Gue (bukan) Feminim

Selasa, Januari 27, 2015
Gue bukan perempuan feminim !!  *ketok palu
Iya, gue gak suka jadi perempuan yang terlalu keperempuanan, *loh(?)
Banyak banget beberapa orang yang berkomentar gini ke gue,
’ lo jadi perempuan yang anggun dikit dong ‘’
‘’ kalo bersikap itu gak usah grasak-grusuk deh. Kayak laki-laki aja ‘’
‘’Lo gaya jalannya lembut dikit kek ‘’
‘’ eh, lo kok punya jakun? ‘’
Bukan,bukan, yang terakhir ini komentar temen gue pas ketemu sama banci dijalan.

Kadang gue bingung, harus kayak gimana lagi sih gue bersikap?    *mikir keras
Mungkin ini faktor kenapa gue belum bisa jadi perempuan feminim.

1. MAKE UP

Make up dan perempuan memang sesuatu hal yang gak bisa dipisahkan sampe kapanpun. Dan itu seolah udah jadi kebutuhan khusus seorang perempuan. Bicara mengenai make up, gue sendiri enggak terlalu care sama yang namanya make up. Cukup sekedarnya aja.


2. KALEM
Asli, gue orangnya bukan salah seorang yang memiliki sikap ka to the lem. (baca:kalem). Kalo ada kejadian lucu didepan mata, spontan aja gue langsung ketawa. Gak peduli itu dalam suasana apa, gue orangnya blak-blakan. Kalo lagi sedih ya sedih,ketawa ya ketawa. Gue gak bisa ngendalikan sikap dengan pura-pura kalem. Bersikap anggun, jauh dari gue itu mah

3. ROK
Ini dia masalah terberat dalam hidup gue. Seumur hidup, rok yang ada didalam lemari gue cuma rok seragam sekolah. Dari gue es-de,es-em-pe,sampe es-em-a.
Gak ada rok lain selain seragam sekolah yang terlipat rapi dilemari gue. Rata-rata hampir celana jeans semua, wkwkww
Jujur, gue gak suka pake rok sebenernya. Yang pertama karena, risih. Iya risih,kemana-mana harus bertingkah lembut karena gak bisa bebas bergerak apalagi melangkah kalo pake rok.
Sampe-sampe mantan gue pernah bilang gini,
‘’ kamu pake rok dong sekali-kali ‘’
Oke, besok nya sarimin gue pergi kepasar bareng emak gue. Beli beberapa rok. Pas sampe rumah gue langsung nyobain depan cermin, astoge, gue kayak seorang ustadzah.   *sama-sama yuk, amin 
Dan lo tau gimana pujian orang sekitar gue pas ngeliat gue make rok?
‘’ lo cakep deh pake rok ‘’
‘’ kamu cantikan loh kalo pake rok ‘’
‘’ anggun bener lo kalo lagi make rok ‘’


IYAAA YANG CAKEP ITU KAN ROK NYA, BUKAN GUEEEE !!!!
*Nelan obeng

Yaa, meskipun gue udah beli rok, tapi gue jarang banget make nya. Males,risih,ribet dan gerah. Gue make rok kalo lagi pergi ke event-event penting aja. Berburu kodok, misalnya.


4. HIGH HEELS

Sebuah benda yang udah menggoreskan luka terdalam direlung hati gue yang paling dalam. *yang mau muntah, silahkan
High heels, gue sebenernya paling anti make yang begituan. Jangankan jalan-jalan pake high heels, nyobain high heels di toko sepatu aja kaki gue udah gemetaran saking gugupnya. Gue pernah sekali dipermalukan oleh si high heels. Bukan Cuma sekali,2 kali,3 kali bahkan lebih pemirsa..
Terakhir kali kejadian yang gue ingat pas bulan mei tahun 2014 kemarin. Waktu itu gue datang ke acara weddingnya kakak sepupu gue. *kalo ngebahas wedding, bawaanya jadi pengen ke KUA
HALAHH
Nah, waktu itu gue udah cakep banget tuh. Pake baju gamis, pake jilbab yang matching nya ulala, di make up dikit sama tukang make up.
Gue jalan pelan menuju pelaminan ,duduk manis di kursi pelaminan.. *CALON SUAMI MANAAA WOYY !!
Sebelum otewe ke gedung pernikahan, gue sempat ragu untuk make high heels. Gak mungkin kan gue make sepatu yang flat, gak mungkin juga pake sepatu sport,apalagi make sandal kamar mandi musolah, gak,gak mungkin banget dahh.
Ya ludah, mau gak mau gue terpaksa HARUS make high heels. Gue jalan pelan-pelan percis kayak orang yang baru selesai sunatan. Dan lo tau gimana dagdigdug nya jantung gue pas jalan didepan banyak tamu undangan? Iya, gue mulai salting.
Beberapa tamu undangan ngeliatin gue, sebenernya sih gue pengen bilang, ‘’ bukan,bukan gue mempelai wanitanya ‘’
Tapi,semuanya hancur. High heels merusak harga diri gue seketika.
Gak usah tanya kenapa, yang pastinya karena kaki gue gregetan dan keselo ditempat. Iya, didepan orang rame. Malu banget gue, aer panas, mana aer panas !!!
Yang bikin kesel itu, kenapa kejadian naas itu terjadi pas gue ngeliat ada cowok cakep yang mandangin gue. Image gue kan jadi rusak gara-gara high heels. AAAAAAAHHHHH     *pake nada iklan traveloka.com
Dan itu, itu emang kejadian memalukan yang gue ingat dari sekian banyaknya tragedy high heels buat gue.

Karena itu, gue paling males kalo make high heels. 
Mending make sepatu datar aja dah kalo kemana-mana. Aman,simple,praktis dan cepat saji. *ini indomie ato sepatu (?)

Tapi, dibalik itu semua gue tetep perempuan yang memang perempuan. Kalo gue bukan perempuan, maka gue tidaklah seorang perempuan. Karena gue adalah perempuan, maka gue itu perempuan.

Jadi seorang perempuan memang sesuatu yang sangat membanggakan bagi gue. Karena, Tuhan mempercayakan perempuan sebagai tempat untuk menitipkan manusia baru di dalam rahimnya. Gue bangga loh, J

Udah siang, gue laper
Capcus nyari rumput makan J
Byeee 

3 komentar:

  1. Namanya udah terpasang di blog saya yah. Makasih udah follow

    BalasHapus
  2. Namanya udah terpasang di blog saya yah. Makasih udah follow

    BalasHapus
  3. Wah, terimakasih banyak yaaa :)

    Sama-sama Robby

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.