilbab ya. Ibu mau kondangan.
Gue: Iyaa bu

Ibu gak bisa make jilbab yang segi empat. Biasanya make jilbab yg langsung
Gue dengan tampang longor ngeliatin ibu yang lagi make up dikamar gue.

Ibu: Lan, pasangkan resleting ibu dong !

Ibu ngasi punggungnya ke gue. Dan gue langsung masang resleting baju gamis nya ibu.

Gue: Sama ayah aja kenapa bu. Kan biar lebih romantis.

Gue ngelirik ayah yang lagi kacaan depan cermin. Mungkin sedang melipir kumisnya, MUNGKIN!
G-U-E memang korban drama tipi. Yg sering nonton adegan cowok masangkan resleting baju cewek dengan penuh mesra.

Ibu: Udah?
Gue: Udah bu.
Ibu: Kalo sama ayah itu gak muhrim namanya

Gue bengong kayak tampang mr Bean nahan boker. Apa gue salah denger yak?
'' KALO SAMA AYAH ITU GAK MUHRIM NAMANYA ''

Gue ngeliat ibu yang langsung ngeloyor pergi. Berharap setelah itu ada suara tawa yang menandakan bahwa kalimat tadi hanya sebuah humor. Sampe sinetron Tukang Bubur Naik Naga tayang di Indosiar, gue masih belum denger suara ketawanya ibu.
Apa ibu bener-bener serius ngomong itu tadi?
JREENG JRENGG JREEENGG             *pake musik biar lebih dramatis

Kalo ibu bilang ayah itu gak muhrim, lah jadi gue anak siapa ?
Jadi bikin gue dengan cara apa dong???
Apa gue memang lahir dari batu bata??
Raisa jadi sedih, galau, gundah gulana.
Dan ini memperkuat bukti setelah bukti pertama gue ceritakan Disini bahwa gue memang anak kandung dari Pangeran William dan Kate Middleton. Gue yakin !!

Sebulan yang lalu pas hari Minggu, gue sibuk ngotak-ngatik laptop. Mau nonton film horror, gue takut nonton sendirian dikamar.
Maksudnya takut mati lampu. Trus baterai laptop abis, gak bisa nyolokkin charger. Gitu.
Gue anaknya pemberani kok
Karena gak tau mau ngapain dikamar, gue akhirnya buka youcam. Rencananya mau foto gila-gilaan, buat hiburan aja. Eeh malah gak jadi.
'' bosen ah foto-foto '' gue langsung mikir gitu.
Akhirnya gue milih-milih list lagu dan ngidupin lagunya Cita Citata - Goyang Dumang. Gue akui, selera lagu gue memang buruk pemirsa.Denger lagu soundtracknya Naruto aja gue langsung joget ajep-ajep depan kaca.
Karena saking enjoy nya dengerin lagu itu, kepala gue sampe goyang-goyang sendiri. Bahu juga gak mau kalah ikutan joget.
Pas lagi asyik-asyik dengerin lagu..

HAAACHIIM


Gue bersin. Tapi ya tetep dengan ekspresi imutnya Raisa dong. Bayangin woy, gue lagi bersin aja imut, gimana kalo lagi gak bersin.
Oke,, gak usah dibayangin. Susah emang ngebayanginnya.
Pas selesai dengerin lagu, ngantuk pun tiba. Gue langsung matiin laptop but wait...

OMAIGAD

Gue lupa close youcam tadi.Gue juga gak sengaja nge-klik Record, alhasil selama gue didepan laptop tadi semua ekspresi muka absurd gue terekam dicamera laptop.
Pas gue mau klik tombol ''play'', eeh hp bunyi. Pacar ngabarin kalo udah didepan rumah. Kayak di secret-secret gitu daaah
Gue buka pintu, eeh yang nongol Zayn Malik.
Oke, gue ngayal!
Seperti biasa, kegiaan rutin kita pas ketemu kalo gak ngerumpi ya nonton film di laptop.
Pertamanya gue ajak dia nonton acara Dunia Lain yang di download kakak beberapa hari yang lalu.
Bayangan yang ada dibenak gue pas lagi nonton horror sama pacar harus pura-pura takut, biar nanti ada yang nenangin. Biar kesannya romantis gitu.
Tapi sial, tontonan acara Dunia Lain yang gue tonton ketika itu bener-bener gak ada yang serem. Yaiyalah, gue nontonnya siang bolong.
Pengennya sih gue pura-pura takut dideket pacar, tapi gue mikir ntar yang ada malah disangka banci. Kan gak enak.
Pas tontonan udah kelar, gue dan dia memutuskan untuk bergosip ria. Laptop gue biarkan tergeletak didepan.
Pas lagi asyik-asyik ngegosip eeh adek gue tiba-tiba muter video nya terlaknat yang gak sengaja terekam tadi.

UPIL FIRAUN !!

Gue shock berat. Lebih berat dari anu nya duo serigala. Anu.. maksud gue anu itu dompetnya duo serigala. Kan sekarang mereka lagi naik odong-odong daun. Ya pasti lah isi dompetnya tebel karena diundang show sana-sini  trus jadi berat deh dompetnya.
*gue pinter ngeles kan? EMANSIPASI WANITA BANGEET

Adek gue dengan polosnya nge play video itu. Sambil bilang,
'' iih bang,, coba liat kak Wulan di video ini ''
Gue stroke mendadak. Buru-buru gue mendekat ke laptop. Tapi terlambat, tangan gue udah di tahan sama si pacar.Gue-gak-bisa-gerak.
Dan mau gak mau gue ikut menikmati video aib negara itu.

di menit pertama, gue keliatan bloon dengan ekspresi sok fokus. Kayaknya disitu gue lagi milih list lagu deh.
di menit kedua, kepala gue mulai goyang dan bahu mulai joget pas denger lagu goyang dumang. Sebenernya sih disitu gue lebih mirip orang kena ayan.
SHIT, gue geli sendiri deh liat tampang gue.
di menit berikutnya bom atom mulai meledak dan terdengar suara....
HAAACHIIMM

Kampretos ! Gue bersin.
Muka gue ancur banget kayak kena nuklir. Gue langsung heboh pengen matiin video itu. Sedangkan pacar dan adek gue ketawa puas ngeliat ekspresi langka gue.
Benar-benar dua orang yang kejam ! Minta di eksekusi mati nih kayaknya
Dan yang bikin gue pengen manicure kuku jempol kaki Limbat ketika adek gue nge replay detik-detik ekspresi gue lagi bersin.
Ya Allah, sabarkan hati Raisa ya Allah..

Disitu gue udah teriak histeris kayak adegan sinetron yang berdiri ditengah jalan sambil ngeliat mobil yang datang dan mobil itu bakal na-brak. Adegan terkonyol dalam sinetron Indonesia. Udah tau dari jauh bakal ada mobil yang mau nabrak, masih juga berdiri disitu? Pake teriak-teriak lagi. Alay lu !

Oke, back to the topic.

Setelah puas ngetawain aib Raisa yang lagi bersin itu, gue cuma diem manyun. Tapi yaa tetap dong dengan gaya imoet cuiih nya gue.
Tiba-tiba aja pacar gue langsung ngomong.
'' Kamu disitu kayak gigi deh ''
Gigi? Gue gak salah denger kan? Eli Sugigi maksudnya? Iya kali yak..
'' Nagita slavina. Gigi yang istri Rafi ahmad itu looohhh ''
Gue mangap.
HAH?
Bulu idung gue sama gigi aja beda jauh. Bulu idung gue sering di rebonding trus biasanya juga gue kepang dua, sedangkan bulu idung gigi sering di smoothing seminggu sekali.
Gimana dia bisa ngatain muka gue yang kayak gigi?
Ah, tapi dilain sisi gue seneng. Gigi kan cantik, manis, unyu, yaa semoga aja setelah bilang itu si pacar gak minta dibelikan ale-ale 2 biji.

Pas malemnya gue nyamperin ibu. Hati gue masih berbunga-bunga dong, karena dikatain mirip Nagita Slavina. Artis cantik giculoh.
Gue nanya ke ibu.
G: Bu, masak iya Wulan mirip Nagita slavina? Gigi yang istri rafi ahmad itu.
Ibu: Hah? siapa yang bilang sih??


ekspetasi gue ibu bakal bilang:
'' ya enggak dong. Cantikkan kamu lagi. Kan kamu anaknya ibu. Kalo artis mah cantiknya di tipi-tipi doang ''
atau,
'' Hahaa iya memang sih. Kamu memang mirip nagita slavina. Sama-sama kiyut lucuk gitu ''
atau bilang,
'' Sssst.. diem-diem aja ya. Bapak kamu dan gigi itu sebenernya orang yang sama ''
Astagfirulloh, skip yg bagian ini!

Dan kenyatannya ibu ngejawab.

'' Siapa yang bilang sih? beda kali malah. Nagita kan cantik, ayu, perilaku nya lembut. Yaa beda jauhlah sama kamu yang kalo makan kaki nya di angkat satu !!  ''















elaah mirip dari manenyee ?




SEREMM VROH !

Gue cuma diem
balik badan
jalan pelan
masuk kamar
nyungsep ke selimut


Semua pasti karena video aib bersin tadi. Sudah ku duga.




84 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Tukang Gombal dan Tukang Baper

HAII SEMUAAA    *cipikacipiki
Gimana malam minggunya nanti?
Ada yang ngapelin gak? Sama gue juga kagak ada     *nangis bahagia -___-

Bagi gue sendiri, ritual jalan malam minggu itu gak terlalu berpengaruh.Gue orangnya gak tukang hebohan untuk nungguin malem minggu.Soalnya dari dulu, orangtua gue gak ngebolehin anaknya keluyuran.Apalagi dimalam minggu.Bahkan dulu, gue sempat penasaran gimana sih rasanya malem mingguan? Gimana sih sebenernya suasana malem mingguan diluar sana?
Ternyata malem minggu dengan malem-malem lainnya gak ada bedanya bagi gue. Kalo dalam bahasa Prancis nya ‘’ Podo ae = sama aja ‘’.
Gue di izinin pacaran oleh orangtua saat gue duduk dikelas 3 SMP disemester akhir.Dengan syarat, orangtua harus tau siapa pacar gue itu dan kalo mau ketemu ya hanya sebatas ngobrol dirumah doang.Kagak boleh keluar keluyuran gak jelas.Ntar masuk angin, soalnya harga tolak angin mahal.
Gue yang ketika itu dapat izin pacaran dari orangtua langsung seneng banget. Rasanya kayak menang main ular tangga. Wow banget !
Gue gak perlu pacaran diem-diem, backstreet kayak yang dilakuin temen-temen gue agar orangtua gak tau.

Dan sampai sekarang, kedua orangtua gue masih terus memantau anaknya pacaran dengan siapa. Bagaimana kelakuannya, dan apa dia bisa ngasi dampak positif buat gue. Ingat ya, dampak positif maksud gue. Bukan 2 garis positif  *halaah
Alhamdulillah sampai sekarang, orangtua gue seneng sama pacar gue yang sekarang.
Meskipun gue kadang bingung sendiri.Yang laki-laki nya gue atau dia yak?Kok malah pinteran gue dalam urusan gombal.HUAHAHAAA
Setiap kali dia ngomong trus ada kalimat yang menuju ke arah-arah gombal, gue langsung ngomong dalem hati,
‘’ ELAH, PASTI MAU GOMBALIN GUE. PASTI GOMBALNYA DENGAN CARA KAYAK GINI, PASTI GOMBALNYA CARA KAYAK GITU, ‘’
Gak tau kenapa, gue pasti tau tiap kali cara dia mau gombal. Dia gak tau kali ya kalo gue punya buku jurus gombal yang tebalnya setebal catatan hati perempuan galau di Indonesia.
Lo bayangin deh, tebel amat kan? 

Pernah suatu kali gue sama dia jalan-jalan sore. Sebelum jalan, seperti biasa kita harus mastiin tempat tujuannya dulu. Jangan sampe jadi muter-muter kayak odong-odong punya nya bang ucup.
G= Gue
P=Pacar


P: Kita mau kemana ini yang?
G: Kemana yaaa?
P: Bagusnya kemana ya yang?
G: Kesini aja dehh
  (Gue nunjuk hati nya pake telunjuk gue)
Pacar gue cuma senyum-nyengir-trus senyum lagi. Kemudian kita sama-sama ketawa manis. Dia yang ketawa, gue yang manis.  
Ini kejadian kemarin sore. Pas gue pulang kerja, mandi dan seperti biasa gue mantengin hp dengan kaki naik ke atas sofa. Serasa jadi ikan duyung versi kena siram air keras.

P: Yang, kamu udah mandi belum?
G: Udah dong.Udah cantik nih, kayak Raisa
P: Raisa apa Raiso?
G: Raiso yang. Raiso kehilangan kamuuuu
P: Hahaa ada-ada aja deh

Disitu gue ngerasa tingkat kecantikan gue yang beda tipis sama Pevita Pearce meningkat 5 kali lipat.
Gue hening beberapa saat.
Ya ampuunn.. gue baru sadar ternyata gue barusan nge gombalin pacar. Pake ganti nama dari Raisa jadi Raiso lagi.
kok gue yang gombalin sih? Tapi gak papa, gue ngerasa sukses dalam dunia per-gombalan.

Setiap kali gue ngegombal, pasti selalu berhasil .Berbeda dengan dia yang selalu gagal tiap gombalin gue.
Pernah suatu siang lagi panas-panas teriknya kita ngobrol dirumah gue.

P: Yang, jawab ya.
G: Iyaa
   (dalem hati: asyikk, mau digombalin. Lumayanlah buat ngurangin panas teriknya siang ini)
P: Menurut kamu, kalo dari angka 1 sampe 10. Cinta aku ke kamu ada di angka berapa?
G: Heemm mungkin di angka 8. Atau 8 setengah, atau 8 seperempat, atau 8 koma 2 ons.
    (serasa jualan cabe, shit)
P: Seriuuuss dong !
G: hahaha, iya iya, di angka 8 kali yak
P: SALAH
G: LOH KOK NGOTOT ?
P: Hehehee..jangan keras kali suaranya
G: iya deh. Jadi kenapa bisa salah sih yang?Trus di angka berapa dong?Angka 1 yak?Atau minus 1?
P: Di angka 2 yang
G: kecil banget angka nya.
P: Gak nanya kenapa gitu yang?
G: Maksa.
P: hahaa, Tanya dong yang
G: Iya iya, kenapa di angka 2 sayang?
*mulut gue rapat serapat-rapatnya
P: Iya, karena cinta aku ke kamu gak ada dua nya. Heheeeee*sambil senyum
G: Heheee*muka gue datar.

Rasanya gue pengen lari ke perosotan waterboom trus pengen teriak kenceng,

‘’ YA ALLAH, PERASAAN GOMBALAN INI GAK KAYAK GINI DEH PERTANYAANYA.SOALNYA GUE PERNAH LIAT GOMBALAN INI DI TIPI, BACA DI INTERNET JUGA. PANTESAN GUE BINGUNG SAMA PERTANYAANYA. OMAIGUT ! ‘’



Kayak gini ekspresi gue kalo udah tau bakal digombalin apa.
                            




Pernah juga suatu malam pas gue ngobrol-ngobrol sama dia didepan rumah gue.

G: Mendung ya yang. Gak ada bulan.(gue ngeliat ke langit)
P:(ikutan ngeliat ke langit) iya ya yang. Gelap banget langitnya.Gak ada bulan juga.
    Tau gak yang kenapa bulannya gak ada?
(dalem hati: kayaknya gue tau gombalan ini deh. Pasti jawabannya bulannya ada dimata kamu).
G: Ehhmm enggak tau yang.Emang kenapa?
*gue pura-pura gak tau
P: Bulannya gak ada dilangit karena bulannya udah pindah ke mata kamu yang.(sambil nunjuk mata gue)
G: (dalem hati: NAH KAN, BETUL KAN APA GUE BILANG. JAWABANNYA PASTI GITU)
P: Yang? Kok diem?
G: heheee..gak ada yang. Kamu bisa aja deehhh   HEHEEHEEE
*pura-pura ketawa

Pokoknya setiap kali dia mau ngegombalin gue, pasti gue udah bisa nebak duluan.Gue udah tau kalo dia lagi mau gombal.Yaa walaupun jadinya udah gak asik lagi bagi gue. Udah gak surprise gitu rasanya.
Hiksss…
Jujur, gue orangnya gak terlalu romantis.Entah ini bakat bawaan lahir atau sekedar hobbi.*laah memang ada. Bodo..
2 minggu yang lalu, kita ngobrol diruang tamu rumah gue.

P: Aku sayaaaang banget sama kamu
G:
OPO IYOO ?     (kalimat  khas gue)
P: Ah, kamu mah gitu. Tiap aku bilang gitu, pasti jawabnya opo iyo, opo iyo terus.Gak asik ah
Gue ngakak ketawa puas. Gue.Memang.Macho
(loh kok,? Ahsudahlah)

Memang bener sih, setiap kali dia ngomong gitu ke gue, gue gak pernah jawab, ‘’ iya, aku juga sayang banget sama kamu ‘’
Sampe patung liberty pindah ke ancol juga, gue gak bakalan jawab gitu.Jijik bangeet wkakaakaka

Pernah juga dia diem-diem baca blog ini. Padahal sebelumnya gue gak pernah ngasi tau apa alamat blog gue. Meskipun dia tau kalo gue punya blog abal-abal kayak gini.
Sampai suatu hari, pas kita lagi ngobrol-ngobrol dia komentar ke gue.
P: Kamu kok nulis blog nyablak gitu sih kalimatnya?
G: Hahahaaa ya iya dong. Namanya juga blog pribadi, tentang curhat-curhatan gitu yang. Lagian blog itu kan pacar kedua aku
P: ……………………………………………
*diam-hening.
G: HEHEHEEE
P: Kalo mau curhat kan bisa curhat ke aku sih,
G: Iyaa, selama ini aku kan juga sering curhat ke kamu yang. Kalo sama kamu curhatnya yang masalah serius, kalo di blog kan bisa curhat sambil bercanda gitu. Kalo curhat sambil bercanda sama kamu mah gak asyik. Orangnya baper.
P: Kenapa gitu?
G: Iya kamu baperan kalo di bawa bercanda
P : ……………………………………….
*hening lagi.




Memang bener deh, gue sering banget candaan sama doi. Tapi dia nanggapinnya serius. Gue pernah sms dia gini,
G: Yaaaanggg..si Tono nembak aku. Aaa senengnyaa(si Tono temen kerja gue)
P: Terus? Jawaban kamu apa? Kamu terima?
G: Ya iya dong. Masak yg kayak gini ditolak, kan sayang. Mubazir namanya
P: YAUDAH. PACARAN AJA SANA BERDUA

Elah, keset musolah juga tau kali kalo gue tadi bercanda. Dia mah langsung baper.
Cocok dah, gue tukang gombal dan dia tukang baper.
Kalo dijadiin sinetron, mungkin bakal judul ini bakal jauh lebih hits daripada sinetron tukang haji naik bubur. Kebalik ya? bodo amat.:D

Pernah juga pas lagi malem minggu. Hp nya doi lagi dimainin sama adek gue buat main game.
G: Dek, jangan dimainin hp nya. Bawa sini cepet, ntar kalo ada yg nelfon gimana?
P: Gak papa kok yang, Emang ada yg mau nelfon aku malem-malem gini.
G: Ya kali aja pacar kamu yg satu lagi. Ini malem minggu loh, lupa yak ?
P: yaa ampun, pacar aku cuma kamu kok. Beneran deh
G: Oooww
P: ……………………..
*manyun



Pernah juga gue candain dia sore hari sabtu.Ya namanya juga anak LDR, malem minggu kali itu kita gak bisa ketemu.
P: yang, kamu udah mandi belum sih?
G: Belum yang, aku mandi dulu yak. Kan ntar malem, malem minggu. Mau jalan gitu loh
P: sama siapa?
G: sama pacar dongs. Yaudah, aku mandi dulu yaaw
Pas gue kelar mandi.
G: Yang, aku udah siap mandi nih. Kamu udah mandi belum?
P: KAMU UDAH SIAP MANDI KAN? YAUDAH DANDAN YG CANTIK SANA, NTAR LAGI KAN PACAR KAMU MAU JEMPUT.

Gue langsung ngemut monitor.
Yaa amploop..gitu doang di anggap serius. Bunuh aja hayati di rawa-rawa bang, bunuh !
Tapi kadang seru juga deh kalo di candain gitu.Dia marah, gue senang dan bahagia puas.
Mungkin ini karena kebiasaan gue yang dulu saat gue masih sama si mantan. Kita berdua ngomongnya nyablak banget, ceplas-ceplos.Lah gimana kagak, kita udah temenan 3 tahun, Tau-taunya saling suka, trus jadian. So, pas gue sama temen gue jadian itu (yg skrg jadi mantan) kita ngobrolnya biasa aja. Blak-blakan.Seru sih memang.
Dan kebiasaan itu gue bawa ke pacar yg sekarang. Gue kira, semua orang itu sama. Semua orang bisa dibawa bercanda.
Ternyata enggak.
Gue baru tau, gak semua orang bisa di ajak bercanda.Kadang ada yang baperan, ada yang langsung tersinggung, ada juga yang langsung marah ditempat.Dan semenjak itu, gue jadi lebih berhati-hati kalo ngomong ke orang. Gue harus bisa milih-milih kata yang baik biar orang yang gak tersinggung untuk ngejaga perasaan orang lain.


My name is Wullan Yellow
Tengkiyu




Hayoo tebak siapaa?
Sengaja muka nya gue tutupin
                         




106 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~

Sahabat jadi Cinta = ANCURRR

Selamat siang wahai anak muda para penerus bangsa
KRIUK-KRIUK
*ngetiknya sambil makan mayasi koro koro. Halaah pamer. Gak penting.

Gak sengaja gue ngebuka foto-foto pas jaman majapahit ketika gue SMK dulu. Banyak banget hal yang seru yang gue lakuin bareng temen-temen dulu.
Gue ngerasa lebih nyaman sahabatan sama cowok.
Tahun 2012, gue kenal dengan 2 orang cowok. Dan mereka memang temen sekelas gue. Namanya Jefri dan Hanafi. Setiap hari gue bener-bener ngakak gak karuan liat tingkah laku konyol mereka.

Ada beberapa hal yang bikin gue nyaman untuk sahabatan dengan cowok.

1. LEBIH BISA MELINDUNGI KAUM CEWEK
Setiap pergi keluar rumah, kerja kelompok atau kegiatan sekolah lainnya, gue selalu di izinin ortu untuk keluar hanya dengan syarat, yang jemput harus salah satu dari mereka berdua.
Ortu bener-bener percaya dengan mereka. Sampe-sampe gue pernah nyuruh mereka bohong untuk ngizinin gue keluar rumah. Gue yang waktu itu baru putus di awal tahun 2013, bener-bener galau gak karuan. Dan itu galau terbodoh yang selalu gue sesali sampe sekarang. Kok bisa ya gue dulu sebodoh itu HAHAHAAA
Galau pertama
Gue ngajak Jefri dan Hanafi ke pantai yg ada dekat di daerah gue. Di situ gue bener-bener heboh bareng mereka. Untung aja 2 sahabat cowok gue ini mau gue ajakin ke pantai. Siang-siang bolong pula. Panas terik, belum makan, belum ganti baju sekolah. Amazing!

Galau kedua
Waktu itu gue lagi berada di hubungan yang kekuatannya sekuat tali plastik. Sekali tarik, talinya langsung putus. Gue galau. Bingung, antara mau nabok dia atau mau nguliti dia hidup-hidup.
Akhirnya Jefri dan Hanafi datang nyamperin gue. Ngajak gue jalan-jalan ke daerah yang harus memakan waktu 2 jam untuk sampai kesana.
Dengan kebohongan absurd lagi, gue nyuruh mereka untuk pamitan ke ibu. Dengan alasan,
‘’ ngerjain tugas praktek di lab ‘’, Oke, gue tau. Kita bertiga memang anak durhaka yang terkutuk. Mereka dikutuk jadi cakep, sedangkan gue dikutuk jadi imoet.
You know, pas pulangnya suasana bener-bener gak mendukung banget. Kita kehujanan. Hujannya ngeri pemirsa, satu paket sama petir dan kilat. W-o-w !
Gue yang waktu itu di bonceng sama Hanafi bener-bener takut. Suasananya udah magrib lagi.
‘’ Kepala lu masukkin ke jaket gue aja ‘’ teriak Hanafi di sela-sela derasnya air hujan. Dengan cepat gue masukkin kepala gue kedalam jaket dibagian punggungnya. Gue bener-bener ngerasa kalo dia percis kayak ayah. Yang telaten ngelindungi anaknya.
Selama diperjalanan, kaki Hanafi ngejepit kaki gue dibelakang.
‘’ biar kaki lo gak kedinginan ‘’
Yaa ampun, gue bener-bener bersyukur punya sahabat cowok seperhatian ini.

Galau ketiga
Gue putus lagi di akhir tahun 2013. Malem-malem gue sms Jefri nyuruh jemput kerumah. Gue suntuk.
Untungnya Jefri ngerti dengan keadaan gue. Dia ngajak gue duduk ditaman, beli minuman, beli cemilan satu plastic gede. Gue rasa dia pernah baca tentang riwayat hidup gue deh. Kalo gue saat galau, tingkat laper pengen nyemilin makanan bisa meningkat 10 kali lipat.
Gue makan cemilan yg dibeliin Jefri. Habis, ludes. Gue kiyut kan?
Gue curhat dari A sampe Z. Jefri juga sempat-sempatnya muter lagu band metal. Memang sih dia anak metal. Gue yang sebelumnya selalu kesel kalo Jefri muter lagu band metal, berbeda dengan malam itu. Gue justru menikmati setiap alunan musik keras yang diputar Jefri dari hp nya.


2. LEBIH SALING TERBUKA
Pada umumnya disetiap persahabatan pasti ada terselip kemarahan. Gak tertutup kemungkinan itu terjadi dalam persahabatn gue dengan 2 makhluk astral itu.
Gue sering marah sama Jefri. Soalnya kalo udah usil, emosi gue naik sampe ke gunung fuji. Tinggi banget kan?
Untungnya para cowok-cowok ini gak pernah gengsi untuk minta maaf. Candain gue, bujuk-bujuk gue. Dan ujung-ujungnya gue omelin habis mereka berdua.
5 menit kemudian, baik lagi deh.
Coba aja yang gue omelin cewek. Bisa muncul perang dunia ke 3 daah. Saling adu mulut, jambak-jambakan, tendang-tendangan.
Kadang kalo gue lagi bener-bener kesel, gue langsung blak-blakan untuk bilang ke mereka kalo gue gak suka seperti-seperti itu. Gitu juga mereka. Dan dengan saling keterbukaan itu persahabatan kita jadi awet kayak kenangan lo sama mantan lo.


3. SALING MENGERTI ANTARSATU SAMA LAIN
Jefri dan Hanafi yang pemalas belajar alias anti belajar itu dateng kerumah gue malem-malem. Pevita Pearce yang mau bobok imut ini jadi heran dong.
Ternyata oh ternyata, 2 makhluk ini minjem buku catatan kisi-kisi ujian semester gue. Pas gue sodorin buku nya mereka langsung cuss pergi sambil bilang, ‘’bentar ya Lan. Aku mau fotokopi ini dulu. ‘’
Jitu ampuh para pelajar.
Pas ujian semester dimulai.
’ Lan, nomer 23 dong? ‘’          - Hanafi
’ nomer 4 nyok. Cepeet ‘’        - Jefri       *udah minta, maksa lagi.
‘’ nyok, nomer 12,13,14 ‘’         - Jefri       *mintanya banyak amat. Sekalian aja tanya nomer togel gue.
PLAK !
Cung, nama panggilan gue ke dia.
Sedangkan dia manggil gue, ‘’ NYOK’’. Gak enak banget didenger. Manggil Raisa, atau Chelsea islan gitu kek.


Pas istirahat gue nemuin merek berdua.
Gue:  Eh, kalian berdua tadii malem gak belajar yak?
Jefri: Hehee.. enggak
Hanafi: Enggak
Gue: Elah, terus ngapain pake sok-sok minjem catetan gue segala wahai keset kaki. Di fotokopiin lagi.
Jefri: Gue kira tadi malem bisa ngafal, eh gak taunya temen-temen ngajakkin latihan band. Hehee

Ya walau gimanapun, gue tetap terus bantuin mereka buat belajar. Gue ngerti dengan keadaan mereka yang lingkungan mainnya jauh dari kata ‘’rajin belajar’’.


Begitulah kisah konyol mereka sehari-hari. Jefri, tipe cowok yang penakut untuk mengatakan cinta. Sedangkan Hanafi tipe cowok yang suka menebar cinta. Dari adek kelas, kakak kelas, cleaning service sekolah, ibu kantin sampe security penjaga sekolah juga di godain sama tu anak. Eh tapi kok yg terakhir agak ganjil yak. Oke, skip !
Bahkan gue pernah ngeliat buku Hanafi, yang satu buku isinya kata-kata gombal semua. Fix, udah gue duga. Pasti cita-cita nya dari pas umur 2 bulan pengen jadi Duta Gombal Profesional.
Gue ngerti itu.
Pernah juga gue ngalami kejadian kecelakaan motor. Dan gak tau kenapa, entah kepikiran apa, gue langsung megang hp trus nelfon Jefri dan Hanafi.
Kenapa gue gak nelfon orangtua dulu yak? Entahlah. Karena yg gue tau, mereka berdua sahabat gue yang sigap dan cekatan. Dilain sisi gue gak mau ngerepotin orangtua juga. Meskipun akhirnya gue cerita juga ke ibu sambil nangis meraung-raung. Padahal yang luka cuma jari kelingking doang karena keseret aspal sama luka robek kecil di siku.
Tapi suara tangisan gue kayak tangisan ibu-ibu yang lagi melahirkan anak kembar 5. HEBOH REK ! Sampe kedengeran satu erte
oke, gue tau. Gue-cemen !

Sampe suatu hari, Jefri nyatakan cinta nya ke gue.
SERASA DAPET HADIAH MOBIL DARI BUNGKUS KOPI, GUE KAGET BUKAN MAIN !

‘’ Hahaaa, lu tu ada-ada aja deh cung. Kita tu sahabatan. Masak iya mau pacaran. Jangan becanda deh ‘’

Gue cuma jawab satu kalimat itu.
Besok harinya sikap Jefri masih seperti biasa. Masih konyol, seru-seruan bertiga. Bahkan kalo dia tidur, gue dengan senang hati men-tato baju nya.
‘’ rasain lu. Cuci sendiri baju nya ‘’  gue ketawa setan.
Besok harinya dia masuk dengan baju putih bersinar sanlaik. Elah, malah iklan.
Iya, Jefri pake baju baru. Huahahaa

2 Bulan kemudian, LAGI… Jefri nyatakan cinta nya ke gue.
Dengan panjang lebar gue bilang ke dia.
‘’ cung , kita itu sahabatan. Udah 3 tahun sahabatan. Lu itu sahabat gue. Sahabat paling baik. ‘’
‘’ tapi gue sayang sama lu nyok ‘’
‘’ gue juga sayang sama lu. Gue sayang sama semua sahabat gue. Gue sayang ke lu melebihkan sayang gue ke pacar ‘’
‘’ yaudah deh ‘’

Seminggu kemudian, sikap Jefri ke gue mulai dingin. Hanafi yg ngerasa ada perubahan sikap antara gue dan Jefri mulai heran disetiap kali kita ngumpul bertiga.
Akhirnya suatu malam, Hanafi dan Jefri dateng kerumah gue.
Kita ngobrol 6 mata, ditambah mata kaki, ditambah mata hati dan mata-mata. Halaah
‘’ kalian ada masalah apa sih berdua? Kalo ada apa-apa itu cerita ke gue. Jangan ditutupin gini. ‘’
Setelah kita cerita panjang lebar, akhirnya gue dan Jefri kembali baik kayak dulu lagi. Sebenernya sih gue udah baik dari dulu, (pencitraan). Huahahaa

Malam itu gue smsan sama Hanafi. Ya kayak biasanya, ketawa-ketiwi, cerita ini-itu, sampe akhirnya dia sms gue gini,
H :
‘’ Gue mau ama lu. Tapi tunggu 5 tahun lagi yak. Tunggu gue sukses dulu. Hahaaa ‘’

Karena di akhir kalimatnya ada kata ‘’hahaaa’’, y ague bales canda lagi.

‘’ elaah, nunggu 5 taon kelamaan. Taon depan udah kiamat uy.. WKakaa ‘’

Dan mulai dari obrolan seperti itu, entah asal-muasalnya darimana gue dan Hanafi pacaran. Meskipun gak ada acara nembak pake kalimat, ‘’ akusayangkamublablablaa ‘’. Semuanya ngalir gitu aja.
Kadang gue sempat mikir juga, sengaja gue garisbawahi kata sempatnya. Soalnya gue keseringan enggak mikir. Jiahaaanjeerr
Gue mikir, gimana nanti jadinya persahabatan gue yg udah 3 tahun ini yak? Bakalan tetep langgeng atau bakalan hancur setelah gue dan Hanafi pacaran?

                                     





Pas diawal tahun 2014 lalu, temen-temen sekelas ngajakin pergi ke pasar malam. Gue yang sok-sok berani ngajak temen-temen masuk kerumah hantu. Akhirnya mereka mau. Tapi beda dengan Jefri yg planga-plongo kayak orang dongo. Gue samperin tu bocah.
G: Lu gak masuk rumah hantu juga?
Jefri diem. Dalem hati gue, jangan-jangan bentar lagi dia bakal jawab, ‘’lebih sereman muka lo daripada hantu didalem’’. Dan gue juga udah bawa batu bata untuk disumpelin ke mulutnya kalo tu anak jawab gitu.
J: Enggak ah, males nyok.
G: Yuklah gabung sama temen lainnya
J: Gak ah, disini aja.
G: Ciee lagi meratiin siapa lu disini. Ada cewek cakep yak? Mana cung? Mana?
J: Gak ada kok

Pulang dari itu, gue buka fb. Rencana mau upload foto-foto alay najis yang tadi, malah gak jadi karena gue gak sengaja baca status Jefri. Yang isinya kata-kata mutiara, berlian, permata dan kebun binatang.
Kayaknya nih anak lagi emosi berat nih.. Dan ternyata Jefri tau kalo gue jadian sama Hanafi.
Dan mulai hari itu persahabatan gue hancur. Gue yang udah jadian sama Hanafi juga ngerasa gak enak.

Sekarang gue baru tau, ternyata ada cinta dalam persahabatan itu rasanya PAHIT. Kayak lo yang lagi makan obat paracetamol pake sayur pare trus gak sengaja liat mantan gandengan sama pacar barunya.Padahal kemarin lo diputusin karena alasan mau fokus belajar! fak..  Paiiit pemirsahh   -_____-
Meskipun hubungan gue dan Hanafi Cuma bertahan dengan kata tahun. (baca: setengah tahun alias 6 bulan). Gue jadi ngerasa awkard banget tiap kali ngumpul bertiga. Rasanya udah beda, kayak ada manis-manisnya gitu. SHIT, KORBAN IKLAN GUEH
Maksud gue, rasanya itu beda. Gak seseru kayak dulu. Gak sekonyol tolol begok kayak dulu lagi.
Ya Allah, maafin hamba Mu yang unyu ini.
Hikss..                      
                                                                             
:(
                                                                             

Kemarin gue dapet sms dari Jefri. Isinya:

 Nyok..

Iye cung

Lu tau darimana nomer gue? Ini kan nomer baru.

Cuma lu yg manggil gue pake kata ‘’nyok’’.
Ada apa?

Hehee gak ada kangen aja

Elaah, lu sombong dih. Udah berapa bulan gak ada sms gue. Males ah

Hahaa maaf nyok. Gue kemarin sibuk kerja. Ngertiin dong. Jangan marah yak bebz.

Iyaaa iya.

Obrolan mengalir kayak biasa. Sampe Jefri sms gini,

Nyok. Gue sayang sama lu.

Lah, terus? Gue kan juga sayang sama lu. Sama semuanya gue sayang. Sama temen, sahabat kita juga.

Lu gak punya rasa sayang yg beda gitu ke gue?

Ahahaaa lu mah ada-ada aja. Gue jitak lama-lama nih

Gue serius nyok. Lu gak mau jadi pacar gue?

Kita sahabatan cung. Gue sayang sama lu dari dulu. Gue seneng punya sahabat hebat kayak lu. Lu ada disaat gue butuh. Lu selalu ngertiin gue dalam hal apapun. Gue sayang sama lu cung.

Emangnya kita gak bisa pacaran yak?

Gue sayang sama lu. Lagian kita kan sahabatan.

Apa bedanya dengan Hanafi. Dia kan sahabat kita juga. Dan lu sempat juga kan pacaran sama dia.

GLEKK
Ini ucapan yang paling gue takuti dinomor urut ketiga  setelah kata ‘’ KITA PUTUS! ‘’ dan kata '' BAYAR UTANG LU!''

Cung, udah deh jangan ngomongin itu. Pokoknya gue sayang lu karena lu sahabat gue.

Dan semenjak sms terakhir itu, Jefri menghilang.
Gak tau kemana. Nomernya juga gak aktif. Sementara hubungan gue dengan Hanafi masih baik-baik aja. Tapi gue tetep sedih karena ngerasa kehilangan Jefri

Huhuuu cung, lu dimanaaa ?

*nangis dibawah shower


Buat lo yg punya sahabat cowok.. Jangan sampe deh ada terselip rasa cinta-cinta gitu.
Ngubah status sahabat jadi pacaran itu gampang, tapi kalo udah ada yang namanya cinta terpendam dan cuma bertepuk sebelah tangan itu bakal bikin persahabatan lo ancur. Seancur hati lo pas ngeliat kulit kfc berserakan dijalan. Mau dimakan tapi malu, gak dimakan tapi sayang kalo terbuang.
Ancur kan hati lo !

Pesan dan kesimpulan gue dipostingan kali ini,
Jangan pernah buang-buang kulit kfc. Karena kulit kfc itu lebih berharga dari segalanya. Titik !




Lu dimana cung? :'(



34 comments:

Komentarnya ditunggu kakak~