Antara cocok dengan kenyamanan

Senin, April 20, 2015
'' Lo cocok deh sama si anu ''


'' Eh, masak iya sih kalian udah putus, Padahal keliatannya cocok banget loh ''

'' Tau gak, asal saya lihat kalian berdua. Saya terus berdoa dalam hati, supaya kalian bisa langgeng sampe jadi ''

'' Sayang banget ya kalian putus. Padahal cocok loh ''


'' Saya senang kalo liat kalian berdua. Klop dehh ''



                                               


Akhir-akhir ini gue cukup sering dengar kalimat seperti itu. Dari mulai temen deket, sahabat, temen biasa, guru sekolah dulu, ibu-ibu tukang bersih-bersih disekolah, sampe pakde yang warungnya jadi langganan gue sama dia dulu. D  U  L  U
GUE HERAN !
Kenapa banyak sekali orang yang hanya menilai suatu hal dari sampul luarnya doang. Dari apa yang dia tampak oleh indera penglihatannya.

Memang, gue akui. Gue dan si X cukup lama have a inrelationship. Kemana-mana bareng, pulang pergi sekolah bareng, belajar dikelas bareng, ngerjain pr bareng, dll.
Tapi bukan berarti itu bisa jadi jaminan bahwa gue dan X bakal punya hubungan yang tahan lama. Contohnya sekarang ini, kita usai.

Sekali lagi gue tekankan.
Ini bukan soal COCOK ATAU GAK COCOK NYA.. tapi lebih mengarah untuk NYAMAN ATAU ENGGAKNYA .

Kalo gue cocok sama dia, tapi gue sama sekali gak ngerasa nyaman dengan dia. Lantas, apa hubungan itu bakal gue lanjutin? Ya gak lah.. bakal mikir kesekian kalinya dongss..
Kalo gue cocok sama dia, tapi gue gak pernah bahagia. Apa mungkin gue tetap bertahan dengan dia? It's so IMPOSSIBLE RIGHT ?

Cocok atau enggaknya bukan orang lain yang ngelihat.
Cocok atau enggaknya bukan orang lain yang menilai
Tapi diri kita sendiri, kita yang menjalani itu, bukan mereka !
Yang ngerasain bahagia itu kita, karena kita sendiri yang nyiptain. BUKAN MEREKA
Masa bodo' dengan statement yang gue denger akhir-akhir ini. Toh, yang gue cari bukan cocok atau enggaknya.
Sekarang udah gak jamannya lagi bagi gue buat ngenilai orang yang,
'' wah si cewek tomboy, si cowok banci. cocok ya mereka ! '' 
atau
'' pantes dong mereka cocok. Kan sama-sama keren. ''
atau
'' cocok banget ya mereka berdua. Sama-sama suka nonton spongebob , klop deh ''

GAK, GUE GAK NGENILAI ORANG DENGAN HAL SEPERTI ITU

Dan gue juga pengen orang gak ngenilai gue dengan cara seperti itu.
Karena yang gue cari saat ini bukan laki-laki yang cocok dengan gue.
tapi laki-laki yang bisa bikin gue ngerasa nyaman. Coz comfortable is so hard to find.

Kalo kita udah ngerasa NYAMAN, otomatis kita juga merasakan BAHAGIA. Lalu, kalo udah bahagia semua nya akan terasa cocok. 

COCOK yang gue maksud disini bukan cocok karena alasan yang di awali dengan kata '' SAMA-SAMA...... ''
(EX: Sama-sama tajir, sama-sama anak pengusaha) 
Tapi COCOK yang gue maksud dsini adalah cocok akibat dari usaha antar satu sama lain untuk saling melengkapi kekurangan pasangan masing-masing. Kalo semua kekurangan udah dilengkapi, baru lah itu yang dinamakan dengan COCOK. 


















12 komentar:

  1. Bener, kenyamanan. Karena itu yang kita rasain. kalau soal kecocokan sih, karena orang aja yang menilai..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya :) Kalo udah ngerasa nyaman, ya pasti dong udah cocok antar satu sama lain

      Hapus
  2. it's a choice ya Lan :D... Keep strong :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, itu udah jadi pilihan saya sendiri :D

      Hehee iya mbak, pasti :)

      Hapus
  3. berat nih pembahasannya..dalem lagi.. perasaan wanita :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaaa iya nih. Bukan cuma pembahasannya doang yg berat, yang ngejalanin juga terasa berat :D

      btw, perasaan wanita dan laki-laki itu sama saja *krikk krikk

      Hapus
  4. kalo udah nyaman, berarti udah cocok lah yaa

    BalasHapus
  5. wah setuju banget mbak. nyaman. denger itu kadang aku merasa sedih karena harus terima kenyataan kalo hubungan harus berakhir. tapi, gimana lagi. ga ada pilihan. dan akhirnya kenyamanan itulah yang di kejar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas.. :)
      karen ayg kita cari itu memang kenyamanan, enggak ada yg lain.
      kenyamanan itu memang harus di prioritaskan :)

      Hapus
  6. Susah emang kalok orang lain menilai kita, karena mereka sendiri ngga tau gimana perasaan kita.. Apalagi yang ngejalanin.. Taunya dari luar doank.. :(

    Yang sabar yah.. Semoga mendapatkan pasangan yang lebih baik, In Shaa Allah.. Aamiiiin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya beb, kamu bener banget. orang lain itu gak tau apa-apa tentang apa yg sebenernya kita jalanin.

      iya beb, pasti sabar kok :) terimakasih ya, amin

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.