THE FIRST MEET

Senin, November 24, 2014
Alhamdulillah setelah lulus SMK bulan mei kemarin, aku diterima kerja di salah satu perusahaan swasta dibagian Adm.
And then, setelah 3 bulan aku kerja disana aku merasakan banyak hal-hal baru yang selama ini bisa ku pelajari langsung.

Pertemuan pertama

Tepat ditanggal 2 September, Bang Hendi, salah satu karyawan datang ke tempatku kerja. Dari suaranya aku bisa mendengar pembicaraan mereka dengan kepala gudang, atasanku. Aku sih santai aja didalam ruangan sambil baca komik. kebetulan waktu itu lagi gak ada kerjaan, hehee :D
Gak berapa lama, telingaku mendengar sebuah suara yang sama sekali belum pernah ku dengar sebelumnya. Karena gengsi buat liat ke luar ruangan, aku memutuskan untuk tetap duduk baca komik. Tiba-tiba seorang cowok dengan menggunakan kemeja putih lengan pendek mendongakkan kepalanya masuk untuk melihat ke dalam ruanganku. Kemudian ia senyum.
Dalam hati, '' wah, manis bener nih cowok ''.
Hanya senyum, ya wajarlah itu kan biasa. Aku kembali melanjutkan baca komik. Aku mulai agak risih, dari ujung mataku aku ngerasa ada yang memperhatikanku. Aku melepaskan pandangan dari komik, dan ternyata si cowok tadi berkali-kali memperhatikanku dari luar ruangan. Dan ketika aku menangkap tatapan matanya yang aneh, ia buru-buru senyum ke arahku. Lagi, senyum dan senyum.
Ini cowok apa sih, dari tadi lirik-lirik gak jelas, omelku dalam hati.
Lima menit kemudian dia masuk ke ruangan.
'' punya charger bb gak mbak? '' tanyanya. Gak tau deh itu beneran lagi butuh charger atau cuma modus doang.
'' enggak bang '' jawabku singkat. Gak tau kenapa tiba-tiba aja dia duduk di kursi kepala gudang. Sedangkan kepala gudang masih asyik cerita dengan Bang Hendi di luar ruangan.
'' namanya siapa mbak? '' dia ngulurin tangannya.
'' Wulan ''
'' Ricky, udah lama kerja disini? ''
'' baru 3 bulan. Kalau abg? ''
'' Baru masuk hari ini '' ujarnya. Obrolan kami mengalir gitu aja dengan santainya. Ternyata dia orangnya asyik banget diajak ngobrol. Dengan logat sunda campur padang gitu. Sampe-sampe aku bingung sendiri, ni cowok orang apa sih? -,- #elaahh
Dan kami sempat sama-sama kaget waktu ngobrol masalah umur. Dia kaget dengan umurku yang masih 18 tahun, dan aku juga sempat kaget dengan umurnya yang udah 30 tahun.
Pertemuan pertama yang begitu mengesankan. Saking senengnya, sampe dirumah aku langsung buka diary dan menorehkan kejadian tadi.


Pertemuan kedua

Pertemuan kedua ini berlangsung saat aku lagi sendirian di kantor. Kepala gudang, atasanku sedang ditugaskan di kota lain. And you know, I'm busy, so confused !!
Ya wajarlah, namanya baru pertama kali masuk ke dunia kerja dan hari itu aku harus kerja tanpa di bimbing kepala gudang. Dengan bermodalkan kalimat sakti, '' Bismillahirahmanirahim '' aku memulai aktifitas. Dan aku bertekad dalam hati untuk bisa mandiri. Karena selama 2 minggu ke depan aku masih harus sendiri di kantor.
Alhamdulillah setelah 3 hari, semua pekerjaan berjalan baik. Tepat ditanggal 05 September dia datang ke kantor with Bang Hendi. Dia masuk kemudian duduk dan kami ngobrol banyak hal.
Enggak tau kenapa, perasaanku jadi deg-degan banget. Hahaa =D
Dia juga sempat nanya tanggal kelahiranku.
'' 14 september tahun 96 bang, ''
'' wah, 18 tahun dong ya '' (padahal pas pertama ketemu udah pernah di kasih tau deh)
'' iya ''
Sambil liat kalender yg ada di atas PC.
'' bentar lagi dong '' ujarnya. Aku cuma ketawa kecil
Ketika itu, aku sangat berharap semoga aja dia bakalan minta nomer handphone ku. Tapi, sampe dia permisi keluar dari kantor, dia sama sekali gak ada ngasi kode. ''kode'' !!
Fine, aku cuma kepedean. Aku cuma terlalu berharap.
Mulai hari itu aku berniat untuk gak terlalu memikirkan dia lagi. Keesokan harinya, a new number call me in my phone.
And I don't know who is it?
'' Hallo, ''
'' hallo, ini wulan ya? ''
'' Iya, ini siapa ya? ''
'' Ini Bang Ricky lan... bla bla bla blaa ''

Oh my God, dia nelfon aku. #jumping-rolling-jumping-rolling
Seneng bukan main deh rasanya. Yaa meskipun tujuan dia nelfon nanya-nanya tentang masalah kerja. Tapi sumpah deh, aku seneng banget. Setelah itu, hampir tiap malam aku berharap and berharap semoga aja dai call me or send messages diluar jam kerja. Dan yang pastinya bukan untuk nanya tentang kerja. But, that's not come true. Syedih juga huhuuu :(
Pagi besoknya dia nelfon aku, LAGI, nelfon cuma buat nanya ini-itu masalah kerja. Tapi kali ini aku seneng. Di akhir pembicaraan dia sempet nanya,
'' Udah makan siang belum dek? ''
Weeeuw, serasa melayang wkwkwkk~
Karena gak mau terlalu kepedean and terlalu berharap besar aku cuma jawab singkat tanpa nanya balik ke dia. Yaa namanya juga cewek.
Sesuka apapun seorang cewek terhadap cowok, cewek gak akan pernah menunjukkannya. Bukan karena gengsi atau jual mahal, tapi karena takut terlalu berharap kemudian dikecewakan. Only that !
Pertemuan ketiga

Tanggal 16 September dia datang lagi ke kantor. Aku bener-bener kesel setengah mati. >,<'
Iya kesel, dia kan udah tau kalo tanggal 14 kemarin aku ultah. But, kenapa dia gak ada say HBD ke aku? padahal aku berharap banget bisa dapat say HBD dari dia.
Okay,okay.. I know.. You're mine it's just DREAM !! Always DREAM forever.
Semua harapanku hilang dan aku bener-bener ngerasain lelah buat jatuh cinta. Aku capek suka sama cowok, tapi akhirnya gak berujung sesuai yang diharapkan.
Nah, pas dia datang ke kantor aku cuek banget. Ngomong seadanya doang.
'' Dek, kapan-kapan boleh gak abang ajak makan keluar? ''
'' boleh bang. dateng aja kerumah '' ujarku. Waktu itu perasaanku bener-bener terkejut bukan main.
'' Ntar malem insyaallah abang kerumah ya. Soalnya abang dua hari ini nginap di hotel. Biasanya kan cuma sehari doang. Besok baru abang balik ''
Mendengar kata-kata seperti itu rasanya wow banget dah


Walaupun pada malam itu dia gak jadi dateng dengan alasan yang gak aku tahu. Well, I'm fine :)
Tanggal 18 September aku sms dia. Sebenernya agak segan sih sms duluan, tapi ya mau gimana lagi. Kalo gak karena urusan kerjaan aku gak mungkin mau sms duluan ke dia.
Aku sms gini, '' Masih di kerinci bang? ''
Karena aku tau, dia ke kerinci cuma untuk urusan kerjaan doang. Lagian rumahnya kan emang di Pekanbaru.
Setelah sms terkirim, dia nelfon aku. Aku panik banget. Aku tekan tombol silence dan hp nya aku masukin ke laci meja. Setelah 5 menit, aku liat layar hp, OMG ada 3 missed calls.
Sore harinya dia nelfon. Ya udah deh, aku angkat.
Di situ kita ngobrol banyak hal dari A sampe Z.
Dia cerita banyak, dan aku baru tau,
Ternyata dari awal ketemu dia pengen banget minta nomerku.
Ternyata dari awal ketemu dia pengen lebih deket kenal sama aku.
Ternyata dari awal ketemu, dia udah bertekad dalam hati, '' pokoknya aku harus dapetin cewek ini ''
Ternyata waktu pertama kali nelfon aku, dia seneng banget pas denger suaraku. #me too :)
Ternyata dia sempat pesimis untuk dapetin aku karena sikapku yg waktu itu cuek.
Ternyata dia sempat mikir berulang-ulang kali untuk mencoba mulai sms aku, walaupun akhirnya ia gak pernah sms duluan karena segan dan takut dibilang lancang.
Ternyata dia selalu sempat putus asa karena usia kami terpaut sangat jauh.
Hari itu ia menceritakan semuanya. Dan dia juga menyatakan perasaannya padaku.
Kami ngobrol banyak banget hingga azan magrib memaksa kami untuk menutup pembicaraan di telefon.
'' ntar malem abg telfon lagi yaa ''
Oke, sesudah makan malam aku tiduran sambil nungguin dia nelfon aku lagi. Karena kelamaan nunggu, aku memutuskan untuk main game di hp dulu. Lagi asyik main game, tiba-tiba panggilan masuk tertera dilayar hp ku. Karena terkejut, aku langsung menutup aplikasi game dan gak sengaja panggilan masuk ter-reject olehku.
Aah, sial !! omelku dalam hati.
Selang beberapa lama sms masuk mendarat di hp ku.
'' maaf ya kalo abang ganggu ''
GLEK, aaarghhh salah paham kan jadinya :(
Aku balas smsnya dan ku jelaskan semua kalau aku memang gak sengaja nge-reject. Dan alhamdulillah dia ngerti dan nelfon lagi.
Ada satu kalimat lucu yang dia bilang.
'' Tau gak dek, sebelum nelfon tadi abg sempat mikir. nelfon-enggak-nelfon-enggak. Nah pas abg nelfon, eh gak tau nya adek reject. dalam hati abang ngomong sendiri. Tuh kan mending tdi gak usah nelfon '' ujarnya.
Hahaaa lucu amat nih cowok :D
Dan malam itu kami telfonan hingga jam 11 malam. Malam itu juga kami resmi jadian (18092014).

Dia memang cowok yang baik yang pernah ku kenal. Tutur katanya juga lembut.
Awalnya aku gak begitu yakin aku dan dia bisa bersama seperti sekarang ini. Ya namanya juga kehidupan. Apapun yang udah direncanakan Allah, pasti akan terjadi.
I love him so much
God, please keep him in wherever. <3 R.N




































1 komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.