Gue (gak) Cemburu

Rabu, Mei 20, 2015
Halohaaa
Hari ini panas ya, cuaca diluar teriknya kebangetan. Gue narok ikan mentah sejam yg lalu diluar rumah , tau-tau udah jadi ikan asin.
Panasnya mantap.
Sebenernya ini gak penting sih buat dibahas. Berhubung gue gak tau mau nulis apa untuk kalimat pembuka postingan ini. Jadi ya lumayanlah buat banyak-banyakin paragraph awal.

Tanggal 15  kemarin si doi pulang. Itu artinya perjuangan gue sebagai anak eldeer untuk sementara berhenti.
Menurut cerita, doi agak terlambat sampai ke sini karena dijalan tadi macet. Ada anak SMA yg lagi ngerayain kelulusan dijalan. Konvoi-konvoi satu erte, serasa jalan raya itu milik mereka.
Aah gue jadi teringat beberapa tahun yg lalu. Pas gue lulus SMP.
Gue dateng kesekolah pake baju rapi sekitar jam setengah 5 sore. Gue gak bawa tas, gak kayak temen-temen yg bawa tas dan gue tau dalemnya pasti ada pilox buat coret-coret nanti.
Gue gabung ke temen-temen.
Satu persatu nama dipanggil kedepan lapangan lalu diberikan amplop.
Muka gue lusuh, degdegan.
Ini dalem amplopnya duit lima rebu atau duit seratus rebu. Gue terawang ke langit biar keliatan isi dalemnya, dan sial. Isinya cuma kertas putih doang.
Oke, setelah semua amplop dipegang, semua murid serentak ngebuka amplopnya.
Dan astagfirulloh, ini salah apa sih guru gue? Kok bisa sampe khilaf gitu bikin keterangan lulus di dalam amplop ini.
Gue akui, ditingkatan akhir esempeh, gue bener-bener kagak pernah belajar. HAHAAAHAHAA
Dan setelah nerima amplop, gue langsung berbalik ninggalin sekolah. Bahkan temen-temen yg ngajak foto juga gue abaikan. Caaillaaahh cuiih
Gue nyebrang ke jalan raya depan sekolah. Sementara temen-temen masih sibuk teriak,loncat sana-sini dilapangan.

Gue nunggu angkot ditepi jalan.
Planga-plongo
Kayak orang dongo, memang.
Dengan jilbab hitam,baju kotak-kotak hijau, tangan kanan megang amplop dan tangan kiri megang duit untuk ongkos angkot.

Satu angkot berhenti,
‘’ bang, masuk ke jalan blablabla gak bang? ‘’
‘’ aduh, abang gak sampe sana dek. ‘’
Fix
itu tandanya gue harus nunggu angkot berikutnya. Dan diangkot ketiga lah gue baru naik.
Selama diperjalanan gue ngeliat kebelakang. Rame bener anak-anak esempeh yg konvoi dijalan,corat coret baju.
Entahlah, mungkin gue memang anak cupu.
Walaupun sebenernya gue juga sempat diajak sih buat ikutan coret-coret, tapi sayang bajunya. Kan masih bisa gue wariskan ke anak cucu nantinya. BUSEET DAH, NGIRIT AMAT !
Sampe rumah gue ngasi tunjuk amplop ke ayah ibu. Ngeliat mereka senyum aja rasanya udah wih banget.
Dan pas kelulusan SMK tahun kemarin, gue juga gak ikut coret-coret.
Coz, waktu itu gue lagi on the way ke sumbar.
Lagi,
Gue
Memang
Cupu


Oke, balik lagi ke cerita awal setelah flashback dikit. Gue mah anaknya memang gitu, kalo inget masalalu bawaannya langsung baper. Yaa meskipun masalalu pas gue sekolah dulu, gue jadi anak cupu. Hiks !

Tanggal 15 Mei
Doi dateng kerumah gue sekitar jam setengah 8. Disitu kita cerita-cerita goblok, dan gue juga makein bulu mata ke si pacar.
SUBHANALLAH , geulis pisan euyy..
Pevita pearce mah, lewaaatttt

Gak cuma ngelakuin hal konyol berdua, disitu gue juga sempat bilang kalo gue orangnya gak cemburuan. Gue bilang gini ke dia,
‘’ kalo adek mah orangnya gak cemburuan. Ngapain cemburu-cemburuan gitu. ‘’
trus dia bilang,
‘’ ah yang bener ? ‘’
‘’ iyaa loh ‘’


Dari awal pacaran, gue sama sekali gak pernah cemburu ke dia. Entahlah, gue yg terlalu percaya sm dia atau dia yg memang pinter ngejaga hati gue.

Hanya dia dan buku diary merah jambu nya yang tau. OH SHIT !


Tanggal 16 Mei
Gue sujud syukur. Kali ini malam minggu gue gak kelabu. Gak sekedar selimutan dikamar sambil telfonan, malam minggu kali ini gue bisa jalan bareng dia. Seneng dong.
Kita keluar sekitar jam 8. Pas lagi asyik-asyiknya jalan, eeh hp nya bergetar.
Nama dilayar hp nya, ‘’ RAISA ‘’.  (nama disamarkan hahaa)
Gue sih gak cemburu orangnya. Diangkat deh telfonnya. Dan ternyata si Raisa
 ini sepupu nya pacar gue. Dan disela-sela pembicaraannya pacar gue bilang,
‘’ aduh nanti lagi ya telfonnya. Lagi malam mingguan nih. Hehee ‘’  

Kemudian telfon putus.
Gue selow aja. Soalnya dia blak-blakan 
 bilang ke sepupu nya kalo dia lg malem mingguan, dia lagi sama pacarnya, dan itu gue. 
Kita lanjut jalan lagi, doi ngajak makan sih. Tapi disitu posisinya gue lagi pengen banget minum es. Buncit, buncit dahhh sonooo
Akhirnya kita beli minuman es, trus duduk bentar di kursi yg ada ditempat jualan nya itu.
Gue ngerasa nemuin surga duniawi waktu lagi minum es.
Sensasi nya gak bisa diungkapkan dengan kata-kata deh. Susah digambarkan dengan pengandaian.
Jijik gak liat kalimatnya. Gue aja jijik..

Sambil minum es, kita juga ngobrol ini-itu. Dia juga cerita tentang sahabat ceweknya, gue mah selow aja. Kan gue gak cemburuan orangnya.
Pas gue lagi antusias dengan masang muka bloon dengerin ceritanya dia, tiba-tiba aja ceritanya berhenti.
Dia diam. Gue bingung dong
Dia diam sambil mengalihkan pandangan ke arah lain. Gue penasaran dong kenapa dia tiba-tiba bengong gitu.
Gue noleh juga ke arah kiri dari tempat gue duduk.
EBUSSEETTT !!
Dia ngeliatin 2 orang cewek cakep.
Laki-laki mah gitu, kalo ada yang cakep pasti langsung dilirik.
HERAN GUE.. Kenapa laki-laki semua kayak gitu yak.
Gak tau deh, udah kodrat nya beginong kali

Selama jalan bareng dia, gue bingung sendiri. Nih anak bolak balik ngeliatin jam tangannya. 5 menit sekali pasti ngeliatin jam tangannya. Gue gak tau tujuannya apa. Entah takut kalo  gue pulangnya kemaleman  atau mastiin kalo jam tangannya masih bagus. Gue rasa sih yang kedua.
Gue dianter pulang kerumah jam setengah 10. Disitu mata gue udah ngantuk bukan main. Maklum anaknya cemen.


Tanggal 17 Mei
Doi kerumah gue jam setengah 11 siang. Sorenya dia bakal balik lagi, huhuuu
Selesai makan siang, eh tiba-tiba ada yang miskol ke hp nya. Karena penasaran, pacar gue nelfon balik.
Dan ternyata yg miskol itu cewek.
Dari pembicaraan yg gue denger sih kayak gini,

P= Pacar
R= Reni (Cewek lain) 
  *nama disamarkan

P: Ini siapa?
R: Ini Reni bang. Abang lagi dimana? Udah dibelikan belum pesanan Reni?
P: eehh iya iya  nanti ya Ren.
R: Emang abang lagi dimana?
P: Lagi dirumah.
R: blablalblaaa              *gue gak denger lagi suara tu cewek
P: iya, nanti abang belikan. Ini abang msh dirumah
R: blablabla
P: dirumah Ren.
R: Blalblablaaa
P: Hahahahahhaaa
R: Hhahahahaha… Blablablaaa
P: Iya, ini abang lagi dirumah. Nanti pas pulang abg belikan ya .

Telfon putus.

Gue cuma diem, kayak ada yg janggal gitu rasanya. Ngeliat gue diem, doi mulai cerita kalo cewek yg tadi nelfon itu tetangga sebelah rumahnya. Dan gue Cuma bisa bilang, ‘’ ooh ‘’ sambil ngelipir rambut sendiri.
Soalnya gue juga udah tau kalo itu cewek yg dia maksud. Dia juga pernah cerita itu ke gue.
‘’ dia tadi minta dititipin minuman cappuccino ‘’
Padahal gue gak ada nanya.




telingaaceweksuperpeka



Jam 5 sore, doi cuss balik ke daerah pkl nya.
Dan gue kembali eldeer. Gue sms dia nyeritain kejanggalan tadi siang antara dia dan ‘reni’ pas telfonan tadi.

Heran gue, dia itu siapa sih? Kok minta-minta nitip segala ke cowok gue. Saudara bukan, pacarnya juga bukan. Manja amat. Padahal cappuccino yg paling laris dan terkenal itu ada dijalan deket rumah pacar gue. Berhubung Reni dan pacar gue tetanggaan, yaaa berarti cappuccino itu gak jauh dong dari rumahnya Reni.
Gue aja yg rumahnya diujung kulon, harus ngelewatin7 samudera untuk beli cappuccino itu. Lah dia, deket kok. Manja !
Yang kedua, kenapa pas ditanya ‘’ abang lagi dimana? ‘’

 trus doi Cuma jawab, ‘’ lagi dirumah ‘’ doang.
Padahal reni udah berulang kali nanyain itu, tapi cowok gue masih dgn jawaban yg sama ngejawab pertanyaannya Reni.
Bilang kek,
‘’ ini abang lagi dirumah pacar, lagi nonton pokemon ''
atau jawab,
‘’ ini lagi dirumah pacarnya abang. Lagi belajar cara mengembangbiakan kutu rambut ‘’

Dengan dia bilang kalo dia dirumahnya gue, itu menunjukkan kalo dia udah punya pacar, dan itu gue. Supaya Reni juga tau kalo cowok gue udah punya pacar yg cantiknya kayak Ariana Grande kw 573. 





LAH, INI CUMA JAWAB DIRUMAH DOANG !
Janggal banget gak sih,
kayak ada yg disembunyiin.

Gue sms dia, mau nangis sih. Tapi gue tahan. Preman masak nangis, kan gak lucu.
Kebetulan malem itu gue lagi sendirian dirumah. Perpek banget kan nasib gue. 







Gue matiin tipi.
Masuk kamar
dan
gue
langsung
NANGIS !



Gue, Rahayu Wulandari. Perempuan dengan umur 19 tahun dan masih CENGENG ! disenggol pintu kamar aja gue  langsung mewek.


Gue masuk ke selimut, trus nangis.
Tangan masih tetep smsan, ngeluapkan kekesalan yang tadi.
Gue nangis kejer, tapi masih kiyut lah.
Oh shit !
Bantal gue basah. Gue balikan bantal gue ke bagian yg gak basah.
Trus nangis lagi. Basah lagi bantal gue…

Gue cemburu. Iya, GUE CEM-BU-RU
Gue nangis lagi,
 matikan hape, kemudian tidur.

Keesokan paginya, gue aktifkan hape lagi. Bejibun sms masuk dari si pacar.
Kemudian gue sms dia baik-baik seolah gak ada masalah apapun semalam. Gue seakan lupa dengan kejadian tadi malem. Dan sampe sekarang gue dan dia gak ada ngebahas itu-itu lagi.


HAHAHAHAHAAA

Kadang gue jadi malu sendiri kalo nginget kejadian semalam. Serasa termakan omongan sendiri pas gue bilang kalo gue orangnya gak cemburuan.
JIIIRRRR MALU WOIII MALUUU !!


Oke sekian dan terimakasih.
Postingan kali ini di sponsori oleh rasa malu yang luarrrr biasa !





36 komentar:

  1. dari bibir g cemburu tapi hati n mah cemburu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaaa iya bener banget. Cewek mah gengsi bilang cemburu. wakakaa :D

      Hapus
  2. biasanya bukan cinta klo ga ada cemburunya mba, kalo ga cemburu berarti ga bner" sayang sama pacarnya, ga takut kehilangan, dll
    tpi itu menurut saya mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehee iya ya mas.
      Tapi kadang saya ngerasa malu ngakuin kalo saya cemburu ke dia :D

      cemburunya sewajarnya aja lebih bagus kan, daripada cemburu berlebihan gitu

      Hapus
  3. wajar aja sih mba menurutku kalo cemburu, apa lagi kalo LDR, aku aja LDR 3 taunan, banyak banget cemburuan nya tapi itu menunjukan bahwa kita sayang dan ga mau kehilangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehee iya mbak. Tapi aku jadi malu sendiri. Soalnya 2 hari sebelum itu, aku bilang ke dia kalo aku orangnya gak cemburuan. hahaaaa

      wihh, langgeng ya mbak. Udah 3 tahun, LDR lagi.
      Bener deh, aku langsung merinding kalo denger orang yg udah pacaran sampe setahun lebih gitu. Pengen :(
      Senengnya kalo langgeng ya mbak :)

      Hapus
  4. cemburu itu tandanya sayang mba jadi gapapa kalo mba cemburu juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaaha iya mbak, cemburu itu kan manusiawi :D

      Hapus
  5. Wew ada yang cemburu, itu sih wajar, Kalau LDR... Tapi siapakah double R tersebut... hati-hati Pria bermain logika..
    Orang cemburu telinganya lebih sensitif ya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, miris banget yak. Lagi ngerasa cemburu tpi posisinya LDR-an. hikss

      Double R itu masihh menjadi misteri mas :D
      gak papa as kalo pria bermain logika, daripada bermain berbi-berbian, kan bahaya.

      iya mas, cewek kalo udh cemburu, jadi serasa detektif gitu =D

      Hapus
  6. Hayuuuu Lan, Reni itu jangan-jangan...... pembantunya pacar kamu, dia nelpon terus karena gajinya belum dibayar. *ngawur*

    Gapapa sih, cemburu aja, Lan. Namanya juga cewek, baperan. Asal jangan sampe cemburu buta aja, gelap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haa iya iya cha , bisa jadi itu yak :D

      Iya cha, tapi aku agak gensian gitu orangnya kalo ngakuin cemburu. HAHAHAA =D

      Hapus
  7. Cieee . . yang ketemuan sama eldeerannya ciee . .
    Wahh kayaknya gue salah masuk tempat ni, lagi2 disuguhi postingan tentang pacaran . . *mlipir mundur*

    Cemburu itu nggak papa . . yang penting nggak posesif . . *close tab*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, kalo cemburunya posesif sih jatuhnya mengekang. Apa2 dilarang, kan gak enak

      wkkakakaaa
      ketemuannya sebulan sekali doang mas. Maklum, derita eldeeran :D

      Hapus
  8. Kalo gak cemburu, kurang nyeni juga ya mbak.. dlm ngejalin hubungan kan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas,bener banget. Kalo datar2 aja mah gak ada rasa nya dalam ngejalin hubungan mas. wkkw

      Hapus
  9. Cemburu itu nggak bisa diumpetin.. Mending tanya baik-baik, biar nggak penasarin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa kok diumpetin mas,
      masuk kantong celana atau kantong kresek juga bisa.


      *salah fokus

      Hapus
  10. Emang begitu ya cara kerja cemburu? menduga..menduga..berprasangka...trus susah sendiri.. sedih sendiri..tanpa tahu kebenarannya...?

    *aku nanya begitu karna gak punya org yg bisa dicemburuin* #GakUsahDitegasin dengan bilang jo..... .... ....!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku lanjutkan kalimatnya ya, JO...... BLOOO !!

      Iya mas, emang gitu cara kerja cemburu. Curiga sendiri trus lama-lama bikin nyesek diri sendiri. Aneh ya mas orang yg kayak gitu
      , ckckckkc

      Hapus
  11. Oke... Cuma absen aja...
    *tanda tangan*

    Gue nggak kuat kaka...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sini,sini kalo gak kuat pegangan aja sama aku

      Hapus
  12. Kalok Febri sih alhamdulillah selalu jelas, Lan.. Saking jelasnya..

    "Aku lagi sama Bebay di kampus, Buk.."

    "Mam, aku ke rumah mu ya buat ambil uang remedi. Sama Beby tapi.."

    Dll. Bahahah :D

    Andai aku di posisi kamu, uda drama banget deeeeh :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaaa, syukur ya beb, Febri orangnya langsung jelas gitu, langsung blak-blakan.

      wkakaaa, udah drama pastinya ya beb. Udah ratusan episode juga kali yak =D

      Hapus
    2. Iya.. Tapi kadang saking jelasnya sih sampek nyebelin -_-

      Trus uda entah berapa liter air mata yang keluar jugak :P

      Hapus
    3. hahaa,
      ah Beby, masak gitu aja nangis. Liat aku dong, wanita tegar =D

      wkaka

      Hapus
  13. Jadi gity ya pacaran ad enak ad enggaknya. Positip thinking dong klo misalkan gk jelas tanyakan. Jangan nangis dulu haha misalkan bener dia srlingkuh y gpp brti blm jodoh :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa iya mas, pacaran gak selamanya seneng2 terus. Pasti ada masalah juga :)

      saya mah anaknya memang cengeng mas =D
      iya mas, jodoh kan udah ada yg ngatur :)

      Hapus
  14. Eh, ini mah yang pacaran jarak jauh~ *close tab*

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHAAAAAA

      eeh mas, mas...
      tungguu
      =D

      Hapus
  15. syukur dong masih cemburuan.. at least itu artinya masih normal kok Yu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mheheee iya mas...
      punya rasa cemburu juga harus bersyukur ya mas =D

      Hapus
  16. jeles yang disembunyikan. ya ga??

    waduh canggih juga euy, naro ikan bentaran uda jadi peda...

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAAHAAA iya mbak,
      lama-lama bisa jadi pengusaha ikan asin juga nih kayaknya mbak :D

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.