One Question

Kamis, Januari 08, 2015
‘’ Kalau Wulan nanti setia enggak kalau udah punya pacar? ‘’


Bicara mengenai  setia memang gak ada habisnya. Itu tuh ibarat lo nyapu Styrofoam. Gak bakal kelar ngebersihinnya,karena ada lagi,ada lagi.
Banyak orang yang menyalahartikan makna dari kata setia. Setia, itu bukan dia yang harus ada terus setiap menit,setiap detik untuk kita. Dia itu hanya sebatas pacar bukan satpam bank yang harus 24 jam ditempat.
Coba deh pikir, pacar kita itu juga seorang manusia yang sama kayak kita yang juga punya kehidupan masing-masing. Jadi lo gak berhak merekrut seluruh waktunya hanya untuk buat lo doang.
Dia juga punya harapan,impian yang harus dia raih saat ini. Dia juga memiliki keluarga,teman,sahabat untuk berbagi. Bukan cuma ke lo doang.

Question diatas emang bener-bener bikin gue terdiam pas ngebaca nya. Gue sempat termangu unyu waktu nerima sms pertanyaan seperti itu.
Selama gue pacaran dengan beberapa ekor manusia, gue rasa gue udah semampunya dan berusaha buat setia. Bukan hanya setia, bahkan lebih daripada itu gue lakuin Cuma untuk satu hal, mempertahankan hubungan. Tapi, semuanya percuma bro,sis
Tragedi putus cinta itu terjadi ke gue lagi.
Kalo sekarang gue ditanya gimana rasanya pacaran, gue udah lupa. Beneran deh gak pake saos
Itu akibat saking lamanya gue udah karatan menjomblo ditambah amnesia gara-gara jatuh pas lomba makan kerupuk tujuhbelasan tahun kemarin.
Seumur-seumur gue baru sekali deh gak setia. (baca:selingkuh). Itu tuh pas jamannya SMP. Gue masih puber-pubernya, masih suka tepe-tepe ke kakak-kakak kelas. Bayangin aja deh, pas SMP gue sering banget dateng lebih awal kesekolah. *udah,udah gak usah tepuk tangan
Bukan karena gue kerajinan, sholeh,baik hati,dan suka menabung, tapi yang lebih tepatnya karena gue hobi jalan-jalan keliling sekolahan sambil nebar-nebar pesona gue yang beda tipis sama pesona Raisa. Ngeliatin kakak-kakak kelas yang cool,kesem-sem sambil julurin lidah trus air liur gue udah ngalir kemana-mana. Pokoknya waktu SMP gue norak banget deh.
Waktu itu gue pengen banget ngerasain gimana rasanya punya pacar,ngerasain punya pacar lebih dari satu. Yeah, akhirnya masih ada juga laki-laki yang rela kena serangan ayan karena jadi pacar gue.
Lah sekarang, boro-boro mau selingkuh, punya satu pacar aje kagak -,-
Masuk SMK, gue baru sadar pas denger nasihat emak gue.
‘’ Kalo pacaran itu jangan sampe kita nyakitin hati dia, biar aja dia yang nyakitin hati kita ‘’


Pernyataan itu yang membekas di ingatan gue. Dan gue bertekad untuk bener-bener menghargai suatu hubungan dengan berusaha setia.

MIRIS !!
Masuk SMK, gue pacaran sama temen sekelas. Seminggu setelah itu gue baru tau kalo ternyata gue DI TIGAIN
DI TIGAIN !!
DI TIGAIN !!
Lebih parah dari diduain, (ya iyalah bego)~

Sumpah deh, waktu itu gue sama sekali gak marah. Gue gak kesel,gak galau kayak cabe-cabean yang lain. Apa-apa update status,galau dikit langsung bikin status,mau mandi bikin status,mau sholat juga bikin status,laper juga bikin status. Helloww~  lo kira dengan lo bikin status trus lo jadi kenyang gitu? Laper tu makan, nenek-nenek baru lahir juga tau kalo lagi laper itu harusnya makan.
Gue disitu nyoba tegar. Gue sama sekali gak ada nangis, yang gue rasain waktu itu Cuma satu hal. Gue cuma ngerasa jadi orang yang paling bodoh sedunia. Kok bisa-bisanya ya gue gak tau kalo gue udah di tigain.
Tapi dengan kejadian itu gue sama sekali gak ada niat buat bales dendam. Karena yang bisa bales dendam itu Cuma nini pelet doang.

Mungkin saking gede nya niat gue untuk setia, sampe-sampe predikat jomblo high quality juga masih setia nemenin gue.
Bagi gue, cinta itu ibarat tukang parkir. Yang pas kita lagi butuh, dia gak ada. Sering nongol tiba-tiba entah dari lubang mana. Kalo tukang parkir bilang ‘stop’ ya kita harus nurut, gak boleh ngebantah. Nanti dikutuk jadi maling kutang.
Iyaa  gitu juga cinta. Datang tiba-tiba tanpa ngasi kode sebelumnya. (lo kira latihan pramuka?)
Dan saat cinta pergi lalu bilang ‘stop’, kita bisa apa? Cuma nurut dan pasrah aja kan..

Buat yang ngirim sms dengan pertanyaan itu tadi malem, sebenernya jawaban yang gue send itu gak cuma sesingkat itu. Masih banyak lagi makna dari jawaban gue atas pertanyaan itu.
Tapi, semuanya gak bisa gue ketik di hp. Selain dikarenakan ngantuk yang super, gue sebenernya juga gak bisa ngejawab dengan tulisan. Cukup dengan tindakan yang bakal gue buktikan.

Udah ah, ngomongin cinta mulu.  Sampe kodok bisa kondangan  juga gue gak bakalan ngerti.
Gue laper, tapi gue gak update status :P
Gue cari pacar sarapan dulu yeee
Byee







Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.