Menghargai atas usaha yg mereka lakukan

Kamis, Maret 19, 2015
Entah kenapa gue paling jarang ngasi duit buat pengemis atau peminta-minta.
Gak ada kerjaan yg lebih baik apa selain menengadahkan tangan dari satu orang ke orang lain,
Bukan jiwa sosial gue gak ada, bukan juga gue pelit ! Lain ceritanya dengan orang yg memiliki cacat fisik, lumpuh,ato buta misalnya.

Tapi, gue sebenernya lebih menghargai orang yg berusaha mendapatkan uang dengan usaha yang dilakukan. Meminta-minta itu usaha gak sih, kayaknya gak deh -,-

2 minggu yg lalu, gak jauh dari tempat kerja gue ada pertunjukkan kuda lumping yang dilakukan oleh segerombolan anak-anak muda. Cowok semua memang,
Sebelum pertunjukkan dimulai, gue ngeliat didepan gue sendiri, mereka jalan kaki dari satu tempat ke tempat lain sambil menenteng peralatan musik. Ada yg bawa gendang,speaker,dan semacam lainnya. Panas-panas terik,keringetan, dan akhirnya mereka berhenti disuatu tempat yg lumayan dekat dr kantor gue. Dan disanalah mereka memulai pertunjukkan.
Keringat yg ngalir ditubuh mereka benar-benar keringat demi mencari uang yg halal.
Salut gue, jarang banget di zaman sekarang ini ada anak muda, khusunya cowok yg mau ikut melestarikan budaya indonesia. Iya, kuda lumping merupakan salah satu adat budaya Indonesia. Khususnya daerah Jawa.
Gue ngeliat pertunjukkan itu dari jauh,
Ketika pertunjukkan itu berlangsung, salah seorang dari temannya menghampiri orang-orang yg berada disekitar itu sambil nyodorin wadah kecil. Dengan senang hati gue masukkin rupiah kedalamnya, Yaa meskipun gak cukup menikmati karena jarak yg jauh. tapi gue menghargai atas usaha yg telah dilakukan mereka.

Itu salah satu alasan kenapa gue gak mau ngasi duit buat para peminta-minta.
Pernah suatu hari gue ngeliat bapak-bapak yg sehat wal'afiat jalan menghampiri orang-orang sambil bawa ember kecil
Itu punya kaki, punya tangan, tubuh juga masih sehat, kenapa harus milih kerjaan minta-minta sih?
Usaha dulu kek, apa kek,
Gak ngerti gue sama apa yg mereka pikirkan.
Bagi gue, daripada ngasi rupiah ke orang seperti itu, mending gue jajanin anak-anak kecil yang gue kenal. Lagian gue juga suka anak-anak kecil sih, heheee

Pernah waktu gue kecil, gue ngeliat bapak-bapak ngegendong anaknya. Menurut perkiraan gue, umur tu anak 5 ato 6 tahun gitu dah.
'' wah kasian banget ni anak, Disaat anak lain harus sekolah, dia terpaksa ikut bapaknya karena dia lumpuh. Dan itu sebabnya si bapak ngegendong putranya ''
Gak lama, gue langsung nyodorin rupiah.

setengah jam kemudian, gue menuju parkiran seusai nemenin emak ke pasar.
Dan apa yang gue lihat ???
Jarak 20 meter dari gue, gue ngeliat si bapak nuruni tu anak yg ternyata sehat wa'afiat. Lalu keduanya sama-sama jalan sambil ngitungin uang hasil meminta-mintanya kemudian mereka menghilang setelah masuk kedalam warteg

MENAKJUBKAN SODARA-SODARA !!

Dan kemarin, gue baca artikel.
Dimana seorang pengemis terlihat sangat asyik menjalankan rutinitas mengemisnya SAMBIL MAIN IPHONE
MENAKJUBKAN

MEMPESONA

WOW






So, kalo mau memberi, dilihat dulu pada siapa kita memberi, patut gak dia dapat pemberian, layak gak kita memberi itu atas usaha yg dia lakukan
Think again :)





2 komentar:

  1. setuju, aku pun begitu...kadang ada juga yang bikin kesel adalah pengamen bertampang sangar, kalo ga dikasi ngedoain yang jelek2, itu kadang bikin kesel

    BalasHapus
  2. hehee makasih yaa :)
    iya sama. aku juga pernah dikata-katain sm pengamen, hihiii
    Ya itu balik lagi ke kita, pantas apa enggak kita menghargai usaha nya tersebut :)

    Terimakasih yaa sudah mampir :*

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.