Move On I

Senin, Desember 29, 2014
Well, aku gak bisa tinggal diam gini aja. Aku capek kalo harus nangis terus karena ngingat yang itu-itu juga. Buang-buang waktu memang, toh gak ada baiknya. Yang ada malah bikin hati galau mulu
Tanggal 10 Desember, kakak ku ngenalin aku dengan teman kuliahnya.
Dengan tujuan, supaya aku gak kesepian lagi. Aku pikir, iya juga sih. Dilain sisi aku gunakan itu sebagai cara untuk move on.
Tukeran nomer hp, dan kami mulai smsan. Namanya mr.D.
Seminggu pertama kami udah mulai deket, ngerasa nyambung tiap kali diajak ngobrol.
Dan secara kebetulan atau enggak, masalah yang sedang kami hadapi sama percis. Iya, dia ternyata juga ditinggal ngilang gitu aja oleh pacarnya. Sama kayak aku :(
Mulai deh, kami ngebahas dan curhat satu sama lain. Dia orangnya asik, lucu pokoknya karena dia hari-hariku yang dulu sempat kelam mulai cerah lagi. Aku gak ngerasa kesepian,galau atau apalah namanya.
Tepat dimalam minggu, seperti biasa aku cuma tiduran dikamar,dengerin musik sambil ngelanjutin nulis novel. Tiba-tiba mr.D call me, aku angkat. Kami bicara ini-itu banyak banget. Mulai dari hal bego,hal sepele,masalah kuliah,cerita zaman dulu dan masih banyak lagi lainnya.
Pas lagi asyik telfonan, dia minta izin bentar ke aku untuk ngebales sms yg masuk ke hp nya. Oke, no problem.
But, after that he says '' Lan, sorry ya ntar sambung telfon lagi. Pacar ku lagi sakit nih ''
What? pacar? Bukannya pacarnya udah ninggalin dia dengan menghilang gitu aja? Dan kenapa juga dia masih nganggap kalo itu pacarnya?
Dengan lumayan kesel, aku nyoba buat ngertiin dia. Entahlah, aku harus gimana saat itu
Sedih karena dicuekin dia atau harus turur bahagia karena pacarnya kembali lagi buat dia?
2 hari setelah itu kami lost contact, I think he's so busy with his gf.
Aku ngalah, mulai saat itu aku janji untuk gak menghubungi  mr.D. Takut ganggu hubungan mereka, itu alasan utama ku.
Esok harinya dia menghubungi aku. Nanya kabar, ini-itu, dan respon ku saat itu so flat !!
Hingga sampai detik ini aku dan dia gak ada komunikasi lagi. Biar aja deh dia bahagia atas kembalinya pacarnya.

Hari-hariku yang dulu mulai cerah perlahan meredup. Padahal aku pikir, karena hadirnya dia dihidupku saat itu, semuanya akan berubah. Iya berubah cuma sesaat doang.

Move On I is FAILED !!






Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.