True Story (15 Januari)

Jumat, Januari 16, 2015
Berhubung kantor gue udah pindah dari hari Senin kemarin,  gue terpaksa harus menghabiskan waktu 20 menit untuk sampe kerumah.
Lama kan? Gak juga sih, lebih lama nungguin cinta dari lo *masang muka khodijah~
Kantor gue yang dulunya deket dari rumah gue, dan cuma menghabiskan waktu 5 menit untuk sampe kerumah, sekarang berubah. Gue harus rela ngelewatin suasana macetnya pasar.  *miris bokk

Jadi, kemarin sore gue pulang kerja sambil nahan ngantuk plus kecapekan. Bukan, bukan kecapekan kerja ini mah, tapi kecapekan di perjalanan pulang dan perginya.
Gue bawa motor pelan banget, sambil ngeliat matahari sore gitu.
Nah, gue waktu itu lagi ngelewatin jalan simpang Anjing. Iya, namanya memangg simpang anjing. Gak tau deh kenapa orang-orang ngasi nama jalan itu dengan nama ‘hewan’.
Mungkin,
mungkin nih yaaa.
masih mungkin nih,
ini mungkin yaaa,
mungkinn..
iya mungkin nih (lama amat woyy !) *dilempar sandal
Mungkin orang-orang ngenamain jalan itu simpang Anjing karena banyak anjing yang sering diikat disitu.
Beda kalo dengan jalan yang dinamain simpang Buaya. Itu karena banyak para mantan-mantan gue yang sering nongkrong disitu. *siap-siap ntar lagi gue disantet
Di sepanjang jalan simpang anjing itu, memang adem banget. Kiri-kanan kulihat saja banyak pohon cemara, ~njiirr malah nyanyi
Kiri-kanan disepanjang jalan itu masih banyak pohon,hutan-hutan kecil, juga beberapa kolam ikan. Jadi area itu sering dipake buat jogging.
Pas sore itu, memang gue ngeliat banyak banget orang yang jogging.
Ada 2 cabe yang lagi jogging. Rambutnya digerai  ke atas   ke belakang, pake celana pendek,trus lari-lari unyu gitu sambil menggol-menggolin pinggulnya. Dalem hati gue ngomong,
‘’  itu mau jogging atau mau duet sama zaskia gotik yak? ‘’
Ada juga beberapa gerombolan anak abege yang jalan-jalan santai sore sambil cekaka-cekikik dijalan itu. Keliatannya lagi seru banget ngebahas sesuatu, pas gue lewat langsung aja gue klakson kenceng.
TIIIITTT –TIIIITTTT  ……….
Perhatian: Baca nya pake jeda ya, jangan di ucapkan sekaligus.Beda makna ntar :D wakakaaa

Rasain lu bocah, siapa suruh ngerumpi ditengah jalan. SEGEROMBOL pula lagi, haduuhh haduuhhh
Gue kembali melanjutkan perjalanan, eitss gue ngeliat ada 1 cewek dan 1 cowok yang lagi asyik jogging. Kayaknya sih mereka pacaran,  tau kan gue? Tau darimana coba?
Bukan!! Bukan Karena mereka make baju yang ada tulisan, ‘’ ini pacarku ‘’ trus ada anak panahnya gitu. Bukan, bukan karena itu brohh..
Gue tau mereka itu sepasang kekasih, soalnya gue ngeliat si cowoknya romantic banget ke ceweknya.
*meluk gulingg..
*kangen pacar uuww

GLEKK!!
Gue jadi teringat, waktu itu gue juga pernah jogging disini sama gebetan gue. Pas bulan puasa lagi :D

Gue lanjut jalan terus, tepat di sebelah kiri, gue lamaaa banget ngeliatin seorang laki-laki yang kayaknya calon ayah, lagi jalan sore sama istrinya yang lagi hamil gede. Cocuiiittt~~~
*Cetak undangan! Pesen catering!Panggil penghulu! Calon suami mana, calon suami ?????

Gue ngegas motor lagi nerusin perjalanan. Didepan gue ngeliat seorang perempuan make baju biru,celana panjang merah, juga make jilbab merah hati sedang jalan sama laki-laki. Laki-laki itu make kemeja cream, dan celana abu-abu.
*inget secara detail kan gueee
Si perempuan ngegandeng tangan si laki-laki itu dengan mesra nya sambil terus jalan.
Dan gue kaget pas ngeliat ke bawah. Ternyata si laki-laki itu jalan dengan bantuan tongkat yang ia kepit di sebelah kanannya.
Sekitar berjarak 5 meter dari situ, gue berhenti tepat disebuah warung kecil. Haus, mana Tupperware gue ketinggalan di kantor lagi.
Ya udin, gue berhenti di warung itu buat beli ale-ale, sialnya pas gue gosok malah keluar jin. Terus jin nya ngebisik sesuatu ditelinga gue, ‘’ coba lagi !! ‘’

*halaah, ngarang ajaaa
Gue ambil aqua botol trus gue duduk minum di warung itu. Gak lama kemudian, sepasang perempuan dan laki-laki itu ikut duduk dan istirahat di warung.
Kayaknya mereka bener-bener kecapekan karena jalan sore barusan.
Pelan-pelan, si perempuan ngebantuin si laki-laki duduk sambil menyingkirkan alat bantu nya itu. Gue cuma diem ngeliatin doang.
‘’ Darimana kak? ‘’ gue sok kenal nih,
‘’ dari perumahan itu dek. Baru pulang kerja ya? ‘’
‘’ iya nih kak ‘’
Dalam waktu singkat itu, gue banyak ngobrol sama dia.
Dan gue baru tau, ternyata mereka itu sepasang suami-istri. Dulu, pas mereka pacaran, orangtua si cewek gak setuju dengan si cowok. Karena berbagai alesan
Waktu itu si cowok masih sehat wal’afiat, belum jalan dengan alat bantu seperti saat ini.
Akhirnya karena tekad dan cinta dari mereka masing-masing yang kuat, mereka melangsungkan pernikahan 6 bulan yang lalu. Meskipun saat itu akhirnya ortu si perempuan setuju, tapi sampe sekarang  ortu nya gak pernah peduli lagi dengan keadaan anaknya.~entahlahh..
Sebulan yang lalu, suaminya kecelakaan dan kakinya mengalami kelumpuhan. Kata dokter, gak ada kemungkinan untuk sembuh lagi.
Tapi, dari cerita yang gue denger dari perempuan itu, gue bisa menyimpulkan kalo dia benar-benar seorang istri yang shalihah. Dia tetep setia ngurus suaminya, tetep ada disamping suaminya dalam keadaan apapun, dia gak ngeluh atas kejadian ini.
Gue rasa, perempuan hebat seperti dia sangat jarang ditemukan lagi. Belum lagi nanti ia harus mengurus bayi yang saat ini lagi didalam kandungannya. Gue gak bisa ngebayangkan, betapa kuat dan sabarnya perempuan itu.
Kebanyakan zaman sekarang perempuan mau enaknya doang. Rumahtangganya ada masalah, lari kerumah orangtua. Berantem dikit sama suami, eh minta cerai.
Banyak kejadian kayak gitu !
Gue salut deh sama perempuan ini, udah cantik parasnya, hatinya juga lebih cantik.
Bersyukur banget ini suami bisa dapet istri yang se shalihah dia.
Setelah percakapan itu berakhir, gue mikir dan ngebayangin apa jadinya kalo gue ada di posisi perempuan muda itu.
Apa gue masih kuat? Apa gue langsung putus asa saat mengalaminyaa?  
Mungkin gak ya, gue bisa segigih dan sesabar dia dalam menjalani kehidupan.
Cintanya gak direstui orangtua, udah gak di peduliin lagi dalam anggota keluarganya,jauh di perantauan, harus merawat suaminya yang lumpuh, dan juga bayi yang nantinya bakal lahir ke dunia.
Gue Cuma berharap, semoga syurga terbuka luas untuk setiap perempuan yang seperti dia. (amin ya Allah)..

Satu kalimat yang gue inget dari mulut perempuan itu,
‘’ Hidup itu akan baik-baik saja saat kita melewatinya dengan awal yang baik ‘’




Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.