K.E.S.E.L

Kamis, Februari 12, 2015
Fix, gue kesel. Kesel woiii.. KESELL !!!!!



Sebelumnya gue udah nge-post tentang pacar gue yang habede. Oke, 2 minggu sebelum itu gue udah grasak-grusuk karena bingung nyari hadiah buat si doi. Makan gak mau,tidur gak nyenyak,mandi juga jarang, sampe-sampe gue di opname 3 hari dirumah sakit. Percaya? gak usah!

5 hari sebelum tgl 11, *hayoo hari apa hayo? liat kalender.
Gue ngajak kakak gue ke X. Gue udah dandan, rapi-rapi karena mau keluar. Eeeh kakak gue malah ngenolak dan memilih untuk stay dikamar. Padahal hari-hari sebelumnya dia udah nawarkan diri buat nemenin gue.
Dan dia ngenolak ajakan gue saat itu, malah dia bilang ke gue supaya besok aja pergi ke X nya.
Gue diem. Sambil pasang muka sok mikir, gue baru sadar. Ternyata besok yang dimaksud kakak gue tu besok hari sabtu. Lah, ini kan hari jumat.
Langsung deh gue ngomel gini ke dia,
'' ah kalo besok gue gak mau. Besokkan gue mau malam mingguan sama pacar. Yaa lo kan beda, udah gak punya pacar lagi ''
Hampir aja pisau berterbangan, untung wasit datang melerai adegan kami berdua.


Ya sebenernya gue maklum sih, dia kan lagi galau. Gimana gak galau, udah 4 tahun pacaran eh ternyata harus berakhir sampai disini. *berasa kayak lagu deh-,-
Gue, sebagai adek yang baik cukup ngerti dengan keadaan itu. Meskipun rasanya gue pengen bakar jenggotnya seketika, tapi rencana gue gagal. Karena gue sempat mikir, kakak gue kan cewek, ya mana punya jenggot woii !

Oke, omelan rasa kecewa gue yang dulunya berdurasi 2 jam, gue  coba minimkan jadi 1 jam 57 menit. Itu gue minimkan karena gue punya sikap simpati ke kakak gue yang lagi berduka cita atas hubungannya.
Gue, adek yang sangat pengertian. *udah,udah gak usah tepuk tangan
Pas gue lagi mau balik ke kamar, emak gue menawarkan diri jadi member jkt48  untuk nemenin gue keluar. Yaa sebenernya waktu itu gue sekalian mau ke atm ngambil gaji. Jarang-jarangkan emak gue ikut sama gue pas gue ngambil gaji. Karena selama ini yang nemenin gue ngambil gaji ya itu, 2 anak kurcaci yang tingkahnya aneh-aneh.
2 adik gue, cewek-cowok. Yang selalu bertingkah minta ini-itu pas gue ajak ke atm. Kebetulan atm yang paling deket dari rumah gue ya atm yang ada didalam swalayan. Lah, makin menjadi-jadi dah tu bocah.
Mau ini, mau ituuuuu
Kadang dalam saat kayak gitu, rasanya gue pengen ngumpet diantara rak susu kotak deh. Puciing pala plinces

Akhirnya gue dan pahlawan terhebat dalam hidup gue itu pergi ke atm. (baca:emak gue). Kalo emak gue baca tulisan ini, pasti deh gue dibeliin es krim dongdong. Yeaayy
Kalo gue pergi ke atm bareng emak gue, gak mungkin banget kan emak gue merengek-rengek minta dibelikan ini-itu. Mustahil :D

Gak tau kenapa, setiap kali gue nerima gaji. Ada perasaan bangga terselip di hati gue, perasaan seneng yang hebat. Bukan karena gue bisa megang beberapa lembar kertas itu, tapi gue bangga karena ternyata gue bisa menghasilkan lembaran kertas itu dari pekerjaan yang gue lakukan sendiri. Meskipun sampe detik ini gue gak mau dikatakan dengan sebutan, 'anak mandiri' hanya karena gue udah bisa nyari uang sendiri.
Gak, gue belum bisa nyari uang sendiri. Toh, kalo pun bisa itu semua bukan murni atas usaha gue. Itu semua karena support, saran yang berkualitas, kritikan hebat, dan solusi yang selalu diberikan keluarga ke gue. Mereka lah yang bisa membangun rasa kepercayaan diri gue.
Tanpa mereka, gue cuma sebutir debu. *lah malah nyanyi

Oke, gak usah ngomongin yang terlalu serius.
Soalnya gue lagi kesel. Iya kesel !

Setelah gue keluar dari atm, gue dan emak gue langsung jalan kedalam swalayan. Beli ini-itu, dan akhirnya kita keluar dari swalayan. Ninggalkan tempat parkir dan langsung pergi ke X. Disitu gue beli hadiah buat pacar gue, ditemenin emak.
Dan ini udah yang ke 2kalinya emak gue nemenin gue untuk beli hadiah buat pacar gue.
Gak tau kenapa, gue ngerasa nyaman aja kalo milih barang buat cowok. Padahal kita sama-sama perempuan loh, tapi kayaknya emak gue tau lebih banyak hal tentang barang kesukaan laki-laki. Yaa iyalah, emak gue udah nikah. Nikahnya sama laki-laki. Jadi ya wajar dong kalo emak gue tau apa-apa aja kesukaan laki-laki.

Setelah barang nya gue beli, gue langsung cuss untuk beli kertas kado. Sebelum pulang gue nyempatkan diri buat beli roti bakar. Pesanan ayah pas dirumah tadi.
Gak usah ngomongin roti bakar dong, favorit keluarga gue banget soalnya. Laper deh, ~huuuhuuu

Pas hari Rabu nya pacar gue habede. Udah gue ucapin pake sms, bla-bla-blaaa ini itu
Sebenernya gue pengeeeeeeeeeennn banget nyuruh pacar gue kerumah. Biar kado nya bisa gue kasih ke dia di hari itu juga. Sekalian mau ngucapin langsung. Tapi, gue sempat mikir juga. Jadi gue urungkan niat itu.
Soalnya kan pacar gue akhir-akhir ini lagi sibuk ngerjain tugas kuliahnya. Kan kasian kalo waktu ngerjain tugasnya yang sangat berharga itu di sia-sian cuma untuk ketemu sama gue yang gak seberapa ini.
Ya ludah, gak jadi deh. Rencananya hari sabtu aja ngasi kado nya. Karena gue yakin hari sabtu dia pasti kerumah gue. Pasti !!
Kalo hari sabtu dia gak kerumah gue, siap-siap aja ada golok yang lari-larian di udara. -_______-

Yang bikin gue kesel, ya tadi malem.
Siap magrib seperti biasa, gue smsan sama dia. Nah, biasanya siap isya dia bilang tuh kalo dia mau ngerjain tugas. Lah, ini kagak. Gue tanya deh ke dia,
'' Yang, gak lanjut ngerjain tugas yang semalam? ''

Trus dia ngejawab gini,
'' mas gak ngerjain tugas yang hari ini.Pengen istirahat dulu 1 hari.Kan hari ini mas ulangtahun :D ''

Hahaa, disitu gue sempat ketawa dalam kamar. Lucuuu deh kamu..
Tapi, tiba-tiba aja gue sadar.
Yaeellah, kalo malam ini dia gak ngerjain tugas ya mending dia kerumah gue lah. Padahal dari kemaren-kemaren gue udah pengen dia dateng kerumah gue pas dia ultah.
Antara mau kesel,mau marah,mau ngomel,mau tidur,mau makan, dan mau muntah karena ngeliat diri gue sendiri pas kacaan, akhirnya gue cuma bisa diem.
Gue ngelirik ke jam tangan gue, ebuset lupa. Sejak kapan gue pake jam tangan coba?
Gue liat jam, udah jam 20:57 wib.
Fix, gue cuma bisa diem dibalik selimut. Gak mungkin banget kan gue nyuruh dia kerumah gue di jam segitu. Yaelaah..
Awalnya gue sempat nyesal. Coba aja sebelumnya gue nanya hari ini dia mau ngerjain tugas atau enggak? Kalo enggak kan, dia bisa gue ajakkin kerumah. Karena gue PENGEN banget ngucapin habede langsung ke dia tepat dihari ulantahunnya dia.
Ya tapi, mau gimana lagi.

Gue nyoba sabar aja, ngertiin dia. Ya mungkin aja dia emang perlu waktu buat istirahat dirumahnya dulu. Itu lebih baik daripada harus kerumah gue malem-malem.
Positif thinking aja deh gue :')

Dan baru tadi malem gue inget, ternyata gue belum ngebungkus kado buat si doi. Ini nih, kerjaan yang paling gue BENCI. Gak tau kenapa, gue jadi ngerasa shock berat setiap kali ngebungkusin kado.
Kalo gak buat pacar, elaaahh mana mau gue ngebungkusin kado gini. Ya paling gue suruh aja mbak-mbak kasir buat bungkusinnya. Tapi, berhubung ini kadonya buat si pacar, yakali mbak-mbak kasir yang ngebungkusin. Kan gue jadi jealos. *halaah~
Oke, siap magrib gue mulai beraksi. Gue tutup pintu kamar, duduk dilantai dan TARAAAA
Aksi bungkus-membungkus itu siap dimulai.
Emang yee, repot bener ngebungkus kado. Atau karena gue orangnya emang kurang sabar dan cermat, gue jadi ngerasa, ''buset, susah amat bikin kado yang rapi ''
Dan setengah jam kemudian, kado akhirnya siap dengan apa adanya. Yaa meskipun gak rapi-rapi amat. Tapi gue bangga, karena kado ini gue bungkus pake tangan gue sendiri, bukan tangan mbak-mbak kasir :)

Sebelum kado dibungkus, gue sempat masukkin kertas yang gue tulis dengan beberapa wish buat dia. Biar kesannya romantis, kayak di tipi-tipi itu loh.
Dan lo tau gak, berapa lembar kertas yang udah habis karena gue buang hanya untuk nulis tulisan itu. Kalo gue hitung-hitung kira-kira ada 8 lembar kertas binder.
Lembar kertas pertama,
 ah salah posisi kalimat awal. REMUK-BUANG

Lembar kertas kedua,
 aduh, tulisan gue hancur banget. Plis, cukup muka gue aja yang hancur. REMUK-BUANG

Lembar kertas ketiga,
Udah setengah kertas yang gue tulis, eeh ada satu kata yang kurang. Kalo dicoret kan jadi jelek, REMUK-BUANG

Lembar kertas keempat,
Ebuseett, huruf awal nya kegedean banget. Jelek,jelek,ganti   REMUK-BUANG

Lembar kertas kelima
Udah lumayan bagus, cantik, eh tapi tunggu. Kok makin ke bawah tulisan gue makn berantakan yaa? REMUK-BUANG

Lembar kertas keenam
Pas lagi asyik-asyik nulis, eeh adek gue nyenggol. Kecoret deh. REMUK-BUANG

Lembar kertas ketujuh
Oke, ini yang terakhir deh, gue tulis cantik, rapi serapi-rapinya. Pas udah siap, gue baca lagi. Yaa ampuunn, ini tulisan gue?? Jelek banget sih tulisan gue. Masak cewek kayak gini tulisannya
REMUK-BUANG

Lembar kertas kedelapan
Halaah, emoticon smile nya kegedean. Itu emoticon smile atau emoticon angry ??
REMUK-BUANG

Dan di lembaran kertas kesembilan lah akhirnya gue bisa nulis tulisan habede and beberapa wish dikertas. Trus kertasnya gue masukkin kedalam kado. :)

Gak sabar deh, pengen cepet-cepet hari sabtu.
Kangen uwiiiiiiyyyy :(












2 komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.